Anda di halaman 1dari 20

LAPORAN PENDAHULUAN

PARAPARESE
Disusun untuk Memenuhi Penugasan Stase Keperawatan Medikal Bedah
Program Profesi Ners 7

Oleh :
Rizqi Luqmanul Hakim
NIM SN171150

PROGRAM STUDI PROFESI NERS


STIKES KUSUMA HUSADA
SURAKARTA
2017
LAPORAN PENDAHULUAN
PARAPARESE

I. KONSEP PENYAKIT
A. Definisi
Paraparese adalah kelemahan otot kedua ekstremitas bawah pada
fungsi motoric dan sensorik pada segmen torakal, lumbal atau sacral medulla
spinalis (Sudoyo, 2009). Paraplegia adalah cedera saraf tulang belakang yang
disebabkan karena kecelakaan yang merusak sensorik dan fungsi motorik di
bagian tubuh. Paraplegia mengalami kelumpuhan pada kedua tungkai kaki
dan mati rasa pada bagian perut hingga ujung kaki akibat cedera pada
sumsum tulang belakang. Para penderita paraplegia juga memiiki masalah
lain seperti impotensia, BAK, BAB, selain itu emosional, depresi, dan stres
karena mereka tidak bisa berjalan lagi. Perbedaan kuadraplegi, paraplegia,
tetraplegia, paralisis dan parese. (Kowalak, 2011).
a. Kuadriplegik mengacu pada kehilangan gerakan dan sensasi pada
keempat ekstremitas dan badan yang dikaitkan dengan cedera pada
medulla spinalis cervikalis.
b. Paraplegia mengacu pada kehilangan gerak dan sensasi ekstremitas
bawah dan semua atau sebagian badan sebagai akibat cedera pada
torakal, lumbal atau sacral.
c. Paralisis merupakan hilangnya kekuatan untuk memindahkan tubuh
berhubungan dengan injury atau penyakit pada syaraf yang mengatur otot
dalam melakukan perpindahan tubuh.
d. Plegia yaitu kehilangan kekuatan.
e. Paresis yaitu kelemahan yang berarti pada otot yang terkena.
f. Paraparese yaitu kelemahan tonus otot pada ekstremitas bawah.
g. Tetraparese yaitu kelemahan tonus otot yang melibatkan salah satu
segmen servikal medulla spinalis dengan disfungsi kedua lengan dan
kedua kaki.

Klasifikasi:

a. Paraparese spastik: terjadi karena kerusakan yang mengenai upper motor


neuron (UMN) sehingga menyebabkan peningkatan tonus otot atau
hipertonus.
b. Paraparese flaksid terjadi karena kerusakan yang mengenai lower motor
neuron (LMN) sehingga menyebabkan penurunan tonus otot atau
hypotonus.

Gambar 1: Medulla spinalis

B. Etiologi
Penyebab paraparese menurut Smeltzer (2014) adalah sebagai berikut:
1. Faktor trauma tulang belakang, paling banyak terjadi karena jatuh dari
ketinggian.
2. Faktor infeksi myelin
3. Tumor atau neoplasma pada medulla spinalis
4. Abses tuberculosa
5. Spina bifida thoracoumbal
6. Proses degenerasi medulla spinalis.
C. Manifestasi Klinis
Nurarif (2013) menjelaskan bahwa lesi yang terjadi pada medulla
spinalis dapat menimbulkan gejala klinis:
1. Gangguan fungsi motoric
a) Lesi pada medulla spinalis merusak kornu anterior medulla spinalis
sehingga menimbulkan kelumpuhan LMN pada otot-otot yang
dipersyarafi oleh kelompok motoneuron ynag terkena lesi dan
menyebabkan nyeri punggung yang terjadi secara tiba-tiba.
b) Gangguan motoric dibawah lesi: dapat terjadi kelumpuhan UMN
karena jaras kortikospinal lateral segmen thorakal terputus. Gerakan
reflex tertentu yang tidak dikendalikan oleh otak akan tetap utuh atau
bahkan meningkat. Misalnya, reflex lutut tetap ada dan bahkan
meningkat. Meningkatnya reflex ini menyebabkan kejang tungkai.
Reflex yang tetap dipertahankan menyebabkan otot yang terkena
menjadi memendek sehingga terjadi kelumpuhan jenis spastik. Otot
yang spastik teraba kencang dan keras dan sering mengalami
kedutan.
2. Gangguan fungsi sensorik
Karena lesi total juga merusak kornu posterior medulla spinalis maka
akan terjadi penurunan atau hilang fungsi sensitabilitas di bawah lesi.
Penderita tidak dapat merasakan adanya rangsangan taktil, rangsang
nyeri, rangsang thermal.
3. Gangguan fungsi autonomy karena terputusnya jaras ascenden
spinothalamicus maka penderita kehilangan kontrol vesika urinaria dan
kehilangan kontrol saat defekasi (disfungsi kandung kemoh dan usus).

D. Komplikasi
Mansjoer (2009) menjelaskan bahwa komplikasi yang dapat muncul
akibat dari paraparese adalah :
1. Gangguan penghubung dari lokasi pusat hambatan yang lebih tinggi di
otak.
2. Infeksi dan sepsis dari berbagai sumber meliputi saluran kemih, saluran
pernapasan dan decubitus.
E. Patofisiologi
Kerusakan medulla spinalis berkisar dari kamosio sementara (pasien s
embuhsempurna) sampai kontusio, laserasi dan kompresi substansi medulla,
(lebih salahsatu atau dalam kombinasi) sampai transaksi lengkap medulla
(membuat pasien paralisis). Bila hemoragi terjadi pada daerah medulla
spinalis, darah dapat merembes keekstradul subdural atau daerah suaranoid
pada kanal spinal, segera sebelum terjadi kontusio atau robekan pada cedera,
serabut-serabut saraf mulai membengkak dan hancur (Sudoyo, 2009).
Sirkulasi darah ke medulla spinalis menjadi terganggu, tidak hanya
inisaja tetapi proses patogenik menyebabkan kerusakan yang terjadi pada
cidera medulla spinalis akut. Suatu rantai sekunder kejadian-
kejadian yang menimbulkan iskemia, hipoksia,edema, lesi, hemorargi.
Cidera medulla spinalis dapat terjadi pada lumbal 1-5 (Sudoyo, 2009).
Lesi 11 15 : kehilangan sensorik yaitu sama menyebar sampai lipat paha
dan bagian dari bokong.
Lesi L2 : ekstremitas bagian bawah kecuali 1/3 atas dari anterior paha.
Lesi L3 : Ekstremitas bagian bawah.
Lesi L4 : Ekstremitas bagian bawah kecuali anterior paha.
Lesi L5 : Bagian luar kaki dan pergelangan kaki.
Pathway
Trauma medulla spinalis, infeksi
myelin, trauma medulla spinalis

Lesi mendesak medulla spinalis

Merusak daerah jaras kortikospinalis


lateral

Kelumpuhan UMN pada otot-otot bagian tubuh


yang terletak dibawah tingkat lesi

T2-T4: kelumpuhan anggota gerak bawah, hilangnya rasa pada kedua putting susu
T5-T8: kelumpuhan pada anggota gerak bagian bawah dan kehilangan rasa pada
daerah tulang dada
T9-T11: Kelumpuhan pada kaki dan kehilangan rasa pada daerah umbilicus
T12-L1: Kelumpuhan pada daerah dibawah paha
L2-L5: kelumpuhan pada keldua kaki
S1-S2: Kelumpuhan pada kedua kaki
S3-S5: Kehilangan kontrol pada kandung kemih dan usus. Kehilangan sensasi pada
daerah perineum

Hambatan mobilitas fisik


Retensi urin
Konstipasi
Disfungsi seksual
Kerusakan Integritas Kulit
Ketidakefektifan koping

(Sudoyo, 2009)

F. Penatalaksanaan
1. Penatalaksanaan Medis
Penatalaksanaan cedera medulla spinalis menurut Mansjore
(2009) antara lain:
a. Penanganan awal cedera medulla spinalis, yaitu:
1) Mempertahankan usaha bernapas
2) Mencegah syok
3) Imobilisasi leher (neck collar dan long spine board)
4) Selain itu, fokus selanjutnya adalah mempertahankan tekanan darah
dan pernapasan, stabilisasi leher, mencegah komplikasi (retensi
urine atau alvi, komplikasi kardiovascular atau respiratorik, dan
thrombosis vena-vena profunda)
b. Penanganan lanjut trauma medulla spinalis dapat dilakukan dengan:
1) Farmakoterapi
Pemberian kortikosteroid dosis tinggi, khususnya metilprednisolon,
telah ditemukan unruk memperbaiki prognosis dan mengurangi
kecacatan bila diberikan dalam 8 jam cedera.
2) Hipotermia
Teknik pendinginan atau penyebaran hipotermia ke daerah cedera
dari medulla spinalis, untuk mengatasi kekuatan autodestruktif
yang mengikuti tipe cedera ini, cara ini keefektifannya masih
diselidiki.
3) Tindakan pernapasan
Oksigen diberikan untuk mempertahankan PO2 arteri tinggi, karena
anoksemia dapat menimbulkan atau memperburuk deficit
neurologic medulla spinalis. Intubasi endotrakea diberikan bila
perlu, perawatan ekstrem dilakukan untuk menghindari fleksi atau
ekstensi leher, yang dapat menimbulkan tekanan pada cidera
servikal diaphragma pacing (stimulasi listrik terhadap saraf frenik)
dapat dipertimbangkan unituk pasien dengan lesi servikal tinggi
tetapi biasanya dilakukan setelah fase akut.
4) Traksi dan Reduksi skelet
Penatalaksanaan cidera medulla spinalis memerlukan imobilisasi
dan reduksi dislokasi (memperbaiki posisi normal) dan stabilisasi
kolum vertebra.
5) Fraktur servikal dikurangi dan spinal servikal disejajarkan dengan
beberapa bentuk traksi seklet seperti tong seklet atau callipers, atau
dengan menggunakan alat halo.
6) Intervensi pembedahan, pembedahan diindikasikan bila :
a) Deformitas pasien tidak dapat dikurangi dengan traksi
b) Tidak ada kestabilan tulang servikal
c) Cedera terjadi pada daerah toraks atau lumbal
d) Status neurologic pasien memburuk.
Pembedahan dilakukan untuk mengurangi fraktur spinal atau
dislokasi atau dekompresi medulla. Laminektomi (eksisi cabang
posterior dan prossesus spinosus vertebra) diindikasikan pada
adanya defisit neurologic progresif, dicurigai adanya hematoma
epidural, atau cedera penetrasi yang memerlukan debridemen
pembedahan, atau memungkinkan visualisasi langsung dan
eksplorasi medulla.
Penderita menghadapi ketidakmampuan fisik sepanjang hidup
sehingga memerlukan tindak lanjut dan perawatan terus menerus dari
professional kesehatan seperti psikiatris, perawat rehabilitasi, ahli terapi
okupasi.

2. Penatalaksanaan Keperawatan
Menurut Potter & Perry (2009), pasien dengan paraparese perlu
dilakukan ROM. ROM terdiri dari gerakan pada persendian sebagai berikut :
1. Leher, Spina, Servikal
Gerakan Penjelasan Rentang
Fleksi Menggerakan dagu menempel ke dada, rentang 45
Ekstensi Mengembalikan kepala ke posisi tegak, rentang 45
Hiperektensi Menekuk kepala ke belakang sejauh rentang 40-
mungkin, 45
Fleksi lateral Memiringkan kepala sejauh mungkin rentang 40-
sejauh mungkin kearah setiap bahu, 45
Rotasi Memutar kepala sejauh mungkin dalam rentang
gerakan sirkuler, 180

2. Bahu

Gerakan Penjelasan Rentang


Fleksi Menaikan lengan dari posisi di samping rentang
tubuh ke depan ke posisi di atas kepala, 180
Ekstensi Mengembalikan lengan ke posisi di rentang
samping tubuh, 180
Hiperektensi Mengerkan lengan kebelakang tubuh, rentang 45-
siku tetap lurus, 60
Abduksi Menaikan lengan ke posisi samping di rentang
atas kepala dengan telapak tangan jauh 180
dari kepala,
Adduksi Menurunkan lengan ke samping dan rentang
menyilang tubuh sejauh mungkin, 320
Rotasi dalam Dengan siku pleksi, memutar bahu rentang 90
dengan menggerakan lengan sampai ibu
jari menghadap ke dalam dan ke
belakang,
Rotasi luar Dengan siku fleksi, menggerakan rentang 90
lengan sampai ibu jari ke atas dan
samping kepala,
Sirkumduksi Menggerakan lengan dengan lingkaran rentang
penuh, 360

3. Siku

Gerakan Penjelasan Rentang


Fleksi Menggerakkan siku sehingga lengan rentang
bahu bergerak ke depan sendi bahu dan 150
tangan sejajar bahu,
Ektensi Meluruskan siku dengan menurunkan rentang
tangan, 150

4. Lengan bawah

Gerakan Penjelasan Rentang


Supinasi Memutar lengan bawah dan tangan rentang 70-
sehingga telapak tangan menghadap ke 90
atas,
Pronasi Memutar lengan bawah sehingga rentang 70-
telapak tangan menghadap ke bawah, 90

5. Pergelangan tangan

Gerakan Penjelasan Rentang


Fleksi Menggerakan telapak tangan ke sisi rentang 80-
bagian dalam lengan bawah, 90
Ekstensi Mengerakan jari-jari tangan sehingga rentang 80-
jari-jari, tangan, lengan bawah berada 90
dalam arah yang sama,
Hiperekstensi Membawa permukaan tangan dorsal ke rentang 89-
belakang sejauh mungkin, 90
Abduksi Menekuk pergelangan tangan miring ke rentang 30
ibu jari,
Adduksi Menekuk pergelangan tangan miring ke rentang 30-
arah lima jari, 50

6. Jari- jari tangan

Gerakan Penjelasan Rentang


Fleksi Membuat genggaman, rentang 90
Ekstensi Meluruskan jari-jari tangan, rentang 90
Hiperekstensi Menggerakan jari-jari tangan ke rentang 30-
belakang sejauh mungkin, 60
Abduksi Mereggangkan jari-jari tangan yang rentang 30
satu dengan yang lain,
Adduksi Merapatkan kembali jari-jari tangan, rentang 30
7. Ibu jari

Gerakan Penjelasan Rentang


Fleksi Mengerakan ibu jari menyilang rentang 90
permukaan telapak tangan,
Ekstensi menggerakan ibu jari lurus menjauh rentang 90
dari tangan,
Abduksi Menjauhkan ibu jari ke samping, rentang 30
Adduksi Mengerakan ibu jari ke depan tangan, rentang 30
Oposisi Menyentuhkan ibu jari ke setiap jari-jari
-
tangan pada tangan yang sama.

8. Pinggul

Gerakan Penjelasan Rentang


Fleksi Mengerakan tungkai ke depan dan rentang 90-
atas, 120
Ekstensi Menggerakan kembali ke samping rentang 90-
tungkai yang lain, 120
Hiperekstensi Mengerakan tungkai ke belakang rentang 30-50
tubuh,
Abduksi Menggerakan tungkai ke samping rentang 30-50
menjauhi tubuh,
Adduksi Mengerakan tungkai kembali ke
posisi media dan melebihi jika rentang 30-50
mungkin,
Rotasi Memutar kaki dan tungkai ke arah
rentang 90
dalam tungkai lain,
Rotasi luar Memutar kaki dan tungkai menjauhi
rentang 90
tungkai lain.
Sirkumduksi Menggerakan tungkai melingkar -

9. Lutut

Gerakan Penjelasan Rentang


Fleksi Mengerakan tumit ke arah belakang rentang 120-
paha, 130
Ekstensi Mengembalikan tungkai kelantai, rentang 120-
130

10. Mata kaki

Gerakan Penjelasan Rentang


Dorsifleksi Menggerakan kaki sehingga jari-jari rentang 20-30
kaki menekuk ke atas,
Plantarfleksi Menggerakan kaki sehingga jari-jari rentang 45-50
kaki menekuk ke bawah,
11. Kaki

Gerakan Penjelasan Rentang


Inversi Memutar telapak kaki ke samping rentang 10
dalam,
Eversi Memutar telapak kaki ke samping rentang 10
luar,

12. Jari-Jari Kaki

Gerakan Penjelasan Rentang


Fleksi Menekukkan jari-jari kaki ke bawah, rentang 30-60
Ekstensi Meluruskan jari-jari kaki, rentang 30-60
Abduksi Menggerakan jari-jari kaki satu rentang 15
dengan yang lain,
Adduksi Merapatkan kembali bersama-sama, rentang 15

II. ASUHAN KEPERAWATAN


A. Pengkajian
Data data yang sering muncul saat dilakukannya pengkajian pada
pasien dengan paraparese, anatara lain (Nurarif, 2013):
1. Riwayat
a. Keluhan Utama
Biasanya didapatkan laporan kelemahan dan kelumpuhan
ekstremitas, inkontinensia defekasi dan berkemih
b. Riwayat Kesehatan Sekarang
Biasanya terjadi riwayat trauma, pengkajian yang didapat meliputi
hilanya sensibilitas, paralisis, ileus paralitik, retensi urine, hilangnya
refleks
c. Riwayat Penyakit Dahulu
Adanya riwayat infeksi, tumor, cedera tulang belakang, DM, jantung,
anemia, obat antikoagulan, alkohol.
d. Riwayat Kesehatan Keluarga
Riwayat kelurga dengan penyakit yang sama.
2. Pola Gordon
a. Aktifitas / Istirahat
Kelumpuhan otot (terjadi kelemahan selama syok pada bawah lesi.
Kelemahan umum /kelemahan otot (trauma dan adanya kompresi
saraf).
b. Sirkulasi
Hipotensi, Hipotensi postural, bradikardi, ekstremitas dingin dan
pucat.
c. Eliminasi
Retensi urine, distensi abdomen, peristaltik usus hilang, melena,
emesis berwarna seperti kopi tanah /hematemesis.
d. Integritas Ego
Takut, cemas, gelisah, menarik diri.
e. Makanan /cairan
f. Mengalami distensi abdomen, peristaltik usus hilang (ileus paralitik)
g. Higiene
Sangat ketergantungan dalam melakukan aktifitas sehari-hari
(bervariasi)
h. Nyeri /kenyamanan
Mengalami deformitas, postur, nyeri tekan vertebral.
i. Pernapasan
Pernapasan dangkal, periode apnea, penurunan bunyi napas, ronki,
pucat, sianosis.
j. Keamanan
Suhu yang berfluktuasi, jatuh.

3. Pemeriksaan Fisik
Pasien dengan paraparese akan timbul randa dan gejala pada
bagian neurosensorinya (Sudoyo, 2009). Sehingga perlu dilakukan
pemeriksaan fisik pada :
a. Kesadaran: GCS
b. Fungsi motorik: Kelumpuhan, kelemahan
c. Fungsi sensorik: Kehilangan sensasi / sensibilitas.
d. Refleks fisiologis: Kehilangan refleks /refleks asimetris termasuk
tendon dalam. Kehilangan tonus otot /vasomotor.
Kekuatan otot (Potter & Perry, 2009)

Skala
Tingkat Fungsi Otot %
Tingkat Skala Lovett
Normal
Tidak ada kontraktilitas 0 0 0 (nol)
Kontraktilitas ringan, tidak 1 10 T
ada gerakan (trace/mimimal)
Rentang gerak penuh, 2 25 P (poor/buruk)
tanpa gravitasi
Rentang gerak penuh, 3 50 F (fair/cukup)
dengan gravitasi
Rentang gerak penuh, 4 75 G (good/baik)
melawan gravitasi, terdapat
sedikit tahanan
Rentang gerak penuh, 5 100 N (normal)
melawan gravitasi, tahanan
penuh

Refleks patologis: reflek patologis ynag sering diperiksa adalah


ekstensor plantar respons atau reflek Babinski.
Perubahan reaksi pupil, ptosis, hilangnya keringat bagian tubuh yang
terkena karena pengaruh trauma spinal.

4. Pemeriksaan Penunjang
Mansjoer (2009) menjelaskan bahwa pemeriksaan penunjang
untuk mengetahui penyebab dari paraparese adalah:
a. Pemeriksaan Laboratorium
b. Hematologi
1) Hemoglobin dapat menurun karena destruksi sum-sum tulang
vertebra atau perdarahan. Peningkatan leukosit menandakan
selain adanya infeksi juga karena kematian jaringan.
2) Kimia klinik: fungsi pembekuan darah sebelum terapi
antikoagulan.
3) Juga dapat terjadi gangguan elektrolit karena terjadi gangguan
dalam fungsi perkemihan dan fungsi gastrointestinal.
c. Radiognostik
1) CT Scan untuk melihat adanya edema, hematoma, iskemia dan
infark
2) MRI menunjukkan daerah yang mengalami fraktur, infark
hemoragik.
3) Rontgen menunjukkan daerah yang mengalami fraktur dan
kelainan tulang.

B. Diagnosa Keperawatan
Diagnosa keperawatan yang mungkin muncul pada pasien dengan
paraparese antara lain (Nurarif, 2013):
1. Hambatan mobilitas fisik berhubungan dengan ketidakmampuan
berjalan
2. Retensi Urin berhubungan dengan cedera medulla spinalis
3. Konstipasi berhubungan dengan gangguan neurologis
4. Disfungsi seksual berhubungan dengan gangguan neurologis
5. Ketidakefektifan koping berhubungan dengan ketidakmampuan
beradaptif dengan situasi yang dialami.
C. Intervensi Keperawatan
NO DIAGNOSA TUJUAN RENCANA KEPERAWATAN
1 Hambatan mobilitas Setelah dilakukan tindakan Lower Extremity Monitoring
fisik berhubungan keperawatan selama 3x24 jam, 1. Inspeksi hyiene kulit
dengan pasien mampu melakukan 2. Kaji adanya edema pada ekstremitas
ketidakmampuan mobilisasi secara bertahap dengan 3. Kaji kuku terhadap adanya penebalan jamur
berjalan kriteria: 4. Kaji warna kulit, suhu, hidrasi, tekstur
Joint Movement: 5. Kaji status mobility misalnya berjalan tanpa
Pasien mampu melakukan ROM pendamping, atau menggunakan alat bantu atau tidak
secara pasif atau aktif dengan bisa berjalan atau menggunakan kursi roda.
melakukan gerakan fleksi, 6. Inspeksi adanya kelaiann pada tungkai
ekstensi, hiperekstensi, abduksi, 7. Kaji capilar refill time
adduksi, rotasi dalam, rotasi luar, 8. Kaji reflex tendon
gerakan memutar.
Exercise Therapy: Joint Mobiltity
Body Mechanics Perfomance: 1. Kaji adanya keterbatasan pergerakan sendi dan kekuatan
Mempertahankan kekuatan otot otot pasien
yang normal 2. Jelaskan kepada pasien dan kelaurga tentang pentingnya
Mempertahankan fleksibilitas latihan
sendi yang normal 3. Kaji dan pantau areaynag nyeri selama melakukan
latihan ROM aktif
4. Lindungi pasien dari cedera selamaalatihan
5. Lakukan ROM paif atau aktif sesuai kemampuan pasien
6. Tentukan jadwal melakukan latihan ROM
7. Libatkan keluarga dalam latihan
8. Kaji respon pasie setelah melakukan latihan ROM
9. Beri pujian setiap tindakan yang dilakuakn pasien.
2 Retensi urin 1. setelah dilakukan tindakan Self care Assistence : Toileting
berhubungan dengan keprawatan salaam 3x24 jam 1. Sediakan alat bantu untuk berkemih (misal : kateter).
gangguan diharapkan pasien dapat 2. Monitor integritas kulit pasien terutama di daerah bokong.
neuromuskular mengontrol pola berkemih
dengan kriteria: Urinary Catheterization (0580)
Urinary Elimination 1. Jelaskan prosedur dan rasional dilakukan pemasangan
Pola eliminasi urun kembali kateter.
normal seperti semula. 2. Siapkan alat alat pemasangan kateter.
3. Pertahankan teknik aseptic.
4. Gunakan kateter yang paling kecil.
5. Hubungkan kateter dengan drainase bag.
6. Amankan atau rekatkan kateter di kulit.
7. Monitor intake dan output.

Tube Care : Urinary (1876)


1. Pertahankan system drainase kateter tertutup.
2. Bersihkan kulit disekitar area pemasangan kateter.
3. Bersihkan saluran kateter bagian luar disekitar meatus.
4. Atur posisi pasien dan saluran kateter untuk meningkatkan
drainase urin.
5. Kosongkan urin bag bila penuh.
6. Monitor distensi bladder.
7. Buka kateter sesegara mungkin bila pasien sudah dapat
berkemih dengan normal.

Urinary Bladder Training


1. Tentukan interval pertama pasien untuk berkemih.
2. Tentukan jadwal untuk memulai dan mengakhiri proses
berkemih.
3. Tentukan interval berkemih jika tidak dalam waktu 1 jam
lebih baik jika kurang dari 2 jam.
4. Ingatkan pasien untuk berkemih sesuai dengan jadwal yang
ditentukan.

3 Konstipasi 2. Setelah dilakukan tindakan Bowel management


berhubungan dengan keperawatan selama 3x24 jam 1. catat kapan terakhir BAB
gangguan Bowel Elimination 2. Kaji pergerakan bowel seperti frekuensi,, konsistensi,
neuromuscular 1. Pola eliminasi teratur volume, warna
2. Pasien mengontrol eliminasi 3. berikan informasi tentang manfaat makan makanan yang
bowel banyak mengandung serat
3. konsistensi feces lemberk serta 4. Berikan retal suppositoria
warna feces normal 5. Beriakn air hangat setelah makan
4. Otot sfingter ani normal seperti 6. pastikan cairan yang diminum cukup sesuai kebutihan tubuh
semua

4 Disfungsi seksual Setelah dilakuakan tindakan Sexual Counseling


berhubungan dnegan keperawatan seama 3x24 jam 1. Diskusika tentang dampak trauma yang dialami
gangguan neurologis pasien dapat mempertahankan terhadap pola seksualiats
pola seksualitas yang normal 2. Dukung pasien dalam menyampaiakn ketakutannya
dengan kriteria terhadap perasalah seksualitas
3. Gunakan humor atau dukung pasien dengan hal yang
Sexual Functioning lucu untuk mengurangi kecemasan yang dialami
1. Menggunakan alata bantu
sesuai kebutuhan
2. Melakukan aktifitas seksual
dengan partner seperti
sebelumnya.

5 Ketidakefektifan Setelah dilakukan tindakan Coping enhancement


koping berhubungan keperawatan selama 3x24 jam, 1. Kaji pengaruh masalah yang dialmi terhadap situasi
dnegan pasien dapat memiliki harapan pasien saat ini
ketidakmamapuan yang positif terhadap truma yang 2. Dukung pasien untuk menjelaskan perubahan peran
beradapatasi dengan dialami dengan kriteria: yang dialami
situasi yang dialami 3. Lakukan pendekatan yang tenang dan terapeutik
4. Dengarkan keluhan pasien secara tenang. Pastiakn
untuk tidak memotong pembuicaraan dan bersifat
menggurui pasien
5. Dukung pasien untuk mengemukakan harapan nya
6. Dukung pasien untuk mengemukakan kemampouan
yang dimiliki.
7. Berikan pujian untuk setiap hal positif yang
dikemukakan pasien
8. Libatkan keluarga
4. Implementasi
Implementasi dilakukan sesuai intervensi keperawatan berdasarkan prioritas.
5. Evaluasi
a. Pasien dapat melakukan aktifitas fisik secacra bertahap dengan alat bantu
sampai mandiri
b. Kemampuan berkemih secara normal
c. Kemampuan defekasi kemmabi normal.
d. Fungsi seksual kembali normal
e. Pasien dpaat beradapatasi terhadap dampak trauma yang dialamu dan
melakukan hal yang positif sesuai kemampuan.
DAFTAR PUSTAKA

Bararah, Taqiyyah., Jauhar, Mohammad. (2013). Asuhan Keperawatan: Panduan


Lengkap Menjadi Perawat Profesional Jilid 1. Prestasi Pustakaraya, Jakarta

Bulecheck, Gloria M. (2013). Nursing Intervention Classification (NIC), Sixth


Edition. Missouri: Elsevier Mosby.

Herdman, T. Heather. (2015). Nursing Diagnoses Definition and Classification


2015-2017. Oxford: Wiley-Blackwell.

Kowalak, P. J., Welsh, W., & Mayer, B. (2011). Buku Ajar Patofisologi. Jakarta:
EGC

Mansjoer, Arif dkk. (2009). Kapita Selekta Kedokteran Edisi 3. Jakarta: Media
Aesculapius FK UI

Moorhead, Sue et.al. (2013). Nursing Outcomes Classification (NOC), Fifth Edition.
Missouri: Elsevier Mosby

Nurarif, Amin Huda. (2013). Aplikasi Asuhan Keperawatan Berdasarkan Diagnosa


Medis dan NANDA, NIC-NOC Jilid 2.

Potter, P. A. & Perry, G. A. (2010). Fundamental of Nursing. Ed. 7. Volume 2.


Singapore. Elsevier Inc

Smeltzer, S.C., Bare, B.G., Hinkle, J.L., and Cheever, K.H. (2014). Texbook of
medical surgical nursing. 12th ed. Philadelphia: Lipincott Williams &
Wilkins.

Sudoyo, Aru W. (2009). Buku Ajar Ilmu Penyakit Dalam jilid II Ed. IV. Jakarta:
Pusat Penerbitan Departemen Ilmu Penyakit Dalam Fakultas Kedokteran
Universitas Indonesia.