Anda di halaman 1dari 28

DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR ................................................................................................................ i


DAFTAR ISI............................................................................................................................... i
DAFTAR LAMPIRAN ............................................................................................................... i
DAFTAR GAMBAR .................................................................................................................. i
DAFTAR TABEL ....................................................................................................................... i
ABSTRAK .................................................................................................................................. i

BAB I PENDAHULUAN ........................................................................................................... i


1.1 Latar Belakang ............................................................................................................ 1
1.2 Identifikasi Masalah .................................................................................................... 2
1.3 Batasan Masalah .......................................................................................................... 2
1.4 Rumusan Masalah ....................................................................................................... 2
1.5 Tujuan Penulisan ......................................................................................................... 2
BAB II KAJIAN TEORI ............................................................................................................ i
2.1 Investasi ........................................................................................................................ i
2.1.1 Definisi Investasi .................................................................................................. i
2.1.2 Definisi Investor.................................................................................................... i
2.1.3 Tujuan Investasi .................................................................................................... i
2.1.4 Manfaat Investasi .................................................................................................ii
2.2 E-commerce ................................................................................................................ii
2.2.1 Definisi E-commerce ......................................................................................... iii
2.2.2 Klasifikasi E-commerce ..................................................................................... iii
2.2.3 Komponen e-commerce ...................................................................................... iv
2.3 Startup ........................................................................................................................ vi
2.3.1 Definisi Startup ................................................................................................... vi
BAB III METODOLOGI PENELITIAN ................................................................................... i
3.1 Jenis Penelitian (Jenis Pendekatan dan Jenis Metode) ................................................. i
3.2 Prosedur Penelitian ....................................................................................................... i
3.2.1 Menentukan Judul, Rumusan Masalah dan Tujuan Penelitian ............................ii
3.2.2 Pengumpulan Data ...............................................................................................ii
3.2.3 Menganalisis Data ................................................................................................ii
3.2.4 Menyusun Laporan ..............................................................................................ii

i
3.3 Unit Analisis dan Rentang Waktu Studi .....................................................................ii
3.3.1 Unit Analis ...........................................................................................................ii
3.3.2 Rentang Waktu Studi ......................................................................................... iii
Menentukan Tema dan Topik Penelitian .......................................................................... iii
Menentukan Materi Pokok ............................................................................................... iii
Menganalisis Data dengan Fakta ...................................................................................... iii
Menyusun Laporan ........................................................................................................... iii
3.4 Teknik Pengumpulan Data ........................................................................................ iii
3.5 Operasionalisasi Variabel .. ..................................................................................... iii
BAB IV PEMBAHASAN........................................................................................................... i
4.1 Perkembangan e-commerce di Indonesia ..................................................................... i
4.2 Kelebihan dan Kekurangan E-commerce di Indonesia ...............................................ii
4.2.1 Kelebihan e-commerce di Indonesia .................................................................. iii
4.2.2 Kekurangan E-commerce di Indonesia ............................................................... iv
4.3 Persaingan e-commerce di Indonesia ......................................................................... iv
4.4 Daya Tarik Investor Untuk Berinvestasi di Perusahaan e-commerce ........................ vi
BAB V KESIMPULAN DAN SARAN ..................................................................................... i
5.1 Kesimpulan................................................................................................................... i
5.2 Saran ............................................................................................................................ii
DAFTAR PUSTAKA ................................................................................................................. i
LAMPIRAN ................................................................................................................................ i

ii
DAFTAR LAMPIRAN
Lampiran 1 ................................................................................................................................. 1
Lampiran 2 ................................................................................................................................. 2
Type chapter title (level 3) ................................................................................................. 3

iii
DAFTAR GAMBAR
Gambar 3.1 Prosedur Penelitian ................................................................................................................. 1
Gambar 4.1 Perkembangan e-commerce di ASEAN .................................................................................... 2
Gambar 4.2 Proses Transaksi di e-commerce .............................................................................................. 3
Gambar 4.3 Tipe e-commerce .................................................................................................................. 4
Gambar 4.4 Jumlah Pengunjung Perusahaan e-commerce ............................................................................. 5
Gambar 4.5 Jumlah Pengunung Perusahaan e-commerce............................................................................... 6

iv
DAFTAR TABEL
Tabel 3.1 Rentang Waktu Studi ............................................................................................... 1
Tabel 4.1 Rangking Pemakai Internet di Dunia ......................................................................... 2

v
ABSTRAK
Tujuan dari penulisan Paper ini adalah untuk mengetahui perkembangan e-commerce di
Indonesia, mengetahui kelebihan dan kekurangan e-commerce di Indonesia, mengetahui
persaingan e-commerce dan mengetahui apa yang menjadi daya tarik investor dalam
berinvestasi pada salah satu e-commerce. Metode yang digunakan dalam penulisan paper ini
adalah metode deskriptif. Artinya penelitian ini menggambarkan keadaan Daya Tarik Investor
Terhadap Perkembangan E-commerce di Indonesia berdasarkan data dan informasi yang
sebenernya dengan cara mengumpulkan, menyusun, mengklasifikasikan serta menganalisis
informasi dan data yang berkaitan dengan keadaan perkembangan investasi terhadap e-
commerce.

Data penelitian ini berasal dari buku dan jurnal yang berkaitan pada penelitian penulis
mengenai perkembangan investasi terhadap perdagangan elektronik (e-commerce) di Indonesia
serta studi literature yang dilakukan terhadap banyak buku , jurnal-jurnal ilmiah dan data yang
diperoleh dari internet.

Secara singkat perkembangan e-commerce di Indonesia dapat mendorong pertumbuhan


ekonomi. Selain itu perkembangan e-commerce di Indonesia pada setiap tahunnya terus
meningkat hal ini terbukti dengan semakin banyaknya startup e-commerce di Indonesia.
Permbangan e-commerce di Indonesia tentu akan adanya kelebihan dan kekurangan ketikan
para e-commerce menjalankan bisnisnya. Dalam kelebihan dan kekurangan menjalankan e-
commerce di Indonesia tentu akan adanya persaingan antar perusahaan e-commerce.
Persaingan tersebut salah satunya persaingan untuk mendapatkan investor agar perusahaan e-
commerce menjalankan bisnisnya maka setiap perusahaan e-commerce perlu membuat fitur
yang menarik dalam strateginya agar investor tertarik menyuntikan dananya kepada
perusahaan e-commerce

vi
1

1 BAB I
PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang
Perkembangan teknologi pada setiap tahunnya akan terus meningkat dan berkembang
seiring bertambahnya ilmu pengetahuan yang meningkat. Perkembangan teknologi akan
mempengaruhi keadaan serta strategi bisnis pada seorang pengusaha atau suatu perusahaan.
Indonesia merupakan salah satu negara dengan jumlah pengusaha atau pelaku bisnis yang
tinggi. Jumlah penduduk Indonesia tahun 2016 mencapai 250 juta jiwa. Berdasarkan data BPS
2016 Perkembangan usaha perdagangan berbasis online (e-commerce) di Indonesia sangat
signifikan dalam beberapa tahun terakhir. Setidaknya hingga saat ini total jumlah e-commerce
di Indonesia mencapai ± 26,2 juta.

Banyaknya jumlah pelaku e-commerce karena mudahnya penggunaan aplikasi e-


commerce, internet di Indonesia semakin meningkat setiap tahunnya, serta perusahaan dapat
efisien terhadap biaya operasionalnya. Kegiatan pengusaha memakai e-commerce merupakan
peluang bagi entrepreneur yang ingin menggabungkan bisnisnya dengan teknologi, atau
disebut juga technopreneur serta membangun bisnis dan membuat atau membangun startup.

Pada beberapa tahun belakangan di Indonesia perkembangan pelaku e-commerce


semakin meningkat. Beberapa e-commerce di Indonesia diantaranya yaitu Lazada, TokoPedia,
matahari Mall, bukalapak dan blibli.com. Semua pelaku e-commerce tersebut menggunakan
strateginya masing-masing mulai dari jumlah produk, variasi produk hingga diskon dan promo
setiap penjualannya. Dalam menjalankan usahanya pelaku e-commerce tentu memerlukan
investor. Awalnya investor kurang tertarik pada bisnis e-commerce tetapi seiringnya kemajuan
e-commerce banyak investor yang menginvestasi kepada beberapa pelaku e-commerce dan
mendapat keuntungan yang besar dari investasinya. Hal ini terjadi karena strategi pelaku e-
commerce untuk mendapatkan investor melalui kerjasama dengan instansi asing dan
pemerintahan yang begitu baik sehingga para pelaku e-commerce terus bersaing dalam
mendapatkan investor. Oleh karena itu penulis mengambil judul penulisan Paper Daya Tarik
Investor Terhadap Perkembangan E-commerce di Indonesia.
1.2 Identifikasi Masalah
Permasalahan penulisan ini dapat diidentifikasi permasalahannya sebagai berikut :

1. Meningkatnya perkembangan e-commerce di Indonesia


2. Adanya beberapa kelebihan dan kekurangan e-commerce di Indonesia
3. Banyaknya e-commerce di Indonesia menimbulkan persaingan yang tinggi
4. Daya tarik investor dalam berinvestasi pada salah satu e-commerce

1.3 Batasan Masalah


Agar penulisan Paper ini menjadi fokus maka batasan masalah pada penulisan ini
hanya membahas mengenai perkembangan e-commerce terhadap daya tarik investor di
Indonesia.

1.4 Rumusan Masalah


Berdasarkan batasan masalah pada penulisan Paper ini terdapat beberapa rumusan
masalah sebagai berikut :

1. Bagaimana perkembangan e-commerce di Indonesia


2. Bagaimana kelebihan dan kekurangan e-commerce di Indonesia
3. Bagaimana persaingan e-commerce di Indonesia
4. Apa yang menjadi daya Tarik investor dalam berinvestasi di salah satu e-commerce
di Indonesia

1.5 Tujuan Penulisan


Tujuan dari penulisan Paper ini adalah untuk mengetahui perkembangan e-commerce di
Indonesia, mengetahui kelebihan dan kekurangan e-commerce di Indonesia, mengetahui
persaingan e-commerce dan mengetahui apa yang menjadi daya tarik investor dalam
berinvestasi pada salah satu e-commerce.

2
3 BAB II
KAJIAN TEORI
3.1 Investasi
Investasi tidak hanya dikaitkan pada penanaman modal kepada perusahaan besar saja
tetapi investasi sangat dibutuhkan bagi start Up termasuk pada perusahaan yang melakukan
bisnisnya melalui e-commerce.

3.1.1 Definisi Investasi


Dalam PSAK Nomor 13 dalam Standar Akuntansi Keuangan Investasi adalah suatu
aktiva yang digunakan perusahaan untuk pertumbuhan kekayaan (accreation of wealth)
melalui distribusi hasil investasi (seperti: bunga, royalti, deviden dan uang sewa), untuk
apresiasi nilai investasi atau untuk manfaat lain bagi perusahaan yang berinvestasi seperti
manfaat yang diperoleh melalui hubungan perdagangan.

Menurut Tandelilin (2010), investasi adalah komitmen atas sejumah dana atau
sumber daya lainnya yang dilakukan pada saat ini, dengan tujuan memperoleh sejumlah
keuntungan di masa datang. Seorang investor membeli sejumlah saham saat ini dengan
harapan memperoleh keuntungan dari kenaikan harga saham ataupun sejumlah dividen di
masa yang akan datang, sebagai imbalan atas waktu dan risiko yang terkait dengan investasi
tersebut. Sedangkan menurut Jogiyanto (2010;5) investasi adalah penundaan konsumsi
sekarang untuk dimasukan ke aktiva produktif selama periode waktu terentu.

3.1.2 Definisi Investor


Menurut Tandelilin (2010), investor atau sering juga disebut pemodal adalah pihak
yang menginvestasikan dana pada sekuritas. Investor dapat dibedakan ke dalam perseorangan
(individual investor) atau investor institusional (institutional investor). Investor perseorangan
mewakili dirinya sendiri dan dari berbagai profesi seperti karyawan, pengusaha, ibu rumah
tangga, dan sebagainya. Seangkan contoh investor institutional adalah asuransi, reksa dana,
dana pensiun, dan sebagainya

3.1.3 Tujuan Investasi


Menurut Tandelilin (2010), ada beberapa alasan mengapa seseorang melakukan
investasi, antara lain adalah sebagai berikut.

a. Untuk mendapatkan kehidupan yang lebih layak di masa datang. Seseorang


yang bijaksana akan berpikir bagaimana meningkatkan taaf hidupnya dari waktu ke

i
waktu atau setidaknya berusaha bagaimana mempertahankan tingkat pendapatannya
yang ada sekarang agar tidak berkurang di masa yang akan datang.

b. Mengurangi tekanan inflasi. Dengan melakukan investasi dalam pemilikan


perusahaan atau obyek lain, seseorang dapat menghindarkan diri dari risiko
penurunan nilai kekayaan atau hak miliknya akibat adanya pengaruh inflasi.
c. Dorongan untuk menghemat pajak. Beberapa negara di dunia banyak melakukan
kebijakan yang bersifat mendorong tumbuhnya investasi di masyarakat melalui
pemberian fasilitas perpajakan kepada masyarakat yang melakukan investasi pada
bidang-bidang usaha tertentu.
3.1.4 Manfaat Investasi
Dalam Undang-Undang No. 25 Tahun 2007 tentang Penanaman Modal dijelaskan
tentang manfaat investasi atau tujuan penyelenggaraan penanaman modal, antara lain untuk:

a. Meningkatkan pertumbuhan ekonomi nasional.


b. Menciptakan lapangan kerja
c. Meningkatkan pembangunan ekonomi berkelanjutan.
d. Meningkatkan kemampuan daya saing dunia usaha nasional.
e. Meningkatkan kepasitas dan kemampuan teknologi nasional.
f. Mendorong pengembangan ekonomi kerakyatan.
g. Mengolah ekonomi pontensial menjadi kekuatan ekonomi riil dengan menggunakan
dana yang berasal, baik dari dalam negari maupun dari luar negeri.
h. Meningkatkan kesejahteraan masyarakat

3.2 E-commerce
Perkembangan teknologi yang berkembang semakin memudahkan pengusaha dalam
menjalankan bisnisnya. Salah satu caranya dengan melakukan proses penjualan secara online
yaitu e-commerce.

ii
3.2.1 Definisi E-commerce
E-commerce merupakan proses pembelian, penjualan atau pertukaran barang, jasa dan
informasi melalui jaringan computer termasuk Internet. Menurut Kalakota dan Whinston
(1997) istilah e-commerce dapat dilihat dari empat pespektif yang berbeda yaitu (Turban, E.,&
King,.D.,2002) :
1. Bila dilihat dari perspektif komunikasi, e-commerce adalah penyediaan barang, jasa,
informasi atau pembayaran melalui jaringan computer atau alat elektronik lainnya.
2. Bila dilihat dari perspektif proses bisnis, e-commerce adalah aplikasi dari teknologi
dengan tujuan mengotomatisasi transaksi bisnis dan langkah-langkah dalam
melaksanakan pekerjaan.
3. Bila dilhat dari perspektif pelayanan, e-commerce adalah sebuah alat yang dapat
memenuhi kebutuhan perusahaan, konsumen, dan manajemen dengan tujuan
meminimalisir biaya pelayana, meningkarkan kualiras pelayanan kepada konsumen
dan meningkatkan keepatan pelayanan konsumen.
4. Bila dilihat dari perspektif online , e-commerce memungkinkan dilaksanakannya
proses jual beli produk dan informasi melalui Internet dan layanan online lainnya.

E-Commerce atau yang biasa disebut juga dengan istilah Ecom atau Emmerce atau EC
merupakan pertukaran bisnis yang rutin dengan menggunakan transmisi Electronic Data
Interchange (EDI), email, electronic bulletin boards, mesin faksimili, dan Electronic Funds
Transfer yang berkenaan dengan transaksi-transaksi belanja di Internet shopping, Stock online
dan surat obligasi, download dan penjualan software, dokumen, grafik, musik, dan lain-
lainnya, serta transaksi Business to Business (B2B).

3.2.2 Klasifikasi E-commerce


e-commerce dapat diklasifikasikan berdasarkan beberapa aspek. Berikut ini klasifikasi e-
commerce berdasarkan pada sifat transaksinya yaitu (Turban, E.,& King,.D.,2002) :

a. Business-to-Business (B2B)
Proses transaksi e-commerce bertipe B2B melibatkan perushaan atau organisasi yang
dapat bertindak sebagai pembeli atau penjual
b. Business-to-Consumer (B2C)
Pada e-commerce bertipe B2C transaksi terjadi dalam skala kecil sehingga tidak
hanya organisasi tetapi juga individu dapat terlibat pada pelaksanaan transaksi
tersebut. Tipe e-commerce ini biasa disebut dengan e-tailing.

iii
c. Business-to-Business-to-Consumer (B2B2C)
Pada e-commerce tipe ini, sebuah perusahaan menyediakan produk atau jasa kepada
sebuah perusahaan lainnya. Perusahaan lain tersebut kemudian menyediakan produk
atau jasa kepada individu yang bertindak sebagai konsumen.
d. Consumer-to-Business (C2B)
Pada e-commerce tipe ini, pihak individu menjual barang atau jasanya melalui
Internet atau media elektronik lainnya kepada organisasi atau perusahaan yang
berperan sebagai konsumen.
e. Consumer-to-Consumer (C2C)
Pada e-commerce tipe ini, konsumen menjual produk atau jasa yang dimilikinya
secara langsung kepada konsumen lainnya.
f. Mobile Commerce (M-Commerce)
Mobile commerce merupakan salah satu tipe e-commerce dimana transaksi jual beli
dan aktivitas bisnis yang terjadi dilakukan melalui media jaringan tanpa kabel.
g. Intrabusiness E-commerce
Aktivitas bisnis yang termasuk kedalam intrabusiness e-commerce diantaranya proses
pertukaran barang, jasa, atau informasi antar unit dan individu yang terdapat pada
suatu organisasi atau perusahaan.
h. Business-to-Employees (B2E)
B2E merupakan subset dari kategori intrabusiness e-commerce dimana perusahaan
menyediakan pelayanan, informasi, atau produk pada individu pegawainya.
i. Collaborative Commerce
Saat individu atau grup melakukan komunikasi atau berkolaborasi secara online,
maka dapat dikatakan bahwa mereka terlibat dalam collaborative commerce.
j. Non-business E-commerce
Non-business e-commerce merupakan e-commerce yang dilakukan pada organisasi
yang tidak berorientasi untuk mendapatkan keuntungan seperti institusi akademis,
organisasi keagamaan, organisasi sosial dsb.
k. E-government
E-government merupakan e-commerce yang dilakukan oleh pemerintah
3.2.3 Komponen e-commerce

Pada e-commerce terdapat mekanisme-mekanisme tertentu yang unik dan berbeda


dibandingkan dengan mekanisme-mekanisme yang terdapat pada traditional commerce.

iv
Dalam mekanisme pasar e-commerce, terdapat beberapa komponen yang terlibat, yakni
(Turban, E., & King, D., 2002):
a. Customer
Costumer merupakan para pengguna Internet yang dapat dijadikan sebagai target
pasar yang potensial untuk diberikan penawaran berupa produk, jasa, atau informasi
oleh para penjual.
b. Penjual
Penjual merupakan pihak yang menawarkan produk, jasa, atau informasi kepada
para customer baik individu maupun organisasi. Proses penjualan dapat
dilakukan secara langsung melalui website yang dimiliki oleh penjual tersebut atau
melalui marketplace.
c. Produk
Salah satu perbedaan antara e-commerce dengan traditional commerce terletak pada
produk yang dijual. Pada dunia maya, penjual dapat menjual produk digital. Produk
digital yang dapat dikirimkan secara langsung melalui Internet.
d. Infrastruktur

Infrastruktur pasar yang menggunakan media elektronik meliputi perangkat keras,


perangkat lunak, dan juga sistem jaringannya.
e. Front end

Front end merupakan aplikasi web yang dapat berinteraksi dengan pengguna
secara langsung. Beberapa proses bisnis pada front end ini antara lain: portal
penjual, katalog elektronik, shopping cart, mesin pencari dan payment gateway.

f. Back end

Back end merupakan aplikasi yang secara tidak langsung mendukung aplikasi front
end. Semua aktivitas yang berkaitan dengan pemesanan barang, manajemen
inventori, proses pembayaran, packaging, dan pengiriman barang termasuk dalam
bisnis proses back end.
g. Intermediary

Intermediary merupakan pihak ketiga yang menjembatani antara produsen dengan


konsumen. Online intermediary membantu mempertemukan pembeli dan penjual,
menyediakan infrastruktur, serta membantu penjual dan pembeli dalam
menyelesaikan proses transaksi. Intermediary tidak hanya perusahaan atau

v
organisasi tetapi dapat juga individu. Contoh intermediary misalnya broker dan
distributor.
h. Partner bisnis lain

Partner bisnis merupakan pihak selain intermediary yang melakukan kolaborasi


dengan produsen.

i. Support services
Ada banyak support services yang saat ini beredar di dunia maya mulai dari
sertifikasi dan trust service, yang menjamin keamanan sampai pada knowledge
provider
3.3 Startup
3.3.1 Definisi Startup
Menurut Paul Graham: “Startup is a company designed to grow fast” (Paul Graham,
2012), sedangkan menurut Eric Ries: “Startup is a human institution design that create
something new under condition extreme and serenity. It doesn’t say about what size of the
compny or what sector of industry, it just says we’re trying to do institution building when
we don’t know what we don’t know” (Eric Ries, 2012)

Jadi startup adalah suatu business plan yang sudah atau akan di implementasi , dimana
segala sesuatu yang telah direncanakan atau ditulis dalam suatu business plan akan di
realisasikan.

vi
BAB III
METODOLOGI PENELITIAN
3.4 Jenis Penelitian (Jenis Pendekatan dan Jenis Metode)
Menurut Sugiyono (2005: 21) menyatakan bahwa metode deskriptif adalah suatu metode
yang digunakan untuk menggambarkan atau menganalisis suatu hasil penelitian tetapi tidak
digunakan untuk membuat kesimpulan yang lebih luas.

Metode penelitian yang digunakan dalam penulisan Paper ini adalah metode deskriptif.
Artinya penelitian ini menggambarkan keadaan perkembangan investasi terhadap e-commerce
berdasarkan data dan informasi yang sebenernya dengan cara mengumpulkan, menyusun,
mengklasifikasikan serta menganalisis informasi dan data yang berkaitan dengan keadaan
perkembangan investasi terhadap e-commerce.

3.5 Prosedur Penelitian


Dalam penelitian ini akan dilakukan dengan 4 tahap yaitu menentukan tema dan topik
penelitian, Menentukan materi pokok yang diperlukan, menganalisis data, penyusunan
laporan.

JUDUL

RUMUSAN PENGUMPULAN ANALISIS


LAPORAN
MASALAH DATA DATA

TUJUAN
PENELITIAN

Gambar 3.1 Prosedur Penelitian

i
3.5.1 Menentukan Judul, Rumusan Masalah dan Tujuan Penelitian
Tema dalam penelitian ini mengenai Investasi dan Bisnis. Tema ini diberikan oleh
Dosen mata kuliah Manajemen Investasi dan Portofolio dengan tujuan agar mahasiswa dapat
menganalisis mengenai perkembangan investasi dan kegiatan bisnis di Indonesia. Penelitian
yang dilakukan penulis berkaitan mengenai perkembangan investasi terhadap perdagangan
elektronik (e-commerce) di Indonesia . Judul ini dipilih karena tingkat investasi terhadap e-
commerce pada setiap tahunnya selalu meningkat dan menjadi daya Tarik investor untuk
menginvestasi kepada e-commerce. Berdasarkan rumusan masalah diatas timbul keingintahuan
penulis untuk lebih mengetahui perkembangan investasi pada e-commerce di Indonesia.

3.5.2 Pengumpulan Data


Data yang diperlukan pada penelitian ini berkaitan dengan Investasi, e-commerce,
startup, dan data mengenai perkembangan e-commerce di Indonesia. Data penelitian ini berasal
dari buku dan jurnal yang berkaitan pada penelitian penulis mengenai perkembangan investasi
terhadap perdagangan elektronik (e-commerce) di Indonesia serta studi literature yang
dilakukan terhadap banyak buku , jurnal-jurnal ilmiah dan data yang diperoleh dari internet.

3.5.3 Menganalisis Data


Data yang dikumpulkan perlu di analisis agar data tersebut merupakan data yang valid
dan benar sehingga penelitian ini dapat berguna dan bermanfaat untuk pembaca dan
masyarakat umum. Data yang telah di analisis selanjutnya dilakukan analisis data dengan
perkembangan kasus mengenai perkembangan investasi terhadap perdagangan elektronik (e-
commerce) di Indonesia.

3.5.4 Menyusun Laporan


Setelah melakukan beberapa prosedur penelitian maka pada akhir penelitian perlu
adanya suatu laporan. Laporan ini disusun berdasarkan Pedoman Penulisan Studi Kasus dan
Tugas Akhir Sarjana Terapan (D4) Program Studi Manajemen Aset. Hasil dari laporan akan
diserahkan kepada Dosen Mata Kuliah Manajemen Investasi dan Portofolio sebagai salah satu
tugas penulis dalam mengerjakan salah tugas mata kuliah Manajemen Investasi dan Portofolio.

3.6 Unit Analisis dan Rentang Waktu Studi


3.6.1 Unit Analis
Definisi Unit analisis menurut Sujoko S Efferin dalam bukunya yang berjudul Metode
Penelitian Untuk Akuntansi, menyebutkan bahwa: ”unit analisis merupakan satuan terkecil dari

ii
objek penelitian yang diinginkan oleh peneliti sebagai klasifikasi pengumpulan data”
(2004:55).

Berdasarkan pengertian tersebut unit analisis pada penelitian ini yaitu mengenai
perkembangan investasi terhadap perdagangan elektronik (e-commerce) di Indonesia. Adapun
perusahaan yang di teliti yaitu perusahaan e-commerce di Indonesia seperti Lazada dan
Tokopedia.

3.6.2 Rentang Waktu Studi


Pada penelitian tentu harus adanya rentang waktu studi agar penelitian dapat selesai
pada waktunya. Berikut ini merupakan rentang waktu studi pada penelitian :

NO KEGIATAN WAKTU
1 Menentukan Tema dan Topik Penelitian 31 Agustus 2017
2 Menentukan Materi Pokok 7 September 2017
3 Menganalisis Data dengan Fakta 14 September 2017
4 Menyusun Laporan 21 September 2017
Tabel 3.1 Rentang Waktu Studi

3.7 Teknik Pengumpulan Data


Menurut Sugiyono (2013:224) teknik pengumpulan data merupakan langkah yang paling
strategis dalam penelitian, karena tujuan utama dari penelitian adalah mendapatkan data. Data
dapat terdiri dari data primer dan data sekunder. Pada penelitian ini hanya menggunakan data
sekunder. Menurut Sugiyono (2005 : 62), data sekunder adalah data yang tidak langsung
memberikan data kepada peneliti. Data sekunder penelitian ini diperoleh dari studi literature
yang dilakukan terhadap banyak buku , jurnal-jurnal ilmiah dan data yang diperoleh dari
internet.

3.8 Operasionalisasi Variabel ..


Variabel penelitian adalah segala sesuatu yang berbentuk apa saja yang ditetapkan oleh
peneliti untuk dipelajari sehingga diperoleh informasi tentang hal tersebut, kemudian ditarik
kesimpulan (Sugiyono, 2013: 38). Variabel yang digunakan dalam penelitian dapat
diklasifikasikan menjadi: (1) variabel independen (bebas), yaitu variabel yang menjelaskan dan
memengaruhi variabel lain, dan (2) variabel dependen (terikat), yaitu variabel yang dijelaskan
dan dipengaruhi oleh variabel independen

iii
BAB IV
PEMBAHASAN
3.9 Perkembangan e-commerce di Indonesia
E-commerce atau yang dikenal sebagai electronic commerce atau perdangangan
elekronik merupakan penyebaran, pembelian, penjualan, pemasaran barang dan jasa melalui
sistem elektronik. Perkembangan e-commerce telah menyebar ke berbagai negara,salah
satunya di Indonesia. Pertumbuhan e-commerce di Indonesia telah berkembang pesat dengan
jumlah pengguna internet pada 2017, eMarketer memperkirakan netter Indonesia bakal
mencapai 112 juta orang,dan nilai transaksi yang telah dilakukan oleh masyarakat Indonesia
mencapai angka 130 triliun rupiah . Angka tersebut didapat bukan hanya dari transaksi di kota-
kota besar Indonesia, tapi juga dari kota-kota kecil yang telah mengikuti perkembangan zaman
pasar e-commerce.

Gambar 4.1 Perkembangan e-commerce di ASEAN


Sumber: http://startupbisnis.com/ 1

Dari data di atas, dapat dilihat dari tahun 2013 sampai dengan 2016, peluang penjualan
e-commerce meningkat tiap tahunnya yang menandakan bahwa perkembangan e-commerce di
Indonesia menunjukan hal yang positif. Perkembangan e-commerce di Indonesia yaitu dapat
mendorong pertumbuhan ekonomi wilayah lebih cepat daripada perdagangan konvensional
yang mengharuskan terjadinya tatap muka antara penjual dan pembeli. Hal ini juga
memberikan keuntungan bagi setiap pelaku baik masyarakat, pembisnis dan konsumen. Selain
itu khusus untuk konsumen atau masyarakat umum akan mudah dan praktis dalam memenuhi
kebutuhannya.

i
Masyarakat yang ingin memenuhi kebutuhannya menjadi praktis dan efisien dengan
membeli produk baik barang atau jasa melalui perusahaan e-commerce karena sistem
pembelian produk pada setiap perusahaan e-commerce di Indonesia dapat begitu mudah di
pahami oleh masyarakat.

Gambar 4.2 Proses Transaksi di e-commerce

Proses yang begitu mudah seperti yang digambarkan tentu saja akan meningkatkan
perkembangan e-commerce di Indonesia karena masayarakat tidak perlu memerlukan waktu
yang lama untuk membeli produk yang dibutuhkan. Selain masyarakat, bagi pebisnis e-
commerce dapat memberikan dampak yang positif yaitu pengurangan biaya operasional karena
pebisnis tidak membutuhkan ruang fisik yang luas untuk memajang produknya karena
langsung ditampilkan secara online, sehingga orang dari manapun dapat melihat produk yang
dijual lengkap dengan spesifikasinya dan dapat memperlebar pangsa pasar dengan bebas akses
melalui internet, sehingga keuntungan dapat dimaksimalkan dan lebih mudah dalam hal
pengembangan bisnis.

3.10 Kelebihan dan Kekurangan E-commerce di Indonesia


Tingginya tingkat penggunaan internet dan kebutuhan masyarakat Indonesia menjadikan
Indonesia menjadi pangsa pasar yang menjanjikan bagi perusahan-perusahan e-commerce.
Perusahaan e-commerce di Indonesia tidak hanya perusahaan luar negeri saja melainkan pada
saat ini perusahaan e-commerce dari dalam negeri mulai untuk menjadi startup e-commerce.

Beberapa perusahaan e-commerce di Indonesia seperti Lazada, Tokopedia, BukaLapak,


BliBli.com, MatahariMall, Elevenia dan masih banyak yang lainnya. Banyaknya e-commerce
di Indonesia membuktikan bahwa Indonesia merupakan pangsa pasar yang baik dalam

ii
berbisnis secara elektronik atau e-commerce. Perkembangan e-commerce di Indonesia tentu
memiliki kelebihan dan kekurangan pada perkembangannya. Kelebihan dan kekurangan ini
juga menjadi persaingan setiap perusahaan e-commerce untuk menjadi perusahaan yang dapat
memanfaatkan kelebihan dan mengantisipasi dari kekurangan yang ada pada saat berbisnis
melalui e-commerce di Indonesia.

3.10.1 Kelebihan e-commerce di Indonesia


Terdapat kelebihan mengapa e-commerce dapat berkembang pesat di Indonesia.
Kelebihan tersebut sebagai berikut ;

1) Meningkatnya Pemakai Internet

Tabel 4.1 Rangking Pemakai Internet di Dunia


sumber: eMarketer

Berdasarkan hasil survey oleh eMarketer Indonesia berada pada posisi ke 6 yang
kemungkinan masih akan terjadi peningkatan. Hal ini disebabkan karena di Indonesia Ponsel
dan koneksi broadband mobile dapat terjangkau hampir di seluruh wilyah Indonesia. Hal ini
didukung dengan progam pemerintah mengenai internet gratis di beberapa daerah seperti Wifi
gratis bagi masyarakat serta perluasan jangkauan internet kedaerah terpencil agar masyarakat
Indonesia dapat merasakan Internet.

2) Tingkat Konsumtif Masyarakat

Masyarakat Indonesia sedang berada dalam keadaan transisional. Keadaan


trasnsisional ini menunjukan keinginan masyarakat dari zaman tradisional ke zaman
modern. Keinginan tersebut berdampat pada sifat konsumtif yang tinggi pada

iii
kehidupan social masyarakat indonesia. Sifat konsumtif ini merupakan sikap untuk
membeli barang atau produk baru pada era nya.

3) Infrastruktur

Infrastruktur di Indonesia masih akan terus berkembang. Salah satunya yaitu


Infrastruktur pasar yang menggunakan media elektronik meliputi perangkat keras,
perangkat lunak, dan juga sistem jaringannya. Ketiga hal tersebut akan berkembang
karena meningkatnya kebutuhan pada setiap daerah di Indonesia.

3.10.2 Kekurangan E-commerce di Indonesia


Perkembangan e-commerce di indonesia memiliki kelemahan. Kelemahan ini salah
satunya adalah kepercayaan. Kepercayaan masyarakat Indonesia terhadap e-commerce masih
kurang. Kurangnya kepercayaan diakibatkan masih ada penjual dalam e-commerce yang masih
melakukan tindak kejahatan baik penipuan atau barang yang tidak sesuai dengan yang
dideskripsikan pada iklan. Hal ini tentu akan berdampak pada rasa ‘Trauma’ konsumen dan
memiliki rasa takut untuk membeli produk dengan e-commerce.

3.11 Persaingan e-commerce di Indonesia


Banyaknya jumlah perusahaan e-commerce di Indonesia membuat persaingan antar
perusahaan lebih meningkat. Persaingan ini dapat dilihat melalui jenis atau tipe transaksi setiap
perusahaan e-commerce di Indonesia. E-commerce di Indonesia memiliki beberapa tipe. Tipe
e-commerce tersebut diantaranya ;

iv
Gambar 4.3 Tipe e-commerce
Sumber : Global Entreupreuner Program Indonesia

a. Business-to-Consumer (B2C)

Pada e-commerce bertipe B2C transaksi terjadi dalam skala kecil sehingga tidak hanya
organisasi tetapi juga individu dapat terlibat pada pelaksanaan transaksi tersebut. Tipe e-
commerce ini biasa disebut dengan e-tailing. Beberapa perusahaan e-commerce di
Indonesia yang meggunakan tipe B2C yaitu Lazada.com, Blibli.com, Zalora, dan lainnya.

b. Consumer-to-Consumer (C2C)
Pada e-commerce tipe ini, konsumen menjual produk atau jasa yang dimilikinya secara
langsung kepada konsumen lainnya. Beberapa perusahaan e-commerce di Indonesia yang
meggunakan tipe C2C yaitu Kaskus, tokopedia, BukaLapak, elevenia dan lainnya.
c. Business-to-Business (B2B)
Proses transaksi e-commerce bertipe B2B melibatkan perushaan atau organisasi yang
dapat bertindak sebagai pembeli atau penjual. Beberapa perusahaan e-commerce di
Indonesia yang meggunakan tipe B2B yaitu shopify, living social, INDOTRADINC.

v
3.12 Daya Tarik Investor Untuk Berinvestasi di Perusahaan e-commerce
Investor dalam melakukan investasi tentu memiliki tujuan agar mendapatkan profit.
Dalam melaksanakan tujuan tersebut maka investor perlu menganalisis atau melakukan
penilaian terhadap perusahaan yang akan diinvestasikan. Investor dapat melakukan investasi
pada perusahaan apapun termasuk perusahaan e-commerce. Pada perusahaan e-commerce
investor dapat menilai perusahaan e-commerce dalam beberapa faktor. Faktor penilaian e-
commerce diantaranya jumlah pengunjung laman alamat browser e-commerce, jumlah
karyawan dari perusahaan e-commerce dan penghargaan yang di dapat.

Gambar 4.4 Jumlah Pengunjung Perusahaan e-commerce


Sumber : CNN Indonesia

Berdasarkan data jumlah penjunjung perusahaan e-commerce menurut CNN Indonesia,


Lazada merupakan e-commerce yang memiliki banyak pengunjung. Lazada didirikan oleh
Rocket Internet, sebuah perusahaan internet yang berkantor pusat di Berlin, Jerman. Lazada
diketahui berdiri sejak tahun 2011 dan berkantor pusat di Singapura. Lazada memang menyasar
pasar Asia Tenggara salah satu di Indonesia.

Fitur yang dibuat oleh lazada menjadikan lazada menjadi e-commerce yang inovatif.
Fitur-fitur itu, antara lain opsi bayar di tempat (cash on delivery/COD), pengantaran barang
secara ekspres, proses pengembalian barang yang mudah, akses mudah melalui
aplikasi mobile, hingga memperkenalkan bentuk berbelanja online interaktif melalui Online
Shopping TV Lazada hal ini juga menjadi pertimbangan banyaknya investor yang tertarik
untuk menginvestasikan dana kepada Lazada. Beberapa investor pada lazada ini diantaranya
vi
JP Morgan, retailer Swedia Kinnevik, sampai raksasa retail Inggris Tesco menjadi investor
Lazada. November 2014, raksasa telekomunikasi e-commerce Singapura Temasek Holding
juga menyuntikkan dana USD 250 juta.

Hingga akhirnya kiprah Lazada menarik perhatian Alibaba yang ingin terjun di pasar e-
commerce Asia Tenggara. Alibaba merupakan salah satu perusahaan e-commerce terbesar di
China. Alibaba mempunyai tujuan untuk memperbesar pangsa pasarnya, oleh karena itu
Alibaba melakukan investasi terhadap Lazada. Lazada saat ini telah dikuasai Alibaba yang
memberikan suntikan dana sebesar USD 1 miliar dan membuat valuasi Lazada bernilai USD
1,5 miliar. Separuh di antaranya untuk membeli mayoritas saham di Lazada.
Rocket Internet sendiri menjual 9,1% saham ke Alibaba senilai USD 137 juta dan kini
kepemilikian sahamnya tinggal 8,8%. Sedangkan Tesco menjual 8,6% sahamnya dan saat ini
tinggal memiliki 8,3% saham di Lazada. Hingga saat ini Lazada masih menjadi salah satu
perusahaan e-commerce terbesar Indonesia. Hal ini dibuktikan dengan banyaknya karyawan
yang ada di Lazada dibandinglan dengan e-commerce lainnya.

Gambar 4.5 Jumlah Pengunung Perusahaan e-commerce


Sumber : CNN Indonesia

Daya Tarik Investor terhadap Lazada juga dipengaruhi oleh prestasi atau penghargaan
yang telah di dapat di Lazada. Beberapa penghargaan yang di dapat oleh Lazada yaitu :

• Marketeers 2017 – Best WOW Brand for E-Commerce

vii
• IDEA 2016- The Best Online Shop App
• Indonesia Cellular Award 2015- Best Online Shop App

viii
4 BAB V
KESIMPULAN DAN SARAN
4.1 Kesimpulan
Perkembangan e-commerce di Indonesia dapat mendorong pertumbuhan ekonomi
wilayah lebih cepat daripada perdagangan konvensional yang mengharuskan terjadinya tatap
muka antara penjual dan pembeli. Hal ini juga memberikan keuntungan bagi setiap pelaku baik
masyarakat, pembisnis dan konsumen.

Perkembangan e-commerce di Indonesia tentu memiliki kelebihan dan kekurangan pada


perkembangannya. Kelebihan dan kekurangan ini juga menjadi persaingan setiap perusahaan
e-commerce untuk menjadi perusahaan yang dapat memanfaatkan kelebihan dan
mengantisipasi dari kekurangan yang ada pada saat berbisnis melalui e-commerce di
Indonesia.Kelebihannya diantaranya meningkatnya pemakai internet, tinkgat konsumtif
masyarakat yang tinggi dan perkembangan infrastruktur. Sedangkan kekurangannya yaitu
masih adanya rasa ketidakpercayaan masyarakat terhadap e-commerce.

Banyaknya jumlah perusahaan e-commerce di Indonesia membuat persaingan antar


perusahaan lebih meningkat. Persaingan ini dapat dilihat melalui jenis atau tipe transaksi setiap
perusahaan e-commerce di Indonesia. Persaingan perusahaan e-commerce juga terjadi dalam
mendapatkan investor. Dalam mendapatkan investor, setiap e-commerce perlu melakukan
strategi dan inovasi yang dapat menjadi daya tarik investor. Seperti yang dilakukan Lazada
mereka membuat fitur-fitur yang inovatif. Fitur yang dibuat oleh lazada menjadikan lazada
menjadi e-commerce yang inovatif. Fitur-fitur itu, antara lain opsi bayar di tempat (cash on
delivery/COD), pengantaran barang secara ekspres, proses pengembalian barang yang mudah,
akses mudah melalui aplikasi mobile, hingga memperkenalkan bentuk
berbelanja online interaktif melalui Online Shopping TV Lazada. Hal ini juga menjadi
pertimbangan banyaknya investor yang tertarik untuk menginvestasikan dana kepada Lazada

i
4.2 Saran
Perkembangan e-commerce di Indonesia akan berdampak positif, tetapi persaingan akan
terus meningkat diantara setiap pelaku bisnis atau setiap perusahaan e-commerce. Persaingan
itu diantaranya mengenai inovasi atau fitur yang dibuat oleh setiap e-commerce serta
persaingan untuk mendapatkan Investor. Seperti Lazada yang menggunakan fitur menarik
seperti opsi bayar di tempat (cash on delivery/COD), pengantaran barang secara ekspres, proses
pengembalian barang yang mudah, akses mudah melalui aplikasi mobile, hingga
memperkenalkan bentuk berbelanja online interaktif melalui Online Shopping TV Lazada ini
harus dikembangkan kembali agar dapat lebih unggul dari para pesaingnya. Selain itu Lazada
yang telah hampir diakuisisi semua investasi oleh Alibaba juga perlu diperhatikan pemerintah
Indonesia hal ini agar investasi di Indonesia khususnya pada e-commerce tidak dikuasai dari
luar Indonesia.

ii
DAFTAR PUSTAKA

Tandelilin, Eduardus. 2010. Portofolio dan Investasi Teori dan Aplikasi. Edisi pertama.
Yogyakarta : Kanisius

Hartono, Jogiyanto. 2010, Teori Portofolio dan Analisis Investasi. Yogyakarta : BPFE UGM.

Andi dan Wahana Komputer, Panduan Praktis Pemrograman Visual Basic 6.0 Tingkat
Lanjut, Wahana Komputer, Semarang, 2002.

Wahana Komputer. (2006). Apa & Bagaimana E-Commerce Penerbit Andi.

Turban, E., King, D., Lee, J., Warkentin, M, dan Chung, H.M. (2002). Electronic Commerce :
A managerial perspective, Penerbit Pearson Prentice Hall, 2004
Badan Pusat Statistik (BPS) . (t.t). Diambil 13 September 2017, sumber dari
https://www.bps.go.id/linkTabelStatis/view/id/1267
Binus University. (24 Oktober 2016) . E-COMMERCE DI INDONESIA DAN
PERKEMBANGAANYA. Diambil 14 September 2017 dari
http://sis.binus.ac.id/2016/10/24/e-commerce-di-indonesia-dan-perkembangannya/
Prelo. (t.t). Diambil 14 September 2017, sumber dari https://prelo.co.id/blog/perkembangan
dan-prospek-e-commerce-di-indonesia/
idtesis.com. (4 Januari 2014). Pengertian dan Jenis Metode Deskriptif. Diambil 12 September
2017 dari https://idtesis.com/metode-deskriptif/

Sharifl, Mohaamad Nazir Ahmad. Dkk. (2005) . 2005 Using a Priori Algorithm for
Supporting an e-Commerce System. Journal of Information Technology Impact, 5 (3),
129-138

Widagdo, P.B. (t.t). Perkembangan Electronic Commerce (E-Commerce) di Indonesia