Anda di halaman 1dari 27

Makalah Turbin Angin

PERANCANGAN TURBIN ANGIN SUMBU HORIZONTAL

Oleh:
FACHRUL ROZI DEWANTO I.
Nim. 161910101063

TEKNIK MESIN
FAKULTAS TEKNIK
UNIVERSITAS JEMBER
2017

i
KATA PENGANTAR

Assalamualaikum Wr. Wb
Puji syukur kami panjatkan kehadirat Tuhan Yang Maha Esa atas limpahan
rahmat, taufiq, hidayah serta inayah-Nya, sehingga kami dapat menyelesaikan
makalah mata kuliah Mesin-Mesin Fluida yang berjudul PERANCANGAN

TURBIN ANGIN SUMBU HORIZONTAL ini dengan penuh


kemudahan dan dapat terselesaikan tidak lebih dari pada waktunya.
Maksud dan tujuan dari penyusunan makalah ini untuk memenuhi salah satu
tugas mata kuliah Mesin-Mesin Fluida serta merupakan bentuk langsung tanggung
jawab penyusun pada tugas yang diberikan.
Demikian pengantar yang dapat kami sampaikan dimana kami pun sadar
bahwasannya penyusun hanyalah seorang manusia yang tidak luput dari kesalahan
dan kekurangan, sedangkan kesempurnaan hanya milik Tuhan hingga dalam
penyusunan masih jauh dari kata sempurna. Oleh karena itu, kritik dan saran yang
akan senantiasa kami nanti.
Wassalamualaikum Wr. Wb

Jember, November 2017

Penulis

ii
DAFTAR ISI

COVER i
KATA PENGANTAR . ii
DAFTAR ISI ... iii
BAB 1 PENDAHULUAN... 1
A. Latar belakang . 1
B. Rumusan masalah 2
C. Tujuan .. 2
BAB 2 PEMBAHASAN . 3
DEFINISI TURBIN ANGIN . 3
PERENCANAAN TURBIN ANGIN SUMBU HORIZONTAL .. 3
a. Perencanaan sudu rotor ... 6
b. Perancangan Yaw Mechanism . 9
c. Perancangan Ekor 12
d. Perancangan Hub dan Hidung.. 13
e. Perancangan Tiang .. 14
f. Pemilihan Generator 16
g. Perakitan Turbin Angin ... 20
h. Penentuan Daya Angin 21
BAB 3 PENUTUP.. 23
Kesimpulan ... 23
DAFTAR PUSTAKA. 24

iii
BAB 1
PENDAHULUAN
A. Latar belakang
Kincir angin pertama kali digunakan untuk membangkitkan listrik dibangun
oleh P. La Cour dari Denmark diakhir abad ke-19. Setelah perang dunia I, layar
dengan penampang melintang menyerupai sudut propeler pesawat sekarang disebut
kincir angin tipe propeler' atau turbin. Eksperimen kincir angin sudut kembar
dilakukan di Amerika Serikat tahun 1940, ukurannya sangat besar yang disebut
mesin Smith-Putman, karena dirancang oleh Palmer Putman, kapasitasnya 1,25
MW yang dibuat oleh Morgen Smith Company dari York Pensylvania. Diameter
propelernya 175 ft(55m) beratnya 16 ton dan menaranya setinggi 100 ft (34m). Tapi
salah satu batang propelernya patah pada tahun 1945. (Astu Pudjanarso, 2006)
Pada tahun 2005, cadangan minyak bumi di Indonesia pada tahun 2004
diperkirakan akan habis dalam kurun waktu 18 tahun dengan rasio
cadangan/produksi pada tahun tersebut. Sedangkan gas diperkirakan akan habis
dalam kurun waktu 61 tahun dan batubara 147 tahun. Sementara tingginya
kebutuhan migas tidak diimbangi oleh kapasitas produksinya menyebabkan
kelangkaan sehingga di hampir semua negara berpacu untuk membangkitkan energi
dari sumber-sumber energi baru dan terbarukan. (DESDM, 2005)
Kebutuhan energi di Indonesia khususnya dan di dunia pada umumnya terus
meningkat karena pertambahan penduduk, pertumbuhan ekonomi dan pola
konsumsi energi itu sendiri yang senantiasa meningkat. Salah satu sumber pemasok
listrik, PLTA bersama pembangkit listrik tenaga uap (PLTU) dan pembangkit listrik
tenaga gas (PLTG) memang memegang peran penting terhadap ketersediaan listrik
terutama di Jawa, Madura, dan Bali.
Indonesia adalah negara yang memiliki sumber daya energi yang sangat
melimpah, salah satunya adalah sumber energi angin. Indonesia yang merupakan
negara kepulauan dan salah satu Negara yang terletak di garis khatulistiwa
merupakan faktor, bahwa Indonesia memiliki potensi energi angin yang melimpah.
Pada dasarnya angin terjadi karena ada perbedaan suhu antara udara panas dan
udara dingin. Di daerah katulistiwa, udaranya menjadi panas mengembang dan

1
menjadi ringan, naik ke atas dan bergerak ke daerah yang lebih dingin. Sebaliknya
daerah kutub yang dingin, udara menjadi dingin dan turun ke bawah.
Salah satu pemanfaatan energi angin adalah penggunaan turbin angin yang
banyak digunakan untuk kebutuhan pertanian, seperti untuk menggerakkan pompa
untuk keperluan irigasi, serta kebutuhan akan energi yaitu sebagai pembangkit
listrik energi angin. Berbagai macam penemuan turbin angin sebagai pembangkit
energi alternatif sudah ditemukan sejak lama dengan berbagai macam bentuk
desain. Turbin angin tipe horizontal adalah salah satu macam turbin angin yang
ditemukan sebagai pemanfaatan energi angin yang bekerja dengan memanfaatkan
kecepatan angin. Bentuk sudu dibuat sedemikian rupa sehingga dapat menghasilkan
gaya dorong yang akan memutar rotor. Besarnya putaran rotor yang dihasilkan
berbanding lurus dengan besarnya kecepatan angin.

B. Rumusan masalah
1. Apa definisi dari turbin angina
2. Bagaimaa perencanaan sebuah turbin angina

C. Tujuan
Tujuan dari pembuatan makalah ini adalah :
1. Menentukan definisi turbin angin
2. Menentukan proses perencanaan turbin angin

2
BAB 2
PEMBAHASAN

DEFINISI TURBIN ANGIN


Turbin angin adalah kincir angin yang digunakan untuk membangkitkan
tenaga listrik. Turbin angin ini pada awalnya dibuat untuk mengakomodasi
kebutuhan para petani dalam melakukan penggilingan padi, keperluan irigasi, dll.
Turbin angin terdahulu banyak dibangun di Denmark, Belanda dan negara-negara
Eropa lainnya dan lebih dikenal dengan Windmill. Kini turbin angin lebih banyak
digunakan untuk mengakomodasi kebutuhan listrik masyarakat, dengan
menggunakan prinsip konversi energi dan menggunakan sumber daya alam yang
dapat diperbaharui yaitu angin (Daryanto, 2007)
Saat ini pembangunan turbin angin masih belum dapat menyaingi
pembangkit listrik konvensional (Contoh: PLTD, PLTU, dll), namun turbin masih
lebih dikembangkan oleh para ilmuwan karena dalam waktu dekat manusia akan
dihadapkan dengan masalah kekurangan sumber daya alam tak dapat diperbaharui
(Contoh: batubara, minyak bumi) sebagai bahan dasar untuk membangkitkan
listrik. Turbin angin dapat dibagi menjadi dua kategori utama, yaitu: turbin angin
sumbu horizontal dan turbin angin sumbu vertikal (Daryanto, 2007)

PERENCANAAN TURBIN ANGIN SUMBU HORIZONTAL


Dalam pembuatan suatu mesin pada umumnya, terutama mesin turbin, aspek
desain memegang peranan yang sangat penting. Sebelum suatu alat dibuat dan
diujikan, alat tersebut perlu didesain oleh perancang supaya dapat diketahui
gambaran awal mengenai alat tersebut. Dengan desain dapat diketahui bentuk alat,
komponen- komponen mesin yang digunakan, letak kelemahan, titik kritis,
hubungan dengan mesin lain dan mekanisme penggunaan alat ketika sudah jadi.
Desain awal ini dapat menjadi pijakan untuk langkah berikutnya dalam pembuatan
alat.
Pembuatan prototipe merupakan bagian awal dari pembuatan mesin dalam
kapasitas yang lebih besar. Dengan prototipe, gambaran awal mengenai mesin

3
tersebut dapat diketahui, sehingga mempermudah untuk pembuatan mesin
selanjutnya. Selain itu, prototipe yang dibuat akan dievaluasi berkaitan dengan
desain awal yang digunakan. Kelemahan-kelemahan yang terjadi dalam pembuatan
prototipe ini akan menjadi acuan proses berikutnya, sehingga pembuatan mesihyn
berikutnya akan lebih baik lagi.
Termasuk dalam pembuatan prototipe turbin angin adalah pembuatan
kompenen-komponen yang melingkupinya. Pembuatan komponen merupakan
langkah awal dalam pembuatan prototipe. Komponen-komponen yang sudah jadi
akan dirakit (assembly) membentuk turbin angin.
Turbin angin memiliki beberapa komponen, seperti: sudu rotor, hub,
generator, mekanisme yaw (yaw mechanism), nacelle, ekor turbin, dan tiang
penyanggah. Komponen-komponen turbin angin dalam penelitian tugas akhir ini
dirancang dan dibuatkan barangnya, sedangkan generator yang digunakan sebagai
penghasil energi listrik merupakan produk jadi yang berupa permanent magnet
generator (PMG) yang mempunyai spesifikasi khusus, sehingga kapasitas listrik
dan dayanya sudah tertentu. Untuk mentransmisikan putaran dan torsi dari sudu
rotor terhadap poros generator, pangkal rotor menempel pada poros generator
sehingga ketika sudu rotor berputar maka akan memutar poros generator sehingga
akan dihasilkan energi listrik.

4
Tahapan perancangan dan pembuatan turbin angin dapat dilihat pada bagan
alir (flowchart) gambar 3.1.

Mulai
Memilih dan
Menyiapkan
Generator Listrik

Merancang dan
Membuat Sudu
Rotor
Menentukan dan
Membuat
Landasan Tiang

Merancang dan
Membuat
Mekanisme Yaw

Tidak Apakah Komponen


Turbin Angin Sudah
Siap

Merancang dan
Membuat Ekor
Ya
Turbin Angin

Merakit dan
Memasang Turbin
Angin
Merancang dan
Membuat Hub dan
Nose

Melakukan
Pengujian
Merancang dan
Menyiapkan Tiang
Turbin Angin

Selesai

Gambar 3.1 Bagan alir tahapan perancangan dan pembuatan turbin angina

5
A. Perencanaan sudu rotor
Sudu merupakan komponen turbin angin yang sangat signifikan. Sudu
berkontak dengan udara yang mengakibatkan sudu bergerak (berputar) karena
adanya gaya drag dan lift. Pangkal sudu menempel pada suatu hub yang
menghubungkan antara sudu dengan poros. Gerak putar sudu karena efek gaya drag
dan lift akan memutar poros generator yang pada akhirnya akan timbul energi
listrik. Oleh karena putaran pada sudu merupakan suatu hal yang menentukan
dalam pembangkitan daya, maka kontruksi sudu pun harus dibuat sebaik mungkin.
Pada pembuatan kontruksi turbin angin ini material yang digunakan untuk
membuat sudu berasal dari kayu. Selain karena dari segi ekonomisnya yang handal
seperti: harganya yang murah, penggunaannya mudah, dan mudah dicari, juga dari
aspek pembuatan yang efisien dimana material kayu mudah dibuat. Dibandingkan
dengan material logam yang memerlukan mesin khusus dalam membentuk atau
men- deformasi logam menjadi sudu, pengolahan material kayu menjadi sudu
memerlukan alat yang lebih efisien yaitu berupa alat potong (cutter) dan alat serut.
Secara mekanika, material kayu ini memiliki massa yang relatif ringan sehingga
memperkecil beban yang diterima oleh tiang penyangga, memiliki nilai inersia yang
rendah, mudah digerakkan oleh energi angin dengan kecepatan yang rendah, dan
torsi yang terjadi pada rotor dapat dibuat lebih besar.
Pembuatan sudu meliputi beberapa macam tahapan. Karena bentuk
penampang sudu berupa airfoil yang memanjang dari pangkal ke ujung sudu dan
bentuknya semakin mengecil, maka perlu ketelitian dalam pembuatan sudu. Untuk
mempermudah pembuatan airfoil sudu, maka perlu dibuat cetakan (mold) setiap
layer atau stasiun. Misalnya panjang sudu 1,5 m dengan jumlah layer 13, maka
setiap layer dibuatkan bentuk penampang airfoil beserta ukurannya yang meliputi
ketebalan dan lebar sudu dari sisi leading edge. Dengan menggunakan hubungan
jari-jari sudu r terhadap jumlah sudu dan lebar sudu, didapatkan nilai lebar sudu
(chord) yaitu:

16 R (R r)
C=
9 2B
dimana C adalah ketebalan sudu, r adalah jari-jari sudu, R adalah jari-jari bidang

6
putar turbin, dan B adalah jumlah sudu, maka perhitungan ketebalan dan lebar sudu
untuk jumlah sudu 2 buah, dapat diperlihatkan pada tabel 3.1.

Tabel 3.1 Ketebalan dan lebar peanampang sudu setiap stasiun

penampang r (mm) R Vwd B C


(mm) (mm)
0 125 1750 7 5 2 1395,56
1 250 1750 7 5 2 697,78
2 375 1750 7 5 2 465,19
3 500 1750 7 5 2 348,89
4 625 1750 7 5 2 279,11
5 750 1750 7 5 2 232,59
6 875 1750 7 5 2 199,37
7 1000 1750 7 5 2 174,44
8 1125 1750 7 5 2 155,06
9 1250 1750 7 5 2 139,56
10 1375 1750 7 5 2 126,87
11 1500 1750 7 5 2 116,3
12 1625 1750 7 5 2 107,35
13 1750 1750 7 5 2 99,68

Perhitungan di atas berdasarkan data dan asumsi awal sebagai berikut:


o Diameter sudu, D = 3,5 m
o Tip Speed Ratio, = 7 (untuk sudu 2 buah)
o Kecepatan angin nominal, Vwd = 5 m s
o Jumlah sudu 2
o Tebal sudu merupakan 10% dari lebar sudu
o Letak puncak ketebalan adalah 25% dari lebar sudu yang ditandai dari arah
leading edge atau bagian model airfoil

7
o C pada lambing diatas adalah chord atau lebar sudu
Sketsa gambar penampang sudu dapat diperlihatkan seperti gambar 3.2.

Gambar 3.2 Penampang sudu setiap layer


Setelah sketsa gambar sudu dibuat, langkah berikutnya adalah membuat sudu
yang berasal dari material dengan menggunakan alat-alat mekanik yang berupa alat
potong atau gergaji, alat serut, dan alat penghalus yang memakai amplas.
Tahap-tahap pembuatan sudu kayu dapat dijelaskan sebagai berikut:
1. Menyiapkan papan yang berbentuk balok persegi panjang dengan ukuran 250 cm x
30 cm x 3 cm.
2. Menandai pada papan letak setiap stasiun untuk dibuatkan ukuran sudu yang sesuai
dengan bentuk airfoil.
3. Memotong papan mengikuti kurva yang dibentuk dari chord setiap stasiun (yang
perlu diperhatikan adalah leading edge dibuat lurus, sehingga bagian yang
membentuk kurva adalah bagian tailing edge).

8
4. Menyerut bagian atas sesuai dengan distribusi ketebalan setiap stasiun.
5. Menandai lokasi dimana ketebalan maksimum berada.
6. Menyerut dan mengamplas hingga setiap stasiun membentuk profil airfoil
yang baik.
7. Membuat alur dan lubang baut untuk memasang batang sudu.
8. Tahap penyelesaian, dengan menambahkan pelapis untuk menutup pori- pori kayu
dan melakukan pengecatan.

Gambar 3.3 Tahapan pembuatan sudu dari kayu


B. Perancangan Yaw Mechanism
Yaw Mechanism adalah komponen yang menghubungkan antara tiang
penyanggah dan rangka turbin angin. Fungsi yaw mechanism adalah menjaga arah
turbin angin sehingga sudu rotor selalu menghadap arah datangnya angin. Prinsip
kerja yaw mechanism berupa putaran pada sumbunya dimana ketika sudu menerima
angin dari arah samping, yaw mechanism akan berputar sehingga sudu tetap
menghadap angin dan dapat berputar.
Yaw mechanism merupakan material dari logam seperti baja karbon atau
alumunium paduan. Hal ini dikarenakan beban yang diterima yaw mechanism
sangat besar yang berasal dari beban komponen turbin selain tiang dan beban dari
energi angin itu sendiri. Oleh karena beban yang diterima sangat besar, maka

9
material yang dipilih harus mampu menahan beban-beban tersebut dan baja atau
alumunium alloy yang kuat merupakan material yang cocok untuk digunakan.
Yaw mechanism terdiri dari beberapa komponen mekanis, seperti poros
dalam, poros luar, dan bearing (bantalan). Poros dalam menempel pada tiang
penyangga yang terhubung pada sebuah flange, sedangkan poros luar terhubung
dengan rangka turbin angin. Sebuah rangka turbin angin terdiri dari generator, sudu,
ekor, dan pipa penghubung yang sudah terpasang (assembly) menjadi satu kesatuan.
Karena poros dalam menempel pada tiang penyangga melalui sebuah flange dengan
cara dilas, maka poros ini bersifat statis dan tidak berputar. Untuk poros luar yang
berhubungan dengan rangka cenderung bergerak (berputar) karena adanya gerak
angin. Poros ini selalu berputar mengikuti putaran rangka turbin. Pemilihan dan
pembuatan poros berkaitan dengan seberapa besar beban yang akan diterima.
Poros dalam dengan poros luar dihubungkan dengan menggunakan bearing.
Bearing tersebut terdiri dari dua buah dan diletakan pada tiap ujung bawah dan atas
mekanisme yaw. Penggunaan bearing harus memperhatikan gerak putar poros dan
beban poros sehingga poros luar tidak lepas. Poros luar dapat lepas dalam arah
aksial akibat putaran dan beban poros. Dalam hal ini dapat diketahui bahwa bearing
atas menerima beban radial, sedangkan bearing bawah menerima beban aksial dan
radial sehingga dalam perancangan turbin angin ini dipilih bearing radial untuk
bagian atas dan bearing aksial-radial untuk bagian bawah. Pemilihan ukuran
bearing sangat berkaitan dengan ukuran poros yang akan digunakan.
Pada penelitian turbin angin ini ukuran bearing yang digunakan mengikuti
ukuran poros. Untuk poros dalam ukuran dimater luarnya 25 mm dengan ketebalan
5 mm, sedangkan poros luar diameter dalamnya 60 mm dengan ketebalan 10 mm
sehingga ukuran bearing tersebut adalah adalah d25 dan D60 (diameter dalam 25
mm dan diameter luar 60 mm) untuk bearing atas dan d30 dan D60 (diamter dalam
30 mm dan diemeter luar 60 mm) untuk bearing bawah.

10
Gambar 3.4 Desain yaw mechanism

Pembuatan yaw mechanism dilakukan melalui proses pemesinan (machining


process). Poros yang yang menggunakan material baja dibubut untuk mendapatkan
diameter dan bentuk poros sesuai dengan yang dinginkan. Setelah dibubut,
kemudian poros luar dan dalam dipasangkan bearing. Setelah itu, dilakukan proses
pengelasan yang mana poros dalam dilas dengan flange yang terdapat pada tiang
penyangga, sedangkan poros luar dilas dengan peghubung ekor dan hub sudu.
Terakhir, poros dalam dan luar dikunci dengan menggunakan mur M50 sehingga
poros dalam dan luar menyatu dan tidak lepas.

11
Gambar sketsa yaw mechanism dapat dilihat pada gambar 3.5.

C. Perancangan Ekor
Ekor turbin angin (tail) adalah komponen yang letaknya di bagian belakang
turbin angin. Fungsi ekor adalah untuk merespon angin dan menstabilkan gerakan
turbin angin sehingga sudu rotor selalu menghadap arah datangnya angin. Selain
itu, ekor dapat berfungsi sebagai penyeimbang terhadap berat komponen turbin
angin bagian depan seperti generator, hub, dan sudu rotor. Gaya yang terjadi pada
ekor berupa gaya drag dan lift akibat energi angin, serta gaya berat dari material
ekor tersebut. Pada poros ekor juga terjadi moment lentur (bending) akibat energi
angin tersebut.
Untuk mampu menahan beban yang diterima ekor, material yang digunakan
untuk membuat ekor harus kuat. Dalam tugas akhir ini, material yang digunakan
berupa baja karbon rendah. Kekuatan baja karbon rendah dalam menahan beban
yang diterima menjadi acuan dalam pemilihan material.

12
Selain faktor material, desain dan kontruksi ekor memegang peranan penting.
Pada penelitian turbin angin ini ekor yang dibuat berasal dari poros yang
panjangnya 1,5 meter. Pada ujung ekor dipasang pelat dengan panjang dan lebar
sekitar 30 cm dan 20 cm. Penggunaan pelat ini bertujuan untuk mersepon arah
angin. Ekor disambung dengan mekanisme yaw dengan menggunakan baut dan mur
Pembuatan ekor dilakukan dengan cara menggabungkan (assembly) poros dengan
plat yang berada pada bagian ujung belakang ekor dengan menggunakan mur dan
baut. Sedangkan yang bagian depan poros dihubungkan dengan pengait yang yang
menempel pada bagian yaw mechanism.

Gambar 3.6 Ekor turbin angin


D. Perancangan Hub dan Hidung
Hub adalah bagian rotor yang berada di pusat rotasi. Hub dibuat dari pelat
baja yang melalui proses pemesinan dan pengelasan sehingga memungkinkan untuk
dipasangkan pada poros generator. Hub juga harus memungkinkan untuk dipasangi
batang sudu dan bila perlu counterbalance. Diameter hub dibuat sama dengan
diameter generator yaitu 265 mm.
Hidung diletakkan pada hub dengan bentuk hampir menyerupai setengah
bola. Hidung memiliki beberapa fungsi diantaranya mengurangi tahanan turbin
angin terhadap angin, melindungi komponen-komponen yang menempel pada hub,

13
dan memberikan nilai keindahan pada turbin angin. Bentuk hidung yang
menyerupai setengah bola menjaga agar aliran udara yang menerpa hub tetap
laminar atau setidaknya meminimalisir turbulensi yang terjadi di sekitar hub.
Bentuk hidung yang menutupi bagian depan hub juga berfungsi sebagai pelindung
komponen-komponen dalam hub dari pengaruh cuaca. Fungsi lain dari hidung
adalah menambah nilai estetika pada turbin angin dimana turbin angin akan tampak
lebih aerodinamis dengan penambahan hidung pada hub.

Gambar 3.7 Hidung turbin angin


E. Perancangan Tiang
Tiang penyanggah berfungsi untuk menahan beban yang terjadi pada turbin
angin. Beban yang terjadi pada turbin angin adalah beban total dari berat
komponen- komponen turbin angin dan beban karena adanya gaya yang
ditimbulkan oleh angin. Termasuk beban komponen turbin angin adalah beban pada
sudu, ekor, generator, dan yaw mechanism. Karena beban yang diterima tiang
sangat besar, maka material yang digunakan harus kuat. Biasanya bahan yang
digunakan untuk tiang berasal dari baja.
Selain faktor berat, tiang juga harus mampu menahan beban lentur akibat
gaya angin yang mendorong sudu dan komponen turbin angin.

14
Panjang dan besarnya tiang penyanggah bergantung pada sejauh mana beban
dan efektivitas turbin angin. Turbin angin yang diletakkan pada tempat yang tinggi
bertujuan agar sudu rotor menerima angin dengan kecepatan yang besar dan kondisi
kecepatan angin yang stabil. Kecepatan angin yang besar akan menaikkan beban
yang diterima turbin. Semakin tinggi penempatan turbin, semakin besar dan
panjang tiang yang digunakan. Material yang digunakan untuk membuat tiang juga
harus semakin kuat.
Pada tiang penyanggah terdapat tali pengait yang menggunakan material baja
yang berfungsi untuk memperkuat tiang sehingga tiang mampu berdiri dan
menahan beban turbin angin. Ujung tali pengait ini dihubungkan ke tiang
penyanggah, sedangkan ujung yang lainnya dihubungkan ke tanah atau permukaan
bawah (ground) yang kuat.
Panjang tiang penyanggah yang digunakan pada penelitian tugas akhir ini
sebesar 3,5 m, sedangkan diameter tiang 10 cm dengan ketebalan pipa 1 cm.
Panjang tiang yang dipakai ini berdasarkan tempat uji mesin turbin angin yang
mengambil lokasi di atas gedung program studi teknik mesin ITB sehingga letak
uji tersebut sudah cukup tinggi dari permukaan tanah dengan kondisi angin yang
relatif stabil. Adapun pemilihan diameter 10 cm dengan ketebalan 1 cm cocok dan
efektif untuk menerima beban total mesin turbin angin. Pemilihan diameter dan
ketebalan yang sangat kecil mengakibatkan tiang tidak cukup kuat menahan beban
total sehingga tiang bisa patah dan perangkat turbin angin bisa jatuh ke bawah.
Kerusakan dan kegagalan pengujian turbin angin dapat dipengaruhi oleh kondisi
pipa tiang penyanggah yang tidak kuat menerima beban.

15
Gambar 3.8 Tiang turbin angin

F. Pemilihan Generator
Generator adalah alat yang mengubah energi mekanik atau gerak menjadi
energi listrik. Energi listrik yang dihasilkan berasal dari perubahan medan magnet
yang terdapat di dalam generator. Magnet ini dapat berupa kumparan kabel-kabel
terlilit yang dialiri arus listrik dengan cara induksi atau suatu magnet yang sifatnya
permannen (permanent magnet). Magnet yang berasal dari kumparan kabel-kabel
mempunyai sifat kemagnetan sementara. Untuk menghasilkan magnet, kumparan
kabel-kabel ini dialiri arus listrik dan dikenal dengan istilah induksi
elektromagnetik. Kumparan kabel-kabel tersusun melilit sekitar plat konduktor.
Jika lilitan kabel yang dialiri arus listrik dan memiliki sifat elektromagnetik ini
bergerak (misalnya berputar) sehingga terjadi fluktuasi medan magnet, maka akan
timbul gaya gerak listrik (ggl) dan beda tegangan listrik.
Selain berasal dari kumparan lilitan kabel yang dialiri arus listrik supaya
terjadi kemagnetan yang sifatnya sementara, magnet pada generator juga dapat

16
berupa magnet permanen (permanent magnet). Magnet permanen ini diletakkan di
dalam generator dan mengelilingi plat konduktor. Ketika terjadi fluktuasi medan
magnet karena adanya putaran dari plat konduktor atau magnet permanen tersebut,
maka terjadi gaya gerak listrik (ggl) dan beda tegangan listrik. Kelebihan
pemakaian magnet permanen dibandingkan magnet induksi adalah pada permanen
magnet beda tegangan yang terjadi lebih besar, putaran plat konduktor atau magnet
dapat lebih rendah untuk menghasilkan beda tegangan, dan tidak perlu adanya arus
listrik induksi (non induksi elektromagnetik).
Generator yang digunakan pada penelitian ini sudah memiliki spesifikasi
yang khusus, yang mana daya yang mampu dihasilkan oleh generator sebesar 500
watt dengan putaran optimal 500.
Generator yang digunakan merupakan bahan yang sudah jadi dan sudah
memepunyai spesifasi tertentu. Generator ini didatangkan dari Ginlong
Manufacturer, sebuah perusahaan pembuat generator listrik, termasuk jenis PMG
yang digunakan pada penelitian ini.

Gambar 3.9 Generator yang digunakan pada penelitian turbin angin

17
Tabel 3.2 Spesifikasi Generator 500 watt

No Spesifikasi Keterangan
1 Trade mark GINLONG
2 Type GL-PMG-500A (500W)
3 Casing Aluminium alloy with TF/T6
heat treatment
4 Finishing Anodised and anti-corrosion
Painted
5 Shaft material stainless steel
6 Shaft bearing SKF or NSK bearings
7 Fasteners Stainless steel
8 Lamination stack Cold rolled steel
9 Rated windings temperature 180C
10 Magnet material NdFeB (Neodynium Iron
Boron)
11 Rated magnets temperature 150C
12 Generator configuration 3 phase star connected AC
Output
13 Short circuit braking Capable
14 Prevention of electrical shock Class I for electrical safety

Tabel 3.3 Fitur-fitur yang diklaim sebagai kelebihan GL-PMG-500A (500W)

No Feature
1 Low start up speed due to low cogging and resistive torque design
2 Gearless, direct drive, low rpm generator
3 High standard, quality components for use in hars and extreme
environments for wind turbines
4 High efficiency and low mechanical resitance energy loss

18
5 Excelent heat dissipation due to alluminium alloy outer frame and
special internal structure
6 High strength from the specially design structure and fully heat
treatment alluminium
7 Generator is treated to resist corrosion and oxidation
8 Reliable and long operational life time under long-term full
Output
9 Designed for 20 years operation life
10 Patent protected design

PMG memiliki kurva karakteristik daya terhadap putaran. Grafik di bawah


ini menunjukkan kurva daya output terhadap putaran yang diberikan oleh
generator GL- PMG-500 A (500W).

Gambar 3.10 Kurva hubungan daya dan putaran yang terdapat pada Generator
GL- PMG 500 A (500 watt) (Sumber: Ginlong Manufacturer)

19
G. Perakitan Turbin Angin

Setelah semua komponen turbin angin tersedia, langkah berikutnya adalah


merakit semua komponen turbin angin. Perakitan dilakukan per bagian dengan
memperhatikan aspek keamanan komponen. Kakurangtelitian saat pemasangan
dapat menyebabkan kerusakan pada komponen dan data yang dihasilkan saat
pengujian kurang optimal.

Perakitan dilakukan dengan 3 tahapan, yang pertama memasang semua


komponen badan turbin angin seperti: yaw mechanism, generator dan hub pada
saat turbin angin belum dibawa ke atas dan terpasang dengan tiang. Tahap kedua
yaitu memasang badan turbin angin dengan tiang. Selanjutnya, tahap ketiga
berupa pemasangan sudu rotor pada hub dan pemasangan ekor turbin pada
mekanisme yaw. Pada tahap ketiga ini, kondisi tiang turbin sudah didirikan di atas
landasan.

Gambar 3.11 Konstruksi turbin angin

20
H. Penentuan Daya Angin

Dari persamaan Betzs dapat diketahui tentang persamaan daya yang terjadi
pada turbin angin untuk berbagai kecepatan angin, yaitu:

= 3
2

Dimana CP adalah koefisien daya rotor, adalah massa jenis udara, vw


adalah kecepatan udara, dan A adalah luas bidang putar sudu.
Besarnya energi angin yang melalui luas bidang putar rotor dilakukan oleh
energi kinetik yang dikandung pada angin yang mengalir dengan kecepatan
tertentu. Besar energi kinetik angin yang melalui luas bidang rotor pada setiap
satuan waktu dihitung dengan persamaan Betzs di atas.
Menurut aturan Betzs, daya yang diserap turbin angin tidak akan melebihi
0.593 bagian dari daya total udara yang melalui luas area sapuan rotor. Pada
kenyataannya nilai energi yang dapat diekstraksi oleh sudu rotor lebih kecil dari
nilai tersebut dikarenakan adanya faktor-faktor lain yang merpengaruh seperti
adanya losses karena gesekan antar komponen, efek wake yang terjadi, adanya
turbulensi aliran udara di sekitar sudu dan faktor-faktor lainnya.

Tabel 3.4 Hubungan kecepatan aliran udara terhadap nilai daya angin

Kecepatan angin Nilai daya Nilai luaran


(m/s) (watt) daya (watt)
1 2,18 1,96
2 17,43 15,69
3 58,84 52,96
4 139,47 125,53
5 272,41 245,17
6 470,73 423,65
7 747,49 672,74

21
8 1115,79 1004,21
9 1588,70 1429,83
10 2179,28 1961,35
11 2900,63 2610,56
12 3765,80 3389,22
13 4787,88 4309,10
14 5979,95 5381,96
15 7355,08 6619,57

Untuk perhitungan daya yang diekstraksi turbin angin dari udara yaitu
dengan melihat nilai koefisien daya atau CP untuk tip speed ratio 7 dan jumlah
sudu 2 buah sebesar 0,37, nilai massa jenis udara sebesar 1,225 kg/m3 untuk
daerah di atas pantai, dan luas bidang putar sudu dengan diameter sudu 3,5 m
sebesar 9,61625 m2. Tabel di atas menunjukkan bahwa daya maksimum yang
terkandung pada angin dan dapat diekstraksi oleh sudu rotor dengan asumsi: tidak
ada losses, tidak terjadi efek wake, tidak ada turbulensi, dan efek perubahan luas
area diabaikan.
Dari tabel tersebut dapat dilihat bahwa pada kecepatan angin 5 m/s, daya
maksimum yang terkandung pada angin dan dapat diekstraksi oleh rotor sebesar
272,41 watt. Jika terjadi efisiensi secara mekanika dan elektrika pada generator
sebesar 90%, daya yang dapat dihasilkan oleh generator hanya sebesar 245,17
watt. Namun pada kenyataannya, daya yang diekstraksi oleh rotor dan dihasilkan
oleh generator kurang dari angka tersebut karena banyak faktor yang tidak
dilibatkan dalam perhitungan. Perhitungan ini hanya sebagai gambaran kasar
perkiraan hubungan kecepatan angin dengan daya yang dihasilkan.

22
BAB 3
PENUTUP

KESIMPULAN

1. Turbin angin adalah kincir angin yang digunakan untuk membangkitkan


tenaga listrik.
2. Perencanaan turbin angin terdapat beberapa langkah yaitu :
a. Perencanaan sudu rotor
Diameter sudu, D = 3,5 m
Tip Speed Ratio, = 7 (untuk sudu 2 buah)
Kecepatan angin nominal, Vwd = 5 m s
Jumlah sudu 2
Tebal sudu merupakan 10% dari lebar sudu
Letak puncak ketebalan adalah 25% dari lebar sudu yang ditandai
dari arah leading edge atau bagian model airfoil
b. Perancangan Yaw Mechanism
c. Perancangan Ekor
d. Perancangan Hub dan Hidung
e. Perancangan Tiang
f. Pemilihan Generator
g. Perakitan Turbin Angin
h. Penentuan Daya Angin

23
DAFTAR PUSTAKA

WHyPGen - BPPT. 2015. Peta Potensi Pembangkit Listrik Tenaga Bayu (PLTB)
di Indonesia dan Hasil Kajian Awal PLTB di 10 Lokasi. Serpong. Tangerang
Selatan.
Asyi, Hisyam. 2012. Desain Prototipe Pembangkit Listrik Tenaga Angin Dengan
Turbin Angin Horisontal dan Generator Magnet Permanen Tipe Axial Kecepatan
Rendah. Seminar Nasional Aplikasi Sains &Teknologi (SNAST) Periode III
Yogyakarta.
Alfarisi, Mika Salman. 2016. Rancang Bangun Turbin Angin Sumbu Horizontal
Kapasitas 1000 Watt. Tugas Akhir Program Studi Diploma III Teknik Mesin
Fakultas Teknik Universitas Diponegoro. Semarang
Herlambang, Yusuf Dewantoro. 2013. Kaji Eksperimental Turbin Angin
Multiblade Tipe Sudu Flate Plate Sebagai Penggerak Mula Pompa Air. Seminar
Nasional Aplikasi Sains &Teknologi (SNAST) Periode 4 Universitas Wahid
Hasyim Semarang. Semarang

24