Anda di halaman 1dari 2

Lampiran ini adalah pertanyaan dan jawaban pada segmen diskusi saat dilakukan presentasi di

kelas:

Pertanyaan
1. Oleh: I Made Jagaditha Gunawan (1504205087)
Pertanyaan mengenai konsep memaksimalkan penghawaan alami, dengan penggunaan
kaca. Bukankah hal ini memacu global warming?
2. Oleh: Sarthana Putra (1504205044)
Jelaskan contoh penerapan prinsip ekologi
3. Oleh: 1504205012
Seperti apakah penerapan urban farming pada ekologi desain?

Jawaban
1. Konsep memaksimalan penghawaan alami adalah dengan memperbanyak bukaan untuk
mendapatkan akses masuk cahaya ke dalam bangunan. Hal ini juga dapat diterapkan
dengan menggunakan material kaca sebagai penutup dinding menggantikan dinding
massif yang menggunaan beton/batu bata seluruhnya. Tak hanya itu, orientasi bangunan
dan perletakan bukaan terhadap pergerakan matahari jugaharus diperhatikan, misalnya
dengan meletakkan bukaan di sebelah utara-selatan bangunan sehingga mampu
memasukan cahaya bukannya panas. Dengan memperhatikan hal-hal ini maka juga akan
menghemat pemakaian listrik pada bangunan sehingga termasuk ke dalam ekologi desain
dan tak menimbulkan global warming. Penggunaan kaca dalam ekologi desain juga
diperbolehkan dengan catatan bahwa kaca ini digunakan dalam jangka waktu lama dan
limbahnya nanti digunakan untuk keperluan lain misalnya hiasan seni berbahan kaca.
Dengan demikian jika penggunaan kaca nantinya selalu didaur ulang maka termasuk ke
dalam ekologi desain karena memanfaatkan bahan-bahan yang telah ada dan tidak
merusak alam.
2.
3. Urban farming merupakan cara untuk penghijauan sekitar bangunan fungsi dari urban
farming yaitu untuk:
1) Mengurangi pemanasan global,
2) Menciptakan view yang menarik
3) Memperbaiki kesuburan tanah
4) Penghematan karena bahan makanan nabati dapat dihaslkan sendiri
Berikut 2 contoh pengaplikasian urban farming yang dapat diterapkan :
1) Kebun sayur oragnik yang berada di lahan yang luas: Kebun sayur organik ini
menggunakan pergiliran atau rotasi tanama untuk melestarikan keseimbangan alam,
misalnya :
a) Bagian 1 : buncis, selesdri, cabe dan kacang. Fungsi : sebagai pemupuk tanah
b) Bagian 2 : tomat, jagung ,selada. Fungsi : sebagai penguras tanah lebat
c) Bagian 3 : bawang merah, bwang putih dan wortel. Fungsi : sebagai penguras
tanah ringan
d) Bagian 4 : kentang. Fungsi : sebagai penggembur tanah
2) Kebun sayur oragnik yang berada di lahan yang sempit : Kebun sayur organik ini
berada di dalam kota dengan lahan yang terbatas maka pengolahan lahan tidak
sempurna seperti kebun organik yang berada di lahan yang luas. Berikut adalah
pembagian lahan tanaman pada kebun organik dilahan terbatas:
a) Bagian 1 : petak tanaman rendah yang menghasilkan sayur-sayuran sehari-hari
b) Bagian 2 : petak tanaman tinggi untuk pekerjaan menabur biji adan memindahkan
bibit
c) Bagian 3 : semak buh yang tahan lama
d) Bagian 4 : kerangka untuk tanaman merambat