Anda di halaman 1dari 24

1.

Teori Pentahapan
Pandangan teori tersebut menekankan bahwa suatu wilayah/negara akan mengalami
pertumbuhan secara linier. Teori pentahapan ini dikembangkan oleh sependuduk ahli
ekonomi.
a. Rostow
Yang mengatakan bahwa : Pentingnya Investasi dan Inovasi. Menyatakan bahwa
suatu wilayah / negara tumbuh dan berkembang melalui tahapan/fase yang sama, yaitu
tradisional–prakondisi tinggal landas–tinggal landas–menuju kematangan–sampai dengan
tingkat konsumsi masa tinggi. Misalnya: dari pertanian di kembangkan industri yang
memerlukan investasi dan modal untuk dikembangkan lagi menjadi perdagangan dan jasa.
Dimana faktor investasinya adalah keterampilan sedangkan modal adalah teknologi dan
infrastruktur .
Teori pembangunan ekonomi ini muncul pada awalnya merupakan artikel yang dimuat dalam
Economic Journal (1956), selanjutnya dikembangkan dalam buku yang berjudul The Stages of
Economics, (1960). Teori pembangunan Rostow ini termasuk dalam teori linier tahapan pertumbuhan
ekonomi, yang memandang proses pembangunan sebagai suatu tahap-tahap yang harus dialami oleh
seluruh negara. Proses pembangunan sebagai suatu urutan tahap-tahap yang harus dilalui oleh seluruh
negara. Industrialisasi merupakan salah satu kunci dari perkembangan
Menurut Walt W. Rostow, pembangunan ekonomi atau transformasi suatu masyarakat
tradisional menjadi suatu masyarakat modern merupakan proses yang multidimensi. Pembangunan
ekonomi bukan saja pada perubahan dalam struktur ekonomi, tetapi juga dalam hal proses yang
menyebabkan:
1) Perubahan reorientasi organisai ekonomi
2) Perubahan masyarakat
3) Perubahan penanaman modal, dari penanam modal tidak produktif ke penanam modal yang
lebih produktif
4) Perubahan cara masyarakat dalam membentuk kedudukan sesependuduk dalam sistem
kekeluargaan menjadi ditentukan oleh kesanggupan melakukan pekerjaan
5) Perubahan pandangan masyarakat yang pada mulanya berkeyakinan bahwa kehidupan
manusia ditentukan oleh alam
Dalam dimensi ekonominya menurut Rostow, semua masyarakat dikelompokkan ke dalam
salah satu dari lima tahap pertumbuhan, yakni:
a. Masyarakat tradisional (the traditional society)
b. Prasyarat pra-lepas landas (precondition for take-off)
c. Lepas landas (take-off)
d. Tahap menuju kematangan (the drive to maturity)
e. Masyarakat berkonsumsi tinggi (the age of high mass consumption)

Konsep dasar Teori Tahapan Pertumbuhan Rostow:


1. Ada pentahapan pembangunan yang harus dilalui oleh seluruh negara:
a. Masyarakat tradisional (the traditional society) /fungsi produksi yang terbatas, didasarkan
pada teknologi dan ilmu pengetahuan yang sederhana dan sikap masyarakat primitif, serta
berpikir irasional /meliputi masyarakat yang sedang dalam proses peralihan, yaitu suatu
periode yang sudah mempunyai prasyarat-prasyarat untuk lepas landas.
b. Prasyarat untuk take-off (Pre conditions for take-off /tinggal landas)
c. Take off /dimotori oleh teknologi industri dan pertanian, pembagunan prasarana serta
tumbuhnya kekuatan politik yang sangat peduli akan modernisasi dan pertumbuhan
ekonomi
d. Tahap menuju kematangan (drive to maturity) /didasari oleh pertumbuhan industri yang
beraneka ragam dan telah terkait dengan pasar internasional.
e. Komsumsi Masal (High Mass Consumption) /pendapatan per kapita yang tinggi dan
persoalaan telah beralih dari pertumbuhan industri ke kesejahteraan sosial yang lebih
tinggi (Walfare State).

2. Perlu peranan pemerintah pada proses tersebut (perencanaan).


Rostow membagi sektor-sektor ekonomi dalam tiga sektor pertumbuhan:
a) Sektor primer /sektor pertanian
b) Sektor Supplemen /sektor yang tumbuh sebagai pertumbuhan sektor primer seperti
pertambangan dan pengakutan.
c) Sektor tarikan (derived sector)/industri dan perumahan.

b. Douglass North
Menyatakan bahwa suatu wilayah / negara tumbuh dan berkembang mengikuti pola
definitif (tahapan yang jelas, yaitu : subsistansi ekonomi– perdagangan dan spesialisasi lokal
– perdagangan antar wilayah–industrilisasi– spesialisasi pada industri tersier (jasa).

c. Gunnar Myrdal
Pada pertengahan tahun 1950-an, Gunnar Myrdal (1957) melontarkan thesis tentang
keterbelakangan yang terjadi di negara-negara berkembang. Menurut Myrdal adanya hubungan
ekonomi antara negara maju dengan negara belum maju yang telah menimbulkan ketimpangan
internasional dalam pendapatan per kapita dan kemiskinan di negara yang belum maju.
Adapun faktor utama yang menyebabkan ketimpangan ini adalah adanya kemajuan ilmu
pengetahuan dan teknologi, adanya pasar yang luas dan konsentrasi modal keuangan di negara maju.
Kemakmuran kumulatif timbul di negara maju dan kemiskinan kumulatif dialami rakyat di
negara miskin. Dengan perkataan lain, hubungan ekonomi antara negara maju dengan negara miskin
menimbulkan efek balik (backwash effect) yang cenderung membesar terhadap negara miskin.
Myrdal (1957) mengemukakan pemikirannya mengenai prakondisi struktural yang harus dimiliki
oleh negara sedang berkembang dalam melaksanakan proses pembangunan, antara lain adalah sebagai
berikut :
1. Sebagian besar rakyat di negara sedang berkembang berada dalam situasi kekurangan gizi
yang parah dan berada dalam kondisi yang menyedihkan baik dalam tingkat kesehatan,
fasilitas pendidikan, perumahan dan sanitasi
2. Sebagian besar rakyat di negara sedang berkembang berada dalam situasi kekurangan gizi
yang parah dan berada dalam kondisi yang menyedihkan baik dalam tingkat kesehatan,
fasilitas pendidikan, perumahan dan sanitasi.
3. Adanya struktur sosial yang sangat timpang sehingga alokasi sumber-sumber ekonomi yang
produktif sangat banyak untuk keperluan memproduksi barang-barang mewah (conspicuos
consumption).
Menurut Myrdal, upaya untuk memberantas kemiskinan di negara yang belum maju harus
dilakukan dengan campur tangan pemerintah terutama dalam mempengaruhi kekuatan pasar bebas.
Kemudian tentang teori keunggulan komparatif yang digunakan oleh ahli ekonomi neoklasik tidak
dapat dijadikan petunjuk untuk proses alokasi sumber-sumber ekonomi. Harus ada perlindungan atas
industri-industri rakyat yang belum berkembang dari persaingan dengan luar negeri.

1. Sebagian besar rakyat di negara sedang berkembang berada dalam situasi kekurangan gizi
yang parah dan berada dalam kondisi yang menyedihkan baik dalam tingkat kesehatan,
fasilitas pendidikan, perumahan dan sanitasi
2. Sebagian besar rakyat di negara sedang berkembang berada dalam situasi kekurangan gizi
yang parah dan berada dalam kondisi yang menyedihkan baik dalam tingkat kesehatan,
fasilitas pendidikan, perumahan dan sanitasi.
3. Adanya struktur sosial yang sangat timpang sehingga alokasi sumber-sumber ekonomi yang
produktif sangat banyak untuk keperluan memproduksi barang-barang mewah (conspicuos
consumption).
Menurut Myrdal, upaya untuk memberantas kemiskinan di negara yang belum maju harus
dilakukan dengan campur tangan pemerintah terutama dalam mempengaruhi kekuatan pasar bebas.
Kemudian tentang teori keunggulan komparatif yang digunakan oleh ahli ekonomi neoklasik
tidak dapat dijadikan petunjuk untuk proses alokasi sumber-sumber ekonomi. Harus ada perlindungan
atas industri-industri rakyat yang belum berkembang dari persaingan dengan luar negeri.
B. Konsep Pertumbuhan Wilayah
Jenis konsep pertumbuhan wilayah terdiri atas :
 Develop from above
 Develop from below
 LED (Local Economic Development)
1. Konsep Development From Above (Top Down),
Berorientasi pada kota besar, berasal dari teori neo klasik (Capital Factor)  mobilitas
faktor. Jenis-jenis teori ini terdiri atas :
1. Intermediate City
2. Sistem Kota-kota
Backwash Effect (Penyedotan sumber daya dari desa ke kota)
3. Growth Pole , didasari oleh adanya unbalance growth.
Balance adalah cenderung membagi investasi yang sama pada setiap daerah.
Unbalance growth difokuskan pada daerah-daerah yang memiliki linkage yang besar karena
perkembangannya berbeda-beda maka investasi diarahkan pada satu titik saja. Primate city
(kota yang sangat besar) memiliki masalah yaitu kota menjadi tidak efisien lagi, sehingga
penduduk mencari rumah di pinggiran kota dan akan membutuhkan ongkos transport yang
besar untuk menuju tempat kerja serta waktu yang relatif lama.
Penyelesaian dengan membuat intermediate city (kota kecil dan kota menengah atau kota
baru). Fungsi intermediate city yaitu agar sebaran aktivitas primate city dapat menyebar ke
intermediate city dan konsep/sistem perkotaan terpadu.

Gambar 10
Primate City
Primate City

Kota Jenjang I

Kota Jenjang II

Aktivitas yang dikembangkan adalah ekonomi, sosial dan budaya, dan lain
sebagainya. Akan tetapi tidak mudah memindahkan aktivitas tersebut. Oleh karena itu dapat
melalui insentif dan disinsentif, kebijakan yang tepat serta rencana yang komperhensif. Ide
dasar intermediate city adalah menciptakan kota terpadu dan menciptakan keterkaitan antar
kota sesuai dengan fungsinya masing-masing (tercipta sistem koleksi dan distribusi)
menghasilkan sistem perkotaan yang mencakup sistem transportasi, termasuk didalamnya
jaringan jalan regional.
Ciri utama dari Growth Pole adalah :
a. Konsep Leading Industries (perusahaan skala besar) tercipta linkage yang sangat kuat
dan efektifitas tinggi.
b. Polarisasi yaitu terciptanya aglomerasi dan memperkecil suatu sektor yang memiliki
keterkaitan dengan banyak sektor untuk mengefisiensikan prasarana.
c. Spreed Effect yaitu terjadinya perkembangan ke daerah pinggiran karena polarisasi
tidak efisiensi lagi, misalnya penyebaran penduduk ke pinggiran kota.
Dalam growth pole pertumbuhan yang terjadi dalam suatu wilayah hanya terjadi di
titik titik tertentu . kutub-kutub pertumbuhan dengan asumsi :
a. Perkembangan wilayah tidak terjadi pada setiap tempat, hanya terjadi pada titik-titik
tertentu.
b. Wilayah berkembang karena adanya sistem transportasi
c. Perkembangan antar titik-titik tersebut tidak sama, tegantung teknologi, komunikasi
dan transportasi.
Faktor pendorong mobilitas yaitu transportasi karena perkembangannya berbeda,
maka investasi diarahkan pada satu titik saja.
Kritik yang timbul dari top down : tidak memperhatikan keunikan antar daerah,
cenderung tidak dapat mendorong partisipasi masyarakat, masyarakat seringkali hanya dapat
menerima, dan cenderung mengakibatkan polarisasi dibandingkan spreed effect.

2. Konsep Pengembangan Wilayah Dari Sudut Pandang Agropolitan Dan Selective


Spatial Closure
 Latar Belakang Strategi Pengembangan Wilayah dalam perspektif Development from
Below
Pendekatan konsep pengembangan wilayah yang berbasis pada kekuatan ekonomi dan
sumber daya lokal, merupakan suatu respon terhadap pendekatan yang bersifat top-down.
Mekanisme pola ketergantungan (dependency) serta struktur hubungan produksi dan
distribusi yang berbeda antara core dan periphery, yang sangat kontras dengan pemikiran
sistem integrasi pusat-pusat dalam suatu lingkup sistem jaringan, tidak memungkinkan
terjadinya proses ‘penjalaran’ atau yang dikenal dengan trickling down effects.
Berkaitan dengan dependency serta distorsi yang terjadi antara wilayah core dan
periphery (kesenjangan wilayah), Myrdall (1957), Hirschman (1958), dan Friedmann
(1966), mengatakan bahwa ekonomi wilayah yang terintregasi dan terkait dengan basis
ekonomi dunia yang tidak seimbang akan menimbulkan dua kecenderungan fenomena.
Pertama, aktivitas pembangunan yang mengarah pada gejala polarisasi atau backwash effect.
Dan kedua, leakage atas pemanfaatan sumber daya vital suatu wilayah untuk kepentingan
metropolis (core atau leading region) maupun negara lain.
Permasalahan juga ditekankan pada kesulitan untuk menstimulate keterkaitan ekonomi
antara industri-industri di pusat dengan daerah belakangnya, serta ketimpangan opurtunitas
yang dimiliki dalam segi skala ekonomi, potensi perubahan struktur sumber daya manusia
dan teknologi oleh core dan periphery. Sehingga gejala yang umum terjadi adalah mobilitas
kapital, tenaga kerja dan sumber daya terakumulasi di kutub-kutub pertumbuhan ( growth
pole ) sementara akibat pengaruh leakages eksternal maupun internal yang terjadi, wilayah
periphery makin tertinggal.

Bertolak dari konsepsi pemikiran bahwa leakages atas proses produksi lokal akan
meminimisasi pertumbuhan ekonomi wilayah tersebut, teori Development From Below
mensyaratkan adanya suatu tahapan dalam internalisasi sumber daya untuk menghasilkan
produk bagi pemenuhan konsumsi masyarakat lokal, misalnya melalui cara pengembangan
industri padat karya skala kecil. Atau secara ekstrem dapat dikatakan melakukan perubahan
di dalam institusi dan keterkaitan hubungan struktur ekonomi. Hal ini didukung pendapat
Hirschman (1957), bahwa pengembangan wilayah atas suatu periphery hanya dapat
dilakukan dengan melindunginya dari pengaruh polarisasi wilayah. Ditinjau dari sudut
pandang ekonomi wilayah, usaha internalisasi yang dilakukan dalam bentuk komponen
elemen-elemen produksi (sumber daya maupun investasi) dimaksudkan untuk
memaksimalkan efek mulitiplier lokal terhadap sektor-sektor perekonomian wilayah melalui
kontrol backwash effects yang terjadi dengan bertumpu pada karakter dasar wilayah tersebut.

 Konsep Pemikiran Development from Below


Proses internalisasi potensi lokal wilayah merupakan awal bagaimana suatu wilayah
dapat berkembang. Menurut perspektif teori ini, terdapat berbagai strategi pendekatan
pengembangan wilayah, yaitu pendekatan pengembangan territorial, fungsional, dan
pendekatan agropolitan. Secara umum pendekatan- pendekatan tersebut memfokuskan pada
upaya melepaskan diri dari ketergantungan terhadap wilayah pusat.
Perbandingan pendekatan pengembangan wilayah berdasarkan konsep Development from
Below :
1. Hubungan (linkage) dengan Wilayah Lain
Pengembangan territorial memiliki keterkaitan terbesar terhadap wilayah lain, dalam hal
ini wilayah yang secara fungsional hirarkhinya lebih tinggi dari wilayah tersebut,
sehingga setiap perubahan yang terjadi di wilayah luar akan turut mempengaruhi
perkembangan internal region. Sedangkan pendekatan pengembangan Agropolitan
meniadakan sama sekali linkage dengan region lain. Dalam hal ini berarti wilayah
tersebut berkembang secara independen tanpa mempengaruhi dan dipengaruhi oleh
region lain.
2. Kemungkinan Wilayah Penerapan
Pengembangan territorial dan fungsional tidak mensyaratkan secara tegas potensi tertentu
yang harus dimiliki oleh suatu wilayah. Sementara itu pendekatan pengembangan
agropolitan secara tegas mensyarakatkan potensi sumber daya alam yang tinggi, terutama
bagi negara-negara yang tertinggal pembangunannya (negara dunia ketiga).
3. Perhatian atas Aspek Penunjang
Teritorial dan fungsional terlampau fokus kepada upaya mengembangkan wilayah tanpa
mempersiapkan infrastruktur lain yang mendukung sektor tertentu yang akan
dikembangkan. Agropolitan mempersiapkan secara matang aspek-aspek lain yang akan
menunjang sektor yang dikembangkan. Misalnya untuk suatu distrik agropolitan yang
berbasis sektor pertanian, maka akan ditunjang pula dengan sektor industri yang
menghasilkan alat-alat pertanian, perdagangan yaitu perdagangan yang memasarkan
hasil-hasil industri dan pertanian itu; dan sektor jasa lainnya yang secara keseluruhan
menunjang berkembanganya sektor pertanian.
4. Sistem Manajemen
Dalam pengembangan teritorial, keterkaitan antara pusat dan pinggiran dimanifestasikan
dengan sistem birokrasi desentralisasi dan dekonsentrasi yang masih memungkinkan
adanya interaksi kontrol-pertanggungjawaban antara pusat dengan daerah. Sementara itu
agropolitan distrik mempunyai wewenang penuh untuk mengontrol pemanfaatan sumber
daya alamnya. Pada bagian lain, pendekatan pengembangan fungsional lebih mengalami
proses birokrasi yang kompleks.
5. Tuntutan Adanya Leading Core
Pada konsepsi pengembangan agropolitan tidak dituntut adanya leading core, dalam
artian jika semua wilayah memiliki homogenitas dalam struktur perekonomian, konsepsi
ini dapat dikembangkan. Namun, dalam pengembangan teritorial dan fungsional,
mekanisme pengembangan wilayah dapat terjadi jika sudah terdapat leading core dalam
sistem perwilayahannya.

 Agropolitan dan Selecive Spatial Closure Sebagai Konsep Pengembangan Wilayah


Agropolitan District Growth merupakan suatu kebijakan “tertutup” dalam strategi
pengembangan wilayah. Pada dasarnya konsep pengembangan wilayah Agropolitan
(Friedmann dan Douglass, 1976) berawal dari tingkat perkembangan yang berbeda dan
keterkaitan yang tidak simetris yang mengarah pada terjadinya leakage sehingga
menyebabkan terjadinya distorsi antara rural dan urban. Pengembangan rural yang
berkelanjutan dengan basis pemenuhan kebutuhan dasar merupakan salah satu saran dari
pendekatan Agropolitan.
Oleh karena itu dibentuk unit- unit rural- urban yang independen di dalam satu
“Agropolitan District”. Hubungan rural- urban dalam district tersebut didasarkan pada
keterkaitan yang saling menguntungkan, serta kesamaan peran dalam interaksi skala
territorial yang terkecil. Persepsi ini didukung oleh Taylor (1979) yang mengatakan bahwa
dalam konteks ini ukuran kota yang kecil akan mengurangi terjadinya leakage dari wilayah
agraris yang muncul akibat adanya keterkaitan antar wilayah. Karakteristik- karakteristik dari
unit- unit Agropolitan (prasyarat) yang dapat dijadikan sebagai dasar asumsi pengembangan
teori ini adalah :
1. Ukuran wilayah yang relatif kecil
2. Lokasi; terletak di hinterland negara- negara dunia ketiga
3. Kedaan sosial-budaya, politik, dan ekonomi relatif identik secara keruangan.
4. Tingkat kemandirian tinggi yang didasarkan pada partisipasi aktif masyarakat serta
kerjasama di tingkat lokal termasuk di dalamnya pemenuhan kebutuhan dan
pengambilan keputusan oleh masyarakat lokal.
5. Diversifikasi lapangan pekerjaan baik pertanian maupun non-pertanian dengan
penekanan pada pertumbuhan industrialisasi rural area
6. Adanya fungsi industri di wilayah urban-rural yang terkait pada sumber daya dan
struktur ekonomi lokal
7. Adanya teknologi yang mengacu pada pemanfaatan sumber daya lokal.
8. Jumlah penduduk berkisar antara 50.000 – 150.000
9. Pembatasan jarak antar unit yang memungkinkan terjadinya kecenderungan commuting.
Upaya menghindari ketergantungan (berupa impor faktor produksi ataupun barang-
barang kebutuhan dasar – basic needs) antara periphery dengan core region diwujudkan
melalui tindakan atau strategi pengembangan dalam menutup peluang terjadinya interaksi
dengan hal-hal sbb :
 Adanya pengendalian ketat terhadap pemanfaatan sumber daya alam. Hal ini dilakukan
dengan memberikan kesempatan sebesar-besarnya terhadap sektor yang dapat
meningkatkan kualitas lokal secara kontinyu, dan menjadi basis ekonomi yang
permanen, yang dimungkinkan untuk sektor yang memanfaatkan sumber daya yang
dapat diperbarui (renewable resources). Bentuk perhatian lebihnya adalah dengan
menyediakan fasilitas training bagi tenaga kerjanya, pemberian subsidi, dan akses
perkreditan. Sementara itu bagi sektor lainnya akan dikembangkan ke arah yang
mendukung sektor utama di atas.
 Meminimasi hubungan fisik antara core region dan periphery region. Dalam hal ini
berarti pembangunan jaringan infrastruktur yang menghubungkan kedua region tersebut
tidak diperhatikan dan titik berat pembangunan infrastruktur jaringan jalan difokuskan di
dalam wilayah itu sendiri.
 Adanya kebersediaan pelaku ekonomi, dalam hal ini pemilik modal untuk selalu
menginvestasikan modalnya di wilayah sendiri meskipun rate of return wilayah lain
nilainya lebih besar.
 Adanya populasi yang homogen, mengingat fondasi dari agropolitan development adalah
kebudayaan asli masyarakat setempat maka wilayah tersebut mungkin akan menerapkan
kebijakan ketat atas arus migrasi masuk.
 Pembangunan infrastruktur lain dan pengembangan sektor lain yang menunjang
pertumbuhan sektor utama. Dengan syarat, keterkaitan antar sektor- sektor tersebut
berada pada satu wilayah agropolitan district.
Pengembangan perencanaan pengembangan wilayah Agropolitan diarahkan pada strategi
yang pada dasarnya bertujuan untuk mencapai kondisi tertentu dan keuntungan dari
‘penutupan’ wilayah, yaitu:
1. Menginternalkan efek multiplier dan pengaruh- pengaruh eksternal melalui penekanan
pada keterkaitan lokal dan fungsi yang saling melengkapi antara pertanian dan industri
sehingga akan meningkatkan pendapatan masyarakat lokal.
2. Kebijaksanaan penyamarataan kepemilikan aset produktif diantaranya, lahan, modal,
dan public goods, serta kebijaksanaan redistribusi pendapatan.
Regional leakage dan ‘Bottom-Up Strategies’: Menuju Strategi Selective Spatial
Closure. Konsepsi pengembangan wilayah selective spatial closure ( Stohr dan Todtling,
Some Anti-Thesis to Current Regional Development Doctrine,1979) merupakan aplikasi
pendekatan yang bersifat teritorial dan fungsional dari Development From Below yang secara
essensial didasarkan pada pemanfaatan sumber daya wilayah yang terintegrasi pada skala
keruangan yang berbeda dan merupakan aplikasi bentuk pengembangan yang ditujukan
umumnya pada wilayah yang terbelakang ( periphery ) akibat implementasi serta pengaruh
dari polarisasi wilayah ( Lo dan Salih, 1981). Inti dari konsep, yang pada dasarnya harus
disesuaikan dengan latar belakang dan kondisi wilayah tersebut, adalah adanya kontrol aliran
faktor produksi atau kontrol hubungan eksternal yang bersifat merugikan terhadap
pengembangan wilayah. Pengembangan yang berbasiskan teritorial ini, tetap akan memenuhi
eksternal demand dan memanfaatkan sumber daya ekternal (dari luar wilayahnya), dengan
pertimbangan bahwa tingkat pemenuhan dan pemanfaatan tersebut tidak mengurangi tingkat
utilitas dari kebutuhan dasar masyarakat lokal serta mobilisasi sumber daya wilayah yang
tersedia.
Pengendalian tersebut berkaitan dengan adanya fenomena ketergantungan (dependensi)
antara wilayah periphery dengan core, maupun bentuk dependency yang berakar dari hierarki
sistem perekonomian dunia. Ketergantungan ini terwujudkan dengan adanya beberapa sektor
impor maupun ekspor yang secara langsung mempengaruhi laju pertumbuhan wilayah
tersebut. Konkritnya, semakin banyak sektor impor maka semakin besar ketergantungan
wilayah periphery terhadap wilayah core ataupun terhadap ruang lingkup linkage skala
ekonomi yang lebih luas. Sedangkan kinerja sektor ekspor yang berlebihan berpengaruh
secara langsung pada ketersediaan sumber daya bagi pemenuhan kebutuhan lokal, dan hal ini
dapat dikatakan sebagai suatu bentuk dari backwash effect akibat pengaruh pola dependency
ekonomi.
Selective spatial closure berusaha memilah dengan mempertimbangkan tingkat
kemampuan atau kontribusi masing-masing sektor tersebut terhadap perkembangan wilayah
itu (periphery). Dalam artian, meskipun sektor yang terpilih untuk dikembangkan tersebut
memiliki kecenderungan untuk meningkatkan terjadinya proporsi leakages ( dengan
pertimbangan tidak besar pengaruhnya terhadap mobilitas lokal sumber daya wilayah ), tetapi
secara fungsional memiliki pengaruh yang lebih besar terhadap pertumbuhan ekonomi
wilayah dan membangkitkan efek mulitiplier lokal karena keterkaitannya yang tinggi, sektor
tersebut dapat dimungkinkan menjadi sektor utama yang menumpu perkembangan wilayah.
Seleksi lainnya dilakukan dengan cara melihat potensi lokal yang mungkin dikembangkan
dalam hal ini dengan menilai kemungkinan pemanfaatan faktor produksi lokal yang dapat
mensubstitusi faktor produksi yang semula menjadi input bagi salah satu sektor di periphery
dan input itu berasal dari luar (core region).
Pada perspektif dependensi, ketergantungan wilayah periphery terhadap wilayah core
dapat dihilangkan dengan memutuskan sama sekali hubungan antar kedua wilayah tersebut.
Artinya jika suatu wilayah periphery ingin berkembang, wilayah tersebut harus memutuskan
semua hubungan dengan wilayah core. Perspektif ini berbeda dengan selective spatial
closure, dimana pada perspektif ini terjadi pemilihan hubungan, input maupun output faktor
produksi.
Sebagai gambaran aplikasi konsep selective spatial closure, misalnya suatu wilayah
periphery memiliki tiga sektor pengembangan, yaitu pertanian, tekstil, dan sepatu. Ketiga
sektor tersebut memiliki hubungan dengan wilayah core. Dalam perspektif dependensi, jika
wilayah periphery ingin berkembang, maka wilayah tersebut harus memutuskan hubungan
terhadap wilayah core. Namun, teori selective spatial closure memilah- milah sektor yang
paling besar memberi kontribusi dan dapat membangkitkan pertumbuhan ekonomi di wilayah
tersebut, misalnya sektor tekstil; dengan keterkaitan sektor tersebut terhadap industri hulu dan
hilir maka sektor ini menjadi sektor utama pengembangan wilayah tersebut, walaupun terjadi
leakage dengan wilayah core.
Proses seleksi lainnya diilustrasikan melalui adanya suatu ‘pre-condition’. Misalnya,
sektor tekstil yang menjadi andalan perkembangan wilayah namun input produksinya berupa
kapital intensif yang berasal dari core region. Tindakan pemutusan hubungan dengan wilayah
pusat dapat dilakukan apabila terdapat faktor produksi yang mensubstitusi input produksi,
misalnya kapital intensif disubstitusi dengan labor intensif apabila wilayah ini mempunyai
tenaga kerja yang murah. Proses seleksi di atas kemudian ditindaklanjuti dengan
membandingkan tingkat kemampuan masing-masing sektor untuk men-generate
perkembangan wilayah.
Pada dasarnya, implementasi program di dalam kebijaksanaan selective spatial
closure didasarkan atas upaya meningkatkan taraf tingkat self sufficiency suatu wilayah,
dengan memandang peran dan posisinya di dalam kontelasi serta hierarki sistem
perwilayahan. Untuk mencapai tujuan tersebut, maka diperlukan adanya perkembangan
ataupun perubahan bentuk pada sistem fiskal dan transfer sumber daya (Lo dan Salih, 1981),
dengan fokus utama dimana wilayah tersebut dapat menerima beberapa pengaruh dorongan
pertumbuhan dari basis ekspor melalui ‘filter’ strategi small open model economy guna
menghindari ketergantungan terhadap sistem perekonomian nasional maupun internasional
(Fei dan Ranis, 1973).
Integrasi keruangan nasional kerap dinilai sebagai suatu langkah pengembangan yang
positif. Namun dari sudut pandang penganut paham selective spatial closure, hal ini akan
men-create bentuk-bentuk linkages proses produksi yang pada akhirnya akan merugikan
wilayah yang ‘terisap’. Karena itu langkah awal yang perlu dipersiapkan di dalam
membentuk pondasi wilayah yang kuat adalah perbaikan struktur keterkaitan hubungan
perekonomian, yang dilandasi ‘interrelasi yang seimbang’ antara core dan periphery serta
perbaikan struktur perekonomian wilayahnya.
Hubungan struktural dalam lingkup internasional secara langsung maupun tidak akan
mempengaruhi pemilihan kebijakan di wilayah yang lingkupnya lebih kecil. (Lo dan Salih,
Blaikie). Dengan berdasarkan pemahaman tersebut berarti perbaikan struktur internal
wilayah (dalam skala nasional) untuk mencapai tingkat self-sufficient tidak akan efektif jika
tidak disertai dengan perbaikan hubungan eksternalnya dalam lingkup perekonomian
internasional.
Langkah strategi pengembangan selanjutnya terletak pada faktor struktur
kelembagaan, yang mengarah pada tuntutan azas desentralisasi dimana fungsi pengambilan
keputusan lokal sangat essensial sifatnya. Tiga prasyarat keberhasilan strategi pengembangan
selective spatial closure menurut Boisier, adalah :
1. Pembentukan kelembagaan baru; hal ini mensyaratkan adanya sumber daya manusia yang
baru yang belum tentu ada di wilayah periphery sehingga jika pelaksanaan pembentukan
institusi ini berhasil, diperlukan pendekatan metodologi dan teori baru yang diperoleh
melalui penambahan kuantitas sumber dayanya dan pelatihan tertentu.
2. Pemahaman yang meluas di tengah msyarakat setempat, mengenai tujuan dari setiap
aktivitas pembangunan, guna terciptanya tingkat kreativitas yang ditinggi di tengah
masyarakat. Untuk itu biasanya diperlukan suatu proyek perangsang kreativitas dari
pemerintah yang masih bernuansa top-down.
3. Membangkitkan hasil nyata dalam waktu yang sesingkat-singkatnya. Hal ini sebenarnya
cukup berat untuk dipenuhi sebab strategi ini memerlukan transformasi struktural yang
besar, seperti land reform, yang seringkali menimbulkan efek terhambatnya proses
produksi.

 Beberapa Kritik Terhadap Konsep Agropolitan dan Selective Spatial Closure


 Kritik dan Evaluasi Perspektif Agropolitan
Secara umum, konsep pengembangan agropolitan dinilai terlalu utopian. Hal ini terlihat
dalam asumsi- asumsi yang mendasarinya. Berikut ini dijabarkan beberapa kritik terhadap
asumsi- asumsi tersebut :
 Salah satu asumsi konsep pengembangan Agropolitan adalah keberadaan penduduk yang
homogen/ identik. Aplikasinya berarti wilayah tersebut berhak memilah- milah penduduk
yang tinggal di region tersebut. Dalam lingkup yang sesungguhnya, proses pemilahan itu
sulit, bahkan hampir tidak mungkin, untuk dapat diwujudkan.
 Kritik lainnya adalah adanya asumsi bahwa terdapat kebersediaan individu (pelaku
investasi) wilayah lokal untuk selalu menginvestasikan modalnya di lokal wilayah
tersebut. Hal ini tidak mungkin terjadi dalam pengembangan wilayah yang sesungguhnya,
dimana setiap investor akan mempertimbangkan aspek skala ekonomi yaitu menempatkan
investasi di wilayah yang memiliki rate of return lebih tinggi dibandingkan wilayah lain,
dalam hal ini berarti tidak selalu wilayah lokal yang menjadi pilihan investasi jika
wilayah lokal tersebut tidak memiliki rate of return yang menunjang perhitungan aspek
skala ekonomi.
 Kritik lain diajukan oleh sependuduk ahli, Forkenbrock, yang berpendapat bahwa
wilayah Agropolitan akan sulit berkembang karena tingkat aksesibilitas yang rendah.
Wilayah Agropolitan pada konsepnya memang tidak mengembangkan infrastruktur
ekternal, hal ini akan mengurangi tingkat aksesibilitasnya terhadap wilayah lain, sehingga
wilayah ini akan sulit berkembang.
 Adanya asumsi kontrol terhadap sumber daya, yaitu sumber daya yang memiliki
kontribusi terbesar terhadap pertumbuhan wilayah akan difasilitasi dengan berbagai
insentif sedangkan sebaliknya, sumber daya yang lain dibiarkan tidak berkembang.
Sedangkan dalam pertimbangan pemilihan investasi ditinjau keterkaitan antar sektor,
dalam hal ini berarti sependuduk investor akan menanamkan modalnya dengan melihat
keterkaitan dengan sumber daya lain yang mungkin terdapat di wilayah lain. Jika
demikian berarti telah terjadi leakage, sedangkan hal ini tidak diperbolehkan dalam
konsep pengembangan wilayah Agropolitan.
 Terkait dengan teori dependensi, timbul argumen bahwa proses internalisasi, peningkatan
akses menuju pengembangan sumber daya, dan keuntungan tidak mungkin dapat dicapai
dalam kondisi terjadinya proses polarisasi dalam skala nasional dan internasional.
 Argumentasi kedua, maksimasi keuntungan spread effect tidak mungkin dapat dicapai
seluruhnya hanya dengan melalui kegiatan ekonomi lokal dikarenakan adanya
keterbatasan kekuatan dan daya saing ekonomi lokal tersebut.
 Beberapa kendala yang timbul dalam implementasi kebijakan perkembangan wilayah
Agropolitan diantaranya : (Lo dan Salih, 1981)
1. Adanya penetrasi kekuatan internasional dan antar wilayah terhadap ekonomi wilayah
yang melemahkan posisi dan daya saing dari produsen lokal.
2. Tidak adanya keinginan untuk mendesentralisasikan proses pengambilan keputusan di
tingkat pemerintah lokal.
3. Keterbatasan kualitas sumber daya pengambil keputusan di tingkat lokal.
4. Tidak adanya keseimbangan aset dan distribusi pendapatan
5. Adanya berbagai kelas dalam masyarakat lokal yang kemudian mengacu pada
perbedaan akses secara sosial dan politik.

 Kritik dan Evaluasi Perspektif Selective Spatial Closure


Selective Spatial Closure pada pendekatan tertentu serupa dengan konsep Agropolitan.
Hal yang membedakan dan menjadi karakteristik perspektif ini bahwa wilayah masih
membuka diri untuk melayani permintaan luar serta di dalam memanfaatkan sumber daya
dari luar (small open economy). Kritik yang muncul sehubungan dengan hal tersebut adalah :
1. Berkaitan dengan teori dependensi bahwa suatu wilayah, dalam konstelasinya yang lebih
luas jika sudah membuka diri terhadap sistem perekonomian dunia luar pada
kenyataannya akan sulit untuk melepaskan diri dari pola keterkaitan tersebut, sehingga
tahapan proses penyeleksian sebenarnya tidak rasional karena wilayah lokal akan terus
bergantung pada wilayah lain yang tingkat pertumbuhannya relatif lebih cepat. Satu-
satunya kemungkinan untuk melepaskan diri adalah dengan memutuskan hubungan
dengan wilayah luar.
2. Proses small open economy akan membuka kemungkinan berpindahnya sumber daya
manusia lokal ke wilayah lain yang tingkat pertumbuhannya lebih cepat, hal ini
dikarenakan adanya daya tarik yang lebih tinggi (tingkat upah, penyediaan fasilitas, dll),
sehingga pengembangan ekonomi lokal tidak dapat dicapai karena kurangnya sumber
daya lokal yang merupakan prasyarat berlangsungnya selective spatial closure.
3. Dalam tataran konsep pengembangan selective spatial closure proses pengendalian input-
output dan proses substitusi faktor produksi digambarkan sangat mudah. Dalam tataran
praktisnya, terdapat faktor lain yang dapat menghambat proses pengendalian tersebut,
misalnya adanya intervensi pemerintah berupa kontrol terhadap faktor produksi atau
penentuan alokasi faktor produksi.
4. Wilayah dikondisikan dengan situasi tertentu sehingga kondisi pasar persaingan
sempurna, dalam hal ini antara local market dan national and international market
diabaikan, dengan demikian berarti mekanisme pasar tidak berjalan.

 Konsep Agropolitan
Agropolitan dapat didefinisikan sebagai kota pertanian atau kota di daerah lahan
pertanian atau pertanian di daerah kota. Sedang yang dimaksud dengan agropolitan adalah
kota pertanian yang tumbuh dan berkembang karena berjalannya sistem dan usaha agribisnis
serta mampu melayani, mendorong, menarik, menghela kegiatan pembangunan pertanian
(Agribisnis) diwilayah sekitarnya. Kota agropolitan berada dalan kawasan sentra produksi
pertanian (selanjutnya kawasan tersebut disebut sebagai kawasan Agropolitan. Kota pertanian
dapat merupakan Kota Menengah, Kota Kecil, Kota Kecamatan, Kota Perdesaan atau kota
nagari berfungsi sebagi pusat pertumbuhan ekonomi yang mendorong pertumbuhan
pembangunan pedesaan dan desa-desa hinterland di wilayah sekitarnya. Kawasan agropolitan
yang telah berkembang memliki ciri-ciri sebagai berikut .:
 Mayoritas masyarakatnya memperoleh pendapat dari kegiatan agribisnis
 Didominasi oleh kegiatan pertanian, termasuk didalamnya usaha industry
(pengolahan) pertanian, perdagangan hasil-hasil pertanian, perdagangan agrobisnis
hulu(sarana pertanian dan permodalan), agrowisata dan jasa pelayanan.
 Relasi antara kota dan daerah-daerah hinterlandnya bersifat interpendensi yang
harmonis dan saling membutuhkan. Kawasan pertanian mengembangkan usaha
budidaya(on farm) dan produk olahan skala rumah tangga(off farm) dan kota
menyediakan penyediaan sarana pertanian, modal, teknologi, informasi pengolahan
hasildan pemasaran hasil produksi pertanian.
 Pola kehidupan masyarakatnya sama dengan kehidupan kota karena prasarana dan
sarana yang dimilikinya tidak berbeda dengan di kota. Batasan kawasan agropolitan
ditentukan oleh skala ekonomi dan ruang lingkup ekonomi bukan oleh batasan
administratif. Penetapan kawasan agropolitan hendaknya dirancang secara lokal
dengan memperhatikan realitas perkembangan agrobisnis yang ada disetiap daerah.
 Persyaratan Kawasan Agropolitan
Wilayah yang akan dikembangkan menjadi kawasan agropolitan harus memenuhi
persyaratan sebagai berikut:
 Memiliki sumberdaya lahan dengan agroklimat yang sesuai untuk mengembangkan
komoditi unggulan.
 Memiliki prasarana dan sarana yang memadai untuk mendukung pengembangan
sistem dan usaha agribisnis yaitu:
o Pasar (pasar untuk hasil pertanian, sarana pertanian, pasar jasa pelayanan, dan
gudang
o Lembaga keuangan (perbankan dan non perbankan)
o Kelembagaan petani (kelompok tani, koperasi dan asosiasi) yang berfungsi
sebagai Sentra Pembelajaran dan Pengembangan Agribisnis (SPPA)
o Balai Penyuluhan Pertanian (BPP) yang berfungsi sebagai Klinik Konsultasi
Agribisnis (KKA)
o Pengkajian teknologi agribisnis
o Prasarana transportasi, irigasi dan semua yang mendukung usaha pertanian

 Memiliki prasarana dan sarana umum yang memadai


 Memiliki prasarana dan sarana kesejahteraan sosial (kesehatan, pendidikan, rekreasi
dan sebagainya)
 Kelestarian lingkungan hidup (sumber daya alam, sosial budaya dan keharmonisan
relasi kota dan desa)
 Konsep Struktur Tata Ruang Agropolitan
Secara umum struktur hirarki sistem kota-kota agropolitan dapat digambarkan sebagai
berikut :
Orde yang paling tinggi (kota tani utama) dalam lingkup wilayah agropolitan skala besar
sebagai :
 Kota perdagangan yang berorientasi ekspor ke luar daerah
 Pusat berbagai kegiatan final manufacturing industri pertanian (packing),stok
pergudangan dan perdagangan bursa komoditas.
 Pusat berbagai kegiatan tertier agro-bisnis, jasa perdagangan, asuransi pertanian,
perbankan dan keuangan.
 Pusat berbagai pelayanan (general agro-industry services) Orde kedua (pusat distrik
agropolitan) yang berfungsi sebagai :
o Pusat perdagangan wilayah yang ditandai dengan adanya pasar-pasar grosir
dan pergudangan komoditas sejenis
o Pusat kegiatan agro-industri berupa pengolahan barang pertanian jadi dan
setengah jadi serta kegiatan agro-bisnis.
o Pusat pelayanan agro-industri khusus (special agro-industry services),
pendidikan, pelatihan dan pemuliaan tanaman unggulan. Orde ketiga (pusat
satuan kawasan pertanian)
 Pusat perdagangan lokal yang ditandai dengan adanya pasar harian
 Pusat koleksi komoditas pertanian yang dihasilkan sebagai bahan mentah industry
 Pusat penelitian, pembibitan dan percontohan komoditas
 Pusat pemenuhan pelayanan kebutuhan permukiman pertanian
 Koperasi dan informasi pasar barang perdagangan
Dilihat dari sektor transportasi, adanya konsep agropolitan dapat memberikan arahan
pengembangan pembangunan jaringan jalan sesuai hirarki perkotaan, dimulai dari pedesaan
menuju kota kecil dihubungkan oleh jalan lokal. Kota kecil ini dapat berfungsi sebagai
pengumpul hasil pertanian dari pedesaan, merupakan kota orde ketiga dalam sistem kota-kota
agropolitan.
Berikutnya adalah dari kota kecil menuju kota menengah, dihubungkan oleh jalan
kolektor. Di sini kota menengah sudah berfungsi sebagai pusat grosir, yang mengumpulkan
hasil pertanian bersumber dari kota kecil, serta menjadi pusat pelayanan kegiatan agro
industri. Terakhir dari kota menengah menuju kota besar yang dihubungkan oleh jaringan
jalan arteri. Sebagai kota orde tertinggi barang yang diangkut dari kota-kota menengah
semakin banyak, sehingga dibutuhkan prasarana jalan dan jenis kendaraan yang lebih besar.
Oleh karena itu penyediaan jaringan jalan arteri sangat diperlukan. Dengan hirarki kota dan
hirarki jalan yang jelas, akan dapat mengurangi risiko kerusakan jalan akibat penggunaan
jalan yang tidak sesuai ukuran kendaraan maupun volume kendaraan.

3. Konsep Growth Pole


 Sejarah Konsep Growth Pole
Menurut Miyoshi (1997) sejarah konsep growth pole dapat dibagi dalam beberapa
tahap. Tahap pertama adalah kelahiran konsep growth pole, tahap kedua penerapan konsep
growth pole secara geografis, tahap ketiga konsep growth pole sebagai penyebab
ketidakseimbangan wilayah, dan tahap keempat, menuju perbaikan konsep growth pole. Di
Indonesia konsep growth pole juga memberikan dampak, akan diulas pada bagian akhir sub
bab ini.
Konsep ‘growth pole’ atau dikenal sebagai konsep ‘kutub pertumbuhan’ dibangun
oleh Perroux pada tahun 1955. Konsep ini bersumber dari faktor-faktor aglomerasi dan teori-
teori lokasi terdahulu (Glasson-Sitohang, 1977 : 153). Konsep ini mempunyai dasar dari
ekonomi makro, oleh karenanya dasar utama adalah konsentrasi pertumbuhan ekonomi pada
ruang tertentu (yang sebelumnya digambarkan oleh Perroux pada ruang abstrak). Model
struktur ruang yang muncul sebelumnya adalah teori tempat sentral (central place theory).
Model ini banyak dikritik, dan konsep growth pole merupakan jawaban atas kritik terhadap
teori tempat sentral tersebut. Dalam praktek konsep growth pole cenderung lebih jauh
daripada dasar teoritiknya sendiri. Disebabkan karena adanya beberapa ketidakselarasan kecil
dalam karya Perroux semula, maka telah terjadi banyak kekaburan dalam literatur yang
muncul kemudian. Dalam perkembangannya terdapat banyak definisi sebanyak pengarang
yang menulis teori ini. Konsep growth pole berkembang pesat dan digunakan sebagai dasar
pengambilan kebijakan (disebut strategi growth pole) baik pada negara-negara sedang
berkembang pada tahun 1960an maupun negara maju, yang menerapkan dan
mendiskusikannya dengan serius pada tahun 1970an. (Miyoshi 1997 : 2)
Pada tahap kedua, penekanan konsep growth pole adalah pada penerapan konsep
growth pole dalam “perencanaan wilayah” yang dibahas dalam berbagai artikel. Ahli-ahli
ekonomi yang banyak membahas tentang growth pole dan mengaitkannya dengan
perencanaan wilayah antara lain Boudeville dan Hirschman dan lain-lain. Menurut
Boudeville (Miyoshi 1997 : 4) definisi growth pole adalah “satu set perluasan industri-
industri yang berlokasi di suatu wilayah urban dan menyebabkan pembangunan kegiatan
ekonomi lebih jauh melalui pengaruh zonanya”. Friedmann (1966) menyatakan bahwa pola
pembangunan wilayah di Amerika seyogyanya diterapkan pada semua negara sedang
berkembang. Ini berarti konsep growth pole juga diikuti oleh banyak negara berkembang di
dunia pada masa tersebut. Gore (1984) menyimpulkan bahwa ahli ekonomi wilayah pada
tahun 1960an berkaitan dengan konsep growth pole mempunyai pandangan yang sama ,
antara lain pertumbuhan terjadi secara bertahap, mereka percaya strategi growth pole dapat
mencapai berbagai tujuan kebijakan wilayah dan hubungan antar wilayah secara empiris
dapat dibuktikan kebenarannya.
Pada tahap ketiga, beberapa ahli ekonomi wilayah menjelaskan bahwa konsep growth
pole menjadi penyebab ketidakseimbangan wilayah. Seperti Stohr dan Todtling (1977)
menyusun suatu studi kasus dan menyimpulkan bahwa strategi growth pole tidak dapat
membawa pembangunan ke wilayah belakangnya (hinterland). Strategi ini mungkin sukses
dalam mengurangi disparitas interregional, tetapi spread effect terhadap wilayah sekitarnya
sangat lemah, bahkan menyebabkan terjadinya disparitas intra-regional. Pendapat Stohr dan
Todtling didukung oleh Polenske (1988) yang menjelaskan dua pemikiran pada teoris growth
pole yang menyatakan bahwa dominasi perusahaan-perusahaan tertentu adalah faktor positif
dalam proses pembangunan, karena dibutuhkan untuk menolong sejumlah besar penduduk,
maka para teoris dependency menyatakan bahwa dominasi membawa pengambilalihan
produk surplus di suatu wilayah tidak digunakan oleh penduduk setempat, tetapi untuk para
kapitalis.
Pada tahap keempat, setelah banyak kritik dilontarkan terhadap konsep growth pole,
maka beberapa ahli ekonomi wilayah melakukan berbagai perbaikan dan dukungan tedrhadap
konsep ini. Richardson dan Richardson (1974) menyatakan bahwa kekecewaan terhadap
kebijakan pusat pertumbuhan (growth pole) pada banyak negara bukan merupakan bukti
bahwa prinsip polarisasi salah, hal ini karena adanya optimisme yang berlebihan dan waktu
yang singkat dalam menerapkan konsep ini. Bahkan Higgins (1988) menyatakan bahwa
strategi growth pole bukan kesalahan teori Perroux, tetapi kesalahan suatu versi yang
memutarbalikkan penerapan teori ini melalui disiplin ilmu para ilmuwan tersebut.

 Konsep Growth Pole


Perroux berpendapat bahwa fakta dasar dari perkembangan spasial,sebagaimana
halnya dengan perkembangan industri adalah bahwa “pertumbuhan tidak terjadi di sembarang
tempat dan juga tidak terjadi secara serentak; pertumbuhan itu terjadi pada titik-titik atau
kutub-kutub perkembangan, dengan intensitas yang berubah-ubah; perkembangan ini
menyebar sepanjang saluransaluran yang beraneka ragam dan dengan efek yang beraneka-
ragam terhadap keseluruhan perekonomian”. (Glasson – Sitohang, 1977 : 153).
Perroux juga mengindikasikan bahwa pembangunan harus disebabkan/ditimbulkan
oleh suatu konsentrasi (aglomerasi) tertentu bagi kegiatan ekonomi dalam suatu ruang yang
abstrak. (Miyoshi, 1997 : 3). Boudeville mendefinisikan kutub pertumbuhan (growth pole)
sebagai “sekelompok industri yang mengalami ekspansi yang berlokasi di suatu daerah
perkotaan dan mendorong perkembangan kegiatan ekonomi lebih lanjut ke seluruh daerah
pengaruhnya”. (Glasson – Sitohang, 1977 : 108). Ia juga membangun konsep growth pole
sebagai suatu model perencanaan yang bersifat operasional, yang menerangkan suatu kondisi
dimana pertumbuhan akan tercipta pada wilayah yang menimbulkan adanya kutub (polarized
region). Menurut Glasson (Glasson – Sitohang, 1977 : 155) konsep-konsep ekonomi dasar
dan perkembangan geografik berkaitan dengan teori growth pole, didefinisikan sebagai
berikut :
 Konsep “leading industries” dan perusahaan-perusahaan propulsip, menyatakan pada
pusat kutub pertumbuhan terdapat perusahaan-perusahan propulsip yang besar, yang
termasuk dalam “leading industries” yang mendominasi unit-unit ekonomi lainnya.
 Konsep polarisasi, menyatakan bahwa pertumbuhan yang cepat dari leading industries
mendorong polarisasi dari unit-unit ekonomi lainnya ke dalam kutub pertumbuhan.
 Konsep “spread effect” atau “trickling down effect” menyatakan bahwa pada
waktunya, kualitas propulsip dinamik dari kutub pertumbuhan akan memencar keluar
dan memasuki ruang di sekitarnya.

4. Konsep Central Place Theori


Konsep ini dikembangkan oleh Christaller yang mengungkapkan bahwa dengan
adanya investasi industri yang terdapat di wilayah pusat kota. dia melakukan studi di Jerman
mengenai hirarki pusat pelayanan kegiatan jasa pada tujuh tingkat hirarki pelayanan, mulai
dari desa kecil hingga kota metropolitan. Hasil dari studi ini merupakan suatu kemajuan yang
berarti bagi teori lokasi, dan bagi teori penyediaan pusat pelayanan penduduk dimana teori ini
mengungkapkan suatu titik pada suatu kota yang memiliki peran sebagai pusat dari segala
kegiatan kota. teori ini mengungkapkan beberapa asumsi dasar tentang wilayah yaitu
(Tarigan, 2005 : 79):
a. wilayah tersebut datar dan juga memiliki sumber daya alam yang merata
b. pergerakkan dimungkinkan dapat dilakukan kesegala arah
c. penduduk tersebar secara merata diseluruh wilayah dan mempunyai daya beli yang
sama
d. konsumen bertindak rasional (minimasi jarak dan minimasi biaya)
Untuk menggambarkan wilayah-wilayah yang saling bersambungan atau saling
meluaskan, Christaller memakai bentuk heksagon, lingkaran-lingkaran yang mencerminkan
wilayah-wilayah pemasaran yang saling tumpah tindih kemudian dibelah dua dengan garis
lurus. Maksudnya agar penduduk dapat berbelanja dapat memilih tempat (kota) yang paling
dekat dengan lokasi tempat tinggalnya. Dalam teorinya , Christaller mengemukakan tiga
jenis struktur heksagonal yaitu:
a. didaerah yang pusatnya ada sebuah tempat yang dikelilingi oleh enam tempat terletak
disudut-sudutnya, semuanya masing-masing sepertiganya termasuk daerah. Jadi
keseluruhannya ada 1 + 6 x 1/3 = 3. Struktur ini sesuai dengan apa yang disebut ,
Christaller sebagai asas K=3.
b. Didaerah yang pusatnya ada sebuah tempat yang dikelilingi oleh enam tempat,tetapi
tidak terletak disudut-sudutnya. Setiap beban tempat ini sepenuhnya termasuk daerah
sendiri yang sepenuhnya lagi termasuk daerah tetangga. Jadi X adalah 1 + 6 x 1/2 =4,
ini disebut sebagai asas pengangkutan K=4.
c. Didaerah yang sama, tetapi didalamnya ada tujuh tempat. Nilai
K = 6 + 1 x 1 =7, nilai ini disebut asas pemerintahan (K=7).
Berdasarkan hal tersebut, maka dapat dikatakan bahwa pembentukkan sistem tata
ruang yang jelas ke dalam tingkat hirarki pusat-pusat, merupakan suatu keharusan mutlak
dalam wilayah bersangkutan dapat berkembang dengan cepat. Ketidak jelasan tata ruang,
terutama di wilayah yang relatif terbelakang merupakan penyebab ketimpangan laju
pertumbuhan ekonomi. Keadaan ini dapat mendorong pertumbuhan yang tidak mengarah
kepada penciptaan sistem ekonomi regional secara terpadu, terdiri atas kota pasar yang
menghubungkan pusat-pusat perdesaan dan perkotaan.

5. Konsep Integral Fungsional Ruang


Konsep ini beranggapan bahwa sistem terpadu bergantung pada pusat pertumbuhan
yang mempunyai fungsi yang berbeda, mempunyai peranan penting dalam memfasilitasi
pengembangan penyebaran wilayah. Hal ini didasarkan bahwa di beberapa negara
berkembang pasangan utama pertumbuhan ekonomi adalah sektor pertanian bukan sektor
industri. Elemen penting dalam pengkomersilan sektor pertanian adalah sistem permukiman
yang terpadu serta berkesinambungan yang baik, dimana lokasi-lokasi yang berhubungan
dengan kepentingan umum dapat dijangkau secara efektif dan efisien, sehingga penduduk
desa mempunyai akses yang kuat.
Johnson berpendapat, bahwa penempatan pusat kota secarta sistematik tidak
menjamin keberhasilan komersialisasi sektor pertanian tetapi lebih mendukung terhadap
penyatuang ruang secara menyeluruh pada tempat-tempat yang terkait dengan proses industri.
Brian Berry mengungkapkan bahwa pada ekonomi pasar, sistem penyatuan pusat-pusat kota
biasanya muncul dan sering dengan pertumbuhan ekonomi karena hal ini sangat diperlukan
tetapi bukan merupakan keadaan yang suffisien bagi tercapainya pemerataan pembangunan
(Terjemahan Buku Applied Methods Of Regional Analisis Oleh Rondinelli, 1985 :4).
Fisher dan Rushton menyatakan berdasarkan atas penelitian mereka di indonesia dan
india bahwa pembangunan sistem terpadu dari pelaksanaan perdagangan dan produksi sangat
menguntungkan bagi pemerintah yang berusaha untuk meningkatkan pembangunan wilayah
serta penduduk wilayah tersebut. Seperti halnya uraian dibawah ini tentang pentingnya
hirarki terpadu pusat-pusat pelayanan, yaitu:
a. Pelayanan yang nyaman dan efisien (adalah menggunakan dan mengefisienkan untuk
para pembeli karena itu digunakan untuk kepuasan dari beberapa kebutuhan yang
berbeda dalam tingkat yang sama disebuah desa).
b. Mengurangi jumlah kendaraan (hal itu mengurangi jumlah transportasi yang
dibutuhkan untuk menghubungkan desa dengan fasilitas karena dari jumlah tingkat
angkutan yang memadai antara lokasi pusat pelayanan mereka dan tingkat
pelayanannya penting dimana transportasi umum harus memadai).
c. Mengurangi panjang jalan yang harus diperbaiki ( hal ini mengurangi jarak yang
dibutuhkan dalam pengembangan sebelum semua desa dihubungkan dengan tempat
yang memiliki fasilitas untuk akses yang mereka butuhkan).
d. Ongkos murah (mengurangi harga dalam penyediaan layanan untuk fasilitas mereka
karena harga ini dapat dibagi kedalam beberapa fasilitas untuk akses yang
dialikasikan di tempat yang sama).
e. Lebih mudah memonitor kegiatan yang terpusat di tempat-tempat tertentu
(memberikan kesempatan yang lebih ekonomis dan efektif dalam memonitor aktifitas
yang diregulasikan dalam pasar dan pusat pelayanan).
f. Informasi menjadi lebih lengkap (memfasilitasi perubahan informasi dan dipilih
anggota diantara aktifitas yang memadai)
g. Pembangunan lebih difokuskan pada tempat-tempat tertentu yang mendukung
terhadap peningkatan pertumbuhan ekonominya (hal ini memfokuskan usaha pada
perkembangan region dalam beberapa tempat dengan lokasi yang strategis
sumberdaya dan ini meningkatkan kemungkinan dibeberapa wilayah secara spontan
penambahan aktifitas umum untuk kebutuhan wilayah mereka sendiri).
Hal lain (Bromley) yang perlu dicatat juga dari sistem integrasi penggabungan untuk
pengembangan regional adalah bahwa daerah pusat adalah sebuah elemen dalam fungsi rural
dan ekonomi regional, berbagai bentuk yang dispesialisasikan dari produksi dan konsumsi.
Bentuk fasilitas dari interaksi dan perubahan. Roy dan Partial mencatat bahwa dalam analisis
mereka tentang daerah pusat di india bahwa pengembangan jasa dan pengembangan area jasa
di sekitar mereka.
Desentralisasi memusat investasi dalam penggabungan dengan ukuran berbeda dan
karakteristik yang integrasi fungsional mencatat bahwa:
a. Membuka skala ekonomi spilover dan efek yang menyebar tertiggal disekitar daerah
pedesaan.
b. Membantu mengorganisasikan ekonomi diwilayah pedesaan mengenai supply,
pemasaran, administrasi dan sistem jasa pengiriman. Hal itu memungkinkan
peningkatan dan mengubah kesempatan pekerjaan.
c. Bantuan dan kreatifitas yang menarik dan inovasi perpendudukan dan enterpreneur
dan nilainya, sikap dan perilaku mencerminkan dapat membuat lingkungan yang
kondusif untuk inovasi yang lebih baik.
d. Penyediaan kembali dari sistem investasi dapat digunakan untuk pengembangan yang
akan datang dan untuk membuat perbandingan keuntungan suatu lokasi dan
kesempatan yang lebih baik untuk pertumbuhan yang akan datang mengenai efek
penyebabnya.
e. Membuat penekanan dan permintaan untuk memperluas layanan baru fasilitas
infrastruktur termasuk membuat sebuah aliran yang terus-menerus dari pertumbuhan
dan ekspansi.
f. Membuat fisik dan lingkungan ekonomi menjadi penggabungan dan meningkatkan
sistem akses ke daerah pusat.
g. Menarik sistem ekonomi dan aktivitas sosial dan komoditi baru.

6. Konsep Pendekatan Desentralisasi Wilayah


Dengan didasarkan pada asumsi bahwa pusat pertumbuhan kota adalah parasit yang
disebabkan karena mereka mengeksploitasi potensi desa, sehingga para penanam modal tidak
langsungmenanamkan modalnya di daerah penghasil tetapi lebih terpusat pada pusat kota.
akan tetapi kemudian ada yang berpendapat bahwa kota kecil bukan merupakan parasit,
sebab banyak hal-hal yang bermanfaat yang berfungsi bagi pengembangan wilayah yang juga
dihasilkan diwilayah tersebut.
Ketika urbanisasi terjadi, terpusatnya penduduk di kota didasarkan pada prinsip
pertukaran interaksi, maka secara teori, otonomi, penutupan wilayah dan pembatasan wilayah
sulit dilaksanakan. Preston berpendapat bahwa pengaruh negatif di desa sangat kecil sekali
sehingga memungkinkan ditawarkannya kesempatan ekonomi terbaru bagi masyarakat. hal
yang paling penting yang berpengaruh terhadap pengembangan sektor pertanian adalah
adanya kontak pribadi diantara para petani tersebut. Penelitian lainnya menyebutkan bahwa
penduduk desa dapat bersaing secara sehat dengan penduduk kota dan jaringan antara kota
dan desa merupakan suatu kesempatan utama bagi pendapatan penduduk desa. Richardson
berpendapat bahwa kota kecil merupakan penopang perekonomian daerah sangatlah besar,
sebabkemajuan sangat tergantung pada fungsi desa. Desa dapat berfungsi dengan baik jika
kebijaksanaan terhadap desa diformulasikan dan di implementasikan secara tepat.