Anda di halaman 1dari 13

LAPORAN PRAKTIKUM 3

MENGINTERPRETASI KERAPATAN VEGETASI WILAYAH SEKITAR


SUNGAI KAPUAS PADA CITRA PENGINDRAAN JAUH
(Mata Kuliah Pengindraan Jauh)

Disusun Oleh :
Joko Aprianto
(1513034024).

Dosen Pengampu :
Listumbinang Halengkara,S.Si. M.Sc

PROGRAM STUDI PENDIDIKAN GEOGRAFI


JURUSAN PENDIDIKAN ILMU PENGETAHUAN SOSIAL
FAKULTAS KEGURUAN DAN ILMU PENDIDIKAN
UNIVERSITAS LAMPUNG
2017
1. Tujuan
Melakukan interpretasi kerapatan vegetasi pada citra secara visual.

2. Alat dan Bahan


Alat dan bahan yang digunakan meliputi :
- Stereoskop - Citra Satelit atau Foto Udara
- Spidol OHP - Selotip
- Plastic Transparan - Perangkat Komputer
- Penggaris - Program ArcGIS/Arc View 3.3

3. Tinjauan Pustaka

Pengertian Vegetasi

Vegetasi (dari bahasa Inggris: vegetation) dalam ekologi adalah istilah untuk
keseluruhan komunitas tetumbuhan di suatu tempat tertentu, mencakup baik
perpaduan komunal dari jenis-jenis flora penyusunnya maupun tutupan lahan (ground
cover) yang dibentuknya. Vegetasi merupakan bagian hidup yang tersusun dari
tetumbuhan yang menempati suatu ekosistem, atau, dalam area yang lebih
sempit, relung ekologis. Beraneka tipe hutan, kebun, padang rumput, dan
tundra merupakan contoh- contoh vegetasi.

Istilah vegetasi berbeda, dan lebih luas cakupannya, dari flora. Pengertian flora
hanya merujuk kepada kekayaan jenis tetumbuhan yang ada di suatu wilayah atau
kurun waktu tertentu; sedangkan vegetasi dicirikan pula oleh kekayaan bentuk hidup
(life form), struktur, periodisitas; selain juga oleh ciri-ciri floristik yang khas. Istilah
vegetasi atau tipe vegetasi hampir sama pengertiannya, dan sering pula dipertukarkan,
dengan komunitas tetumbuhan; namun yang akhir ini umumnya memiliki cakupan
wilayah yang lebih sempit. Tipe vegetasi dibedakan berdasarkan karakter floristik
tertentu, misalnya asosiasi spesies-spesies yang dominan, atau karakter lingkungan
seperti jenis tanah dan iklim.
Analisis vegetasi biasa dilakukan oleh ilmuwan ekologi untuk mempelajari
kemelimpahan jenis serta struktur (biomasa, kerapatan tumbuh, pelapisan tajuk, dll.)
vegetasi pada suatu tempat. Dengan menganalisis persebaran floristik maka ilmuwan
ekologi akan lebih mudah untuk mempelajari suatu komunitas tumbuhan.

Vegetasi dapat juga di definisikan sebagai tumbuhan penutup permukaan bumi.


Vegetasi seperti ini dapat berbeda berdasarkan lokasi dan waktu serta bergantung
pada komposisi penyusunnya. Vegetasi yang ada di suatu tempat akan berubah
seiring dengan perubahan iklim. Berdasarkan lokasi dan keluasannya vegetasi dapat
di bedakan kedalam banyak formasi. Masing-masing formasi vegetasi di beri nama
sesuai dengan spesies tumbuhan yang paling dominan Contohnya formasi vegetasi
taiga, savana, tundra, dll.

Vegetasi yang ada di suatu tempat dapat berubah seiring dengan berjalannya
waktu dan perubahan iklim dan aktivitas manusia Vegetasi lama telah punah di
gantikan vegetasi jenis baru yang sesuai dengan kondisi iklim dan keadaan ekosistem
yang sekarang.

Metode analisa vegetasi diatas, ada juga beberapa nama ragam metode analisa lain
seperti:

Analisa vegetasi dengan cara petak tunggal,


Analisa vegetasi dengan cara petak berganda
Analisa vegetasi dengan cara jalur (Transek)
Analisa vegetasi dengan cara garis berpetak
Analisa vegetasi dengan cara tanpa petak
Pengertian dan definisi vegetasi menurut Marsono (1977) adalah kumpulan
tumbuh-tumbuhan yang biasanya terdiri dari beberapa jenis spesies yang hidup
bersama-sama pada suatu tempat. Dalam mekanisme kehidupan bersama tersebut
muncullah interaksi yang erat, diantara sesama individu penyusun vegetasi itu sendiri
maupun dengan organisme lainnya sehingga menjadi satu kesatuan sistem yang hidup
dan tumbuh serta dinamis.

Analisis vegetasi adalah cara mempelajari susunan ( komposisi jenis) dan struktur
(bentuk) vegetasi. Vegetasi merupakan kumpulan tumbuh-tumbuhan, biasanya terdiri
dari beberapa jenis yang hidup bersama-sama pada suatu tempat. Dalam mekanisme
kehidupan bersama tersebut terdapat interaksi yang erat, baik diantara sesama
individu penyusun vegetasi itu sendiri maupun dengan organisme lainnya sehingga
merupakan suatu sistem yang hidup dan tumbuh serta dinamis.

Vegetasi tanah dan iklim berhubungan erat dan pada tiap-tiap tempat mempunyai
keseimbangan yang spesifik. Vegetasi di suatu tempat akan berbeda dengan vegetasi
di tempat 1ain karena berbeda pula faktor lingkungannya. Vegetasi hutan merupakan
sesuatu sistem yang dinamis, selalu berkembang sesuai dengan keadaan habitatnya.

Sungai Kapuas merupakan sungai yang berada di Kalimantan Barat. Sungai ini
merupakan sungai terpanjang di pulau Kalimantan dan sekaligus menjadi sungai
terpanjang di Indonesia dengan panjang mencapai 1.143 km.

Nama sungai Kapuas diambil dari nama daerah Kapuas (sekarang Kapuas Hulu)
sehingga nama sungai yang mengalir dari Kapuas Hulu hingga muaranya disebut
sungai Kapuas, namun Kesultanan Banjar menyebutnya Batang Lawai yang mengacu
pada nama daerah Lawie atau Lawai (sekarang Kabupaten Melawi) sehingga nama
sungai yang mengalir dari Kabupaten Melawi hingga muaranya di sekitar kota
Pontianak disebut Sungai Batang Lawai.
Sungai Kapuas merupakan rumah dari lebih 700 jenis ikan dengan sekitar 12 jenis
ikan langka dan 40 jenis ikan yang terancam punah. Potensi perikanan air tawar di
sungai Kapuas adalah mencapai 2 juta ton. Hutan yang masih terlindungi dengan baik
menyebabkan sungai Kapuas terjaga kelestariannya.Namun , belakangan ini
sungai Kapuas telah tercemar logam berat dan berbagai jenis bahan kimia, akibat
aktivitas penambangan emas dan perak di bagian tengah sungai ini.

Walaupun telah mengalami pencemaran oleh logam berat, Sungai Kapuas tetap
menjadi urat nadi bagi kehidupan masyarakat (terutama suku Dayak dan Melayu di
sepanjang aliran sungai. Sebagai sarana transportasi yang murah, Sungai Kapuas
dapat menghubungkan daerah satu ke daerah lain di wilayah Kalimantan Barat, dari
pesisir Kalimantan Barat sampai ke daerah pedalaman Putussibau dihulu sungai ini .
Dan selain itu, sungai Kapuas juga merupakan sumber mata pencaharian untuk
menambah penghasilan keluarga dengan menjadi nelayan/penangkap ikan secara
tradisional. Sosial Budaya masyarakat Sungai Kapuas perlu dilakukan penelitian
lebih lanjut mengingat pesatnya kemajuan teknologi dan informasi dapat
memengaruhi pola berpikir masyarakat di sekitar aliran sungai Kapuas.

Analisis vegetasi

Analisis vegetasi adalah suatu cara mempelajari susunan dan atau komposisI
vegetasi secara bentuk (struktur) vegetasi dari masyarakat tumbuh-tumbuhan. Unsur
struktur vegetasi adalah bentuk pertumbuhan, stratifikasi dan penutupan tajuk. Untuk
keperluan analisis vegetasi diperlukan data-data jenis, diameter dan tinggi untuk
menentukan indeks nilai penting dari penvusun komunitas hutan tersebut. Dengan
analisis vegetasi dapat diperoleh informasi kuantitatif tentang struktur dan komposisi
suatu komunitas tumbuhan. Berdasarkan tujuan pendugaan kuantitatif komunitas
vegetasi dikelompokkan kedalam 3 kategori yaitu :

1. Pendugaan komposisi vegetasi dalam suatu areal dengan batas-batas jenis dan
membandingkan dengan areal lain atau areal yang sama namun waktu
pengamatan berbeda
2. Menduga tentang keragaman jenis dalam suatu areal
3. Melakukan korelasi antara perbedaan vegetasi dengan faktor lingkungan
tertentu atau beberapa faktor lingkungan (Greig-Smith, 1983 dalam Heriyanto
2009).

Pada umumnya analisis vegetasi dibedakan atas analisis vegetasi kuantitatif dan
kualitatif. Analisis vegetasi kualitatif dapat dideskripsi dengan observasi visual tanpa
sampling khusus dan pengukuran study ini meliputi penghitungan secara floristik,
stratifikasi, sosiabilitas, aspeksi hubungan interspesifik, bentuk hidup dan spektrum
biologi. Analisis vegetasi kualitatif memerlukan suatu perkiraan atau estimasi yang
dapat dibuat dengan observasi spesies tumbuhan pada tempat yang berbeda atau pada
tempat sampel dalam habitat.

Interpretasi Kerapatan Vegetasi

Salah satu aspek vegetasi yang paling mudah dikenali melalui foto udara
ataupun citra penginderaan jauh yang lain adalah kerapatannya. Secara kualitatif,
seseorang yang tidak mempunyai pengalaman dalam melakukan interpretasi citra
akan dengan mudah membedakan liputan vegetasi berdasarkan kerapatannya.
Meskipun demikian, studi vegetasi dengan bantuan citra bukan hanya didukung oleh
kemampuan mengenali tingkat kerapatan vegetasi secara kualitatif. Melalui citra
berskala besar, terutama foto udara, penafsir dapat mengenali sekaligus melakukan
estimasi kerapatan tajuk (kanopi) secara kuantitatif.

Kerapatan kanopi vegetasi secara umum dapat dibedakan menjadi dua, yaitu
kerapatan horizontal dan kerapatan vertikal . kerapatan horizontal berkaitan dengan
tingkat penutupan permukaan tanah oleh vegetasi; sedangkan kerapatan vertikal
berkaitan dengan ketebalan kanopi secara vertikal, yang pada umumnya
berhubungan dengan jumlah strata (layer).
Informasi kerapatan vegetasi berguna untuk berbagai kebutuhan, seperti
misalnya estimasi ketersediaan biomassa untuk kayu bakar, tahap-tahap suksesi,
kerentanan terhadap erosi, kerusakan hutan, dan sebagainya. Oleh karena itu, akurasi
informasi kerapatan vegetasi sangat menentukan kualitas informasi pendukung studi
selanjutnya.

Untuk identifikasi dan estimasi luas areal pertanian guna menunjang tataruang
dan pembangunan tingkat kabupaten/kota dan propinsi (skala menengah) dapat
dilakukan dengan menggunakan citra SPOT,ASTER dan LANDSAT. Metode yang
digunakan yaitu analisa spektral dari citra yang digunakan dengan beberapa tahapan
berupa: menentukan kelas spektral untuk masing-masing sampel, menspesifikasikan
kelas spektral dengan algoritma statistik, menerapkan perhitungan statistik guna
pengenalan pola, mengklasifikasi dan menginformasikan hasil klasifikasi dalam
bentuk peta dan tabel. Informasi yang dihasilkan berupa identifikasi dan estimasi luas
areal pertanian ini sangat dibutuhkan untuk; mengetahui secara pasti posisi/sebaran
pertanian di suatu daerah yang dapat di klasifikasikan dalam unit kecamatan atau
desa, mengetahui sejauhmana potensi pertanian suatu daerah secara spasial,
mengetahui nilai proyeksi ekonomi pertanian daerah dan untuk perencanaan
peningkatan ekonomi daerah khususnya dari sektor pertanian.

4. Langkah Kerja

Adapun langkah langkah kerja yang dilakukan didalam praktikum penginderaan


jauh Intepretasi kerapatan vegetasi pada citra penginderaan jauh ini yaitu sebagai
berikut :

1. Siapkan citra satelit/foto udara yang akan diinterpretasi


2. Letakan citra satelit/foto udara tersebut di atas meja praktikum
3. Letakan selembar kertas transparan di atas citra satelit/foto udara tersebut
4. Lakukan identifikasi/interpretasi kerapatan vegetasi yang tampak pada citra
satelit/foto udara tersebut dengan menggunakan spidol OHP
5. Bedakan menjadi 5 kelas kerapatan vegetasi sebagai berikut:
Kode Keterangan Kelas Kerapatan Vegetasi
SR Sangat Rapat
R Rapat
S Sedang
J Jarang
SJ Sangat Jarang

Jika interpretasi visual dilakukan melalui digitasi layar,maka ikuti langkah-langakah


berikut:

1. Buka program ArcGIS/Arc View 3.3


2. Buka file citra yang akan diinterpretasi
3. Buatlah file shapefile (.shp) baru dengan bentuk polygon dengan nama
Kerapatan Vegetasi.shp
4. Lakukan digitasi layar untuk membedakanmasing-masing kelas kerapatan
vegetasi yang ada pada citra tersebut
5. Isilah atribut untuk memberikan keterangan pada masing-masing polygon
kerapatan vegetasi sesuai dengan tabel diatas.
6. Simpan hasil akhir dan buatlah layout peta kerapatan vegetasi yang diperoleh.
5. Hasil Praktikum

Adapun dalam praktikum penginderaan jauh Intepretasi kerapatan vegetasi pada


citra penginderaan jauh ini menghasilkan satu buah Peta Kerapatan Vegetasi Wilayah
Sekitar Sungai Kapuas. Adapun hasil peta Peta Kerapatan Vegetasi Wilayah Sekitar
Sungai Kapuas tersebut sebagai berikut berupa sebuah lampiran berbentuk peta.
6. Pembahasan
Dari praktikum mengenai interpretasi Kerapatan Vegetasi Wilayah Sekitar
Sungai Kapuas pada citra pengindraan jauh yang telah dilakukan sebelumnnya,
didaptalah hasil peta Kerapatan Vegetasi Wilayah Sekitar Sungai Kapuas yang telah
dibuat menggunakan program ArcView Gis 3.3. Dari peta Kerapatan Vegetasi
Wilayah Sekitar Sungai Kapuas ini kita dapat mengetahui tentang bentuk lahan apa
saja yang ada di Wilayah Sekitar Sungai Kapuas.
Wilayah Barat Sungai Kapuas di dominasi oleh kerapatan vegetasi sedang,
namun juga terdapat kerapatan vegetasi sangat rapat dan rapat namun luas untuk
kerapatan sangat rapat dan rapat tidak terlalu besar, pada bagian Barat Daya Sungai
Kapuas terdapat wilayah yang kerapatan vegetasinya sangat jarang. Kerapatan
vegetasi yang sangat jarang ini merupakan bentuk penggunaan lahan pemukiman
yang mana pada pemukiman ini kerapatan vegetasinya sangatlah jarang.
Pada wilayah Sungai Kapuas terdapat Gosong Sungai atau bantaran sungai yang
berada di tengah-tengah Sungai Kapuas. Pada Gosong ini dibagi menjadi 2 kerapatan
vegetasi yaitu untuk dipinggiran kerapatan vegetasinya sangat rapat dan ditengah-
tengah pulau gosong kerapatan vegetasinya sedang. Untuk kerapatan vegetasi jarang
hanya terdapat pada 4 titik. Kerapatan vegetasi jarang ini dicirikan oleh prnggunaan
warna kuning pada peta kerapatan vegetasi wilayah Sungai Kapuas.
Wilayah Barat Laut didominasi vegetasi sedang dengan kenampakan adanya
anak anak sungai Kapuas yang mengalir mengindikasikan daerahnya realtif subur dan
memiliki banyak cadangan air.
Wilayah Timur Sungai Kapuas di dominasi oleh kerapatan vegetasi sedang,
namun pada bagian timur ini kerapatan vegetasi sangat bereagam. Untuk di pinggiran
Sungai Kapuas di dominasi oleh kerapatan vegetasi yang sangat jarang wilayah
kerapatan vegetasi yang sangat jarang ini adalah pemukiman warga. Selain itu juga
pemukiman warga yang merupakan bentuk kerapatan vegetasi sangat jarang terdapat
sepanjang jalan. Pada wilayah Timur Laut Sungai Kapuas merupakan kerapatan
vegetasi sangat rapat yang luasnya lumayan besar.
Wilayah Sekitar Sungai Kapuas masih terdapat banyak vegetasi yang rapat
seperti pohon pohon besar dan semak belukar. Wilayah Kalimantan lingkungannya
masih cukup alami karena masih banyak hutan-hutan yang masih lebat dan
dilindungi. Wilayah di sekitar sungai Kapuas bnayak terdapat vegetasi namun di
bagian timur sungai Kapuas sudah mulai banyak pemukiman penduduk yang
dibangun.
Wilayah Tenggara didominasi daerah tidak bervegetasi dengan banyak
ditemukkannya perumahan warga yang memiliki pola memanjang mengikuti alur
jalan yakni dari selatan menuju tenggara daerah tersebut.

7. Kesimpulan

Vegetasi (dari bahasa Inggris: vegetation) dalam ekologi adalah istilah untuk
keseluruhan komunitas tetumbuhan di suatu tempat tertentu, mencakup baik
perpaduan komunal dari jenis-jenis flora penyusunnya maupun tutupan lahan (ground
cover) yang dibentuknya. Vegetasi merupakan bagian hidup yang tersusun dari
tetumbuhan yang menempati suatu ekosistem, atau, dalam area yang lebih
sempit, relung ekologis. Beraneka tipe hutan, kebun, padang rumput, dan
tundra merupakan contoh- contoh vegetasi.

Vegetasi yang ada di suatu tempat dapat berubah seiring dengan berjalannya
waktu dan perubahan iklim dan aktivitas manusia. Kerapatan Vegetasi di wilayah
Sungai Kapuas di dominasi oleh kerapatan vegetasi sedang yang tersebar merata baik
di Barat maupun Timur Sungai Kapuas. Di sepajang Sungai Kapuas kerapatan
vegetasi yang mendominasi adalah kerapatan vegetasi sangat jarang hal ini
disebabkan oleh sepanjang Sungai Kapuas merupakan pemukiman warga.

Ditengah-tengah Sungai Kapuas terdapat Gosong yang memiliki kerapatan


vegetasi sangat rapat yang mengelilingi pulau pada pinggir-pinggirnya, untuk bagian
tengah pulau gosong kerapatan vegetasinya adalah kerapatan vegetasi sedang. Selain
kerapatan vegetasi sedang yang mendominasi wilayah Sungai Kapuas, kerapatan
vegetasi sangat rapat juga sangat banyak di wilayah barat dan timur yang tersebar
secara merata namun luasa kerapatan vegetasi sangat rapat tidak lebih besar dari
kerapatan vegetasi sedang.
Daftar Pustaka

Anonim. 2014. Analisis Vegetasi (online).


http://biologinatural.blogspot.co.id/2014/04/analisis-vegetasi.html. Diakses
pada tanggal 25 November 2017 pukul 20.00 WIB.

Mukono, Imam. 2010. Analisis Vegetasi Bagian II (online).


http://nabiladinata.blogspot.co.id/2010/12/analisis-vegetasi-bagian-2.html.
Diakses pada tanggal 25 November 2017 pukul 20.01 WIB.

Nainggolan, Eri. 2013. Analisis Vegetasi (online).


http://erinainggolan.blogspot.co.id/2013/06/analisis-vegetasi.html. Diakses
pada tanggal 25 November 2017 pukul 20.05 WIB.