Anda di halaman 1dari 12

BAB I

PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang Perusahaan

Sebelum tahun 1997, Samsung lebih dikenal dengan reputasinya sebagai


perusahan pembuat peralatan elektronik dengan produk-produk low-end.
Perusahaan tersebut hanya dikenal sebagai imitator, bukan innovator karena
memang tidak melakukan inovasi-inovasi produk pada saat itu. Produk-produk
kompetitif berdasar pada low cost yang direfleksikan dengan tenaga kerja yang
murah. Samsung belum mempunyai brand value dan belum memiliki pasar
internasional. Strategi yang dilakukannya pada saat itu adalah cost/ price
leadership.Ketika terjadi krisis ekonomi di Asia, Samsung mengalami kerugian
yang besar, namun dia dapat merespon dengan sangat baik. Ia
mengembangkan turnaround strategy, meskipun masih membawa kebudayaan tua
Korea Inc yang tidak fleksibel. Samsung memperbaiki kualitas dan melakukan
inovasi-inovasi produk.

Samsung berfokus pada pasar-pasar tertentu, ia memilih fokus pada pasar


dengan permintaan terbesar, pasar Amerika yang perkembangannya tinggi, juga
pada pasar yang pertumbuhannya cepat, yaitu China.Yun Jong Yong, CEO
Samsung, menggunakan cara tradisional untuk memperbaiki keadaan ekonomi
Samsung pada saat itu. Ia memotong 30% biaya dalam 5 bulan. Untuk itu ia
memberhentikan 30.000 dari 70.000 karyawan. Dan Juga membuang unit-unit yang
tidak bermanfaat. Prestasi terbesar Yun adalah perubahan ke arah corporate
culture.Samsung kemudian berkembang menjadi perusahaan berskala
internasional. Dimulai dari menyewa staf yang berpendidikan Amerika atau
berpengalaman secara signifikan di USA. Tiga warga yang bukan berasal dari
Korea Selatan menjadi anggota komisi direktur. Warga asing memiliki 60% saham
dari grup. Perusahaan sekarang menghasilkan 70% dari pendapatannya di luar
Korea Selatan, manufaktur di 14 negara, termasuk China dan Meksiko.
Samsung juga mengadakan partnership dengan American. Pada awal tahun
1997, Samsung hampir tidak berbisnis mobile phones di luar Korea Selatan, tapi
kemudian setelah mengadakan partnership, Samsung memperoleh pesanan 1.8 juta
handsets senilai $600 juta dari Sprint PCS Group. Reputasi Samsung sekarang
adalah high-end mobile handsets dan berkembang sebagai supplier pada industri
ini.Setelah mengadakan partnership dengan beberapa perusahaan ternama seperti
Best Buy, Radio Shack, dan Circuit City, Samsung lebih sukses dari tahun-tahun
sebelumnya. Pada tahun 2001 Samsung menjual produk-produk senilai $500, dan
menargetkan penjualan $1 miliyar di tahun 2002. penjualan terbaiknya adalah
DVD/VCR player dan mobile phone dan juga PDA.Salah satu kunci sukses
Samsung terletak pada desain. Teknologi dan desain pada Samsung sangat baik.

Samsung memiliki 300 desainer bertalenta di Seoul dan empat kantor


desain di USA, Eropa, dan Jepang. Penekanan produknya adalah pada gaya, best
practice, simple, dan respon yang cepat pada perubahan-perubahan pasar.
BAB II

PEMBAHASAN

2.1 STRATEGI PEMASARAN SAMSUNG

Secara umum, strategi pemasaran samsung untuk memasarkan produk


adalah dengan strategi yang didasarkan pada differensiasi produk, dan penentuan
posisi pasar yang tepat dan terarah, membuka perusahaan anak di negara yang
bersangkutan serta dengan menggunakan sole agent importer. Secara spesifik,
strategi pemasaran bergantung kepada perusahaan anak di masing-masing negara.
Produk Samsung diimpor langsung dari Korea Selatan, dan kemudian
disebarluaskan di dunia dengan strategi penentuan posisi pasar dan bauran
pemasaran, yang didasarkan pada strategi differensiasi produk. Produk yang
inovatif, harga yang seragam, dan sesuai dengan produk yang dipasarkan, saluran
distribusi dengan dua agen besar, promosi dengan above the line dan bellow the
line, serta pelayanan yang memuaskan, membuat produk Samsung diminati oleh
banyak masyarakat dunia khususnya asia. Hal ini dibuktikan dengan meningkatnya
penjualan produk Samsung dari tahun ke tahun

2.2 STRATEGI MARKETING MIX PERUSAHAAN SAMSUNG

1. Produk

Samsung lebih memilih untuk menciptakan produk-produk high-end yang tentu


saja menawarkan stylish best-practice products. Produk-produk tersebut antara lain
terlihat pada product Samsung yang semakin canggih, seperti Samsung
galaxy,note,tab dan sebagainya.

2. Price

Samsung lebih menekankan pada kualitas produk, sehingga penentuan harga


ditetapkan berdasarkan pada tingkat kualitas masing-masing produk tersebut.
3. Place

Berhubungan dengan pendistribusian produk kepada konsumen, Samsung tidak


lagi menggunakan outlet-outlet distribusi yang murah seperti Wal-Mart dan Target,
melainkan mempercayakannya pada level yang lebih tinggi Samsung upmarket
seperti Best Buy dan Circuit City.

4. Promotion

Dalam rangka rebranding, Samsung telah mengurangi 55 agency periklanan dan


hanya I memusatkannya pada satu perusahaan. Samsung menandatangani kontrak
$ 400 juta dengan Madison Avenue firm, Foote, Cone & Belding Worldwide.

2.3 ANALISIS INTERNAL DAN EKSTERNAL PERUSAHAAN


TERHADAP STRAREGI PEMASARAN

Perusahaan samsung berfokus pada lima aspek utama internal perusahaan, yaitu
meliputi:

1. Hardware

Samsung lebih menekankan untuk memproduksi hardware dan memilih untuk tidak
mengembangkan kepemilikan software dan konten seperti music, film dan video
games. Meskipun software dinilai mempunyai profit margin yang lebih besar dan
siklus hidup yang lebih lama. Namun, strategi Samsung adalah focus pada hardware
dan perangkatnya juga sudah berkolaborasi dengan Provider konten.

2. Integrasi vertical

Samsung melakukan outsource ke external supplier dan lebih serius pada kegiatan
manufaktur yang mandiri. Samsung berpikir bahwa dengan menguasai manufaktur
yang mandiri, maka akan dapat menghasilkan advance produk. Oleh karena itu
Samsungpun berani untuk menginvestasi dananya untuk pabrik chip. Samsung juga
sangat perhatian untuk menekan biaya serendah mungkin. Salah satunya terwujud
dalam pemilihan lokasi, yaitu Samsung mengoperasikan 12 pabrik china pada tahun
2003 dan juga india dengan tujuan mengambil keuntungan yang berlimpah dengan
tariff upah kerja SDM yang murah terutama pada sector teknologi.

Samsung sangat cerdik mencegah komoditas supaya tidak terjebak, yaitu dengan
mengkostumisasi/mengkombinasikan produksi sebanyak mungkin. Sebagai
contoh sebagian dari memori chip yang diproduksi adalah special order untuk
Dell, Microsoft bahkan Nokia. Sebagai hasilnya, harga rata-rata Samsung adalah
17% diatas level industri. Begitu pula pada pasar telepon seluler. Sementara rata-
rata bisnis elektronik lainnya melakukan outsource pada manufaktur dan focus
pada core competencies nya, Samsung lebih fokus pada manufaktur sebagai
kompeten utamanya.

3. Digital Product Innovation

Samsung sangat gemar melakukan inovasi, salah satu inovasinya yaitu dengan
melakukan perubahan teknologi analog ke digital. Dengan fokus berinvestasi di
produk teknologi digital, Samsung dapat memposisikan produk-produknya sebagai
produk premium. Samsung juga menerapkan Sashimi Theory yaitu menjual
dengan harga tinggi pada hari pertama disaat masih fresh, namun menurunkan
harganya secara dramatis setelahnya karena produk sudah tidak lagi fresh.

4. Diversifikasi produk

Samsung bertujuan untuk menaikkan harga dan profit margin dengan menjual
produk-produk yang berkualitas tinggi, tidak hanya ditekankan pada teknologi baru,
tapi juga desain.

5. Digital-Convergence Strategy

Samsung memusatkan perusahaannya untuk bermain di produk teknologi


digital. Ia pun berhasil berdiri sebagai leader dalam era digital. Samsung’s Digital
Convergence mengacu pada dua trend, yaitu menggabungkan beberapa
teknologi ke dalam satu produk utama (major product) dan beberapa teknologi
yang terhubung dalam satu jaringan. Sebagai contoh Palm OS yang di gabungkan
dengan Cell phone dan Cell phone yang digabungkan dengan kamera menjadi
tipe SPH-i700.

FAKTOR – FAKTOR ANALISIS PEMASARAN

Dalam membidik pangsa pasar Perusahaan Samsung mengedepankan factor –


factor yang terdapat dibawah ini seperti:

1. Economic& Demographic

Dalam samsung menurut pengamatan kami produk smartphone samsung membidik


pangsa remaja lanjut hingga separuh baya, sedangkan dalam hal ekonomi samsung
membidik pangsa pasar menengah keatas.

2. Social& Culture

Meskipun merupakan perusahaan yang berbasis di Korea Selatan, Samsung telah


berhasil meng-integrasikan dirinya dengan baik di pasar negara berkembang di
mana ia melakukan bisnis.

Hal ini telah menghasilkan pola pikir, dan berperilaku lokal yang sangat
efektif dalam menjembatani kesenjangan budaya dan sosial antara lanskap bisnis di
Negara asalnya dan pasar di mana ia beroperasi. Satu aspek yang sangat
mengganggu dan menjadi budaya perusahaan terhadap pejabat setempat dalam hal
yang menyangkut suap-menyuap untuk memperlancar bisnisnya. Perusahaan
mencoba untuk mencapai keseimbangan antara nilai-nilai aspirasi dari segi kelas
konsumen dan tingkat pendapatan yang mereka miliki.

3. Technology& Natural Resources

Persaingan smartphone dan tablet di era sekarang menuntut banyaknya inovasi dan
tekhnologi yang baru baik dari sisi Hardware maupun Softwarenya. Seperti
banyaknya bermunculan OS baru yang mana OS merupakan software sebuah
smartphone. Smartphone atau pun table juga memiliki sistem operasi yang
powerfull untuk mendukung beragam aplikasi dan kebutuhan penggunanya.

CONTOH PRODUKSI SAMSUNG


Suatu produk dibuat dengan berbagai perencanaan. Dalam perencanaan penawaran
pasar, pemasar menggunakan costumer-value hirarchy. Berikut 5 tingkatan hirarki
nilai konsumen:

1. Core benefit

Merupakan jasa atau keuntungan yang benar-benar konsumen beli. Konsumen


membeli smartphone Samsung Galaxy S III, konsumen membeli alat komunikasi
jarak jauh.

2. Basic product

Samsung Galaxy S III termasuk didalamnya sebuah sistem operasi Android,


baterai, kamera, GPU dan CPU.

3. Expect product

Pembeli Samsung Galaxy S III mengharapkan, minimal mereka mendapatkan alat


komunikasi jarak jauh dengan CPU tercepat sebagai smartphone. Samsung Galaxy
S III diharapkan memiliki daya baterai tahan lama, dapat digunakan untuk
menelepon, prosessor yang cepat, dan berbagai fitur yang dimiliki smartphone
dengan kualitas terbaik.

4. Augmented product

Produk melebihi ekspektasi yang diperkirakan oleh konsumennya. Samsung


Galaxy S III (S III) memiliki kelebihan dari apa yang diperkirakaan oleh konsumen,
yaitu S III lebih murah dibandingkan pesaingnnya, iPhone 4S.

5. Potential product

Adalah saat diamana perusahaan akan menggunakan cara baru dalam memuaskan
konsumennya dan membedakan penawarannya. Saat ini S III belum termasuk
dalam potential product, mereka belum membuat variasi S III untuk memenuhi
kepuasan konsumen dan memenuhinnya.
Samsung Galaxy S III merupakan Durable Goods. Barang durable goods
biasanya membutuhkan lebih banyak penjualan langsung, membutuhkan
keuntungan yang tinggi dan membutuhkan garansi dari penjualnya. S III merupakan
speciality goods, dimana orang-orang memiliki keingin yang berbeda dibandingkan
dengan membeli barang lainnya. Speciality goods memiliki karakteristik yang unik
atau identifikasi merek yang mana cukup membuat konsumen memiliki keinginan
yang spesial ketika membelinya.

Diferensiasi Produk

Samsung Galaxy S III memiliki bentuk yang tidak jauh berbeda dengan
smartphone seri lainnya. Fitur yang dimiliki CPU, GPU, dan baterai tercanggih saat
ini dibanding dengan yang dimiliki pesaing. Namun, Samsung Galaxy S III
memiliki performa kuallitas yang kurang dibandingkan dengan pesiangnya. Desain
luarnya yang dibuat dengan bahan yang “murah”, performa microphone yang
kurang sensitif, penyesuaian kecerahan tampilan yang absurb menjadi nilai minus
Samsung Galaxy S III. Namun Conformance Quality yang dimiliki Samsung
Galaxy S III mendekati dengan apa yang diharapkan oleh publik, sebuah
smartphone dengan teknologi tercanggih saat ini. Durability Samsung Galaxy S III
telah dibuktikan dengan tes yang dilakukan oleh CNET TV. CNET TV menguji
Samsung Galaxy S III dengan mendinginkannya pada suhu -4 °C, memanaskannya
pada suhu 88 °C, dan menenggelamkannya kedalam air, S III mampu selamat dari
pengujian tersebut. Dengan kelas High-end Samsung telah memastikan Samsung
Galaxy S III memiliki realibility.

Galaxy S III memiliki polikarbonat plastik chassis berukuran 136,6 mm (5,38 di)
panjang, 70,7 mm (2,78 in) lebar, dan 8,6 mm (0,34 di) tebal, dengan perangkat
berat 133 gram (4.7 oz). Samsung meninggalkan desain persegi panjang dari
Galaxy S dan Galaxy S II, dan bukannya dimasukkan sudut bulat dan tepi
melengkung, mengingatkan pada Nexus Galaxy . Ponsel ini tersedia dalam dua
pilihan warna dasar: "Marmer Putih" dan "Pebble Biru ", namun," Pebble Biru
"dilaporkan telah diubah menjadi warna biru-abu-abu metalik. Sebuah "Garnet
Red" Model dibuat tersedia secara eksklusif untuk operator AS AT & T dari 15 Juli
2012. "Sapphire Black", "Titanium Gray" dan "Amber Brown" juga akan tersedia.

S III datang dalam dua variasi yang berbeda yang berbeda terutama dalam
perangkat keras internal.Internasional S versi III memiliki Samsung Exynos 4 Quad
sistem pada sebuah chip (SoC) yang berisi 1,4 GHz quad-core ARM Cortex-A9
central processing unit (CPU) dan ARM Mali-400 MP graphics processing unit
(GPU). Menurut Samsung, Exynos 4 Quad menggandakan kinerja Dual 4 Exynos
yang digunakan pada S II, saat menggunakan daya 20 persen lebih sedikit.
Samsung juga telah merilis beberapa 4G LTE 4G versi-memfasilitasi tinggi-
kecepatan koneksi mobile dibandingkan untuk 3G di negara-negara yang dipilih
untuk memanfaatkan infrastruktur komunikasi yang sesuai yang ada di pasar
tersebut. Sebagian besar versi menggunakan Qualcomm 's Snapdragon S4 SoC
menampilkan dual-core 1,5 GHz Krait CPU dan GPU Adreno 225. Korea Selatan
dan Australia adalah versi hibrida dari versi internasional dan 4G-mampu.
BAB III

PENUTUP

3.1 Kesimpulan

Samsung merupakan perusahaan yang berfokus pada teknologi. Perusahaan


tersebut melakukan banyak pengembangan sehingga menjadi perusahaan yang
produknya kini banyak dikenal oleh masyarakat. Strategi-strategi yang
dilakukannya berdampak pada prestasi yang luar biasa. Penekanannya pada brand-
image, inovasi produk, sponshorship, R n D, dan desain sangat membawa hasil.
Meskipun begitu kebudayaan tua Korea masih begitu melekat memberi dampak
pada gaya manajemennya yang tidak fleksibel.

Samsung Galaxy S III merupakan smartphone dengan teknologi tercanggih


saat ini. Keunggulan teknologi yang dimiliki, dibandingkan dengan pesaingnya,
membuat Samsung Galaxy S III sebagai smartphone dengan penjualan tertinggi
dikelasnya. Selain itu harga yang ditawarkan lebih murah dibandingkan dengan
kompetitornya, yaitu iPhone 4S.
DAFTAR PUSTAKA

http://ahlimanajemenpemasaran.com/2013/08/strategi-pemasaran-samsung

http://indah-widjaya.mhs.narotama.ac.id/2013/04/22/tugas-manajemen-strategi-2

Kotler, Philip dan Kevin L. Keller. (2009). Marketing Management. Pearson


International Edition; New Jersey.

http://en.wikipedia.org/wiki/Samsung_Electronics

http://en.wikipedia.org/wiki/Samsung_Galaxy_S_III

http://www.samsung.com/id/
TUGAS MAKALAH

MANAJEMEN PEMASARAN

NAMA : ANDRIAN

STAMBUK : 6160302160124

KELAS :D

PROGRAM STUDI MANAJEMEN

FAKULTAS EKONOMI

UNIVERSITAS KRISTEN INDONESIA PAULUS

MAKASSAR

2017