Anda di halaman 1dari 3

PEMERINTAH KABUPATEN SAMPANG

UPT DINAS KESEHATAN


PUSKESMAS BUNTEN BARAT
Jl.Kesehatan No. 09 Desa Bunten Barat – Ketapang. Sampang Kode Pos 69261
Email : puskesmas.buntenbarat@gmail.com

KERANGKA ACUAN KEGIATAN


DETEKSI DINI MASALAH JIWA
PUSKESMAS BUNTEN BARAT TAHUN 2017

I. PENDAHULUAN
Sehat adalah keadaan sejahtera fisik mental dan sosial dan tidak sekedar terbatas dari
keadaan cacat dan kematian. Divinisi sehat ini berlaku bagi perorangan maupun penduduk
(masyarakat). Derajat kesehatan masyarakat dipengaruhi empat faktor yang saling
berinteraksi yaitu lingkungan, perilaku, keturunan dan pelayanan masyarakat. Kesehatan
jiwa adalah suatu kondisi mental sejahtera yang memungkinkan hidup harmonis dan
produktif sebagai bagian yang utuh dari kualitas hidup seseorang, dengan memperhatikan
semua segi kehidupan manusia dengan ciri menyadari sepenuhnya kemampuan dirinya,
mampu menghadapi tekananhidup yang wajar, mampu bekerja produktif dan memenuhi
kehidupan hidupnya, dapat berperan serta dalam lingkungan hidup, menerima dengan baik
apa yanng ada pada dirinya merasa nyaman bersama orang lain. Jadi kesehatan jiwa
(mental) merupakan bagian yang tidak dapat dipisahkan dari kesehatan secara keseluruhan.

II. LATAR BELAKANG


Perubahan pesat dari masyarakat agraris ke industri beserta dampaknya. Keadaan ini
sangat rawan terjadinya masalah kesehatan jiwa. Gangguan kesehatan jiwa menimbulkan
penderita yang mendalam bagi individu dan keluarganya, baik mental maupun materi.
Pengertian pengetahuan dan stigma masyarakat terhadap kesehatan jiwa di berbagai
kalangan didukung mayoritas oleh faktor kemiskinan keluarga. Dengan masyarakat tersebut
diatas kami terketuk untuk melaksanakan program kesehatan jiwa.

III. TUJUAN
A.TUJUAN UMUM
1. Meningkatkan derajat kesehatan jiwa di Indonesia sebagai bagian dari derajat kesehatan
masyarakat di wilayah kerja Puskesmas Bunten Barat.
2. Meningkatkan pengetahuan pemahaman dan kesadaran masyarakat terhadap kesehatan
jiwa.
3. Meningkatkan upaya untuk mencegah gangguan jiwa terindeteksi dan tertanggulanginya
masalah kesehatan jiwa secara komprehensif.

B .TUJUAN KHUSUS
1. Tercapainya penurunan angka penderita gangguan kesehatan jiwa
2. Terlaksananya tatalaksana program kesehatan jiwa sesuai standar.
3. Diketahuinya situasiepidemiologi dan besarnya masalah penyakit gangguan kesehatan
jiwa di masyarakat. Sehingga dapat dibuat perencanaan dalam pencegahan,
penanggulangan maupun pengobatan di semua jenjang pelayanan.
4. Terwujudnya masyarakat yang mengerti, menghayati dan melaksanakan hidup sehat jiwa
masyarakat di suatu wilayah kerja yang meliputi target. Kebutuhan sasaran dan
pengelolaannya.
IV. RENCANA KEGIATAN
1. Kegiatan Pokok dan Rincian Kegiatan
- Melakukan penyuluhan pada masyarakat
Rincian Kegiatan :
- Membuat Jadwal penyuluhan mengentri data kekomputer
- Menginformasikan jadwal penyuluhan kepada koordinator UKM pemberdayaan
- Menginformasikan jadwal penyuluhan kepada Kepala Desa

2. Cara Pelaksanaan
- Petugas mengucapkan salam, memperkenalkan diri, menjelaskan tugas dan
peranannya, menyebutkan topic yang akan diberikan serta menyampaikan kontrak
waktu dan mekanisme penyuluhan
- Petugas menyampaikan penyuluhan kesehatan kepada klien/keluarga mencakup
informasi mengenai kesehatan jiwa dengan bahasa yang mudah dimengerti oleh
klien/keluarga
- Petugas memberikan kesempatan kepadaklien/ keluarga untuk bertanya, memberi
pendapat dan terlibat dalam pengambilan keputusan
- Petugas memberikan pertanyaan umpanbalik /feedback kepada klien /keluarga
- Petugas memberikan formulir penyuluhan untuk ditandatangani oleh klien /keluarga
- Mencatat hasil evaluasi Masyarakat tentang penyuluhan kesehatan yang telah
disampaikan.
- Petugas mengucapkan salam,terima kasih

3. Pengorganisasian/Pelaksana Kegiatan
- Penangggung jawab Program Jiwa dan pelaksana program adalan Dokter dan Perawat
di desa.

4. Sasaran
- Masyarakat di wilayah kerja Puskesmas Bunten Barat

5. Jadwal Pelaksanaan
- Waktu Pelaksanaan : Maret
- Tempat : dirumah sasaran

6. Pembiayaan
- BOK

7. Output (hasil yang diharapkan)


1. Masyarakat mulai paham tentang kesehatan jiwa
2. Masyarakat sudah mulai sadar, akan kesehatan jiwa dan mau menerima
pengobatan jiwa.

V. PENUTUP
1. Pencatatan, Evaluasi Pelaksanaan kegiatan dan pelaporan
- Pencatatan dan pelaporan dilaksanakan oleh penanggung jawab program dan
dilaporkan kepada kepala puskesmas.
- Evaluasi dilakukan setiap kegiatan penyuluhan, guna mendapatkan umpan balik dan
masukan dari masyarakat.

2. Rencana Tindak Lanjut


- Memberi memotivasi kepada keluarga pasien jiwa, untuk lebih koopratif dalam
merawat pasien jiwa.

Sampang, Januari 2017


Mengetahui
UPT Puskesmas Bunten Barat Penanggung Jawab Program Jiwa

ACHMAD YANI, S.Kep.Ns.MM AINUR RAHMAN, A.Md.Kep.


NIP. 19670509 199003 1 012 NIP.