Anda di halaman 1dari 96
Kutipan Pasal 72: Ketentuan Pidana Undang-undang Republik Indonesia No. 19 Tahun 2002 tentang Hak Cipta

Kutipan Pasal 72:

Ketentuan Pidana Undang-undang Republik Indonesia No. 19 Tahun 2002 tentang Hak Cipta

1. Barang siapa dengan sengaja melanggar dan tanpa hak melakukan perbuatan sebagaimana dimaksud dalam Pasal 2 Ayat (1) atau Pasal 49 Ayat (1) dan Ayat (2) dipidana dengan pidana penjara masing-masing paling singkat 1 (satu) bulan dan/atau denda paling sedikit Rp1.000.000,00 (satu juta rupiah), atau pidana penjara paling lama 7 (tujuh) tahun dan/atau denda paling banyak Rp5.000.000.000,00 (lima miliar rupiah).

2. Barang siapa dengan sengaja menyiarkan, memamerkan, mengedarkan, atau menjual kepada umum suatu ciptaan atau barang hasil pelanggaran hak cipta atau hak terkait sebagai dimaksud pada Ayat (1) dipidana dengan pidana penjara paling lama 5 (lima) tahun dan/atau denda paling banyak Rp500.000.000,00 (lima ratus juta rupiah).

paling banyak Rp500.000.000,00 (lima ratus juta rupiah). TERIMAKASIH Terimakasih istriku Liana , atas pengertian

TERIMAKASIH

Rp500.000.000,00 (lima ratus juta rupiah). TERIMAKASIH Terimakasih istriku Liana , atas pengertian tersitanya
Rp500.000.000,00 (lima ratus juta rupiah). TERIMAKASIH Terimakasih istriku Liana , atas pengertian tersitanya

Terimakasih istriku Liana, atas pengertian tersitanya waktu.

Terimakasih tim Yukbisnis dan Momentum, yang tlah berjuang bersamaku.

Terimakasih illustrator-ku @DaruRedono, yang super sabar dengan revisi yang bertubi.

bersamaku. Terimakasih illustrator-ku @DaruRedono , yang super sabar dengan revisi yang bertubi. I love you muahh
I love you muahh
I love you
muahh
MENU LARIS KENAPA FORMULA INI PENTING? 5 MENCARI BINTANG 12 1. BIDIK PASAR POTENSIAL 21

MENU LARIS

KENAPA FORMULA INI PENTING?

5

MENCARI BINTANG

12

1. BIDIK PASAR POTENSIAL

21

2. PRODUK NGANGENIN

55

3. MEREK YANG NGETOP

65

4. KEMASAN PERTAMA DIAMBIL

91

5. SALURAN D = P

109

6. PENYEBAR VIRUS

147

7. LOMPATAN KONVERSI

173

MUNDUR SEJENAK

191

KENAPA FORMULA INI PENTING?

109 6. PENYEBAR VIRUS 147 7. LOMPATAN KONVERSI 173 MUNDUR SEJENAK 191 KENAPA FORMULA INI PENTING?
109 6. PENYEBAR VIRUS 147 7. LOMPATAN KONVERSI 173 MUNDUR SEJENAK 191 KENAPA FORMULA INI PENTING?

6 BUKA LANGSUNG LARIS

BUKA LANGSUNG LARIS

7

6  BUKA LANGSUNG LARIS BUKA LANGSUNG LARIS  7 Materi Buka Langsung Laris (BLL) ini

Materi Buka Langsung Laris (BLL) ini adalah lanjutan dari buku saya Kitab AntiBangkrut, dimana di penghujung saya tuliskan tentang LEPAS LANDAS. Namun Formula BLL bukan berarti hanya untuk mereka yang sedang bangkrut, tapi juga untuk pebisnis yang ingin akselerasi omzet.

Low Budget

Alangkah tidak serunya jika formula mencipta tren hanya berlaku untuk yang berkantong tebal saja. Justru kelebihan formula ini adalah “Bagaimana caranya dengan dana yang minimum, menghasilkan lompatan bisnis ?”

Meski formula ini bukan hanya berlaku untuk menciptakan tren produk, tapi pembahasan lebih saya fokuskan ke produk (retail) secara umum, dibanding bisnis jasa.

Ganti Judul

Awal mula ide judul buku ini adalah:

BOOMING

7 Formula Mencipta Tren,

Buka Langsung Laris

Setelah melakukan ‘semedi’ optimasi kata kunci (*sedaaap…), maka saya ubah sub judul terbawah menjadi judul utama. Alasannya adalah kalimat “Buka Langsung Laris” lebih teroptimasi dan memancing orang untuk membeli, dibanding “BOOMING” kurang merangsang dan belum tentu berkonotasi bisnis, kebanyakan digunakan di tren fashion.

Adapun “7 Formula Mencipta TREN” kata

kuncinya ada di ‘7’, bagaimanapun kebanyakan orang suka ‘angka’ yang bisa dinalar.

Sedangkan “Low Budget” menekankan bahwa formula ini bukan hanya berlaku untuk mereka yang punya dana promosi besar.

“Low Budget”  menekankan bahwa formula ini bukan hanya berlaku untuk mereka yang punya dana promosi

8 BUKA LANGSUNG LARIS

BUKA LANGSUNG LARIS

9

8  BUKA LANGSUNG LARIS BUKA LANGSUNG LARIS  9 Inilah 7 Formula Mencipta TREN: 1.

Inilah 7 Formula Mencipta TREN:

1. Bidik Pasar Potensial.

2. Produk Ngangenin.

3. Kemasan Pertama Diambil.

4. Merek yang Ngetop.

5. Saluran D = P.

6. Penyebar Virus.

7. Lompatan Konversi.

Saluran D = P. 6. Penyebar Virus. 7. Lompatan Konversi. Yang perlu dipersiapkan Seperti biasa, buku
Saluran D = P. 6. Penyebar Virus. 7. Lompatan Konversi. Yang perlu dipersiapkan Seperti biasa, buku

Yang perlu

dipersiapkan

Seperti biasa, buku saya bukanlah buku teori, tapi buku praktis yang langsung bisa Anda terapkan pada bisnis Anda. Agar optimal, siapkanlah catatan (notes) khusus untuk coret-coret. Lebih baik yang polos, tanpa garis.

Saat Anda membaca buku ini dan menemukan satu ide,

pertanyaan atau apapun yang tebesit di benak Anda saat itu,

tuliskan atau gambarkan

nggak selalu muncul dan cepat hilangnya.

di benak Anda saat itu, tuliskan atau gambarkan nggak selalu muncul dan cepat hilangnya. !! Serius

!!

Serius

!

Ide itu mahal, karena

di benak Anda saat itu, tuliskan atau gambarkan nggak selalu muncul dan cepat hilangnya. !! Serius
di benak Anda saat itu, tuliskan atau gambarkan nggak selalu muncul dan cepat hilangnya. !! Serius

10 BUKA LANGSUNG LARIS

BUKA LANGSUNG LARIS

11

10  BUKA LANGSUNG LARIS BUKA LANGSUNG LARIS  11 Buka Langsung Laris seolah instan hasilnya,

Buka Langsung Laris seolah instan hasilnya, tapi kuncinya adalah di persiapan yang matang, yang tentu saja tak instan prosesnya.

Seperti mengadon suatu kue, inilah yang diperlukan:

Komposisi bahan

Takaran

Urutan

Waktu/durasi

Cara pengerjaan

Alat bantu

Satu saja terlewat, jadilah bantat

Semoga Allah menjernihkan pikiran kita, melancarkan ide-ide kita, memberikan jalan lompatan rejeki kita, aamiin

bantat Semoga Allah menjernihkan pikiran kita, melancarkan ide-ide kita, memberikan jalan lompatan rejeki kita, aamiin

BUKA LANGSUNG LARIS

13

BUKA LANGSUNG LARIS  13 MENCARI BINTANG Kebanyakan pebisnis pemula bingung dalam menentukan arah. Beberapa

MENCARI

BINTANG

BUKA LANGSUNG LARIS  13 MENCARI BINTANG Kebanyakan pebisnis pemula bingung dalam menentukan arah. Beberapa
BUKA LANGSUNG LARIS  13 MENCARI BINTANG Kebanyakan pebisnis pemula bingung dalam menentukan arah. Beberapa

Kebanyakan pebisnis pemula bingung dalam menentukan arah. Beberapa pertanyaan yang sering muncul:

Jenis bisnis apa yang seharusnya kubuka pertama kali?

Apakah bisnis yang kupilih ini sudah benar, akan membawa kesejahteraanku?

Kenapa bisnis yang tadinya menghidupiku sekarang menjadi lesu?

Apakah aku boleh dan sudah saatnya membuka usaha yang baru?

Apakah aku masih harus mempertahankan bisnisku yang belum pernah menguntungkan dan masih harus aku subsidi terus ini? Sampai kapan?

masih harus mempertahankan bisnisku yang belum pernah menguntungkan dan masih harus aku subsidi terus ini? Sampai

14 BUKA LANGSUNG LARIS

BUKA LANGSUNG LARIS

15

14  BUKA LANGSUNG LARIS BUKA LANGSUNG LARIS  15 Perhatikan gambar dibawah ini. Matrix Boston,

Perhatikan gambar dibawah ini. Matrix Boston, yang sering dikenal untuk merancang strategi bisnis.

yang sering dikenal untuk merancang strategi bisnis. Sapi Perah Awalilah usaha atau profesi Anda dengan sapi
yang sering dikenal untuk merancang strategi bisnis. Sapi Perah Awalilah usaha atau profesi Anda dengan sapi

Sapi Perah

Awalilah usaha atau profesi Anda dengan sapi perah, yaitu bisnis yang dapat menghasilkan cashflow harian atau bulanan, hingga bisa mencukupi kebutuhan Anda sehari- hari.

Tak perlu jenis bisnis yang rumit dan inovatif, cukup ikuti saja apa yang diperlukan orang sehari-hari, contoh gampangnya adalah buka lapak di pasar, berjualan sayur, buka warung bakso, atau bisnis-bisnis yang sudah jelas ada kebutuhan pasarnya, bukan trial error, bukan yang lama menunggu untuk panen. Hanya saja bisnis seperti ini, biasanya kecil marginnya. Bisa juga bisnis yang barusan atau sedang tren (saat ini), seperti reseller brownies, kripik pedas atau beli franchise yang lagi tren. Jika tak sanggup meremajakan diri, sapi perah akan berubah menjadi anjing piaraan, yang tak produktif lagi. Terbaik jika sapi perah dalam bentuk penghasilan pasif, seperti franchise yang sudah auto pilot. Jadi Anda punya waktu untuk mengembangkan usaha lainnya.

16 BUKA LANGSUNG LARIS

BUKA LANGSUNG LARIS

17

16  BUKA LANGSUNG LARIS BUKA LANGSUNG LARIS  17 Anjing Sebagian besar bisnis memiliki masa

Anjing

Sebagian besar bisnis memiliki masa

punah. Ada yang diakibatkan persaingan, ada juga karena trennya sudah habis (sunset). Sapi perah yang tadinya menghasilkan bisa berubah menjadi beban (anjing). Jika tak segera dijual, akan berbuntut kerugian. Bisa jadi anjing ini kelihatan mentereng secara fisik, tapi tak menghasilkan pemasukan atau arus kas positif. Seperti bisnis wartel dan warnet, dulu menjadi primadona sapi perah. Wartel tergilas oleh maraknya ponsel yang semakin murah, juga obral pulsa para operator. Warnet juga mulai kembang-kempis karena wifi gratis ada dimana-mana, harga modem dan pulsa sangat terjangkau.

ada dimana-mana, harga modem dan pulsa sangat terjangkau. Bintang Idealnya saat sapi perah masih berjaya dan

Bintang

harga modem dan pulsa sangat terjangkau. Bintang Idealnya saat sapi perah masih berjaya dan berlimpah, jangan

Idealnya saat sapi perah masih berjaya dan berlimpah, jangan terlena berfoya ria. Bangunlah bintang masa depan, yang akan menjadi sapi perah beberapa dekade berikutnya.

Bintang sudah terlihat jelas prospeknya, tapi masih memerlukan pembiayaan/pemeliharaan. Sapi perah membiayai bintang hingga siap panen. Ibarat kebun sawit, selama 4 tahun

pertama memerlukan perawatan. Setelah siap panen, akan terus menghasilkan hingga 25 tahun kedepan. Bintang bisa juga berupa bisnis yang tadinya hasil eksperimen (tanda tanya), namun sekarang sudah mulai tampak titik terang prospeknya.

namun sekarang sudah mulai tampak titik terang prospeknya. Tanda Tanya Kadang tak semudah itu menemukan bintang.

Tanda Tanya

Kadang tak semudah itu menemukan

bintang. Jikapun ada bintang yang sudah terlihat, biasanya orang lain pun sudah melihatnya. Apalagi jika halangan kompetitor untuk masuk (entry barrier) sangat

terlihat, biasanya orang lain pun sudah melihatnya. Apalagi jika halangan kompetitor untuk masuk ( entry barrier

18 BUKA LANGSUNG LARIS

BUKA LANGSUNG LARIS

19

18  BUKA LANGSUNG LARIS BUKA LANGSUNG LARIS  19 tipis. Jadi keuntungan tak benar-benar besar,

tipis. Jadi keuntungan tak benar-benar besar, bahkan suatu saat akan berkurang kalau suplainya sudah berlebih dibanding permintaannya. Idealnya adalah, kita mencipta suatu mesin uang baru yang masih minim kompetisi. Memang memerlukan waktu dan biaya untuk riset dan uji coba. Bisa jadi kemungkinan berhasilnya 1 banding 100. Namun begitu tanda tanya ini menjadi Bintang Besar, makmurlah tujuh turunan.

Yukbisnis

3 tahun lalu (2009) saat saya membangun

www.Yukbisnis.com, masih menjadi ‘tanda tanya’

besar, “Apakah ini akan berhasil

?”.

Saya yang bukan

programmer web, setengah iseng melakukan pembuatan Yukbisnis. Segalanya masih trial error. Saat jadi versi beta pertama, tanggal 6 Juni 2010, coba cari ‘ipad’, ehh keluarnya ‘nasi padang’. Hingga tim programmer yang keempat (2012), baru jadi program versi beta yang benar. Mulailah sedikit ada titik terang, namun tetap belum terlihat kapan akan menghasilkan.

terang, namun tetap belum terlihat kapan akan menghasilkan. Baru setelah www.Store.Yukbisnis.com diluncurkan,

Baru setelah www.Store.Yukbisnis.com diluncurkan, bintang itu mulai terlihat terang kedepan. Saat buku ini disusun, Yubistore masih memerlukan pembiayaan. Tapi in syaa Allah dalam hitungan beberapa bulan kedepan, buahnya sudah bisa dipanen. Dalam proses bintang menjadi siap panen, pembiayaan Yubi (nama beken Yukbisnis) saya ambil dari bisnis sapi perah saya lainnya.

Jika Anda memahami siklus bisnis diatas, coba amati, jenis bisnis apa yang sedang Anda jalankan saat ini? Sapi, anjing, tanda tanya atau bintang? Sudahkah Anda dalam jalur bisnis yang benar?

Formula 1 BIDIK PASAR POTENSIAL
Formula 1 BIDIK PASAR POTENSIAL
Formula 1 BIDIK PASAR POTENSIAL

Formula 1

BIDIK PASAR POTENSIAL

Formula 1 BIDIK PASAR POTENSIAL

BUKA LANGSUNG LARIS

23

BUKA LANGSUNG LARIS  23 PERMINTAAN, SUPLAI DAN KOMPETISI Hukum dasar Permintaan versus Suplai ( Supply

PERMINTAAN, SUPLAI DAN KOMPETISI

LANGSUNG LARIS  23 PERMINTAAN, SUPLAI DAN KOMPETISI Hukum dasar Permintaan versus Suplai ( Supply –
LANGSUNG LARIS  23 PERMINTAAN, SUPLAI DAN KOMPETISI Hukum dasar Permintaan versus Suplai ( Supply –
LANGSUNG LARIS  23 PERMINTAAN, SUPLAI DAN KOMPETISI Hukum dasar Permintaan versus Suplai ( Supply –

Hukum dasar Permintaan versus Suplai (Supply – Demand) adalah sebagai berikut:

1. Saat Suplai < Permintaan, maka supplier punya posisi tawar yang tinggi. Banyak orang mencari suatu produk, tapi barang langka. Otomasis yang punya stok produk bisa memainkan harga.

yang tinggi. Banyak orang mencari suatu produk, tapi barang langka. Otomasis yang punya stok produk bisa

24 BUKA LANGSUNG LARIS

BUKA LANGSUNG LARIS

25

24  BUKA LANGSUNG LARIS BUKA LANGSUNG LARIS  25 2. Saat Suplai = Permintaan, maka

2. Saat Suplai = Permintaan, maka harga dalam kondisi stabil. Dipicu dengan tingginya permintaan dan tingginya margin keuntungan (karena harga tinggi), tumbuhlah pemasok-pemasok lainnya. Alhasil harga akan mulai turun, karena suplai mulai bertambah. Hingga di satu titik kesetimbangan (equilibrium), harga mencapai kondisi tengah.

kesetimbangan (equilibrium), harga mencapai kondisi tengah. 3. Saat Suplai > Permintaan, maka konsumen punya posisi

3. Saat Suplai > Permintaan, maka konsumen punya posisi tawar yang tinggi. Stok barang di pasaran berlimpah, sementara kebutuhan konsumen tak bertumbuh. Akibatnya penjual/pemasok mulai berkompetisi, harga juga ikut terkoreksi turun.

mulai berkompetisi, harga juga ikut terkoreksi turun. Awalnya yang disebut permintaan itu adalah untuk memenuhi

Awalnya yang disebut permintaan itu adalah untuk memenuhi kebutuhan pokok saja. Namun sejalan dengan naiknya pendapatan (daya beli), naik pula permintaan yang sifatnya sekunder.

26 BUKA LANGSUNG LARIS

BUKA LANGSUNG LARIS

27

26  BUKA LANGSUNG LARIS BUKA LANGSUNG LARIS  27 Makan, bukan hanya bicara soal kenyang

Makan, bukan hanya bicara soal kenyang lagi, tapi harus enak, suasana nyaman, pelayanan ramah. Varian produk yang aneh-aneh pun muncul. Pertumbuhan resto pun tak sebanding dengan pertumbuhan penduduknya. Wajar jika mereka yang tak mampu bersaing, akan tumbang. Mereka yang tumbang bukan yang kalah murah, tapi kalah value.

yang tumbang bukan yang kalah murah, tapi kalah value . Harga suatu konteks bisa jadi lebih

Harga suatu konteks bisa jadi lebih dari harga konten-nya.

. Harga suatu konteks bisa jadi lebih dari harga konten-nya. Harga = Value (konten + konteks)
. Harga suatu konteks bisa jadi lebih dari harga konten-nya. Harga = Value (konten + konteks)

Harga = Value (konten + konteks)

Konten: kandungan barang itu sendiri yang dinilai dari bahan baku + ongkos produksi.

Konteks: unsur emosional, seperti kemasan, image merek, gengsi.

unsur emosional, seperti kemasan, image merek, gengsi. Coba cek produk-produk bermerek seperti Zara, Louis Vuitton,
unsur emosional, seperti kemasan, image merek, gengsi. Coba cek produk-produk bermerek seperti Zara, Louis Vuitton,

Coba cek produk-produk bermerek seperti Zara, Louis Vuitton, Hermes, nilai kontennya bisa jadi kurang dari 1/5 harganya. Contoh lainnya adalah parfum-parfum bermerek (impor), harga yang didapatkan importir kurang dari 1/3 harga jual ecerannya.

Contoh lainnya adalah parfum-parfum bermerek (impor), harga yang didapatkan importir kurang dari 1/3 harga jual ecerannya.

28 BUKA LANGSUNG LARIS

BUKA LANGSUNG LARIS

29

28  BUKA LANGSUNG LARIS BUKA LANGSUNG LARIS  29 Faktor-faktor yang mempengaruhi permintaan (naik atau

Faktor-faktor yang mempengaruhi permintaan (naik atau turun) suatu produk:

1. Kebutuhan akan solusi (dari permasalahan yang dihadapi). Powerbank langsung laris manis karena kebutuhan akan intensitas/durasi penggunaan gadget.

2. Penawaran Harga jual barang itu sendiri. Mampukah dan maukah target pasar membelinya? Produk yang sama, jika dinaikkan harganya hingga ambang tertentu, pasti akan mempengaruhi kemauan konsumen membelinya.

Sebaliknya suatu produk yang tadinya kurang laku, bisa

? à Kalau

jadi laku keras jika harganya diturunkan. Paham

belum paham, bacalah ulang hingga paham, karena poin ini penting untuk menentukan strategi harga.

3. Penawaran kompetitor serupa. Pisang molen yang pertama popular adalah merek Kartika Sari, tapi sekarang banyak pilihan yang tak kalah enaknya, seperti Mayasari, Primarasa, dan lainnya.

4. Penawaran produk yang bisa menggantikan. Blackberry awalnya merajai pasar karena fitur BBM-nya. Namun setelah hadirnya aplikasi chat seperti Whatsup, We Chat, Line, Kakao, maka konsumen tak harus beli Blackberry untuk bisa chatting. Apalagi setelah aplikasi BBM dibuka di android dan ios.

5. Daya beli target pasar. Naiknya pendapatan rata-rata penduduk Indonesia dan pertumbuhan kelas menengah yang meningkat drastis, maka daya beli pun meningkat. Mereka tak membeli berdasar kebutuhan lagi, tapi keinginan (gaya hidup).

6. Kemudahan pembelian. Adanya sistem cicil, kartu kredit, otomatis mempermudah konsumen membeli lebih awal. Sebenarnya secara daya beli tetap sama. Celakanya dengan kemudahan pembayaran, banyak konsumen yang membeli melebihi kemampuannya, karena sistem pembayaran tunda.

melebihi kemampuannya, karena sistem pembayaran tunda. Cuplikan film Confessions of a Shopaholic:

Cuplikan film Confessions of a Shopaholic:

30 BUKA LANGSUNG LARIS

BUKA LANGSUNG LARIS

31

30  BUKA LANGSUNG LARIS BUKA LANGSUNG LARIS  31 7. Pergeseran perilaku/selera konsumen . Perang

7. Pergeseran perilaku/selera konsumen. Perang iklan ada dimana-mana dan makin kreatif. Konsumen pun bisa berpindah ke lain hati dengan cepatnya.

8. Waktu yang tepat. Setiap bulan ramadan, permintaan busana muslim pasti lebih besar dibanding sebelas bulan lainnya, begitu juga kue kering.

9. Kejadian-kejadian. Terjadinya flu burung yang memicu permintaan akan masker. Tingkat pencurian yang tinggi, membuat permintaan alarm dan cctv meningkat.

10. Kampanye suatu perusahaan atau komunitas, yang menciptakan pasar baru atau memperlebar pasar yang sudah ada. Hijabers Community telah terbukti mengedukasi pasar menjadi gemar berbusana muslimah.

11. Populasi target pasar. Berdirinya ‘sarang semut’ baru di sekitar lokasi Anda, maka akan bertambah pula target pasar Anda. Apalagi jika lokasi usaha Anda di jalur semut utama yang sesuai dengan target pasar Anda.

12. Penjualan produk pelengkap. Naik turunnya penjualan sepeda, pasti akan berdampak pada penjualan asesorisnya. Begitu juga pergantian model ponsel, akan mengurangi permintaan casing-nya.

13. Globalisasi informasi membuat orang menjadi cepat mendapat kabar tentang suatu tren di belahan benua lain sekalipun. Apalagi dengan adanya viral efek dari media social. Yang tadinya tak terfikir untuk membeli, jadi bernafsu membeli.

SIAPA ITU KOMPETITOR?

Di Bandung itu gudangnya kripik. Jika dibilang suplai, sangat melimpah. Tapi koq Reza Nurhilman, atau akrab dipanggil Axl bisa mengetrenkan produk kripik pedasnya hingga omzet miliaran perbulan?

Tapi koq Reza Nurhilman, atau akrab dipanggil Axl bisa mengetrenkan produk kripik pedasnya hingga omzet miliaran
Tapi koq Reza Nurhilman, atau akrab dipanggil Axl bisa mengetrenkan produk kripik pedasnya hingga omzet miliaran

32 BUKA LANGSUNG LARIS

BUKA LANGSUNG LARIS

33

32  BUKA LANGSUNG LARIS BUKA LANGSUNG LARIS  33 Apakah mereka para penjual kripik kiloan,

Apakah mereka para penjual kripik kiloan, bisa dianggap pesaing Axl? Secara hukum suplai, bisa jadi, tapi mereka

membidik target pasar yang berbeda dengan produk

milik Axl. Kalo pembeli kripik kiloan adalah ibu-ibu, pembeli kripik Maicih adalah anak-anak muda. Maka dari itu Axl mewabahkan via twitter. Jangan kaget jika omzet kripik Maicih Axl mencapai miliaran perbulan, puluhan kali dibandingkan omzet penjual kripik kiloan.

JEBAKAN KOMODITAS

Apa yang Axl lakukan dengan positioning ‘pedasnya’ dan membidik pasar anak muda via media sosial, menghindarkan Axl dalam jebakan komoditas. Produk Axl tak bisa dibandingkan lagi dengan produk kripik pedas kiloan, apalagi setelah kemasannya dipercantik. Katakanlah sama-sama menjual produk yang sama (1 pabrik), konsumen Maicih akan

tetap memilih yang berlabel “Maicih for Icihers with

love”, dibanding membawa kripik yang sama dengan bungkus plastik tanpa label. Itulah efek emosional merek dan kemasan.

tanpa label. Itulah efek emosional merek dan kemasan. Jika tak ingin banting- bantingan harga, hindarilah jebakan

Jika tak ingin banting- bantingan harga, hindarilah jebakan komoditas. Kuatkan diferensiasi dan merek produk Anda.

Jika tak ingin banting- bantingan harga, hindarilah jebakan komoditas. Kuatkan diferensiasi dan merek produk Anda.

BUKA LANGSUNG LARIS

35

BUKA LANGSUNG LARIS  35 PASAR POTENSIAL Syarat utama untuk menciptakan tren adalah masuk ke pasar

PASAR

POTENSIAL

BUKA LANGSUNG LARIS  35 PASAR POTENSIAL Syarat utama untuk menciptakan tren adalah masuk ke pasar
BUKA LANGSUNG LARIS  35 PASAR POTENSIAL Syarat utama untuk menciptakan tren adalah masuk ke pasar
BUKA LANGSUNG LARIS  35 PASAR POTENSIAL Syarat utama untuk menciptakan tren adalah masuk ke pasar

Syarat utama untuk menciptakan tren adalah masuk ke pasar potensial atau pasar yang tertidur, bukan yang sudah berdarah-darah (existing market).

3 Peta Pasar

masuk ke pasar potensial atau pasar yang tertidur, bukan yang sudah berdarah-darah ( existing market )

36 BUKA LANGSUNG LARIS

BUKA LANGSUNG LARIS

37

36  BUKA LANGSUNG LARIS BUKA LANGSUNG LARIS  37 Existing Market (Pasar yang sudah ada)

Existing Market (Pasar yang sudah ada) sering juga disebut sebagai bleeding market alias pasar yang berdarah- darah. Kenapa? Karena sudah terlalu banyak pemain atau kompetitor di bisnis itu. Sehingga harga pun sudah banting- bantingan. Dalam Matrix Boston, pasar ini masuk kategori sapi perah mendekat ke anjing piaraan, karena sudah banting- bantingan harga.

Potential Market (Pasar potensial) adalah pasar yang permintaan terhadap produk tersebut sudah ada, tapi pemain/ kompetitor belum banyak. Produk bisa jadi adalah varian yang baru, namun bukan suatu produk yang asing, sehingga calon konsumen sudah mengerti bahkan mencari-cari. Inilah bintang

Sleeping Market (Pasar yang masih tertidur) adalah pasar yang belum terlihat permintaan terhadap suatu produk, tapi juga belum ada kompetitor. Masuk ke pasar ini ibarat mengajarkan anak kecil berjalan, memakan waktu, tenaga, biaya. Dan ini yang disebut tanda tanya alias belum kelihatan jelas, kapan akan berhasilnya.

Bidiklah Pasar Potensial, karena permintaan sudah jelas ada, kompetisi rendah.

karena permintaan sudah jelas ada, kompetisi rendah. Sehingga upaya yang diperlukan untuk memboomingkan relatif
karena permintaan sudah jelas ada, kompetisi rendah. Sehingga upaya yang diperlukan untuk memboomingkan relatif

Sehingga upaya yang diperlukan untuk memboomingkan relatif lebih ringan dibanding Pasar Tertidur. Adapun pasar yang masih tertidur sangatlah bagus jika berhasil digarap, karena yang pertama sering lebih tertancap di benak konsumen daripada yang kedua. Dengan catatan amunisi kita cukup kuat untuk membiayai dalam proses edukasinya.

INILAH PASAR POTENSIAL

Baca pelan-pelan kondisi-kondisi dibawah ini, sambil pikirkan produk-produk yang terlintas dibenak Anda. Jika mendapatkan suatu ide, tuliskan di bawahnya

1. Banyak produk berkualitas, tapi Gagal Tren. Bisa jadi karena momentum (timing) atau unsur lain seperti kemasan, merek, target pasar yang salah, cara promosi dan lainnya.

38 BUKA LANGSUNG LARIS

BUKA LANGSUNG LARIS

39

38  BUKA LANGSUNG LARIS BUKA LANGSUNG LARIS  39 2. Berhasil Tren tapi tak bertahan

2. Berhasil Tren tapi tak bertahan lama. Seperti tren bubble tea beberapa tahun lalu. Sempat tenggelam, kemudian hadir Chat Time ke Indonesia. Tren lagi

tenggelam, kemudian hadir Chat Time ke Indonesia. Tren lagi 3. Produk baru, merupakan SOLUSI dari permasalahan

3. Produk baru, merupakan SOLUSI dari permasalahan yang ada. Inilah yang terbaik. Ibarat orang kehausan di padang pasir, Anda membawa sebotol air. Powerbank adalah solusi cerdas di tengah tuntutan kesibukan yang mengharuskan manusia tetap terhubung dengan gadget- nya 24 jam. Untuk sebagian kasus, bahkan harga menjadi tak sensitif lagi. Orang rela bayar mahal untuk mendapat solusi.

sensitif lagi. Orang rela bayar mahal untuk mendapat solusi. 4. Produk yang telah menjadi komoditas, tapi

4. Produk yang telah menjadi komoditas, tapi tak ada merek yang menonjol. J-CO berhasil membuat tren lagi donut yang sudah menjadi kelaziman dengan konteks yang menarik. Tao Kae Noi memboomingkan camilan rumput laut di Thailand hingga merambah dunia.

kelaziman dengan konteks yang menarik. Tao Kae Noi memboomingkan camilan rumput laut di Thailand hingga merambah

40 BUKA LANGSUNG LARIS

BUKA LANGSUNG LARIS

41

40  BUKA LANGSUNG LARIS BUKA LANGSUNG LARIS  41 5. Produk yang dianggap Gagal, punya

5. Produk yang dianggap Gagal, punya potensi Tren. Legenda brownies, Post It, berhasil membuktikan bahwa produk gagal itu hanya belum berhasil memberi makna yang baru pada produk tersebut. Brownies adalah kue ‘kecelakaan’, karena lupa memasukkan baking soda, tapi laris manis setelah diposisikan sebagai kue varian baru. Begitu juga Post It, gagal sebagai perekat yang kuat, justru itu gunanya untuk menempelkan kertas sementara. Jadi kalo besok Anda memproduksi baju dan luntur, bisa jadi itulah produk baru: “Berubah warna setiap Anda cuci ”. Itulah yang disebut re-positioning.

setiap Anda cuci ”. Itulah yang disebut re-positioning . 6. Banyak orang mencari suatu produk, tapi

6. Banyak orang mencari suatu produk, tapi barang langka di pasaran. Inilah efek suatu produk yang dipromosikan berlebihan, tanpa diimbangi produksi dan distribusi yang merata. Kondisi ini bisa menjadi celah bagi Anda untuk masuk dan merebut pasar. Jika kelangkaan produk dikarenakan bahan baku yang sulit didapat, ciptakan produk pengganti serupa.

7. Permintaan banyak, suplai juga banyak, tapi masih ada celah diferensiasi. Batik deh contoh termudahnya. 10 tahun terakhir ini batik seolah menjadi ‘seragam’ yang wajib dimiliki orang Indonesia. Pemainnya pun sangat banyak, tapi motif dan warnanya masih banyak celah untuk membuat diferensiasi dan memboomingkannya. Misalnya, saya kesulitan mencari batik dengan warna cerah dan motif yang tidak terlalu ramai (minimalis).

8. Produk pelengkap dari suatu produk yang sedang tren. Maraknya pemutar musik digital, pasti membutuhkan headphone. Beats yang tak memiliki pabrik sendiri, hanya dalam waktu 2 tahun sejak pendirian perusahaan (2010 – 2012) meraup uang sebesar $ 309 juta dari penjualan 50,1% sahamnya ke HTC. Headphone Beats bukan sekedar fungsi, tapi sebagai asesoris gengsi kawula muda, meski saat tak mendengarkan musik.

42 BUKA LANGSUNG LARIS

BUKA LANGSUNG LARIS

43

42  BUKA LANGSUNG LARIS BUKA LANGSUNG LARIS  43 9. Sedang tren di wilayah/negara lain,
42  BUKA LANGSUNG LARIS BUKA LANGSUNG LARIS  43 9. Sedang tren di wilayah/negara lain,

9. Sedang tren di wilayah/negara lain, belum tren di wilayah Anda. Jika Anda tinggal di Indonesia Timur, mungkin saja membawa tren produk dari Jakarta saat ini. Begitu juga tren produk atau mode di Amrik saat ini dibawa ke Indonesia. Yang terpenting perhatikan keselarasan dengan budaya atau selera setempat. Bagaimana cara memonitor TREN? Cari saja majalah-majalah (terutama luar negeri) yang berhubungan dengan produk Anda. Bahkan sekarang bisa update berita dan tren fashion dari tablet atau smart phone Anda seperti aplikasi Pulse, Feed, Flipboard. Gratis dan bermanfaat.

aplikasi Pulse, Feed, Flipboard. Gratis dan bermanfaat. 10. Sudah Ada yang Tren, tapi konsumennya terbatas, karena

10. Sudah Ada yang Tren, tapi konsumennya terbatas, karena harga. Nah, ini juga enak menggarapnya. Karena sudah ada yang membuka pasarnya, hanya tak terjangkau oleh golongan mayoritas. Contohnya frozen yogurt yang diboomingkan oleh Sour Sally. Kenapa tidak dibuat kelas menengah kebawahnya?

mayoritas. Contohnya frozen yogurt yang diboomingkan oleh Sour Sally. Kenapa tidak dibuat kelas menengah kebawahnya?

44 BUKA LANGSUNG LARIS

BUKA LANGSUNG LARIS

45

44  BUKA LANGSUNG LARIS BUKA LANGSUNG LARIS  45 11. Gabungan 2 atau lebih produk/ide

11. Gabungan 2 atau lebih produk/ide lama yang menghasilkan produk baru yang unik. Richeese Factory, menggabungkan fried chicken ala KFC dengan tren pedas ala Maicih.

fried chicken ala KFC dengan tren pedas ala Maicih. Kondisi-kondisi di atas kebanyakan ‘cacat’ pemenuhan

Kondisi-kondisi di atas kebanyakan ‘cacat’ pemenuhan terhadap 6 Formula lainnya. Contohnya: produk yang berkualitas (Ngangenin), tapi kemasannya tak menarik untuk diambil. Hal itulah yang menjadi celah bagi Anda untuk masuk. Tak harus murni produk baru, nyontek dikit juga boleh, asalkan konsumen menandai produk itu sebagai sesuatu yang baru bagi mereka.

Saat semut lain mencium gula Anda

Saat Anda buka bisnis langsung laris tentu akan mengundang kecemburuan bagi orang lain. Sewajarnya juga kompetitor akan segera bertumbuh. Saat itulah harga akan mulai terkoreksi, kecuali merek Anda cukup kuat. Janganlah terburu- buru menurunkan harga. Ada banyak strategi menghadang musuh, salah satunya menerbitkan merek petarung (fighting brand) lainnya. Tetaplah perkuat value produk Anda, tapi pastikan itu fakta, bukan sekedar janji.

produk Anda, tapi pastikan itu fakta, bukan sekedar janji. “Perubahan dan persaingan adalah tanda-tanda kehidupan ”

“Perubahan dan persaingan adalah tanda-tanda kehidupan ”

produk Anda, tapi pastikan itu fakta, bukan sekedar janji. “Perubahan dan persaingan adalah tanda-tanda kehidupan ”
produk Anda, tapi pastikan itu fakta, bukan sekedar janji. “Perubahan dan persaingan adalah tanda-tanda kehidupan ”
produk Anda, tapi pastikan itu fakta, bukan sekedar janji. “Perubahan dan persaingan adalah tanda-tanda kehidupan ”

BUKA LANGSUNG LARIS

47

BUKA LANGSUNG LARIS  47 RENAME – REPACKAGE – REPOSITIONING Inilah rumusnya: ✔ RENAME; mengganti nama

RENAME – REPACKAGE – REPOSITIONING

LARIS  47 RENAME – REPACKAGE – REPOSITIONING Inilah rumusnya: ✔ RENAME; mengganti nama lama yang
LARIS  47 RENAME – REPACKAGE – REPOSITIONING Inilah rumusnya: ✔ RENAME; mengganti nama lama yang
LARIS  47 RENAME – REPACKAGE – REPOSITIONING Inilah rumusnya: ✔ RENAME; mengganti nama lama yang

Inilah rumusnya:

RENAME; mengganti nama lama yang usang, menjadi nama yang baru, yang terasosiasi di benak konsumen. Terbukti banyak produk lama yang diberi label baru, bisa melejit tak terduga. Terasosiasi artinya, saat nama itu disebut, calon konsumen mendapatkan bayangan terhadap produknya, terutama diferensiasinya.

REPACKAGE; mengemas ulang, yang bisa berarti kotak pembungkusnya, juga bisa berarti atmosfer atau cara penjualannya. Misal: lebih ngejreng, efek 3 D, kios yang unik, kostum si penjual.

REPOSITIONING; membentuk image/persepsi baru yang akan kita tanamkan di benak konsumen terhadap produk atau jasa kita.

Alangkah bagusnya jika ‘merek’ produk tersebut langsung terasosiasi oleh diferensiasinya. Jadi sekali baca, positioning-nya sudah tahu kemana. Misal: Nasi Goreng Keplak pedas rasanya. Young Entrepreneur Academy jelas akademi wirausaha untuk anak muda. Positioning juga bisa diperkuat dengan slogan. Misal, slogan Yukbisnis. com: “Nenek-nenek aja bisa buka toko online” berarti:

betapa mudahnya…!

48 BUKA LANGSUNG LARIS

BUKA LANGSUNG LARIS

49

48  BUKA LANGSUNG LARIS BUKA LANGSUNG LARIS  49 Bad Mash Company Di tengah keputus-asaan,

Bad Mash Company

Di tengah keputus-asaan, Karan, keponakannya menawarkan bantuan. Inilah langkah-langkah yang ia lakukan:

Ia melakukan uji coba 7 baju, dicuci ulang masing-masing:

Suatu perusahaan konveksi di India rugi besar karena 1 juta baju yang dikirimkan ke retailer dikembalikan karena luntur ketika dicuci. Hal ini juga menyebabkan nilai saham perusahaan tersebut merosot hingga 30%. Sementara subkontraktor mereka menolak pengembalian ganti rugi atau uang yang telah dibayarkan.

1 kali, 2 kali, 3 kali, hingga 7 kali. Ternyata 7 baju tersebut mengalami perubahan warna setiap kali dicuci.

◆ ◆ ◆ ◆ ◆

Dia membuat janji kepada para pengecer besar, untuk presentasi produk baru miliknya.

Saat presentasi, dia mengemas ulang (repackage) dan repositioning ‘baju luntur’ tersebut sebagai baju berteknologi baru, yang setiap kali dicuci, berubah warnanya. Jadi hanya dengan beli 1 baju, bisa berganti- ganti warna terus.

hanya dengan beli 1 baju, bisa berganti- ganti warna terus. Ia namakan baju itu Bleeding Madras.

Ia namakan baju itu Bleeding Madras. rename.

Ia juga memposisikan sebagai produk yang mahal ($12 per potong, biasanya $8).

Pengecer besar setuju mencoba 5000 potong dahulu.

Karan membeli ulang sebagian besar produk di department store milik pengecer.

Untuk menyebarkan virus tren produk baru itu, ia menggunakan figuran Michael Jackson, yang kebetulan sedang manggung di India.

Keesokan harinya, ia membagikan gratis ke komunitas tertentu, seolah baju itu hadiah dari Michael Jackson.

50 BUKA LANGSUNG LARIS

50  BUKA LANGSUNG LARIS ◆ Karena banyak orang menggunakan baju yang sama bersamaan, permintaan tren

Karena banyak orang menggunakan baju yang sama bersamaan, permintaan tren tipe baju itu pun jadi tinggi. Sementara produk yang tersedia di pasaran terbatas.

Pengecer memesan semua sisa stok. Happy ending

◆ Pengecer memesan semua sisa stok. Happy ending … Tonton cuplikan film inspiratif itu disini:

Tonton cuplikan film inspiratif itu disini:

Referensi lebih dalam tentang positioning, bisa pelajari di:

Referensi lebih dalam tentang positioning, bisa pelajari di: http://hot.yukbisnis.com/simply-marketing/ IMPRINTING
Referensi lebih dalam tentang positioning, bisa pelajari di: http://hot.yukbisnis.com/simply-marketing/ IMPRINTING
Referensi lebih dalam tentang positioning, bisa pelajari di: http://hot.yukbisnis.com/simply-marketing/ IMPRINTING

IMPRINTING

Referensi lebih dalam tentang positioning, bisa pelajari di: http://hot.yukbisnis.com/simply-marketing/ IMPRINTING
Referensi lebih dalam tentang positioning, bisa pelajari di: http://hot.yukbisnis.com/simply-marketing/ IMPRINTING

52 BUKA LANGSUNG LARIS

BUKA LANGSUNG LARIS

53

52  BUKA LANGSUNG LARIS BUKA LANGSUNG LARIS  53 Pada tahun 1900-an Konrad Lorenz meneliti

Pada tahun 1900-an Konrad Lorenz meneliti fenomena penetasan angsa. Sekelompok anak angsa yang menetas dari cangkangnya, siapapun (bisa jadi manusia atau hewan selain angsa) yang mereka lihat pertama kali pada periode kritis 13 - 16 jam setelah menetas, akan dianggap sebagai induknya. Kemanapun ia pergi, anak-anak angsa itu akan mengikutinya

Kemanapun ia pergi, anak-anak angsa itu akan mengikutinya Saya pernah mencicip pizza di luar negeri, tetap

Saya pernah mencicip pizza di luar negeri, tetap bagi saya tak seenak Pizza Hut. Kebab Turki yang beli di negara arab, juga tak selahap saya makan merek Baba Rafi. Karena lidah saya telah ter-imprint oleh mereka. Apa yang saya makan pertama kali menjadi acuan, “Inilah rasa yang benar asli !”.

Jika produk (dan merek) Anda menjadi imprinting bagi konsumen, maka follower produk Anda, tak akan semelekat milik Anda. Sebaliknya, janganlah ikut-ikutan orang lain. Jadilah pionir suatu produk di target pasar Anda. Pastikan mereka tak pernah menyicip produk yang ngangenin lainnya selain produk Anda.

produk di target pasar Anda. Pastikan mereka tak pernah menyicip produk yang ngangenin lainnya selain produk
Formula 2 PRODUK NGANGENIN
Formula 2 PRODUK NGANGENIN
Formula 2 PRODUK NGANGENIN

Formula 2

PRODUK

NGANGENIN

Formula 2 PRODUK NGANGENIN

56 BUKA LANGSUNG LARIS

BUKA LANGSUNG LARIS

57

56  BUKA LANGSUNG LARIS BUKA LANGSUNG LARIS  57 Produk ngangenin adalah produk yang membuat

Produk ngangenin adalah produk yang membuat orang kecanduan, pengin lagi dan pengin lagi. Kalau makanan nggak berhenti mengunyah sampai kenyang.

Tak hanya berlaku untuk makanan, misal untuk produk sepatu nyaman, dikatakan orang cakep, pengin pakai terus, meski koleksi lainnya banyak. Kalau Herbal? Cespleng alias manjur. Apa intinya?

Kepuasan pelanggan terhadap produk tersebut melebihi yang ia harapkan!

Ingat lagi: Formula ini memiliki hirarki urutan. Seperti adonan kue, jika tak ditaati, maka tak akan memuaskan hasilnya.

kue, jika tak ditaati, maka tak akan memuaskan hasilnya. Kenapa harus ngangenin ? Bisa jadi suatu
kue, jika tak ditaati, maka tak akan memuaskan hasilnya. Kenapa harus ngangenin ? Bisa jadi suatu

Kenapa harus ngangenin? Bisa jadi suatu Merek BOOMING, tapi jika produknya nggak ngangenin, maka efeknya nggak akan terjadi pembelian ulang (repeat order) dan menyebar (viral). Contohnya: ada rumah makan yang mereknya sangat ngetop, kalo sebut rawon, mayoritas orang langsung inget merek tersebut. Tapi begitu mencicipi, ehh penonton kecewa. Kualitas produk tetap menjadi fundamental suatu merek. Bahkan jika produknya ngangenin, meski merek, kemasan, promo, biasa, di lokasi terpencil pun akan dicari orang. Hanya saja akselerasinya akan lama. Tinggal kuat nggak bertahan menunggu pelanggan datang? Keburu bangkrut

dicari orang. Hanya saja akselerasinya akan lama. Tinggal kuat nggak bertahan menunggu pelanggan datang? Keburu bangkrut

58 BUKA LANGSUNG LARIS

BUKA LANGSUNG LARIS

59

58  BUKA LANGSUNG LARIS BUKA LANGSUNG LARIS  59 Bagaimana menguji suatu Produk Ngangenin? Kita

Bagaimana menguji suatu Produk Ngangenin? Kita gunakan cara yang praktis saja:

1. Cari komunitas atau tempat berkumpul target pasar yang serupa dengan bidikan Anda. Misal: Target Pasar wanita, 25-35, min bermobil, utamakan kualitas Cari komunitas/kumpulan seperti itu. Komunitas: bisa jadi seminar, arisan, asosiasi.

2. Berikan Free tester, JANGAN MINTA TESTIMONI ! Testimoni ampuh untuk berjualan, tapi bukan untuk menguji produk. Biarkan alami, kalau ngangenin, mereka akan ‘teriak’ sendiri.

3. Amati apakah produk Anda DIAMBIL DAN DIAMBIL LAGI oleh orang yang sama? Jika YA, jangan keburu percaya, bisa jadi ibu itu sedang lapar :p. Pastikan 80% orang yang mencoba, MAU LAGI DAN LAGI. Sekali lagi, jangan latah menanyakan, “Gimana rasanya?” apalagi “Enak kan?” Ini minta persetujuan, bukan masukan.

4. Kalo tak terjadi pengulangan, baru minta feedback. CARI FEEDBACK YANG KRITIS DAN PEDAS, tapi membangun, bukan sekedar menghibur Anda.

5. Lakukan perbaikan dan uji pasar ulang.

Ingat: Uji di komunitas dengan TARGET PASAR yang SERUPA, bukan berbeda.

di komunitas dengan TARGET PASAR yang SERUPA, bukan berbeda. Terbukti Produk-produk yang NGANGENIN akan bertahan lama
di komunitas dengan TARGET PASAR yang SERUPA, bukan berbeda. Terbukti Produk-produk yang NGANGENIN akan bertahan lama

Terbukti Produk-produk yang NGANGENIN akan bertahan lama dibanding yang sekedar POLESAN PROMO yang heboh. Satu level dibawah Produk Ngangenin adalah Acceptable Quality atau BISA DITERIMA, alias okelah, lumayan

Produk yang NGANGENIN, akan menimbulkan efek viral Pelanggan akan BELI LAGI dan MEMPROMOSIKAN GRATIS (WOM). Produk yang ngangenin bukan berarti makanan saja lho. Kaos yang enak dipakai, jahitan dan sablonan rapi, atau orang bilang Anda ganteng/cantik pakai kaos itu. Buku, pelatihan yang bukan sekedar teori, namun terbukti bisa dipraktekkan dan hasilnya memuaskan. Tergantung dari variable yang mau Anda tonjolkan dan diinginkan target pasar Anda. Yang jelas membuat orang pengin beli lagi dan referensi ke orang lain. Itulah tanda-tanda produk NGANGENIN.

60 BUKA LANGSUNG LARIS

BUKA LANGSUNG LARIS

61

Uji Produk Fashion

LARIS BUKA LANGSUNG LARIS  61 Uji Produk Fashion Jika produk Anda adalah kaos atau fashion

Jika produk Anda adalah kaos atau fashion, bisa diterapkan penjualan promo yang membuat mereka mau mencoba (membeli). Terapkan syarat menyertakan akun social media mereka, jika mungkin add pin BB mereka. Biasanya, mereka akan berkomentar di media sosial ataupun status BBM mereka. Jika komentarnya positif atau pamer produk Anda, artinya mereka menerima produk Anda. Jika mereka merekomendasikan atau bahkan mempengaruhi kawan-kawan mereka untuk membeli produk Anda, itu bener NGANGENIN. Amati juga, apakah mereka mengontak Anda kembali untuk menanyakan koleksi-koleksi lainnya? Saya pun jika sudah cocok (nyaman) dengan 1 merek produk fashion, seperti kaos, baju, celana, sepatu, tas, cenderung akan membeli merek yang sama lagi.

Ada beberapa kasus produk tren yang dimulai dari merek dan promo yang bombastis. Produknya sendiri boleh dibilang ‘cacat’. Karena edukasi pasar, membuat permintaan tinggi. Kondisi ini memberi celah pesaing lain untuk merebut hati pelanggan. Selama produk pesaing tidak benar-benar NGANGENIN, maka masih bisa merebut kembali hati pelanggan. Namun jika komposisi NGANGENIN pesaing sudah pas, maka jangan menangis jika jerih payah mengedukasi pasar, direbut oleh pesaing. Waspadalah !

Serbat cap “Jangkrik Mas”

Sejak saya belum lahir, ayah saya sudah mengkonsumsi produk buatan Semarang ini. Industri rumah tangga yang awalnya dari kota Purwodadi ini berdiri sejak tahun 1950-an dan hingga sekarang masih eksis di pasaran. Kemasan dulu hampir tak ada perbedaan, kecuali sablonan di plastik luar yang baru saya lihat tahun ini. Saya sendiri mengkonsumsi sejak SMP, gara-gara sering alergi hidung (bersin-bersin), karena udara dingin di pagi hari. Bertambah lagi konsumsi saya sejak kuliah, karena sakit encok (keturunan).

karena udara dingin di pagi hari. Bertambah lagi konsumsi saya sejak kuliah, karena sakit encok (keturunan).

62 BUKA LANGSUNG LARIS

BUKA LANGSUNG LARIS

63

62  BUKA LANGSUNG LARIS BUKA LANGSUNG LARIS  63 Yang jelas, saya sudah merekomendasikan ke

Yang jelas, saya sudah merekomendasikan ke puluhan orang dan membagi-bagikan ke mereka yang terkena penyakit serupa. Ada juga kawan saya yang saat haid terasa sakit, minum ini, ehh manjur juga. Saking kebiasaan minum serbat ini dengan kopi, kalau nggak pakai serbat malah aneh, he he

Rasanya pedas kayak jahe plus merica, tapi khasiatnya sesuai

namanya “Jangkrik tenan manjurnya

modern dan kemasan serbat cap Jangkrik Mas tak berubah, tapi jangan kaget saat Anda googling, akan menemukan serbat ini dijual oleh generasi muda via kaskus, facebook, blog, dan media online lainnya.

Inilah efek NGANGENIN

!”.

Meski jaman sudah

Merek Ritual

Bagi kawan-kawan peserta Entrepreneur Camp, pelatihan bisnis yang diadakan selama 3 hari 2 malam di resor, meninggalkan banyak kenangan. Terutama di hari kedua, saat kegiatan outdoor. Bagi kami fasilitator, itulah kesempatan kami berwisata kuliner. Salah dua tempat makan favorit kami adalah Bumi Aki di Cipanas, Puncak dan Pondok Ikan Bakar

BM, Anyer. Kalau di Bumi Aki, tak boleh terlewat salah satunya adalah sate kambing, sate ayam, gule kambing, atau tongseng, ‘jangkrik’ pokoknya. Sedangkan di BM, apapun makannya,

yang penting sambelnya, joss

Bisa dibilang setiap Ecamp,

lokasi tersebut, nyaris tak pernah terlewatkan makan disana. Itulah yang saya sebut merek ritual, seolah gak pas kalau nggak mampir.

Jika usaha Anda menjadi suatu ‘ritual’ yang seolah nggak afdol kalau nggak ‘mampir’, maka seperti tanaman yang berbuah tiada hentinya.

Coba nih, makanan-makanan nganenin yang menurut saya ‘jangkrik’ enaknya:

Cakue Raffles, Cisarua, Bogor.

Bolu Meranti, Medan.

Villa Kek Pisang, Batam.

Tempe Gila.

Sale Pisang Wendy, Padalarang, Bandung Barat.

Chiffon cheese cake Pelangi, Semarang.

Bingke Fajar, Pontianak.

Pisang Goreng Kipas Kuantan II, Pekanbaru.

Batagor Kingsley, Bandung.

PapaPia dan Roti Unyil Venus, Bogor.

Wedang Ronde, Bola Obi, Baso Tahu, Gardujati Bandung.

Jadi laper

*ngecess

64 BUKA LANGSUNG LARIS

64  BUKA LANGSUNG LARIS Nggak hanya makanan, manusia juga bisa NGANGENIN lho , ciee kurangnya,

Nggak hanya makanan, manusia juga bisa NGANGENIN

lho, ciee

kurangnya, tapi memiliki 1 kelebihan yang khas, yang tak dimiliki oleh pribadi lainnya. Saya memiliki guru dan mentor yang NGANGENIN ilmu dan nasehatnya. Sering tak berbicara pun, energinya sudah terpancar.

NGANGENIN bukan berarti sempurna. Sering ada

tak berbicara pun, energinya sudah terpancar. NGANGENIN bukan berarti sempurna. Sering ada Formula 3 MEREK YANG
tak berbicara pun, energinya sudah terpancar. NGANGENIN bukan berarti sempurna. Sering ada Formula 3 MEREK YANG
tak berbicara pun, energinya sudah terpancar. NGANGENIN bukan berarti sempurna. Sering ada Formula 3 MEREK YANG

Formula 3

MEREK YANG NgeTOP

tak berbicara pun, energinya sudah terpancar. NGANGENIN bukan berarti sempurna. Sering ada Formula 3 MEREK YANG
tak berbicara pun, energinya sudah terpancar. NGANGENIN bukan berarti sempurna. Sering ada Formula 3 MEREK YANG

66 BUKA LANGSUNG LARIS

BUKA LANGSUNG LARIS

67

66  BUKA LANGSUNG LARIS BUKA LANGSUNG LARIS  67 Materi ini sudah pernah saya singgung

Materi ini sudah pernah saya singgung dalam buku kedua saya Kitab AntiBangkrut. Saya akan menjelaskan dengan cara yang sedikit berbeda agar melengkapi pemahaman. Jika Anda berada di suatu kota yang asing, kemudian Anda mencari sebuah salon. Kebetulan di sepanjang jalan, berjajar 5 salon dengan nama yang berbeda-beda. Mana yang Anda pilih?

Salon GATOT, Salon TINCE, Salon LISA? Pilih yaa

Inilah hasil resume yang saya dapatkan di media sosial:

Yang menjawab ‘Gatot’, pasti jarang yang cewek, karena namanya maskulin banget, beda sama Rudy. Jika mendengar nama Gatot apa yang terfikir di kepala Anda? Cowok brewok, macho? Kecuali Anda punya kawan namanya Gatot, kerempeng orangnya :D.

Anda punya kawan namanya Gatot, kerempeng orangnya :D. � Yang menjawab ‘Lisa’ , bisa cewek atau

Yang menjawab ‘Lisa’, bisa cewek atau cowok, biasanya

serupa alasan: Cantik

motifnya akan beda: bisa jadi ganjen atau berpendapat karena Lisa lebih rapi dari Gatot atau Tince.

!

Tapi kalo cowok jawab Lisa,

rapi dari Gatot atau Tince. ! Tapi kalo cowok jawab Lisa, � Yang menjawab ‘Tince’ ,

Yang menjawab ‘Tince’, ada 2 alasan nih: Percaya kalo bencong lebih pinter nyalon atau Anda bencong juga. *peace

‘Tince’ , ada 2 alasan nih: Percaya kalo bencong lebih pinter nyalon atau Anda bencong juga.

Belum selesai

68 BUKA LANGSUNG LARIS

BUKA LANGSUNG LARIS

69

68  BUKA LANGSUNG LARIS BUKA LANGSUNG LARIS  69 Gimana kalo pilihan ke 4 adalah

Gimana kalo pilihan ke 4 adalah ANGELINA? Waa, mulai tergoda untuk berubah kan? Menurut survei yang saya

lakukan: Angelina lebih terdengar cantik daripada Lisa. Tapi ada juga yang tetap memilih Lisa, alasannya: “Angelina mahal

deh

”,

atau “Gak gue banget

”.

Belum selesai

Gimana kalo pilihan ke 5, namanya Salon GSC? itu buat manusia apa mobil yah?

Nah tuh, terbukti dengan mengubah NAMA/MEREK PRODUK saja, konsumen sudah beda penafsiran, yang pastinya akan berdampak pada omzet. Padahal dari tadi saya belum mendeskripsikan servis di dalamnya, masih merek saja

Terus, apa poin-poin pemilihan Merek yang NGETOP?

1. Sesuai dengan Target Pasarnya; Apa kriteria pilihan mereka? Misal, target pasar wanita muda, feminim, kuliah, kira2 lebih cocok merek apa? Bisa gunakan bantuan nama artis yang kira-kira sesuai dengan karakter produk Anda. Tapi bukan berarti harus tiru persis nama artis tersebut. Misal: Sandra Bullock, bisa Anda plesetkan Sandra Bulog merek beras Cianjur, he he

2. Unik; Kalau saya sebut “rawon”, apa yg ada di benak Anda? Yup, Rawon Setan! Meskipun Anda belum pernah mencicipi, tapi namanya sudah ngetop. Perkedel Bondon (maaf, juga disebut perkedel hostes) di Bandung, hanya buka jam 12 sampai jam 2 dini hari, ludes! Tak harus berkonotasi negatif, ya. Bisa saja Anda membuat Rawon Malaikat dan buka di samping Rawon Setan, kemudian diberi sign board:

“Pilih Surga atau Neraka?”. Laris!

Rawon Malaikat dan buka di samping Rawon Setan, kemudian diberi sign board : “Pilih Surga atau

70 BUKA LANGSUNG LARIS

BUKA LANGSUNG LARIS

71

70  BUKA LANGSUNG LARIS BUKA LANGSUNG LARIS  71 3. Mudah diucapkan dan diingat; Coba

3. Mudah diucapkan dan diingat; Coba baca 10 kali dengan cepat: Nasakisaskiskasis keriting deh lidahnya. Banyak dari merek adalah idealis nama anak, gabungan nama pasangan atau singkatan kalimat kenangan. Tidak jadi masalah selama masih mudah diingat dan diucapkan. Jika konsumen saja susah mengingat, ujung-ujungnya akan berkata, “Itu lho, pecel apa ya, yang seberang Kantor Pos.” Kantor Pos yang diingat. Bukankah kita membuat merek untuk menjual produk kita, bukan jadi album kenangan kita? Renungkan

4. Hindari Singkatan Konsonan; Selain sukar diingat, singkatan konsonan juga sukar terasosiasi oleh produknya. “Yuk kita ke toko hape GSC…!”. Ternyata berjejer toko GCS, CGS, GSC, SGC, pusing deh… Mana yang benar ya? Bagaimana dengan HSBC? Selain singkatan HSBC dibuat setelah bank tersebut terkenal, juga tidak ada yang mirip, karena produknya tidak mudah ditiru. Bagaimana dengan OCD-nya Deddy Corbuzier, singkatan juga tuh dan langsung terkenal. Kalau Anda setenar dia, nama produknya ‘Diet Paijo’ pun orang tetap cari. Hal itu dibahas di Formula ke 6.

5. Hindari Angka; Mirip dengan singkatan konsonan, sukar diingat dan tak terasosiasi oleh produknya. Bakpia Pathok 75, 25, 52, 242, yang mana pionirnya? Jawabnya: 75 yang pertama, tapi 25 yang populer sekarang, karena pemasarannya jago! Lha Es Teler 77 tetap nomor 1 tuh! Karena nggak ada pesaing yang sejajar!

sekarang, karena pemasarannya jago! Lha Es Teler 77 tetap nomor 1 tuh ! Karena nggak ada
sekarang, karena pemasarannya jago! Lha Es Teler 77 tetap nomor 1 tuh ! Karena nggak ada
sekarang, karena pemasarannya jago! Lha Es Teler 77 tetap nomor 1 tuh ! Karena nggak ada
sekarang, karena pemasarannya jago! Lha Es Teler 77 tetap nomor 1 tuh ! Karena nggak ada

72 BUKA LANGSUNG LARIS

BUKA LANGSUNG LARIS

73

72  BUKA LANGSUNG LARIS BUKA LANGSUNG LARIS  73 6. Terasosiasi oleh Diferensiasi; Bagaimana orang

6. Terasosiasi oleh Diferensiasi; Bagaimana orang yang mendengar atau melihat, langsung ‘ngeh’ apa spesialnya dibanding merek lain. Oseng Mercon, terasosiasi oleh pedasnya. Bukan asal buat nama, tapi nggak nyambung. Ya bisa saja laris, tapi sangat disayangkan nggak dapat Leveragenya. Misal: Soto Gebrak diferensiasi di gebrakannya.

Misal: Soto Gebrak  diferensiasi di gebrakannya. 7. Produk Unggulan; Jika Anda sedang ngidam bakso, tapi
Misal: Soto Gebrak  diferensiasi di gebrakannya. 7. Produk Unggulan; Jika Anda sedang ngidam bakso, tapi

7. Produk Unggulan; Jika Anda sedang ngidam bakso, tapi Anda berada di suatu kota yang asing. Kemudian berjajar 5 Rumah Makan:

Warung Bunda

Depot Cita Rasa

RM Barokah

Gado-gado Koplo

Bakso Cak Noris

Mana yang Anda pilih? Meski mungkin warung makan yang lain juga jual bakso, tapi hampir semua akan memilih yang ada nama ‘bakso’. Bisa jadi di menu Bakso Cak Noris juga tersedia mi ayam, nasi goreng dan lainnya. Memilih ceruk pasar yang khusus, lebih memudahkan dalam membidik pasar.

pasar yang khusus, lebih memudahkan dalam membidik pasar. “Merek yang ngetop membuat orang penasaran untuk membeli,

“Merek yang ngetop membuat orang penasaran untuk membeli, tapi produk yang NGANGENIN yang membuat orang kembali lagi”

“Merek yang ngetop membuat orang penasaran untuk membeli, tapi produk yang NGANGENIN yang membuat orang kembali
“Merek yang ngetop membuat orang penasaran untuk membeli, tapi produk yang NGANGENIN yang membuat orang kembali

74 BUKA LANGSUNG LARIS

BUKA LANGSUNG LARIS

75

74  BUKA LANGSUNG LARIS BUKA LANGSUNG LARIS  75 Ketujuh poin diatas, tak harus diterapkan

Ketujuh poin diatas, tak harus diterapkan semuanya dalam 1 merek. Jika diminta memilih mempertahankan 1 dari ketujuh diatas, saya akan memilih UNIK. Karena merek yang sudah umum di pasaran, membuat komsumen sulit membedakan dengan lainnya.

TIPS:

Jika sudah punya produk yang terbukti NGANGENIN, maka tanyakan komentar konsumen tentang produk Anda secara spontanitas. Dengar dan catat secara liar di kertas putih. Itulah Diferensiasi dan Positioning sesungguhnya menurut target pasar Anda. Bisa jadi Anda mendapatkan ide merek dari situ.

pasar Anda. Bisa jadi Anda mendapatkan ide merek dari situ. Nggak Pakai BOX Apakah nama harus
pasar Anda. Bisa jadi Anda mendapatkan ide merek dari situ. Nggak Pakai BOX Apakah nama harus

Nggak Pakai BOX

Apakah nama harus memiliki arti? Ada 2 aliran:

1. Merek memberi arti pada produk yang baru.

2. Produk memberi arti pada merek yang asing.

Nokia, Sony, Samsung, emang Anda tahu apa artinya? Kualitas produk dan slogan dari Nokia-lah yang memberikan arti bagi Nokia itu sendiri. Saya pernah, ditanya, “Mas J, ada saran untuk

nama usaha laundry-ku?”. Saya berikan nama “Laundry

Disini

bajumu

akan bertanya, “Dimana

!”.

?”.

Kalau orang bertanya, “Dimana kamu nyuci

Jawabnya, “Itu, di Laundry Disini

?”.

?”.

Mungkin dia

!”

He he he

Apa jawabnya? “Disini

“Dimana kamu nyuci Jawabnya, “Itu, di Laundry Disini ?”. ?”. Mungkin dia !” He he he
“Dimana kamu nyuci Jawabnya, “Itu, di Laundry Disini ?”. ?”. Mungkin dia !” He he he
“Dimana kamu nyuci Jawabnya, “Itu, di Laundry Disini ?”. ?”. Mungkin dia !” He he he

76 BUKA LANGSUNG LARIS

BUKA LANGSUNG LARIS

77

76  BUKA LANGSUNG LARIS BUKA LANGSUNG LARIS  77 Apa yang terbayang di benak kawan-kawanmu,

Apa yang terbayang di benak kawan-kawanmu, saat mereka mendengar namamu? Coba tanyakan

kawan-kawanmu, saat mereka mendengar namamu? Coba tanyakan Peter Says Denim  menurut saya ini adalah nama

Peter Says Denim menurut saya ini adalah nama yang Nggak Pakai Box (without the box). Kenapa? Karena jarang merek yang menggunakan kalimat.

Contoh-contoh merek nyeplos lainnya:

Kamila Makan Bakso

Kue Kehabisan Kata

Kafe Yuk Nikah

Perkedel Cinta, Apa Maumu?

Tanpa Aku, Kamu Udah Tidur untuk merek kopi).

!

disingkat TAKUT (bisa

Koq jadi curhat begini yaa

? *tepokjidat

Hanya saja merek yang panjang seperti itu, ujung-ujungnya akan disingkat, baik oleh pemilik ataupun konsumen. Seperti buku saya:

The Power of Kepepet Tepok

Kitab AntiBangkrut KAB

Buka Langsung Laris BLL tapi ada yang nyeplos BuLaLa, BuLaris, BuLuLa, maksa euy

AntiBangkrut  KAB � Buka Langsung Laris  BLL  tapi ada yang nyeplos BuLaLa, BuLaris,

78 BUKA LANGSUNG LARIS

BUKA LANGSUNG LARIS

79

78  BUKA LANGSUNG LARIS BUKA LANGSUNG LARIS  79 Nggak Pakai Box lagi: jika biasanya

Nggak Pakai Box lagi: jika biasanya merek

adalah kata sifat, nama orang (subyek), bisa jadi nanti trennya pakai kata sambung atau predikat, misal:

Bakso Kemudian

Es Campur Apa?

Hijab Karena

Kue Anu

Kwetiau Atau

Melempar (merek panci, sepatu)

Kalau dapat ide, langsung coret-coret yaa

Cara Mengecek Merek Dagang

Pikirkan bahwa merek Anda akan terkenal dimana-mana ! Sangat disayangkan apabila saat Anda sudah membesarkan merek tersebut, kemudian orang lain mendaftarkan merek tersebut lebih dahulu dari Anda, sehingga Anda tak dapat menggunakannya kemudian. Gigit jari kaki

Cara termudah mengecek apakah suatu merek sudah dimiliki (terdaftar) oleh orang lain atau belum adalah:

oleh orang lain atau belum adalah: Klik: http://merek-indonesia.dgip.go.id/ Ketikkan merek yang akan Anda cek dan enter.

Ketikkan merek yang akan Anda cek dan enter.

oleh orang lain atau belum adalah: Klik: http://merek-indonesia.dgip.go.id/ Ketikkan merek yang akan Anda cek dan enter.

80 BUKA LANGSUNG LARIS

BUKA LANGSUNG LARIS

81

80  BUKA LANGSUNG LARIS BUKA LANGSUNG LARIS  81 Klik “No. Permohonan” untuk detailnya, akan

Klik “No. Permohonan” untuk detailnya, akan keluar seperti ini:

Permohonan” untuk detailnya, akan keluar seperti ini: Adapun ada merek dagang yang sedang dalam proses pendaftaran

Adapun ada merek dagang yang sedang dalam proses pendaftaran yang tak tercantum disitu. Saya menggunakan biro jasa karena selain bisa melakukan pengecekan manual (yang sedang proses daftar), juga nggak repot pengurusannya.

sedang proses daftar), juga nggak repot pengurusannya. Beda Merek Dagang dan Nama Perusahaan Merek dagang tak

Beda Merek Dagang dan Nama Perusahaan

Merek dagang tak harus sama dengan nama perusahaan Anda. Misalnya:

Merek dagang: Entrepreneur Camp

Badan usaha:

PT Momentum Entrepreneur Mindset.

Mana yang harus ditonjolkan? Merek dagang lebih utama untuk penjualan retail tentunya. Sedangkan badan usaha sering digunakan untuk transaksi B2B.

Merek dagang lebih utama untuk penjualan retail tentunya. Sedangkan badan usaha sering digunakan untuk transaksi B2B.

BUKA LANGSUNG LARIS

83

BUKA LANGSUNG LARIS  83 SLOGAN YANG NYEPLOS Pernah dengar slogan-slogan berikut ini: “Apapun makanannya,

SLOGAN YANG NYEPLOS

BUKA LANGSUNG LARIS  83 SLOGAN YANG NYEPLOS Pernah dengar slogan-slogan berikut ini: “Apapun makanannya,
BUKA LANGSUNG LARIS  83 SLOGAN YANG NYEPLOS Pernah dengar slogan-slogan berikut ini: “Apapun makanannya,

Pernah dengar slogan-slogan berikut ini:

“Apapun makanannya, minumnya…” lebih terkenal dari yang baru.

“Now everybody’s can fly”

“Connecting People”

“Pas susunya ”

“Jagonya Ayam !!”

“Glek aja langsung ”

“Pake hitam, siapa takut ?!”

Jika Anda sukar mengingat merek dari slogan-slogan diatas, dikarenakan slogan-slogan tersebut lebih ngetop daripada mereknya. Kenapa? Ngena di benak konsumen, bukan sekedar keren-kerenan. Bagaimana menemukan SLOGAN

yang ‘ngena’

untuk menemukan merek yang ngetop. Saya langsung Praktek saja. Sediakan beberapa lembar kerta putih kosong (tak bergaris). Saya biasa gunakan flip chart dan spidol. Untuk pengguna ipad, bisa install aplikasi Penultimate. Sekali lagi:

?

Cara yang serupa juga dapat Anda gunakan

Ditulis, bukan diingat !

84 BUKA LANGSUNG LARIS

BUKA LANGSUNG LARIS

85

84  BUKA LANGSUNG LARIS BUKA LANGSUNG LARIS  85 Prinsipnya: SLOGAN adalah KOMUNIKASI NYEPLOS dari

Prinsipnya:

SLOGAN adalah KOMUNIKASI NYEPLOS dari POSITIONING Produk Anda.

adalah KOMUNIKASI NYEPLOS dari POSITIONING Produk Anda. Ingat: NYEPLOS alias SPONTAN. Saya ambil contoh slogan
adalah KOMUNIKASI NYEPLOS dari POSITIONING Produk Anda. Ingat: NYEPLOS alias SPONTAN. Saya ambil contoh slogan

Ingat: NYEPLOS alias SPONTAN.

dari POSITIONING Produk Anda. Ingat: NYEPLOS alias SPONTAN. Saya ambil contoh slogan yang saya pernah buat:

Saya ambil contoh slogan yang saya pernah buat:

The Power of Kepepet “Cara tercepat Jadi Entrepreneur…! Dijamin !!!

Kitab Anti Bangkrut “Mencegah Sebelum Terjadi, Bangkit Jika Mengalami”

PapaPia “Jadi Rebutan Anak Istri ”

Entrepreneur Camp “Pabriknya Pengusaha Sukses”

Young Entrepreneur Academy “Program 6 Bulan Jadi Pengusaha”

Yukbisnis.com “Nenek-nenek aja bisa buka Toko Online, Kamu?”

Terampuh

Membuat slogan bukan asal ngecap, karena itu adalah cerminan dari positioning; “Apa yang akan ditanamkan di benak konsumen?”. Sering orang membuat slogan yang garing bin biasa.

Misalnya:

“Bedakan rasanya ”

“Kepuasan Anda adalah kebahagiaan kami iklan porno ahh.

“Hari ini bayar, besok gratis

kayak

biasa

!!

Kalo mau

nyleneh, dibalik “Hari ini GRATIS, besok bayar ”, berani nggak?

POSITIONING didapat dari DIFERENSIASI atau keunggulan bersaing produk Anda dibanding Kompetitor. Gampangnya begini. Anggap produk Anda unik, terus sudah diuji di lapangan, terbukti NGANGENIN. Nah, apa saja KOMENTAR SPONTAN tentang produk Anda dari para pelanggan atau ‘pengicip’ produk Anda? Catat di kertas putih !

Kalo masih belum dapat, saya bantu dengan pertanyaan- pertanyaan bertubi, catat di kertas putih, secara spontan, bukan rekayasa. Siap ??

86 BUKA LANGSUNG LARIS

BUKA LANGSUNG LARIS

87

86  BUKA LANGSUNG LARIS BUKA LANGSUNG LARIS  87 ✔ Siapa spesifik target pasarmu? ✔

Siapa spesifik target pasarmu?

Apa diferensiasi produkmu?

Alasan apa mereka mau membeli?

Apa komentar SPONTAN dari para pelanggan/pengicip produkmu?

Menurutmu, apa 3 kata kunci yang mewakili produkmu?

Dimana mereka biasa berkumpul?

Kapan saatnya mereka menggunakan produkmu?

Tuliskan secara spontan !!

Lewati jika tak terjawab. Boleh juga kembangkan pertanyaan- pertanyaan selain diatas. Dari jawaban-jawaban yang telah Anda tuliskan di kertas, gunakan stabilo (boleh merek lain sih :p) untuk mendapatkan kata-kata kunci.

Ambil selembar kertas kosong lagi. Tuliskan kemungkinan- kemungkinan slogan dari gabungan kata-kata kunci tadi.

Liarkan saja

(Ecamp) pemilik PapaPia (sebelumnya PiaPiaku), meminta saya membantu rename – repackage - repositioning. Setelah coret-coret kata kunci, di benak saya terbayang: targetnya serupa dengan KFC ibu-ibu naik mobil sekelas avanza, keluarga. Spontan saya mengucap PapaPia, plesetan dari

!!

Misalnya: Seorang alumni Entrepreneur Camp

‘Mamamia’. Desain logonya, saya dibantu @DaruRedono sebagai desainer grafisnya.

Seorang alumni Entrepreneur Camp ‘Mamamia’. Desain logonya, saya dibantu @DaruRedono sebagai desainer grafisnya.

88 BUKA LANGSUNG LARIS

BUKA LANGSUNG LARIS

89

88  BUKA LANGSUNG LARIS BUKA LANGSUNG LARIS  89 Berikut arahan saya tentang logo: �

Berikut arahan saya tentang logo:

Ilustrasi laki-laki serupa Kolonel Sanders, berusia 45 - 50 tahun.

Atribut warna: merah, putih, kuning.

Jadilah seperti ini:

SEBELUM

warna: merah, putih, kuning. Jadilah seperti ini: SEBELUM SESUDAH Karena konsumennya kebanyakan ibu-ibu, saya langsung

SESUDAH

merah, putih, kuning. Jadilah seperti ini: SEBELUM SESUDAH Karena konsumennya kebanyakan ibu-ibu, saya langsung nyeplos

Karena konsumennya kebanyakan ibu-ibu, saya langsung

nyeplos slogannya: “Jadi rebutan istri-istri

kemudian saya berfikir, “Wah, ini bisa jadi keributan sama para

suami nih nantinya rebutan anak istri ”.

Contoh lainnya adalah kawan saya (alumni Ecamp juga) pemilik Cendol Keraton. Setelah saya brainstorm kata-kata kuncinya ada 1 kalimat yang dia nyeplos “Banyak bos-bos yang minum cendol saya.” bisa jadi slogannya: “Minuman Para Bos Tapi karena mereknya sudah telanjur Cendol Keraton, saya usul: “Minuman Para Bangsawan”. Tentu saja terbaik, slogan itu nyambung atau bahkan mengkomunikasikan mereknya. Tapi kadang merek sudah telanjur dibuat.

Jika masuk ke pasar yang kompetitif, slogan haruslah “Membumi Hanguskan Kompetitor” yang ada. Jika produk Anda adalah solusi dari suatu masalah, maka slogan haruslah menjawab masalah itu (WHY).

”. Beberapa saat

”.

Kemudian usulan saya berganti: “Jadi

masalah, maka slogan haruslah menjawab masalah itu (WHY). ”. Beberapa saat ”. Kemudian usulan saya berganti:
masalah, maka slogan haruslah menjawab masalah itu (WHY). ”. Beberapa saat ”. Kemudian usulan saya berganti:

90 BUKA LANGSUNG LARIS

90  BUKA LANGSUNG LARIS “Positioning adalah sesuatu yang Anda tanamkan di benak konsumen, bukan pada

“Positioning adalah sesuatu yang Anda tanamkan di benak konsumen, bukan pada produk Anda” —Al Ries.

di benak konsumen, bukan pada produk Anda” —Al Ries. Formula 4 KEMASAN PERTAMA DIAMBIL Note: untuk

Formula 4

KEMASAN

PERTAMA

DIAMBIL

Anda” —Al Ries. Formula 4 KEMASAN PERTAMA DIAMBIL Note: untuk mempelajari alur pembuatan positioning yang
Anda” —Al Ries. Formula 4 KEMASAN PERTAMA DIAMBIL Note: untuk mempelajari alur pembuatan positioning yang

Note: untuk mempelajari alur pembuatan positioning yang sederhana, bisa klik disini:

92 BUKA LANGSUNG LARIS

BUKA LANGSUNG LARIS

93

92  BUKA LANGSUNG LARIS BUKA LANGSUNG LARIS  93 Bangunlah kecantikan dari dalam, kemudian dari

Bangunlah kecantikan dari dalam, kemudian dari luar (inside out), bukan “just inside”. Karena cantik dalam saja tidak cukup, jika luarnya (perangai) tak mencerminkan dalam. Betul? Produk yang NGANGENIN, tanpa bentuk atau kemasan yang menarik, tak akan menarik orang untuk mencoba.

Bukankah terbukti bahwa kita mau mencoba sesuatu yang baru, karena melihat luarnya yang cantik dahulu? *produk lho, bukan wanita*. Nah, ‘luar’ itu bisa bentuk/tampilan produk, atau kemasan jika dijajakan dalam kondisi terbungkus. Bisa juga atmosfer, jika produknya didalam kafe, outlet. Bisa keduanya. Intinya first impression, apa yang membuat orang pertama kali melihat dan memutuskan untuk mencoba? Khusus bagi produk yang dijajakan ‘telanjang’ tanpa bungkus, tentu hirarki bentuk/tampilan lebih utama dibanding rasa yang NGANGENIN. Kenapa begitu? Bagaimana mau kangen, menyicip saja nggak mau, karena nggak menarik bentuknya.

menyicip saja nggak mau, karena nggak menarik bentuknya. Ingat: Formula ini memiliki HIRARKI (urutan) yang harus

Ingat: Formula ini memiliki HIRARKI (urutan) yang harus dipenuhi.

Formula ini memiliki HIRARKI (urutan) yang harus dipenuhi. Kemasan yang cantik membuat konsumen tertarik untuk mencoba,
Formula ini memiliki HIRARKI (urutan) yang harus dipenuhi. Kemasan yang cantik membuat konsumen tertarik untuk mencoba,
Formula ini memiliki HIRARKI (urutan) yang harus dipenuhi. Kemasan yang cantik membuat konsumen tertarik untuk mencoba,
Formula ini memiliki HIRARKI (urutan) yang harus dipenuhi. Kemasan yang cantik membuat konsumen tertarik untuk mencoba,

Kemasan yang cantik membuat konsumen tertarik untuk mencoba, tapi jika ‘rasa’ tak NGANGENIN, maka konsumen tak akan mencoba lagi. Kata ‘rasa’ tak hanya untuk makanan, tapi produk atau jasa lainnya, yang berarti VALUE yang mereka dapatkan.

Yuk langsung praktek. Sama-sama produk nastar, mana dari ke 6 bentuk ini yang pertama Anda AMBIL?

1
1
2
2
3
3
4
4
5
5
6
6

Anda bisa menggunakan facebook, twitter, instagram, path untuk mendapatkan hasil survei kemasan diatas. Masih dengan catatan yang sama: harus sesuai dengan target pasar Anda.

94 BUKA LANGSUNG LARIS

BUKA LANGSUNG LARIS

95

94  BUKA LANGSUNG LARIS BUKA LANGSUNG LARIS  95 Kue kering, tak melulu gitu-gitu saja

Kue kering, tak melulu gitu-gitu saja bentuknya

 95 Kue kering, tak melulu gitu-gitu saja bentuknya Jika produk kue kering diatas, dibungkus kemasan-kemasan
 95 Kue kering, tak melulu gitu-gitu saja bentuknya Jika produk kue kering diatas, dibungkus kemasan-kemasan
 95 Kue kering, tak melulu gitu-gitu saja bentuknya Jika produk kue kering diatas, dibungkus kemasan-kemasan
 95 Kue kering, tak melulu gitu-gitu saja bentuknya Jika produk kue kering diatas, dibungkus kemasan-kemasan
 95 Kue kering, tak melulu gitu-gitu saja bentuknya Jika produk kue kering diatas, dibungkus kemasan-kemasan
 95 Kue kering, tak melulu gitu-gitu saja bentuknya Jika produk kue kering diatas, dibungkus kemasan-kemasan

Jika produk kue kering diatas, dibungkus kemasan-kemasan

dibawah ini, mana yang pertama kali Anda ambil?

1
1
2
2
3
3
4
4
5
5

Terbaik adalah serupa bagaimana Anda memasarkan. Jika pemasaran Anda offline, misalnya di estalase, ya titip di estalase. Coba deh, dan Anda akan takjub, produk yang sama, dengan kemasan berbeda, menghasilkan omzet berbeda.

Lihat kemasan-kemasan ini, beberapa mengajak kita berfikir, “Apa sih produknya?”

menghasilkan omzet berbeda. Lihat kemasan-kemasan ini, beberapa mengajak kita berfikir, “Apa sih produknya?”
menghasilkan omzet berbeda. Lihat kemasan-kemasan ini, beberapa mengajak kita berfikir, “Apa sih produknya?”
menghasilkan omzet berbeda. Lihat kemasan-kemasan ini, beberapa mengajak kita berfikir, “Apa sih produknya?”
menghasilkan omzet berbeda. Lihat kemasan-kemasan ini, beberapa mengajak kita berfikir, “Apa sih produknya?”
menghasilkan omzet berbeda. Lihat kemasan-kemasan ini, beberapa mengajak kita berfikir, “Apa sih produknya?”
menghasilkan omzet berbeda. Lihat kemasan-kemasan ini, beberapa mengajak kita berfikir, “Apa sih produknya?”
menghasilkan omzet berbeda. Lihat kemasan-kemasan ini, beberapa mengajak kita berfikir, “Apa sih produknya?”
menghasilkan omzet berbeda. Lihat kemasan-kemasan ini, beberapa mengajak kita berfikir, “Apa sih produknya?”
menghasilkan omzet berbeda. Lihat kemasan-kemasan ini, beberapa mengajak kita berfikir, “Apa sih produknya?”
menghasilkan omzet berbeda. Lihat kemasan-kemasan ini, beberapa mengajak kita berfikir, “Apa sih produknya?”
menghasilkan omzet berbeda. Lihat kemasan-kemasan ini, beberapa mengajak kita berfikir, “Apa sih produknya?”

96 BUKA LANGSUNG LARIS

BUKA LANGSUNG LARIS

97

96  BUKA LANGSUNG LARIS BUKA LANGSUNG LARIS  97 Outlet yang pertama dilirik Untuk bisnis
96  BUKA LANGSUNG LARIS BUKA LANGSUNG LARIS  97 Outlet yang pertama dilirik Untuk bisnis
96  BUKA LANGSUNG LARIS BUKA LANGSUNG LARIS  97 Outlet yang pertama dilirik Untuk bisnis

Outlet yang pertama dilirik

BUKA LANGSUNG LARIS  97 Outlet yang pertama dilirik Untuk bisnis rumah makan, kafe, toko kaos?

Untuk bisnis rumah makan, kafe, toko kaos? Tentu kemasannya bukan mangkuk atau piringnya, melainkan apa yang tampak pertama dari luar. Penampakan desain bangunan, kios, berikut atribut promo yang nempel di depan, merupakan syarat suatu kios dilirik semut yang lewat.

Rumah makan yang laris

Mungkin Anda pernah membuka rumah makan, kemudian melakukan berbagai macam promosi, namun tetap tidak laris. Atau mungkin Anda bertanya-tanya, mengapa tempat makan langganan Anda, rasanya enak, pelayanan bagus, tempat nyaman, tapi sepi pelanggan?

98 BUKA LANGSUNG LARIS

98  BUKA LANGSUNG LARIS Yuk kita amati fenomena apa yang menyebabkan calon pelanggan baru memutuskan

Yuk kita amati fenomena apa yang menyebabkan calon pelanggan baru memutuskan untuk makan di suatu tempat. Untuk itu mari berandai Anda sedang berada di suatu daerah yang asing, dalam kondisi lapar dan mencari makan. Hingga di suatu jalan yang kita lewati terdapat sederetan rumah makan, yang hampir semua melakukan promo standar, seperti diskon 20-50%, paket hemat, buy 1 get 2. Seandainya disana ada 1 cabang rumah makan langganan Anda, mana yang Anda pilih? Langganan Anda atau yang diskon? Mayoritas akan memilih rumah makan langganan, meski tidak promo. Kenapa? Karena jarang orang berspekulasi mencoba makanan berat. Jadi senjata promosi di bisnis rumah makan akan berbeda dengan bisnis fashion, camilan atau lainnya.

Bagaimana jika kasusnya tak ada rumah makan langganan kita, apa saja yang membuat mayoritas orang memutuskan untuk memilih dan mencoba? Tapi ada 1 merek yang direkomendasikan oleh kawan yang ‘lidahnya’ Anda percaya? Itulah pilihan kedua. Coba baca ulang, “…yang lidahnya Anda percaya” bukan yang hanya punya 2 selera: enak dan enak banget, he he he

Jika kedua kondisi diatas tak terpenuhi, tapi ada nama yang sering Anda lihat atau dengar, misalnya Ayam Goreng Jongkok, maka kebanyakan orang akan memilih merek tersebut dibanding lainnya, karena familiar, meski tidak diskon.

Jika ketiga hal diatas tak terpenuhi juga, tapi sederet rumah

BUKA LANGSUNG LARIS

99

makan yang Anda lewati, ada tempat yang paling ‘terlihat ramai’. Nah tuh, tergoda kan?! Kenapa? Karena asumsi kita terhadap tempat yang ramai adalah laris dan enak! Padahal bisa jadi ramainya karena ada loket pembayaran listrik, air, telepon. Atau mungkin teman-teman asosiasi yang difasilitasi untuk meeting gratis disitu. Sengaja atau tidak disengaja, hal itulah yang akan menarik pelanggan baru. Jadi buatlah rumah makan Anda selalu ‘terlihat’ ramai, bagaimanapun caranya !

Tips agar restoran Anda terlihat ramai:

Kursi bagian luar diberi sandaran, agar konsumen betah duduk.

Kursi di dalam ruangan jangan diberi sandaran, biar nggak betah duduk lama.

Promo di hari dan jam tertentu, saat banyak orang lewat.

Lakukan konsisten, hingga virusnya menular.

Fenomena ini oleh Robert B. Cialdini, Phd, dalam buku

Influence, disebut sebagai Social Proof: “Orang-orang

akan cenderung mengikuti mereka yang telah terbukti mencoba, terutama yang memiliki kesamaan”.

100 BUKA LANGSUNG LARIS

100  BUKA LANGSUNG LARIS Terakhir, jika keempat aspek diatas tak memenuhi syarat, maka mata Anda

Terakhir, jika keempat aspek diatas tak memenuhi syarat, maka mata Anda yang memutuskan, mana yang kira-kira terlihat enak? tampilan luar sangat menentukan.

Jadi hirarki keputusan memilih rumah makan adalah:

1. Langganan (experience).

2. Rekomendasi orang terpercaya (authority).

3. ‘Terlihat’ ramai (social proof).

4. Sering lihat atau dengar (repetition).

5. Tampilan luar (casing).

Pepatah “Don’t judge the book from its cover”, berlaku untuk kita, tapi jangan harap untuk orang lain atau pelanggan kita.

Pelajaran:
Pelajaran:

Dengan mengubah bentuk atau kemasan saja, bisa membuat produk Anda lebih laris dari sebelumnya. Buktikan!

membuat produk Anda lebih laris dari sebelumnya. Buktikan! BUKA LANGSUNG LARIS  101 Behind The Scene:
membuat produk Anda lebih laris dari sebelumnya. Buktikan! BUKA LANGSUNG LARIS  101 Behind The Scene:

BUKA LANGSUNG LARIS

101

Behind The Scene: The Power of Kepepet

Beberapa bulan sebelum buku saya pertama, The Power of Kepepet (Tepok) diterbitkan, saya melakukan survei di Gramedia Batam. Saya memotret deretan buku terbaru dan mengamatinya. Apa yang saya temukan, rata-rata desain dan warna buku adalah serupa. Dari kejauhan Anda akan melihat, ya itulah buku. Saya mengguman, Bagaimana caranya buku saya langsung terlihat beda diantara buku baru lainnya?”. Secara merek, buku saya sudah ngetop (red: nyombong dikit), tapi bagaimana dengan desain cover-nya? Aha! Ketemulah ide membuat desain ala film Hollywood. Di benak saya spontan terfikir film “National Treassure” yang dibintangi Nicolas Cage. Setelah googling, saya kirimkan konsep ide desain ke desainer saya. Dan esoknya saya melakukan pemotretan dengan gaya melompat, hampir 40 kali. Problemnya saya tak berhasil mendapatkan foto macan yang dalam posisi mengejar. Trimakasih Photoshop, kita berhasil menggabungkan 2 foto macan yang sedang mengaum dan sedang berlari, menjadi berlari dan mengaum. Tadaa, Best Seller, sudah tercetak 15 kali (per 2013).

102 BUKA LANGSUNG LARIS

102  BUKA LANGSUNG LARIS Beda diantara lainnya Tentu mendesain suatu kemasan yang unik belum tentu
102  BUKA LANGSUNG LARIS Beda diantara lainnya Tentu mendesain suatu kemasan yang unik belum tentu

Beda diantara lainnya

Tentu mendesain suatu kemasan yang unik belum tentu mudah implementasinya. Desain yang aneh- aneh, sering memakan biaya yang lebih mahal saat pembuatan kemasan aslinya. Selain itu malah akan menjadi ketidakwajaran untuk konsumsi harian. Apalagi jika produk kita didistribusikan dan dipajang di estalase berderet dengan produk lainnya.

BUKA LANGSUNG LARIS

103

berderet dengan produk lainnya. BUKA LANGSUNG LARIS  103 Saran saya: lihatlah kondisi asli tempat dimana

Saran saya: lihatlah kondisi asli tempat dimana produk Anda akan bersaing dengan kemasan lainnya. Fotolah dari beberapa sisi, terutama sejalan dengan jalur semut lewat. Kemudian simulasikan desain kemasan yang sudah jadi sederetan produk-produk kompetitor lain. Apakah kemasan Anda benar sudah menggoda untuk dicomot?

104 BUKA LANGSUNG LARIS

104  BUKA LANGSUNG LARIS Warna yang paling diingat Yuk main-main sebentar. Ajaklah kawan atau kerabat

Warna yang paling diingat

Yuk main-main sebentar. Ajaklah kawan atau kerabat Anda di suatu ruangan yang banyak barang. Kemudian minta dia untuk mengikuti instruksi Anda berikut ini:

Coba lihat sekelilingmu 360 derajat dalam waktu 3 detik.

Kemudian pejamkan mata.

Tetap pejamkan mata, sambil jawab pertanyaan saya.

Apa saja di sekitarmu yang berwarna abu-abu?

Apa saja di sekitarmu yang berwarna biru?

Apa saja di sekitarmu yang berwarna hijau?

Apa saja di sekitarmu yang berwarna kuning?

Apa saja di sekitarmu yang berwarna merah?

Dari jawaban-jawaban diatas, mana yang paling banyak diingat? Itulah warna yang sebaiknya Anda gunakan untuk kemasan produk Anda. Kenapa merah muncul sebagai jawaban paling banyak? Karena warna merah tertangkap di retina mata terdepan.

Namun jika sudah ada kompetitor lain yang menggunakan warna merah, tentu untuk tampil beda, Anda harus menggunakan warna selain merah. Jangan takut, selain warna, motif desain juga mampu mengecoh mata si ‘semut’.

BUKA LANGSUNG LARIS

105

Saat membantu mengarahkan ilustrator buku ini @DaruRedono membuat kemasan PapaPia, saya mensurvei beberapa kemasan kompetitor oleh-oleh lainnya. Selain berkemasan plastik bening bersablon, banyak yang menggunakan kemasan dengan motif foto full color. Nah, disitulah tantangan saya untuk membuat desain yang berbeda. Saya memutuskan untuk balik ke masa lalu, yaitu menggunakan tema desain clip art dengan 1 warna. Motif clip art warna putih diantara atribut warna PapaPia yang merah. Varian rasa durian, kacang hijau, coklat, durian dan lainnya, dijadikan motif clip art yang simple tapi catchy. Jadilah seperti ini

kacang hijau, coklat, durian dan lainnya, dijadikan motif clip art yang simple tapi catchy . Jadilah

106 BUKA LANGSUNG LARIS

106  BUKA LANGSUNG LARIS BERBEDA itu tak ada template-nya… Saat kebanyakan orang meniru sesuatu yang

BERBEDA itu tak ada template-nya…

Saat kebanyakan orang meniru sesuatu yang unik pada saat itu, maka hal itu sudah tidak unik lagi. Jika Anda tak punya kemampuan berkreasi, ingatlah selalu rumus ini: DIBOLAK- BALIK. Mereka berwarna hijau, kita berwarna merah. Mereka bulat, kita kotak. Mereka kaku, kita kartun. Itulah rumusnya

Kemasan Trial

Perhatikan psikologis orang yang akan mencoba produk Anda. Mereka mungkin masih ragu, apa benar produk Anda enak, berkhasiat, sesuai ekspektasi mereka? Apalagi kemasannya dalam botol besar, kalau nggak cocok, buang sebotol donk. Jika free sample tak memungkinkan, maka Anda bisa membuat kemasan kecil. Seperti Komix yang memenangkan persaingan obat batuk, selain praktis, orang juga tak ragu untuk mencoba. Kalaupun nggak cocok, hanya rugi 1 sachet saja. Kemasan besar lebih ditujukan ke pelanggan loyal, yang tentunya sudah pernah mencoba dan cocok dengan produk Anda.

sudah pernah mencoba dan cocok dengan produk Anda. BUKA LANGSUNG LARIS Ingat lagi syaratnya  107

BUKA LANGSUNG LARIS

mencoba dan cocok dengan produk Anda. BUKA LANGSUNG LARIS Ingat lagi syaratnya  107 Jangan terburu-buru

Ingat lagi syaratnya

107

Jangan terburu-buru mencetak kemasan dalam jumlah besar sebelum Anda menguji kemasan itu. Juga jangan sungkan untuk cerewet mengganti desain, hingga ketemu desain yang paten. Carilah desainer yang sabar, bukan yang terburu-buru. Tapi juga jangan ‘afgan’ dengan siksaan Anda yang gonta-ganti konsep terus. Bayarlah sedikit lebih mahal, tapi berkualitas.

Josh Bell

12 Januari 2007, ujicoba oleh Washington Post di Metro Station, Washington DC.

Pemain Violin terbaik di dunia dengan bayaran $ 1000 per menit.

Memainkan Biola Strativarius seharga $ 3,5 juta.

Bermain di lorong stasiun kereta Washington DC seolah pengamen.

108 BUKA LANGSUNG LARIS

108  BUKA LANGSUNG LARIS � Dilewati oleh 1097 orang, hanya 7 orang yang berhenti. �

Dilewati oleh 1097 orang, hanya 7 orang yang berhenti.

Mendapatkan $ 35 dalam 43 menit.

7 orang yang berhenti. � Mendapatkan $ 35 dalam 43 menit. Silakan tonton filmnya disini:

Silakan tonton filmnya disini:

Contoh kasus Josh Bell membuktikan bahwa produk terbaik sekalipun jika tak dikemas dengan baik, siapa yang tahu?

Bell membuktikan bahwa produk terbaik sekalipun jika tak dikemas dengan baik, siapa yang tahu? Formula 5
Bell membuktikan bahwa produk terbaik sekalipun jika tak dikemas dengan baik, siapa yang tahu? Formula 5

Formula 5

SALURAN

D

= P
= P
Bell membuktikan bahwa produk terbaik sekalipun jika tak dikemas dengan baik, siapa yang tahu? Formula 5

110 BUKA LANGSUNG LARIS

Jika

Pasar Potensial – sudah

Produk Ngangenin – sudah

Merek Ngetop – sudah

Kemasan Menarik - sudah

✓ Merek Ngetop – sudah ✓ Kemasan Menarik - sudah Nah, sekarang saatnya berfikir, “Bagaimana agar

Nah, sekarang saatnya berfikir, “Bagaimana agar produk ini dikenal dan laku ?”

Pelajari ini dahulu

Saluran Distribusi (SD) adalah perusahaan atau individu yang berfungsi untuk menyalurkan produk/jasa dari produsen ke konsumen. Tugas SD adalah menjangkau pelanggan serata mungkin dan jangan sampai ada celah kompetitor untuk merebut pelanggan, saat mereka tak dapat menemukan produk Anda.

Sangat disayangkan jika Anda telah menginvestasikan waktu dan biaya untuk mengedukasi pasar, ehhh Kompetitor yang menyabet peluangnya.

BUKA LANGSUNG LARIS

111

yang menyabet peluangnya. BUKA LANGSUNG LARIS  111 Jika formula 1-4 sudah dipenuhi dan anggap produk

Jika formula 1-4 sudah dipenuhi dan anggap produk langsung tren, kemudian pelanggan mencari-cari produk dan merek Anda, tapi ternyata tak ada di pasaran, apa yang terjadi? Akankah mereka mencari di tempat lain ?

“Tidak”, jika:

1. Tak ada kompetitor masuk di area itu,

2. Diferensiasi/merek Anda kuat,

3. Halangan (terutama harga) untuk mencoba merek lain besar.

112 BUKA LANGSUNG LARIS

112  BUKA LANGSUNG LARIS Jika ketiga hal itu belum terpenuhi, maka pelanggan akan mencoba produk

Jika ketiga hal itu belum terpenuhi, maka pelanggan akan mencoba produk lain, saat produk Anda lengah dalam distribusi. Bagaimana jika ternyata produk orang lain lebih ngangenin dibanding produk Anda? Maka mereka akan pindah ke lain hati. Tamat

produk Anda? Maka mereka akan pindah ke lain hati. Tamat HERMES BIRKIN BAG 35CM CROCODILE, seharga

HERMES BIRKIN BAG 35CM CROCODILE, seharga US$ 85 ribu atau hampir 1 miliar rupiah

Kecuali produk Anda sekuat Louis Vuiton, Hermes, dengan harga mencapai miliaran rupiah, konsumen rela menunggu untuk mendapatkannya. Jika produk Anda hanya berupa camilan, seperti pia, risoles, kripik? Kalo ada merek lainnya, ya coba saja. Toh harganya tak mahal. Jika pun tak ada produknya, masih ada juga produk camilan pengganti lainnya.

BUKA LANGSUNG LARIS

“Jangan terlena dengan kejayaan. Karena kejayaan Anda akan mengundang iri kompetitor untuk menyerang.”

Anda akan mengundang iri kompetitor untuk menyerang.”  113 9 macam saluran distribusi dasar Siapkan kembali

113

akan mengundang iri kompetitor untuk menyerang.”  113 9 macam saluran distribusi dasar Siapkan kembali catatan

9 macam saluran distribusi dasar

Siapkan kembali catatan Anda. Jika terbesit di benak

Anda “Aha

coret dengan liar. Jangan terpaku oleh satu SD. Anda bisa mengkombinasikan beberapa sekaligus atau berbeda-beda dalam periode tertentu.

ini pas buat produkku

,

catat atau coret-

beberapa sekaligus atau berbeda-beda dalam periode tertentu. ini pas buat produkku ” , catat atau coret-

114 BUKA LANGSUNG LARIS

1. Distribusi Konvesional

114  BUKA LANGSUNG LARIS 1. Distribusi Konvesional Pabrik  Distributor  Agen / Pengecer 
114  BUKA LANGSUNG LARIS 1. Distribusi Konvesional Pabrik  Distributor  Agen / Pengecer 

Pabrik Distributor Agen / Pengecer Konsumen.

Banyak digunakan untuk produk konsumer, seperti minyak goreng, sabun, sampo, mi instan, kecap, susu, dan banyak lainnya.

Distribusi konvensional dilakukan agar pemerataan distribusi tercapai, agar tak ada celah masuk bagi kompetitor.

Mahal dan tak mudah untuk pemula, tapi hampir semua produk retail kedepannya harus menggunakan distribusi ini. Perbedaannya adalah kelas dan kuantitas titik distribusi

BUKA LANGSUNG LARIS

115

yang diperlukan sesuai dengan target pasar. Misalnya untuk produk detergen kualitas atas, akan beda titik distribusinya dengan kelas bawah. Yang satu menjangkau hypermarket, supermarket, jaringan minimarket, sedangkan yang lainnya hingga ke warung-warung kecil.

Sebagian besar dari jaringan distribusi ternama, menerapkan listing fee atau biaya pendaftaran ke sistem mereka. Kisarannya bisa jutaan hingga puluhan juta per 1 produk yang akan didistribusikan. Semakin besar dan ternama suatu jaringan distribusi, semakin besar biaya pendaftarannya.

Sistem pembayaran yang nyaris tak ada yang tunai, kecuali kios kecil. Rata-rata 30 hari, bahkan ada yang 90 hari atau bahkan konsinyasi (untuk merek baru). Tentu saja sangat berat bagi UKM yang bermodal cekak.

Disisi lain, jika Anda menggunakan saluran ini secara merata, maka akan terproteksi dari serbuan pengikut- pengikut kelas UKM.

lain, jika Anda menggunakan saluran ini secara merata, maka akan terproteksi dari serbuan pengikut- pengikut kelas

116 BUKA LANGSUNG LARIS

2. Franchise (Waralaba)

116  BUKA LANGSUNG LARIS 2. Franchise (Waralaba) Franchisor  Master Franchise  Franchisee  Konsumen.
116  BUKA LANGSUNG LARIS 2. Franchise (Waralaba) Franchisor  Master Franchise  Franchisee  Konsumen.

Franchisor Master Franchise Franchisee Konsumen.

Lazim digunakan untuk tempat pemasaran makanan, minuman yang diramu, kumpulan produk, jasa, apapun yang memerlukan sistem.

Biasanya berbentuk outlet atau bangunan.

Franchisor adalah pemilik merek dagang dan sistem franchise.

Master franchise adalah pengelola suatu wilayah franchise, yang membawahi beberapa franchisee. Fungsinya juga sebagai pusat pendistribusian (merangkap gudang) bahan/

produk di suatu daerah.

BUKA LANGSUNG LARIS

117

Franchisee adalah pengambil hak ‘outlet’ dan sistemnya selama periode tertentu.

Selain biaya pengembangan sistem, nyaris no budget, karena pembukaan outlet dibiayai sepenuhnya oleh franchisee, bahkan dibayar dimuka.

Pemilihan lokasi yang strategis dan desain outlet yang menarik menambah brand image. Ingat: Branding adalah keterlihatan. Semakin sering terlihat, semakin nancap di benak konsumen.

Yang standar ada franchising fee (3 - 5 tahunan) ditambah royalty fee (2 - 7% dari omset). Yang sistem auto pilot, menerapkan management fee rata-rata sebesar 30% dari net profit.

Serupa dengan franchise adalah Lisensi, yaitu hak penggunaan (hanya) atribut dan merek dagang. Bedanya, franshise (yang benar) adalah bantuan sistemnya secara keseluruhan (Pemasaran, Keuangan, Operasional, SDM).

Dibawah franchise ada yang disebut Paket Usaha (Business Opportunity) alias ‘jual gerobak’ lepas, tanpa dukungan secara kontinu.

Franchisor yang benar, seharusnya tak bergantung dari pendapatan franchising fee, tapi dari royalty fee dan margin

118 BUKA LANGSUNG LARIS

118  BUKA LANGSUNG LARIS bahan yang disuplai ke franchisee . Tujuan utama dari sistem franchise

bahan yang disuplai ke franchisee. Tujuan utama dari sistem franchise adalah membuka jalur distribusi, bukan mendapat laba dari jualan gerobak saja.

Jika sistem belum teruji, rawan komplain dari franshisee.

Jika sistem belum teruji, rawan komplain dari franshisee . 3. Direct Selling BUKA LANGSUNG LARIS 
Jika sistem belum teruji, rawan komplain dari franshisee . 3. Direct Selling BUKA LANGSUNG LARIS 

3. Direct Selling

BUKA LANGSUNG LARIS

119

franshisee . 3. Direct Selling BUKA LANGSUNG LARIS  119 Pabrik  Distributor  Manager/Supervisor/ Sales

Pabrik Distributor Manager/Supervisor/ Sales Konsumen.

Cocok untuk produk retail satuan seperti panci, makanan, suplemen, ensiklopedia, hingga ukiran kaligrafi.

Biasanya perusahaan direct selling belum tentu memproduksi produknya sendiri. Mereka mengambil produk lain, memberikan label/merek dan fokus ke pemasaran.

120 BUKA LANGSUNG LARIS

120  BUKA LANGSUNG LARIS � Target pasarnya kebanyakan ke rumah-rumah atau pameran. � Kebanyakan target

Target pasarnya kebanyakan ke rumah-rumah atau pameran.

Kebanyakan target pasarnya adalah ibu rumah tangga.

Pemasar diberi uang transpor dan komisi penjualan jika mencapai target. Untuk perusahaan direct selling sistem pemasar lepas, tak diberikan uang transpor, tapi diberikan komisi yang biasanya besar (minimum 10% dari harga produk).

Kelemahan sistem ini adalah loyalitas pemasar yang kurang (kutu lompat). Perekrutan dan pemberian insentif yang bersifat progresif dan bonus adalah kuncinya.

Pemasaran banyak bersifat hit and run. Jarang ada yang sifatnya kontinuitas atau membina hubungan baik dengan konsumen.

kontinuitas atau membina hubungan baik dengan konsumen. BUKA LANGSUNG LARIS  121 4. Multi Level Marketing

BUKA LANGSUNG LARIS

121

4. Multi Level Marketing (MLM)

BUKA LANGSUNG LARIS  121 4. Multi Level Marketing (MLM) Pabrik  Stokis  Upline/Downline 

Pabrik Stokis Upline/Downline Konsumen.

Serupa dengan direct selling, tapi organisasi dan komisinya berjenjang.

Terbaik adalah untuk produk yang dikonsumsi secara berkala atau kontinu, yang harganya cenderung ‘gelap’ (bukan komoditas), seperti herbal, kosmetik, minuman, fashion.

Para pemasar adalah murni tenaga lepas (bukan karyawan) dengan sistem komisi.

122 BUKA LANGSUNG LARIS

122  BUKA LANGSUNG LARIS � MLM punya kelebihan pemberian ‘iming-iming’ komisi (Marketing Plan) yang membuat

MLM punya kelebihan pemberian ‘iming-iming’ komisi (Marketing Plan) yang membuat member tergiur untuk berjuang.

Saking ngebet dengan komisi berjenjang yang menggiurkan, MLM sering tak mempedulikan kualitas produk. Bahkan kebanyakan kasus, bergeser menjual peluang usaha bukan menjual produk lagi. Hal ini juga yang mencemarkan nama baik MLM à membuat kebanyakan konsumen enggan didekati/diprospek.

Serupa dengan franchise, MLM pembayarannya didepan, sangat bagus cashflow-nya.

MLM adalah SD yang sangat powerful, murah, cepat bertumbuh, tapi membahayakan jika tak kuat sistemnya.

cepat bertumbuh , tapi membahayakan jika tak kuat sistemnya. 5. Tele Sales (Pesan Antar) BUKA LANGSUNG

5. Tele Sales (Pesan Antar)

BUKA LANGSUNG LARIS

123

5. Tele Sales (Pesan Antar) BUKA LANGSUNG LARIS  123 Produsen  Konsumen via shipping/ pengantaran,

Produsen Konsumen via shipping/ pengantaran, order via telepon.

Umumnya untuk produk makanan, tapi sekarang nyaris untuk semua lini produk, seperti obat (apotik), laundry, baik dalam kota ataupun luar kota.

Biasanya dimulai dari call centre. Contohnya Pizza Hut Delivery (PHD), membuka outlet mininya bukan untuk pengunjung yang akan makan disitu, tapi untuk take away dan pesan antar.

Sangat bagus untuk branding, karena dengan investasi yang lebih kecil dibanding outlet sekelas resto, berdampak keterlihatan yang sering.

124 BUKA LANGSUNG LARIS

124  BUKA LANGSUNG LARIS � Armada pesan antar juga bisa jadi sarana promosi di jalan

Armada pesan antar juga bisa jadi sarana promosi di jalan.

Relatif murah dan efektif untuk menjangkau pelanggan lebih luas.

Sarana yang bagus untuk ‘memetakan’ permintaan pasar. Berdasar data pengiriman yang ‘gemuk’, bisa diketahui lokasi yang layak untuk membuka cabang.

Sudah ada perusahaan alih daya yang memfasilitasi pesan antar dan call centre.

Akurasi waktu menjadi momok yang patut diperhatikan, agar tak mengecewakan pelanggan.

yang patut diperhatikan, agar tak mengecewakan pelanggan. 6. Online BUKA LANGSUNG LARIS  125 Website 

6. Online

BUKA LANGSUNG LARIS

125

pelanggan. 6. Online BUKA LANGSUNG LARIS  125 Website  Konsumen via Shipping/Download. � Nyaris

Website Konsumen via Shipping/Download.

Nyaris semua jenis produk bisa dijual online dan terbukti mendongkrak omzet. Di Indonesia, belanja online mengalami pertumbuhan dua kali lipat lebih tiap tahunnya.

Sangat menghemat biaya, tak perlu kantor, bahkan banyak yang tak memiliki stok barang. Kuncinya di ilmu SEO (Search Engine Omptimizer) atau pemasaran terkait melalui media sosial. Jika tidak, maka web Anda seperti di dalam gua yang gelap, tak terlihat.

Jika SEO-nya bagus, web akan membuka gerbang pemasaran yang tak disangka-sangka. Mereka yang tak

126 BUKA LANGSUNG LARIS

126  BUKA LANGSUNG LARIS kenal dari antah-berantah datangnya, tiba-tiba mengkontak Anda. Bersiaplah banjir order,

kenal dari antah-berantah datangnya, tiba-tiba mengkontak Anda. Bersiaplah banjir order, hehehe

Hambatannya adalah ‘keamanan’ yang berbuntut ‘keraguan’ konsumen, kebiasaan belanja offline dan sistem pembayaran online yang belum mudah diaplikasikan.

Kelemahan lainnya, memerlukan waktu untuk mengirim dan tentu penambahan biaya kirim. Di sisi lain, untuk pemula, biaya inventori dapat ditekan, karena tak perlu menyimpan stok.

Salah satu pelopor sistem penjualan online adalah amazon.

Salah satu pelopor sistem penjualan online adalah amazon. 7. Reseller BUKA LANGSUNG LARIS  127 Produsen

7. Reseller

BUKA LANGSUNG LARIS

127

adalah amazon. 7. Reseller BUKA LANGSUNG LARIS  127 Produsen  Reseller  Konsumen atau Produsen

Produsen Reseller Konsumen atau Produsen Distributor Reseller Konsumen.

Cocok untuk produk yang variannya tak banyak dan tak memerlukan ukuran (universal).

Contoh produk yang cocok: suplemen, kerudung, makanan yang kadaluarsanya lama atau laku keras (fast moving).

Produk/merek dipromosikan oleh para reseller secara gratis. Meski tak terjadi penjualan pun, merek sudah terkenal.

128 BUKA LANGSUNG LARIS

128  BUKA LANGSUNG LARIS BUKA LANGSUNG LARIS  129 � Barang dibayar dimuka, baru diantar.

BUKA LANGSUNG LARIS

129

Barang dibayar dimuka, baru diantar.

Jika permintaan di suatu wilayah, untuk menghemat ongkos kirim dan memudahkan pelayanan, bisa ditunjuk distributor yang nantinya membawahi para reseller area itu.

Sarana promosi reseller: gadget seperti blackberry, smartphone, tablet, laptop, via medial sosial.

Kelemahannya adalah sulit mengontrol cara promosi para reseller. Yang ditakutkan mereka over promised, sehingga mengecewakan pelanggan.

Perlu disediakan sarana promosi yang standar, seperti desain banner, profile picture, agar kualitas promosi terjaga.

Ada baiknya diberi batasan waktu (hak) untuk menjadi reseller. Bisa jadi saluran ini tak pas lagi untuk kedepannya.

� Ada baiknya diberi batasan waktu (hak) untuk menjadi reseller. Bisa jadi saluran ini tak pas
� Ada baiknya diberi batasan waktu (hak) untuk menjadi reseller. Bisa jadi saluran ini tak pas
� Ada baiknya diberi batasan waktu (hak) untuk menjadi reseller. Bisa jadi saluran ini tak pas
� Ada baiknya diberi batasan waktu (hak) untuk menjadi reseller. Bisa jadi saluran ini tak pas
� Ada baiknya diberi batasan waktu (hak) untuk menjadi reseller. Bisa jadi saluran ini tak pas

130 BUKA LANGSUNG LARIS

8. Dropship

130  BUKA LANGSUNG LARIS 8. Dropship Produsen/Web  Konsumen via Shipping, order via dropshipper. �
130  BUKA LANGSUNG LARIS 8. Dropship Produsen/Web  Konsumen via Shipping, order via dropshipper. �

Produsen/Web Konsumen via Shipping, order via dropshipper.

Jika Anda pernah lihat status BB kawan “<~ minta? PM

yaa

Bedanya reseller menyimpan stok, dropshipper akan meneruskan order konsumen dan mengambil selisihnya.

”,

nah itu biasanya antara dropshipper atau reseller.

Pengiriman barang sistem dropship langsung dari produsen ke konsumen.

Produknya bervariasi atau banyak ukuran, hingga tak memungkinkan untuk simpan stok seperti reseller.

Contoh produk yang cocok: pakaian, sepatu, tas, jam

BUKA LANGSUNG LARIS

131

tangan, flash disk, hampir semua produk online bisa di dropship-kan.

Karena tak perlu modal selain pasang foto produk, maka jumlah dropshipper juga lebih banyak dari para reseller. Bahkan para reseller bisa merekrut dropshipper untuk membantu mempromosikan.

Otomatis lebih berdampak pada brand awareness, meski tak laku, promonya udah menyebar.

Kejelasan informasi produk dan aturan main perlu diperjelas didepan, agar tak salah paham nantinya.

Kelebihan di sisi produsen, karena dikirim langsung, mendapatkan database konsumen.

Kekurangannya adalah kerja ekstra untuk mengirimkan ke masing-masing alamat pemesan.

mendapatkan database konsumen. � Kekurangannya adalah kerja ekstra untuk mengirimkan ke masing-masing alamat pemesan.

132 BUKA LANGSUNG LARIS

9. Affiliate

132  BUKA LANGSUNG LARIS 9. Affiliate Web Affiliate (WA)  Konsumen via Shipping, dipromosikan oleh
132  BUKA LANGSUNG LARIS 9. Affiliate Web Affiliate (WA)  Konsumen via Shipping, dipromosikan oleh

Web Affiliate (WA) Konsumen via Shipping, dipromosikan oleh Affiliate Marketer (AM)

Sistem affiliate ditemukan oleh William J. Tobin, namun dipopulerkan oleh Amazon.com. Intinya seorang AM mempromosikan link atau banner produk WA kepada konsumen via social media, milis, web/blog. Saat konsumen mengeklik link tersebut, maka sistem pelacak akan berfungsi. Sehingga ketika konsumen membeli

BUKA LANGSUNG LARIS

133

produk tersebut, maka AM akan mendapat komisinya, bahkan tanpa konsumen sadari.

Selain sistem pay per sales (dibayar jika ada penjualan) seperti diatas, terdapat juga affiliate sistem pay per lead (dibayar jika menghasilkan prospek) dan pay per click (dibayar saat di klik).

Produk yang terbanyak dijual dengan sistem affiliate adalah ebook, voucher, herbal, kosmetik dan produk yang biasa dijual online.

Jika produknya berupa jasa, bisa menggunakan sistem pay per lead untuk mendapatkan prospek. Biasanya dalam bentuk nama dan alamat email.

Sistem affiliate memangkas biaya promosi, karena promosi dilakukan oleh pihak AM.

Jika sistem internalnya tidak kuat, seperti selisih komisi, keterlambatan pembayaran, akan merusak citra WA.

Di Indonesia www.store,yukbisnis.com (Yubistore) menjadi pelopor web affiliate network dengan komisi terbesar (untuk produk fisik) di Indonesia. Contoh populer lainnya adalah Agoda.com, penjual voucher hotel online.

134 BUKA LANGSUNG LARIS

134  BUKA LANGSUNG LARIS SALURAN PROMOSI
134  BUKA LANGSUNG LARIS SALURAN PROMOSI

SALURAN

PROMOSI

134  BUKA LANGSUNG LARIS SALURAN PROMOSI
134  BUKA LANGSUNG LARIS SALURAN PROMOSI

136 BUKA LANGSUNG LARIS

136  BUKA LANGSUNG LARIS Tugas promosi adalah mengkampanyekan eksistensi merek/produk Anda dengan kelebihan

Tugas promosi adalah mengkampanyekan eksistensi merek/produk Anda dengan kelebihan (diferensiasi) yang Anda miliki. Promosi bertujuan menciptakan permintaan pasar akan produk Anda, sehingga mereka mencari-cari.

Apa jadinya jika distribusi telah merata hingga kios-kios di pelosok, tapi konsumen tidak tahu keberadaan produk Anda beserta kelebihannya di planet ini? Maka produk Anda akan ‘membusuk’ di saluran distribusi.

Saluran promosi menekankan pada “dimana” atau “melalui apa atau siapa” Anda menyampaikan pesan promosi Anda.

Pahami kedua poin penting ini:

Promosi tanpa distribusi yang merata, menjadi celah bagi Kompetitor untuk masuk dan beralih merek.

Distribusi tanpa promosi atau edukasi, akan mengakibatkan stok menumpuk di gudang. Ujungya biaya inventori menjadi tinggi.

BUKA LANGSUNG LARIS

137

biaya inventori menjadi tinggi. BUKA LANGSUNG LARIS  137 Saluran Promosi saya kategorikan menjadi 2: offline

Saluran Promosi saya kategorikan menjadi 2:

offline dan online.

Offline:

Brosur, poster, voucher.

Baliho, spanduk, umbul-umbul.

TV, radio, media cetak.

Pameran, sponsor.

Booth, outlet, franchisee.

Sales promotion girl.

Online:

Web, blog, marketplace, forum.

Milis, email.

138 BUKA LANGSUNG LARIS

138  BUKA LANGSUNG LARIS � SEO, adwords. � Youtube. � Social media (facebook, twitter, linked

SEO, adwords.

Youtube.

Social media (facebook, twitter, linked in, instagram, pinterest, google+)

Media Chat (BBM, WA, Line)

pinterest, google+) � Media Chat (BBM, WA, Line) Kata promosi tidak selalu berkonotasi dengan ‘bayar’

Kata promosi tidak selalu berkonotasi dengan ‘bayar’ atau menghamburkan uang. Justru tantangan dalam buku ini adalah “Bagaimana dengan budget yang sangat minimum, menghasilkan permintaan yang maksimum ”.

Di jaman ‘manual’ dahulu, untuk mengkampanyekan suatu produk, setidaknya saya harus mencetak brosur, beriklan di majalah, koran, radio. Parahnya sudah mahal, belum tentu tepat sasaran. Misalnya brosur, kemana kita akan membagikan, jika yang dijual adalah seminar bisnis? Menurut hukum semut, kita harus cari sarang semutnya kan? Sementara komunitas bisnis belum tentu sebulan sekali

BUKA LANGSUNG LARIS

139

berkumpul di 1 tempat. Ujung-ujungnya kita sasar agak acak, seperti jamaah sholat Jumat di masjid, perempatan traffic light, pertokoan, atau perkantoran.

Di jaman media sosial saat ini, orang-orang cenderung berkumpul di suatu komunitas berdasar minat mereka. Jadi ‘sarangnya’ sudah sangat jelas, spesifik, sehingga mudah membidiknya. Saya sudah tak pernah beriklan lagi di media masa, semua fokus ke media sosial dan super tokcer. Bahkan untuk iklan lowongan pun, saya menggunakan “facebook ads” (bisa juga dengan linked-in) atau memanfaatkan kekuatan twitter untuk membantu (retweet) mencari calon karyawan.

ads” (bisa juga dengan linked-in) atau memanfaatkan kekuatan twitter untuk membantu (retweet) mencari calon karyawan.

140 BUKA LANGSUNG LARIS

140  BUKA LANGSUNG LARIS Untuk memahami seluk beluk pemasaran online, bisa obrak-abrik www.HOT.Yukbisnis.com 

Untuk memahami seluk beluk pemasaran online, bisa obrak-abrik

LARIS Untuk memahami seluk beluk pemasaran online, bisa obrak-abrik www.HOT.Yukbisnis.com  GRATIS SALURAN D = P
LARIS Untuk memahami seluk beluk pemasaran online, bisa obrak-abrik www.HOT.Yukbisnis.com  GRATIS SALURAN D = P
LARIS Untuk memahami seluk beluk pemasaran online, bisa obrak-abrik www.HOT.Yukbisnis.com  GRATIS SALURAN D = P
LARIS Untuk memahami seluk beluk pemasaran online, bisa obrak-abrik www.HOT.Yukbisnis.com  GRATIS SALURAN D = P

SALURAN D = P

LARIS Untuk memahami seluk beluk pemasaran online, bisa obrak-abrik www.HOT.Yukbisnis.com  GRATIS SALURAN D = P
LARIS Untuk memahami seluk beluk pemasaran online, bisa obrak-abrik www.HOT.Yukbisnis.com  GRATIS SALURAN D = P

142 BUKA LANGSUNG LARIS

142  BUKA LANGSUNG LARIS Setelah Anda mengetahui apa itu saluran distribusi dan promosi, saatnya kita

Setelah Anda mengetahui apa itu saluran distribusi dan promosi, saatnya kita mencari daya ungkit dari pertemuan keduanya.

Apabila saluran distribusi juga merupakan saluran promosi, maka setiap upaya mendistribusikan, juga berarti mempromosikan. Contohnya jika Anda memiliki 1 outlet minuman kopi, akan beda dampaknya dengan 10 outlet. Branding adalah keterlihatan, jika orang sering melihat outlet Anda dimana-mana, maka merek Anda akan semakin terkenal dan permintaan pun juga semakin besar. Tentu saja setelah 4 formula sebelumnya terpenuhi.

besar. Tentu saja setelah 4 formula sebelumnya terpenuhi. BUKA LANGSUNG LARIS  143 Saat Semerbak Coffee,

BUKA LANGSUNG LARIS

143

Saat Semerbak Coffee, saat masih memiliki 1 outlet di depok tahun 2009, tentu namanya belum sepopuler sekarang. Orang mau minum, mungkin masih ragu. Tapi saat ini dengan 500-an outlet franchise se-Indonesia, otomatis mereknya pun ikut terdongkrak. Frachise adalah saluran D = P, distribusi sekaligus promosi.

Semakin strategis lokasi suatu outlet, maka akan semakin besar Faktor Promosinya. Semakin besar Faktor Promosi, akan semakin besar edukasi, sehingga produk akan semakin familiar.

Apa saja yang termasuk Saluran D = P yang handal dan Low Budget?

1. Franchise, mitra usaha (BO); pembangunan outlet didanai oleh franchisee (pengambil franchise).

2. MLM, direct selling; Anda tak perlu membayar mereka untuk mempromosikan dan mendistribusikan produk Anda. Hanya saja tak mudah untuk membangun sistemnya.

3. Reseller; bayar dulu, barang diantar kemudian, sehingga resiko nyaris tak ada. Setelah itu mereka mempromosikan produk Anda melalui online atau offline.

4. Dropship; meski barang baru dikirim setelah laku, tapi ‘mulut’ mereka sudah kemana-mana mempromosikan merek atau produk Anda. Nggak laku, ya nggak dapat komisi.

144 BUKA LANGSUNG LARIS

144  BUKA LANGSUNG LARIS 5. Affiliate marketing ; serupa dengan dropship , bahkan lebih powerful

5. Affiliate marketing; serupa dengan dropship, bahkan lebih powerful karena kebanyakan dari mereka memasarkan secara berbayar di media sosial. Beberapa affiliate network (pengelola), menawarkan fasilitas ‘cookies’, semacam program yang menempel di browser untuk saat tertentu. Jadi si affiliate marketer bisa mendapat potensi penghasilan pasif, saat konsumen membeli ulang. Untuk varian produk yang besar, tentu membutuhkan program yang lebih rumit dan tangguh.

Dari kelima dasar saluran D=P diatas atau saluran distribusi lainnya, bisa diolah menjadi bentuk-bentuk turunan atau kombinasinya. Seperti Axl Maicih, awal berdiri menggunakan para jenderal sebagai reseller-nya. Setelah permintaan pasar mulai membesar, para jenderal tak lagi dapat meng-cover area pendistribusian secara merata. Mulailah Axl mendistirbusikan via saluran konvensional.

Campuran Powerful

Dari 9 macam distribusi dasar, bisa juga dikembangkan sistem distribusi campuran. Bahkan hampir semua produsen sukses melakukan teknik campuran. Masing-masing saluran memiliki kelebihan dan kekurangan. Ada yang hanya cocok diterapkan saat awal, tapi tak relevan lagi beberapa saat kemudian. Ada

BUKA LANGSUNG LARIS

145

juga yang sangat mahal jika diterapkan diawal, namun mutlak harus diterapkan setelah permintaan melonjak.

Online + Dropship + Reseller + Toko

Mulailah dari web dan atau fanpage sebagi ‘markasnya’. Arahkan trafik ‘semut’ dengan media sosial, email marketing, forum, untuk mendapatkan trafik. Jika mau lebih cepat, gunakan yang berbayar seperti FB ads atau google adwords (untuk web).

Perbesar faktor closing via media chat seperti BB, WA.

Bangunlah jaringan dropshipper.

Berikan insentif diskon lebih untuk reseller (bayar didepan).

Jika di suatu kota sudah terdapat banyak reseller dengan omzet yang mencukupi, tawarkan salah satunya menjadi distributor.

Distributor membawahi para reseller di kota tersebut. Dengan demikian bisa menghemat ongkos kirim dan menjamin ketersediaan barang.

Bagi produk tertentu yang biasa dijual retail seperti fashion, distributor bisa berupa butik.

Rumah Makan + Pesan Antar

Mulai dari 1 tempat, tambahkan jasa pesan antar.

Jangan terlalu perhitungan dengan radius. Asalkan nutup biaya operasi, layani.

146 BUKA LANGSUNG LARIS

146  BUKA LANGSUNG LARIS � Dari hasil pemetaan lokasi pengantaran, yang ‘gemuk’ trafiknya, buka cabang

Dari hasil pemetaan lokasi pengantaran, yang ‘gemuk’ trafiknya, buka cabang disana. Buka, langsung laris lagi

www.store.yukbisnis.com Online + Affiliate + Dropship + Reseller

Dimulai dengan online store.

Menggunakan sistem affiliate agar banyak yang membantu mempromosikan.

Fitur dropship menjadi pilihan affiliate yang mau bermain semi offline.

Fitur grosir ditujukan bagi reseller.

Detail tentang sistem Yubi Affiliate bisa dipelajari disini:

Sudah mulai berasap? Yuk rehat dan tonton ini ditirukan

boleh

Sudah mulai berasap? Yuk rehat dan tonton ini ditirukan http://BLL.Yukbisnis.com/iyaiyalah boleh Formula 6 PENYEBAR VIRUS
Sudah mulai berasap? Yuk rehat dan tonton ini ditirukan http://BLL.Yukbisnis.com/iyaiyalah boleh Formula 6 PENYEBAR VIRUS
Sudah mulai berasap? Yuk rehat dan tonton ini ditirukan http://BLL.Yukbisnis.com/iyaiyalah boleh Formula 6 PENYEBAR VIRUS

Formula 6

PENYEBAR

VIRUS

Sudah mulai berasap? Yuk rehat dan tonton ini ditirukan http://BLL.Yukbisnis.com/iyaiyalah boleh Formula 6 PENYEBAR VIRUS

148 BUKA LANGSUNG LARIS

148  BUKA LANGSUNG LARIS Kelima formula sebelumnya adalah syarat dasar suatu produk yang akan laris,

Kelima formula sebelumnya adalah syarat dasar suatu produk yang akan laris, sedangkan formula keenam dan ketujuh adalah akselerasinya. Penyebar virus mendongkrak permintaan, mempercepat proses tren. Bahkan mampu menciptakan permintaan pasar di pasar yang masih tertidur.

Anggap kelima formula sebelumnya telah terpenuhi, masih saja orang punya keraguan untuk mencoba. Padahal keraguan- keraguan itu belum tentu terbukti benarnya. Mereka perlu ‘mediator’ untuk membuat keraguan itu hilang. Kasus ini serupa saat kita akan memilih sederetan rumah makan yang belum pernah kita coba sebelumnya.

Hirarki keputusan memilih rumah makan adalah:

1. Langganan;

2. Rekomendasi orang terpercaya.

3. ‘Terlihat’ ramai.

4. Sering lihat atau dengar.

5. Tampilan luar.

ramai. 4. Sering lihat atau dengar. 5. Tampilan luar. BUKA LANGSUNG LARIS  149 Hanya saja

BUKA LANGSUNG LARIS

149

Hanya saja dari kelima hirarki diatas, abaikan syarat nomor 1 dan 5, karena kita belum pernah mencoba, serta syarat nomor 5 sudah dibahas di Formula keempat, yaitu kemasan. Jadi, tinggal 3 poin aja:

1. Rekomendasi orang terpercaya.

2. ‘Terlihat’ ramai.

3. Sering lihat atau dengar.

Nah, itu kan untuk kasus rumah makan yang kita sedang lewati. Untuk produk yang lebih universal, maka akan menjadi seperti ini:

1. Direkomendasikan oleh orang yang terpercaya.

2. Dikonsumsi oleh sekelompok orang yang serupa.

3. Dibicarakan oleh banyak orang, baik pengguna ataupun tidak.

Untuk produk-produk yang simple seperti makanan, kita hanya perlu membuat mereka mencoba dan membicarakannya.

Pertanyaan selanjutnya adalah “Bagaimana caranya mendapatkan ketiganya?”. Menurut saya, jika Anda berhasil mendapatkan salah satunya, sudah lebih dari cukup untuk mendongkrak suatu tren. Seringkali salah satu akan memicu lainnya.

150 BUKA LANGSUNG LARIS

150  BUKA LANGSUNG LARIS Inilah ketiga Penyebar Virus 1. Bintang Bisa seorang atau beberapa orang

Inilah ketiga Penyebar Virus

1. Bintang

Bisa seorang atau beberapa orang yang dipercaya oleh sekelompok kaum. Apa yang mereka katakan, gunakan, akan dipercaya dan diikuti oleh kaumnya. Para bintang menembus gerbang bawah sadar, membuat anggukan pengikutnya. Para selebriti terbukti menjadi tren setter yang diikuti penggemarnya. Hanya saja perlu hati-hati jika menggunakan artis yang gonta-ganti tren dengan cepat, bisa jadi produk Anda pun akan terimbas.

tren dengan cepat, bisa jadi produk Anda pun akan terimbas. Bintang bukan berarti harus pengguna lho

Bintang bukan berarti harus pengguna lho. Misalnya Ustaz Felix (@FelixSiauw), meski beliau tak menggunakan hijab

(ya iyalah, cowok

),

BUKA LANGSUNG LARIS

tapi beliau sukses merilis merek Hijab

151

Alila. Hanya dalam hitungan hari, omzet mencapai ratusan juta rupiah. Itupun produknya baru akan dikirim 2 minggu kemudian, setelah bayar duluan. Pembelinya adalah para follower twitter beliau yang mendaftar menjadi distributor area. Jika bintang sangat bersinar, tanpa melalui proses reseller pun, para calon distributor langsung rebutan. Jadi jangan katakan bahwa bisnis perlu modal duit yaa. Kalau permintaannya besar, suplainya terbatas, maka bayar didepan pun konsumen mau. Dalam hal ini Ustaz Felix sebagai pemilik bisnis, menawarkan peluang usaha kepada pengikutnya.

Jika Anda adalah ‘rakyat jelata’ (hehe, istilah saja), maka Anda bisa bekerja sama dengan seorang ‘bintang’ yang nantinya akan ‘mengerek’ merek Anda keatas.

Jalan lain mendapat bintang

Jaman media sosial sekarang ini, memungkinkan Anda untuk langsung berinteraksi dengan para selebriti. Sarana yang ampuh adalah twitter. Berikut langkah-langkahnya:

Persiapkan produk Anda dan pastikan ‘pantas’ untuk diberikan dan dikonsumsi oleh bintang Anda.

Tentu pastikan juga bintang Anda memiliki follower ratusan ribu hingga jutaan dan sesuai dengan target pasar Anda.

152 BUKA LANGSUNG LARIS

✔ Persiapkan akun twit bisnis Anda, dengan foto produk/ logo yang menarik, SLOGAN (pesan yang
Persiapkan akun twit bisnis Anda, dengan foto produk/
logo yang menarik, SLOGAN (pesan yang unik dan spontan)
di
bagian nama produk dan informasi yang jelas di bio.
Contohnya seperti ini:
Follow dan amati aktivitas twitnya. Mulailah meretwit,
komentar positif tentang twitnya, terutama di waktu-waktu
jarang orang mention dia  agar terlihat. Ingat “Datangnya
cinta, karena terbiasa
#eaaa
Bangunlah kesamaan, bangunlah kenyamanan. Tenang,
jangan terburu-buru. Jika memungkinkan, hingga ia
meretwit komentar Anda. Berikan waktu baginya untuk
mengingat akun Anda dengan keunikannya  Foto, judul
akun dan nama akun.
Di
waktu yang sepi komentar dan saat dia sedang

BUKA LANGSUNG LARIS

mengetwit, katakan dengan santun meminta alamat untuk pengiriman produk. Misal: “Kak Wisnu, bolehkah saya mengirimkan Pia untuk Kak Wisnu tersayang? Mohon

DM alamat yaa

melulu ahh. Tak perlu minta dia untuk follow Anda ini mengurangi poin dimata bintang.

”.

Baca 2x sebelum twit, jangan typo

153

Anda juga bisa memanfaatkan momen Pilpres atau Pilkada untuk mengirimkan sample ke bakal calon yang followernya banyak dan berpengaruh positif. Atau tokoh- tokoh lainnya yang berpengaruh dan dicintai rakyat.

Setelah dikirimkan dan perkiraan dia sudah terima, kabarkan untuk sekedar pengingat, apakah ia sudah menerimanya?

Jika sudah, cukuplah sampai disitu tugas Anda. Jika memang dia mencoba dan enak (misal makanan), maka dia akan ‘teriak’ sendiri.

Jika ternyata setelah cukup lama dia tak mengetwit tentang produk Anda, introspeksilah. Sebaiknya jangan frontal minta masukan kepada mereka yang akunnya besar, karena seluruh follower-nya juga akan membaca. Kecuali Anda yakin bahwa dia akan bilang “Jangkrik, enak rek !”, he he he

Itulah sebabnya, sejak awal saya katakan bahwa formula ini memiliki ‘hirarki’ untuk dipenuhi. Agar Anda tak membuang

154 BUKA LANGSUNG LARIS

154  BUKA LANGSUNG LARIS kesempatan saat dicoba oleh para bintang. Mereka bukan kelinci percobaan produk

kesempatan saat dicoba oleh para bintang. Mereka bukan kelinci percobaan produk Anda. Pastikan produk sudah layak jadi tren.

Jika Anda mendapat respon positif atau pujian, segera favorite-kan, RT dan screen shoot. Syukur produk Anda dipakai untuk shooting (jika produk fashion).

Lakukan ke beberapa bintang yang serupa bersamaan, agar dampaknya besar.

Ingat lagi: Pemilihan bintang, haruslah mewakili pasar yang serupa dengan target pasar Anda. Masing-masing bintang mewakili value tertentu. Cocokkah dengan produk Anda? Apakah penggemarnya adalah target pasar Anda? Cek !

Anda? Apakah penggemarnya adalah target pasar Anda? Cek ! 2. Komunitas BUKA LANGSUNG LARIS  155
Anda? Apakah penggemarnya adalah target pasar Anda? Cek ! 2. Komunitas BUKA LANGSUNG LARIS  155

2. Komunitas

BUKA LANGSUNG LARIS

155

pasar Anda? Cek ! 2. Komunitas BUKA LANGSUNG LARIS  155 Sudah menjadi hukum alam bahwa

Sudah menjadi hukum alam bahwa mereka yang sevibrasi akan cenderung berkumpul dalam satu wadah. Semut hitam ya dengan semut hitam, semut merah dengan semut merah. Inilah hukumnya komunitas. Pemasaran melalui komunitas semakin marak, karena sangat tertarget dan efektif. Komunitas tak selalu berbentuk asosiasi, bisa jadi informal, seperti hobi, alumni, pecinta kuliner, sepeda, club pengguna merek tertentu, atau bisa jadi suatu tempat berkumpul kelompok yang serupa.

Intinya adalah orang-orang yang memiliki persamaan

dan saling terhubung. Selama mereka memiliki persamaan dengan target pasar Anda, itulah sasaran yang empuk untuk penyebaran virus.

156 BUKA LANGSUNG LARIS

156  BUKA LANGSUNG LARIS Misalnya, Anda ingin mempopulerkan “Batik Setengah” : � Batik dengan corak

Misalnya, Anda ingin mempopulerkan “Batik Setengah”:

Batik dengan corak minimalis, hanya di beberapa sudut yang bermotif batik, seperti kerah saja, garis kancing saja, lengan saja.

Alasan kenapa Batik Setengah adalah menjawab kebutuhan pengguna batik yang diwajibkan oleh perusahaan, tetapi mereka mau tampil ‘minimalis’.

Harga berkisar 150 ribu hingga 300 ribu rupiah.

Mulai dari 1 pusat perkantoran, memberikan diskon habis kepada beberapa kelompok disana. Tujuannya agar mereka mau memakai. Diskon adalah untuk memperbesar angka closing.

Apa yang terjadi saat beberapa orang dalam 1 kantor berkumpul menggunakan corak yang serupa? Kemudian saat makan siang, mereka juga menyebar di area perkantoran? Tren baru akan mewabah. Inilah alasan menggunakan komunitas, bukannya menyebarkan produk secara acak. Lakukan hal serupa di area perkantoran lainnya, jika mungkin dalam waktu yang bersamaan. Banyak orang akan bergumam, “Koq kemana-mana lihat motif batik gitu ya?” jika mereka belum jadi pengguna, mungkin mereka akan mulai mencari

informasi. Proses bertanya untuk mencari informasi itupun telah menjadi penyebaran virus.

BUKA LANGSUNG LARIS

157

Tips untuk pemasaran komunitas:

Pastikan produk, kemasan, merek sudah jaminan ngangenin.

Cari komunitas yang sesuai dengan target pasar Anda.

Ingat: tujuan Anda datang ke komunitas adalah untuk menyebarkan virus, bukan berjualan semata.

Mulailah dengan sample atau paket bayar murah yang mempermudah mereka untuk MENCOBA produk Anda.

Jika responnya positif, segera lakukan di beberapa komunitas serupa.

Pantau dampaknya.

Top Itipad, ketidaksengajaan yang membawa berkah:

Hijabers Community (HC)

Meski baru dibentuk 3 tahun lalu (27 November 2010), tapi pengaruhnya sangat kuat. Gerakan mereka secara langsung telah memperluas pasar pengguna hijab. Bisa dikatakan

bahwa HC memicu tren berbusana muslimah. Meski di

dalam komunitas tersebut bertambah pemasok produk hijab, tapi populasi target pasarnya pun juga bertumbuh.

158 BUKA LANGSUNG LARIS

158  BUKA LANGSUNG LARIS Jadi lahirnya komunitas dapat menjadi sarana edukasi pasar, memperbesar angka pengguna.
158  BUKA LANGSUNG LARIS Jadi lahirnya komunitas dapat menjadi sarana edukasi pasar, memperbesar angka pengguna.

Jadi lahirnya komunitas dapat menjadi sarana edukasi pasar, memperbesar angka pengguna. Bahkan dapat menimbulkan produk-produk ciptaan baru (co-creation