Anda di halaman 1dari 18

LAPORAN PENDAHULUAN DAN STRATEGI PELAKSANAAN

ASUHAN KEPERAWATAN DENGAN GANGGUAN PERSEPSI


SENSORI: HALUSINASI

OLEH :

NI KADEK DITA AGUSTIARI

NIM : P07120016054

D-III KEPERAWATAN TINGKAT 2 SEMESTER III

KEMENTERIAN KESEHATAN REPUBLIK INDONESIA


POLITEKNIK KESEHATAN DENPASAR
JURUSAN KEPERAWATAN
TAHUN 2017
LAPORAN PENDAHULUAN
PASIEN DENGAN GANGGUAN PERSEPSI SENSORI: HALUSINASI

A. Masalah Keperawatan
Gangguan persepsi sensori: Halusinasi

B. Pengertian
1) Halusinasi adalah persepsi yang salah atau persepsi sensori yang tidak sesuai
dengan kenyataan seperti melihat bayangan atau suara-suara yang sebenarnya
tidak ada (Hartono:2012).
2) Halusinasi adalah kesan, respon dan pengalaman sensori yang salah (Stuart:2007).
3) Halusinasi merupakan gangguan atau perubahan persepsi dimana klien
mempersiapkan sesuatu yang sebenarnya tidak terjadi. Suatu penerapan panca
indera tanpa stimulus eksteren: persepsi palsu (Maramis:2005).
4) Halusinasi adalah hilangnya kemampuan manusia dalam membedakan rangsangan
internal (pikiran) dan rangsangan eksternal (dunia luar). Klien memberi persepsi
atau pendapat tentang lingkungan tanpa ada objek atau rangsangan yang nyata
(Kusumawati:2012).
5) Dari beberapa pengertian yang dikemukakan oleh para ahli mengenai halusinasi,
maka dapat disimpulkan bahwa halusinasi adalah persepsi klien melalui panca
indera terhadap lingkungan tanpa ada stimulus atau rangsangan yang nyata.

C. Penyebab
Halusinasi merupakan salah satu gejala dalam menentukan diagnosis klien yang
mengalami psikotik, khususnya skizofrenia. Halusinasi dipengaruhi oleh faktor-faktor
penyebab (Stuart dan Laraia:2005) sebagai berikut.
a. Faktor Predisposisi
Faktor predisposisi adalah faktor resiko yang memengaruhi jenis dan jumlah
sumber yang dapat dibangkitkan oleh individu untuk mengatasi stres. Diperoleh
baik dari klien maupun keluarganya mengenai faktor perkembangan sosial
kultural, biokimia, psikologis dan genetik yaitu faktor-faktor yang memengaruhi
jenis dan jumlah sumber yang dapat dibangkitkan oleh individu untuk mengatasi
stres. Beberapa faktor predisposisi yang berkontribusi pada munculnya respon
neurobiologi seperti pada halusinasi antara lain:
1) Genetik
Telah diketahui bahwa secara genetik skizofrenia diturunkan melalui
kromosom-kromosom tertentu. Namun demikian, kromosom yang keberapa
yang menjadi faktor penentu gangguan ini sampai sekarang masih dalam
tahap penelitian. Anak kembar identik memiliki kemungkinan mengalami
skizofrenia sebesar 50% jika salah satunya mengalami skizofrenia, sementara
jika dizygote peluangnya sebesar 15%. Seorang anak yang salah satu orang
tuanya mengalami skizofrenia berpeluang mengalami skizofrenia, sementara
bila kedua orang tuanya skizofrenia maka peluangnya menjadi 35%.

2) Perkembangan
Jika tugas perkembangan mengalami hambatan dan hubungan interpersonal
terganggu, maka individu akan mengalami stres dan kecemasan.

3) Neurobiology
Ditemukan bahwa korteks pre-frontal dan korteks limbic pada klien dengan
skizofrenia tidak pernah berkembang penuh. Ditemukan juga pada klien
skizofrenia terjadi penurunan volume dan fungsi otak yang abnormal.
Neurotransmiter juga tidak ditemukan tidak normal, khusunya dopamine,
serotonin dan glutamat.

4) Study neurotransmiter
Skizofrenia diduga juga disebabkan oleh adanya ketidakseimbangan
neurotransmiter serta dopamine berlebihan, tidak seimbang dengan kadar
serotinin.
5) Biokimia
Mempunyai pengaruh terhadap terjadinya gangguan jiwa. Dengan adanya
stres yang berlebihan yang dialami seseorang, maka tubuh akan menghasilkan
suatu zat yang dapat bersifat halusinogenik neurokimia seperti Buffofenon
dan Dimentytranferase (DMP).

6) Teori virus
Paparan virus influenza pada trimester ke-3 kehamilan dapat menjadi faktor
predisposisi skizofrenia.

7) Psikologis
Beberapa kondisi psikologis menjadi faktor predisposisi skizofrenia, antara
lain anak yang diperlakukan oleh ibunya yang pencemas, terlalu melindungi,
dingin dan tidak berperasaan, sementara ayah yang mengambil jarak dengan
anaknya. Sementara itu hubungan interpersonal yang tidak harmonis serta
adanya peran ganda yang bertentangan dan sering diterima oleh anak akan
mengakibatkan stres dan kecemasan yang tinggi dan berakhir dengan
gangguan orientasi realitas.

8) Sosiokultural
Berbagai faktor di masyarakat dapat menyebabkan seorang merasa
disingkirkan oleh kesepian terhadap lingkungan tempat klien dibesarkan.

b. Faktor Presipitasi
Faktor presipitasi yaitu stimulus yang dipersepsikan oleh individu sebagai
tantangan, ancaman atau tuntuan yang memerlukan energi ekstra untuk koping.
Adanya rangsangan lingkungan yang sering yaitu seperti partisipasi klien dalam
kelompok, terlalu lama diajak komunikasi dan suasana sepi atau isolasi sering
sebagai pencetus terjadinya halusinasi karena hal tersebut dapat meningkatkan
stres dan kecemasan yang merangsang tubuh mengeluarkan zat halusinogenik.
Disamping itu juga oleh karena proses penghambatan dalam proses tranduksi dari
suatu impuls yang menyebabkan terjadinya penyimpangan dalam proses
interpretasi dan interkoneksi sehingga dengan demikian faktor-faktor pencetus
respon neurobiologis dapat dijabarkan sebagai berikut.
1. Berlebihnya proses informasi pada sistem syaraf yang menerima dan
memproses informasi di thalamus dan frontal otak.
2. Mekanisme penghantaran listrik di syaraf terganggu (mekanisme gatting
abnormal).
3. Gejala-gejala pemicu seperti kondisi kesehatan, lingkungan, sikap, dan
perilaku seperti yang tercantum pada tabel berikut ini.

Gejala-gejala pencetus respon neurobiologi (Stuart dan Laraia:2005)


KESEHATAN 1) Nutrisi kurang
2) Kurang tidur
3) Ketidakseimbangan irama sirkadian
4) Kelelahan
5) Infeksi
6) Obat-obat sistem syaraf pusat
7) Kurangnya latihan
8) Hambatan untuk menjangkau pelayanan kesehatan

LINGKUNGAN 1) Lingkungan yang memusuhi, kritis


2) Masalah di rumah tangga
3) Kehilangan kebebasan hidup
4) Perubahan kebiasaan hidup, pola aktifitas sehari-hari
5) Kesukaran dalam hubungan dengan orang lain
6) Isolasi sosial
7) Kurangnya dukungan sosial
8) Tekanan kerja (ketrampilan dalam bekerja)
9) Kurangnya alat transportasi
10) Ketidakmampuan dalam mendapatkan pekerjaan

D. Jenis
Halusinasi terdiri dari beberapa jenis, dengan karakteristik tertentu, diantaranya :
1) Halusinasi Pendengaran (Akustik, Audiotorik)
Gangguan stimulus dimana pasien mendengar suara-suara terutama suara orang,
biasanya pasien mendengar suara orang yang sedang membicarakan apa yang
sedang dipikirkannya dan memerintahkan untuk melakukan sesuatu.
2) Halusinasi Penglihatan (Visual)
Stimulus visual dalam betuk beragam seperti bentuk pancaran sinar, gambaran
geometrik, gambar kartun dan atau panorama yang luas dan kompleks. Bisa juga
berupa orang atau tokoh seperti manusia. Bayangan bias bisa menyenangkan atau
menakutkan. Misalnya, seseorang merasa ada orang berdiri di belakangnya.
3) Halusinasi Penghidu (Olfaktori)
Gangguan stimulus pada penghidu, yang ditandai dengan adanya bau busuk, amis,
dan bau yang menjijikkan seperti: darah, urine atau feses. Kadang-kadang terhidu
bau harum. Biasanya berhubungan dengan stroke, tumor, kejang dan demensia.
4) Halusinasi Peraba (Taktil, Kinaestatik)
Gangguan stimulus yang ditandai dengan adanya rasa sakit atau tidak enak tanpa
stimulus yang terlihat. Contoh: merasakan sensasi listrik datang dari tanah, benda
mati atau orang lain.
5) Halusinasi Pengecap (Gustatorik)
Gangguan stimulus yang ditandai dengan merasakan sesuatu yang busuk, amis,
dan menjijikkan. Biasanya pengalaman ini tidak menyenangkan. Misalnya,
seorang individu mengeluh telah mengecap rasa logam secara terus menerus.
6) Halusinasi Sinestetik
Gangguan stimulus yang ditandai dengan merasakan fungsi tubuh seperti darah
mengalir melalui vena atau arteri, makanan dicerna atau pembentukkan urine.
(Yoseph Iyus:2007)
7) Halusinasi Viseral
Timbulnya perasaan tertentu di dala tubuhnya.
a. Depersonalisasi adalah perasaan aneh pada dirinya bahwa pribadinya sudah
tidak seperti biasanya lagi serta tidak sesuai dengan kenyataan yang ada. Sering
pada skizofrenia dan sindrom obus parientalis. Misalnya sering merasa dirinya
terpecah dua.
b. Derelisasi adalah suatu perasaan aneh tentang lingkungan yang tidak sesuai
dengan kenyataan. Misalnya perasaan segala sesuatu yang dialaminya seperti
dalam mimpi.
(Damaiyanti:2012)

E. Rentang Respon
Respon perilaku klien dapat diidentifikasi sepanjang rentang respon yang
berhubungan dengan fungsi neurobiologik. Perilaku yang dapat diamati dan mungkin
menunjukkan adanya halusinasi, respon yang terjadi dapat berada dalam rentang
adaptif sampai maladaptif yang dapat disajikan dalam gambar berikut.

Respon Adaptif Respon Maladaptif

1. Pikiran logis 1. Distorsi pikiran 1. Waham


2. Persepsi akurat 2. Ilusi 2. Halusinasi
3. Emosi konsisten 3. Menarik diri 3. Sulit berespon
4. Perilaku sesuai 4. Reaksi emosi 4. Perilaku disorganisasi
5. Hubungan sosial 5. Perilaku tidak biasa 5. Isolasi sosial

Gambar 1. Rentang respon neurobiologik (Kusumawati:2012)


Berikut adalah pembahasan mengenai rentang respon neurobiologik (Stuart:2007) :
a) Respon Adaptif
1. Pikiran logis berupa pendapat atau pertimbangan yang dapat diterima akal.
2. Persepsi akurat berupa pandangan diri seseorang tentang suatu peristiwa secara
cermat dan tepat sesuai perhitungan.
3. Emosi konsisten berupa kematangan perasaan jiwa sesuai dengan peristiwa
yang pernah dialami.
4. Perilaku sesuai dengan kegiatan individu atau sesuatu yang berkaitan dengan
individu tersebut diwujudkan dalam bentuk gerak atau ucapan yang tidak
bertentangan dengan moral.
5. Hubungan sosial dapat diketahui melalui hubungan seseorang dengan orang
lain dalam pergaulan ditengah-tengah masyarakat.

b) Respon Transisi
1. Distorsi pikiran berupa kegagalan dalam mengabstrakan dan mengambil
kesimpulan.
2. Ilusi merupakan persepsi atau respon yang salah terhadap stimulus sensori.
3. Menarik diri yaitu perilaku menghindar dari orang lain baik dalam
berkomunikasi ataupun berhubungan sosial dengan orang-orang disekitarnya.
4. Reaksi emosi berupa emosi yang diekspresikan dengan sikap yang tidak sesuai.
5. Perilaku tidak biasa berupa perilaku aneh yang tidak enak dipandang,
membingungkan, kesukaran mengolah dan tidak kenal orang lain.

c) Respon Maladaptif
1. Gangguan pikiran atau waham berupa keyakinan yang salah secara kokoh
dipertahankan walaupun tidak diyakini oleh orang lain dan bertentangan dengan
realita sosial.
2. Halusinasi merupakan gangguan yang timbul berupa persepsi yang salah
terhadap rangsangan.
3. Sulit berespon berupa ketidakmampuan atau menurunya kemampuan untuk
mengalami kesenangan, kebahagiaan, keakraban dan kedekatan.
4. Perilaku disorganisasi berupa ketidakselarasan antara perilaku dan gerakan
yang ditimbulkan.
5. Isolasi sosial merupakan suatu keadaan kesepian yang dialami seseorang karena
orang lain menyatakan sikap yang negatif dan mengancam.

F. Proses Terjadinya
Terjadinya halusinasi dimulai dari beberapa fase. Hal ini dipengaruhi oleh
intensitas keparahan dan respon individu dalam menanggapi adanya rangsangan dari
luar. Tahapan halusinasi ada empat tahap. Semakin berat tahap yang diderita klien,
maka akan semakin berat klien mengalami ansietas. Berikut ini merupakan tingkat
intensitas halusinasi yang dibagi dalam tabel berikut (Stuart:2007).
Fase Halusinasi Karakteristik Perilaku klien
Fase I. Orang yang berhalusinasi mengalami 1. Menyeringai atau
Comforting
keadaan emosi seperti ansietas, tertawa yang tidak
kesepian, merasa bersalah, dan takut sesuai.
Ansietas sedang
serta mencoba untuk memusatkan pada 2. Menggerakkan
penenangan pikiran untuk mengurangi bibirnya tanpa
Halusinasi
ansietas, individu mengetahui bahwa menimbulkan suara.
bersifat
pikiran dan sensori yang dialaminya 3. Gerakan mata yang
menyenangkan
tersebut dapat dikendalikan jika cepat.
ansietasnya bisa diatasi. 4. Respons verbal yang
(Nonpsikotik) lamban.
5. Diam dan dipenuhi
sesuatu yang
mengasikkan
Fase II. Pengalaman sensori yang bersifat 1. Peningkatan syaraf
Complementing
menjijikkan dan menakutkan. Orang yang menunjukkan
yang berhalusinasi mulai merasa ansietas misalnya,
Ansietas berat
kehilangan kendali dan mungkin peningkatan nadi,
berusaha untuk menjauhkan dirinya dari pernafasan, dan
Halusinasi
sumber yang dipersepsikan, individu tekanan darah.
bersifat
mungkin merasa malu karena 2. Penyempitan pada
menjijikkan
pengalaman sensorinya dan menarik kemampuan
diri dari orang lain. konsentrasi
(Nonpsikotik) 3. Dipenuhi dengan
pengalaman sensori
dan mungkin akan
kehilangan
kemampuan untuk
membedakan antara
halusinasi dengan
realitas.

Fase III. Orang yang berhalusinasi merasa 1. Lebih cenderung


Controling
menyerah untuk melawan pengalaman untuk mengikuti
Ansietas berat halusinasi yang dirasakannya dan petunjuk yang
membiarkan halusinasi menguasai diberikan oleh
Pengalaman dirinya. Isi halusinasi yang dapat berupa halusinasi daripada
sensori menjadi permohonan, individu mungkin menolaknya.
penguasa mengalami kesepian jika pengalaman 2. Kesulitan dalam
sensori tersebut berakhir. berhubungan dengan
(Psikotik) orang lain.
3. Rentang perhatian
hanya beberapa
menit atau detik.
4. Adanya gejala fisik
ansietas berat seperti
berkeringat,
tremor,ketidakmamp
uan untuk mengikuti
petunjuk.

Fase IV. Pengalaman sensori yang mungkin akan 1. Perilaku menyerang


Conquering
menakutkan jika individu tidak mau seperti panik.
panic
mengikuti perintah. Halusinasi bisa 2. Sangat potensial
Ansietas panik berlangsung dalam beberapa jam atau melakukan bunuh
hari apabila tidak ada intervensi diri atau membunuh
Halusinasi lebih terapeutik. orang lain.
rumit dan saling (Psikotik) 3. Kegiatan fisik yang
terkait dengan merefleksikan isi
delusi halusinasi seperti
amuk, agitasi, dan
menarik diri, atau
katatonik
4. Tidak mampu untuk
berespons terhadap
petunjuk yang
kompleks.

G. Tanda dan Gejala


Perilaku pasien yang berkaitan dengan halusinasi adalah sebagai berikut.
1) Bicara, senyum, dan ketawa sendiri.
2) Menggerakkan bibir tanpa suara, pergerakan mata cepat, dan respons verbal
lambat.
3) Menarik diri dari orang lain, dan berusaha untuk menghindari diri dari orang lain.
4) Tidak dapat membedakan antara keadaan nyata dan keadaan yang tidak nyata.
5) Terjadi peningkatan denyut jantung, pernapasan, dan tekanan darah.
6) Perhatian dengan lingkungan yang kurang atau hanya beberapa detik dan
berkonsentrasi dengan pengalaman sensorinya.
7) Curiga, bermusuhan, merusak (diri sendiri, orang lain dan lingkungannya) dan
takut.
8) Sulit berhubungan dengan orang lain.
9) Ekspresi muka tegang, mudah tersinggung, jengkel dan marah.
10) Tidak mampu mengikuti perintah.
11) Tampak tremor dan berkeringat, perilaku panik, agitasi dan katatonik.
(Prabowo:2014)

H. Pohon Masalah
Risiko mencederai diri sendiri, orang lain, dan
lingkungan

Perubahan persepsi sensori: Halusinasi

Isolasi sosial: Menarik diri

I. Masalah Keperawatan
1. Risiko mencederai diri sendiri, orang lain, dan lingkungan berhubungan dengan
halusinasi
2. Perubahan persepsi sensori: halusinasi berhubungan dengan menarik diri

J. Data Yang Perlu Dikaji


K. Diagnosa Keperawatan
Menurut Stuart dan Laraia yang dikutip oleh Keliat (2005) diagnosa keperawatan
adalah identifikasi atau penilaian terhadap pola respon klien baik aktual maupun
potensial.
Adapun diagnosa keperawatan yang muncul pada klien dengan masalah utama
perubahan persepsi sensori: halusinasi menurut Yoseph (2009) adalah sebagai berikut.
1. Risiko tinggi perilaku kekerasan
2. Perubahan persepsi sensori: halusinasi
3. Isolasi sosial
4. Harga diri rendah

L. Rencana Tindakan Keperawatan

M. Daftar Pustaka
Damaiyanti.2012.
Hartono, Yudi dkk. 2012.Buku Ajar Keperawatan Jiwa.Jakarta: Salemba Medika.
Keliat, Anna Budi.2005.Proses Keperawatan Kesehatan Jiwa. Jakarta:EGC.
Kusumawati. 2012.Buku Ajar Keperawatan Jiwa.Jakarta:Salemba Medika.
Maramis, W.F.2005.Catatan Ilmu Kedokteran Jiwa. Surabaya:Airlangga University
Press.

Prabowo, Eko.2014.Konsep & Aplikasi Asuhan Keperawatan Jiwa.Yogyakarta:Nuha


Medika.

Stuart G.2007.Buku Saku Keperawatan Jiwa Edisi V.Jakarta:EGC.


Stuart dan Laraia.2005.
Yoseph, Iyus.2010.Keperawatan Jiwa.Bandung:Refia Aditama.
STRATEGI PELAKSANAAN TINDAKAN KEPERAWATAN
PASIEN DENGAN GANGGUAN SENSORI PERSEPSI: HALUSINASI

Strategi pelaksanaan gangguan sensori persepsi: halusinasi bertujuan untuk melatih


pasien mengontrol halusinasi dengan melakukan aktivitas terjadwal. Melakukan aktivitas
terjadwal ini bertujuan untuk mencegah dan mengalihkan halusinasi. Jadi, dengan
melakukan aktivitas terjadwal dalam satu hari, diharapkan pasien selalu sibuk dengan
aktivitasnya sehingga tidak memberikan kesempatan untuk duduk terdiam yang merupakan
situasi yang menunjang terjadinya halusinasi dan ketika halusinasinya muncul, pasien dapat
segera melakukan aktivitas terjadwal untuk mengalihkan halusinasinya.

A. Proses Keperawatan
1. Kondisi Klien
2. Diagnosa Keperawatan
3. Tujuan Khusus
4. Tindakan Keperawatan

B. Strategi Pelaksanaan Tindakan Keperawatan (SP)


1. Tahap Orientasi
a. Salam Terapeutik
Selamat pagi Ibu, sedang apa?
Kenalkan nama saya Dita Agustiari. Ibu bisa panggil saya Dita. Saya
mahasiswa keperawatan dari Poltekkes Denpasar.
Ibu namanya siapa?
Wah, namanya bagus sekali. Ibu senangnya dipanggil siapa? (Sambil
berjabat tangan).
Ohh Ibu (nama pasien). Ibu (nama pasien), saya yang akan merawat Ibu
dari jam 7 sampai jam 2 siang nanti. Jadi, kalau Ibu ingin menceritakan
sesuatu, Ibu bisa menceritakannya kepada saya.
b. Evaluasi/ Validasi
Bagaimana perasaan Ibu (nama pasien) hari ini?
Oh, jadi Ibu (nama pasien) merasa mengantuk. Apa yang menyebabkan
Ibu (nama pasien) mengantuk?
Jadi, Ibu (nama pasien) mengantuk karena semalam tidak bisa tidur.
Mengapa semalam Ibu tidak bisa tidur?
Jadi, semalam Ibu tidak bisa tidur karena mendengar suara-suara itu. Coba
ibu ceritakan sedikit tentang suara-suara yang Ibu dengar.
Oh, jadi Ibu (nama pasien) mendengar suara orang yang menyuruh Ibu
naik ke atap.

c. Kontrak
1) Topik
Baiklah, bagaimana kalau sekarang kita membuat sesuatu agar suara
orang itu tidak mengganggu Ibu lagi, dengan cara membuat jadwal
aktivitas yang biasa ibu lakukan di rumah mulai dari bangun pagi
sampai akan tidur malam harinya. Setuju bu ?
Nah, nanti perhatian Ibu pasti bisa teralihkan dengan melakukan
aktivitas terjadwal ini dan suara-suara itu tidak akan menganggu Ibu
lagi.

2) Waktu
Saya rasa, kita membutuhkan waktu 30 menit untuk menyelesaikan
jadwal aktivitas ini. Apakah Ibu bersedia?

3) Tempat
Di mana tempat yang Ibu sukai untuk menyelesaikan jadwal aktivitas
ini?
2. Tahap Kerja
Ibu (nama pasien) ini saya punya kertas dan pulpen. Nanti, Ibu bisa menulis
semua kegiatan ibu di sini sehingga nanti kalau lupa Ibu bisa membaca
kembali catatannya. Apakah Ibu sudah mengerti ?
Ibu mau menulis sendiri atau saya yang membantu untuk menuliskan?
Bagus. Ibu sangat antusias membuat jadwal aktifitas ini. Baiklah, sekarang
kita mulai ya bu.
Apa saja yang biasa Ibu (nama pasien) lakukan? Pagi-pagi apa saja kegiatan
yang biasa Ibu lakukan ?
Baiklah, kegiatan pertama Ibu bisa menulisnya di sini.
Wah, tulisannya Ibu bagus. Baiklah, kegiatan selanjutnya apa bu ?
Untuk kegiatan selajutnya, Ibu (nama pasien) bisa membuatnya di bawah
kegiatan pertama yang sudah Ibu buat tadi. (Terus dikaji hingga didapatkan
kegiatannya sampai malam)
Apakah sudah semua kegiatannya tercatat bu ?
Wah, bagus sekali Ibu (nama pasien) memiliki banyak kegiatan.
Baiklah, untuk hari ini kita akan berlatih dua kegiatan untuk mengontrol
halusinasi atau suara-suara yang tak berwujud itu. Apa kegiatan yang ingin
Ibu (nama pasien) lakukan hari ini ?
Wah, bagus sekali Ibu sudah mau berlatih kegiatan ..... dan ..... hari ini.
Baiklah, sekarang kita akan berlatih dua kegiatan yang tadi Ibu pilih untuk
mencegah suara-suara tak berwujud muncul. (Latihan kegiatan tersebut)
Bagus sekali, Ibu (nama pasien) sudah dapat melakukannya dengan baik.
Kegiatan ini dapat Ibu lakukan untuk mencegah suara tersebut muncul dan
untuk kegiatan yang lain akan kita latih lagi agar dari pagi sampai malam
ada kegiatan.
Nah, Ibu (nama pasien) dapat mencegah suara-suara tak berwujud muncul
dengan melakukan aktivitas yang sudah Ibu buat tadi, maka aktivitas
tersebut akan dimasukkan dalam jadwal aktivitas Ibu sehari-hari. Ibu ingin
berlatihnya berapa kali sehari ?
Wah, bagus Ibu (nama pasien) sudah mau berlatih mengontrol suara-suara
dengan melakukan aktivitas terjadwal..... kali sehari.
Ibu (nama pasien) ingin melakukannya pada jam berapa saja?
Baiklah bu, saya telah memasukkan aktivitas terjadwal untuk mengontrol
suara tak berwujud yang Ibu dengan pada jam, .... , ..... , dan .....
Jika Ibu (nama pasien) berlatih tanpa diingatkan oleh ners, Ibu dapat mengisi
di sebelah kolom aktivitas ini dengan huruf M. Jika Ibu berlatih dengan
diingatkan ners, maka Ibu (nama pasien) mengisi dengan huruf B. Dan
jika Ibu tidak berlatih atau lupa, Ibu (nama pasien) mengisi dengan huruf
T di kolom tanggal pelaksanaan.
Apakah Ibu (nama pasien) sudah mengerti ?

3. Tahap Terminasi
a. Evaluasi Subjektif
Bagaimana perasaan Ibu (nama pasien) setelah kita berlatih cara untuk
mengontrol suara-suara tak berwujud dengan melakukan aktivitas
terjadwal?

b. Evaluasi Objektif
Coba Ibu (nama pasien) peragakan kembali cara mengontrol suara-suara
dengan melakukan aktivitas terjadwal yang telah kita lakukan tadi.

c. Kontrak yang akan datang


1) Topik
Baiklah Ibu (nama pasien). Besok kita bertemu lagi untuk latihan
aktifitas yang sudah dijadwalkan tadi.
2) Waktu
Untuk latihan besok kita akan bertemu pada pukul 08.00 pagi ya bu.
Berapa lama Ibu ingin latihan untuk besok ?

3) Tempat
Baiklah, kalau begitu di mana tempat yang Ibu inginkan untuk kita
latihan besok ?

d. Rencana Tindak Lanjut


Kalau suara-suara itu mucul lagi coba dipraktikkan yang sudah kita
lakukan tadi ya bu. Dan jangan lupa untuk rutin menerapkan aktivitas
yang sudah kita jadwalkan tadi. Semoga kegiatan ini bermanfaat ya bu.
Kalau begitu, sekarang saya permisi dulu. Selamat pagi dan sampai jumpa
kembali bu.