Anda di halaman 1dari 6

JOURNAL READING

Evaluation of Grade and Stage in Patients with


Bladder Cancer Among Smokers and Non-Smokers

Disusun Oleh :
Wenda Nur Cholifah
30101307098

Pembimbing :
Prof. Rifqi Muslim, Sp.B, Sp.U

BAGIAN ILMU BEDAH


RUMAH SAKIT ISLAM SULTAN AGUNG

FAKULTAS KEDOKTERAN UNIVERSITAS ISLAM SULTAN AGUNG


SEMARANG
2017
LEMBAR PENGESAHAN

Nama : Wenda Nur Cholifah

NIM : 30101307098

Fakultas : Kedokteran Umum

Universitas : Universitas Islam Sultan Agung Semarang

Tingkat : Program Profesi Dokter

Bidang Pendidikan : Ilmu Bedah

Periode Kepanitraan Klinik : 06 November 2017 – 06 Januari 2018

Judul jurnal : Evaluation of Grade and Stage in Patients with


Bladder Cancer Among Smokers and Non-Smokers

Diajukan : Desember 2017

Pembimbing : Prof. Rifqi Muslim, Sp.B, Sp.U

Telah Diperiksa Dan Disahkan Tanggal : ..........................................

Kepaniteraan Klinik Bagian Ilmu Bedah

Fakultas Kedokteran Universitas Islam Sultan Agung

RS ISLAM SULTAN AGUNG

Pembimbing

Prof. Rifqi Muslim, Sp.B, Sp.U


Tujuan:

Untuk mengevaluasi peran merokok sebagai faktor risiko untuk lebih tinggi
tahap dan nilai dari kanker kandung kemih, karena meskipun merokok dianggap sebagai
salah satu faktor risiko terpenting untuk kanker kandung kemih, hubungannya dengan kelas
dan panggung tidak jelas.

Pasien dan metode:

Dalam semua, 300 pasien yang didiagnosis dengan kanker kandung kemih yang
dipelajari untuk membandingkan kelas dan panggung dan kanker kandung kemih antara non-
perokok, dosis rendah, sedang-dosis dan dosis tinggi perokok.

Hasil:

perokok dan non-perokok tidak memiliki perbedaan yang signifikan dalam tumor
grade atau stadium (P = 0,702 untuk kelas dan 0,166 untuk panggung) tetapi kelompok dosis
tinggi memiliki nilai signifikan lebih tinggi dan tahapan daripada kelompok lain (P = 0.026,
peluang rasio 4,8, 95% confidence interval 1,2-19,1 untuk kelas, dan 0,037, 10,91 dan 1,16-
102,6, masing-masing, untuk stadium).

Kesimpulan:

Merokok memiliki efek dosis-tergantung potensi grade dan stadium


kanker kandung kemih, dengan perokok dosis tinggi memiliki penyakit yang lebih agresif. itu
kesetaraan dalam agresivitas kanker antara perokok dan bukan perokok secara umum
mungkin hasil dari efek berbahaya dari merokok pasif di negara-negara
di mana merokok adalah kebiasaan umum.

Pengantar
TCC kandung kemih adalah salah satu urologis yang paling umum keganasan di
seluruh dunia. Kanker kandung kemih adalah semakin umum penyakit, dan diperkirakan
menjadi lebih umum sebagai penduduk usia. Ada hubungan yang kuat antara merokok dan
kanker kandung kemih. Sementara bahan kimia industri yang spesifik memiliki dikaitkan
dengan perkembangan penyakit ini, 60% dari kanker kandung kemih diperkirakan hasil dari
merokok [1]. Oleh karena itu merokok adalah yang paling penting faktor risiko untuk
pengembangan TCC of kemih kandung kemih [2].

Bukti eksperimental menunjukkan bahwa nitrosamin, 2-naftilamina dan 4-


aminobiphenyl mungkin kandung kemih karsinogen dalam asap rokok [3]. Ini amina
menyebabkan kerusakan DNA oksidatif di urothelium yang normal dan menyebabkan kanker
kandung kemih [4].

Hubungan antara kanker kandung kemih dan merokok telah dipelajari dan dievaluasi
dari berbagai aspek, terutama dalam kaitannya dengan jender [5-7], intensitas dan durasi
merokok [8,9], berhenti merokok [8], lingkungan merokok tembakau [6,9], dan rokok vs
jenis lainnya merokok [6,10].
Hal ini tidak jelas apakah merokok memberikan kontribusi terhadap pengembangan
nilai yang lebih tinggi dan tahap kanker kandung kemih. Studi menilai masalah ini hanya
sedikit dan telah memberikan hasil yang bertentangan. Dalam penelitian ini kami mencoba
untuk mengevaluasi peran merokok, sebagai faktor risiko terpisah, tahap yang lebih tinggi
dan nilai dari kanker kandung kemih.

Pasien dan metode

Kami meninjau catatan dari 300 pasien terakhir di kami rumah sakit yang telah
menjalani reseksi transurethral tumor kandung kemih dan didiagnosis dengan kanker
kandung kemih. Kami mencatat kebiasaan merokok mereka, dan pasien dikategorikan
menjadi dua kelompok sesuai, yaitu perokok (didefinisikan sebagai merokok P10 batang /
hari selama 3 tahun terakhir), dan non-perokok, yang tidak memiliki sebelumnya riwayat
merokok. Kelompok pertama adalah dibagi menjadi tiga kelompok sewenang-wenang, yaitu
rendah, perokok moderat dan dosis tinggi, didefinisikan sebagai merokok 10-29, 30-59 dan
P60 batang / hari, masing-masing. Kami kemudian dibandingkan tahap dan grade kanker di
antara kelompok-kelompok ini. Kelas 1 tumor dianggap sebagai kelas rendah dan jika P2
grade bermutu tinggi, karena panggung, tumor dari 6T1 dianggap serendah-panggung dan
PT2 sebagai
tumor stadium tinggi.

Analisis statistik meliputi statistik deskriptif dan regresi logistik untuk menghitung
odds ratio dan 95% CI, dengan P <0,05 dianggap mengindikasikan signifikansi.

Hasil

Rata-rata (kisaran) usia pasien adalah 47 (30-80) tahun, 285 laki-laki (95%) dan 15
adalah perempuan (5%). Dari 300 pasien, 240 (80%) adalah perokok dan 60 (20%) adalah
non-perokok. Ratio wanita dibanding laki-laki kelompok perokok adalah 01:39 (6/234
pasien). Dalam Kelompok perokok, hanya 21 pasien (8,7%) adalah perokok dosis rendah,
dengan 202 (84,1%) sedang dosis dan 17
(7,1%) perokok dosis tinggi

Para perokok dan non-perokok tidak memiliki perbedaan yang signifikan di usia rata-
rata dan tumor kelas atau tahap (P = 0,702 untuk kelas dan 0,166 untuk panggung, Tabel 1).

Membandingkan perokok tinggi, moderat dan dosis rendah, kelompok dosis tinggi
memiliki nilai signifikan lebih tinggi dan tahapan daripada kelompok lain (Tabel 1).
Perbedaan antara perokok moderat dan dosis rendah adalah tidak signifikan untuk kelas atau
tahap (Tabel 1).
Diskusi

Merokok tembakau adalah penyebab utama yang dikenal di TCC manusia. Dalam
populasi besar, lebih dari separuh kasus laki-laki dan proporsi penting pada wanita yang
disebabkan kebiasaan ini. Studi epidemiologis dilakukan dalam populasi yang berbeda telah
menunjukkan hubungan linear antara intensitas dan durasi merokok dan risiko
mengembangkan kanker kandung kemih [6].

Pengelolaan kanker kandung kemih diatur oleh pedoman khusus, dan panggung dan
grade kanker adalah faktor yang paling penting yang mempengaruhi pedoman ini. Sebagai
grade dan stadium kanker kandung kemih adalah faktor prognosis yang paling penting,
adanya hubungan antara variabel lain (misalnya jenis kelamin, volume tumor dan tumor
multiplisitas) dan dua faktor ini juga harus ditangani.

Hubungan antara merokok dan kadar atau panggung, sebagai satunya faktor risiko,
belum diteliti secara cukup rinci. Mohseni et al. [11] menemukan bahwa merokok tidak
hanya faktor risiko yang paling penting bagi TCC of kemih kandung kemih, tetapi juga
terkait dengan nilai yang lebih tinggi dari
tumor. Juga, Marsit dkk. [12] melaporkan bahwa merokok tidak hanya disebabkan kanker
kandung kemih, tetapi juga, sekali dikembangkan, bisa meningkatkan grade tumor,
menghasilkan prognosis yang lebih buruk. Dalam kedua studi hubungan rokok dengan
stadium tumor tidak dibahas. Thompson et al. [13] meninjau catatan dari 386 pasien yang
didiagnosis dengan TCC kandung kemih, untuk menentukan
ada korelasi antara sejarah merokok dan panggung, kadar dan jumlah rekurensi dari TCC. Di
sana hubungan yang signifikan antara riwayat merokok dan ketiga variabel.

Fleshner et al. [14] melakukan kohort retrospektif belajar untuk menilai pengaruh
paparan tembakau, pada saat diagnosis, pada hasil penyakit terkait dari TCC dangkal. Mereka
mencoba mendefinisikan hubungan berbagai kebiasaan merokok dengan kekambuhan
penyakit Tingkat dan efek samping TCC terkait. Mereka menemukan bahwa tidak ada
perbedaan yang signifikan antara mantan perokok, orang-orang yang telah merokok, dan
perokok terus dalam hal panggung, kelas, ukuran tumor, multifokalitas, langsung BCG terapi,
atau durasi rata-rata tindak lanjut.

Dengan menggunakan data dari 1.860 pasien dengan kanker kandung kemih dan 3934
kontrol berbasis populasi dari National Kanker kandung kemih Studi, Sturgeon et al. [15]
diperiksa hubungan antara risiko kanker kandung kemih diduga faktor dan tahap tumor dan
grade. Mereka menemukan bahwa merokok meningkatkan risiko kedua nonmuscle-tumor
kandung kemih invasif dan otot-invasif,
tetapi efek dari merokok adalah lebih jelas dalam tinggi tahap (perokok berat memiliki risiko
relatif 3.0 untuk nonmuscle- Penyakit invasif tetapi memiliki risiko relatif 5,2 untuk otot-
invasif tumor). Hubungan ini tidak terlihat dengan grade.
Penelitian ini dilakukan di penulis 'rumah sakit onkologi, yang merupakan satu-
satunya di Suriah
mengkhususkan diri dalam pengelolaan keganasan. Itu sejumlah besar pasien dengan kanker
kandung kemih (300) yang dari seluruh wilayah di Suriah, dengan tidak ada diskriminasi ras
atau etnis. Tidak ada perbedaan yang signifikan antara perokok dan non-perokok di kelas atau
panggung, tetapi perokok dosis tinggi secara signifikan lebih agresif kanker (P <0,05).

Meskipun masih harus ditentukan apakah non-perokok memiliki faktor risiko lain
yang mungkin berkontribusi dengan induksi bermutu tinggi dan stadium tinggi kandung
kemih kanker, perbedaan signifikan antara kelompok juga dapat dijelaskan oleh fakta bahwa
merokok adalah kebiasaan yang sangat umum di Suriah dan dengan demikian bahkan bukan
perokok biasanya terkena asap rokok. Kesimpulan kami bahwa perokok dosis tinggi memiliki
lebih kanker yang agresif tidak hanya mendukung penjelasan ini, tetapi juga lagi
menunjukkan hubungan dosis-tergantung antara merokok dan kanker kandung kemih,
meskipun ada hanya 17 perokok berat dari 240 perokok, yang Pembatasan nilai dari analisis
statistik.

Jadi dari hasil ini, kami sangat menyarankan berat perokok untuk berhenti merokok,
atau setidaknya untuk merokok sedikit rokok per hari, karena kami menemukan bahwa dosis
lebih besar dari merokok dikaitkan dengan nilai yang lebih tinggi dari kandung kemih kanker.

Sebagai kesimpulan, merokok memiliki dosis-tergantung potensial berpengaruh pada


grade dan stadium kanker kandung kemih, dengan perokok dosis tinggi memiliki penyakit
yang lebih agresif. Kesetaraan dalam agresivitas kanker antara rendah-untuk perokok
moderat dosis dan non-perokok pada populasi ini mungkin akibat dari efek dari merokok
pasif, di negara di mana merokok adalah kebiasaan umum, atau mungkin akibat dari faktor-
faktor risiko lain. Untuk menjawab pertanyaan ini, berdasarkan populasi Penelitian
diperlukan, dengan lebih banyak pasien dan mempelajari semua faktor lingkungan, termasuk
merokok.

Konflik kepentingan

Tak satu pun dari para penulis memiliki konflik kepentingan yang relevan dengan
penelitian ini.

Pendanaan

Tidak ada hibah keuangan atau pendanaan lain yang relevan dengan penelitian ini.
Tak satu pun dari para penulis memiliki kaitan industri atau afiliasi.