Anda di halaman 1dari 74

ASUHAN KEPERAWATAN PADA PASIEN

DENGAN INFARK MIOKARD

Makalah Keperawatan Medikal

oleh
Kelompok 9
Kelas B

PROGRAM STUDI ILMU KEPERAWATAN


UNIVERSITAS JEMBER
2017
ASUHAN KEPERAWATAN PADA PASIEN
DENGAN INFARK MIOKARD

Makalah
diajukan guna melengkapi tugas mata kuliah Keperawatan Medikal
dengan dosen pembimbing: Ns. Wantiyah, M.Kep.

oleh
Havivah 152310101173
Anggita Setya Ludtianingma 152310101179
Aisyah Cahyaning Widya P. 152310101181
Wafda Niswatun Nadhir 152310101245

PROGRAM STUDI ILMU KEPERAWATAN


UNIVERSITAS JEMBER
2017

ii
LEMBAR PENGESAHAN

Tugas Makalah Asuhan Keperawatan dengan Tema Infark Miokard dengan Judul:
“Asuhan Keperawatan Pada Pasien dengan Infark Miokard”

Yang disusun oleh


Kelompok 9
Telah disetujui untuk dikumpulkan pada:
Hari/tanggal: ……………………………………………

Makalah ini disusun dengan pemikiran sendiri, bukan hasil jiplakan atau reproduksi ulang
makalah yang telah ada.

Penyusun,

Kelompok 9

Mengetahui,

Penanggung Jawab Mata Kuliah, Dosen Pembimbing,

Ns. Jon Hafan S., M.Kep., Sp.Kep.MB. Ns. Wantiyah, M.Kep.


NIP. 19840102 201504 1 002 NIP 198107122006042001

iii
PRAKATA

Puji syukur kehadirat Allah SWT atas segala rahmat dan hidayah-Nya sehingga kami
dapat menyelesaikan makalah yang berjudul “Asuhan Keperawatan Pada Pasien dengan
Infark Miokard”. Pembuatan makalah ini disusun untuk memenuhi tugas mata kuliah
Keperawatan Medikal.
Dalam penulisan makalah ini kami mengucapkan terima kasih kepada:
1. Ns Jon Hafan S, M. Kep., Sp. Kep. MB. selaku dosen penanggung jawab mata kuliah
Keperawatan Medikal
2. Ns. Wantiyah, M. Kep. selaku dosen pembimbing pembuatan makalah
3. Teman-teman mahasiswa Program Studi Ilmu Keperawatan Universitas Jember kelas B
yang telah membantu.
Kritik dan saran yang membangun sangat kami harapkan dari pembaca demi
menyempurnakan makalah ini. Semoga makalah ini dapat bermanfaat dan menambah
pengetahuan pembaca.

Jember, 29 September 2017

Penulis

iv
DAFTAR ISI

Halaman
HALAMAN SAMPUL ...................................................................................................... i
HALAMAN JUDUL ......................................................................................................... ii
LEMBAR PENGESAHAN .............................................................................................. iii
PRAKATA ........................................................................................................................ vi
DAFTAR ISI ..................................................................................................................... v
BAB I PENDAHULUAN .................................................................................................. 1
1.1 Latar Belakang .................................................................................................... 1
1.2 Tujuan Penulisan ................................................................................................. 2
1.2.1 Tujuan Umum ............................................................................................ 2
1.2.2 Tujuan Khusus ........................................................................................... 2
1.3 Manfaat Penulisan ............................................................................................... 2
BAB II TINJAUAN TEORI ............................................................................................. 3
2.1 Review Anatomi ................................................................................................. 3
2.2 Definisi ................................................................................................................ 5
2.3 Epidemiologi ....................................................................................................... 5
2.4 Etiologi ................................................................................................................ 5
2.5 Kalsifikaasi .......................................................................................................... 6
2.6 Manifestasi Klinis ............................................................................................... 7
2.7 Patofisiologi ........................................................................................................ 7
2.8 Penatalaksanaan .................................................................................................. 9
2.9 Pathway ............................................................................................................... 16
BAB III KONSEP ASUHAN KEPERAWATAN ........................................................... 18
3.1 Pengkajian ........................................................................................................... 18
3.3 Diagnosa ............................................................................................................. 23
3.4 Intervensi ............................................................................................................. 24
3.5 Evaluasi ............................................................................................................... 36
BAB IV APLIKASI ASUHAN KEPERAWATAN ........................................................ 39
4.1 Ilustrasi Kasus ..................................................................................................... 39
4.2 Pengkajian ........................................................................................................... 40
4.3 Diagnosa ............................................................................................................. 58

v
4.4 Intervensi ............................................................................................................. 58
4.5 Evaluasi ............................................................................................................... 63
BAB IV PENUTUP............................................................................................................ 65
4.1 Kesimpulan ......................................................................................................... 65
4.2 Saran ................................................................................................................... 65
DAFTAR PUSTAKA ........................................................................................................ 66

vi
BAB 1. PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang


Infark miokard akut adalah nama medis untuk serangan jantung. Serangan jantung
adalah kondisi yang mengancam jiwa yang terjadi saat aliran darah ke jantung tiba-tiba
terputus, menyebabkan kerusakan jaringan. Ini biasanya akibat penyumbatan pada satu
atau lebih arteri koroner. Penyumbatan bisa terjadi karena penumpukan plak, zat yang
banyak mengandung lemak, kolesterol, dan produk limbah seluler (Sullivan, 2015).
Secara klinis, Penyakit jantung ditandai dengan nyeri dada atau terasa tidak
nyaman di dada atau dada terasa tertekan berat ketika sedang mendaki/kerja berat
ataupun berjalan terburu-buru pada saat berjalan di jalan datar atau berjalan jauh.
Didefinisikan sebagai PJK jika pernah didiagnosis menderita PJK (angina pektoris
dan/atau infark miokard) oleh dokter atau belum pernah didiagnosis menderita PJK tetapi
pernah mengalami gejala/riwayat yaitu nyeri di dalam dada/rasa tertekan berat/tidak
nyaman di dada dan nyeri/tidak nyaman di dada dirasakan di dada bagian tengah/dada
kiri depan/menjalar ke lengan kiri dan nyeri/tidak nyaman di dada dirasakan ketika
mendaki/naik tangga/berjalan tergesa-gesa dan nyeri/tidak nyaman di dada hilang ketika
menghentikan aktifitas/istirahat (Depkes RI, 2013)
Penyakit jantung koroner (PJK) adalah penyebab kematian nomor satu di dunia
Barat dan karena hal tersebut merupakan masalah kesehatan masyarakat yang sangat
besar. Infark miokard merupakan komponen kunci dari beban penyakit kardiovaskular.
Pengkajian kejadian dan kasus kematian infark miokard merupakan penentu terpenting
mengenai penurunan mortalitas penyakit koroner (Roger, 2007).
Pada tahun 1998 penyakit kardiovaskular berkontribusi pada sepertiga kematian
global (17 juta) dan 10% dari beban penyakit global. 78% kematian kardiovaskular dan
87% beban penyakit berasal dari negara berpenghasilan rendah dan menengah. Beban
penyakit jantung yang tinggi saat ini diperkirakan meningkat lebih lanjut dalam dua
dekade ke depan. Ada 32,4 juta kejadian infark miokard dan stroke di seluruh dunia
setiap tahunnya. Pasien dengan riwayat infark miokard dan stroke merupakan kelompok
risiko tertinggi untuk kejadian koroner dan serebral lebih lanjut. (WHO, 2017)
1.2 Rumusan Masalah
Adapaun rumusan masalah dari latar belakang adalah sebagai berikut:
1) Apa definisi dari infark miokard ?

1
2) Bagaimana epidemiologi dari infark miokard ?
3) Apa saja etiologi dari infark miokard ?
4) Bagaimana klasifikasi dari infark miokard ?
5) Bagaimana manifestasi klinis dari infark miokard ?
6) Bagaimana patofisiologi dari infark miokard ?
7) Bagaimana pathway dari infark miokard ?
8) Bagaimana pemeriksaan penunjang dari infark miokard ?
9) Bagaimana penatalaksanaan dari infark miokard ?
10) Bagaimana asuhan keperawatan secara teori dari infark miokard ?
11) Bagaimana asuhan keperawatan pasien dengan infark miokard?
1.3 Tujuan Penulisan
1.3.1 Tujuan Umum
Penulis mampu menjelaskan tentang konsep dari penyakit infark miokard dsn
menyusun asuhan keperawatan pada pasien infark miokard dan dapat memenuhi tugas
mata kuliah Keperawatan Medikal.
1.3.2 Tujuan Khusus
1) Menjelaskan definisi dari infark miokard
2) Menjelaskan etiologi dari infark miokard
3) Menjelaskan epidemiologi dari infark miokard
4) Menjelaskan klasifikasi dari infark miokard
5) Menjelaskan manifestasi klinis dari infark miokard
6) Menjelaskan patofisiologi dari infark miokard
7) Menjelaskan pathway dari infark miokard
8) Menjelaskan pemeriksaan penunjang dari infark miokard
9) Menjelaskan penatalaksanaan dari infark miokard
10) Menjelaskan asuhan keperawatan secara teori dari infark miokard
11) Mampu menyususn asuhan keperawatan pasien dengan infark miokard
1.4 Manfaat
Manfaat makalah ini bagi mahasiswa dan penulis adalah agar dapat menjadi
sumber pengetahuan dan sumber informasi baru yang dapat digunakan sebagai bahan
pembelajaran dan diskusi, dan juga diharapkan dapat mengatasi atau menurunkan jumlah
pasien yang mengalami infark miokard., mahasiswa juga dapat menyusun asuhan
keperawatan infark miokard.

2
BAB 2. TINJAUAN TEORI
2.1 Review Anatomi
Jantung terletak di bawah tulang rusuk di tengah dada antara paru-paru kanan dan
kiri. Dindingnya yang berotot berkontraksi, memompa darah ke seluruh bagian tubuh.
Ukuran jantung bisa bervariasi tergantung usia, ukuran, dan kondisi jantung seseorang.
Ukuran jantung orang dewasa yang normal dan sehat adalah sekepalan tinju atau tangan
orang dewasa. batas kanan jantung tepat pada sternum kanan dan apeksnya pada ruang
intercosta kelima kiri pada linea mid clavicula. Batas atas jantung terdapat pembuluh
darah besar (aorta, truncus pulmonalis, dll); bagian bawah terdapat diafragma; batas
belakang terdapat aorta descendens, esophagus, dan columna vertebralis; sedangkan di
sisi samping jantung adalah paru-paru.

Gambar 2.1. Poin A menunjukkan letak jantung dalam tubuh. Poin B menunjukkan
permukaan depan jantung, termasuk arteri koroner dan pembuluh darah utama (NHLBI,
2011)
2.1.1 Bagian-bagian lapisan jantung
Menurut Syaifuddin (2011) Dinding jantung terdiri dari tiga lapisan,yaitu: lapisan
epikardium (luar), lapisan miokardium (tengah), dan lapisan endokardium (bagian
dalam).
a. Luar/perikardium
Pericardium merupakan lapisan terluar dari jantung berfungsi sebagai
pelindung jantung atau merupakan kantong pembungkus jantung yang terletak di
mediastinum minus dan di belakang korpus sterni dan rawan iga II- IV.

3
b. Tengah/ miokardium
Miokardium merupakan jaringan utama otot jantung yang bertanggung jawab
atas kemampuan kontraksi jantung. Miokardium terdiri dari sel-sel otot jantung,
atau kardiomiosit.
Susunan miokardium yaitu:
 Otot atria: Otot yang Sangat tipis dan kurang teratur, disusun oleh dua
lapisan. Lapisan dalam mencakup serabut-serabut berbentuk lingkaran dan
lapisan luar mencakup kedua atria.
 Otot ventrikuler: Otot yang membentuk bilik jantung dimulai dari cincin
antrioventikuler sampai ke apeks jantung.
 Otot atrioventrikuler: Merupakan dinding pemisah antara serambi dan bilik(
atrium dan ventrikel).
c. Dalam / Endokardium
Endokardium merupakan lapisan dalam jantung terdiri dari sel-sel endotel yang
halus, permukaan endokardium tidak kaku karena berfungsi untuk mengumpulkan
darah, memompa, dan dapat membantu mengatur kontraktilitas.

Gambar 2.2 Lapisan jantung (Gallik, 2009)


2.1.2. Cardiac Output
Cardiac output atau curah jantung adalah jumlah darah yang dipompa masuk
aorta dalam 1 menit. Ini sama dengan jumlah darah yang dipompakan keluar pada
setiap denyut jantung (SV) dikalikan dengan jumlah denyutan permenit, dan ini
tergantung pada detak jantung, kontraktilitas, preload, dan afterload (Vincent, 2008).
Heart rate (HR) adalah jumlah denyut jantung per menit (Leksana, 2011).

4
CO = SV x HR Keterangan
CO = cardiac output
SV = stroke volume
HR = heart rate

Stroke volume (SV) adalah volume darah yang dipompa oleh jantung per
denyut. Stroke volume dipengaruhi oleh: preload, afterload dan kontraktilitas. Preload
adalah volume darah ventrikel pada akhir fase diastolik (end diastolic volume).
Afterload adalah tekanan dinding ventrikel kiri yang dibutuhkan untuk melawan
tahanan terhadap ejeksi darah dari ventrikel pada saat sistolik. Biasanya dianggap
sebagai tahanan terhadap outflow dan dinyatakan sebagai systemic vascular resistance
(SVR). Kontraktilitas sangat tergantung pada preload dan afterload (Leksana, 2011).
2.2 Definisi
Infark miokard (serangan jantung) adalah kerusakan ireversibel jaringan miokard
yang disebabkan oleh iskemia dan hipoksia yang berkepanjangan. Menurut Zafari (2017)
Infark miokard (serangan jantung) adalah kematian ireversibel (nekrosis) pada otot
jantung akibat kekurangan pasokan oksigen (iskemia) yang berkepanjangan. Infark
miokard atau yang biasa dikenal dengan serangan jantung dapat terjadi bila terdapat
penurunan atau hilangnya aliran darah yang melalui satu atau lebih arteri koroner, dan
mengakibatkan iskemia otot dan nekrosis.
Infark miokard akut adalah nama medis untuk serangan jantung. Serangan jantung
adalah kondisi yang mengancam jiwa yang terjadi saat aliran darah ke jantung tiba-tiba
terputus, menyebabkan kerusakan jaringan. Ini biasanya akibat penyumbatan pada satu
atau lebih arteri koroner. Penyumbatan bisa terjadi karena penumpukan plak, zat yang
banyak mengandung lemak, kolesterol, dan produk limbah seluler (Sullivan, 2015).
2.3 Epidemiologi
Penyakit kardiovaskular (CVD) adalah penyebab nomor satu kematian di seluruh
dunia, terhitung 17,5 juta kematian per tahun. Pada tahun 2012, WHO memperkirakan
bahwa sepertiga dari semua kematian secara global disebabkan oleh CVD, dan 7,4 juta
kematian tersebut berasal dari penyakit jantung iskemik. Kematian penyakit jantung
koroner menurun di banyak negara maju, namun meningkat di negara berkembang dan
transisi, sebagian sebagai akibat meningkatnya umur panjang, urbanisasi, dan perubahan
gaya hidup. Data epidemiologi telah menunjukkan bahwa kasus acute coronary syndrome

5
(ACS) dengan STEMI nampak menurun dan NSTEMI lebih sering terjadi daripada
STEMI. Di AS, diperkirakan> 780.000 orang akan mengalami ACS setiap tahun, dan
sekitar 70% dari jumlah ini akan memiliki NSTEMI. Tren dari database pasien ACS
terbesar di dunia menunjukkan bahwa persentase pasien dengan diagnosis NSTEMI
meningkat secara dramatis. Hal ini kemungkinan disebabkan oleh munculnya tes yang
lebih sensitif untuk cedera miokard, farmakoterapi dini, dan reperfusi (dan pencegahan)
STEMI (BMJ, 2017)
2.4 Etiologi
Infark miokard dengan elevasi ST (STEMI) terjadi jika aliran darah koroner menurun
secara mendadak akibat oklusi trombus pada plak aterosklerotik yang sudah ada
sebelumnya. Trombus arteri koroner terjadi secara cepat pada lokasi injuri vaskuler,
dimana injuri ini dicetuskan oleh faktor-faktor seperti merokok, hipertensi, dan akumulasi
lipid (Sudoyo, 2010)
Mekanisme klasik MI elevasi ST adalah oklusi lengkap (biasanya trombosis atau
emboli) arteri koroner. Sebaliknya, NSTEMI biasanya merupakan hasil dari oklusi
transien atau hampir lengkap dari arteri koroner atau faktor akut yang menghilangkan
miokardium oksigen.
Plak tidak stabil memiliki kandungan lembut dan lipid, dengan lipatan fibrosa tipis
yang sering disusupi oleh makrofag (sel busa). Pelepasan inti aterogenik lipid yang kaya
menyebabkan adhesi, aktivasi, dan agregasi trombosit. Ini menginisiasi kaskade
koagulasi. Bentuk trombus yang dilapiskan, menutupi aliran darah koroner dan
mengakibatkan iskemia miokard yang menyebabkan MI tipe 1.
NSTEMI juga dapat disebabkan oleh mekanisme lain, seperti penyumbatan dinamis
(yaitu kejang arteri koroner fokal atau angina Prinzmetal), aterosklerosis progresif
progresif, restenosis setelah intervensi koroner perkutan (PCI), penggunaan narkoba
(misalnya kokain atau stimulan lainnya) peradangan arteri, atau penyebab ekstrinsik yang
menyebabkan mismatch permintaan-permintaan miokard (yaitu, MI tipe 2 yang
diendapkan oleh kehilangan darah akut pada pasien dengan CAD yang mendasari)

6
2.5 Klasifikasi
Menurut Beny (2013), infark miokard akut diklasifikasikan berdasar EKG 12 sandapan
menjadi:
1. STEMI (ST-segmen Elevasi Miokard Infark) yaitu oklusi total dari arteri koroner yang
menyebabkan area infark yang lebih luas meliputi seluruh ketebalan miokardium,
yang ditandai dengan adanya elevasi segmen ST pada EKG.
2. NSTEMI (Non ST-segmen Elevasi Miokard Infark) yaitu oklusi parsial dari arteri
koroner akibat trombus dari plak atherosklerosis, tidak disertai adanya elevasi segmen
ST pada EKG.
2.6 Manifestasi Klinis
Nyeri dada penderita infark miokard serupa dengan nyeri angina tetapi lebih intensif
dan berlangsung lama serta tidak sepenuhnya hilang dengan istirahat ataupun pemberian
nitrogliserin (Irmalita, 1996). Angina pektoris adalah “jeritan” otot jantung yang
merupakan rasa sakit pada dada akibat kekurangan pasokan oksigen miokard. Gejalanya
adalah rasa sakit pada dada sentral atau retrosentral yang dapat menyebar ke salah satu
atau kedua tangan, leher dan punggung. Faktor pencetus yang menyebabkan angina
adalah kegiatan fisik, emosi berlebihan dan terkadang sesudah makan. Hal ini karena
kegiatan tersebut mencetuskan peningkatan kebutuhan oksigen. Namun, sakit dada juga
sering timbul ketika pasien sedang beristirahat (Hanafiah, 1996). Rasa nyeri hebat sekali
sehingga penderita gelisah, takut, berkeringat dingin dan lemas. Pasien terus menerus
mengubah posisinya di tempat tidur. Hal ini dilakukan untuk menemukan posisi yang
dapat mengurangi rasa sakit, namun tidak berhasil. Kulit terlihat pucat dan berkeringat,
serta ektremitas biasanya terasa dingin (Antman, 2005).
Pada fase awal infark miokard, tekanan vena jugularis normal atau sedikit meningkat
(Irmalita, 1996). Pulsasi arteri karotis melemah karena penurunan stroke volume yang
dipompa jantung (Antman, 2005). Volume dan denyut nadi cepat, namun pada kasus
infark miokard berat nadi menjadi kecil dan lambat. Bradikardi dan aritmia juga sering
dijumpai. Tekanan darah menurun atau normal selama beberapa jam atau hari. Dalam
waktu beberapa minggu, tekanan darah kembali normal (Irmalita, 1996).
Dari ausklutasi prekordium jantung, ditemukan suara jantung yang melemah.
Pulsasinya juga sulit dipalpasi. Pada infark daerah anterior, terdengar pulsasi sistolik
abnormal yang disebabkan oleh diskinesis otot-otot jantung. Penemuan suara jantung
tambahan (S3 dan S4), penurunan intensitas suara jantung dan paradoxal splitting suara

7
jantung S2 merupakan pertanda disfungsi ventrikel jantung. Jika didengar dengan
seksama, dapat terdengar suara friction rub perikard, umumnya pada pasien infark
miokard transmural tipe STEMI (Antman, 2005).
2.7 Patofisiologi
Infark miokard akut dengan elevasi ST (STEMI) terjadi jika aliran darah
koroner menurun secara mendadak akibat oklusi trombus pada plak aterosklerotik
yang sudah ada sebelumnya. Trombus arteri koroner terjadi secara cepat pada lokasi
injuri vaskuler, dimana injuri ini dicetuskan oleh faktor- faktor seperti merokok,
hipertensi, dan akumulasi lipid (Sudoyo, et al., 2009 dan Robbin, et al., 2007 dalam Beny,
2013). Sedangkan pada Non ST elevation myocardial Infarction (NSTEMI) dapat
disebabkan oleh penurunan suplai oksigen dan atau peningkatan kebutuhan oksigen
miokard yang diperberat oleh obstruksi koroner. NSTEMI terjadi karena trombosis
akut atau proses vasokonstriksi koroner. Trombosis akut pada arteri koroner diawali
dengan adanya ruptur plak yang tak stabil. Plak yang tidak stabil ini biasanya
mempunyai inti lipid yang besar, densitas otot polos yang rendah, fibrous cap yang
tipis dan konsentrasi faktor jaringan yang tinggi. Inti lemak yang cenderung ruptur
mempunyai konse ntrasi ester kolesterol dengan proporsi asam lemak tak jenuh yang
tinggi. Pada lokasi ruptur plak dapat dijumpai sel makrofag dan limfosit T yang
menunjukkan adanya proses inflamasi. Sel-sel ini akan mengeluarkan sitokin
proinflamasi seperti TNF α dan IL-6. Selanjutnya IL-6 akan mengeluarkan hsCRP di hati
(Sudoyo, et al., 2009 dalam Beny, 2013).
Menurut Depkes RI (2006) perbedaan patogenesis STEMI dan NSTEMI adalah
sebagai berikut:
NSTEMI STEMI
(Non-ST Elevation Myocardial Infarction) (ST Elevation Myocardial Infarction)
Pada NSTEMI kerusakan pada plak lebih Pada STEMI disrupsi plak terjadi pada
berat dan menimbulkan oklusi yang lebih daerah yang lebih besar dan menyebabkan
persisten dan berlangsung sampai lebih dari 1 terbentuknya trombus yang fixed dan
jam. Pada kurang lebih ¼ pasien NSTEMI, persisten yang menyebabkan perfusi miokard
terjadi oklusi trombus yang berlangsung lebih terhenti secara tiba-tiba yang berlangsung
dari 1 jam, tetapi distal dari penyumbatan lebih dari 1 (satu) jam dan menyebabkan
terdapat koleteral. Trombolisis spontan, nekrosis miokard transmural
resolusi vasikonstriksi dan koleteral

8
memegang peranan penting dalam mencegah
terjadinya STEMI

2.8 Penatalaksanaan
Secara umum tatalaksana STEMI dan NSTEMI hampir sama baik pra maupun saat
di rumah sakit hanya berbeda dalam strategi reperfusi terapi, dimana STEMI lebih
ditekankan untuk segera melakukan reperfusi baik dengan medikamentosa
(trombolisis) atau intervensi percutaneus coronary intervention(PCI). Berdasarkan
rekomendasi AHA/ACC tahun 2013, sangat ditekankan waktu efektif reperfusi terapi.
Penatalakasanaan saat diruang rawat inap (Hasibuan, 2015)
 Cek tanda vital, evaluasi saturasi oksigen
 Pasang intravena
 Lakukan anamnesis dan pemeriksaan fisik yang singkat dan terarah
 Lengkapi check list fibrinolitik, cek kontraindikasi
 Lakukan pemeriksaan enzim jantung, elektrolit dan pembekuan darah
 Pemeriksaan sinar X (<30 menit setelah pasien sampai IGD)
 Berikan Aspirin 160-325 mg dikunyah
 Nitrogliserin sublingual
 Morfin IV jika nyeri dada tidak berkurang

Penatalaksanaan NSTEMI dan STEMI menurut Depkes RI (2006) adalah sebagai berikut:
2.8.1 NSTEMI
Diagnosa Risiko:
a. Berdasarkan diagnosa dari UA atau NSTEMI, level risiko akan kematian dan
iskemia kardiak non fatal harus dipertimbangkan / didiagnosa.
b. Pengobatan dilakukan berdasarkan level risiko ini.
c. Diagnosa suatu risiko itu multivariable, berikut ini adalah prosedur / tahapan garis
besarnya. Pasien disadari memiliki risiko tinggi.
d. Jika satu atau lebih dari hal-hal di bawah ini terjadi pada pasien, hal-hal tersebut
diantaranya adalah:
1. Iskemia berulang. Dapat muncul baik itu berupa sakit dada berulang atau
perubahan segmen ST yang dinamik yang terlihat pada profil EKG. (Depresi
segmen ST atau penaikan segment ST sementara),terjadinya sakit dada saat

9
istirahat > 20 menit, peningkatan level marker cardiac (CK-MB, Troponim T
atau I, Protein reactive C), pengembangan ketidakstabilan hemodinamik dalam
perioda observasi, Aritmia mayor (fibrilasi ventricular, keberulangan
tachycardia ventrikular) atau disfungsi ventricular kiri, Angina tak stabil post-
infarction dini, thrombus pada angiografi

2. Pasien risiko rendah


Tidak ada sakit dada berulang saat perioda observasi, tidak ada tanda angina
saat istirahat, tidak ada peningkatan troponin atau marker biokimia lain, EKG
normal atau tidak ada perubahan selama episode ketidaknyamanan dada.

2.8.2 STEMI
Pasien dari IGD/UGD dengan SKA dikirim ke ICCU/CVC untuk penatalaksanaan
selanjutnya yaitu sebagaimana penatalaksanaan STEMI/IMA yakni sebagai berikut:
a. Umum
1) Pasang infus intravena: dekstrosa 5% atau NaCl 0,9%.
2) Pantau tanda vital: setiap ½ jam sampai stabil, kemudian tiap 4 jam atau
sesuai dengan kebutuhan, catat jika frekuensi jantung < 60 kali/mnt atau >

10
110 kali/mnt; tekanan darah < 90 mmHg atau > 150 mmHg; frekuensi nafas <
8 kali/mnt atau > 22 kali/mnt.
3) Aktifitas istirahat di tempat tidur dengan kursi commode di samping tempat
tidur dan mobilisasi sesuai toleransi setelah 12 jam.
4) Diet: puasa sampai bebas nyeri, kemudian diet cair. Selanjutnya diet jantung
(kompleks karbohidrat 50-55% dari kalori, monounsaturated dan unsaturated
fats < 30% dari kalori), termasuk makanan tinggi kalium (sayur, buah),
magnesium (sayuran hijau, makanan laut) dan serat (buah segar, sayur,
sereal).
5) Medika mentosa :
• Oksigen nasal mulai 2 l/mnt: dalam 2-3 jam pertama; dilanjutkan jika
saturasi oksigen arteri rendah (< 90%)
• Mengatasi rasa nyeri: Morfin 2,5 mg (2-4 mg) intravena, dapat diulang
tiap lima menit sampai dosis total 20 mg, atau Petidin 25-50 mg intravena,
atau Tramadol 25-50 mg intravena. Nitrat sublingual/patch, intravena jika
nyeri berulang dan berkepanjangan.
6) Terapi reperfusi (trombolitik) streptokinase atau tPa:
 Tujuan: door to needle time < 30 menit, door to dilatation < 60 mnt.
 Rekomendasi: Elevasi ST > 0,1 mV pada dua atau lebih sadapan
ekstremitas berdampingan atau > 0,2 mV pada dua atau lebih sadapan
prekordial berdampingan, waktu mulai nyeri dada sampai terapi < 12 jam,
usia < 75 tahun; Blok cabang berkas (BBB) dan anamnesis dicurigai infark
miokard akut.
 Dosis obat-obat trombolitik:
 Streptokinase: 1,5 juta UI dalam 1 jam; Aktivator plasminogen jaringan
(tPA): bolus 15 mg, dilanjutkan 0,75 mg/kgBB (maksimal 50 mg) dalam
jam pertama dan 0,5 mg/kgBB (maksimal 35 mg) dalam 60 menit.
7) Antitrombotik :
 Aspirin (160-325 mg hisap atau telan)
 Heparin direkomendasi pada:
1. Pasien yang menjalani terapi revaskularisasi perkutan atau bedah.
2. Diberikan intravena pada pasien yang menjalani terapi reperfusi
dengan alteplase: dosis yang direkomendasikan 70 UI/kgBB bolus

11
pada saat mulai infus alteplase, dilanjutkan lebih dari 48 jam terbatas
hanya pada pasien dengan risiko tinggi terjadi tromboemboli sistemik
atau vena.
3. Diberikan intravena pada infark non-Q.
4. Diberikan subkutan (SK) 2 x 7500 UI (heparin intravena merupakan
trombolitik yang tidak ada kontraindikasi heparin). Pada pasien
fibrilasi atrial, riwayat emboli, atau diketahui ada trombus di ventrikel
kiri.
5. Diberikan intravena pada pasien yang mendapat terapi obat-obat
trombolitik non-selektif (streptokinase, anisreplase, urokinase) yang
merupakan risiko tinggi terjadinya emboli sistemik seperti di atas.
Keterangan: heparin direkomendasikan ditunda sampai 4 jam dan
pada saat itu diperiksa aPTT. Heparin mulai diberikan jika aPTT < 2
kali kontrol (sekitar 70 detik), kemudian infus dipertahankan dengan
target aPTT 1,5-2 kali kontrol (infus awal sekitar 1000 UI/jam).
Setelah 48 jam dapat dipertimbangkan diganti heparin subkutan,
warfarin, atau aspirin saja.
8) Mengatasi rasa takut dan cemas: diazepam 3 x 2-5 mg oral atau intravena.
9) Obat pelunak tinja: laktulosa (laksadin) 2 x 15 ml.
10) Terapi tambahan: Penyekat beta; jika tidak ada kontraindikasi.
Penghambat ACE terutama pada: IMA luas atau anterior, gagal jantung tanpa
hipotensi, riwayat infark miokard. Antagonis kalsium: diltiazem pada IMA
non-Q.
Penatalaksanaan ST elevasi IMA menurut ACC/AHA 2013 : (1,2)
1. Pemberian Oksigen
Suplementasi oksigen harus diberikan pada pasien dengan saturasi oksigen arteri <
90%. Pada semua pasien STEMI tanpa komplikasi dapat diberikan oksigen selama
6 jam pertama.
2. Nitrogliserin
Pasien dengan nyeri iskemik di dada harus diberikan nitrogliserin sublingual 0,4 mg
setiap 5 menit dengan dosis maksimal 3 dosis. Setelah melakukan penialaian
seharusnya dievaluasi akan kebutuhan nitrogliserin intravena. Intravena
nitrogliserin ini diindikasikan untuk bila nyeri iskemik masih berlangsung, untuk

12
mengontrol hipertensi, dan edema paru. Nitrogliserin tidak diberikan pada pasien
dengan tekanan darah sistolik < 90 mmHg, bradikardi, (kurang dari 50 kali per
menit), takikardi (lebih dari 100 kali per menit, atau dicurigai adannya RV infark..
nitrogliserin juga harus dihindari pada pasien yang mendapat inhibitor
fosfodiesterase dalam 24 jam terakhir.
3. Analgesik
Morfin sulfat (2-4 mg intravena dan dapat diulang dengan kenaikan dosis 2 – 8 mg
IV dengan interval waktu 5 sampai 15 menit) merupakan pilihan utama untuk
manajemen nyeri yang disebabkan STEMI. Efek samping yang perlu diwaspadai
pada pemberian morfin adalah konstriksi vena dan arteriolar melalui penurunan
simpatis sehingga terjadi pooling vena yang akan mengurangi curah jantung dan
tekanan arteri. Efek hemodinamik ini dapat diatasi dengan elevasi tungkai dan pada
kondisi tertentu diperlukan penambahan cairan IV dan NaCl 0,9%. Morfin juga
dapat menyebabkan efek vagotonik yang menyebabkan bradikardia atau blok
jantung derajat tinggi, terutama pasien dengan infark posterior. Efek samping ini
biasanya dapat diatasi dengan pemberian atropine 0,5 mg.
4. Aspirin
Aspirin kunyah harus diberikan pada pasien yang belum pernah mendapatkan
aspirin pada kasus STEMI. Dosis awal yang diberikan 162 mg sampai 325 mg.
Selanjutnya aspirin diberikan oral dengan dosis 75-162 mg.
5. Beta Bloker
Terapi beta bloker oral dianjurkan pada pasien yang tidak memiliki kontraindikasi
terutama bila ditemukan adanya hipertensi dan takiaritmia. Jika morfin tidak
berhasil mengurangi nyeri dada, pemberian penyekat beta IV, selain nitrat mungkin
efektif. Regimen yang biasa digunakan addalah metoprolol 5 mg setiap 2-5 menit
sampai total3 dosis, dengan syarat frekuensi jantung > 60 menit, tekanan darah
sistolik > 100 mmHg, interval PR < 0,24 detik dan ronki tidak lebih dari 10 cm dari
diafragma. Lima belas menit setelah dosis IV terakhir dilanjutkan dengan
metoprolol oral dengan dosis 50 mg tiap 6 jam selama 48 jam dan dilanjutkan
100mg tiap 12 jam.
6. Clopidogrel
Pemberian clopidogrel 600 mg sedini mungkin. Dan dilanjutkan dengan dosis
rumatan sebesar 75 mg per hari.

13
7. Reperfusi
Semua pasien STEMI seharusnya menjalani evaluasi untuk terapi reperfusi.
Reperfusi dini akan memperpendek lama oklusi koroner, meminimalkan derajat
disfungsi dan dilatasi ventrikel dan mengurangi kemungkinan pasien STEMI
berkembang menjadi pump failure atau takiaritmia ventricular yang maligna.
Sasaran terapi reperfusi pada pasien STEMI adalah door to needle atau medical
contact to balloon time untuk Percutaneous Coronary Intervention (PCI) dapat
dicapai dalam 90 menit (Patrick, 2013).
Reperfusi, dengan trombolisis atau PCI primer, diindikasikan dalam waktu kurang
dari 12 jam sejak onset nyeri dada untuk semua pasien Infark Miokard yang juga
memenuhi salah satu kriteria berikut :
a. ST elevasi > 0,1mV pada >2 ujung sensor ECG di dada yang berturutan,
b. ST elevasi >0,2mV pada >2 ujung sensor di tungkai berturutan,
c. Left bundle branch block baru.
Terdapat beberapa metode reperfusi dengan keuntungan dan kerugian
masingmasing. PCI primer merupakan terapi pilihan jika pasien dapat segera
dibawa ke pusat kesehatan yang menyediakan prosedur PCI (Zafari, 2013).
Pasien dengan STEMI harus menemui pelayanan kesehatan dalam 1,5 – 2 jam
setelah terjadinya gejala untuk mendapatkan medikamentosa sedini mungkin.
Pasien dengan STEMI harus dilakukan terapi reperfusi dalam 12 jam awal.
Terapi fibrinolitik diindikasikan sebagai terapi reperfusi awal yang dilakukan
pada 30 menit awal dari kedatangan di Rumah Sakit (Patrick, 2013).
8. Aktivitas : pasien harus istirahat dalam 12 jam pertama
9. Diet : pasien harus puasa atau hanya minum cair dengan mulut dalam 4-12
jam karena risiko muntah dan aspirasi segera setelah infark miokard.
10. Sedasi : pasien memerlukan sedasi selama perawatan untuk
mempertahankan periode inaktivitas dengan penenang. Diazepam 5 mg,
oksazepam 15-30 mg, atau lorazepam 0,5-2 mg, diberikan 3-4 kali/hari
11. Saluran pencernaan (bowels) : istirahat di tempat tidur dan efek
menggunakan narkotik untuk menghilangkan rasa nyeri sering
mengakibatkan konstipasi, sehingga dianjurkan penggunaan kursi komod

14
di samping tempat tidur, diet tinggi serat, dan penggunaan pencahar ringan
secara rutin seperti dioctyl sodium sulfosuksinat (200mg/hari).

15
2.9 Pathway
Kemampuan sintesa ATP scr
NON STEMI aerob berkurang
Blok sebagian
Modified Risk Factor Blok pada arteri Infark Miokard
Blok total STEMI
Non-Modified Risk Factor koroner jantung
Produksi ATP Anaerob

Penimbunan trombosit Sel pecah (lisis) Sel terisi ion Pompa natrium, ATP yg dihasilkan As. Laktat
Inflamasi Kondisi Infark
dan faktor pembekuan natrium dan air kalium berhenti sangat sedikit meningkat

Pelepasan histamin Protein intrasel Edema dan bengkak Nyeri di dada


dan prostaglandin keluar ke sistemik sekitar miokard
& interstitial
Mk: Nyeri
Vasokonstriksi dan Mk: Nyeri Jalur hantaran akut
tromboksan Pompa jantung tdk listrik terganggu
akut
terkoordinasi

Hambatan depol
Mk: Penurunan
Vol. Sekuncup turun atrium / ventrikel Otot rangka Mk: Intoleransi
Curah Jantung
kekurangan oksigen Aktivitas
dan ATP
Penurunan TD disritmia
Respon baroreseptor
Sistemik

Komplikasi: Gagal
Hipoksia meluas, jantung, kematian.
Aktivasi saraf simpatis, sistem Parasimpatis iskemia meluas,
renin-angiotensin, peningkatan berkurang infark meluas
ADH, pelepasan hormon stress Aliran darah ke perifer CRT di ekstremitas > 2 dt,
(ACTH, Kortisol), peningkatan semakin menurun pucat bahkan sianosis
prod. glukosa HR dan TPR Beban jantung
Meningkat meningkat

Mk: Insufisiensi
Darah ke ginjal Produksi urin Volume plasma 16 Aliran balik vena Perfusi Perifer
menurun menurun menigkat meningkat
Kelainan metabolisme (lemak, koagulasi
darah, dan keadaan biofisika/biokimia
dinding arteri

Faktor pencetus:
aterosklerosis ‒ Hiperkolesterolemia
‒ DM
akumulasi/penimbunan ‒ Merokok
ateroma/plak di intima arteri ‒ Hipertensi
‒ Usia Lanjut
‒ Kegemukan
ruptur plaque

aktivasi faktor dan


pembekuan dan platelet

pengeluaran tissue faktor

faktor VII a menjadi faktor VII a kompleks

faktor x menjadi faktor xa

produksi trombin Faktor pendukung:


terjadi adhesi dan agregasi Decom Cordis

proses inflamasi pembentukan trombus

aktivasi: makrofag, proteinase, sel T penurunan aliran darah koroner


limfosit, sitokin
mengganggu absorbsi nutrien dan oksigen
destabilitas plaque
kebutuhan O2 iskemia pembuluh darah nekrotik

NSTEMI tumbuh jaringan parut


metabolisme anaerob
lumen sempit dan kaku
produksi as. laktat
kontraksi miokard
aliran darah tersumbat
merangsang nosiseptor
vaokontriksi pembuluh darah
Angina pektoris Respon Psikologis
TD naik
cemas/khawatir penurunan perfusi jaringan
MK. Nyeri Akut Cardiac Output

MK. Ansietas penurunan kemampuan tubuh gangguan perfusi organ ginjal Supply O2 ke paru
untuk menyediakan energi MK. Penurunan Curah Jantung
fitrasi glomerulus kebutuhan O2
kelemahan/fatigue
Retensi Na dan Air Kompensasi RR
MK. Intoleransi Aktivitas
Penurunan protein plasma takipnea/dispnea
Peningkatan hidrostatik

menyerap cairan interstisial MK. Ketidakefektifan


Pola Napas
17 MK. Kelebihan Volume Cairan
BAB 3. KONSEP ASUHAN KEPERAWATAN
3.1 Pengkajian
1. Identitas
Perlu ditanyakan : nama, umur, jenis kelamin, alamat, suku, agama, nomor
register, pendidikan, tanggal MRS, serta pekerjaan yang berhubungan
dengan stress atau sebab dari lingkungan yang tidak menyenangkan.
Identitas tersebut digunakan untuk membedakan antara pasien yang satu
dengan yang lain dan untuk mementukan resiko penyakit jantung koroner
yaitu laki-laki umur di atas 35 tahun dan wanita lebih dari 50 tahunn
(Shoemarker, 2010 dalam Vera, 2011)
2. Alasan Masuk Rumah Sakit
Penderita dengan infark miokard akut mengalami nyeri dada, perut,
punggung, atau lambung yang tidak khas, mual atau pusing, sesak napas
dan kesulitan bernapas. (Gede, 2010 dalam Vera, 2011)
3. Keluhan Utama
Pasien Infark Miokard Akut mengeluh nyeri pada dada substernal, yang
rasanya tajam dan menekan sangat nyeri, terus menerus dan dangkal.
Nyeri dapat menyebar ke belakang sternum sampai dada kiri, lengan kiri,
leher, rahang, atau bahu kiri. Nyeri miokard kadang-kadang sulit
dilokalisasi dan nyeri mungkin dirasakan sampai 30 menit tidak hilang
dengan istirahat atau pemberian nitrogliserin (Gede, 2010 dalam Vera,
2011)
4. Riwayat Penyakit Sekarang
Pada pasien infark miokard akut mengeluh nyeri pada bagian dada yang
dirasakan lebih dari 30 menit, nyeri dapat menyebar samapi lengan kiri,
rahang dan bahu yang disertai rasa mual, muntah, badan lemah dan pusing.
(Gede, 2010 dalam Vera, 2011)
5. Riwayat Penyakit Dahulu
Pada klien infark miokard akut perlu dikaji mungkin pernah mempunyai
riwayat diabetes mellitus, karena diabetes mellitus terjadi hilangnya sel
endotel vaskuler berakibat berkurangnya produksi nitri oksida sehingga

18
terjadi spasme otot polos dinding pembuluh darah. Hipertensi yang
sebagian diakibatkan dengan adanya penyempitan pada arteri renalis dan
hipo perfusi ginjal dan kedua hal ini disebabkan lesi arteri oleh arteroma
dan memberikan komplikasi trombo emboli (Underwood, 2009 dalam
Vera, 2011).
6. Riwayat Penyakit Keluarga
Riwayat penyakit jantung keluarga, diabetes mellitus, peningkatan
kolesterol darah, kegemukan, hipertensi, yang beresiko diturunkan secara
genetik berdasarkan kebiasaan keluarganya. (Gede, 2010 dalam Vera,
2011)
7. Riwayat Psikososial
Rasa takut, gelisah dan cemas merupakan psikologis yang sering muncul
pada klien dan keluarga. Hal ini terjadi karena rasa sakit, yang dirasakan
oelh klien. Peubhan psikologis tersebut juga muncul akibat kurangnya
pengetahuan terhadap penyebab, proses dan penanganan penyakit infark
miokard akut. Hal ini terjadi dikarenakan klien kurang kooperatif dengan
perawat. (Gede, 2010 dalam Vera, 2011)
8. Pemeriksaan Fisik
1) Keadaan Umum
Pada pemeriksaan keadaan umum, kesadaran klien IMA biasanya baik
atau compos mentis (CM) dan akan berubah sesuai tingkatan
gangguan yang melibatkan perfusi sistem saraf pusat. (Muttaqin,
2010 dalam Vera, 2011)
2) Tanda-Tanda Vital
Didapatkan tanda-tanda vital, suhu tubuh meningkat dan menurun,
nadi meningkat lebih dari 20 x/menit. (Nurarif, 2015)
3) Pemeriksaan Fisik Persistem
a) Sistem Persyarafan
Kesadaran pasien kompos mentis, pusing, berdenyut, sakit
kepala, disorientasi, bingung, letargi. (Bararah dan Jauhar, 2013)
b) Sistem Penglihatan

19
Pada pasien infark miokard akut penglihatan terganggu dan
terjadi perubahan pupil. (Bararah dan Jauhar, 2013).
c) Sistem Pernafasan
Biasanya pasien infark miokard akut mengalami penyakit paru
kronis, napas pendek, batuk, perubahan kecepatan/kedalaman
pernapasan, bunyi napas tambahan (krekels, ronki, mengi),
mungkin menunjukkan komplikasi pernapasan seperti pada
gagal jantung kiri (edema paru) atau fenomena romboembolitik
pulmonal, hemoptysis. (Bararah dan Jauhar, 2013).
d) Sistem Pendengaran
Tidak ditemukan gangguan pada sistem pendengaran(Bararah
dan Jauhar, 2013)
e) Sistem Pencernaan
Pasien biasanya hilang nafsu makan, anoreksia, tidak toleran
terhadap makanan, mual muntah,perubahan berat badan,
perubahan kelembaban kulit. (Bararah dan Jauhar, 2013)
f) Sistem Perkemihan
Pasien biasanya oliguria, haluaran urine menurun bila curah
jantung menurun berat. (Bararah dan Jauhar, 2013)
g) Sistem Kardiovaskuler
Biasanya bunyi jantung irama tidak teratur, bunyi ekstra, denyut
menurun. (Bararah dan Jauhar, 2013)
h) Sistem Endokrin
Pasien infark miokard akut biasanya tidak terdapat
gangguan pada sistem endokrin. (Bararah dan Jauhar, 2013)
i) Sistem Muskuluskeletal
Biasanya pada pasien infark miokard akut terjadi nyeri,
pergerakan ekstremitas menurun dan tonus otot menurun.
(Nurarif dan Kusuma, 2015)

20
j) Sistem Integumen
Pada pasien infark miokard akut turgor kulit menurun, kulit
pucat, sianosis. (Bararah dan Jauhar, 2013)
k) Sistem Reproduksi
Tidak ditemukan gangguan pada sistem pendengaran (Bararah
dan Jauhar, 2013).
4) Pada pemeriksaan EKG
a) Fase hiperakut (beberapa jam permulaan serangan) Elevasi yang
curam dari segmen ST Gelombang T yang tinggi dan lebar VAT
memanjang.
b) Fase perkembangan penuh (1-2 hari kemudian) Gelombang Q
patologis. Elevasi segmen ST yang cembung ke atas Gelombang
T yang terbalik (arrowhead)
c) Fase resolusi (beberapa minggu / bulan kemudian) Gelombang Q
patologis tetap ada. Segmen ST mungkin sudah kembali
iseolektris Gelombang T mungkin sudah menjadi normal

Gambar 1 & 2 Gelombang T terbalik dan Depresi segmen ST pada NSTEMI


(Myrtha, 2011)

Gambar 3. Perubahan rekam jantung (EKG) pada serangan jantung STEMI


(ISIC, 2014)

21
5) Pada pemeriksaan darah (enzim jantung CK & LDH)
a) CKMB berupa serum creatinine kinase (CK) dan fraksi MB
merupakan indikator penting dari nekrosis miokard creatinine
kinase (CK) meninngkat pada 6-8 jam setelah awitan infark dan
memuncak antara 24 & 28 jam pertama. Pada 2-4 hari setelah
awitan AMI normal
b) Dehidrogenase laktat (LDH) mulai tampak pada serum setelah 24
jam pertama setelah awitan dan akan selama 7-10 hari
c) Petanda biokimia seperti troponin l (Tnl) dan troponin T (TnT)
mempunyai nilai prognostik yang lebihh baik dari pada CKMB.
Troponin C, Tnl dan TnT berkaitan dengan konstraksi dari sel
miokard.(Nurarif dan Kusuma, 2015)
3.2 Analisa Data
NO MASALAH PENYEBAB
1 Nyeri Akut Nyeri akut

Iskemia

Aliran darah ke arteri koronari terganggu


2 Gangguan Perfusi Jaringan obstruksi pembuluh darah

aliran darah ke jantung tergantung

Gangguan perfusi jaringan


3 Ansietas Ansietas

Kecemasan akan kematian

Perubahan besar pada status kesehatan


4 Penurunan Curah Jantung Penurunan CO

22
Gagal jantung

Kontraktilitas jentung menurun


6 Insufiensi Perfusi Perifer Insufisiensi perfusi jaringan

hipoksia

Beban jantung meningkat


7 Intoleransi Aktivitas Intoleransi aktivitas

kelemahan

Hipoksia
8. Pola Pernafasan Yang Pola nafas tidak efektif
Tidak Efektif b.d penurunan
perfusi jaringan ditandai Takipnea/dispnea
dengan takikardi
penurunan perfusi jaringan
9. Kelebihan volume cairan Kelebihan volume cairan
b.d gangguan perfusi organ
ginjal Gangguan perfusi ginjal

Penurunan perfusi jaringan

3.3 Diagnosa
NSTEMI
a. Nyeri Akut b.d iskemia miokard akibat oklusi arteri koroner dengan
hilang atau terbatasnya aliran darah ke arah miokardium dan nekrosis
dari miokardium

23
b. Gangguan Perfusi Jaringan Perifer b.d. menurunya suplai oksegen ke
otot
c. Ansietas b.d. kegelisahan akan kematian
d. Pola Pernafasan Yang Tidak Efektif b.d penurunan perfusi jaringan
ditandai dengan takikardi
e. Kelebihan volume cairan b.d gangguan perfusi organ ginjal

STEMI
a. Nyeri Akut b.d. iskemia miokard akibat oklusi arteri koroner dengan
hilang atau terbatasnya aliran darah ke arah miokardium dan nekrosis
dari miokardium
b. Penurunan Curah Jantung b.d perubahan initropik negative pada
jantung karena iskemia, cedera, atau infark pada miokardium
c. Insufiensi Perfusi Perifer b.d penurunan/sumbatan aliran darah
koroner
d. Intoleransi Aktivitas b.d. inflamasi dan degenerasi sel-sel otot
miokard, penurunan curah jantung, hipoksia

3.4 Intervensi

Diagnosa: Nyeri Akut


pengalaman sensori dan emosional yang tidak menyenangkan yang muncul akibat
kerusakan jaringan yang actual atau potensial atau digambarkan dalam hal
kerusakan sedemikian rupa (International Association for the study of Pain) :
awitan yang tiba-tiba atau lambat dari intensitas ringan hingga berat dengan akhir
yang dapat diantisipasi atau diprediksi dan berlangsung < 6 bulan.
NOC: Setelah dilakukan pierawatan selama 3x24 jam maka pasien menunjukkan
1. Pasien mengatakan Nyeri berkurang
2. Wajah menunjukkan skala nyeri pada angka 4
NIC:
1400. Manajemen Nyeri
1. Kaji nyeri komprehensif yang meliputi lokasi, karakteristik, onset/durasi,

24
frekuensi, kualitas, intensitas atau beratnya nyeri dan faktor pencetus
2. Tentukan akibat dari pengalaman nyeri terhadap kualitas hidup pasien
(misalnya., tidur, nafsu makan, pengertian, perasaan, hubungan, performa
kerja dan tanggung jawab peran)
3. Gali bersama pasien faktor-faktor yang dapat menurunkan atau memperberat
nyeri
4. Kendalikan faktor lingkungan yang dapat mempengaruhi respon pasien
terhadap ketidaknyamanan (misalnya., suhu ruangan, pencahayaan, suara
bising)
5. Kurangi atau eliminasi faktor-faktor yang dapat mencetuskan atau
meningkatkan nyeri (misalnya., ketakutan, kelelahan, keadaan monoton dan
kurang pengetahuan)
6. Ajarkan penggunaan teknik non farmakologi (seperti, biofeedback, TENS,
hypnosis, relaksasi, bimbingan antisipatif, terapi musik, terapi bermain, terapi
aktivitas, akupressur, aplikasi panas/dingin dan pijatan, sebelum, sesudah dan
jika memungkinkan, ketika melakukan aktivitas yang menimbulkan nyeri;
sebelum nyeri terjadi atau meningkat; dan bersamaan dengan tindakan
penurun rasa nyeri lainnya)
7. Berikan individu penurun nyeri yang optimal dengan peresepan analgesik
6040. Terapi Relaksasi
1. Gambarkan rasionalisasi dan manfaaat relaksasi serta jenis relaksasi yang
tersedia
2. Tentukan apakah ada intervensi relaksasi dimasa lalu yang sudah memberikan
manfaat
3. Pertimbangkan keinginan individu untuk berpartisipasi, kemampuan
berpartisipasi, pilihan, pengalaman masa lalu, dan kontraindikasi sebelum
memilih relaksasi tertentu
4. Berikan deskripsi kita terkait intervensi relaksasi yang dipilih
5. Spesifikan intervensi relaksasi (misalnya, dengan meminta saran perubahan)
6. Minta klien untuk relak dan merasakan sensasi yang terjadi
7. Dorong klien untuk mengulang praktek teknik relaksasi jika memungkinkan

25
8. Berikan informasi tertulis mengenai persiapan dan keterlibatan dalam teknik
relaksasi
9. Berikan waktu yang tidak terganggu karena mungkin saja klien tertidur
10. Gunakan relaksasi sebagai strategi tambahan dengan obat-obatan nyeri atau
dengan terapi lain yang tepat
11. Evaluasi dan dokumentasi respon terhadap terapi relaksasi
1850. Peningkatan Tidur
1. Perkiraan tidur atau siklus bangun pasien didalam perawatan perencanaan
2. Anjurkan pasien untuk menghindari makan sebelum tidur dan minuman yang
mengganggu tidur
3. Anjurkan pasien tidur di siang hari, jika diindikasikan untuk memenuhi
kebutuhan tidur
4. Sesuaikan jadwal pemberian obat untuk membantu tidur atu siklus bangun
pasien
5. Ajarkan pasien dan orang terdekat mengenai faktor yang berkontribusi
terjadinya gangguan pola tidur (misalnya, fisiologis, psikologis, pola hidup,
perubahan waktu yang cepat, dan faktor lingkungan lainnya)
6. Atur rangsangan lingkungan untuk mempertahankan siklus siang malam yang
normal
7. Diskusikan pasien dan keluarga mengenai teknik untuk meningkatkan tidur
8. Sesuaiakan lingkungan (misalnya, cahaya, kebisingan, suhu, dan tempat
tidur) untuk meningktakan tidur
9. Bantu untuk menghilangkan situasi stress sebelum tidur

Diagnosa: 00126 Gangguan Perfusi Jaringan


NOC: Setelah dilakukan perawatan selama 3x24 jam maka pasien menunjukkan
1. Denyut nadi normal 60-100x
2. TD dalam rentan normal
3. EKG: irama sinus reguler

26
4. Menunjukkan curah jantung yang memuaskan, dibuktikan dengan
keefektifan pompa jantung, status sirkulasi, perfusi jaringan (organ
abdomen), dan perfusi jaringan (perifer)
5. Menunjukkan status sirkulasi, dibuktikan denan indicator kegawatan
NIC:
4254. Manajemen Syok: Jantung
1. Monitor tanda dan gejala penurunan curah jantung
2. Monitor adanya ketidakadekuatan perfusi arteri koroner (perubahan ST
dalam EKG, peningkatan enzim jantung, angina) sesuai kebutuhan
3. Monitor dan evaluasi indikator hipoksia jaringan (saturasi darah campuran
vena, saturasi oksigen vena sentral, nilai serum laktat, kapnometri
sublingual)
4. Tingkatkan perfusi jaringan yang adekuat ( dengan resusitasi cairan
dan/atau vasopresor untuk mempertahankan tekanan rata-rata arteri
(MAP)<:60 mmHg), sesuai kebutuhan

Diagnosa: 00146 Ansietas


Perasaan tidak nyaman atau kehawatiran yang samar disertai respon otonom ,
perasan takut yang disebabkan oleh antisipasi bahaya. Hal ini merupakan isyarat
kewaspadaan yang memperingatkan individu akan adanya bahaya dan
memampukan individu untuk bertindak menghadapi ancaman.
NOC : Setelah dilakukan perawatan selama …x24 jam maka pasien
menunjukkan indikator:
Kontrol Kecemasan
1. Pasien mampu mengidentifikasi dan mengungkapkan gejala cemas
2. Mengidentifikasi, mengungkapkan teknik untuk mengontrol cemas
3. Vital sign dalam batas normal
4. Postur tubuh, ekspresi wajah, bahasa tubuh, dan tingkat aktivitas
menunjukkan berkurangnya kecemasanerawatan

27
NIC:
5820. Pengurangan Kecemasan
1. Gunakan pendekatan yang tenang dan menyakinkan
2. Jelaskan semua prosedur termasuk sensasi yang akan dirasakan yang
mungkin akan dialami klien selama prosedur [dilakukan]
3. Berikan informasi faktual terkait diagnosis, perawatan dan prognosis
4. Berada di sisi klien untuk meningkatkan rasa aman dan mengurangi
ketakutan
5. Dorong keluarga untuk mendampingi klien dengan cara yang tepat
6. Dengarkan klien
7. Puji/kuatkan perilaku yang baik secara tepat
8. Ciptakan atmosfer rasa aman untuk meningkatkan kepercayaan
9. Atur penggunaan obat-obatan untuk mengurangi kecemasan secara tepat

STEMI
Diagnosa: Nyeri Akut
NOC: Setelah dilakukan pierawatan selama 3x24 jam maka pasien menunjukkan
1. Pasien mengatakan Nyeri berkurang
2. Wajah menunjukkan skala nyeri pada angka 4
NIC:
1400. Manajemen Nyeri
1. Kaji nyeri komprehensif yang meliputi lokasi, karakteristik, onset/durasi,
frekuensi, kualitas, intensitas atau beratnya nyeri dan faktor pencetus
2. Tentukan akibat dari pengalaman nyeri terhadap kualitas hidup pasien
(misalnya., tidur, nafsu makan, pengertian, perasaan, hubungan, performa
kerja dan tanggung jawab peran)
3. Gali bersama pasien faktor-faktor yang dapat menurunkan atau memperberat
nyeri
4. Kendalikan faktor lingkungan yang dapat mempengaruhi respon pasien
terhadap ketidaknyamanan (misalnya., suhu ruangan, pencahayaan, suara

28
bising)
5. Kurangi atau eliminasi faktor-faktor yang dapat mencetuskan atau
meningkatkan nyeri (misalnya., ketakutan, kelelahan, keadaan monoton dan
kurang pengetahuan)
6. Ajarkan penggunaan teknik non farmakologi (seperti, biofeedback, TENS,
hypnosis, relaksasi, bimbingan antisipatif, terapi musik, terapi bermain, terapi
aktivitas, akupressur, aplikasi panas/dingin dan pijatan, sebelum, sesudah dan
jika memungkinkan, ketika melakukan aktivitas yang menimbulkan nyeri;
sebelum nyeri terjadi atau meningkat; dan bersamaan dengan tindakan
penurun rasa nyeri lainnya)
7. Berikan individu penurun nyeri yang optimal dengan peresepan analgesik

1843. Pengetahuan: Manajemen Nyeri


6040. Terapi Relaksasi
1. Gambarkan rasionalisasi dan manfaaat relaksasi serta jenis relaksasi yang
tersedia
2. Tentukan apakah ada intervensi relaksasi dimasa lalu yang sudah memberikan
manfaat
3. Pertimbangkan keinginan individu untuk berpartisipasi, kemampuan
berpartisipasi, pilihan, pengalaman masa lalu, dan kontraindikasi sebelum
memilih relaksasi tertentu
4. Berikan deskripsi kita terkait intervensi relaksasi yang dipilih
5. Spesifikan intervensi relaksasi (misalnya, dengan meminta saran perubahan)
6. Minta klien untuk relak dan merasakan sensasi yang terjadi
7. Dorong klien untuk mengulang praktek teknik relaksasi jika memungkinkan
8. Berikan informasi tertulis mengenai persiapan dan keterlibatan dalam teknik
relaksasi
9. Berikan waktu yang tidak terganggu karena mungkin saja klien tertidur
10. Gunakan relaksasi sebagai strategi tambahan dengan obat-obatan nyeri atau
dengan terapi lain yang tepat
11. Evaluasi dan dokumentasi respon terhadap terapi relaksasi

29
1850. Peningkatan Tidur
1. Perkiraan tidur atau siklus bangun pasien didalam perawatan perencanaan
2. Anjurkan pasien untuk menghindari makan sebelum tidur dan minuman yang
mengganggu tidur
3. Anjurkan pasien tidur di siang hari, jika diindikasikan untuk memenuhi
kebutuhan tidur
4. Sesuaikan jadwal pemberian obat untuk membantu tidur atu siklus bangun
pasien
5. Ajarkan pasien dan orang terdekat mengenai faktor yang berkontribusi
terjadinya gangguan pola tidur (misalnya, fisiologis, psikologis, pola hidup,
perubahan waktu yang cepat, dan faktor lingkungan lainnya)
6. Atur rangsangan lingkungan untuk mempertahankan siklus siang malam yang
normal
7. Diskusikan pasien dan keluarga mengenai teknik untuk meningkatkan tidur
8. Sesuaiakan lingkungan (misalnya, cahaya, kebisingan, suhu, dan tempat
tidur) untuk meningktakan tidur
9. Bantu untuk menghilangkan situasi stress sebelum tidur

Diagnosa: 00153 Penurunan Curah Jantung


NOC: Setelah dilakukan perawatan selama 3x24 jam maka pasien menunjukkan
1. Tidak ada edema pada sekitar miokard
2. TD pada rentan normal
3. BB rentan normal
4. Denyut nadi normal 60-100x
5. Menunjukkan curah jantung yang memuaskan, dibuktikan dengan
keefektifan pompa jantung, status sirkulasi, perfusi jaringan (organ
abdomen), dan perfusi jaringan (perifer)
6. Menunjukkan status sirkulasi, dibuktikan denan indicator kegawatan

30
NIC:
2080. Manajemen Elektrolit/Cairan
1. Pantau kadar serum elektrolit yang abnormal, seperti yang tersedia
2. Monitor perubahan status paru atau jantung yang menunjukkan kelebihan
cairan atau dehidrasi
3. Timbang berat badan harian dan pantau gejala
4. Monitor manifestasi ketidakseimbangan elektrolit
5. Tempatkan monitor jantung dengan tepat
6. Rawat aritmia jantung dengan tepat sesuai protokol
4044. Perawatan Jantung: Akut
1. Evaluasi nyeri dada (intensitas, lokasi, radiasi, durasi, faktor pemicu dan
yang mengurangi)
2. Instruksikan pasien akan pentingnya melaporkan segera jika merasakan
ketidaknyamanan di bagian dada
3. Monitor EKG sebagaimana mestinya, apakah terdapat perubahan segmen
ST
4. Monitor irama jantung dan kecepatan denyut jantung
5. Auskultasi suara jantung
6. Monitor cairan masuk dan keluar, urin output, timbang berat badan harian,
sebagaimana mestinya
7. Monitor nilai laboratorium elektrolit yang dapat meningkatkan risiko
disritmia (kalium dan magnesium), sebagaimana mestinya
8. Kelola obat-obatan untuk membebaskan atau mencegah nyeri dan iskemia,
sesuai dengan kebutuhan
9. Monitor keefektifan pengobatan

Diagnosa: 00073 Insufiensi Perfusi Perifer


NOC: Setelah dilakukan perawatan selama 3x24 jam maka pasien menunjukkan
1. Kekuatan denyut nadi kuat

31
2. Suhu dalam rentang normal
3. TD dalam rentang normal
4. Tidak ada edema di perifer
NIC:
4254. Manajemen Syok: Jantung
1. Monitor tanda dan gejala penurunan curah jantung
2. Monitor adanya ketidakadekuatan perfusi arteri koroner (perubahan ST
dalam EKG, peningkatan enzim jantung, angina) sesuai kebutuhan
3. Monitor dan evaluasi indikator hipoksia jaringan (saturasi darah campuran
vena, saturasi oksigen vena sentral, nilai serum laktat, kapnometri
sublingual)
4. Tingkatkan perfusi jaringan yang adekuat ( dengan resusitasi cairan
dan/atau vasopresor untuk mempertahankan tekanan rata-rata arteri
(MAP)<:60 mmHg), sesuai kebutuhan
6680. Monitor Tanda-Tanda Vital
1. Monitor tekanan darah, nadi, suhu, clan status pernafasan dengan tepat
2. Auskultasi tekanan darah di kedua Jengan clan bandingkan
3. Monitor tekanan darah, denyut nadi, clan pernapasan sebelum, selama,
clan setelah beraktivitas dengan tepat
4. Monitor irama clan tekanan jantung
5. Monitor nada jantung

Diagnosa: 00092 Intoleransi Aktivitas


Ketidakcukupan energi psikologis atau fisiologis untuk mempertahankan atau
menyelesaikan aktivitas kehidupan sehari-hari yang harus atau yang ingin
dilakukan.
NOC: Setelah dilakukan perawatan selama 3x24 jam maka aktivitas pasien
membaik dengan indikator:
1. Penurunan tingkat ketidaknyamanan

32
2. Pemenuhan status nutrisi
3. Kemandirian dalam perawatan diri
NIC:
1100. Manajemen Nutrisi
1. Tentukan status gizi pasien dan kemampuan untuk memenuhi kebutuhan gizi
2. Instruksiakan pasien mengenai kebutuhan nutrisi yaitu membahas pedoman
diet dan piramida makanan
3. Ciptakan lingkungan yang optimal pada saat mengkonsumsi makanan
misalnya, bersih, berventilasi, dan bebas dari bau yang menyengat
4. Beri obat-obatan sebelum makan misalnya, penghilang rasa sakit, antiemetik,
jika diperlukan
5. Anjurkan keluarga untuk membawa makanan favorit pada pasien sementara
berada di rumah sakit
6. Monitor kalori dan asupan makanan
7. Monitor kecenderungan terjadinya penurunan dan kenaikan berat badan
8. Berikan arahan bila diperlukan
1800. Bantuan Perawatan Diri
1. Pertimbangkan budaya pasien ketika meningkatkan aktivitas perawatan diri
2. Monitor kemampuan perawatan diri secara mandiri
3. Monitor kebutuhan pasien terkait alat kebersih diri, alat bantu untuk
berpakaian, berdandan, eliminasi, dan makanan
4. Berikan bantuan pasien sampai mampu melakukan perawatan diri mandiri
5. Lakukan pengulangan yang konsisten terhadap rutinitas kesehatan yang
dimaksudkan untuk membangun perawatan diri
6. Dorong pasien untuk melakukan aktivitas normal sehari-hari sampai batas
kemampuan
7. Dorong kemandirinagn pasien tapi bantu ketika pasien tidak mampu
melakukannya
8. Ciptakan rutinitas aktivitas perawatan diri
0200. Peningkatan Latihan
1. Hargai keyakinan individu terkait latihan fisik

33
2. Gali hambatan untuk melakukan latihan
3. Dukung ungkapan perasaan mengenai latihan atau kebutuhan untuk
melakukan latihan
4. Damping dalam mengidentifikasi tokoh panutan dalam melakukan latihan
5. Lakukan latihan bersama individu, jika diperlukan
6. Libatkan keluarga dalam merencanakan dan meningkatkan program latihan
7. Monitor kepatuhan individu terhadap program latihan

Diagnosa: 00032. Ketidakefektifan pola nafas


Inspirasi dan/ ekspirasi yang tidak memberi ventilasi adekuat.
NOC: Setelah dilakukan perawatan selama 1x24 jam maka pola pernafasan klien
kembali normal dengan indikator:

Status Respirasi : Ventilasi

1. Mendemonstrasikan batuk efektif dan suara nafas yang bersih, tidak ada
sianosis dan dispneu
2. Menunjukkan jalan nafas yang paten (frekuensi pernafasan dalam rentan
normal, suara nafas abnormal)
3. Memastikan tanda-tanda vital normal ( tekanan darah, nadi, pernapasan)
NIC:
Manajemen Jalan Nafas
1. Posisikan pasien untuk memaksimalkan ventilasi
2. Identifikasi pasien perlunya pemasangan alat jalan nafas buatan
3. Keluarkan secret dengan batuk efektif atau suction
4. Auskultasi suara nafas, catat adanya suara tambahan
5. Monitor respirasi dan status O2
6. Terapi Oksigen
7. Aktifitas-aktifitas
8. Pertahankan jalan nafas yang paten
9. Atur peralatan oksigen

34
Diagnosa: Kelebihan Volume Cairan
Peningkatan Retensi cairanisotonik
NOC: Setelah dilakukan perawatan selama …x24 jam maka pasien menunjukkan
indikator:
1. Keseimbangan intake dan output dalam 24 jam
2. Berat Badan Stabil
3. Tanda-tanda Vital rentan normal
NIC:
4120.Manajemen Cairan
1. Jaga intake atau asupan yang akurat dan catat output pasien
2. Monitor tanda-tanda vital
3. Monitor indikasi kelebihan cairan
4. Kaji lokasi dan luasnya edema jika ada
1260. Manajemen Berat Badan
1. Dorong pasien untuk mengkonsumsi air yang cukup setiap hari
2. Bantu pasien membuat perencanaan makan yang seimbang dan konsisten
dengan jumlah energi yang di butuhkan
4120.Manajemen Cairan
1. Jaga intake atau asupan yang akurat dan catat output pasien
2. Monitor tanda-tanda vital
3. Monitor indikasi kelebihan cairan
4. Kaji lokasi dan luasnya edema jika ada
1260. Manajemen Berat Badan
3. Dorong pasien untuk mengkonsumsi air yang cukup setiap hari
4. Bantu pasien membuat perencanaan makan yang seimbang dan konsisten
dengan jumlah energi yang di butuhkan

35
3.5 Evaluasi

NO Diagnosa Evaluasi

1 Nyeri Akut b.d iskemia S: pasien mengatakan nyeri dingkat 4


miokard akibat oklusi arteri O: wajah pasien mulai tersenyum
koroner dengan hilang atau A: masalah Nyeri Akut teratasi sebagian
terbatasnya aliran darah ke P: lanjutkan intervensi manajemen nyeri
arah miokardium dan
nekrosis dari miokardium
2 Gangguan Perfusi Jaringan S: -
Perifer b.d. menurunya suplai O: EKG menunjukkan reguler,TD dan nadi rentan
oksegen ke otot normal
A: masalah Gangguan Perfusi Jaringan Perifer teratasi
P: hentikan intervensi
3 Ansietas b.d. kegelisahan S: pasien mengatakan nyerinya sudah tidak terasa
akan kematian O: pasien mau membagi kegelisahan ke perawat
namun pasien takut akan kematian
A: masalah Ansietas terselesaikan sebagian
P: hentikan Intervensi
4 Nyeri Akut b.d. iskemia S: pasien mengatakan nyeri dingkat 4
miokard akibat oklusi arteri O: wajah pasien mulai tersenyum
koroner dengan hilang atau A: masalah Nyeri Akut teratasi sebagian
terbatasnya aliran darah ke P: lanjutkan intervensi manajemen nyeri
arah miokardium dan
nekrosis dari miokardium
5 Penurunan Curah Jantung b.d S: pasien mengatakan tidak ada bengkak
perubahan initropik negative O: TD dan nadi normal
pada jantung karena iskemia, A: masalah Penurunan Curah Jantung teratasi sebagian
cedera, atau infark pada P: lanjutkan intervensi
miokardium
6 Insufiensi Perfusi Perifer S: -

36
O: denyut nadi dalam rentan normal, tidak ada edema
perifer
A: masalah Insufiensi Perfusi Perifer teratasi
P: hentikan intervensi
7 Intoleransi Aktivitas b.d. S: pasien mengatakan susah untuk melakukan aktifitas
inflamasi dan degenerasi sel- namun untuk berjalan sudah mulai bisa
sel otot miokard, penurunan O: terdapat keantakut untuk melakukan aktivitas
curah jantung, hipoksia A: masalah Intoleransi Aktivitas terselesaikan sebagian
P: lanjutkan intervensi
8 Pola Pernafasan Yang Tidak S: pasien mengatakan sudah tidak sesak lagi
Efektif b.d penurunan perfusi O: ekspresi wajah pasien menunjukkan tidak sesak
jaringan ditandai dengan A: masalah Pola Pernafasan Yang Tidak Efektif
takikardi terselesaikan
P: hentikan intervensi
9 Kelebihan volume cairan b.d S: -
gangguan perfusi organ ginjal O: bb normal, ttv normal
A: masalah Kelebihan volume cairan terselesaikan
sebagian
P: lanjutkan intervensi

3.1.4 Implementasi Keperawatan


Dokumentasi intervensi merupakan catatan tentang tindakan yang
diberikan perawat. Dokumentasi intervensi mencatat pelaksanaan, rencana
perawatan, pemenuhan kriteria hasil dan tindakan keperawatan mandiri dan
tindakan kolaboratif. Pelaksanaan tindakan keperawatan disesuaikan dengan
intervensi dari masing-masing diagnosa tersebut di atas. (Bararah, Jauhar, 2013
: 153)
3.1.5Evaluasi Keperawatan
Tahap selanjutnya adalah melakukan evaluasi. Evaluasi adalah tahap
akhir dari proses keperawatan yang merupakan perbandingan yang sistematis

37
dan terencana antara hasil akhir yang teramati dan tujuan atau kriteria hasil
yang dibuat pada tahap perencanaan. (Asmadi,2008). Saat evaluasi perawat
hendaknya selalu memberi kesempatan klien dan keluarga untuk menilai
keberhasilannya, kemudian diarahkan sesuai dengan kemampuan klien dan
keluarga dibidang kesehatan.

38
BAB 4. APLIKASI ASUHAN KEPERAWATAN

4.1 Ilustrasi Kasus


Tn. S Berusia 70 tahun pingsan saat dibawa dari puskesmas hingga sampai
di UGD RDS. dr. Soebandi Jember. Pasien mengatakan bahwa pasien
mengalami nyeri yang hebat pada dada pasien. Saat ini, Pasien mengatakan
lemah dan menggos-menggos setelah beraktifitas. Pada awalnya pasien
mengeluhkan nyeri dan panas pada bagian dadanya kepada keluarga di
rumah setelah pasien melakukan shalat subuh di rumahnya pada hari Jumat,
03 Februari 2017. Keluargapun membawa pasien ke Puskesmas terdekat
untuk dilakukan pemeriksaan dan perawatan. Tepat pada pukul 11.00 siang
pasien sempat tidak sadarkan diri di Puskesmas dan petugaas kesehatan di
Puskesmas menyarankan keluarga pasien agar segera membaawanya ke
Rumah Sakit Daerah dr. Soebandi Jember. Pihak Puskesmas akhirnya
merujuk pasien ke rumah sakit agar segera dilakukan pemeriksaan dan
perawatan lanjutan. Pasien tiba di UGD RSD. dr. Soebandi sekitar pukul
11.30 WIB dan segera dilakukan pemeriksaan lanjutan. Setelah dilakukan
pemeriksaan EKG, hasilnya menunjukkan pasien mengalami gangguan pada
jantungnya. Pasien sempat dilakukan perawatan selama 24 jam di UGD
RSD. dr. Soebandi. Pasien akhirnya sadar, dan segera dipindahkan ke ruang
rawat inap pria atau Anturium pada hari Sabtu tanggal 4 Februari 2017
pukul 11.00 WIB. Pasien kemudian mendapatkan perawatan lanjutan di
ruang tersebut.

4.2 Pengkajian
I. Identitas Pasien
Nama :Tn. S No. RM :155725
Umur :70 tahun Pekerjaan : Buruh Tani
Jenis Kelamin :Laki-Laki Status Perkawinan : Kawin
Agama : Islam Tanggal MRS :03-02-2017
Pendidikan :Tidak Sekolah Tanggal Pengkajian :06-02-
2017/10.00

39
Alamat : Semanding, Balung, Sumber Informasi :Pasien,
Jember keluarga, dan
rekam medis

II. Riwayat Kesehatan


1. Diagnosa Medik:
Infark Miokard Akut
2. Keluhan Utama:
Saat MRS : Keluarga mengatakan bahwa pasien pingsan saat dibawa dari
puskesmas hingga sampai di UGD RDS. dr. Soebandi Jember. Pasien juga
mengatakan bahwa pasien mengalami nyeri yang hebat pada dada pasien.
Saat ini : Pasien mengatakan lemah dan menggos-menggos setelah
beraktifitas.
3. Riwayat penyakit sekarang:
Pada awalnya pasien mengeluhkan nyeri dan panas pada bagian dadanya
kepada keluarga di rumah setelah pasien melakukan shalat subuh di
rumahnya pada hari Jumat, 03 Februari 2017. Keluargapun membawa
pasien ke Puskesmas terdekat untuk dilakukan pemeriksaan dan
perawatan. Tepat pada pukul 11.00 siang pasien sempat tidak sadarkan diri
di Puskesmas dan petugaas kesehatan di Puskesmas menyarankan keluarga
pasien agar segera membaawanya ke Rumah Sakit Daerah dr. Soebandi
Jember. Pihak Puskesmas akhirnya merujuk pasien ke rumah sakit agar
segera dilakukan pemeriksaan dan perawatan lanjutan. Pasien tiba di UGD
RSD. dr. Soebandi sekitar pukul 11.30 WIB dan segera dilakukan
pemeriksaan lanjutan. Setelah dilakukan pemeriksaan EKG, hasilnya
menunjukkan pasien mengalami gangguan pada jantungnya. Pasien
sempat dilakukan perawatan selama 24 jam di UGD RSD. dr. Soebandi.
Pasien akhirnya sadar, dan segera dipindahkan ke ruang
rawat inap pria atau Anturium pada hari Sabtu tanggal 4 Februari 2017
pukul 11.00 WIB. Pasien kemudian mendapatkan perawatan lanjutan di
ruang tersebut.

40
4. Riwayat kesehatan terdahulu:
a. Penyakit yang pernah dialami:
Pasien dan keluarga mengatakan bahwa pasien dan keluarga tidak ada
yang memiliki riwayat penyakit hipertensi dan diabetes, namun pasien
memiliki riwayat asam urat.
b. Alergi (obat, makanan, plester, dll):
Pasien menyampaikan bahwa pasien tidak memiliki alergi pada obat-
obatan, serta pasien tidak memiliki alergi terhadap makanan dan jenis
plester tertentu.
c.Imunisasi:
Pasien menyampaikan lupa mengenai imunisasi yang sudah didapatkan
selama ini.
d.Kebiasaan/pola hidup/life style:
Pasien menyampaikan dalam kesehariannya bekerja sebagai Buruh Tani
dan pasien memiliki satu sapi milik pribadi di rumahnya. Pasien adalah
seorang perokok aktif dengan konsumsi rokok dalam sehari ± 2 pack
dalam sehari.
e. Obat-obat yang digunakan:
Pasien menyampaikan bahwa pasien sering mengkonsumsi obat-obatan
yang pasien di warung apabila paasien dan anggota keluarganya ada yang
sakit seperti batuk pilek dan panas. Pasien dan kelauarga hampir tidak
pernah memeriksakan kesehatannya ke dokter ataupun instansi kesehatan
yang lain.
5. Riwayat penyakit keluarga:
Pasien menyampaikan bahwa keluarga sebelumnya tidak ada yang
memiliki riwayat penyakit jantung seperti pasien saat ini.

41
Genogram:

Keterangan:
= Laki-laki = Perempuan = Pasien
= Meninggal = Tinggal serumah

III. Pengkajian Keperawatan


1. Persepsi kesehatan & pemeliharaan kesehatan
a) Keadaan sebelum sakit
 Tn. S mengatakan bahwa sehat itu adalah saat ia masih bisa
melakukan aktivitas/kegiatan sehari-hari seperti bekerja di sawah
bertani dan mencari pakan untuk sapi peliharannya.
b) Keadaan saat sakit
 Tn. S mengatakan khawatir tentang kondisinya saat ini dan
berharap bisa sembuh secepatnya.
 Tn. S berharap mudah-mudahan setelah di bawa dan dirawat di
rumah sakit keadaannya membaik dan sembuh agar dapat kembali
bekerja di rumah seperti biasanya.

42
Interpretasi: keluarga mampu mengambil keputusan pemeliharaan
kesehatan yang benar. Pasien merasa khawatir dengan kondisinya karena
pasien harus meninggalkan pekerjaannya sementara ini karena keadaan
yang dialaminya saat ini.
2. Pola nutrisi/ metabolik (ABCD)
-Antropometeri :
TB= 160 cm, BB= 65
IMT (Indeks Masa Tubuh)=BB (kg)/(tinggi badan (m))2
IMT = 65/ (1,6)2
IMT = 60/2,56= 23,4
Hasil pengukuran IMT didapatkan 23,4 hasil ini menunjukkan IMT
dalam batas normal (18,5-25,0).
Interpretasi :hasil pengukuran IMT menunjukkan satatus gizi pasien
adalah status gizi baik
-Biomedical sign:
Hb= 10,8 gr/dL, Trombosit= 379, hematokrit = 33,1 %, leukosit=7,2,
albumin 3,4
Interpretasi : hasil pemeriksaan darah melalui laboratorium keseluruhan
masih dalam batas normal
-Clinical Sign :
Konjungtiva tidak anemis, tidak terdapat ikterus, kontur kulit normal,
CRT <2 detik, pasien tampak lemah.
Interpretasi: pasien menunjukkan kelelahan.
-Diet Pattern (intake makanan dan cairan):
a) Keadaan sebelum sakit
Pasien mengatakan sebelum sakit sebelum sakit makannya 3 kali
sehari dengan menu nasi dan lauk pauk, untuk sayurnya sedang,
untuk minumnya kalau dirumah lebih dari 5-6 gelas sehari.

43
b) Keadaan saat sakit
Pasien menyampaikan saat ini porsi makan yang disediakan oleh
rumah sakit selalu habis dimakan oleh pasien. Pasien mengatakan
nafsu makannya seperti biasa saat di rumah.
Balance Kalori
Balance kalori= Masukan kalori – kebutuhan kalori
 Masukan kalori= makan+minum+asupan nutrisi lainnya
Porsi makan yang disediakan rumah sakit ± 1500kkal, pasien
menghabiskan 1 porsi makan berarti masukan kalori pasien
adalah 1500 kkal
 Kebutuhan kalori
Kebutuhan kalori berdasarkan level aktivitas
- Tidak Aktif --> TEE (Total Energy Expenditure)= BMR x 1.2
- BMR (Basal Metabolic rate)
 BMR Laki-laki = 88,362 + (13,397 x berat dalam kg) +
(4,799 x tinggi dalam cm) - (5,677 x umur tahun)
Jadi kebutuhan kalori pasien adalah
BMR= 88,362 + (13,397 x 65) + (4,799 x 160) - (5,677 x 70)
= 88,362 +870,8 + 767,8– 379,39
= 1.347,9kkal
TEE = BMR x 1,2
= 1.347,9 x 1,2
= 1.617,6 kkal
Balance kalori = Asupan kalori – kebutuhan kalori
= 1500 – 1617
= -117Kkal (kebutuhan kalori imbalance)
Interpretasi: Intake nutrisi pasien inadekuat.
3. Pola eliminasi:
BAK
- Frekuensi :tidak terkaji karena pasien menggunakan kateter
- Jumlah : ± 200 cc/8jam

44
- Warna : kuning
- Bau : berbau urine khas
- Karakter : cair seperti urine normal
- BJ : tidak terkaji
- Alat Bantu : pasien terpasang kateter urine
- Kemandirian : pasien terpasang kateter urine
- Lain :-
BAB
- Frekuensi : 1 x sehari
- Jumlah : tidak terkaji
- Konsistensi : padat
- Warna : kuning kecokelatan
- Bau : khas
- Karakter : padat
- BJ : tidak terkaji
- Alat Bantu : tidak menggunakan alat bantu
- Kemandirian : pasien tidak mampu untuk pergi ke kamar mandi
- Lain : peristaltik usus 8 x/menit
Interpretasi : pola eliminasi pasien normal, namun ada hambatan pada mobilisasi
Balance cairan:
Kebutuhan cairan orang dewasa adalah 50 cc/kgBB, jadi kebutuhan cairan
pasien adalah 50 x 65 = 3250 cc/24jam
IWL: 15 x 65kg= 975cc/24jam
Intake cairan: air metabolism: 5 cc x 65 kg (BB)=325 cc
Infus : 150 cc
Injeksi obat : 50 cc
Makan minum : 500 cc
Total : 1025cc/8jam
Output cairan: urine : 200 cc
BAB : 25 cc
IWL : 975cc

45
Total : 1200cc/8 jam
Balance cairan= intake-output= 1025-1200= -175 cc/8jam
4. Pola aktivitas & latihan
a) Keadaan sebelum sakit:
Pasien mengatakan sebelum sakit saya setiap harinya bekerja di sawah
menggarap sawah milik orang. Setelah itu pasien mencari pakan untuk
sapi peliharaannya.
b) Keadaan sejak sakit:
Pasien merasa tidak mampu mengerjakan kebiasaannya di rumah
karena sedang sakit. Pasien hanya mampu beraktifitas di atas tempat
tidur di rumah sakit.
c.1. Aktivitas harian (Activity Daily Living)
Kemampuan perawatan diri 0 1 2 3 4
Makan / minum √
Toileting √
Berpakaian √
Mobilitas di tempat tidur √
Berpindah √
Ambulasi / ROM √
Ket: 0: tergantung total, 1: dibantu petugas dan alat, 2: dibantu petugas, 3:
dibantu alat, 4: mandiri
Status Oksigenasi: CRT < 2 detik, tidak ditemukan adanya tanda-tanda
sianosis, pasien tidak tampak sesak untuk bernapas,
napas spontan
Fungsi kardiovaskuler: Tekanan darah= 130/80 mmHg, nadi= 84, bunyi
S1 S2 tunggal, Hb= 10,4 gr/dL, CRT < 2 detik
Terapi oksigen : Kebutuhan oksigenasi pasien napas spontan
Interpretasi : status ADL mengalami penurunan.

46
5. Pola tidur & istirahat
a) Keadaan sebelum sakit
Pasien mengatakan saat sehat dalam sehari tidur ± 8 jam, dengan
keadaan segar setelah bangun tidur.
b) Keadaan sejak sakit
Pasien mengatakan saat ini bisa tidur ± 6 jam dalam sehari namun
terasa lemas ketika bangun tidur
Interpretasi: Pola tidur dan istirahat pasien terpenuhi.
6. Pola kognitif & perseptual
a) Keadaan sebelum sakit
Fungsi Kognitif dan Memori: kemampuan pasien untuk berhitung dan
mengingat masih bagus.
Fungsi dan keadaan indra: fungsi dan keadaan indra pasien masih
bagus.
b) Keadaan sejak sakit
Fungsi Kognitif dan Memori: kemampuan pasien untuk berhitung dan
mengingat masih bagus.
Fungsi dan keadaan indra: fungsi dan keadaan indra sensori masih
bagus
Interpretasi : masalah persepsi sensori tidak ditemukan pada pasien
7. Pola persepsi diri
a) Keadaan sebelum sakit
Gambaran diri: pasien mengatakan saat sehat selalu menjaga kebersihan
dan merawat dirinya.
Identitas diri: sebagai seorang suami dan ayah dari anak-anaknya.
Harga diri: pasien merasa menjadi seorang ayah yang baik untuk anak-
anaknya karena mampu menyekolahkan anak-anaknya.
Ideal diri: menjadi seorang suami dan ayah yang baik untuk istri dan
anak-anaknya
Peran diri: kebiasaan saat dirumah pasien melakukan pekerjaan sebagai
buruh tani.

47
b) Keadaan sejak sakit
Gambaran diri : pasien mengeluhkan cepat lelah ketika habis
beraktifitas
Identitas diri : seorang suami dan ayah.
Harga diri : pasien merasa cemas dengan kondisinya saat ini dan
ingin segera sembuh agar tidak merepotkan istri dan
anaknya.
Ideal diri : berharap bisa bekerja menafkahi keluarga lagi
Peran diri : kebiasaan saat dirumah tidak bisa dilakukan selama di
rumah sakit.
Interpretasi: gangguan pola persepsi diri akibat ketidakmampuan
untuk melakukan dan memenuhi kebutuhan keluarganya.
8. Pola seksualitas & reproduksi
a) Keadaan sebelum sakit
Pola seksualitas: tidak ada gangguan dan hubungan dengan keluarga
harmonis.
Fungsi reproduksi: pasien saat ini sudah memiliki empat orang anak.
b) Keadaan sejak sakit
Pola seksualitas: tidak ada gangguan dan hubungan dengan keluarga
harmonis. Isteri dan anak pasien selalu menunggui
di rumah sakit
Fungsi reproduksi: pasien saat ini sudah memiliki empat orang anak.
Interpretasi : pola seksualitas dan reproduksi pasien norma
9. Pola peran & hubungan
a) Keadaan sebelum sakit
Pasien mengatakan bahwa hubungan pasien dengan keluarganya dan
lingkungan sekitarnya baik.
b) Keadaan setelah sakit
Pasien mengatakan bahwa hubungan pasien dengan keluarganya dan
lingkungan sekitarnya baik. Saat ini pasien tidak bisa berkumpul
bersama keluarga dan lingkungannya di rumah karena dirawat di rumah

48
sakit. Namun keluarga dan tetangga pasien telah menjenguk dan
melihat keadaan pasien saat ini.
Interpretasi: penemuhan pola peran pasien terganggu karena sakit
10. Pola manajemen koping-stress
a) Keadaan sebelum sakit
Pasien mengatakan saat di rumah ketika ada masalah selalu berusaha
menyelesaikan masalahnya tersebut dengan mandiri dan isteri saja.
b) Keadaan sejak sakit
Pasien mengatakan saat di rumah ketika ada masalah tetap berusaha
menyelesaikan masalahnya tersebut dengan mandiri dan isteri saja.
Interpretasi: tidak ada masalah pola manajemen koping stress
11. System nilai & keyakinan
a) Keadaan sebelum sakit
Pasien meyakini bahwa sehat itu adalah sesuatu yang sangat berharga
karena saat sehat pasien masih bisa beribadah penuh kepada Tuhan
YME.
b) Keadaan sejak sakit
Pasien meyakini bahwa sakit yang dialami pasien sekarang adalah ujian
dari Tuhan YME. Pasien tetap berusaha mengusahakan untuk beribadah
sesuai dengan kemampuan pasien saat ini.
Interpretasi: sistem nilai dan keyakinan baik
IV. Pemeriksaan Fisik
Keadaan umum:
Kesadaran pasien komposmentis dengan nilai GCS= E4 V5 M6
Tanda vital:
- Tekanan Darah : 130/90mm/Hg
- Nadi : 84 X/mnt
- RR : 23 X/mnt
- Suhu : 36,40

Interpretasi: Hasil pengukuran tanda-tanda vital pasien menunjukkan normal

49
Pengkajian Fisik (Inspeksi, Palpasi, Perkusi, Auskultasi)
1. Kepala
Inspeksi: Keadaan rambut dan hygyne kepala bersih, warna rambut hitam
dan mulai beruban, distribusi merata, rambut tidak mudah rontok,
bersih, dan bentuk kepala simetris, tidak terdapat luka di bagian
kepala.
Palpasi: tidak ada benjolan dan nyeri tekan
2. Mata
Inspeksi: tidak terdapat edema pada palpebral, tidak terdapat ikterus, tidak
ditemukan tanda-tanda anemis, pupil isokor, posisi mata simetris,
lensa mata jernih, reflek cahaya positif ada, pasien tidak
menggunakan alat bantu seperti kacamata.
Palpasi: tidak ada nyeri tekan pada kedua bola mata
3. Telinga
Inspeksi: telinga simetris, lubang telinga bersih, respon pendengaran
bagus, tidak ada perdarahan dan oedema di sekitar area telinga.
Palpasi: tidak ada nyeri tekan di sekitar telinga
4. Hidung
Inspeksi: hidung simetris, keadaan bersih, tidak menggunakan alat bantu
napas, tidak ada kripitasi, tidak ada perdarahan dan oedema di
sekitar area hidung.
Palpasi: tidak ada nyeri tekan di sekitar hidung
5. Mulut
Inspeksi: mulut simetris tidak ada luka, tidak ada tanda sianosis, warna
sedikit pucat, tidak ditemukan adanya perdarahan, tidak dtemukan
adanya benjolan pada area sekitar mulut.
Palpasi : tidak ada nyeri tekan pada area mulut.
6. Leher
Ispeksi: Tidak terlihat ada pembesaran tyroid dan retensi vena, tidak ada
tanda defiasi trakea.

50
Palpasi: tidak teraba adanya pembesaran tyroid dan retensi vena, tidak ada
nyeri tekan.
7. Dada
Pengkajian Paru Jantung
Inspeksi bentuk dada simetris, tidak Iktus cordis tak
terlihat penggunaan otot bantu tampak
pernapasan, tidak ada lesi
Palpasi tidak ada nyeri tekan, Iktus cordis tak teraba
vokalfremitus normal,
pengembangan dada simetris.
Perkusi Kedua lapang paru sonor Perkusi jantung pekak
Auskultasi suara napas kedua lapang paru suara jantung S1 dan
vesikuler, suara wheezing dan S2 tunggal dan reguler
ronchi tidak ditemukan

8. Abdomen
Inspeksi: asites (-), dan tidak ada jejas
Auskultasi: peristaltik usus 8x/menit
Palpasi: tidak ada nyeri tekan, hati tidak teraba, ginjal tidak teraba.
Perkusi: timpani
9. Urogenital
Inspeksi: pasien terpasang kateter urine, urin tampung 400 cc/8jam, tidak
ditemukan adaya jejas atau lesi pada daerah kemaluan.
Palpasi: tidak ada nyeri tekan pada area kemaluan
Anus: tidak terkaji
10. Ekstremitas
Kekuatan otot 4444 4444 oedem: - -
4444 4444 - -

51
11. Kulit dan kuku
Inpeksi: Warna kulit hitam, tidak terlihat adanya jejas ataupun luka pada
semua area tubuh pasien
Palpasi: Turgor kulit elastis, CRT < 2 detik, tidak ada tanda-tanda sianosis
dan anemis, kuku tampak bersih.
12. Keadaan lokal
Pasien berbaring di tempat tidur dan terpasang infus di tangan kiri.
V. Terapi (jenis terapi, dosis, rute, indikasi, KI, implikasi keperawatan)
NS 7 tpm 500 cc/24 jam per infuse
Ranitidin 1 x 50 mg/hari per IV jika perlu
Cefotaxime 1 gr 3 x/hari per IV
Lovenox 2 x 0,6 mg /hari per SC
Atorvastatin 20 mg 1x/hari per oral (malam)
Ramipril 2,5 mg 1x/hari per oral (malam)
Isosorbid Dinitrat 3x1 hari per oral (malam)
VI. Pemeriksaan Penunjang & Laboratorium (bisa dikembangkan)
Tanggal 06 Februari 2017
No Jenis Hasil Nilai normal
pemeriksaan (rujukan)
Nilai Satuan
1 Hb 10,4 12,0- gr/dL
16,0
2 Leukosit 3,2 4,5-11.0 109/L
3 Hematokrit 33,1 41-53 %
4 Trombosit 379 150-450 %
5 Albumin 3,4 3,4-4,8 gr/dL

52
Gambar 1. Hasil Pemeriksaan EKG tanggal 3 Februari 2017

53
Jember, 27 Desember 2016
Pengambil Data,
Gambar 2. Hasil Pemeriksaan EKG tanggal 6 Februari 2017

54
Gambar 3. Hasil Pemeriksaan EKG tanggal 7 Februari 2017
Jember, ......... Februari 2017

55
4.3 Analisa Data
NO. DATA PENYEBAB MASALAH
KESEHATAN

1. DS: Intoleransi aktivitas


Suplai O2 ke jaringan
Pasien mengatakan
miokard inadekuat
lemah dan menggos-
Peningkatan metabolism
menggos, dan terkadang
anaerob
sesak setelah beraktifitas
Penurunan pembentukan
seperti dari kamar mandi
ATP
Pasien mengatakan
penurunan produksi energi
dibantu oleh anaknya
ketika ingin ke kamar kelemahan umum
mandi untuk BAK dan
Intoleransi aktivitas
BAB
DO:
Pasien tampak lemah,
terpasang selang infus
dan kateter urin
TD: 130/90mmHg
RR: 23 x/mnt
Tampak ADL pasien
dibantu oleh keluarga
seperti toileting dan
berpindah

2. DS: Suplai O2 ke jaringan Defisit Perawatan Diri


Pasien mengatakan sejak miokard inadekuat
masuk rumah sakit ↓
Peningkatan metabolism
pasien belum mandi
anaerob
Keluarga pasien

mengatakan hanya
Penurunan pembentukan
menyeka wajah, leher,
ATP

56
dada pasien serta tangan ↓
penurunan produksi energi
dan kaki pasien

DO:
kelemahan umum
1) Pasien

membutuhkan Pasien tidak mampu
bantuan keluarganya melakukan semua
untuk memenuhi ADLnya secara mandiri
kebutuhan ADLnya ↓
Defisit Perawatan Diri
secara mandiri
2) Saat pengkajian
rambut Pasien
tampak tidak disisir
dan berminyak
3) Kuku tangan pasien
tampak kotor
4) Kulit kepala dan
kulit tubuh pasien
tampak berkeringat
dan berminyak

3. DS: Infark Miokard Akut Ansietas


- Pasien mengatakan ↓
khawatir mengenai Menyebabkan gangguan
kondisinya saat ini kesehatan pasien
- Pasien mengatakan ↓
isterinya di rumah juga Pengobatan
sedang sakit
- Pasien mengatakan Pasien kekurangan
ingin segera sembuh paparan informasi
dan pulang ke rumah ↓
Pasien terus bertanya
DO: mengenai keadaannya
- Pasien tampak gelisah ↓

57
TTV: Defisiensi Pengetahuan
TD: 130/90 mm/Hg ↓
Nadi: 84 X/mnt Ansietas
RR: 23 X/mnt

4.4 Diagnosa Keperawatan


1) Intoleransi aktivitas berhubungan dengan ketidakseimbangan antara suplai oksigen
miocard dan kebutuhan, adanya iskemik/nekrotik jaringan miocard.
2) Defisit perawatan diri berhubungan dengan ketidakmampuan untuk melakukan ADL
3) Ansietas berhubungan dengan kurangnya pengetahuan mengenai penyakit yang
dialami
4.5 Intervensi
No Diagnosa Tujuan dan kriteria hasil Intervensi
1. Intoleransi Setelah dilakukan perawatan Manajemen Nutrisi
aktivitas selama 3x24 jam maka aktivitas 1. Tentukan status gizi pasien dan
pasien membaik dengan indikator: kemampuan untuk memenuhi kebutuhan
1. Penurunan tingkat gizi
ketidaknyamanan 2. Instruksiakan pasien mengenai kebutuhan
2. Pemenuhan nutrisi yaitu membahas pedoman diet dan
status nutrisi piramida makanan
3. Ciptakan lingkungan yang optimal pada
saat mengkonsumsi makanan misalnya,
bersih, berventilasi, dan bebas dari bau
yang menyengat
4. Beri obat-obatan sebelum makan
misalnya, penghilang rasa sakit,
antiemetik, jika diperlukan
5. Anjurkan keluarga untuk membawa
makanan favorit pada pasien sementara
berada di rumah sakit
6. Monitor kalori dan asupan makanan
58
7. Monitor kecenderungan terjadinya
penurunan dan kenaikan berat badan
8. Berikan arahan bila diperlukan
Peningkatan Latihan
1. Hargai keyakinan individu terkait latihan
fisik
2. Gali hambatan untuk melakukan latihan
3. Dukung ungkapan perasaan mengenai
latihan atau kebutuhan untuk melakukan
latihan
4. Damping dalam mengidentifikasi tokoh
panutan dalam melakukan latihan
5. Lakukan latihan bersama individu, jika
diperlukan
6. Libatkan keluarga dalam merencanakan
dan meningkatkan program latihan
7. Monitor kepatuhan individu terhadap
program latihan
2 Defisit Tujuan: Bantuan Perawatan Diri
Perawatan Setelah dilakukan tindakan 1. Pertimbangkan budaya pasien ketika
Diri keperawatan selama 2 x 24 jam, meningkatkan aktivitas perawatan diri
pasien mampu melaksanakan 2. Monitor kemampuan perawatan diri
aktivitas fisik sesuai dengan secara mandiri
kemampuannya. 3. Monitor kebutuhan pasien terkait alat
Kriteria hasil: kebersih diri, alat bantu untuk
1. Mampu menjaga kebersihan diri berpakaian, berdandan, eliminasi, dan
dengan melakukan seka makanan
2. Mampu menjaga kebersihan oral 4. Berikan bantuan pasien sampai mampu
3. Mampu menjaga kebersihan melakukan perawatan diri mandiri
kulit dan kuku 5. Lakukan pengulangan yang konsisten
terhadap rutinitas kesehatan yang
dimaksudkan untuk membangun
perawatan diri

59
6. Dorong pasien untuk melakukan
aktivitas normal sehari-hari sampai
batas kemampuan
7. Dorong kemandirinagn pasien tapi
bantu ketika pasien tidak mampu
melakukannya
8. Ajarkan teknik menjaga kebersihan diri
di tempat tidur
9. Anjurkan untuk melakukan perawatan
mulut secara rutin
10. Anjurkan keluarta untuk melakukan
kebersihan kuku pasien secara rutin
11. Ciptakan rutinitas aktivitas perawatan
diri

3 Ansietas Setelah dilakukan perawatan 1. Gunakan pendekatan yang tenang dan


selama 1x24 jam maka pasien menyakinkan
menunjukkan indikator: 2. Jelaskan semua prosedur termasuk
1. Pasien mampu sensasi yang akan dirasakan yang
mengidentifikasi dan mungkin akan dialami klien selama
mengungkapkan gejala cemas prosedur [dilakukan]
2. Mengidentifikasi, 3. Berikan informasi faktual terkait
mengungkapkan teknik untuk diagnosis, perawatan dan prognosis
mengontrol cemas 4. Berada di sisi klien untuk meningkatkan
3. Postur tubuh, ekspresi wajah, rasa aman dan mengurangi ketakutan
bahasa tubuh, dan tingkat 5. Dorong keluarga untuk mendampingi
aktivitas menunjukkan klien dengan cara yang tepat
berkurangnya 6. Dengarkan klien
kecemasanerawatan 7. Puji/kuatkan perilaku yang baik secara
tepat
8. Ciptakan atmosfer rasa aman untuk
meningkatkan kepercayaan
9. Atur penggunaan obat-obatan untuk

60
mengurangi kecemasan secara tepat

4.6 Implementasi
No Hari/tanggal Implementasi Paraf
1. Rabu, 4
Februari
2017 12.30 1. Mempertimbangkan budaya pasien ketika
AN
meningkatkan aktivitas perawatan diri
12.30 2. Memonitor kemampuan perawatan diri secara
mandiri
12.30 3. Memonitor kebutuhan pasien terkait alat kebersih
diri, alat bantu untuk berpakaian, berdandan,
AN
eliminasi, dan makanan
12.34 4. Memberikan bantuan pasien sampai mampu AN
melakukan perawatan diri mandiri
12.37 5. Melakukan pengulangan yang konsisten terhadap
rutinitas kesehatan yang dimaksudkan untuk
membangun perawatan diri
6. Mendorong pasien untuk melakukan aktivitas
normal sehari-hari sampai batas kemampuan
7. Mendorong kemandirinagn pasien tapi bantu
ketika pasien tidak mampu melakukannya
8. Menciptakan rutinitas aktivitas perawatan diri
Peningkatan Latihan
13.00 1. Menghargai keyakinan individu terkait latihan fisik
2. Menggali hambatan untuk melakukan latihan
3. Mendukung ungkapan perasaan mengenai latihan
atau kebutuhan untuk melakukan latihan
4. Mendampingi dalam mengidentifikasi tokoh
panutan dalam melakukan latihan
5. Melakukan latihan bersama individu, jika
diperlukan

61
6. Melibatkan keluarga dalam merencanakan dan
meningkatkan program latihan

Pengurangan Kecemasan
14.20 1. Menggunakan pendekatan yang tenang dan
menyakinkan
2. Menjelaskan semua prosedur termasuk sensasi yang
akan dirasakan yang mungkin akan dialami klien
selama prosedur [dilakukan]
3. Memberikan informasi faktual terkait diagnosis,
perawatan dan prognosis
4. Berada di sisi klien untuk meningkatkan rasa aman
dan mengurangi ketakutan
5. Mendorong keluarga untuk mendampingi klien
dengan cara yang tepat
6. Mendengarkan klien
7. Memuji/menguatkan perilaku yang baik secara
tepat
8. Menciptakan atmosfer rasa aman untuk
meningkatkan kepercayaan
9. Mengatur penggunaan obat-obatan untuk
mengurangi kecemasan secara tepat
10. Menentukan status gizi pasien dan kemampuan
untuk memenuhi kebutuhan gizi
11. Menginstruksiakan pasien mengenai kebutuhan
nutrisi yaitu membahas pedoman diet dan
piramida makanan
12. Menciptakan lingkungan yang optimal pada saat
mengkonsumsi makanan misalnya, bersih,
berventilasi, dan bebas dari bau yang menyengat
13. Memberi obat-obatan sebelum makan misalnya,
penghilang rasa sakit, antiemetik, jika diperlukan

62
14. Menganjurkan keluarga untuk membawa makanan
favorit pada pasien sementara berada di rumah
sakit
15. Memonitor kalori dan asupan makanan
16. Memonitor kecenderungan terjadinya penurunan
dan kenaikan berat badan
17. Memberikan arahan bila diperlukan

4.7 Evaluasi

NO Hari/Tanggal Diagnosa Evaluasi

1 Rabu, 04 Intoleransi aktivitas b.d S:


Februari 2017 kelemahan dan hipoksia - Pasien mengatakan masih kelelahan dan
terkadang sesak setelah selesai dari
kamar mandi
- Keluarga pasien mengatakan selalu
membantu pasien ketika ingin
beraktifitas
O: - TD: 90/70 mm/Hg, RR: 20 X/mnt
- Pasien tampak kelelahan dan menggos-
menggos setelah beraktifitas dari kamar
mandi maupun mobilisasi di tempat
tidur
A: Masalah keperawatan intoleransi
aktifitas belum teratasi
P: Lanjutkan intervensi
- Kaji faktor yang menyebabkan pasien
kelelahan

63
- Anjurkan pasien mengungkapkan
keterbatasan akitifitas yang dialami
- Monitor asupan nutrisi pasien
- Menganjurkan keluarga atau kerabat
pasien agar membantu aktifitas atau
mobilisasi pasien
- Monitor adanya perubahan tanda-
tanda vital pasien
2 Defisit Perawatan Diri S: - pasien mengatakan lebih segar setelah
dibersihkan seluruh badannya
- Keluarga mengatakan bersedia
menjaga kebersihan tubuh pasien
setiap hari
O: - Keluarga tampak membersihkan tubuh
pasien
A: Masalah keperawatan defisit perawatan
diri teratasi sebagian
P: Lanjutkan intervensi
- Membantu pasien melakukan kebersihan
diri secara rutin setiap hari
- Menganjurkan pasien untuk menjaga
kebersihan diri dengan berpakain dan
menyisir rambut
- Menjelaskan kepada pasien dan keluarga
manfaat menjaga kebersihan diri
3 Ansietas S: pasien mengatakan lebih tenang setelah
bercerita dengan perawat
O: pasien mau membagi kegelisahan
kepada perawat
A: masalah Ansietas terselesaikan
P: hentikan Intervensi

64
BAB 5. PENUTUP

5.1 Kesimpulan
Infark miokard atau yang biasa dikenal dengan serangan jantung dapat terjadi bila
terdapat penurunan atau hilangnya aliran darah yang melalui satu atau lebih arteri
koroner, dan mengakibatkan iskemia otot dan nekrosis. Data epidemiologi telah
menunjukkan bahwa kasus acute coronary syndrome (ACS) dengan STEMI nampak
menurun dan NSTEMI lebih sering terjadi daripada STEMI. Secara umum tatalaksana
STEMI dan NSTEMI hampir sama baik pra maupun saat di rumah sakit hanya
berbeda dalam strategi reperfusi terapi, dimana STEMI lebih ditekankan untuk segera
melakukan reperfusi baik dengan medikamentosa (trombolisis) atau intervensi
percutaneus coronary intervention(PCI). Namun, untuk asuhan keperawatan pasien baik
IMA STEMI ataupun NSTEMI tergantung dari respon masing-masing klien.
5.2 Saran
Berdasarkan kesimpulan di atas, penulis mengharapkan dalam memberikan asuhan
keperawatan, perawat mampu bertindak profesional dan benar sesuai SOP serta mampu
mengkaji masalah pasien dengan akuran sehingga tepat dalam menegakkan diagnosa dan
dapat merancang intervensi yang tepat untuk pasien, melaksanakan secara tepat
implementasi sehingga pada evaluasi semua rencana tindakan mendapatkan hasil yang
sesuai dengan tujuan sehingga masalah dapat diatasi.

65
DAFTAR PUSTAKA

ACC. 2013. Guideline for the Management of Heart Failure[online]. retreived from
https://www.google.co.id/url?sa=t&rct=j&q=&esrc=s&source=web&cd=1&cad=rja&
uact=8&ved=0ahUKEwjsyf235e7XAhXCpI8KHTIuCXcQFggsMAA&url=http%3A
%2F%2Fwww.acc.org%2F~%2Fmedia%2FNon-Clinical%2FFiles-PDFs-Excel-MS-
Word-
etc%2FTools%2520and%2520Practice%2520Support%2FQuality%2520Programs%2
FHeart%2520Failure%2520Roundtable%25202016%2FHeart%2520Failure%2520Gui
delines%2FHFG%25203%25202013%2520ACCFAHA%2520Guideline.pdf%3Fla%3
Den&usg=AOvVaw0yGYcZK78KlLWLpUHTBSOl 5 Oktober 2017
Alpert, J.S., 2010. A Universal Definition of Myocardial Infarction for the Twenty-First
Century. AccessMedicine from McGraw-Hill. Available from:
http://www.medscape.com/viewarticle/71645
Bararah, T dan Jauhar, M. 2013. Asuhan Keperawatan Panduan Lengkap Menjadi Perawat
Profesional. Jakarta : Prestasi Pustakaraya
Beers et. al., 2004. The Merck Manual of Medical Information 2nd ed. USA : Merck & Co
Beny, A. 2013. Perbedaan Profil Lipid pada Pasien Infark Miokard Akut dan Penyakit
Jantung[online]. retreived from:
http://eprints.undip.ac.id/43713/3/AlexanderBenyS_G2A009146_Bab2PerbedaanProfi
lLipidPadaPasienInfarkMiokardAkutDanPenyakitJantungNon.pdf pada 11 oktober
2017
BMJ. 2017. Epidemiology of Miocard Infark.[online]. retreived from:
http://bestpractice.bmj.com/best-practice/monograph/151/basics/epidemiology.html
pada 11 Oktober 2017
Brown, C. T., 2006, Penyakit Aterosklerotik Koroner, dalam Price, S.A. dan Wilson, L.M.,
Patofisiologi Konsep-konsep Proses Penyakit, diterjemahkan oleh Pendit, B.U.,
Hartanto, H., Wulansari, P., Susi, N. dan Mahanani, D.A., Volume 2, Edisi 6, 579-585,
Penerbit Buku Kedokteran EGC, Jakarta.
Depkes, 2013. Riset Kesehatan Dasar 2013. Diakses di
http://www.depkes.go.id/resources/download/general/Hasil%20Riskesdas%202013.pd
f pada 11 Oktober 2017

66
Depkes RI, 2006. Buku Saku PJK[online]. retreived from
http://www.binfar.depkes.go.id/bmsimages/1361351516.pdf pada 29 September 2017
Gallik. 2009. Histology of Heart Wall[online]. retreived from:
http://histologyolm.stevegallik.org/node/347 3 oktober 2017
ISIC. 2014. Serangan Jantung Tipe STEMI [online]. retreived from
http://www.isic.or.id/patient_education_and_collaboration/2014/10/serangan_jantung_
tipe_stemi_st-elevation_myocardial_infarction_5 27 Oktober 2017
Klabunde, R. 2007. "The Pharmacologic Treatment of Myocardial Infarction" diakses di
http://www.cvpharmacology.com/clinical%20topics/myocardial%20infarction pada 3
Oktober 2017 (19.28)
Leksana, A. 2011.Praktis Pengelolaan Hemodinamik[online]. retreived from:
http://www.kalbemed.com/Portals/6/30_188Praktis%20Pengelolaan%20Hemodinamik
.pdf (diakses pada 27 Oktober 2017)
Melati, R., Basuki, E., & Setianto, B. 2008. Hubungan antara Job Strain dengan Terjadinya
Infark Miokard pada Pasien Pusat Jantung Nasional. Jurnal Kardiologi Indonesia-
Volume 29 No.1 Januari, 29:12-19.
Melati, R., Basuki, E., & Setianto, B. 2008. Hubungan antara Job Strain dengan Terjadinya
Infark Miokard pada Pasien Pusat Jantung Nasional. Jurnal Kardiologi Indonesia-
Volume 29 No.1 Januari, 29:12-19.
Myrtha, R. 2011. Gambaran EKG Sindrom Koroner Akut[online]. retreived from:
http://www.kalbemed.com/Portals/6/31_188Praktis%20Perubahan%20Gambaran%20
EKG%20pada%20Sindrom%20Koroner%20Akut.pdf 27 Oktober 2017
Nijjar Aman PK, Wang Hong, Quan Hude, Khan Nadia A. 2010. Ethnic and Sex Differences
in The Incidence of Hospitalized Acute Myocardial Infarction : British Columbia,
Canada 1995-2002. BMC Cardiovascular Disorders, 10:38
NHLBI. 2011. "Anatomy of the Heart" diakses di https://www.nhlbi.nih.gov/health/health-
topics/topics/hhw/anatomy pada 2 Oktober 2017 (22.32)
Roger, V. 2007. Epidemiology of Myocardial Infarction diakses di
https://www.ncbi.nlm.nih.gov/pmc/articles/PMC2537993/ pada 11 Oktober 2017
Rosi Oktarina, Yertizal Karani, Zulkarnain Edward. 2013. Hubungan Kadar Glukosa Darah
Saat Masuk Rumah Sakit dengan Lama Hari Rawat Pasien Sindrom Koroner Akut
(SKA) di RSUP Dr. M. Djamil Padang. Jurnal Kesehatan Andalas, 2:94-97.

67
Sudoyo AW, Setiyohadi B, Alwi I, dkk. Buku Ajar Ilmu Penyakit Dalam Jilid II edisi V.
Jakarta: Interna Publishing; 2010.
Sullivan, D. 2015. "Acute Myocardial Infarction" diakses di
https://www.healthline.com/health/acute-myocardial-infarction#overview1 pada 3
Oktober 2017 (20.24)
Syaifuddin. 2011. Fisiologi Kardiovaskular[online]. retreived from:
http://lmsfaal.kedokteranub.org/course/fisiologi-kardiovaskular/ pada 3 oktober 2017
Thygesen K. at all. 2007. "Universal Definition of Myocardial Infarction" diakses di
http://circ.ahajournals.org/content/116/22/2634 pada 2 Oktober 2017 (22.37)
Thygesen K. at all. 2012. "Third universal definition of myocardial infarction" diakses di
https://www.escardio.org/Guidelines/Clinical-Practice-Guidelines/Third-Universal-
Definition-of-Myocardial-Infarction pada 2 Oktober 2017 (22.25)
WHO, 2017, Prevention of Recurrences of Myocardial Infarction and Stroke Study diakses di
http://www.who.int/cardiovascular_diseases/priorities/secondary_prevention/country/e
n/ (diakses pada 27 Oktober 2017)
Vera, M. 2014. "7 Myocardial Infarction (Heart Attack) Nursing Care Plans" diakses di
https://nurseslabs.com/7-myocardial-infarction-heart-attack-nursing-care-plans/ pada 3
Oktober 2017(19.41)
Vincent, J.L. 2008. Understanding Cardiac Output[online]. retreived from
https://www.ncbi.nlm.nih.gov/pmc/articles/PMC2575587/pdf/cc6975.pdf (29
September 2017)
Zafari, A. 2017. " Myocardial Infarction" diakses di
http://emedicine.medscape.com/article/155919-overview pada 3 Oktober 2017 (19.51)

68