Anda di halaman 1dari 41

ANALISIS VALUE CHAIN TERHADAP PERUSAHAAN CV.

INTI BERAS
Makalah ini diajukan untuk memenuhi tugas mata kuliah Analisis Proses Bisnis

Dosen pembina : Mia Fitriawati, S.Kom., M.Kom

Muhammad Alfi Fadhlurrahman 10515235


Dadi Agustina Praza10510913

Kelas APB 5

PROGRAM STUDI SISTEM INFORMASI

FAKULTAS TEKNIK DAN ILMU KOMPUTER

UNIVERSITAS KOMPUTER INDONESIA

2017
KATA PENGANTAR

Puji dan syukur kami panjatkan kepada Tuhan Yang Maha Esa, karena atas berkat,rahmat dan karunia-
Nya kami dapat menyelesaikan laporan penelitian tugas besar dengan judul “ANALISIS VALUE CHAIN
TERHADAP PERUSAHAAN CV.INTI BERAS”.

Penulisan laporan penelitian ini dimaksudkan untuk memenuhi tugas besar mata kuliah Analisis
Proses Bisnis sebagai bagian dari Ujian Akhir Semester.Dalam penulisan laporan penelitian ini,penulis
tidak lepas dari hambatan dan ujian.Namun,berkat bantuan dari berbagai pihak yang selalu
membantu,memberi saran serta nasihat dalam menyelesaikan laporan ini,segala hambatan dapat
diatasi dengan baik.Dan tidak lupa kepada pihak yang sudah berkontribusi dan membantu dalam
menyelesaikan makalah ini,kami mengucapkan terima kasih yang sebesar besarnya,kepada :

1. Kedua Orang Tua kami yang selalu memberikan semangat,doa,dan dukungan tak kenal lelah
dalam menyelesaikan tugas ini.
2. Dr. Ir. Eddy Soeryanto Soegoto selaku Rektor Universitas Komputer Indonesia.
3. Ibu Mia Fitriawati, S.Kom, M.Komselaku dosen mata kuliah Analisis Proses Bisnis.
4. Pihak CV.Inti Beras yang telah memberikan kontribusi yang besar dalam memenuhi tugas ini.
5. Teman-teman kelas APB-5 yang selalu memberikan semangat dan dukungan kepada kami.

Kami menyadari dalam pembuatan laporan penelitian ini memiliki banyak kekurangan, dan karena itu
kami menerima kritik dan saran yang membangun dari pembaca. Akhir kata, semoga laporan ini dapat
bermanfaat bagi semua pihak.

Bandung, Desember 2016

Penulis
DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR ..................................................................................................................... i


DAFTAR ISI................................................................................................................................... ii
DAFTAR GAMBAR ..................................................................................................................... iv
DAFTAR TABEL ............................................................................................................................v
BAB I PENDAHULUAN ...............................................................................................................1
1.1 Latar Belakang Penelitian...................................................................................................1
1.2 Maksud dan Tujuan Penelitian...................................................................................................3
1.2.1 Maksud Penelitian ...................................................................................................................3
1.2.2 Tujuan Penelitian ....................................................................................................................3
1.3 Batasan Masalah ........................................................................................................................3
BAB II PROFIL PERUSAHAAN ................................................................................................5
2.1Objek Penelitian ..........................................................................................................................5
2.1.1 Sejarah Singkat Perusahaan ....................................................................................................5
2.1.2 Visi dan Misi Perusahaan..........................................................................................5
2.1.3 Struktur Organisasi Perusahaan ................................................................................5
2.1.4 Deskripsi Tugas ........................................................................................................5
2.2 Metode Penelitian ..............................................................................................................5
2.2.1 Jenis dan Metode Pengumpulan Data .......................................................................5
2.2.2.1 Sumber Data Primer ......................................................................................5
2.2.2.2 Sumber Data Sekunder .................................................................................5
2.2.2 Alat Bantu Analisis dan Perancangan .......................................................................5
BAB III ANALISIS PROSES BISNIS .........................................................................................5
3.1 Analisis Proses Bisnis yang Berjalan .................................................................................5
3.1.1 Analisis Value Chain ................................................................................................5
3.1.2 Analisis Dokumen .....................................................................................................5
3.1.3 Analisis Prosedur ....................................................................................................................5
3.1.3.1Flowmap atau BPMN ...........................................................................................................5
3.1.3.2 Diagram Konteks .................................................................................................................5
3.1.3.3Data Flow Diagram ...............................................................................................................5
3.2 Evaluasi Sistem yang Berjalan ..................................................................................................5
BAB IV KESIMPULAN DAN SARAN .......................................................................................5
4.1 Kesimpulan ........................................................................................................................5
4.2 Saran ..................................................................................................................................5
DAFTAR PUSTAKA .....................................................................................................................5
LAMPIRAN....................................................................................................................................5
DAFTAR GAMBAR
Gambar 2.1.....................................................................................................................................0
Gambar 2.1.....................................................................................................................................0
Gambar 2.1.....................................................................................................................................0
Gambar 2.1.....................................................................................................................................2
Gambar 2.1.....................................................................................................................................2
Gambar 2.1.....................................................................................................................................2
Gambar 2.1.....................................................................................................................................
DAFTAR TABEL
Gambar 2.1.....................................................................................................................................2
Gambar 2.1.....................................................................................................................................2
Gambar 2.1.....................................................................................................................................2
Gambar 2.1.....................................................................................................................................2
BAB I
PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang
Indonesia merupakan negara agraris.Fakta ini menunjukkan bahwa mayoritaspenduduk
Indonesia bekerja di sektor pertanian. Pada 2012, sektor pertanianmempekerjakan sekitar 49 juta
orang atau sekitar 41% dari total populasiterlibat dalam sektor pertanian,hasilnya menunjukkan
bahwa negara ini melampauinegara-negara sesama berkembang seperti Malaysia dan
India.Sistem rantai nilai agribisnis di Indonesia cukup kompleks. Jenis nilairantai bervariasi
menurut wilayah dan jenis tanaman.Kurang lebih ada 8-10 aktorterlibat dalam sistem pemasaran
dan distribusi di dalam negeri.
Sektor pertanian merupakan salah satu pendorong utama perekonomian Indonesia. Surplus
senilai US $ 127 miliar, atau menyumbang 14,4% dari PDB pada tahun 2012, di interpretasikan
sebagai yang terbesar kedua setelah sektor industri.Adapandangan optimis terhadap sektor
pertanian di negara itu dan melihat pertumbuhan yang signifikanpeluang di sub-sektor pertanian.

Nasi adalah makanan pokok orang Indonesia. Produksi beras di dalam negeri memegangsekitar
60% dari total luas pertanian ditanam dan memberikan 43% dari semuapendapatan pertanian
nasional. Pada 2012, dilaporkan bahwa produksi gabah diIndonesia mencapai 69.050.000 ton
atau meningkat 3,29 juta ton (5%)dibandingkan dengan 2011. Kenaikan produksi terjadi di Jawa
sebesar 2,12 juta ton dan di luar Jawa sebesar 1,17 juta ton. Ini telah memberikan
kontribusipeningkatan luas panen 239,80 ribu hektar (1,82%) danpeningkatan produktivitas 1,56
kuintal / hektar (3,13%). Produksi padi diperkirakanjatuh dalam kisaran 50% sampai 60% dari
total produksi gabah yangmenyumbang 40.050.000 ton produksi beras pada tahun 2012. Menurut
DepartemenPertanian, pada 2012, Indonesia mengekspor sekitar 3% dari total produksi
berasyang setara dengan 1.091.183 ton. Selain itu, petani mengkonsumsi sekitar 6% dari
totalproduksi beras untuk keluarga mereka.Peningkatan produksi padi pada tahun 2012 sebagian
besar terjadi di Provinsi Jawa Timur, Jawa Tengah, Sulawesi Selatan, Lampung dan Kalimantan
Tengah. Sementara itu,penurunan relatif besar dalam produksi terjadi di Provinsi Jawa Barat,
Sumatera Selatan, Banten, Kalimantan Barat dan Gorontalo.

Objek dari penelitian ini adalah CV.Inti Beras merupakan salah satu perusahaan yang sudah
terkemuka di daerah Kab. Bandung.Diharapkan,perusahaan ini dapat memberikan kontribusi
yang besar dengan menggunakan kreatifitas,fungsi manajemen yang baik,sumber daya manusia
yang terarah agar bisa memberikan dampak yang positif bagi masyarakat maupun bangsa.

Oleh karena itu,berdasarkan latar belakang yang telah dijelaskan sebelumnya maka penulis
mengambil judul “Analisis Value Chain TerhadapPerusahaan CV.Inti Beras ”.

1.2 Maksud dan Tujuan Penelitian


1.2.1 Maksud Penelitian
Maksud dari penelitian adalah untuk menyelesaikan tugas besar Analisis Proses Bisnis.
1.2.2 Tujuan Penelitian
Adapun beberapa tujuan yang ingin kami sampaikan dalam laporan ini adalah:

1.Menganalisis proses bisnis perusahaan dengan menggunakan metode Analisis Value

Chain.

2.Mengetahui proses bisnis yang sedang berlangsung dalam perusahaan.

3.Menggambarkan proses bisnis perusahaan dengan menggunakan Flowmap,Diagram


konteks dan DFD.

4.Mengembangkan proses bisnis yang lebih baik untuk masa depan perusahaan.

1.3 Batasan Masalah

1.Proses bisnis yang sedang berjalan dengan menggunakan tiga proses.

2.Rekomendasi proses bisnis pada bagian produksi.


BAB II
PROFIL PERUSAHAAN
2.1 Objek Penelitian
2.1.1 Sejarah Singkat Perusahaan
Perusahaan penggilingan padi CV.Inti Beras didirikan oleh Bapak Alizwan
Djamharial pada tahun 2001 di Kp.Babakan RahayuDesa Bojong Emas Kec.Solokan Jeruk
Kab.Bandung. Beliau seorang PNS yang memiliki jiwa wiraswasta merasa terdorong mendirikan
perusahaan ini karena ia melihat di wilayah desa Babakan Jeruk belum banyak perusahaan yang
bergerak di bidang penggilingan padi, padahal sumber penghasilan utama dari sebagian besar
penduduk desa setempat adalah petani, walaupun ada akan tetapi kapasitas produksinya tidak
terlalu besar sehingga tidak memberikan dampak signifikan terhadap derajat tarap hidup petani
di desa bersangkutan. Dari latar belakang tersebut, maka Bapak Alizwan mendirikan Perusahaan
Penggilingan Padi CV.Inti Beras. Tujuan pendirian perusahaan ini adalah menyuplai kebutuhan
beras untuk masyarakat sekitar dengan menciptakan beras yang berkualitas tinggi dan dapat di
akses oleh semua kalangan.

2.1.2 Visi dan Misi Perusahaan


a. Visi :
Ikut menjaga stabilitas pangan lokal dan nasional.
b. Misi :

1.Menyediakan dan melakukan penjualan beras untuk memenuhi kebutuhan pokok


masyarakat.
2.Menciptakan lapangan kerja guna turut andil dalam upaya menciptakan
kesejahteraan bagi masyarakat sekitar.
2.1.3 Struktur Organisasi Perusahaan

Gambar 2.1 Struktur Organisasi

2.14 Deskripsi Tugas


2.2 Metode Penelitian

2.2.1 Jenis dan Metode Pengumpulan Data

Ada beberapa teknik pengumpulan data yang sering dilakukan yaitu sebagai berikut: (1) Teknik
Wawancara; (2) Teknik Observasi;(3) Teknik Kuisioner.

Teknik pengumpulan data dengan menggunakan metode wawancara dapat menjamin


keabsahan data yang didapatkan,karena wawancara merupakan suatu bentuk kegiatan bertanya
secara langsung kepada pemilik perusahaan.Keuntungan yang didapatkan jika menggunakan
wawancara,antara lain :

1.Lebih mudah menggali bagian mana yang dirasa kurang informasinya.

2.Jika ada bagian tertentu untuk digali lebih dalam bisa langsung bertanya kepada

Narasumber.

3.Dapat menggali informasi narasumber secara bebas.

Teknik pengumpulan data dengan observasi memiliki beberapa kelebihan selain


kelemahan yang didapatkan,yaitu :

1.Dapat melihat langsung bagaimana sistem berjalan


2.Mampu menghasilkan gambaran lebih baik dibandingkan dengan teknik lainnya.

Teknik kuesioner dapat diartikan sebagai suatu teknik mengambil data secara
acak/random dari berbagai kalangan.Namun,karena disini yang akan diteliti adalah perusahaan
penggilingan padi,maka data bisa diambil dari orang-orang yang bekerja secara langsung pada
perusahaan tersebut.

Berdasarkan sumbernya maka data dikelompokkan menjadi dua,yaitu (1) data internal
dan (2) data eksternal.Data internal adalah data yang berasal dari dalam organisasi itu
sendiri,yaitu organisasi pusat dan cabang-cabangnya.Data eksternal adalah data yang berasal dari
sumber-sumber yang berada di luar organisasi itu sendiri.Berdasarkan isinya maka baik data
internal maupun data eksternal dapat dibagi menjadi empat kelompok,yaitu (1) catatan kegiatan,
(2) hasil penelitian, (3) data lingkungan, dan (4) data peraturan.

Gambar 1.1 Pengelompokan data

2.2.2.1 Sumber Data Primer

Sebuah data primer memberikan bukti langsung atau langsung tentang suatu peristiwa, objek,
orang, atau karya seni. Data primer meliputi dokumen sejarah dan hukum, saksi mata, hasil
percobaan, data statistik, potongan menulis kreatif, rekaman audio dan video, pidato, dan benda-
benda seni. Wawancara, survei, kerja lapangan, dan komunikasi internet melalui email, blog,
listservis, dan newsgroup juga merupakan sumber utama. Dalam ilmu-ilmu alam dan sosial, data
primer sering digunakan sebagai empiris studi-penelitian di mana percobaan dilakukan atau
pengamatan langsung dibuat. Hasil studi empiris biasanya ditemukan di artikel ilmiah atau
makalah yang disampaikan pada konferensi.Data primer ini merupakan data yang sudah
dikumpulkan secara langsung oleh peneliti untuk menjawab masalah atau tujuan penelitian yang
dilakukan dalam penelitian yang terdiri dari tiga cara yakni eksploratif,deskriptif,maupun
kausal.Secara umum terdapat tiga cara untuk mendapatkan data primer dalam penelitian bisnis :
wawancara,dan observasi.Teknik ini akan digunakan saat penelitian berlangsung.

1.Wawancara

Wawancara merupakan suatu kegiatan mengumpulkan data yang berkaitan dengan


penelitian suatu masalah kepada orang yang dituju.Wawancara dilakukan secara langsung
kepada pemilik usaha CV.Inti Beras yakni Bapak Alizwan.

2. Observasi

Metode yang digunakan merupakan suatu pendekatan dengan melakukan pengamatan


secara langsung terhadap apa yang dibutuhkan dalam menyelesaikan suatu problem atau
permasalahan.Observasi dilakukan pada usaha penggilingan padi secara bertahap pada hari yang
ditentukan.

2.2.2.2 Sumber Data Sekunder

Sumber-sumber sekunder menjelaskan, mendiskusikan, menafsirkan, komentar atas,


menganalisis, mengevaluasi, meringkas, dan memproses sumber data primer.Bahan data
sekunder dapat ditemukan diberbagai media manapun,seperti artikel di koran atau majalah
populer, buku atau film ulasan, atau artikel yang ditemukan di jurnal ilmiah yang membahas atau
mengevaluasi penelitian asli orang lain.Data sekunder bisa disebut sebagai data mengenai
variabel-variabel yang yang telah dikumpulkan dan dihimpun sebelumnya oleh pihak lain.Pada
dasarnya terdapat dua jenis data sekunder : (1) Data Sekunder Internal(Internal Secondary
Data)dan (2) Data Sekunder Eksternal (External Secondary Data).Data sekunder internal
merupakan data yang dikumpulkan oleh suatu perusahaan secara individual untuk tujuan
akunting,laporan kegiatan pemasaran dan “customer knowledge” (Data Base).Data sekunder
eksternal merupakan data yang dikumpulkan oleh lembaga-lembaga eksternal seperti :
Pemerintah (Misalnya respose rate,kuesioner yang digunakan,dan seluruh prosedur
pengumpulan data seperti yang sudah kita ketahui yaitu : telepon,internet,wawancara pribadi.
2.2.2 Alat Bantu Analisis dan Perancangan

1.Flowmap

Flow Map merupakan bagan alir yang menunjukkan arus dari laporan dan
formulir termasuk tembusan. Flow Map digunakan untuk menganalisis bagaimana hubungan
antara sub kerja yang akan menggerakkan system. Setelah diketahui bagian-bagian yang terlibat
dalam system, maka akan diketahui berapa jumlah entitas yang terkit dengan system yang
dianalisis dan dirancang.Flowmap dapat dikatakan suatu kumpulan bagan yang menjelaskan alur
atau suatu proses bisnis untuk memudahkan para pengguna.Alur alur tersebut saling
berhubungan satu sama lain dan menunjukkan pergerakkan dari satu tempat ke tempat
lain.Istilah penggunaaan flowmap digunakan semata-mata hanya untuk memudahkan
programmer dalam menelaah suatu bentuk permasalahan yang ada dan dengan secara
terperinci.Penggunaan flowmap biasanya dimulai dari bagian awal kertas sampai bagian akhir
kertas,dan dimulai dari kiri ke kanan.Set aktivitas kegiatan tersebut harus benar-benar dipahami
oleh orang yang membacanya.Pembuatan flowmap,mesti mengetahui dimulai darimana awal
pembuatan sampai berakhir pembuatan flowmap tersebut.Setiap langkah pembuatan flowmap
harus berada pada urutan benar yang sudah ditentukan oleh ketentuan yang berlaku.

2.Data Flow Diagram

Data Flow Diagram menggambarkan aliran data atau informasi dimana didalamnya terlihat
keterkaitan diantara data-data yang ada.Terdapat banyak simbol-simbol yang digunakan dalam
pembuatan DFD.Hal tersebut tergantung konvensi yang disepakati.DFD merupakan salahsatu
alat analisis dan teknik permodelan terbaik untuk menggambarkan proses dann kebutuhan
fungsional dari suatu sistem.DFD merupakan serangkaian diagram yang menggambarkan
kegiatan-kegiatan yang ada dalam suatu sistem.Teknik pembuatan DFD dimulai dengan
menggambarkan sistem secara global dan dilanjutkan dengan analisis masing masing
bagian.Pada awalnya,digambarkan konteks diagram yang menggambarkan sebuah sistem secara
menyeluruh yang akan diinvestigasi.konteks diagram tersebut dapat dikatakan sebagai DFD level
0.

Analisis sistem yang lebih detail selanjutnya dapat dilakukan dengan menggambarkan DFD
level 1,2, dan seterusnya.Kebanyakan investigasi akan dihentikan pada DFD level 2.Data Flow
Diagram(DFD) secara umum harus dapat dimengerti oleh programmer karena akan menjadi
panduan untuk membuat program.Untuk memperoleh gambaran logika dari sistem yang
diinginkan dapat digambarkan dalam logical model.Logical model dari sistem informasi lebih
menjelaskan kepada pengguna bagaimana nantinya fungsi-fungsi pada sistem informasi akan
bekerja.Logical model secara keseluruhan dan lebih rinci tentang proses,input,output dan storage
yang terjadi dalam SIM-SDM dapat digambarkan dengan menggunakan DFD.

3.Kamus Data

Kamus data berisi tentang data dan kebutuhan informasi dari suatu sistem informasi
dengan mendefinisikan data yang mengalir pada sistem secara lengkap.Kamus data harus
mempunyai validitas data yang bisa di percaya.Fungsi dari kamus data sebagai suatu katalog
yang menjelaskan lebih detail tentang DFD yang mencakup proses,data flow, dan data
store.Kamus data juga memberikan suatu daftar data elemen yang terorganisir dengan definisi
yang tetap dan sesuai dengan sistem,sehingga pengguna dan analis sistem mempunyai pengertian
yang sama tentang input,output,dan komponen data store.Pembentukan kamus data didsarkan
pada alur data yang terdapat pada DFD.Alur pada DFD bersifat global(hanya menunjukkan nama
alur datanya tanpa menunjukkan struktur dari alur data).Untuk menunjukkan struktur dari alur
data secara rinci maka dibentuklah kamus data.Pendefinisian data elemen dalam kamus data
dengan cara : menguraikan arti dari alur data dan data store dalam DFD,menguraikan komposisi
paket data pada alur data ke dalam alur yang lebih kecil.

4.Tabel Relasi dan ERD

Tabel relasi merupakan hubungan sebuah tabel dengan tabel lainnya.


Sehingga tabel tidak lagi berdiri sendiri, melainkan dapat dihubungkan antara satu dengan
yanglainnya dan menjadi satu kesatuan. Ada dua buah kolom yang diperlukan untuk
menghubungkan sebuah tabel dengan tabel lainnya.
BAB III
ANALISIS PROSES BISNIS
3.1 Analisis Proses Bisnis yang Berjalan
Analisa terhadap proses yang sedang berjalan adalah suatu kegiatan untuk mempelajari interaksi
sistem yang terdiri atas pelaku proses dalam sistem, prosedur, dan data serta informasi yang
terkait. Kegiatan ini menggambarkan suatu sistem pada model yang dapat mengidentifikasi
seluruh aspek yang terlibat dalam sistem tersebut.

Tujuan dari analisis sistem yang sedang berjalan adalah :

1. Menelusuri bagaimana sistem berjalan, dengan memperhatikan proses, aliran data atau
informasi, dan pelaku sistem (dalam flow map sistem yang sedang berjalan).

2. Mengevaluasi sistem sehingga dapat mendukung dan meningkatkan kinerja perangkat lunak
yang akan dikembangkan.

3. Mendapatkan kemungkinan pengembangan sistem baru yaitu proses, dan subproses yang
dapat dimodifikasi ke arah yang lebih baik. Analisa sistem terdiri dari analisis prosedur dan
dokumen sistem, dan analisis pengguna (user).

3.1.1 Analisis Value Chain


Analisis value chain menjelaskan berbagai kegiatan yang diperlukan untuk membawa
produk maupun layanan dari konsepsi,melalui berbagai tahapan produksi(melibatkan
kombinasi transformasi fisik dan masukan dari berbagai produsen jasa),pengiriman
barang ke konsumen,dan menyelesaikan dengan tepat guna(Michael E. Porter :
1985)1.Dipertimbangkan dalam bentuk umum,dibutuhkan bentuk seperti yang dijelaskan
pada gambar dibawah ini.Ada rentang kegiatan dalam setiap aktivitas dari
rantai.Meskipun sering digambarkan sebagai vertikal rantai,intra-rantai hubungan yang
paling sering terjadi.Misalnya,lembaga desain yang secara khusus tidak hanya
mempengaruhi sifat dari proses produksi dan pemasaran,tetapi pada bagiannya
dipengaruhi oleh kendala pada aktifitas bagian hilir rantai.
Gambar 3.1Empat aktifitas dalam rantai nilai sederhana(simple value chain)

Aktifitas value chain

Selain aktifitas manifold dalam rantai nilai,produsen biasanya merangkap menjadi


perantara di rantai nilai terntentu,dan dapat memberikan masukan ke beberapa rantai
terntentu.Dalam beberapa kasus,rantai alternatif ini hanya dapat menyerap sebagian kecil dari
keluaran yang ada; dalam kasus lain,mungkin ada perbandingan yang sama dengan
pelanggan.Akan tetapi,pangsa penjualan pasar tidak dapat mendapatkan keuntungan yang
signifikan.Dinamika pasar yang selalu berbeda,pasar kecil bisa menjadi pasar yang besar
dikemudian hari,dan sebaliknya bisa demikian.
Gambar 1.1 Value Chain oleh Porter

Elemen chain

Ada tumpang tindih antara konsep rantai nilai dan konsep yang sejenis yang digunakan
dalam konteks lain.Porter membedakan dua elemen penting yang sudah diperbaharui,yakni :
Berbagai kegiatan yang dilakukan dalam aktifitas tertentu dalam rantai nilai.Dari sini,porter
menarik kesimpulan perbedaan antara berbagai tahap proses supply(termasuk
logistik,operasi,logistik outbond,pemasaran dan penjualan,dan layanan).Transformasi dari input
menjadi keluaran atau disebut output(produksi,logistik,kualitas dan proses perbaikan terus
menerus).dan dukungan layanan perusahaan untuk menyelesaikan tugas ini(perencanaan
strategis,sumber daya manusia,manajemen,pengembangan teknologi dan pengadaan).Pentingnya
membedakan berbagai fungsi yang ada mampu menarik perhatian dari fokus ekslusif yang
ada.Seperti dilihat dalam bagan lain,fungsi-fungsi ini tidak perlu dilakukan dalam aktifitas value
chain,tapi mungkin disediakan oleh bagian lainnya.Porter menjadikan acuan ini sebagai nilai
rantai.Bagian kedua,porter mengungkapkan dengan melengkapi pembahasan berbagai bagian
dengan konsep multi-linked dari rantai milik sendiri,yang disebut sebagai sistem nilai.
Ada tiga set mengapa value chain penting dalam era globalisasi ini,yaitu : dengan
pembagian pertumbuhan tenaga kerja,dispersi global, dan komponen produk,daya saing
sistematik telah menjadi bagian yang sangat penting.Selain itu,efisiensi produksi ada pada
kondisi tertentu yang diperlukan untuk berhasil menembus pasar global.Selain itu,masuk ke
ranah pasar global memungkinkan untuk dapat menambahkan keuntungan yang
berkelanjutan,semisal membuat produk terbaik yang pernah diciptakan dari globalisasi,sangat
membutuhkan pemahaman tentang faktor-faktor dinamis dalam seluruh value chain.

Adam smith berpendapat bahwa spesialisasi tugas berarti menunjukkan pekerja tidak
membuang-buang waktu mengambil dan meletakkan kerja di bidang pekerjaan yang mereka
miliki.Oleh karena itu,seharusnya fokus untuk berkonsentrasi pada pengembangan keterampilan
khusus mereka.Selain itu,bisa membuka jalan untuk pengenalan mekanisasi yang
sederhana,pekerjaan yang berulang-ulang yang jauh lebih mudah untuk mekanisasi tingkat lanjut
dari kompleksitas yang ada.Alasan kedua,mempromosikan berpikir sistematik karena
penggunaan elektronik berbasis teknologi otomatisasi di berbagai bidang dapat menyebabkan
kemungkinan mengkoordinasikan mesin yang berbeda melalui EDI(electronic data
interchange).Yang akhirnya,kebutuhan untuk memasarkan produk menuju pasar dapat dilakukan
dengan cepat,kemudian kesenjangan antara pembangunan,desain,produksi dan pemasaran harus
dijembatani dengan baik.Inovasi produk yang cepat sangat diperlukan karena fungsi-fungsi
sebelumnya sangat berbeda,dalam artian bekerja dalam proses “paralel/bersamaan secara
rekayasa.Pendekatan sistematik ini terhadap efisiensi mulai muncul pada saat hubungan kerja
sama antar perusahaan selama tahun 1980.Pada saat itu,ada dua perkembangan yang sangat
penting.Pertama,toyota jepang telah menunjukkan mulai tahun 1970-an dengan pengembangan
secara just in time,kualitas manajemen keseluruhan,dan berkesinambungan prosedur perbaikan
dalam perusahaan mungkin tidak membuat perbedaan dilihat dari daya saing sendiri kecuali
berbagai macam tingkatan yang ada memasok komponen dari total biaya produk(mengadopsi
praktik serupa).Oleh karena itu,diaturlah secara khusus untuk pemasok komponen bagian
pertama dengan memastikan bahwa terdapat hal yang sama dalam proses pada value
chain.Pengaruh terbesar kedua ialah dengan asal usulnya berasal dari Amerika Serikat,mulai
muncul pengembangan yang memberikan pemahaman tentang inti kompetensi.Maksudnya
adalah,perusahaan harus berkonsentrasi pada sumber-sumber yang mereka miliki yang bisa
dikatakan suatu hal yang unik/berbeda dari yang lain seperti menyediakan pelayanan yang bisa
dikatakan sangat baik untuk konsumen.

Analisis rantai nilai memainkan peran kunci dalam memahami kebutuhan dan ruang
lingkup untuk daya saing sistematik.Analisis dan identifikasi kompetensi inti akan menyebabkan
perusahaan untuk melakukan outsourcing fungsi-fungsi dimana perusahaan tersebut tidak
memiliki kompetensi secara khusus.Pemetaan aliran input barang dan jasa dalam rantai produksi
memungkinkan setiap perusahaan untuk menentukan pihak yang bisa diajak bekerja sama yang
memainkan peranan penting dalam keberhasilan.Alasan kedua mengapa analisis rantai nilai
penting adalah bahwa hal itu dapat membantu dalam memahami keuntungan dan kerugian
perusahaan dan negara yang mengkhususkan diri pada bidang produksi dibanding jasa
pelayanan.

Analisis value chain membantu perusahaan membentuk kekuatan kompetitif internal perusahaan
tersebut di sepanjang rantai nilai. Melalui rantai nilai, perusahaan memiliki peluang untuk
mengurangi biaya atau menambah nilai lebih. Sebagai contoh, produsen perusahaan kecil
mungkin berpindah lokasi agar lebih dekat ke sumber bahan baku untuk menghemat biaya
transportasi sementara produsen besar akan meminta pemasok komponen untuk memindahkan
fasilitas produksi komponen mereka ke dekat pabrik produsen. Saat ini, perusahaan industri hilir
yang terlibat dalam proses pengolahan bahan baku sedang berusaha meningkatkan peluang untuk
mengintegrasikan industri hilir dengan industri hulu.Analisis rantai nilai menggambarkan
aktivitas di dalam dan di sekitar organisasi, dan menghubungkannya dengan analisis kekuatan
kompetitiforganisasi. Oleh karena itu, analisis rantai nilai mengevaluasi nilai-nilai pada setiap
aktivitas tertentu yang menambah nilai produk atau jasa perusahaan tersebut. Ide tersebut
dibangun atas pemahaman bahwa suatu organisasi lebih dari sekedar sekumpulan mesin,
peralatan acak, manusia, dan uang. Hal tersebut dapat menghasilkan sesuatu yang konsumen
bersedia membayar harga (consumerwillingness to pay) hanya jika hal-hal tersebut diatur dan
dijalankan ke dalamsebuah sistem. Porter(1985) berpendapat kemampuan untuk melakukan
aktivitas tertentu dan mengelola hubungan antar aktivitas merupakan sumber keunggulan
kompetitif. Porter membedakan aktivitas primer dan aktivitas pendukung. Aktivitas primer
berkaitan secara langsung dengan proses penciptaan atau rantai pasokan produk atau jasa.
Aktivitas primer tersebut dikelompokkan menjadi lima bidang utama: logistik inbound (inbound
logistic), operasi (operations), logistik outbound (outbound logistic), pemasaran dan penjualan
(sales & marketing), dan pelayanan (services). Masing-masing aktivitas primer terkait untuk
mendukung aktivitas pendukung yang membantu peningkatan efektivitas dan efisiensi. Empat
bidang utama aktivitas pendukung: pengadaan, pengembangan teknologi (termasuk R & D),
manajemen sumber daya manusia, dan infrastruktur (sistem perencanaan, keuangan, kualitas,
manajemen informasi dll).

Value Chain System – Sisi Pembeli

Ada beberapa jenis dan variasi dari rantai nilai padi di Indonesia, wilayah, danjenis beras
akan menjadi salah satu faktor yang berkontribusi. Pasar utama beras seringkali menerima
berbagaiketentuan dari Jawa Barat, Banten, Jawa Timur, Lampung, Palembang, Makassar
danbeberapa provinsi lainnya. Total nilai perdagangan mencapai sekitar 4.000 ton per
haridengan tujuan suplai utama ke Jakarta dan sekitarnya sertadaerah di luar Pulau Jawa.

Gambar 1.1 Perkembangan produksi padi di Indonesia 2009 – 2012(dalam juta ton)

Struktur penilaian untuk rantai nilai beras di tingkat provinsi difokuskan pada tiga
provinsi di Pulau Jawa yang dipesan rekor penjualan tertinggi yang meliputi; Jakarta,Jawa Barat
dan Jawa Tengah. Setiap provinsi memiliki karakteristik yang berbeda dan peranaktor serta
proporsi aliran yang berbeda kuantitas. Secara keseluruhan, ada sekitar10 aktor yang terlibat
dalam sistem rantai nilai padi di Indonesia.

Gambar 1.1 Sistem Rantai Nilai Distribusi Keseluruhan di Indonesia – Sisi Pembeli

Definisi dan karakteristik dari pelaku dalam rantai nilai keseluruhan beras yang diklarifikasi
seperti yang diberikan dibawah ini :

1. Petani
 Diperkirakan ada sekitar 12 juta petani padi di Indonesia per 2012.
 Petani padi biasanya berafiliasi dengan kelompok tani tertentu.
2. Kelompok Tani
 Sebuah kelompok tani biasanya terdiri dari 100 – 150 petani dengan penguasaan
lahan total sekitar 1,2 ha menghasilkan sekitar 103.991 petani kelompok di
indonesia
 Kelompok tani yang memfasilitasi kebutuhan produksi pertanian
 Fungsi lainnya adalah untuk membantu petani dalam pemasaran produksi
pertanian dan memberikan penghematan serta layanan kredit untuk modal petani
 Mempercepat kerjasama dengan pihak lain dan meningkatkan pengetahuan
teknologi pertanian
3. Kolektor
 Kolektor bertindak sebagai pedagang operasi sebagai sindikat dan menjalankan
fungsi membeli gabah langsung dari petani
 Peran utama kolektor adalah : menilai harga gabah,dan melakukan pembayaran
kepada petani
 Kolektor secara aktif berinteraksi dengan kelompok tani (petani) sebelum musim
panen gabah untuk menghitung jumlah produksi di kemudian hari
4. Koperasi Unit Desa (KUD) atau Koperasi Pedesaan
 KUD membantu petani dengan memberikan pendidikan bersama dengan
penyuluh lapangan kerja kepada petani
 Salah satu kegiatan utama mencakup pemberian kredit kepada petani melalui unit
desa dan masukan distribusi melalui koperasi dan pemasaran produk petani
 KUD mendukung proses produksi kelompok tani sejak periode budidaya musim
hingga distribusi dan pemasaran produk akhir (beras) sebagai bagian value chain
5. Penggilingan
 Tujuan utama adalah memberikan pelayanan grinding untuk petani lokal
 Pemilik penggilingan juga memberikan akses kepada petani sebelum musim
panen gabah untuk menghitung jumlah produksi di hari akhir
6. BULOG
 Badan Utama Logistik adalah pengontrol pasokan beras dan harga pada beberapa
tingkatan,termasuk antara petani dan kolektor, serta memainkan peranan penting
sebagai arbiter harga untuk tingkat konsumen
 Peran BULOG dalam value chain di Jawa Barat sangat mendominasi dari segi sisi
pembeli. BULOG juga mengatur hasil panen petani
7. Province Market
 Pasar provinsi bertindak sebagai tempat perdangan beras lintas provinsi
 Hasil produk jadi yang diperoleh dari grosir atau pabrik
 Pedagang di pasar provinsi tidak terlibat langsung dengan kelompok tani karena
persediaan yang dibeli sangat besar dan tingkatan yang lebih tinggi dibanding
BULOG dan kelompok tani
8. Konsumen
Total konsumsi beras di Indonesia pada 2012 ini sebesar 36.517.590 tonsetelah konsumsi
ekspor dan petani keluarga. Gabah yang dibeli, kering,disimpan, digiling danakhirnya
dijual oleh tingkat 1 aktor pabrik dan KUD untukgrosir, BULOG dan provinsi pasar
sebelum didistribusikan ke antar pulau, pedagang pasar grosir, toko riteldan konsumen
akhir (rumah tangga). Harga nasi untuk penggilingan per Desember 2012adalah Rp. 6950
per kg dan Rp. 7450 di BULOG. Nilai total beras di tingkat 1 tingkatgrafik rantai nilai
adalah sebesar Rp.280.494.826.807.229 atau USD25400000000. (1USD = Rp 11.000).

Gambar 1.1 Nilai per Transaksi dan Total Keseluruhan dari pemain Value Chain
Sistem Value Chain Beras di Jawa Barat – Sisi Pembeli

Dalam rantai nilai beras di Jawa Barat, persediaan menuju ke toko pengecer danpasar diperoleh
tidak hanya dari Jawa Barat tetapi dari daerah sekitarnya . BULOG memiliki peran penting
dalam distribusidan sistem pemasaran di daerah Jawa Barat.

Sistem Rantai Nilai Beras – Sisi Pemasok


Karakteristik dan definisi dari masing-masing aktor dalam sistem rantai nilai dari sisi
pemasok dijelaskan di bawah:
1. Perusahaan Manufaktur: Perusahaan manufaktur pupuk bertindak sebagai pemain
utamamasukan pemasok di industri pasar beras. Perusahaan menyediakan benihpupuk,
pestisida, dan herbisida, secara kolektif disebut sebagai input. Menyediakan varian padi
yang berbeda, membutuhkan produk pasokan input yang berbeda, namun pada dasarnya
jenis pasokan input yang diperlukan adalah pupuk, benih dan pestisida.
2. Agen : Agen memperoleh pasokan input dari perusahaan manufaktur dan menjual
kembali untuk pedagang. Agen biasanya bertindak sebagai distributor tunggal dan
eksklusifsalah satu perusahaan tertentu di suatu daerah untuk menyediakan dan
mempertahankan pemasaran dandistribusi merek.
3. Pedagang Grosir : Pedagang grosir yang membeli pasokan inputdalam volume
besar. Grosir dapat membeli dan menjual berbagai merek pasokan input dipasar.
4. Pengecer Toko: Karakteristik toko ritel benih biasanya toko yang menjualproduk
pertanian dan tanaman dan berbagai jenis produk, termasuktanaman dan alat-alat kebun
hias.
5. Kelompok Tani: Kelompok tani mendapatkan dan membeli perlengkapan dari toko
riteldari daerah sekitarnya atau langsung dari grosir benih. Benih dan pupukdibeli tiga
kali dalam menyelaraskan tahun dengan musim tanam padi di negara ini.
6. Petani: Seorang petani padi biasanya memiliki total lahan 1,1 ha dan membutuhkan
sekitar 20kg benih, 250 kg pupuk dan 1,5 liter pengendalian hama sebelum musim
penanaman.
Musim tanam padi di Indonesia umumnya hingga 3 kali dalam setahun diklasifikasikan
menjadi 4 bulan untuk setiap musim. Musim dibagi dan diklasifikasikan menjadiMusim Hujan
yang dimulai pada bulan November sampai dengan bulan Februari,Gadu Season yang dimulai
pada bulan Maret sampai dengan Juni, danMusim Kemarau yang dimulai pada bulan Juli sampai
dengan Oktober.

Gambar
1.1Nilai transaksi dan total transaksi secara keseluruhan
Value Chain CV. Inti Beras
Support activities
Infrastructure Dana usaha
Pelatihan karyawan
Mengelola karyawan
Human Resource Management Penilaian dan penghargaan
Sharing pengetahuan
Melaksanakan meeting
Penggunaan IT dan mesin serbaguna
Feedback dari pelanggan
Technology Development Inovasi
Perbaikan produk
Meluncurkan produk baru
Procurement Benih padi
Primary activities
Inbound Logistic Benih padi
Huller machine ( Mesin pemecah gabah
kering )
Brown rice separator ( Mesin pemisah gabah)
Polisher machine ( Mesin penyosoh /
Operations pemutih )
Sifter machine ( Mesin pengayak bertingkat )
Measurement ( Timbangan )
Packing ( Pengemasan )
Proses padi menjadi beras
Beras
Outbond Logistic
Transportasi pengiriman barang
Harga
Distribusi
Marketing and Sales Promosi iklan
Branding
Target pasar
Memberikan kepuasan pelanggan
Services Mengutamakan kualitas
Menerima saran dan kritik dari pelanggan

Penjelasan Value Chain CV.Inti Beras


Primary Activites :
1. Inbound Logistic : Benih padi bisa didapatkan dengan mencari benih padi berkualitas
tinggi,benih padi bisa dibuat sendiri dengan memiliki benih padi berlabel putih maupun
ungu
2. Operations :
a) Pengeringan,jika padi sudah panen, langkah selanjutnya segera dikeringkan
untuk menghindari kapang yang dapat menyebabkan warna kuning.
Pengeringan dapat dilakukan dengan sinar matahari ( penjemuran dengan
menggunakan tikar, tampah, lamporan ), ketiga alas itu dibuat miring agar air
dapat mengalir dan untuk mencegah air tergenang.
b) Penggabahan,cara ini dilakukan dengan diinjak-injak,dipukulkan,ditumbuk
menggunakan pedal treshner dan mesin perontok. Keuntungan cara
penggabahan diinjak-injak adalah kerusakan skala kecil dan kemungkinan
loss sangat kecil, sedangkan kerugiannya adalah kapasitas produksi yang
dihasilkan rendah. Keuntungan apabila adalah kapasitas lebih besar
sedangkan kerugiannya adalah ada beras yang patah.Keuntungan jika
ditumbuki adalah kapasitas lebih besar daripada diinjak-injak,sedangkan
kerugian yang didapatkan adalah rendemen yang dihasilkan rendah karena
banyak beras yang patah
c) Penggilingan,proses pemisahan sekam dan kulit luar kariopsis dari biji padi
agar diperoleh beras yang dapat dikonsumsi. Terdapat berbagai jenis
teknologi/alat yaitu penumbukan, tipe engelberg, rice milling unit, dan
penggilingan padi besar.
d) Pemecahan kulit (husking). Alat yang digunakan adalah pemecah kulit tipe
silinder; bahannya gabah; sehingga dihasilkan beras pecah kulit, sebagian
kecil gabah utuh yang lolos, lolosan (pesak halus bercampur dedak dan
menir), serta sekam.
e) Beras sudah diproses.
3. Outbond Logistic : Mengantarkan beras yang sudah jadi ke pasar, konsumen, dan ritel
supermarket.
4. Marketing and Sales :
a) Segmentasi dan target pasar : Seluruh elemen masyarakat Indonesia
mengkonsumsi beras,terutama masyarakat pedesaan sekitar
b) Branding : Inti Beras merupakan brand beras yang dihasilkan dari
kab.bandung,dimana produk yang dihasilkan merupakan beras kualitas unggul
dan berkualitas
c) Harga : memberikan harga setara dengan kualitas yang dihasilkan
d) Distribusi : Inti Beras menyalurkan beras ke berbagai pasar yang ada di
kab.Bandung,retail minimarket maupun pelanggan secara langsung
e) Promosi : Inti Beras memberikan layanan lebih jika pelanggan loyal terhadap
inti beras
5. Services :
a) Menerima masukan dan kritik dari pelanggan
b) Mengutamakan kepuasan pelanggan
c) Memberikan beras dengan kualitas unggul

Support Activities :

1. Procurement : Pada dasarnya berkaitan dengan bagaimana untuk mendapatkan sumber


daya yang diperlukan.Hal ini untuk menjaga kualitas, memberikan beras terbaik, menjaga
pelanggan puas, semua ini dengan harga yang terjangkau dan kompetitif. Dengan
demikian, untuk mencapai hal ini mereka mempertahankan rantai pasokan dan
mengembangkan rantai untuk 95% dari bahan-bahan dari pemasok lokal. Dan untuk
mempertahankan kualitas beras yang terkenal, mereka melakukan semuanya mulai dari
penanaman benih padi sampai menjadi beras berkualitas dengan cita rasa yang khas.
2. Technology Development : Inti Beras percaya dengan pelanggan yang selalu
memberikan feedback atau masukan kualitas beras yang dihasilkan.Hal ini agar Inti Beras
mampu memperbaiki kualitas beras unggul.Inti Beras melakukan improvement secara
mendalam bagaimana untuk memperbaiki produk yang ada dan berinovasi untuk
memperkenalkan yang baru.Penggunaan teknologi modern juga digunakan,seperti :
mesin pengolah padi yang selalu diperbaiki agar bisa menjaga citarasa beras yang unggul
3. Human Research Management :
1. Fokus memperkerjakan karyawan yang berkualitas
2. Fokus mencari karyawan yang dapat diandalkan
3. Berusaha untuk meningkatkan pengetahuan dan keterampilan (termasuk soft
skill) karyawan
4. Memberikan penilaian setiap bulan sesuai dengan kinerja karyawan. Hal ini
membantu karyawan agar termotivasi dan bekerja keras
5. Menjalin komunikasi antar karyawan agar tidak terjadi missing link
4. Infrastructure : Setiap perusahaan mempunyai dana usaha untuk menjalankan aktivitas
perusahaan
3.1.2 Analisis Dokumen
Tujuan dilakukan analisis dokumen adalah untuk mengetahui macam-macam dokumen yang
digunakan serta membantu dalam perancangan sistem yang telah ada. Berikut ini adalah
dokumen-dokumen yang digunakan dalam sistem yang berjalan di CV. Inti Beras adalah sebagai
berikut :

1. Nama Dokumen : Bukti Pembayaran


Deskripsi : Sebagai bukti jual beli antara CV.Inti Beras dengan pembeli
Jumlah : 1 (Satu) rangkap
Keterangan : Diserahkan saat kesepakatan transaksi selesai
Sumber : Perusahaan
Tujuan : Pembeli
Elemen Data : Tanggal pembelian, Nama barang, Harga barang, Jumlah barang, Total.
2. Nama Dokumen : Kartu Kerja
Deskripsi : Sebagai bukti tanda petani telah bekerja
Jumlah : 1 (Satu) rangkap
Keterangan : Diserahkan saat selesai bekerja di perusahaan
Sumber : Perusahaan
Tujuan : Petani
Elemen Data : Nama, Alamat, No Anggota
3. Nama Dokumen :Slip Gaji Pokok
Deskripsi : Pemberian gaji kepada petani
Jumlah : 1 (Satu) rangkap amplop
Keterangan : Diserahkan saat awal bulan
Sumber : Perusahaan
Tujuan : Petani
Elemen Data : Nama, No Anggota, Nominal Gaji
4. Nama Dokumen : Slip Bonus
Deskripsi : Bonus apabila petani lembur kerja
Jumlah : 1 (Satu) rangkap amplop
Keterangan : Diserahkan saat awal bulan
Sumber : Perusahaan
Tujuan : Petani
Elemen Data : Nama, No Anggota, Nominal Bonus

3.1.3 Analisis Prosedur

1.Prosedur Produksi
1. Petani membajak sawah sampai menjadi lahan sawah yang siap ditanam. Kemudian

menanam padi sampai padi tersebut menjadi panen.

2. Petani melakukan pengeringan padi sampai padi tersebut benar-benar kering

3. Setelah padi menjadi kering,petani kemudian akan melakukan penggabahan padi

4. Kemudian,petani melakukan penggilingan padi (proses pemisahan sekam dan kulit luar

kariopsis dari biji padi agar diperoleh beras yang dapat dikonsumsi) ,dan pemecahan kulit

yang akhirnya menjadi beras.


5. Petani memberikan beras yang sudah siap kepada petugas. Kemudian,petugas mencatat
data beras
6. Pada akhir bulan,petugasakan memberikan kartu kerja kepada petani dan mencetak
laporan data beras kepada pemilik.

2. Prosedur Penjualan
1. Pembeli melakukan pembelian beras kepada petugas.
2. Petugas akan melakukan pengecekan,jika beras tersedia,maka petugas melakukan transaksi
dengan pembeli,serta akan memberikan bukti kwitansi, jika beras tidak tersedia,maka
petugas melakukan konfirmasi kepada pembeli bahwa beras tidak tersedia.
3.Pada akhir bulan petugas akan mencetak laporan penjualan dan kemudian akan diberikan
kepada pemilik.

3.Prosedur Penggajian Petani


1. Petani yang akan melakukan pengambilan gaji wajib menyerahkan kartu kerja. Kemudian
kartu kerja tersebut diberikan kepada petugas untuk dicek. Jika data sesuai maka petugas
akanmenginput data tersebut ke sistem jika tidak sesuai maka petugas akan mengembalik
an kartu kerja.
2. Jika petani melakukan pekerjaan tambahan/lembur, maka akan mendapat bonus. Petugas
akan mencatat data gaji bonus ke dalam catatan kemudian mencetak slip gaji
pokok beserta bonus.
2. Jika tidak,maka hanya gaji pokok yang didapatkan. Petugasakan mencetak slip
gajipetani dari catatan yang dibuat kemudian akan diberikan pada petani.
3. Pada akhir bulan petugasakan mencetak laporan penggajianpetanidan
kemudian akan diberikan pada pemilik.

3.1.3.1 Flowmap
Gambar 1.1 Flowmap produksi beras
Gambar 1.1 Flowmap penjualan beras
Gambar 1.1 Flowmap penggajian petani
3.1.3.2 Diagram Konteks

Gambar 1.1 Diagram Konteks


3.1.3.3 Data Flow Diagram

Gambar 1.1 DFD Level 1

Gambar 1.1 DFD Level 2 Proses 1


Gambar 1.1 DFD Level 2 Proses 2

Gambar 1.1 DFD Level 2 Proses 3


Evaluasi Sistem yang Berjalan
Berdasarkan pengamatan yang kami lakukan,ada beberapa pertimbangan yang sebaiknya
dilakukan revolusi perubahan.Namun,sesuai ketentuan batasan masalah yang diambil,kami
hanya melakukan evaluasi pada bagian prosedur produksi,diantaranya :
1.Prosedur Produksi
1. Petani membajak sawah sampai menjadi lahan sawah yang siap ditanam. Kemudian

menanam padi sampai padi tersebut menjadi panen.

2. Petani melakukan pengeringan padi sampai padi tersebut benar-benar kering

3. Setelah padi menjadi kering,petani kemudian akan melakukan penggabahan padi

4. Kemudian,petani melakukan penggilingan padi (proses pemisahan sekam dan kulit luar

kariopsis dari biji padi agar diperoleh beras yang dapat dikonsumsi) ,dan pemecahan kulit

yang akhirnya menjadi beras.


5. Petani memberikan beras yang sudah siap kepada petugas. Kemudian,petugas mencatat
data beras melalui komputer
6. Pada akhir bulan,petugas akan memberikan kartu kerja kepada petani dan mencetak
laporan data beras kepada pemilik.

DAFTAR PUSTAKA

1
Michael E.Porter 1985 Competitive Advantage: Creating and Sustaining Superior Performance