Anda di halaman 1dari 8

Karantina Hewan Hari, tanggal : Sabtu, 9 Desember 2017

Dosen : Drh. Taryu M.Si.


Drh. Apris Beniawan, M.Si.
Drh. Tetty Barunawati

METODE PEMERIKSAAN HEMAGLUTINASI (HA) DAN UJI


HEMAGLUTINASI INHIBITION (HI)

Kelompok 10/P1:

Ahmad Najihal J3P115006


Asri Sulastri J3P1150
Tata Martha J3P1150
Riza Dwileski F J3P115047
Rama Alwia Fitri J3P2150
Gelvinda Jamil J3P21507

PROGRAM KEAHLIAN PARAMEDIK VETERINER


PROGRAM DIPLOMA
INSTITUT PERTANIAN BOGOR
BOGOR
2017
PENGERTIAN

Uji HA merupakan uji yang digunakan untuk mendeteksi virus yang memiliki
hemaglutinin. Hemaglutinin ini dapat mengaglutinasi eritrosit beberapa spesies
hewan, salah satunya adalah eritrosit unggas. Uji HA juga dapat sebagai dasar untuk
menentukan titer virus ND (Darminto 1996). Uji HA untuk menentukan titer virus
ND didasarkan pada prinsip kemampuan hemaglutinasi dari virus ND terhadap sel
darah merah (Grimes 2002). Sumber virus biasanya berasal dari ekskreta ayam
terinfeksi baik melalui pakan, air minum, lendir, feses, maupunudara yang tercemar
virus, peralatan, dan pekerja kandang. Patogenisitas VND dipengaruhi oleh galur
virus, rute infeksi, umur ayam, lingkungan, dan status kebal ayam saat terinfeksi
virus. Selama sakit, ayam mengeluarkan virus dalam jumlah besar melalui feses
(Alexander 2001)
Uji HA lambat digunakan untuk mengetahui titer virus, kemampuan virus
dalam menginfeksi yang ditandai dengan adanya hemaglutinasi eritrosit. Titer virus
dapat diketahui dengan melihat sumuran terakhir pada nomor tertinggi ( end point )
yang menunjukkan adanya hemaglutinasi positif. Hal itu ditandai dengan adanya
agregat-agregat di dasar sumur (Stephen, 1980). Sedangkan, uji HA cepat biasanya
dipakai untuk mengidentifikasi virus yang mampu menghemaglutinasi eritrosit ayam.
Uji HA bertujuan untuk membedakan subtipe HA dan mengukur nilai HA sediaan
virus Influenza.
Uji Haemaglutination Inhibition (HI) merupakan yang digunakan pada virus-
virus yang mempunyai sisi Ag yang dapat berikatan dengan BDM yaitu ND, EDS'76
dan 113 . Oleh sebab itu cara uji HI dimodifikasi terlebih dahulu misalnya sisi Ag
atau Ab dimodifikasi terlebih dahulu sehingga dapat terjadi reaksi aglutinasi,
misalnya pada virus Infectious Bronchitis (IB). Pada prinsipnya metode HI ini
merupakan reaksi ikatan Ab yang terkandung dalam serum yang diperiksa dengan
jumlah Ag ND atau EDS'76 yang digunakan sebanyak 4 HAU.
Menurut Indriani (2004), menyatakan bahwa fungsi uji HI untuk mengetahui
adanya respon antibodi terhadap antigen virus patogen pada hewan dan mengetahui
korelasi antara titer antibodi dan ketahanan pada uji tantang dengan virus patogen.
Menurut Nuradji (2008) menyatakan bahwa keberadaan virus yang mampu
mengaglutinasi sel darah merah ayam aitu virrrus AI, ND, dan EDS (Egg Drop
Syndrome). Faktor yang mempengaruhi hasil uji HI yaitu kesesuaian subtype virus
vasin yang digunakan dalam vaksin, faktr penyimpanan, dan prosdur kerja dengan
SOP yang telah ditetapkan akan berpengaruh pada uji HA dan HI (Heryanto 2010)

Langkah Kerja Uji Hemaglutinasi (HA) dan Uji Hemaglutinasi


inhibition (HI)
A. Uji Hemaglutinasi (HA)
Alat dan Bahan:
Alat dan bahan yang diperlukan dalam pengujian HA diantaranya:
Multichanel micropipette volume 10 50 ml
Singlechanel micropipette volume 10 50 ml
Microtips volume 50 ml
Micropalte 96 well type V
Sampel virus/antigen
Pelarut PBS (Phosphate Buffer saline) (-) 0,01 M steril, ph 7-7.4
RBC 1 %

Prosedur :
Masing-masing well dari microplate, diisi larutan PBS (-) sebanyak 0,025 ml.
Dengan menggunakan Singlechanel micropipette, tambahkan 0,025 ml sampel
virus/antigen pada well no.1 yang sudah terisi 0,025 ml PBS
Dengan menggunakan multichannel, kocok well no 1 sampai homogen, ambil 0,025
ml dan masukan ke well no. 2 kemudian kocok. Lakukan langkah ini sampai dengan
well no 11, pada well 11 setelah pengocokan larutan di buang 0,025 ml. Well no 12
sebagai kontrol RBC.

Tambahkan 0.025 ml PBS (-) ke dalam semua well.


Tambahkan RBC 1% kedalam tiap well sampai dengan control RBC (well no 12),
Campur dengan baik secara manual (ketuk-ketuk secara perlahan tepi microplate
pada setiap sisinya atau dengan menggerakannya dalam bentuk angka 8).
Biarkan di suhu ruang 45 menit. Baca hasilnya dengan mengamati pengenceran
tertinggi yang memperlihatkan aglutinasi sempurna, titer ini direpresentasi sebagai 1
HA unit (HAU).
Uji HA dengan pelat mikro ini bertujuan untuk mengetahui jumlah titer virus.
Titer virus adalah pengenceran tertinggi dari virus yang masih mampu
mengaglutinasi eritrosit. Pada uji HA dapat diamati bentuk hemaglutinasi eritrosit
pada dasar wall. Uji positif ditandai dengan terbentuknya endapan seperti bunga
sedangkan hasil negatif ditunjukkan dengan terbentuknya endapan eritrosit di dasar
tabung.
Pernbacaan dilakukan dengan cara sebagai berikut. Pada lubang yang
rnenampakkan terjadinya endapan seperti pada lubang kontrol negatif dinyatakan
negatif HA, sedangkan yang menunjukkan terjadinya aglutinasi (penggumpalan
BDM) dinyatakan positif HA. Untuk memudahkan pembacaan, pelat rnikrotiter
dimiringkan 45 derajat. Penghitungan HA unit dilakukan dengan cara menghitung
lubang yang positip dimulai dan enceran yang paling pekat (lubang pertama). Apabila
aglutinasi terjadi sampai pada lubang ke-6, maka titer HA dinyatakan dengan nilai 26
yaitu sama dengan 64 HA (Kurniadi 2002).

Gambar ilustrasi HA dan HI


B. Uji Hemaglutinasi inhibition (HI)

Alat dan Bahan:


Multichanel micropipette volume 10 50 ml
Singlechanel micropipette volume 10 50 ml
Microtips volume 50 ml
Microplate type V 96 well
Pelarut PBS (Phosphate Buffer saline) 0,01 M steril, ph 7.2
RBC 1 %
Serum uji yang telah diinaktifasi pada waterbath 56C selama 30 menit.
Antigen, titer 4HAU.
Cara Membuat antigen 4HAU: Sebelum penambahan antigen pada uji HI, antigen
tersebut di lakukan uji HA utuk mengetahui titer awal dari antigen tersebut
-Dilakukan Uji HA
-Setelah diketahui titer awal dari antigen (misal titernya log 29 atau 512)
kemudian untuk mendapatkan 4HAU, antigen diencerkan dengan larutan PBS
Caranya:
Jika titer antigen 512
Maka untuk dijadikan 4 HAU adalah:
512 : 4 = 128 (128 kali)
Untuk menjadikan 4HAU adalah 1 bagian antigen diencerkan dengan 127 bagian
larutan PBS (1 ml antigen + 127 ml PBS)
-Untuk memastikan titer antigen 4 HAU, antigen yang telah diencerkan lakukan
uji HA kembali

Prosedur:
Ke dalam microplate masukan 0.025 ml PBS, dari well no 1 hingga well no 12.
Tambahkan 0.025 ml serum uji pada well no.1 yang sudah terisi 0.025 ml PBS
Dihomogenkan, ambil 0.025 ml dari well no.1 dan masukan ke well no. 2 kemudian
kocok. Lakukan step ini sampai dengan well no. 11, setelah pengocokan pada well 11
larutan sampel serum dibuang 0.025 ml, well ke 12 sebagai control RBC

Masukan 0.025 ml 4HAU antigen ke semua well kecuali well ke 12, kocok dan
simpan di suhu ruang selama 30 menit
Tambahkan 0.025 ml RBC 1 % kesemua well
Campur dengan baik secara manual (ketuk-ketuk secara perlahan tepi microplate
pada setiap sisinya atau dengan menggerakannya dalam bentuk angka 8).
Biarkan di suhu ruang 45 menit dan baca titer antibodinya dengan cara memiringkan
plate dengan kemiringan 45o

Table 2 HI test

Uji HI bertujuan untuk menentukan titer antibodi yang ada dalam serum darah
dan mampu digunakan untuk mengetahui sejauh mana tingkat kekebalan hewan
terhadap virus tersebut. Titer antibodi yaitu pengenceran tertinggi dari serum yang
masih mampu menghambat reaksi aglutinasi eritrosit.
Pernbacaan dilakukan setelah 45 menit. Pada lubang yang menunjukkan
terjadinya endapan BDM seperti yang terdapat pada lubang kontrol negatif diberikan
nilai positif, sedang pada lubang yang tidak menunjukkan adanya endapan tetapi
terjadi aglutinasi (penggumpalan) BDM dinilai negatif. Untuk memudahkan
pembacaan pelat mikrotiter tersebut dimiringkan sekitar 45 derajat. Penghitungan
titer HI dilakukan dengan cara menghitung lubang yang positif, dimulai dan enceran
yang paling pekat (lubang pertama). Apabila tidak terjadi aglutinasi sampai pada
lubang ke-6, maka titer HI dinyatakan dengan nilai 26 yaitu sama dengan 64
(Kurniadi 2002).

Contoh hasil uji


Gambar HI test, pengenceran serum bertingkat dari terkecil (kiri) ke terbesar
(kanan). Hasil positif tidak terjadi agglutinasi (sepuluh kolom kiri) dan hasil negatif terjadi
aglutinasi (dua kolom kanan). sumber : info.medion.co.id

JENIS DAN CONTOH PENYAKIT HA-HI TEST

1. Uji HI TEST
Hemagglutination Inhibiton Test (HI Test) merupakan uji penghambatan
aglutinasi sel darah merah (SDM) karena terjadi penghambatan kemampuan untuk
menggumpalkan dari virus oleh antibodi yang sejenis. Uji ini bertujuan untuk
identifikasi atau pengenalan jenis antigen tertentu (dengan mereaksikannya dengan
antibodi yang diketahui), dan mengetahui jenis antibodi dan titernya yang terdapat
dalam contoh sera (dengan mereaksikannya dengan antigen yang diketahui).
Uji ini memiliki dua macam cara, yaitu cara alpha (jumlah sera tetap
sedangkan virus diencerkan) dan cara beta (sera diencerkan sedangkan virus
diencerkan). berdasarkan besar-kecilnya reagen yang digunakan, uji ini bisa
menggunakan cara makro (volume dalam ml) dan cara mikro (volume dalam
mikroliter).

HI titer = end point x HA unit

End point (batas akhir) aktivitas penghambatan adalah pengenceran tertinggi


dari serum tersebut yang masih dapat menghambat secara sempurna penggumpalan
dari SDM. Titer HI dari serum dengan cara beta adalah nilai dari pengenceran serum
dikalikan dengan unit aglutinasi yang digunakan. Nuradji (2008), menyatakan bahwa
keberadaan virus yang mampu mengaglutinasi sel darah merah (SDM) ayam yaitu
virus AI, ND atau EDS (Egg Drop Syndrome).

2. Uji HA TEST
Berbagai sifat virus dapat digunakan untuk mengidentifikasi. Salah satu sifat
virus yang dapat digunakan untuk mengidentifiksi tersebut adalah kemampuan
mengaglutinasi sel darah merah. Salah satu virus yang dapat mengaglutinasi sel
darah merah adalah virus ND (tetelo).
Haemaglutinasi (HA) biasanya disebabkan oleh virion itu sendiri ( partikel virus
keseluruhan), namun ada juga yang disebabkan oleh haemaglutinin yang dihasilkan
selama pembiakan virusnya. Virus dapat mengaglutinasi darah (eritrosit) karena
virus mempunyai protein haemaglutinin pada permukaan virusnya. Haemaglutinin
secara spontan akan melekat pada permukaan sel darah merah yang merupakan
receptor dari membran eritrosit, sehingga membentuk sebuah jembatan antara dua sel
darah merah.

Contoh penyakit dengan Uji HA-HI TEST :

1. Tetelo / Newcastle Disease


2. Avian influenza (AI)
3. CRD (Chronic Respiratory Disease)
4. Infectionis Bronchitis

DAFTAR PUSTAKA
Alexander, D.J. 2001. Newcastle disease: The Gordon Memorial Lecture. Br. Poult.
Sci. 42:5-22
Darminto dan P. Ronohardjo. 1996. Vaksin Newcastle Disease Inaktif Berasal Dari
Virus Isolat Lokal Galur Velogenik. Bogor (ID) : Balai Penelitian Veteriner
Grimes, S.E. 2002. A Basic laboratory manual for the small scale production and
testing of 1 2 Newcastle Disease Vaccine. FAO Regional Office for Asia and
the Pacific
Indriani, R., Dharmayanti, N.L.P.I., dkk. 2004. Deteksi Respon Antibodi dengan Uji
Hemaglutinasi Inhibisi dan Titer Proteksi terhadap Virus Avian Influenza
Subtipe H5N1. JITV 9 (3) : 205
Kurniadi P. 2002. Metode Uji Haibat Hemaglutinasi (Hi Test) Sebagai Teknik
Pemeriksaan Diagnosis Serologik Terhadap Penyakit Aujeszky. Buletin Teknik
Pertanian. Vol. 7. No. 2
Nuradji H. Parade L. 2008. Isolasi dan Identifikasi Virus Avian Influenza Asal Bebek.
Seminar Nasional Teknologi Peternakan dan Veteriner : 686-687
Siregar A.G.A. 1988. Penuntun Praktikum Virologi dan Serologi. Bogor (ID) : Pusat
Antar Universitas