Anda di halaman 1dari 34

LAPORAN AKHIR

PRAKTIKUM PERANCANGAN PERCOBAAN

Disusun oleh:
Kelompok 1 / Perikanan C
Eifa Zilfasani 230110130028
Dini Maliha 230110130036
Rayana Akbar 230110130047
Adli Muhammad A. 230110130052
Silfi A. Wiradinata 230110130056
Fakhri Fathurakhman 230110130090
Risa Mawadatu S. 230110130129
Nurul Amaliyah 230110130137
Dita Tania Suhendar 230110130154

UNIVERSITAS PADJADJARAN
FAKULTAS PERIKANAN DAN ILMU KELAUTAN
PROGRAM STUDI PERIKANAN
JATINANGOR

2015

i
i

KATA PENGANTAR

Puji dan syukur penulis panjatkan kehadirat Allah SWT, atas segala rahmat
dan karunia-Nya, sehingga penulis dapat menyelesaikan Laporan Akhir Praktikum
dengan judul Rancangan Acak Lengkap yang merupakan bagian dari tugas
praktikum mata kuliah Perancangan Percobaan. Dalam pembuatan laporan akhir
ini, penulis banyak mendapat kesulitan. Oleh karena itu, penulis ingin
menyampaikan banyak terima kasih kepada semua pihak yang telah memberikan
bantuan serta dukungannya dalam pembuatan dan penyusunan laporan ini. Dalam
penyusunannya, penulis menyadari akan segala kekurangan yang ada sehubungan
dengan keterbatasan kemampuan dan pengetahuan yang dimiliki oleh kami, maka
kami mohon maaf apabila terdapat kesalahan dalam pembuatan laporan ini. Dengan
tangan terbuka kami akan menerima segala kritik dan saran yang baik dalam
penulisan maupun penyajian laporan ini terdapat banyak kesalahan membangun
dari para pembaca.

Jatinangor, Desember 2015

Penulis

i
DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR .................................................................................... i


DAFTAR ISI ................................................................................................... ii
DAFTARTABEL ............................................................................................ iv
DAFTAR GAMBAR ...................................................................................... v
BAB 1 PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang ................................................................................. 1
1.2 Tujuan .............................................................................................. 1
1.3 Manfaat ............................................................................................ 2
BAB 2 TINJAUAN PUSTAKA
2.1 Tinjauan Umum Ikan ....................................................................... 3
2.1.1 Morfologi ...................................................................................... 3
2.1.2 Fisiologi ........................................................................................ 4
2.1.3 Tingkah Laku ................................................................................ 4
2.2 Rancangan Acak Lengkap ............................................................... 6
2.2.1 Definisi ......................................................................................... 6
2.2.2 Fungsi dan Kegunaan ................................................................... 7
2.3 Perhitungan Biomassa dan Rasio Pakan .......................................... 7
2.3.1 Derajat Kelangsungan Hidup ......................................................... 7
2.3.2 Pertumbuhan Panjang Baku .......................................................... 8
2.3.3 Laju Pertumbuhan Harian ............................................................. 8
2.3.4 Biomassa ....................................................................................... 8
2.3.5 Produksi (Yield) ............................................................................ 9
2.3.6 Efisiensi Pakan .............................................................................. 9
2.3.7 Kualitas Air ................................................................................... 9
BAB 3 METODOLOGI
3.1 Waktu dan Tempat ........................................................................... 11
3.2.1 Alat ................................................................................................ 11
3.2.2 Bahan ............................................................................................ 11
3.2 Alat dan Bahan ................................................................................ 11
3.3 Prosedur ........................................................................................... 12
3.4 Analisis Data .................................................................................... 12
BAB 4 HASIL DAN PEMBAHASAN
4.1 Data .................................................................................................. 14
4.1.1 Tabel % SR ................................................................................... 14
4.1.2 Tabel Data Bobot dan Rata Rata Bobot Ikan ................................ 15
4.2 Pembahasan ..................................................................................... 18
4.2.1 Pembahasan % SR ........................................................................ 18
4.2.2 Pembahasan Perkembangan Rata Rata Bobot Ikan ...................... 19

ii
iii

4.3 Tabel Anova ..................................................................................... 20


4.3.1 Tabel Anova % SR ....................................................................... 20
4.3.2 Tabel Anova Bobot Ikan ............................................................... 21
4.3.3 Tabel Anova Perkembangan Rata-rata Bobot Ikan ...................... 21
4.4 Pembahasan ..................................................................................... 21
4.4.1 Pembahasan Tabel Anova % SR .................................................. 21
4.4.2 Pembahasan Tabel Anova Bobot Ikan .......................................... 22
4.4.3 Pembahasan Tabel Anova Perkembangan Rata-rata Bobot Ikan . 22
BAB 5 KESIMPULAN DAN SARAN
5.1 Kesimpulan ...................................................................................... 24
5.2 Saran ................................................................................................ 25
DAFTAR PUSTAKA ..................................................................................... 26
LAMPIRAN ..................................................................................................... 27
DAFTAR TABEL

No. Judul Halaman


1. Parameter Kualitas Air yang Diukur dan Metode yang Digunakan ....... 10
2. Anova Rancangan Acak Lengkap ........................................................... 12
3. Data Survival Rate (%) Minggu ke-1 ...................................................... 14
4. Data Survival Rate (%) Minggu ke-2 ...................................................... 14
5. Data Survival Rate (%) Minggu ke-3 ...................................................... 14
6. Data Survival Rate (%) Minggu ke-4 ...................................................... 14
7. Data Bobot dan Rata-rata Bobot Ikan Minggu ke-1 ............................... 15
8. Data Bobot dan Rata-rata Bobot Ikan Minggu ke-2 ............................... 15
9. Data Bobot dan Rata-rata Bobot Ikan Minggu ke-3 ............................... 16
10. Data Bobot dan Rata-rata Bobot Ikan Minggu ke-4 ............................. 16
11. Data Anova % SR ................................................................................. 21
12. Data Anova Bobot Ikan ......................................................................... 21
13. Data Anova Perkembangan Rata-rata Bobot Ikan ................................ 21

iv
DAFTAR GAMBAR

No. Judul Halaman


1. Survival Rate (%) .................................................................................... 15
2. Biomassa Ikan Minggu ke-1 ................................................................... 16
3. Biomassa Ikan Minggu ke-2 ................................................................... 17
4. Biomassa Ikan Minggu ke-3 ................................................................... 17
5. Biomassa Ikan Minggu ke-4 ................................................................... 18
6. Laporan Sementara Minggu ke-1 ............................................................ 26
7. Laporan Sementara Minggu ke-2 ............................................................ 26
8. Laporan Sementara Minggu ke-3 ............................................................ 26
9. Laporan Sementara Minggu ke-4 ............................................................ 26
10. Penimbangan Bobot Rata-rata Ikan ...................................................... 27
11. Penimbangan Bobot Ikan ...................................................................... 27

v
BAB I
PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang


Percobaan adalah penyelidikan terencana untuk mendapatkan fakta baru,
untuk memperkuat atau menolak hasil-hasil percobaan terdahulu (Steel & Torrie
1993). Dalam merancang suatu percobaan, tujuan percobaan harus diucapkan
secara jelas dalam bentuk pertanyaan yang harus diperoleh jawabannya, hipotesis
yang hendak diuji, dan pengaruh yang hendak diduga. Rancangan percobaan
merupakan langkah-langkah lengkap yang perlu diambil jauh sebelum eksperimen
dilakukan agar supaya data yang semestinya diperlukan dapat diperoleh sehingga
akan membawa kepada analisis objektif dan kesimpulan yang berlaku untuk
persoalan yang sedang dibahas (Sudjana 1997).
Pada umumnya, setiap jenis dari rancangan percobaan memiliki suatu
model linier. Model linier merupakan suatu model matematis yang
merepresentasikan tiap model rancangan percobaan. Terbentuknya model
matematis tersebut dipengaruhi oleh banyaknya faktor (pengaruh perlakuan) yang
digunakan dalam percobaan, ada atau tidaknya pengelompokan, serta asumsi tetap
dan acak yang dimiliki faktor maupun kelompok.
Pada percobaan kali ini metode yang digunakan adalah Rancangan Acak
Lengkap (RAL), digunakan metode ini karena satuan percobaan bahan homogen
atau dianggap homogen dan perlakuan berbeda. Kemudian keragaman respon yang
ditimbulkan tersebut hanya melalui perlakuan dan galat.

1.2 Tujuan
Tujuan pada praktikum ini adalah untuk mengetahui Survival Rate (SR) dan
pertambahan biomassa ikan pada setiap perlakuan dengan perbedaan pemberian
presentase pakan menggunakan metode analisis varians (Analysis of Variance,
ANOVA).

1
1.3 Manfaat
Manfaat yang dapat diambil dari melakukan percobaan yang telah dilakukan
adalah dapat memahami pengertian dan konsep teori Rancangan Acak Lengkap
(RAL), serata dapat menyelesaikan masalah dari percobaan ini menggunakan
Rancangan Acak Lengkap (RAL).

2
BAB II
TINJAUAN PUSTAKA

2.1 Tinjauan Umum Ikan


Ikan mas (C. carpio) merupakan salah satu ikan yang banyak dibudidayakan
oleh masyarakat, karena dagingnya enak, kenyal, dan durinya mengumpul. Daerah
yang sesuai untuk mengusahakan pemeliharaan ikan ini yaitu daerah yang berada
antara 150-1000 meter, suhu optimum 25-30oC, pH perairan berkisar antara 7-8
(Rukmana 2003). Ikan mas mempunyai daya adaptasi dan laju pertumbuhan yang
tinggi dengan pemberian pakan buatan yang sesuai (Santoso 1993).
Ikan mas (C. carpio) adalah salah satu ikan perairan tawar yang hidup di
danau, sungai yang perairannya tidak dalam, tidak begitu deras, dan berair hangat.
Ikan mas (C. carpio) termasuk dalam jenis ikan pemakan hewan dan tumbuhan
(omnivora). Ikan mas (C. carpio) bersifat pemakan jasad dasar (bottom feeders),
hal ini menyebabkan air keruh dan rusaknya pematang tanah kolam (Tim Karya
Tani 2009).
Klasifikasi ikan mas (Cyprinus carpio) menurut Saanin (1984) adalah:
Kingdom : Animalia
Phylum : Chordata
Subphylum : Vertebrata
Class : Pisces
Subclass : Teleostei
Ordo : Cyprinifarmes
Subordo : Cyprinoidei
Famili : Cyprinidae
Subfamili : Cyprininae
Genus : Cyprinus
Species : Cyprinus carpio L.
Nama daerah : Ikan mas

2.1.1 Morfologi
Tubuh ikan mas (C. carpio) berbentuk agak panjang dan sedikit pipih ke
samping, bibir mulut lunak dan dapat disembulkan (protaktil), serta memiliki kumis
atau sungut (barbel) yang pendek dua pasang pada sudut-sudut mulutnya. Warna
tubuhnya bermacam-macam ada yang merah, hijau, biru keperakan, hitam, kuning

3
4

muda, coklat keemasan, dan berbelang-belang campuran dari beberapa warna


(Rukmana 2003). Secara umum, hampir semua tubuh ikan mas tertutupi sisik,
kecuali beberapa strain yang hanya memiliki sisik sedikit dan tipe sisiknya adalah
sisik tipe sikloid (lingkaran) (Amri 2002).
Sirip punggung (dorsal) berukuran memanjang dengan bagian belakang
berjari keras dan di bagian akhir bergerigi. Letak sirip punggung berseberangan
dengan permukaan sirip perut (ventral). Sirip dubur mempunyai ciri seperti sirip
punggung, yakni berjari keras dan bagian akhirnya bergerigi. Garis rusuk (linea
lateralis atau gurat sisi) ikan mas tergolong lengkap, berada di pertengahan tubuh
melintang dari tutup insang sampai ke ujung belakang pangkal ekor. Kulitnya
banyak mengandung kelenjar lendir, tertutup oleh sisik, sirip dan ekor yang
simetris, insang tertutup tutup insang (Amri 2002).

2.1.2 Fisiologi
Fisiologi ikan mencakup proses osmoregulasi, sistem sirkulasi, sistem
respirasi, bioenergetik dan metabolisme, pencernaan, organ organ sensor, sistem
saraf, sistem endokrim dan reproduksi (Fujaya 1999). Stickey (1979) menyatakan
salah satu penyesuaian ikan terhadap lingkungan ialah pengaturan keseimbangan
air dan garam dalam jaringan tubuhnya, karena hewan vertebrata air mengandung
garam dengan konsentrasi yang berbeda dari media lingkungannya. Ikan harus
mengatur tekanan osmotiknya untuk memmelihara keseimbangan cairan tubuhnya
setiap waktu. Mekanisme pernapasan pada ikan melalui 2 tahap, yakni inspirasi dan
ekspresi. Pada fase inspirasi, O2 dari air masuk ke dalam insang kemudian O2 diikat
oleh kapiler darah untuK dibawa ke jaringan-jaringan yang membutuhkan.
Sebaliknya pada fase ekspirasi, CO2 yang dibawa oleh darah dari jaringan akan
bermuara ke insang dan dari insang.

2.1.3 Tingkah Laku


Syandri (1985) mengartikan tingkah laku sebagai perubahan-perubahan
ikan dalam kedudukan, tempat, arah, maupun sifat lahiriah suatu makhluk hidup
yang mengakibatkan suatu perubahan dalam hubungan antara makhluk tersebut
5

dengan lingkungannya, yang pada gilirannya juga berpengaruh kembali pada


makhluk itu sendiri. Mulyadi (2001) diacu dalam Fridudin (2007) menambahkan
bahwa tingkah laku sehingga reflek ataupun respon ikan terhadap segala bentuk
gerak yang berpola sesuai dengan jenis stimulant yang mempengaruhinya. Dengan
demikian mempelajari tingkah laku ikan perlu dilakukan untuk menentukan
langkah-langkah dalam merancang alat tangkap yang sesuai dengan jenis ikan yang
akan menjadi tujuan penangkapan, menentukan jenis alat tangkap yang akan
dioperasikan, waktu penangkapan, dan sebagainya.
Makanan merupakan fungsi yang sangat penting bagi organisme. Fungsi
dasar tersebut adalah untuk pertumbuhan, perkembangan, dan reproduksi.
Berdasarkan kebiasaan makanannya, ikan dapat digolongkan menjadi ikan
karnivor, herbivor, dan omnivor. Penggolongan ini didasarkan atas morfologi
pencernaannya. Ikan karnivor mempunyai panjang usus kurang dari 100% panjang
tubuhnya. Adapaun ikan herbivor mempunyai panjang usus lebih dari 100%
panjang tubuhnya (Nikolsky 1963). Huet (1971) menyatakan bahwa ciri khas dari
ikan karnivor yaitu terdapatnya lambung dan usus yang pendek. Adapun pada ikan
omnivor tidak ada lambung tetapi ususnya lebih panjang.
Dengan melihat kebiasaan makanan tersebut, maka dapat ditentukan
beberapa hal, antara lain gizi alamiah ikan, hubungan ekologi di antara organism di
suatu perairan seperti bentuk-bentuk pemangsaan, saingan, dan rantai makanan
sehingga makanan dapat menjadi faktor yang menentukan bagi populasi,
pertumbuhan, dan kondisi ikan (Effendie, 1979). Selanjutnya Effendie (1979)
menerangkan bahwa jenis makanan suatu spesies ikan tergantung pada umur,
tempat, dan waktu.
Ikan mas adalah ikan omnivor yang lebih mengarah pada makanan yang
berasal dari sumber hewani. Menurut Hura dan Pillay (1962), makanan ikan mas
pada waktu muda adalah protozoa dan crustacea yang berukuran kecil. Setelah kira-
kira berukuran panjang 10 cm, makanan ikan mas tersebut terdiri dari hewan air
yang hidup di dasar perairan seperti Chironomidae, Ephermeridae, Tricoptera, dan
Mollusca. Selain itu, ikan mas juga memakan tanaman yang telah membusuk dan
epipiton. Makanan alami ikan mas muda adalah zooplankton, adapun pada hidup
6

selanjutnya ikan mas memakan invertebrata dasar. Makanan alami di alam yang
dikonsumsi ikan mas meliputi algae, ikan kecil, cacing, terrestrial invertebrates,
detritus, dan tanaman yang membusuk (Bardach et al. 1972). Menurut Maruf
(1980), kebiasaan makanan ikan mas terdiri dari beberapa kelompok makanan,
yaitu alga (diatom desmid, filamentous algae, dan nonfilamentous algae),
crustacean, rotifer, protozoa, oligochaeta, mollusca, dan insekta. Selain itu juga
ditemukan makanan berupa hancuran tanaman dan bahan yang tidak teridentifikasi.
Selanjutnya Maruf (1980) menyatakan bahwa berdasarkan Index of
Preponderance, makanan utama ikan mas terdiri dari crustacean dan filamentous
algae. Adapun hancuran tanaman dan diatom merupakan makanan yang kedua.

2.2 Rancangan Acak Lengkap


2.2.1 Definisi
Analisis variansi adalah suatu teknik untuk menganalisis variabel tak bebas
berdasarkan komponen keragaman dari faktor-faktor yang merupakan sumber
variansi skor (Suryanto 1989). Analisis variansi digunakan untuk menguji hipotesis
tentang pengaruh faktor perlakuan terhadap keragaman data percobaan yang
dilakukan berdasarkan distribusi F. Sehingga keputusan signifikan atau tidaknya
ditentukan oleh perbandingan antara nilai F hitung dan nilai kritis F yang
bersangkutan (Sudjana 1997). Analisis variansi dapat digunakan untuk data
observasional (penelitian) maupun data experimental (percobaan). Dalam suatu
percobaan akan didapatkan nilai-nilai hasil pengamatan. Nilai-nilai hasil
pengamatan tersebut umumnya dinyatakan dalam suatu model matematika yang
disebut model linier aditif (Sudjana 1997).
Rancangan acak kelompok merupakan salah satu rancangan yang banyak
digunakan dalam suatu penelitian. Rancangan ini baik digunakan jika
keheterogenan unit percobaan berasal dari suatu sumber keragaman. Salah satu hal
yang membedakan rancangan ini dengan rancangan acak lengkap yaitu karena
adanya pengelompokan unit percobaan.
Pengelompokan ini bertujuan untuk mengurangi tingkat galat percobaan.
Salah satu contoh penelitian yang menggunakan Rancangan Acak Kelompok
7

Lengkap yaitu mengenai percobaan untuk mengetahui potensi hasil panen dari lima
varietas padi. Sawah yang digunakan sebagai media tanam padi tersebut diduga
tidak homogen dalam hal tingkat kesuburan tanahnya. Sehingga perlu dilakukan
pengelompokan. Pengelompokan tersebut bertujuan agar pengaruh ragam
kesuburan tanah dalam tiap kelompok relatif kecil. Letak masing-masing kelompok
diusahakan tegak lurus terhadap arah kesuburan dan bentuk kelompok persegi
panjang. Hal tersebut dilakukan agar tingkat keheterogenan dalam tiap kelompok
tersebut relatif kecil (Sudjana 1997).

2.2.2 Fungsi dan Kegunaan


Fungsi sebagai teknik membuat penelitian dengan Rancangan Acak
Lengkap (RAL), teknik pengacakan dan persyaratan yang harus dipenuhi. Media
percobaan homogen alias seragam atau dianggap seragam, Hanya ada satu sumber
keragaman yaitu perlakuan dan acak lingkungan homogen dianggap tdk ada faktor
lain yg berpengaruh digunakan untuk percobaan yang terkendali atau terkontrol

2.3 Perhitungan Biomassa dan Rasio Pakan


Parameter yang diamati selama penelitian meliputi jumlah ikan, panjang
baku dan bobot ikan, serta kualitas air. Jumlah ikan dihitung dengan cara
menghitung jumlah ikan yang mati setiap hari sehingga diketahui jumlah ikan yang
hidup. Panjang baku diukur dengan menggunakan jangka sorong, sedangkan bobot
diukur dengan menggunakan timbangan digital. Dari parameter yang diamati
kemudian dihitung untuk mendapatkan parameter derajat kelangsungan hidup
(survival rate, SR), panjang baku (P), laju pertumbuhan harian (), biomassa (BM),
produksi (yield, Y), serta efisiensi pakan (EP).

2.3.1 Derajat Kelangsungan Hidup


Derajat kelangsungan hidup dihitung berdasarkan data jumlah ikan yang
hidup pada akhir pemeliharaan dan jumlah ikan yang ditebar pada awal
pemeliharaan dengan menggunakan rumus dari Goddard (1996):
8


SR = x 100%

Keterangan: SR = tingkat kelangsungan hidup ikan (%)
Nt = jumlah ikan pada akhir pemeliharaan (gram)
No = jumlah ikan pada awal penebaran (gram)

2.3.2 Pertumbuhan Panjang Baku


Pertumbuhan panjang baku diperoleh dari selisih antara panjang baku akhir
dengan panjang baku awal dengan menggunakan rumus dari Effendi (1979):
P = Pt Po
Keterangan: P = pertumbuhan panjang baku (cm)
Pt = panjang rata-rata ikan pada akhir pemeliharaan (cm)
Po = panjang rata-rata ikan pada awal pemeliharaan (cm)

2.3.3 Laju Pertumbuhan Harian


Laju pertumbuhan harian dapat diketahui dari data bobot akhir dan bobot
awal selama pemeliharaan. Laju pertumbuhan harian dihitung dengan
menggunakan rumus dari Huisman (1987):


=[ - 1 ] x 100%

Keterangan: Wt = bobot rata-rata benih pada akhir pemeliharaan (gram)


Wo = bobot rata-rata ikan pada awal pemeliharaan (gram)
t = lama pemeliharaan (hari)
= laju pertumbuhan harian (%)

2.3.4 Biomassa
Biomassa merupakan perkalian antara jumlah anggota populasi dengan
bobot rata-rata dengan menggunakan rumus (Effendi, 2004):
BM = Nt x Wt
Keterangan: BM = biomassa (gram)
9

Nt = populasi (ekor)
Wt = bobot rata-rata (gram/ekor)

2.3.5 Produksi (Yield)


Untuk mengetahui bobot ikan yang dihasilkan selama pemeliharaan,
dihitung berdasarkan laju pertumbuhan harian dan jumlah ikan yang hidup di akhir
pemeliharaan yaitu menggunakan rumus :
(Nt x Wt) (No x Wo)
Yield (gram/hari) =
Keterangan: Nt = jumlah individu pada hari ke-t (ekor)
No = jumlah individu pada har ke-o (ekor)
Wt = bobot rata-rata individu pada hari ke-t (gram)
Wo = bobot rata-rata individu pada hari ke-o (gram)
t = lama pemeliharaan (hari)

2.3.6 Efisiensi Pakan


Efisiensi pakan dihitung dengan cara menjumlahkan pakan yang diberikan
setiap hari. Selanjutnya berdasarkan data bobot ikan dan jumlah pakan dihitung
efisiensi pakan dengan rumus :
(+)
EP = { } x 100%

Keterangan: EP = efisiensi pakan (%)
Wt = bobot total ikan di akhir pemeliharaan (gram)
Wo = bobot total ikan di awal pemeliharaan (gram)
D = bobot total ikan yang mati selama pemeliharaan (gram)
F = total pakan yang diberikan (gram)
2.3.7 Kualitas Air
Sifat fisika dan kimia air diamati seminggu sekali dengan pengambilan air
sampel yang kemudian diamati di laboratorium. Parameter kualitas air yang diamati
meliputi amonia, suhu, oksigen terlarut, pH dan kekeruhan.
10

Tabel 1. Parameter Kualitas Air yang Diukur dan Metode yang Digunakan
BAB III
METODE PRAKTIKUM

3.1 Waktu dan Tempat


Praktikum Rancangan Acak Lengkap (RAL) ini dilaksanakan pada tanggal
9-30 November 2015 pukul 08.00-9.40 WIB yang bertempat di Laboratorium
Avertebrta Air, Fakultas Perikanan dan Ilmu Kelautan, Universitas Padjadjaran.

3.2 Alat dan Bahan


3.2.1 Alat
Alat yang digunakan untuk praktikum ini adalah:
1. Akuarium digunakan sebagai wadah pemeliharaan.
2. Aerator digunakan untuk menyuplai oksigen terlarut (DO) di dalam wadah
pemeliharaan.
3. Batu aerasi digunakan untuk memperbanyak produksi gelembung.
4. Selang digunakan untuk menyalurkan angin dari aerator ke batu aerator dan
menyifon kotoran ikan.
5. Keran digunakan sebagai sumber air.
6. Terminal listrik digunakan untuk sumber tenaga listrik.
7. Neraca digital digunakan untuk menimbang bobot dan biomassa ikan serta
untuk menghitung pakan ikan per minggu.
8. Toples digunakan untuk wadah menimbang ikan.
9. Plastik zipper kecil yang digunakan untuk menyimpan pakan.

3.2.2 Bahan
Bahan yang digunakan untuk praktikum ini adalah:
1. Air sebagai media pemeliharaan hewan uji.
2. Pelet Takari sebagai sumber makanan hewan uji.
3. 120 ekor ikan Nila.
4. Label

11
12

3.3 Prosedur

Akuarium dicuci bersih

Diisi air kran sebanyak setengah akuarium

Dipasang aerasi pada setiap akuarium

Dilakukan pengacakan untuk masing-masing kolom akuarium dan diberi label

Dimasukkan ikan uji masing-masing kolom akuarium terisi 3 ekor ikan

Diambil 3 ekor ikan uji menggunakan saringan, lalu ditimbang dan dicatat bobotnya

Dihitung total biomassa ikan dan rata ratanya

Ditimbang pakan dengan persentase pakan dari masing-masing perlakuan

Pakan dimasukkan kedalam plastik zipper. Penimbangan pakan dilakukan untuk


keperluan selama 1 minggu

Pengamatan dilakukan selama 4 minggu untuk mengetahui Survival Rate (SR) dan
pertambahan biomassa ikan

Setiap minggu dilakukan perhitungan SR dan penimbangan ikan untuk mengetahui


pertumbuhan bobot ikan

Bobot pakan pada minggu selanjutnya ditimbang sesuai total bobot


ikan pada pengamatan lanjutan

3.4 Analisis Data


Tabel 2. Anova Rancangan Acak Lengkap
F tabel
Sumber Ragam DB JK KT Fhit
1% 5%
Perlakuan t-1 JKP JKP/DB KTP/KTG
Galat Percobaan t(r-1) JKG JKG/DB
Total tr-1 JKT
13

Rumus Tabel Annova Rancangan Acak Lengkap


Menghitung Derajat Bebas (db)
Derajat bebas perlakuan (db perlakuan) = (t 1)
Derajat bebas galat (db galat) = (t 1) (r 1)
Derajat bebas total (db total) = (tr) 1

Menghitung Jumlah Kuadrat


(..)2
Faktor Koreksi (FK) = .
(.1)2 + (.2)2 + ...+(.)2
Jumlah Kuadrat Perlakuan (JKP) =

Jumlah Kuadrat Total (JKT) = (. 11)2 + (. 21)2 + . . . +(. )2


Jumlah Kuadrat Galat (JKG) = JKT JKK JKP

Menghitung Kuadrat Tengah



Kuadrat Tengah Perlakuan (KTP) =


Kuadrat Tengah Galat (KTG) =

Menghitung F Hitung

F Hitung Tabel =

F Hitung Perlakuan =
BAB IV
HASIL DAN PEMBAHASAN

4.1 Data
Tabel 1. Data Mortalitas
Tanggal Akuarium Mortalitas Sisa Ikan
A2 1 2
A4 1 2
11-Nov-15 B3 1 2
C1 1 2
C3 1 2
A3 1 2
B1 1 2
13-Nov-15
B2 1 2
C4 1 2
A1 1 2
14-Nov-15 B4 1 2
C2 1 2
A3 1 1
B1 2 0
17-Nov-15 B2 1 1
C3 1 1
C4 2 0
A1 1 1
A2 2 0
18-Nov-15
B4 1 1
C1 1 1
25-Nov-15 A4 1 1

4.1.1 Tabel % SR
Tabel 3. Data Survival Rate (%) Minggu ke-1
SR (%) - Ulangan Rata-rata
Perlakuan
1 2 3 4 SR
A 100 100 100 100
B 100 100 100 100 100%
C 100 100 100 100

14
15

Tabel 4. Data Survival Rate (%) Minggu ke-2


SR (%) - Ulangan Rata-rata
Perlakuan
1 2 3 4 SR
A 66.67 66.67 66.67 66.67
B 66.67 66.67 66.67 66.67 66.67%
C 66.67 66.67 66.67 66.67

Tabel 5. Data Survival Rate (%) Minggu ke-3


SR (%) - Ulangan Rata-rata
Perlakuan
1 2 3 4 SR
A 33.33 0 33.33 66.67
B 0 33.33 66.67 33.33 33.33%
C 33.33 66.67 33.33 0

Tabel 6. Data Survival Rate (%) Minggu ke-4


SR (%) - Ulangan Rata-rata
Perlakuan
1 2 3 4 SR
A 33.33 0 33.33 33.33
B 0 33.33 66.67 33.33 30.55%
C 33.33 66.67 33.33 0

Survival Rate (%)


120%
100%
100%
SurvivL Rate (%)

80% 66.67%

60%

33.33% SR
40% 30.55%

20%

0%
1 2 3 4
Minggu ke

Gambar 1. Survival Rate (%)


16

4.1.2 Tabel Data Bobot dan Rata-rata Bobot Ikan


Tabel 7. Data Bobot dan Rata-rata Bobot Ikan Minggu ke-1
Bobot (gr)
Perlakuan Ulangan Total Rata-rata
1 2 3 4
A 29.16 22.01 21.75 29.88 102.80 25.7
B 24 24.52 25.47 29.44 103.43 25.86
C 33.83 31.85 17.38 29.48 112.54 28.14
Total 86.99 78.38 64.6 88.88

Tabel 8. Data Bobot dan Rata-rata Bobot Ikan Minggu ke-2


Bobot (gr)
Perlakuan Ulangan Total Rata-rata
1 2 3 4
A 19.89 17.48 14.37 22.01 73.75 18.44
B 12.06 13.17 23.79 13.04 103.43 15.52
C 13.98 23.41 12.54 18.74 112.54 17.17
Total 45.93 54.06 50.7 53.79

Tabel 9. Data Bobot dan Rata-rata Bobot Ikan Minggu ke-3


Bobot (gr)
Perlakuan Ulangan Total Rata-rata
1 2 3 4
A 10.11 0 6.60 22.28 38.99 7.60
B 0 5.81 24.90 6.45 37.16 9.29
C 7.16 23.83 7.22 0 38.21 9.55
Total 17.27 29.64 38.72 28.73

Tabel 10. Data Bobot dan Rata-rata Bobot Ikan Minggu ke-4
Bobot (gr)
Perlakuan Ulangan Total Rata-rata
1 2 3 4
A 9.86 0 4.18 16.36 30.40 7.60
B 0 3.80 24.00 6.60 34.40 8.60
C 5.25 21.53 5.43 0 32.21 8.05
Total 41,31 21,86 48,23 47,25
17

4.1.3 Grafik Bobot Ikan dan Pakan

Minggu ke-1
40.00
33.83
35.00 31.85
29.16 29.88 29.44 29.48
30.00
25.47
24.00 24.52
Bobot ikan

25.00 22.01 21.75


20.00 17.38
15.00
10.00
5.00
-
A1 A2 A3 A4 B1 B2 B3 B4 C1 C2 C3 C4
Perlakuan

Gambar 2. Biomassa Ikan Minggu ke-1

Minggu ke-2
25.00 23.79 23.41
22.01
19.89
20.00 18.74
17.48
Bobot Ikan (gr)

14.37
15.00 13.17 13.04 13.98 12.54
12.06

10.00

5.00

-
A1 A2 A3 A4 B1 B2 B3 B4 C1 C2 C3 C4
Perlakuan

Gambar 3. Biomassa Ikan Minggu ke-2


18

Minggu Ke-3
30.00
24.90 23.83
25.00 22.28
Bobot Ikan (gr)

20.00

15.00
10.11
10.00 7.22
6.60 5.81 6.45 7.16
5.00
- - -
-
A1 A2 A3 A4 B1 B2 B3 B4 C1 C2 C3 C4
Perlakuan

Gambar 4. Biomassa Ikan Minggu ke-3

Minggu Ke-4
30.00
24.00
25.00 21.53
Bobot ikan(gr)

20.00
16.36
15.00
9.86
10.00 Biomassa
6.60
5.25 5.43
4.18 3.80
5.00
- - -
-
A1 A2 A3 A4 B1 B2 B3 B4 C1 C2 C3 C4
Perlakuan

Gambar 5. Biomassa Ikan Minggu ke-4

4.2 Pembahasan
4.2.1 Pembahasan % SR
Survival Rate merupakan derajat kelangsungan hidup ikan. Presentase SR
yang didapatkan sebanyak 30,55 % hal tersebut masih dikatakan rendah.
19

Berdasarkan hasil penelitian kematian ikan terjadi karena proses aklimatisasi ikan
yang sulit dikarenakan ikan yang digunakan bukan merupakan ikan dengan kualitas
terbaik, buangan hasil metabolisme dan pakan yang tidak dimakan juga menjadikan
air pada akuarium cepat keruh . seperti yang dijelaskan oleh Cahyono (2000) yang
menyatakan bahwa penumpukan sisa-sisa makanan dan kotoran ikan di dalam
perairan akan menghasilkan amoniak dan jika kadar amoniak tinggi dalam suatu
perairan dapat mengakibatkan pertumbuhan ikan menjadi lambat. keterbatasan
media dan perbandingan antara jumlah ikan dan besarnya ruangan (akuarium) tidak
seimbang.
Sampai minggu keempat pengamatan terus terjadi penurunan biomassa ikan
tiap minggunya, minggu ke 3 dan ke empat mengalami kenaikan tetapi tidak terlalu
signifikan. Penurunan biomassa berhubungan dengan pengurangan jumlah ikan
dimana ketika jumlah ikan berkurang maka biomassa akan berkurang juga
sedangkan penambahan biomassa disebabkan oleh adanya pakan yang di cerna oleh
ikan yang menaikan bobot dari ikan itu sendiri.
Perlakuan C3 merupakan perlakuan dimana biomassa ikannya relatif stabil
meskipun terjadi pengurangan pada minggu keempat tetapi pengurangannya pun
tidak signifikan. Faktor lingkungan juga mempengaruhi terutama suhu. Tata letak
dari akuarim terkena langsung sinar matahari dan ada juga yang tidak terkena sinar
matahari atau sedikit terkena sinar matahari. Hal tersebut dijelaskan oleh Huet
(1972) dalam Serdiati (1988) menyatakan bahwa ikan hidup pada kisaran suhu
antara 18 30 C dan tumbuh optimum pada kisaran suhu antara 20 28 C.
Disebabkan tidak adanya pengukuran suhu sehingga diduga bahwa suhu yang ada
pada akuarium tersebut optimal untuk tumbuh.

4.2.2 Pembahasan Perkembangan Rata-rata Bobot Ikan


Biomassa ikan yang didapatkan pada pengamatan minggu pertama ini
menunjukan hasil dimana ruang C1 merupakan ruang yang memiliki biomassa
tertinggi sebesar 33,83 gr dengan jumlah ikan yang sama dengan ruang lain
sebanyak 5 ekor. Sedangkan biomassa terendah ada pada ruang C3 dimana
20

biomassa 5 ikan adalah 17.38 gr. Hal tersebut dapat terjadi karena faktor perbedaan
ukuran ikan pada tiap ruang.
Pengamatan minggu kedua menghasilkan data biomassa yang sangat
berbeda dari minggu pertama dimana biomassa pada C1 turun secara signifikan
menjadi ruangan yang memiliki biomassa yaitu 13,98 gr sedangkan yang terbesar
ada pada ruangan B3 sebesar 23,79 gr. Jika dilihat dari gambar diatas serta gambar
1 dapat dilihat bahwa semua ruangan mengalami penurunan biomassa ikan. Hal
tersebut berhubungan juga dengan kematian ikan yang terjadi selama minggu
kedua.
Pengamatan yang dilakukan pada minggu ketiga menunjukkan hasil yang
berbeda dimana terdapat beberapa ruangan yang mengalami kenaikan biomassa.
Ruangan yang mengalami kenaikan adalah A4, B3, C2, sisanya mengalami
penuruan namun tidak secara signifikan. Biomassa tertinggi dimiliki oleh ruangan
B3 sebesar 24,90 dan yang terendah adalah biomassa ikan pada ruangan B2 sebesar
5,81 gr.
Hasil pengamatan pada minggu keempat juga menunjukkan adanya
kenaikan dan penuruan biomassa ikan. Biomassa pada ruangan B2 merupakan
ruangan dengan biomassa terkecil yaitu 3,80 gram hal tersebut dapat dilihat dari
data mortalitas dimana pada ruang B2 hanya memiliki 1 ekor ikan pada pengamatan
minggu keempat. Sedangkan biomassa terbesar dimiliki oleh ruang B3 dimana
sampai pengamatan minggu ke-4 jumlah ikan yang terdapat pada ruangan B3
sebanyak 2 ekor.

4.3 Tabel Anova


4.3.1 Tabel Anova % SR
Tabel 11. Data Anova % SR
F tab
SK DB JK KT Fhit
0.05 0.01
Perlakuan 2 18.38 9.188 0.010 4.46 8.65
Galat 8 7170.688 896.336
Total 10 7189.063
21

4.3.2 Tabel Anova Bobot Ikan


Tabel 12. Data Anova Bobot Ikan
F tab
SK DB JK KT Fhit
0.05 0.01
Perlakuan 2 4.157 2.079 0.071 4.46 8.65
Galat 8 233.763 29.220
Total 10 237.921

4.3.3 Tabel Anova Perkembangan Rata-rata Bobot Ikan


Tabel 13. Data Anova Perkembangan Rata-rata Bobot Ikan
F tab
SK DB JK KT Fhit
0.05 0.01
Perlakuan 2 23.02 11.508 0.159 4.46 8.65
Galat 8 577.436 72.179
Total 10 600.451

4.4 Pembahasan
4.4.1 Pembahasan Tabel Anova % SR
Berdasarkan Hasil Analisa Sidik Ragam diatas terdapat perbedaan tidak
nyata pada perlakuan pemberian pakan terhadap tingkat kelangsungan hidup ikan
mas. Terlihat dari masi F hitung yang lebih kecil dibandingkan dengan F tabel pada
taraf kepercayaan 95% atau 99%. Masi F tabel pada taraf 5% dan 1% berturut-turut
adalah 4,46 dan 8,65 sedangkan F hitung perlakuan yaitu 0,010.
Ikan mas yang digunakan oleh kelompok kami mempunyai bobot yang
berbeda dan pada beberapa perlakuan terdapat masi SR yang 30%. Ini dipengaruhi
oleh banyaknya pakan, karena semakin besarnya bobot ikan semakin banyak juga
kebutuhan asupan makanan. Perbedaan ukuran dapat terjadi karena laju
pertumbuhan yang tidak sama antara sesama ikan. Ikan yang besar cenderung lebih
dominan dalam hal pergerakan dan perolehan makanan.
Selain pakan, dapat juga dipengaruhi stress akibat lingkungan. Lingkungan
pemeliharaan yang kondisinya relatif tidak tenang (berisik) dan banyak orang yang
berlalu lalang menyebabkan ikan menjadi stress. Banyaknya kematian ikan selama
praktikum juga menunjukkan kualitas air dalam akuarium berada dalam keadaan
yang kurang baik untuk menunjang derajat kelangsungan hidup ikan mas
22

(Madinawati 2011). Sisa pakan dan kotoran ikan yang tidak langsung dibersihkan
dapat membuat kandungan ammonia dalam akuarium tinggi, hal tersebut juga dapat
menjadi pemicu stress pada ikan.

4.4.2 Pembahasan Tabel Anova Bobot Ikan


Berdasarkan Hasil Analisa Sidik Ragam diatas terdapat perbedaan tidak
nyata pada perlakuan pemberian pakan terhadap bobot ikan mas. Terlihat dari masi
F hitung yang lebih kecil dibandingkan dengan F tabel pada taraf kepercayaan 95%
dan 91%. Masi F tabel pada taraf 5% dan 1% berturut-turut adalah 4,46% dan 8,65
sedangkan F hitung perlakuan yaitu 0,071.
Ikan mas yang digunakan oleh kami memiliki bobot yang berbeda-beda. Ini
dipengaruhi oleh banyaknya pakan, karena semakin besarnya bobot ikan semakin
banyak juga kebutuhan asupan makanan. Perbedaan ukuran dapat terjadi karena
laju pertumbuhan yang tidak sama antara sesama ikan. Ikan yang besar cenderung
lebih dominan dalam hal pergerakan dan perolehan makanan.

4.4.3 Pembahasan Tabel Anova Perkembangan Rata-rata Bobot Ikan


Berdasarkan Hasil Analisa Sidik Ragam diatas menyatakan bahwa terdapat
perbedaan yang tidak nyata pada perlakuan pemberian pakan terhadap
perkembangan rata-rata bobot ikan mas pada taraf kepercayaan 95% dan 99%. Hal
ini terlihat dari masi F hitung yang lebih besar dibandingkan dengan F tabel. Dapat
dilihat dari masi F tabel pada taraf 5% dan 1% sebesar 4,46 dan 8,65 sedangkan F
hitung perlakuan sebesar 0,159.
Dalam pertumbuhan dan perkembangan ikan mas dipengaruhi oleh kualitas
dan kuantitats pakan, umur dan kualitas air pemeliharan Peningkatan biomassa
merupakan tingkat pemberian pakan yang diubah menjadi biomassa ikan.. Semakin
besar ukuran ikan metabolismenya semakin lambta, sedangkan ikan kecil memiliki
metobolisme yang cepat. Selain faktor ukuran ikan, pakan yang diberikan pada ikan
dimasi baik tidaknya hanya dari komponen nutrisi yang terkandung dalam pakan
tersebut melainkan juga dari seberapa besar komponen yang terkandung dalam
23

pakan mampu diserap dan dapat dimanfaatkan oleh ikan dalam kelangsungan
hidupnya.
BAB V
SIMPULAN DAN SARAN

5.1 Simpulan
Rancangan Acak Lengkap adalah suatu rancangan yang digunakan apabila
satuan percobaan bahan homogen atau dianggap homogen dan perlakuan berbeda,
kemudian keragaman respon yang ditimbulkan tersebut hanya melalui perlakuan
dan galat. Data mengenai Survival Rate (SR) dan pertambahan biomassa pada ikan
uji yang diperoleh setelah melakukan praktikum kemudian dianalisis menggunakan
metode analisis varians (Analysis of Variance, ANOVA).
Tabel ANOVA SR dari hasil perhitungan yang dilakukan terhadap data
praktikum kelompok kami menunjukan hasil analisa sidik ragam yang memiliki
perbedaan tidak nyata pada perlakuan pemberian pakan terhadap tingkat
kelangsungan hidup ikan nila. Ikan nila yang digunakan oleh kelompok kami
mempunyai bobot yang berbeda dan pada beberapa perlakuan terdapat nilai SR
yang 30%. Hal ini dipengaruhi oleh beberapa faktor diantaranya tingkat pemberian
pakan yang dibutuhkan oleh ikan berdasarkan aktivitas dan ukurannya, juga
kualitas media pemeliharan.
Berdasarkan hasil analisa sidik ragam diatas terdapat perbedaan tidak nyata
pada perlakuan pemberian pakan terhadap bobot ikan nila. Perbedaan ukuran dapat
terjadi karena laju pertumbuhan yang tidak sama antara sesama ikan dan kebutuhan
ikan umumnya berdasarkan pada aktivitas dan ukuran ikan itu sendiri.
Berdasarkan hasil analisa sidik ragam diatas menyatakan bahwa terdapat
perbedaan yang tidak nyata pada perlakuan pemberian pakan terhadap
perkembangan rata-rata bobot ikan nila pada taraf kepercayaan 95% dan 99%.
Pertumbuhan dan perkembangan ikan nila dipengaruhi oleh kualitas dan kuantitats
pakan, umur dan kualitas air pemeliharan. Pakan yang diberikan pada ikan dinilai
baik tidaknya hanya dari komponen nutrisi yang terkandung dalam pakan tersebut
melainkan juga dari seberapa besar komponen yang terkandung dalam pakan
mampu diserap dan dapat dimanfaatkan oleh ikan dalam kelangsungan hidupnya.

24
25

5.2 Saran
Saran dari praktikum ini untuk kedepannya agar disediakan timbangan yang
cukup agar tidak terlalu mengantri saat penimbangan makan dan bobot ikan, aerasi
yang cukup agar ikan yang diamati tidak cepat mati, setiap praktikan harus rajin
memberi pakan dan setiap praktikan lebih rajin untu menyipon akuarium agar air
tidak terjadi kekeruhan.
DAFTAR PUSTAKA

Effendi. 1979. Metode Biologi Perikanan. Yayasan Dewi Sri. Bogor.


______. 2004. Pengantar Akuakultur. Penebar Swadaya. Jakarta
Goddard S. 1996. Feed Management in Intensive Aquaculture. Chapman and Hall.
New York.
Huisman EA. 1987. The Principles of Fish Culture Production. Department of
Aquaculture, Wageningen University. Netherland.
Rukmana, R.H., 2006. Ikan Mas (Pembenihan dan Pembesaran). Aneka Ilmu.
Semarang.
Santoso, B. 1993. Petunjuk Praktis Budidaya: Ikan Mas. Kanisius. Yogyakarta.
Steel, R. G. D. dan J. H. Torrie., 1993. Prinsip dan Prosedur Statistika (Pendekatan
Biometrik) Penerjemah B. Sumantri. Gramedia Pustaka Utama. Jakarta.
Sudjana, Nana, Dr (1997), Tuntunan Penyusunan Karya Ilmiah, Makalah, Skripsi,
Tesis, Desertasi. Sinar Baru Algensindo. Bandung.
Tim Karya Tani Mandiri. 2009. Pedoman Budidaya Ikan Mas. CV. Nuansa Aulia.
Bandung.

26
LAMPIRAN

Dokumentasi

Gambar 6. Laporan Sementara Minggu Gambar 7. Laporan Sementara


ke-1 Minggu ke-2
(Sumber: Dokumentasi Pribadi) (Sumber: Dokumentasi Pribadi)

Gambar 8. Laporan Sementara Minggu Gambar 9. Laporan Sementara


ke-3 Minggu ke-4
(Sumber: Dokumentasi Pribadi) (Sumber: Dokumentasi Pribadi)

27
28

Gambar 9. Penimbangan Bobot Rata- Gambar 10. Penimbangan Bobot


rata Ikan Ikan
(Sumber: Dokumentasi Pribadi) (Sumber: Dokumentasi Pribadi)