Anda di halaman 1dari 48

KATA PENGANTAR

Puji syukur penulis panjatkan kehadirat Tuhan Yang Maha Esa karena atas berkat
dan rahmat-Nya, penulis dapat menyelesaikan makalah ini dengan baik dan tepat waktu.
Penulis juga mengucapkan terima kasih kepada semua pihak yang telah membantu dalam
penyelesaian makalah ini, terutama bagi Bapak Dr.Eng., Syafrizal, S.T., M.T. yang telah
membimbing penulis dan selaku dosen pemangku mata kuliah Metode Perhitungan
Cadangan. Penulis juga mengucapkan terima kasih banyak kepada Saudara Fadlan Adit, S.T
selaku asisten mata kuliah Metode Perhitungan Cadangan yang telah meluangkan waktunya
untuk membimbing serta membantu proses pengerjaan makalah ini.

Makalah Estimasi Sumberdaya Mineral Bauksit Laterit disusun sebagai hasil


dari kegiatan belajar mata kuliah Metode Perhitungan Cadangan yang telah penulis
lakukan. Makalah ini berisi gambaran mengenai estimasi sumberdaya mineral bauksit
laterit dan top soil, mencakup peta topografi persebaran titik bor, penentuan horizon dari
setiap bor pada komoditi bauksit laterit, estimasi luas wilayah sumberdaya, serta
estimasi volume dari sumberdaya mineral bauksit laterit.

Demikian makalah ini penulis buat. Penulis menyadari masih terdapat banyak
kekurangan di dalam penyusunan makalah ini. Oleh karena itu, penulis mengharapkan
kritik dan saran yang membangun untuk kedepannya. Akhir kata, semoga makalah ini
dapat bermanfaat bagi semua.

Bandung, 30 Desember 2015

Penulis

1
DAFTAR ISI

Halaman
KATA PENGANTAR ... 1
DAFTAR ISI ................................................................................................................... 2
DAFTAR GAMBAR ....................................................................................................... 4
DAFTAR GRAFIK ......................................................................................................... 5
DAFTAR TABEL ........................................................................................................... 6
BAB I PENDAHULUAN ............................................................................................... 7
1.1 Latar Belakang ................................................................................................... 7
1.2 Rumusan Masalah .............................................................................................. 8
1.3 Tujuan ................................................................................................................ 8
1.4 Metodologi ......................................................................................................... 8
1.4.1 Studi Literatur ............................................................................................. 9
1.4.2 Pengumpulan Data ...................................................................................... 9
1.4.3 Pengolahan Data ......................................................................................... 9
1.4.4 Analisis Data ............................................................................................. 10
BAB II TINJAUAN PUSTAKA .................................................................................. 11
2.1 Deskripsi Umum Endapan Bauksit Laterit ...................................................... 11
2.1.1 Pengertian Bauksit Laterit ........................................................................ 11
2.1.2 Mineral Penyusun Bauksit Laterit ............................................................ 11
2.2 Genesa Bauksit Laterit ..................................................................................... 12
2.2.1 Host Rock Bauksit Laterit ......................................................................... 12
2.2.2 Paragenesa Pembentukan Bauksit Laterit ................................................. 12
2.2.3 Sub-tipe Endapan Bauksit Laterit ............................................................. 12
2.3 Bentuk Endapan Bauksit Laterit ...................................................................... 14
2.4 Zona Endapan Bauksit Laterit .......................................................................... 14
2.5 Basis Data dan Evaluasi Data .......................................................................... 15
2.5.1 Data Utama dan Rekapitulasi Data ........................................................... 15
2.5.2 Teknik Komposit ...................................................................................... 15
2.5.3 Statistika Dasar ......................................................................................... 16
2.5.3.1 Statistika Univarian ..................................................................................... 16
2.5.3.2 Statistika Bivarian ....................................................................................... 18
2.6 Metode Estimasi Sumberdaya .......................................................................... 19
2.6.1 Metode Poligon ......................................................................................... 19
2.6.2 Metode Penampang ................................................................................... 20
2.7 Klasifikasi Sumberdaya Mineral ...................................................................... 20
BAB III PENGOLAHAN DATA................................................................................. 22
3.1 Langkah Kerja .................................................................................................. 22
3.2 Data-data Statistik ............................................................................................ 24
3.2.1 Data Borehole ........................................................................................... 24

2
3.2.2 Statistik Data Univariat ............................................................................. 25
3.2.3 Statistik Data Bivariat ............................................................................... 29
3.2.4 Statistik Data Multivariat Terner Diagram (Al 2O3 - Fe2O3 -SiO2) ........... 32
3.3 Data Rekapitulasi ............................................................................................. 33
BAB IV PERHITUNGAN SUMBERDAYA METODE POLIGON ....................... 34
4.1 Konstruksi poligon ........................................................................................... 34
4.2 Prosedur dan Asumsi Perhitungan ................................................................... 35
4.3 Hasil Perhitungan ............................................................................................. 38
4.3.1 Jumlah Sumber Daya Top Soil..38
4.3.2 Jumlah Sumber Daya Bauksit..38
BAB V PERHITUNGAN SUMBERDAYA METODE PENAMPANG .................. 39
5.1 Kontruksi penampang ...................................................................................... 39
5.2 Prosedur dan Asumsi Perhitungan ................................................................... 42
5.3 Hasil Perhitungan ............................................................................................. 43
5.3.1 Jumlah Sumber Daya Top soil .................................................................. 43
5.3.2 Jumlah Sumber Daya Bauksit ................................................................... 43
BAB V PENUTUP ........................................................................................................ 44
5.1 Ringkasan ......................................................................................................... 44
5.2 Kesimpulan ...................................................................................................... 45
5.3 Saran ................................................................................................................. 46
DAFTAR PUSTAKA .................................................................................................... 47
LAMPIRAN .................................................................................................................. 48

3
DAFTAR GAMBAR

Gambar 1 Diagram Alir Estimasi Cadangan .................................................................. 10


Gambar 2 Zona Horizon atau Lapisan Endapan Bauksit laterit ..................................... 15
Gambar 3 Ilustrasi Perhitungan Kadar ............................................................................ 16
Gambar 4 Skewness dari beberapa Kurva Histogram .................................................... 18
Gambar 5 Diagram pencar beberapa pasangan data yang menunjukkan hubungan
korelasi antar pasangannya ............................................................................................. 18
Gambar 6 Metode Poligon .............................................................................................. 19
Gambar 7 Hubungan umum antara hasil eksplorasi, sumberdaya mineral dan cadangan
bijih menurut JORC Code and Guidelines Resources and Reserves (Durham, 2000) ... 21
Gambar 8 Horison Bauksit Laterit secara Umum ........................................................... 22
Gambar 9 Kontruksi Metode Poligon ............................................................................. 34
Gambar 10 Peta Persebaran Lubang Bor ........................................................................ 35
Gambar 11 Penentuan Garis Pengaruh ........................................................................... 36
Gambar 12 Pembuatan Garis Batas Poligon ................................................................... 37
Gambar 13 Gambar Hasil Proses Trim pada Auto CAD 2016 software ......................... 37
Gambar 14 Hasil Kontruksi Metode Poligon.................................................................. 38
Gambar 15 Perhitungan Volume Menggunakan Satu Penampang ................................. 39
Gambar 16 Perhitungan Volume Menggunakan Dua Penampang ................................. 40
Gambar 17 Perhitungan Volume Menggunakan Tiga Penampang................................. 41

4
DAFTAR GRAFIK

Grafik 1 Histogram dan Data Statistik Al2O3 ................................................................. 25


Grafik 2 Histogram dan Data Statistik Fe2O3 ................................................................. 26
Grafik 3 Histogram dan Data Statistik SiO2 ................................................................... 27
Grafik 4 Kadar Al2O3 terhadap Fe2O3 ............................................................................ 29
Grafik 5 Kadar Al2O3 terhadap SiO2 .............................................................................. 30
Grafik 6 Kadar Fe2O3 terhadap SiO2 .............................................................................. 31
Grafik 7 Tri-Lateral Diagram Al2O3 vs Fe2O3 vs SiO2 ................................................... 32

5
DAFTAR TABEL

Table 1 Klasifikasi endapan bauksit laterit Sumber: Ore Deposit Geology and its
Influence on Mineral Exploration (Richard, 1986)......................................................... 13
Table 2 Data Borehole .................................................................................................... 24
Table 3 Data Rekapitulasi ............................................................................................... 33

6
BAB I
PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang

Kegiatan penambangan bahan galian merupakan proses kegiatan yang berperan


penting dalam sektor pembangunan guna penyediaan bahan baku. Usaha pertambangan
tidak lepas akan pekerjaan-pekerjaan dalam mencari bahan tambang. Estimasi
sumberdaya merupakan suatu usaha penting dalam mengevaluasi suatu proyek
pertambangan yang diperlukan suatu taksiran keberadaan material galian yang dapat
dimanfaatkan secara maksimal.

Estimasi sumberdaya berdasarkan pada metode-metode yang didasari pertimbangan


teoritis maupun empiris. Metode teoritis merupakan metode yang didasari oleh
pendapat-pendapat yang sudah ada sebelumnya dan telah disepakati bersama sedangkan
empiris merupakan metode yang didasari oleh penginderaan dan hasil dari proses
simulasi pengamatan dan percobaan. Estimasi sumberdaya akan menghasilkan jumlah
tonase dan kadar rata-rata dari suatu bahan galian tersebut.

Hasil estimasi sumberdaya merupakan kegiatan eksplorasi detail yang akan


berlanjut ke proses studi kelayakan untuk menjadi cadangan tertambang (mineable).
Dari data estimasi sumberdayaakan dikorelasikan dengan proses penambangan secara
berkala baik jangka pendek maupun jangka panjang dan disesuikan hasil perencanaan
tambang. Selain itu, estimasi sumberdaya berkaitan dengan modifying factor, faktor
pengubah yang diperhitungan jumlah cadangan dari sejumlah sumberdaya.

Dasar dari proses estimasi sumberdaya merupakan pengetahuan mengenai distribusi


spasial kadar dan penentuan lokasi material bahan galian yang bernialai diatas cut of
grade (cog). Estimasi sumberdaya juga berperan penting dalam menentukan daerah-
daerah yang ditambang beserta metode penambangan yang disarankan berdasarkan
keterdapatan sebaran endapan serta dapat memperkirakan seberapa lama umur
penambangan.

Bauksit laterit merupakan salah satu bahan galian yang saat ini digunakan dalam
berbagai bidang. Potensi terbesar komoditi bauksit laterit berada di Provinsi Kalimantan
Barat Indonesia. Setiap tahun jumlah kebutuhan bauksit laterit meningkat dengan
signifikan di Indonesia. Bauksit laterit salah satu sumberdaya yang tak terbarukan
sehingga penggunaan harus dikelola dengan baik dan bijak dengan menerapkan good
mining practice.

Untuk menentukan estimasi sumberdaya diperlukan metode estimasi yang sesuai


dengan kondisi geologi, genesa dan mineralisasi komoditi bauksit laterit. Maka penulis
berusaha menyajikan data estimasi sumberdaya komoditi bauksit laterit dengan
membandingkan metode poligon menggunakan Auto CAD 2016 software dengan
metode penampang menggunakan Auto Land Desktop 2009 software.

7
1.2 Rumusan Masalah

Adapun rumusan masalah dari makalah Tugas Besar Metode Estimasi Cadangan
Komoditi Bauksit, antara lain:
1. Bagaimana menentukan letak titik bor dan topografi endapan bauksit
laterit menggunakan Surfer 12 software?
2. Bagaimana analisis statistik dari kandungan Al2O3, Fe2O3, dan SiO2 tiap horizon
endapan bauksit laterit dari masing masing titik lubang bor secara bivariat dan
multivariat dari ketiga kandungan dengan RockWare 15 software?
3. Bagaimana menentukan komposit dari profil final endapan bauksit laterit dengan
menggunakan Microsoft Excel 2016 software?
4. Bagaimana menentukan perbandingan hasil estimasi sumberdaya dengan metode
poligon menggunakan Auto CAD 2016 software dan metode penampang
menggunakan Auto Land Desktop 2009 software?

1.3 Tujuan

Adapun tujuan dari makalah Tugas Besar Metode Estimasi Cadangan Komoditi
Bauksit, antara lain:
1. Menentukan letak titik lubang bor dan topografi endapan bauksit
laterit menggunakan Surfer 12 software
2. Menganalisis statistik dari kandungan Al2O3, Fe2O3, dan SiO2 tiap horizon
endapan bauksit laterit dari masing masing titik lubang bor secara bivariate dan
multivariate dari ketiga kandungan dengan RockWare 15 software
3. Menentukan komposit dari profil final endapan bauksit laterit dengan
menggunakan Microsoft Excel 2016 software
4. Menentukan luas cakupan lubang bor untuk mengestimasi total sumberdaya top
soil dan bauksit laterit menggunakan AutoCAD 2016 software
5. Menentukan penampang endapan bauksit laterit untuk mendapatkan total
sumberdaya top soil dan bauksit laterit menggunakan Autodesk Land Desktop
2009 software

1.4 Metodologi

Adapun prosedur dari makalah Tugas Besar Metode Estimasi Cadangan Komoditi
Bauksit, antara lain:
1. Membuat distribusi letak titik lubang bor dan peta topografi endapan bauksit
laterit menggunakan Surfer 12 software.
2. Membuat analisis statistik deskriptif dari kandungan Al2O3, Fe2O3, dan SiO2 tiap
horizon endapan bauksit laterit dari masing masing titik lubang bor dengan
Rockware 15 software
3. Membuat analisis statistik dari ketiga kandungan yang terkandung pada endapan
bauksit laterit (Al2O3, Fe2O3, dan SiO2) secara multivariat diplot dalam diagram
tri-lateral Al2O3 vs Fe2O3 vs SiO2 menggunakan RockWork 15 software

8
4. Menentukan kadar rata-rata tertinggi bauksit laterit dengan memperhitungkan kadar
Fe2O3 dan SiO2 menggunakan teknik komposit, yaitu top soil (overburden) (kadar
Al2O3 < 32%), bauksit laterit (kadar Al2O3 > 32%), weathered bedrock (kadar Al2O3
> 22% dan < 32%) dan bedrock (kadar Al2O3 < 22%)
5. Menentukan sumberdaya tertunjuk, terkira dan terukur menggunakan metode
poligon dan metode penampang secara komputasi dengan Auto CAD 2016
software dan Auto Land Desktop 2009 software.

1.4.1 Studi Literatur

Studi literatur dilakukan dengan mengumpulkan berbagai referensi


kepustakaan yang relavan untuk mendukung gambaran umum proses pengerjaan
dan pelaporan estimasi sumberdaya bauksit laterit. Studi kepustakaan diperoleh
dari bahan buku, ensiklopedia, jurnal, internet dan dokumentasi lainnya.

1.4.2 Pengumpulan Data

Pengumpulan data diperoleh dari data-data sekunder berupa penyebaran titik


lubang bor (easting, northing, dan elevasi), kedalaman, data concression factor,
data kadar (Al2O3, Fe2O3 dan SiO2) tiap borehole.

1.4.3 Pengolahan Data

Pengolahan data yang dilakukan pertama adalah proses verifikasi data


sekunder endapan bauksit laterit, dengan hasil keluaran berupa data yang siap
dilakukan teknik komposit. Data komposit didasarkan pada deskripsi penentuan
kadar dari kandungan material galian bauksit laterit untuk menentukan ketebalan
horizon dari endapan bauksit laterit. Selanjutnya dilakukan analisis statistika berupa
analisis deskriptif, bivariat dan multivariat menggunakan RockWork 15 software.
Analisis statistika digunakan untuk mengetahui persebaran kadar, hubungan kadar
satu dengan kadar lain, serta perilaku ketebalan terhadap peta topografi dan
morfologi. Tahapan selanjutnya, membuat peta topografi, peta persebaran titik
lubang bor, peta iso-kadar, peta iso-lapisan bauksit laterit untuk mengetahui letak
distribusi data. Tahapan akhir dalam pengerjaan yakni melakukan perbandingan
dua metode model estimasi sumberdaya dengan menggunakan metode poligon dan
metode penampang sehingga diperoleh hasil jumlah estimasi sumberdaya endapan
bauksit laterit dan top soil yang berguna dalam tahapan lanjut (feasibility study)

9
Gambar 1 Diagram Alir Estimasi Cadangan

1.4.4 Analisis Data

Proses pengerjaan analisis data dilakukan dengan mengkuantitatifkan dan


mengkualitatifkan data kandungan endapan bauksit laterit berupa Al2O3, Fe2O3 dan
SiO2 terhadap faktor-faktor yang mempengaruhi perilaku material endapan bauksit
laterit.

10
BAB II
PEMBAHASAN

2.1 Deskripsi Umum Endapan Bauksit Laterit

Bauksit laterit adalah endapan batuan yang berkadar aluminium oksida (Al2O3)
relative tinggi yang ditemukan di Les Baux dekat Avignon, Prancis Selatan (Berthier,
1821). Bauksit laterit endapan batuan berkadar aluminium oksida (Al2O3) relatif tinggi
yang mengalami proses pengayaan karena pelapukan mineral gibsit pada bataun basalt
di Vogelsberg, Jerman (A. Liebrich, 1892).

Dalam perkembangan selanjutnya, bauksit laterit didefinisikan sebagai endapan


residual yang berkadar aluminium relatif tinggi, kadar besi rendah, dan sedikit atu tidak
mengandung kuarsa (SiO2) bebas. Sehingga, bauksit laterit adalah material heterogen
dengan komposisi mineral gibsit (Al(OH)3), boehmit (AlO(OH)), dan diaspore
(AlO(OH)). Sebagian besar bauksit laterit di dunia ditemukan dalam bentuk gibsit yang
merupakan bauksit laterit trihidrat, dan sebagian kecil dalam bentuk boehmit ataupun
diaspore yang disebut juga bauksit laterit monohidrat.

2.1.1 Pengertian Bauksit Laterit

Bauksit laterit merupakan laterit berkomposisi aluminium hidroksida


yang hampir murni. Bauksit laterit adalah bijih aluminium, logam yang sangat
banyak digunakan seperti sebagai bahan pembuatan kaleng maupun pesawat
terbang. Aluminium memiliki faktor konsentrasi yang kecil, dengan kata lain
sangat umum dijumpai di alam dan ekonomis. Hasil produksi bauksit laterit
kebanyakan diolah menjadi logam aluminium. Serta dapat juga digunakan untuk
keperluan operasi non-metalurgi, seperti pabrik refractory, ampelas, alumina,
dan pabrik semen.

2.1.2 Mineral Penyusun Bauksit Laterit

Bauksit laterit memiliki sistem oktahedral yang terdiri dari Al 2O3(35-65%),


SiO2(2-10%), Fe2O3(2-20%), TiO2 (1-3%) dan H2O (10-30%). Secara komersial,
bauksit laterit terjadi dalam tiga bentuk, yaitu: a) pissolitic atau oolitic yang
berukuran diameter beberapa sentimeter sebagai amorphous trihydrate, b) sponge
ore (Arkansas) yang berupa sisa dari batuan asal berkomposisi utamagibsit
danbersifatporous, dan c) amorphous atau bijih lempung.

11
2.2 Genesa Bauksit Laterit
2.2.1 Host Rock Bauksit Laterit

Bauksit laterit dapat terbentuk dari berbagai macam batuan primer,


seperti pada batuan sedimen kaolinit (kandungan Al 30%-35%), batuan granit
(kandungan Al 10%-15%), dan batuan basalt (kandungan Al 10%-15%).
Kandungan unsur aluminium dari batuan asal bisa bermacam-macam bahkan di
bawah 15%. Batuan asal sendiri bukanlah faktor utama dari keterdapatan bauksit
laterit karena kontrol utamanya adalah proses leaching. Salah satu faktor kontrol
tersebut adalah perbandingan antara aluminium dan silika serta kecepatan
pelapukan (weathering) batuan dasar. Selain kandungan aluminium, kandungan
besi yang rendah juga merupakan salah satu faktor penting. Fe dengan kadar
tinggi dapat membentuk formasi laterit ferruginous yang dapat mengurangi zona
bauksit laterit.

2.2.2 Paragenesa Pembentukan Bauksit Laterit

Bauksit laterit dapat terjadi karena adanya bauksit lateritisasi. Bauksit


lateritisasi ini dikontrol oleh air meteorik atau air hujan, yang dapat
menyebabkan terjadinya pelindian (leaching) silika dan pengayaan aluminium
secara kuat. Biasanya, pelindian silika terjadi saat musim kemarau, dan
pengayaan aluminium terjadi di saat musim penghujan. Oleh karena itulah,
sebaran bauksit laterit berada di daerah yang beriklim subtropis hingga tropis.
Bauksit lateritisasi terjadi pada suhu 22oC dengan curah hujan rata-rata 1200
mm (Bardossy dan Aleva, 1990). Paragenesis mineralogi dari bagian atas profil
pelapukan dikontrol oleh kelembaban atmosfer dalam jangka waktu yang lama.
Selain itu, bauksit lateritisasi juga dikontrol oleh: a) porositas efektif yang
membuat air mengalir secara bebas, b) drainase yang tinggi, c) relief topografi
rendah sampai moderat, d) adanya vegetasi. Adapun tiga proses pembentukan
bauksit laterit adalah a) pelapukan dan pelindian secara in situ dari batuan
asal, b) pengayaan aluminium dari batuan yang terlapukkan oleh air tanah,
c) erosi dan redepositasi material bauksit laterit. Proses pelapukan dan
pelindian merupakan proses yang umum terjadi dalam pembentukan bauksit
laterit.

2.2.3 Sub-tipe Endapan Bauksit Laterit

Endapan bauksit laterit dapat dikelompokkan menjadi 1) orthobauksit, 2)


metabauksit dan 3) kriptobauksit ;
Orthobauksit

Orthobauksit memiliki profil laterit yang normal yang terbentuk secara


kontinu pada daerah tropis dengan curah hujan lebih dari 1700 mm/tahun,
merupakan hasil evolusi dari protobauksit yang mengandung gibsit, goethit dan
hematit. Orthobauksit berkembang dari batuan asal yang cukup kaya besi yang
didominasi oleh mineral gibsit.

12
Metabauksit

Metabauksit merupakan bauksit laterit yang terjadi secara in situ pada


batuan asal dengan kadar kuarsa rendah. Kandungan besi pada metabauksit lebih
rendah dari orthobauksit. Terbentuk pada dataran tinggi yang luas dan
memungkinkan terjadinya oksidasi secara kuat. Selain itu, perubahan kondisi
dari lembab menuju kering sangat membantu terjadinya formasi metabauksit.
Pada bagian atas profil, goethit dan gibsit melepaskan air dan berubah menjadi
hematit dan boehmit.

Kriptobauksit

Kriptobauksit merupakan endapan bauksit laterit yang tertutupi oleh


lapisan lempung tebal. Sangat jarang ditemui di daerah pelapukan tropis serta
jarang juga membentuk endapan yang ekonomis utuk ditambang. Kriptobauksit
dicirikan oleh fase mikro-agregat yang berkomposisi kaolinit yang mengandung
gibsit dan goethit. Kriptobauksit tersebar sangat banyak di daerah Amazonia.

Table 1 Klasifikasi endapan bauksit laterit


Sumber: Ore Deposit Geology and its Influence on Mineral Exploration (Richard, 1986)

Pembagian sederhana dari Grubb didasarkan pada ketinggian topografi


dari deposit yang terbentuk. Hutchison menggabungkan dua kelas dari
klasifikasi Grubb ke dalam satu kelas yang diberi nama lateritic crust.
Pembahasan mineralogi dan geokimiadari bauksit laterit dapat ditemukan dalam
penjelasan dari Maynard (1983) yaitu sebagai berikut,
High level or upland bauksit

Bauksit ini biasanya terjadi pada batuan beku atau vulkanik yang
membentuk lapisan tebal dengan ketebalan mencapai 30 m. Lapisan ini menutup
zona plato di daerah iklim tropis dan subtropis. Contoh dari bauksit jenis ini
adalah di Deccan traps (India), Quessland, Ghana, dan Guinea. Bauksit jenis ini
memiliki kenampakan yang berpori dan rapuh menunjukkan tekstur

13
batuan asal dan didominasi oleh gibbsitic. Pembentukan bauksit laterit sebagian
besar dikontrol oleh pola kekar pada batuan asal.
Low level peneplain-type bauksit

Bauksit jenis ini biasanya terjadi pada level yang rendah disepanjang
garis pantai tropis, misalnya di daerah Amerika Selatan, Australia dan Malaysia.
Mereka dibedakan oleh perkembangan dari tekstur pisolitic dan mempunyai
komposisi boehmitic. Deposit yang bertipe peneplain biasanya mempunyai
ketebalan kurang dari 9m dan biasanya dipisahkan oleh kaolinitic underclay dari
batuan asalnya. Mereka biasanya sering berasosiasi dengan detrital bauksit
horizon yang diproduksi oleh aktivitas sungai dan laut.

Karst bauksit

Jenis ini termasuk jenis bauksit laterit yang tertua yang pernah diketahui.
Ditemukan di daerah Mediterania, Jamaika, dan Hispaniola. Bauksit laterit jenis
ini berada pada permukaan karst batu gamping dan dolomit yang tidak teratur.
Tekstur karst bauksit laterit cukup bervariasi.

Transported or sedimentary bauksit

Bauksit jenis ini merupakan kelas yang kecil dari bauksit laterit non
residual yang dibentuk oleh erosi dan redeposit dari material bauksit.

2.3 Bentuk Endapan Bauksit Laterit

Bauksit laterit merupakan endapan sekunder berupa residual. Bauksit laterit


mengganti dan terakumulasi di atas batuan asalnya yang telah terlapukkan. Oleh karena
itu, endapan bauksit laterit terakumulasi relatif datar sesuai dengan relief batuan asalnya
yang berupa permukaan datar pada saat sebelum terjadi proses pelapukan dan leaching.
Dataran tinggi bauksit laterit yang ditemukan sekarang merupakan sisa dari permukaan
datar pada masa lampau yang memiliki kemiringan 1o-5o, sehingga secara regional
paleo-surface yang sama mungkin terbentuk pada ketinggian yang berbeda.

2.4 Zona Endapan Bauksit Laterit

Endapan bauksit laterit dapat dibagi menjadi beberapa zona lapisan. Yaitu tanah
penutup, pisolitic, nodular ironstone dan zona lempung. Kadar alumina terbanyak
berada pada zona pisolitic yang kadar aluminanya di atas 45%. Zona pisolitic inilah
yang nantinya akan ditambang. Zona lain yang memiliki kadar alumina rendah akan
dibuang dan menjadi overburden dan waste.

14
Gambar 2 Zona Horizon atau Lapisan Endapan Bauksit laterit

2.5 Basis Data dan Evaluasi Data


2.5.1 Data Utama dan Rekapitulasi Data

Pembuatan suatu model sumberdaya atau cadangan yang representatif dan


cukup detail membutuhkan tingkat ketelitian tinggi dan waktu pengerjaan yang
lama, sehingga perlu pemodelan endapan dengan komputerisasi. Adapun data utama
yang diperlukan antara lain, (a) lokasi data (x, y, z) berupa data singkapan dan data
pemboran, (b) data interval, (c) data kadar, (d) informasi geologi. Tahapan
selanjutnya, yakni dengan data yang telah diverifikasi dilanjutkan proses
rekapitulasi data. Penyusunan rekapitulasi data disusun dalam bentuk tabel.

2.5.2 Teknik Komposit

Teknik komposit digunakan untuk mereduksi jumlah data. Teknik ini


mereduksi adanya efek pencilan data (sangat tinggi maupun sangat rendah) dan
bersifat erratik sehingga dapat dikorelasikan untuk jenjang penambangan (bench
composite). Outline (batas bijih) dapat ditentukan secara vertikal dan secara
horizontal. Secara vertical untuk menentukan batas badan bijih berdasarkan data
komposit dalam satu lubang bor. Secara horizontal untuk menentukan batas
badan bijih dalam suatu areal pada suatu distribusi lubang bor.

15
Gambar 3 Ilustrasi Perhitungan Kadar

2.5.3 Statistika Dasar

Statistika adalah suatu displin ilmu matematika yang digunakan untuk


merancang proses pengumpulan data, meringkas, menginterpretasikan, dan
menggambarkan data, serta menarik kesimpulan.
Dalam statistika terdapat beberapa metode yang dapat digunakan, antara lain:
1. Deskripsi univarian adalah deskripsi yang dapat digunakan untuk
melihat hubungan antar data dalam satu populasi, tanpa
mempertimbangkan faktor posisi dari data-data tersebut.
2. Deskripsi bivarian adalah deskripsi yang dapat digunakan untuk
melihat hubungan antara dua populasi data yang berbeda, pada posisi
yang sama,
3. Deskripsi ruang adalah deskripsi yang dapat digunkan untuk melihat
kumpulan data dengan mempertimbangkan faktor ruang (posisi) dari
data tersebut (geostatistik)

Tujuan dari analisis statistik adalah untuk melihat hubungan antara data
dalam populasi yang sama atau hubungan antara data-daya dalam satu populasi
dengan data dalam populasi lainnya. Dalam analisis statistik satu populasi data
dapat disajikan dalam bentuk histogram maupun deskripsi univarian.

2.5.3.1 Statistika Univarian

- Rata-rata sampel merupakan parameter lokasi dimana data terpusat,


dihitung dengan cara jumlah semua nilai data yang diamati dibagi
dengan banyaknya data yang diamati

16
- Median (med) adalah niali tengan pada sekelompok data yang telah
diurutkan dari yang terkecil hingga yang terbesar
- Modus (mod) adalah nilai dari sekelompok data yang memiliki
frekuensi tertinggi atau nilai yang sering muncul
- Quartil bawah, tengah, atas (25%, 50%, 75% percentiles). Jika
memiliki n buah data yang telah diurutkan, maka quartil bawah (25%
percentiles) adalah data yang terletak pada urutan (n/4), quartil
tengah adalah median, dan quartil atas adalah data yang terletak pada
urutan (3n/4).
- Nilai jarak (range), merupakan selisih anatara nilai data yang
terbesar dengan nilai data terkecil.
- Variansi adalah ukuran sebaran data

- Simpangan baku (standard deviation) adalah nilai yang mengukur


selisih indiovidi data terhadap nilai rata-rata hitung, dalam suatu
populasi.

- Histogram adalah suatu populasi data yang disajikan dalam bentuk


tabel frekuensi dan histogram. Dalam tabel frekuensi, populasi data
dibagi ke dalam beberapa kelas, yang kemudian ditentukan jumlah
data yang berada dalam tiap kelas (frekuensi). Hasil dari tabel
frekuensi digambarkan dalam suatu histogram
Lebar kelas umumnya ditentukan dengan:

Dimana k merupakan banyaknya kelas.


Banyaknya kelas dapat ditentukan dengan menggunakan rumus:

K = 1 + 3.322 log n (H.A Sturgers, 1926)

- Ukuran kemiringan kurva (skewness) menyatakan simetris atau


tidaknya suatu kurva histogram.

Suatu histogram dikatakan negative skewness jika med > , dan


positive skewness jika med <

17
Gambar 4 Skewness dari beberapa Kurva Histogram

- Ukuran keruncingan kurva (kurtosis), menggambarkan ukuran


keruncingan kurva histogram. Dari tingkat keruncingan, kurva dapat
dibedakan menjadi, leptokurtis (meruncing), platykurtis (mendatar),
dan mesokurtis (normal). Kurva distribusi dikatakan nomal jika nilai
kurtosisi mendekati 3.

- Pencilan (outlier) adalah suatu data yang jauh berbeda dibandingkan


terhadap keselurahan data. Data yang berbeda ini disebabkan oleh
kesalahan pada conto, analisis, atau terjadi pemfilteran. Terdapat
beberapa metode yang paling umum untuk menentukan batasan
pencilan dalam suatu analisis yakni mempergunakan nilai kuartil dan
jangkauan.

2.5.3.2 Statistika Bivarian

Metode statistik dapat juga untuk menganalisis distribusi dua buah


kumpulan peubah yang berbeda tetapi terletak pada lokasi yang sama. Metode
statistik bivarian yang biasa digunakan adalah diagram pencar (scatter plot), yaitu
penggambaran dua peubah dalam satu grafik X-Y. Kedua peubah mempunyai
hubungan positif jika kedua peubah tersebut cenderung menunjukkan nilai yang
berbanding terbalik, maka kedua peubah tersebut mempunyai hubungan negatif.
Apabila penyebaran data kedua peubah cenderung acak, maka kedua peubah
tersebut dikatakan tidak mempunyai hubungan

Gambar 5 Diagram pencar beberapa pasangan data yang menunjukkan hubungan korelasi antar pasangannya

18
2.6 Metode Estimasi Sumberdaya

Perhitungan sumberdaya merupakan hal yang paling vital dalam kegiatan


eksplorasi. Perhitungan yang dimaksud di sini dimulai dari sumberdaya sampai pada
cadangan yang dapat di tambang yang merupakan tahapan akhir dari proses eksplorasi.
Hasil perhitungan cadangan tertambang kemudian akan digunakan untuk mengevaluasi
apakah sebuah kegiatan penambangan yang direncanakan layak untuk di tambang atau
tidak.

Penaksiran perlu dilakukan untuk menentukan nilai data pada titik-titik lokasi
(grid) yang belum memiliki nilai, dengan menggunakan distribusi nilai pada titik-titik
data disekitarnya, melalui suatu pembobotan. Pembobotan ini pada umumnya
didasarkan pada :
1. Jarak antara grid yang akan ditaksir dengan grid penaksir
2. Kecenderungan penyebaran data
3. Posisi antara grid yang ditaksir dengan grid penaksir dalam ruang.

2.6.1 Metode Poligon

Metoda poligon merupakan metoda perhitungan yang konvensional.


Metoda ini umum diterapkan pada endapan-endapan yang relatif homogen dan
mempunyai geometri yang sederhana. Kadar pada suatu luasan di dalam poligon
ditaksir dengan nilai conto yang berada di tengah-tengah poligon sehingga
metoda ini sering disebut dengan metoda poligon daerah pengaruh (area of
influence). Daerah pengaruh dibuat dengan membagi dua jarak antara dua titik
conto dengan satu garis sumbu.

Metoda poligon ini merupakan metoda perhitungan yang konvensional.


Metoda ini umum diterapkan pada endapan-endapan yang relatif homogen dan
mempunyai geometri yang sederhana. Kadar pada suatu luasan di dalam poligon
ditaksir dengan nilai conto yang berada di tengah-tengah poligon sehingga
metoda ini sering disebut dengan metoda poligon daerah pengaruh (area of
influence). Daerah pengaruh dibuat dengan membagi dua jarak antara dua titik
conto dengan satu garis sumbu.

Gambar 6 Metode Poligon

19
2.6.2 Metode Penampang

Metode penampang menggambarkan kondisi endapan, bijih, tanah


penutup (overburden) pada penampang-penampang vertikal. Perhitungan luas
masing-masing elemen tersebut dilakukan pada masing-masing penampang.
Perhitungan tonase dan volume dilakukan dengan rumus-rumus yang sesuai.
Metode penampang dilakukan dengan cara sebagai berikut:

a. Membuat irisan-irisan penampang melintang yang memotong


endapan bauksit laterit yang akan dihitung
b. Menghitung luas bauksit laterit dan overburden tiap penampang
c. Setelah luasan dihitung, maka volume dan tonase dihitung dengan
rumusan perhitungan. Perhitungan volume tersebut dilakukan
dilakukan dengan menggunakan satu penampang, dua penampang,
tiga penampang dan rangkaian banyak penampang.

2.7 Klasifikasi Sumberdaya Mineral

Ketentuan dan peraturan sumberdaya dan cadangan mineral pada industri


pertambangan memiliki batasan-batasan yang bervariasi di masing-masing perusahaan
maupun negara. Namun dewasa ini telah ada usaha-usaha penyeragaman pedoman
standar pelaporan sumberdaya mineral yang dipelopori oleh lembaga terkait dari
beberapa negara yang selama ini banyak menjadi acuan perkembangan ilmu geologi dan
pertambangan.

Menurut pedoman klasifikasi sumberdaya bijih yang dituangkan pada JORC


(Joint Ore Reserve Comitte) Code 1999, dimana pedoman ini mulai diterapkan di
Australia dan Selandia Baru serta banyak dijadikan pertimbangan oleh industri
pertambangan di seluruh dunia semenjak pertemuan CMMI 1999 di Geneva yang
menjadikannya sebagai acuan dalam penyusunan panduan-panduan yang dipakai
Amerika (SME 1999), UK (IMM 2001), Kanada (CIM 2000) maupun Afrika Selatan
(SAMREC 2000) yang merupakan negara-negara paling berpengaruh pada
perkembangan ilmu pertambangan , menyatakan bahwa beberapa pertimbangan penting
harus dimasukkan dalam menentukan klasifikasi sumberdaya ke dalam kategori terukur
(measured), terindikasi (indicated) dan tereka (inferred).

Suatu metode khusus telah dibuat berdasarkan pedoman ini pada tambang bijih
untuk membantu pengelompokan kategori sumberdaya mineral dengan beberapa
pertimbangan sehingga menghasilkan tingkat kepercayaan relatif yang dapat
dikorelasikan sepanjang badan bijih. Metode ini diteliti oleh para ahli yang
berkompeten (competent person) untuk membantu intuisi para geologist dalam
penyelidikan/ eksplorasi badan bijih dengan pendekatan yang konsisten. Penelitian
tersebut menghasilkan garis besar klasifikasi sumberdaya bijih sebagai berikut:

1. Sumberdaya tereka (inferred resources), yaitu pada area-area yang telah dilakukan
pemboran/sampling dengan spasi yang lebih besar dari 50 m atau pada badan bijih
yang sulit dilakukan interpretasi antar section. Sumberdaya mineral yang dimana
tonase, kadar dan kandungan mineral dapat diestimasi dengan tingkat keyakinan

20
rendah. Pada tahapan ini dilakukan asumsi dari fakta-fakta geologi yang ada, dan
tidak ada verifikasi dari informasi geologi dan/atau kemenerusan kadar. Informasi-
informasinya disapat dari lokasi outcrop, puritan, test-pit, lubang bor dimana
informasi yang didapat terbatas dan kualitasnya tidak pasti dan masih diragukan.

2. Sumberdaya terindikasi (indicated resources), yaitu apabila pemboran/sampling


dilakukan dengan jarak spasi 25-50 m dan pada badan bijih yang cukup tebal/
strukturnya cukup jelas. Sumberdaya mineral dimana tonase, density, bentuk,
karateristik fisik, kadar dan kandungan mineral dapat diestimasi dengan range dari
reasonable sampai confidence. Estimasi didasarkan pada informasi eksplorasi,
sampling, dan hasil pengujian yang terkumpul melalui teknik-teknik tertentu yang
teruji dari lokasi pengambilan sample misalnya singkapan, trench (paritan), sumur
uji (test pit) atau lubang bor. Lokasi yang diteliti terlalu luas dibandingkan
informasi-informasi yang dikumpulkan sehingga tidak cukup untuk digunakan
mengkonfirmasi geologi dan/atau kemenerusan kadar tetapi cukup untuk melakukan
asumsi kemenerusannya.

3. Sumberdaya terukur (measured resources), yaitu apabila pemboran dilakukan pada


jarak spasi 12.5 25 meter. Sumberdaya mineral dimana tonase, kerapatan, bentuk,
karateristik fisik, kadar dan kandungan mineral dapat diestimasi dengan tingkat
keyakinan yang tinggi. Estimasi didasarkan pada informasi detail yang didapat dari
kegiatan eksplorasi, sampling, dan data data yang dikumpulkan dari lokasi-lokasi
singkapan, trench (paritan) ,sumur uji (test pit), lubang bukaan dan lubang bor dan
telah teruji dengan menggunakan teknik tertentu. Antar luas lokasi penelitian
dengan data-data yang dikumpulkan mempunyai relasi yang kuat sehingga cukup
untuk mengkonfirmasi kemenerusan geologi dan/atau kadar.

Secara sederhana, sumberdaya mineral merupakan hasil pemodelan cebakan dan


perhitungan nilai potensi mineral berharga berdasarkan interpretasi geologi setempat.
Sedangkan cadangan mineral adalah bagian lebih kecil dari sumberdaya yang dapat
dinyatakan layak dan bisa ditambang.

Gambar 7 Hubungan umum antara hasil eksplorasi, sumberdaya mineral dan cadangan bijih menurut JORC Code
and Guidelines Resources and Reserves (Durham, 2000)

21
2.3 Langkah Kerja
Proses pengerjaan yang dilakukan terdiri dari beberapa tahap, yaitu:

1. Persiapan Basis Data

Persiapan dimulai dengan mengolah data assay, yakni membagi profil-


profil laterit dari setiap lubang bor yang ada. Horizon 1 pada setiap lubang bor
ditentukan. Untuk profil dengan kadar yang lebih besar dari 35% termasuk
sebagai bauksit laterit. Hal ini disesuaikan dengan horizon bauksit laterit pada
umumnya yang dibagi atas top soil (overburden), zona bauksit, weathered
bedrock dan bedrock (batuan dasar/asal). Setelah itu membuat horizon 2. Kadar
bauksit laterit yang kadarnya jauh di atas 35% dibuat mendekati 35% dengan
menjadikan top soil dan bedrock sebagai bauksit laterit. Data kadar kadarAl2O3,
Fe2O3, dan SiO2 dibagi menjadi ply-ply untuk setiap lubang bor. Pembagian
tersebut umumnya berdasarkan ketebalan per 0,5 m Serta melakukan reduksi
data pencilan yang tertinggi dan terendah sehingga akan dihasilkan tiga horizon
yakni top soil (overburden), zona bauksit dan bedrock (batuan dasar/asal).

Gambar 8 Horison Bauksit Laterit secara Umum

2. Membuat Rekapitulasi Data

Pada bagian rekapitulasi terdapat tebal dari lapisan. Ketebalan ini


ditentukan dengan mengurangi antara to dengan from. Setelah itu kadar Al2O3,
Fe2O3, dan SiO2 ditentukan dari horizon 2 (data akhir) yang dibuat sebelumnya
hingga mencapai keseluruhan data lubang bor yang diberikan

22
3. Membuat Analisis Statistika

Pada proses ini menggunakan aplikasi RockWorks 15. Cakupan data analisis
meliputi kadar Al2O3, Fe2O3, dan SiO2, dengan analisis univarian, bivarian,
dan multivarian.

4. Plotting Lubang Bor

Setelah basis data disiapkan, selanjutnya adalah melakukan plotting lubang bor
berdasarkan kordinat dari setiap titik bor. Proses ini menggunakan aplikasi Surfer 12.
Setelah itu membuat sebuah peta sebaran lubang bor dengan format standar.

5. Membuat Peta Topografi

Setelah basis data disiapkan, selanjutnya adalah membuat peta topografi dengan
menggunakan data borehole. Proses ini menggunakan aplikasi Surfer 12. Setelah itu
membuat sebuah peta dasar dengan format standar (memuat judul peta, arah utara, skala
batang dan legenda).

6. Pembuatan Poligon dan Penampang Endapan Bauksit Laterit dan Top Soil

Lakukan perhitungan sumberdaya top soil dan bauksit laterit dengan


menggunakan metode poligon dan metode penampang. Daerah pengaruh sumberdaya
terukur, tertunjuk dan tereka secara berturut-turut diasumsikan sebesar 25 m; 45 m dan
65 m.

Kedua metode ini menggunakan aplikasi AutoCAD 2016 dan Autodesk Land
Desktop 2009 untuk metode penampang. Jika daerah pengaruh sumberdaya terukur dibuat
sebesar 25 m, maka didapatkan lingkaran-lingkaran yang tidak saling berpotongan pada
metode poligon. Sementara itu, pada metode penampang dengan adanya daerah pengaruh
sebesar 25 m, maka dibuat ekstrapolasi dari titik bor terluar sejauh 25 m serta lakukan
penggabungan antara area masing masing radius poligon yang telah dilakukan.

Hasil perolehan luas dari poligin akan dikalikan dengan tebal, specific gravity,
concression factor, geological losses 10% sedangkan hasil perolehan luas penampang
dikalikan jarak antar penampang, specific gravity, concression factor, geological losses
10%. Alhasil dari kedua perbandingan data tonnage (ton) kedua metode dilakukan
analisis. Serta perbedaan untuk perolehan tonnage (ton) tidak perlu dikalikan
concression factor dan geological losses 10%.

23
7. Perhitungan Cadangan

Setelah sketsa luas poligon dan bentuk panampang endapan, selanjutnya kami
melakukan perhitungan cadangan.

Data-data yang kami gunakan dalam proses pengerjaan ini adalah


sebagai berikut.
Data borehole.
Data kordinat titik-titik lubang bor.
Data elevasi titik-titik lubang bor.
Data luas tereka, tertunjuk dan terukur.

2.4 Data-data Statistik


2.4.1 Data Borehole

Koordinat
No. Bor
Easting Northing Elev.
DH-01 62057 1638 36 DH-26 61857 1838 34
DH-02 62207 1638 42 DH-27 62067 1838 37
DH-03 62157 1638 40 DH-28 61807 1838 32
DH-04 62007 1638 35 DH-29 61957 1838 38
DH-05 62057 1688 38 DH-30 61764 1838 33
DH-06 61907 1688 30 DH-31 62007 1848 39
DH-07 61957 1688 35 DH-32 61907 1878 38
DH-08 62097 1688 39 DH-33 61957 1878 38
DH-09 62007 1688 37 DH-34 61707 1888 39
DH-10 62157 1688 38 DH-35 61847 1888 37
DH-11 61957 1738 36 DH-36 61807 1888 33
DH-12 61867 1738 29 DH-37 61757 1888 35
DH-13 62157 1738 34 DH-38 61707 1938 35
DH-14 61907 1738 32 DH-39 61967 1938 34
DH-15 62107 1738 38 DH-40 61757 1938 36
DH-16 62007 1748 38 DH-41 61907 1938 38
DH-17 62057 1748 40 DH-42 61807 1938 36
DH-18 61847 1778 33 DH-43 61857 1938 39
DH-19 61907 1788 35 DH-44 61807 1978 37
DH-20 61957 1788 37
Table 2 Data
DH-21 61807 1788 28 Borehole
DH-22 62107 1788 36
DH-23 62057 1788 40
DH-24 62007 1788 39
DH-25 61907 1838 37
DH-26 61857 1838 34
DH-27 62067 1838 37

DH-28 61807 1838 32


DH-29 61957 1838 38
DH-30 61764 1838 33
DH-31 62007 1848 39
DH-32 61907 1878 38
DH-33 61957 1878 38
DH-34 61707 1888 39
DH-35 61847 1888 37 24
DH-36 61807 1888 33
DH-37 61757 1888 35
DH-38 61707 1938 35
2.4.2 Statistik Data Univariat
1. Statistik Al2O3

Grafik 1 Histogram dan Data Statistik Al2O3

Statistika Deskriptif Al2O3

Mean 39.02066167
Standard Error 0.367188151
Median 38.35
Mode 38.84
Standard Deviation 10.39213825
Sample Variance 107.9965374
Kurtosis 0.37254365
Skewness 0.303177111
Range 56.01
Minimum 11.87
Maximum 67.88
Sum 31255.55
Count 801
Confidence Level (95.0%) 0.720766009

Analisis:
Dari histogram Al2O3 yang berjumlah 801 data di atas dapat dilihat
bahwa histogram tersebut terdistribusi hampir normal dengan total jumah data
31255.55 yang merupakan populasi tunggal karena memiliki positive skewness
(kecondongan data kearah kanan) 0,303177111 (mendekati nol) dan nilai median
38,35 nilai mean 39,02006. Selain itu juga dibuktikan pernyataan positive
skewness dikarenakan nilai mean lebih besar daripada nilai median dan
berdasarkan dari histogram menjelasakan suatu distribusi memiliki ekor yang

25
lebih memanjang ke kanan. Standar deviasi pada histogram Al2O3 adalah
10,39214, sedangkan koefisien variasi mempunyai nilai 0,26632 yang
menunjukan bahwa penyebaran data kadar Al2O3 cukup bervariasi, cenderung
tidak homogen dan menyebar. Range data memperlihatkan jangkauan yang
cukup jauh, yaitu 56,01 dengan kadar tertinggi 67,99 dan kadar terendah 11,87.
Dari data ini kita dapat menentukan jumlah sumberdaya bauksit laterit, karena
data terdistribusi secara normal dan kita mempunyai data persebaran spasial
kandungan endapan tersebut.

2. Statistik Fe2O3

Grafik 2 Histogram dan Data Statistik Fe2O3

Statistika Deskriptif Fe2O3

Mean 17.32706617
Standard Error 0.273809212
Median 15.7
Mode 18.64
Standard Deviation 7.74933281
Sample Variance 60.05215901
Kurtosis 0.530743971
Skewness 0.876249566
Range 44.03
Minimum 3.99
Maximum 48.02
Sum 13878.98
Count 801
Confidence Level (95.0%) 0.53746934

26
Analisis:
Dari histogram Fe2O3 di atas yang berjumlah 801 dapat dilihat bahwa
histogram tersebut memiliki jumlah data sebanyak 13878.98 dengan arah
kemencengan ke kanan dan skewness positif 0,876249566 (mendekati satu)
dengan populasi tunggal. Data kurtosis pada tabel Fe2O3 menunjukkan
0.530743971. Serta nilai median 15,7 < nilai mean 17,32707. Dengan kata lain,
histogram menjelaskan suatu distribusi memiliki ekor yang lebih memanjang ke
kanan sebagai bukti data cenderung condong kanan. Standar deviasi pada
histogram Fe2O3 adalah7,7493281, sedangkan sample variasi mempunyai nilai
60.05215901yang menunjukan bahwa penyebaran data kadar Fe2O3 cukup
bervariasi, cenderung tidak homogen dan menyebar. Adapun rincian kadar
tertinggi yakni 48.02, kadar terendah 3.99 dengan range (selisih data tertinggi
dengan terendah) sejumlah 44.03. Histogram ini memperlihatkan kadar yang
dominan adalah kadar yang rendah dibandingkan kadar yang tinggi.

3. Statistik SiO2

Grafik 3 Histogram dan Data Statistik SiO2

Statistika Deskriptif SiO2

Mean 22.17243446
Standard Error 0.275973697
Median 21.81
Mode 23.34
Standard Deviation 7.810591955
Sample Variance 61.00534669
Kurtosis -0.754217961
Skewness -0.017320907
Range 40.86

27
Minimum 1.56
Maximum 42.42
Sum 17760.12
Count 801
Confidence Level (95.0%) 0.541718081

Analisis:
Dari histogram SiO2 di atas dapat dilihat bahwa histogram tersebut
terdistribusi hampir normal karena memiliki skewness -0,01322 (mendekati nol).
Jumlah data kadar SiO2 sebanyak 17760,12. Berdasarkan dari histogram pula
menunjukkan nilai modus lebih besar dari median yakni nilai median 22,345 nilai
mean 22,68549. artinya kecondongan data ke arah kiri (negative skewness) serta
menjelaskan suatu distribusi memiliki ekor yang lebih memanjang ke kiri. Namun
terlihat bahwa histogram tersebut memiliki dua buah puncak (bimoidal). Hal ini
menunjukan bahwa data berasal dari dua buah populasi yang terdiri dari puncak
yang tinggi mewakili nilai background, sedangkan puncak yang lebih rendah
mewakili nilai anomali. Standar deviasi pada histogram SiO 2 adalah 7,37873,
sedangkan koefisien variasi mempunyai nilai 0,32526 yang menunjukan bahwa
penyebaran data kadar SiO2 cukup bervariasi, cenderung tidak homogen dan
menyebar. Histogram dengan skewness negatif, namun sangat mendekati nol yang
menunjukan bahwa dominasi kadar rendah dan kadar tinggi hampir sama.

28
2.4.3 Statistik Data Bivariat
1. Statistik Al2O3 terhadap Fe2O3

Al2O3 Vs Fe2O3

60.00

50.00

40.00
kadar Fe2O3

30.00
Y
20.00 Predicted Y

10.00

-
0 20 40 60 80
Kadar Al2O3

Grafik 4 Kadar Al2O3 terhadap Fe2O3

Analisis:
Dari hasil scatterplot di atas menunjukan bahwa gradient dari garis yang
terbentuk memiliki nilai negatif. Hal ini menunjukan bahwa perbandingan antara
kadar Al2O3 dan kadar Fe2O3 adalah berbanding terbalik, dengan nilai hasil
2
regresi R = 0,2911. Hal ini ditunjukkan dari persamaan pada hubungan grafik
Kadar Al2O3 terhadap Fe2O3 yakni y = -0.4023x + 33.025, nilai minus pada
variabel x didepan konstanta yang memperlihatkan hubungan berbanding
terbalik. Sehingga kadar yang tinggi pada Al2O3 dapat diamati pada kadar yang
rendah pada Fe2O3, dan sebaliknya. Hal ini bergantung pada proses
terbentuknya endapan bauksit laterit tersebut. Dimana pada saat proses
pelindian, dan kandungan Al2O3 akan tahan terhadap proses tersebut sehingga
mengakibatkan endapan bauksit laterit akan berada pada lapisan di atas lapisan
Fe2O3 yang mengalami proses perlindihan tersebut perlahan lapuk dan
kandungannya akan berkurang, berbanding dengan Al2O3 kandungannya akan
tetap, namun akibat supergene enrichment, maka mengakibatkan kandungan
Al2O3 akan cenderung naik.

29
2. Statistik Al2O3 terhadap SiO2

Al2O3 Vs SiO2
45.00

40.00

35.00

30.00

25.00
SiO2

20.00 SiO2

15.00 Predicted SiO2

10.00

5.00

-
0 20 40 60 80
Al2O3
Grafik 5 Kadar Al2O3 terhadap SiO2

Analisis:
Dari hasil scatter plot di atas menunjukan bahwa gradien dari garis yang
terbentuk memiliki nilai negatif. Hal ini menunjukan bahwa perbandingan antara
kadar Al2O3 dan kadar SiO2 adalah berbanding terbalik, dengan nilai hasil regresi
2
R = 0.4149. Sehubungan dengan hasil dari persamaan liner hubungan kadar
Al2O3 dan SiO2 yakni y = -0.4841x+ 41.063 dimana ditunjukkan hasil minus
didepan konstanta pada variabel x sehingga hubungan kadar berbanding terbalik.
Hal ini menunjukkan bahwa kandungan Al2O3 yang tinggi dapat teramati SiO2
yang rendah dan sebaliknya. Hal ini dapat dikorelasikan dengan proses
terbentuknya endapan bauksit laterit tersebut sama seperti pada analisa, dimana
kandungan dalam tanah akan mengalami proses pelindihan, dan kandungan
Al2O3 akan tahan terhadap proses tersebut sehingga mengakibatkan endapan
bauksit laterit akan berada pada lapisan di atas. SiO2 yang mengalami proses
pelindihan dan pelapukan tersebut perlahan kandungannya akan berkurang,
berbanding dengan Al2O3 kandungannya akan tetap, namun akibat supergene
enrichment, maka mengakibatkan kandungan Al2O3 akan cenderung naik.

30
3. Statistik Fe2O3 terhadap SiO2

Fe2O3 Vs SiO2
45

40

35

30

25 Y
SiO2

20 Predicted Y
SiO2
15
Predicted SiO2
10

0
0 20 40 60
Fe2O3
Grafik 6 Kadar Fe2O3 terhadap SiO2

Analisis:

Dari hasil scatter plot di atas menunjukan bahwa gradient dari garis yang
terbentuk cenderung datar, namun masih menunjukan kemiringan negatif yang
sangat kecil dengan nilai regresi yang diperoleh R2 = 0,0133. Hal ini
ditunjukkan dengan persamaan antara hubungan kadar keduanya yakni y = -
0.1162x + 24.187. Serta distribusi persebaran scatterplot yang sangat tersebar
menunjukkan bahwa kandungan Fe2O3 tidak memiliki hubungan dengan SiO2.
Apabila kita lihat dalam genesa terbentuknya endapan bauksit laterit Fe2O3 dan
SiO2 merupakan mineral yang tidak tahan pelapukan jadi keduanya tidak akan
kita temukan banyak bersama dalam suatu endapan bauksit laterit.

31
2.4.5 Statistik Data Multivariat Terner Diagram (Al2O3 - Fe2O3 -SiO2)

Grafik 7 Tri-Lateral Diagram Al2O3 vs Fe2O3 vs SiO2

Analisis Multivariat:
Terlihat dari diagram di atas nilai terakumulasi membentuk menjadi sebuah
kontur data dengan rata-rata kandungan Al2O3 yang tinggi dibandingkan dengan
kadar Fe2O3 dan SiO2. Grafik tersebut mencapai jumlah maksimum pada kadar
Al2O3 yaitu sekitar 42%, kadar Fe2O3 yaitu 23%, dan kadar SiO2 yaitu 35%, yang
kemudian terdistribusi merata pada daerah sekitar kadar tersebut.

32
Top Soil Bauxite Bedrock
Bor ID
From To Tebal Al2O3 Fe2O3 SiO2 From To Tebal Al2O3 Fe2O3 SiO2 From To Tebal Al2O3 Fe2O3 SiO2
DH-01 0.0 3.0 3.0 26.107 28.465 25.470 3.0 6.5 3.5 44.831 11.177 15.509 6.5 9.5 3.0 20.130 12.983 34.793

3.3 Data Rekapitulasi


DH-02 0.0 3.0 3.0 16.816 33.558 30.044 3.0 10.5 7.5 39.622 15.095 22.638
DH-03 0.0 2.0 2.0 27.970 27.378 25.318 2.0 8.5 6.5 49.122 19.780 18.029
DH-04 0.0 2.0 2.0 29.590 21.585 26.675 2.0 7.5 5.5 49.300 10.306 21.001
DH-05 0.0 2.0 2.0 26.650 28.825 25.198 2.0 6.0 4.0 55.195 11.955 14.108 6.0 7.0 1.0 16.510 19.910 33.800
DH-06 0.0 0.5 0.5 30.220 14.740 25.690 0.5 6.5 6.0 50.990 16.419 16.890 6.5 9.0 2.5 31.384 13.404 33.150
DH-07 0.0 1.5 1.5 27.947 28.463 24.313 1.5 7.5 6.0 50.753 13.014 17.321
DH-08 0.0 2.0 2.0 29.553 23.005 22.983 2.0 7.5 5.5 39.543 12.777 21.881 10.5 11.5 1.0 30.940 12.820 33.830
DH-09 0.0 2.5 2.5 27.070 26.996 26.538 2.5 7.5 5.0 49.799 13.023 18.221 7.5 9.5 2.0 30.425 14.008 33.688
DH-10 0.0 0.5 0.5 27.530 24.460 28.510 0.5 4.5 4.0 54.075 10.451 12.561
DH-11 0.0 1.5 1.5 27.960 26.853 25.827 1.5 8.5 7.0 39.346 14.106 20.024 8.5 10.5 2.0 29.925 11.588 32.715
DH-12 0.0 1.0 1.0 31.075 28.995 20.835 1.0 10.0 9.0 50.607 12.564 17.888 10.0 11.0 1.0 30.990 14.945 30.935
DH-13 0.0 1.5 1.5 30.680 23.670 25.317 1.5 8.0 6.5 49.871 13.167 18.015 8.0 10.5 2.5 31.178 12.776 29.422
DH-14 0.0 1.5 1.5 28.515 24.230 27.790 1.5 8.0 6.5 43.084 17.035 20.495 8.0 10.5 2.5 28.587 12.338 31.272
DH-15 0.0 7.0 7.0 39.041 12.639 20.795 7.0 8.5 1.5 29.363 12.313 34.973
DH-16 0.0 1.5 1.5 29.290 25.733 12.960 1.5 7.5 6.0 48.236 16.943 14.793 7.5 9.5 2.0 31.090 10.728 33.403
Table 3 Data Rekapitulasi

DH-17 0.0 3.0 3.0 25.862 28.143 25.330 3.0 9.5 6.5 39.460 12.569 23.277
DH-18 0.0 1.0 1.0 29.795 26.530 22.490 1.0 9.5 8.5 38.516 15.557 20.609 9.5 11.0 1.5 31.250 12.337 34.163
DH-19 0.0 1.5 1.5 30.283 26.163 24.273 1.5 8.0 6.5 50.145 12.382 18.497 8.0 10.5 2.5 29.910 12.452 32.608
DH-20 0.0 2.0 2.0 26.298 27.850 26.460 2.0 7.5 5.5 51.805 13.440 15.917 7.5 9.0 1.5 26.903 9.843 32.123
DH-21 0.0 2.0 2.0 28.080 28.190 23.970 2.0 8.0 6.0 49.103 13.155 18.755 8.0 9.5 1.5 30.780 11.400 34.163
DH-22 0.0 1.0 1.0 29.040 28.295 23.435 1.0 8.0 7.0 45.729 14.809 20.391 8.0 9.5 1.5 30.203 12.887 35.967
DH-23 0.0 2.0 2.0 27.108 30.375 21.870 2.0 9.0 7.0 45.839 14.294 20.434 9.0 10.5 1.5 30.460 11.750 33.333
DH-24 0.0 1.0 1.0 31.225 24.895 24.585 1.0 9.0 8.0 39.624 13.128 22.204 9.0 10.0 1.0 30.540 12.315 34.210
DH-25 0.0 2.0 2.0 27.058 27.803 24.358 2.0 9.0 7.0 44.920 15.256 21.072
DH-26 0.0 1.5 1.5 31.097 26.873 21.880 1.5 8.5 7.0 45.404 13.072 22.363 8.5 9.0 0.5 30.660 10.430 33.860
DH-27 0.0 1.0 1.0 30.615 26.565 25.475 1.0 6.5 5.5 39.814 17.546 19.954
DH-28 0.0 3.0 3.0 24.863 32.515 22.917 3.0 10.0 7.0 40.166 17.146 20.057
DH-29 0.0 2.5 2.5 15.490 44.170 21.230 2.5 7.5 5.0 48.217 15.031 17.815
DH-30 0.0 1.5 1.5 31.260 32.207 17.607 1.5 7.5 6.0 39.741 15.224 22.359 7.5 8.0 0.5 32.000 15.910 32.380
DH-31 0.0 2.5 2.5 28.468 17.722 19.918 2.5 8.0 5.5 39.571 14.471 22.410 8.0 8.5 0.5 27.620 14.210 28.660
DH-32 0.0 2.0 2.0 26.335 34.825 19.798 2.0 7.5 5.5 45.781 17.619 17.670 7.5 9.5 2.0 30.558 12.875 33.165
DH-33 0.0 2.0 2.0 26.220 29.700 24.778 2.0 7.5 5.5 40.119 16.985 17.173 7.5 9.0 1.5 31.647 12.467 30.293
DH-34 0.0 2.5 2.5 30.146 27.044 19.202 2.5 8.0 5.5 49.377 16.152 15.648 8.0 9.5 1.5 31.637 12.547 32.127
DH-35 0.0 2.5 2.5 24.562 32.920 23.290 2.0 7.5 5.5 39.546 22.869 17.985 8.0 9.0 1.0 30.110 12.200 33.305
DH-36 0.0 0.5 0.5 30.340 25.860 24.510 0.5 9.0 8.5 39.428 14.959 26.231 9.0 9.5 0.5 31.370 10.490 33.130
DH-37 0.0 0.5 0.5 30.310 22.680 27.560 0.5 9.5 9.0 38.771 17.682 22.679 9.5 10.5 1.0 30.965 10.555 34.460
DH-38 0.0 0.5 0.5 26.360 26.010 28.150 0.5 8.5 8.0 38.991 23.098 17.686 8.5 9.0 0.5 31.850 10.580 32.590
DH-39 0.0 2.5 2.5 26.216 33.942 20.752 2.5 10.5 8.0 38.962 20.054 21.399 10.5 11.0 0.5 30.260 12.060 33.690
DH-40 0.0 3.0 3.0 24.195 30.382 25.735 3.0 10.0 7.0 39.105 17.547 20.894
DH-41 0.0 1.0 1.0 29.385 26.475 24.835 1.0 7.0 6.0 38.997 20.416 20.905 7.0 9.5 2.5 28.604 10.866 34.206
DH-42 0.0 1.0 1.0 29.235 27.370 24.125 1.0 7.0 6.0 39.157 16.780 27.209 7.0 9.0 2.0 29.678 14.075 32.585
33

DH-43 0.0 1.0 1.0 29.425 26.045 25.205 1.0 5.5 4.5 38.839 18.007 24.319 5.5 6.5 1.0 31.785 12.345 33.970
DH-44 0.0 0.5 0.5 29.310 28.120 23.340 0.5 5.5 5.0 39.914 18.264 22.633 5.5 8.0 2.5 26.290 11.148 33.673
2.5 Konstruksi poligon

Metode poligon ini merupakan metode yang sederhana dibandingkan dengan


metode lainnya, karena pada perhitungan sumberdaya endapannya tidak
memperhatikan struktur parsial daerah yang akan diobservasi dan tidak
memperhatikan data-data dari titik-titik bor disekitarnya. Sebelum melakukan
perhitungan dengan metode poligon terlebih dahulu diketahui variabel yang
mempengaruhi perhitungan, diantaranya:
Luas blok/poligon yang akan dihitung.
Ketebalan endapan batubara pada lubang bor yang terletak pada blok yang
akan dihitung cadangan endapan batubaranya.
SG (Spesific Gravity) batubara yang terletak pada blok yang akan dihitung

Metode penaksiran ini menggunakan titik data sebagai sentral data yang mewakili
suatu areal tertentu. Metode poligon pada umumnya digunakan dalam perhitungan
cadangan endapan yang relatif homogen dan geometri sederhana. Kadar pada suatu
luasan tertentu ditaksir dengan nilai data yang berada di tengah-tengah poligon.

Gambar 9 Kontruksi Metode Poligon

34
2.5.1Prosedur dan Asumsi Perhitungan

Prosedur pengerjaan menentukan luas hingga mendapatkan tonnage


(ton) sumberdaya bauksit dan top soil dengan metode poligon, yakni

1. Lakukan verifikasi data sekunder berupa data easting, northing dan elevasi
titik persebaran lubang bor dapat digunakan Microsoft Excel 2016.
2. Lakukan proses grid data dari Microsoft Excel 2016 data lalu di import ke
AutoCAD 2016 software dalam bentuk dxf.

Gambar 10 Peta Persebaran Lubang Bor

35
3. Buat lingkaran terhadap tiap-tiap lubang bor yang telah dibuat sebelumnya
pada Surfer 12 software.

Gambar 11 Penentuan Garis Pengaruh

4. Untuk setiap lubang bor ditentukan suatu daerah pengaruh yang dibentuk
oleh garis-garis berat antara titik terdekat keduanya. Garis-garis tersebut
diekstensikan sejauh jarak dari titik yang membentuk titik daerah pengaruh.

5. Masing-masing daerah atau blok diperlukan sebagai poligon yang memiliki


kadar dengan ketebalan yang konstan yaitu sama dengan kadar dan lubang
titik bor dalam poligon tersebut.

36
6. Taksir luasan dalam poligon dengan conto yang berada dalam tengah-
tengah lingkaran.

Gambar 12 Pembuatan Garis Batas Poligon

7. Bagi dua jarak terhadap daerah pengaruh antara dua titik conto dengan garis
sumbu.

8. Lakukan aplikasi trim yang berada di AutoCAD 2016 software untuk


menaksir luasan lubang bor sehingga membentuk poligon.

Gambar 13 Gambar Hasil Proses Trim pada Auto CAD 2016 software

37
9. Hitung luas daerah atau blok dari poligon (m2) yang telah terbentuk.

10. Hitung volume endapan bauksit laterit dalam (m3) dengan cara
mengalikan luas (m2) dengan ketebalan endapan bauksit laterit didaerah

Gambar 14 Hasil Kontruksi Metode Poligon

11. Hitung tonnage endapan bauksit laterit dalam (ton) dengan cara mengalikan
volume (m3) dengan nilai specific gravity (SG) dan nilai concression factor
hanya untuk perhitungan sumberdaya bauksit laterit.

12. Demikian juga perhitungan sumberdaya bauksit laterit dan top soil pada
blok-blok lainnya sehingga didapat tonnage total sumberdaya endapan
bauksit laterit pada endapan tersebut. Hal ini dilakukan dengan pengerjaan
yang sama dengan radius yang berbeda-beda secara berturut-turut 25 m;
45 m dan 65 m.

2.5.2 Hasil Perhitungan

Adapun hasil perhitungan dalam menentukan sumberdaya top soil dan bauksit
laterit dengan radius secara berturut-turut 25 m, 45m dan 65 m terakumulasi sebagai
berikut:

a. Jumlah Sumber Daya Top soil


Jumlah Sumber Daya Top soil adalah 730,000 Ton (tabel perhitungan
terlampir).

b. Jumlah Sumber Daya Bauxite


Jumlah Sumber Daya Bauxite adalah 2,200,000 Ton (tabel
perhitungan terlampir).
38
2.6 Kontruksi penampang

Pada prinsipnya, perhitungan sumberdayadengan menggunakan metoda


penampang ini adalah mengkuantifikasikan sumberdaya dan cadangan pada suatu
areal dengan membuat penampang-penampang yang representatif dan dapat
mewakili model endapan pada daerah tersebut.

Pada masing-masing penampang akan diperoleh luas (m2) dan luas


overburden (m2). Volume dan overburden dapat diketahui dengan mengalikan luas
terhadap jarak pengaruh penampang tersebut. Perhitungan volume tersebut dapat
dilakukan dengan menggunakan 1 (satu) penampang, atau 2 (dua) penampang, atau
3 (tiga) penampang, atau juga dengan rangkaian banyak penampang.

a. Dengan menggunakan 1 (satu) penampang.

Cara ini digunakan jika diasumsikan bahwa 1 penampang


mempunyai daerah pengaruh hanya terhadap penampang yang dihitung saja

Gambar 15 Perhitungan Volume Menggunakan Satu Penampang

Volume = (A x d1) + (A x d2)


dimana :
A = luas overburden/ endapan bauksit laterit
d1 = jarak pengaruh penampang ke arah 1
d2 = jarak pengaruh penampang ke arah 2

Volume yang dihitung merupakan volume pada areal pengaruh


penampang tersebut. Jika penampang tunggal tersebut merupakan
penampang korelasi lubang bor, maka akan merefleksikan suatu bentuk

39
poligon dengan jarak pengaruh penampang sesuai dengan daerah
pengaruh titik bor (poligon) tersebut.

b. Dengan menggunakan 2 (dua) penampang


Cara ini digunakan jika diasumsikan bahwa volume dihitung pada
areal di antara 2 penampang tersebut. Yang perlu diperhatikan adalah
variasi (perbedaan) dimensi antara kedua penampang tersebut. Jika tidak
terlalu berbeda (Gambar 5.2a), maka dapat digunakan rumus mean area
& rumus kerucut terpancung, tetapi jika perbedaannya terlalu besar
(Gambar 5.2b) maka digunakan rumus obelisk.

Gambar 16 Perhitungan Volume Menggunakan Dua Penampang

Adapun rumus yang digunakan sebagai berikut :


Rumus mean area :

40
Rumus kerucut terpancung :

Rumus obelisk :

c. Dengan menggunakan 3 (tiga) penampang

Metoda 3 (tiga) penampang ini digunakan jika diketahui adanya variasi (kontras)
pada areal di antara 2 (dua) penampang, maka perlu ditambahkan penampang antara
untuk mereduksi kesalahan (Gambar 5). Untuk menghitungnya digunakan rumus
prismoida.

Gambar 17 Perhitungan Volume Menggunakan Tiga Penampang

41
Rumus prismoida :

2.6.1 Prosedur dan Asumsi Perhitungan

Prosedur pengerjaan menentukan luas hingga mendapatkan tonnage (ton)


sumberdaya bauksit dan top soil dengan metode penampang, yakni
1. Menyimpan file peta kontur dari Surfer 12 dengan format dxf.

2. Buka file pada Auto CAD 2016 software, buat sepuluh buah penampang dalam
arah Utara-Selatan dengan interbal 65 meter antar penampang satu dengan
penampang lainnya.

3. Lakukan proses penamaan penampang berdasarkan urutan penampang


yang dibuat lalu simpan file dalam bentuk dwg.

4. Setelah itu, buka Auto Land Desktop 2009 untuk dilakukan proses
pembuatan peta penampang

5. Pisahkan 10 penampang untuk top soil dan 10 penampang untuk bauksit

6. Tahapan lanjutan, atur kedalaman dari litologi hubungan top soil dan bauksit
pada Auto CAD 2016 software.

7. Hitung luas masing-masing horizon (top soil dan bauksit) di tiap penampang
yang dihitung dengan aplikasi area pada Auto CAD 2016 software

42
8. Hitung volume masing masing horizon yang didapat dari perkalian antara
luas, dan jarak antar penampang yang telah ditentukan sebelumnya
dengan metode mean area,

9. Hitung tonnage (ton) dari sumberdaya bauksit dan top soil dari hasil
perkalian antara volume, specific gravity, concression factor dan geological
losses 10% untuk estimasi bauksit sedangkan estimasi top soil hanya hasil
perkalian dari specific gravity dan volume

43
BAB V
PENUTUP

5.1 Ringkasan

Berdasarkan dari estimasi sumberdaya bauksit laterit dengan menggunakan dua


metode estimasi berupa metode poligon dan metode penampang diperoleh hasil yang
tidak terlalu signifikan perbedaan angka. Total sumberdaya top soil (overburden)
dengan menggunakan metode poligon diperoleh 732.419,94 ton atau sejumlah 730.000
ton dan total sumberdaya bauksit diperoleh 2.205.893,43 ton atau sejumlah 2,2 juta
ton. Sedangkan hasil estimasi sumberdaya top soil dengan menggunakan metode
penampang diperoleh 740.870,44 ton atau 740.000 ton dan total sumberdaya bauksit
diperoleh 2.202.890,98 ton atau sejumlah 2,2 juta ton.

Perbedaan perbandingan data tonnage sumberdaya top soil menunjukkan


aplikasi estimasi sumberdaya dengan metode poligon kurang dari hasil estimasi dengan
metode penampang. Sedangkan data tonnage sumberdaya bauksit menunjukkan aplikasi
estimasi sumberdaya dengan menggunakan metode poligon lebih besar daripada hasil
estimasi dengan menggunakan metode penampang. Faktor-faktor variabel dari metode
poligon meliputi tebal, specific gravity, concression factor, dan geological losses 10%
untuk endapan bauksit sedangkan metode penampang meliputi jarak antar spasi
penampang, specific gravity, concression factor, dan geological losses 10%.

Selisih dari estimasi sumberdaya bauksit dengan menggunakan poligon dan


penampang sebesar 3000 juta ton. Sedangkan untuk selisih estimasi top soil
(overburden) sejumlah 8000 juta ton. Artinya terdapat galat dari hubungan kedua
metode estimasi tersebut. Metode poligon dan metode penampang memiliki kelebihan
dan kekurangan. Perbedaan mendasar dari hubungan tersebut dikarenakan pada metodee
poligon dianggap kondisi topografi pada daerah pengujian diasumsikan datar,
sedangkan pada metode penampang yang kondisi topografi sesuai dengan dari litologi
dari endapan di lapangan.

Dilihat dari aspek-aspek lain, metode estimasi sumberdaya dengan poligon


dikenal untuk kriteria endapan yang relatif homogen dan geometri yang sederhana.
Terlebih lagi, pada pengujian proyek ini memiliki persebaran titik lubang bor yang
cenderung teratur dan daerah pengujian endapan bauksit tidak terdapat bidang
diskontinuitas. Proses estimasi dari luasan (daerah pengaruh) memiliki pengaruh ke
segala arah dan faktor terpenting yakni ketebalan dari endapan yang berada ditengah
dengan menyesuaikan panjang radius. Sehingga metode poligon dinyatakan layak dalam
proses pengerjaan estimasi sumberdaya bauksit dengan mempertimbangkan kriteria-
kriteria pengaruh luasan.
Sementara itu, pengerjaan estimasi sumberdaya dengan metode penampang ini
merupakan hasil representatif yang mewakili model endapan pada daerah pengujian.
Metode ini cenderung sederhana apabila dilihat dari proses pengerjaan dibandingkan
dengan metode poligon. Proses estimasi penampang berdasarkan dari rekonstruksi
hubungan penampakan permukaan, geometri endapan dan faktor-faktor pembatas lainnya.
Berbeda dengan metode poligon, ketebalan horison diasumsikan bersifat kontinu

44
sedangkan faktor terpenting yakni jarak antar penampang. Hal ini dikarenakan dapat
menentukan jumlah volume dari endapan tersebut.

Penentuan jumlah tonase sumberdaya yang representatif baik estimasi bauksit


dan to soil yang perlu diketahui untuk pengupasan tanah penutup merupakan perihal
dasar dalam eskplorasi detail. Apabila tahapan ini memiliki tingkat keyakinan yang
rendah maka tidak dapat beralih ke tahapan selanjutnya (feasibility study). Kesalahan-
kesalahan dalam estimasi dapat diminimalisir dengan memperoleh data-data yang
lengkap dan sebagai pelaksana pengujian diperlukan ketelitian dan bertanggung jawab
atas metode yang ditentukan dalam estimasi sumberdaya. Selain itu, pelaksana tugas
dalam pembuatan laporan estimasi sumberdaya akan semakin baik dalam mengolah
data apabila semakin banyak pengalaman untuk turut andil dalam proses awal hingga
terbentuk suatu laporan estimasi cadangan.

5.2 Kesimpulan

Adapun kesimpulan dari makalah Tugas Besar Metode Estimasi


Cadangan Komoditi Bauksit, antara lain:

1. Penentuan letak lubang bor dari drill hole (DH-01 hingga DH-44) (terlampir
dalam lampiran II)
2. Hasil analisis kadar Fe2O3, Al2O3, dan SiO2 pada endapan bauksit laterit,
kadar Al2O3 memiliki pengaruh paling besar dalam penentuan horison
bauksit laterit. Pengaruh hubungan tingkat kadar Al2O3 menentukan
variasi ketebalan dari horison bauksit sehingga berdampak pada besar atau
kecil nilai volume dan hasil tonase (ton) sumberdaya bauksit.
3. Hasil komposit dari profil endapan bauksit laterit (terlampir dalam lampiran
I)
4. Hasil total sumberdaya top soil dan bauksit dari kedua metode, sebagai
berikut:

Top soil
i. Jumlah sumberdaya top soil dengan menggunakan metode poligon adalah
5379.22 ton.
ii. Jumlah sumberdaya top soil dengan menggunakan metode penampang
adalah 2904.93 ton.

Bauxite
i. Jumlah sumberdaya bauxite dengan menggunakan metode penampang
adalah 814533.31 ton.
ii. Jumlah sumberdaya bauxite dengan menggunakan metode poligon adalah
863985.77 ton.

45
5.3 Saran

Mengingat bentuk deposit dari bauksit adalah endapan residual, sistem


penambangan yang perlu diperhatikan adalah keakuratan dalam pengambilan sampe
serta tahapan ini, yakni estimasi cadangan. Dalam proses pengerjaan estimasi
sumberdaya bauksit dilakukan dengan sistematis dan memiliki progress (timeline)
yang jelas dan terarah. Proses pengerjaan dilakukan secara berurutan dari proses
mempersiapkan basis data, verifikasi data, komposit data, rekapitulasi, analisis data,
dan program basis komputerisasi. Dalam perhitungan penaksiran sumberdaya baik
untuk overburden dan endapan bauksit khususnya perlu adanya cross and check
setelah melakukan proses komputerisasi karena untuk proses pencegahan dalam
kesalahan input dan data yang tidak representatif. Besarnya nilai hasil estimasi
sumberdaya ini penting akan pendapatan yang akan diperoleh atau dengan kata lain
proyek ini layak dan ekonomis dan mempengaruhi tingakt kepercayaan geologi.
Sehingga untuk pengolahan dan proses analisis untuk mendapatkan hasil maksimal
memerlukan jam terbang tinggi atau orang yang berkompeten.

46
DAFTAR PUSTAKA

Buku :
Notosiswoyo, Sudarto., Syafrizal Lilah, Mohamad Nur Heriawan, Agus Haris
Widayat.(2005).Diktat Mata Kuliah Metode Perhitungan Cadangan TE-3231.
Bandung : Teknik Pertambangan ITB

Syafrizal, 2015, Slide Kuliah Metode Perhitungan Cadangan TA-3103, Bandung :


Teknik Pertambangan ITB

International Alumunium Institute (IAI). 2008. Fourth Sustainable bauxite


Mining Report IV 2008

Noor. Pengetahuan Dasar Bijih Bauksit

Internet :
Anonim, http://digilib.itb.ac.id/files/disk1/560/jbptitbpp-gdl-novritripr-27961-3-
pagesfr-2.pdf diakses tanggal 28 Desember 2015 pukul 10:09

Yonathan, Adrie. 2014. Perhitungan Penaksiran Cadangan.


http://dokumen.tips/documents/perhitungan-penaksiran-cadangan.html
diakses tanggal 28 Desember 2015 pukul 10:13

Suparny, Eny. 2015. Estimasi Cadangan Batu Gamping dengan Metode Cross
Section Dibandingkan dengan Metode Poligon di Areal Zona C Pulau
Nusakambangan Cilacap Jawa Tengah. http://repository.upnyk.ac.id/940/
diakses tanggal 28 Desember 2015 pukul 10:15

47