Anda di halaman 1dari 10

RESUME TEKNIK INSTRUMENTASI TREPANASI DEKOMPRESI DAN

EVAKUASI EDH + CRANIOPALSTY PADA An “A” DENGAN EDH


DI OK IX ( NEUROSURGERY) RSUD Dr. SAIFUL ANWAR MALANG

OLEH:
FRADISTA ANDRIANTO

INSTALASI BEDAH SENTRAL


RSUD DR SAIFUL ANWAR MALANG
2015
RESUME INSTRUMENTASI TEKNIK TREPANASI DEKOMPRESI DAN EVAKUASI EDH +
CRANIOPALSTY PADA An “A” DENGAN EDH

I. TINJAUAN PUSTAKA
A. PENGERTIAN
Trepanasi adalah suatu tindakan membuka tulang kepala yang bertujuan mencapai otak
untuk tindakan pembedahan definitif.
Epidural Hematoma (EDH) adalah suatu perdarahan yang terjadi di antara tulang dan
lapisan duramater.
Cranioplasty adalah Tindakan pemasangan plate dan screw pada Tulang Kranium /
tengkorak.(http://id.m.wikipedia.kamus kedokteran).

B. ETIOLOGI
1. Pada kasus EDH di atas banyak disebabkan oleh trauma kepala

C. INDIKASI
1. Pengangkatan jaringan abnormal baik tumor maupun kanker.
2. Mengurangi tekanan intrakranial.
3. Mengevakuasi bekuan darah, perdarahan, peradangan otak.
4. Trauma kepala.
D. KONTRA INDIKASI
 Pasien dengan gangguan hemodinamik.

II. TINJAUAN KASUS


A. PERSIAPAN LINGKUNGAN
1. Mengatur dan mengecek fungsi mesin suction, mesin ESU, lampu operasi, meja mayo
dan meja instrument
2. Memasang U- Pad on steril dan doek pada meja operasi.
3. Mempersiapkan linen dan instrument steril yang akan dipergunakan.
4. Mempersiapkan dan menempatkan tempat sampah medis agar mudah dijangkau.
5. Mengatur suhu ruangan.
6. Menyiapkan/menata instrumen untuk operasi

B. PERSIAPAN ALAT
1. Instrument operasi
a. Instrument Meja Mayo
1) Desinfeksi klem : 1
2) Bengkok : 2
3) Cucing : 2
4) Duk klem : 4
5) Pinset cirurgis : 2
6) Dissecting forceps (pinset anatomis) : 2
7) Dissecting forceps kecil (pinset anatomis bebek) : 1
8) Scalp blade & handle (handvat mess) no. 4 & 3 : 1/1
9) Delicate hemostatic forcep (musquito klem) : 2
10) Metzembaum scissor (gunting metzembaum) : 1
11) Surgical scissor lurus (gunting kasar lurus) : 1
12) Gunting benang : 1
13) Dendi klem : 5
14) Klem mosquito : 2
15) Klem manis : 1
16) Needle holder : 2
17) Hak tajam : 2
18) Langen back : 1
19) Canule suction : 1
20) Rasparatorium kecil / besar : 1/1
21) Desektor : 1
22) Elevator : 1
23) Brain spatel : 1
24) Spring hook / skin flap hook : 1
25) Knable : 1
26) Screw driver : 1
b. Instrument penunjang
1) Instrumen penunjang steril
a) Handpiece couter mono & bipolar : 1/1
b) Selang suction : 1
c) Kraniotom set + perforator set : 1
d) Set waskom : 1
e) Plate kranium + screw : 4 psg
2) Instrumen penunjang on steril
a) Mesin couter : 1
b) Mesin suction : 1
c) Lampu operasi : 1
d) Meja operasi : 1
e) Meja instrumen : 1
f) Meja mayo : 1
g) Troli waskom : 1
h) Tempat sampah : 2
i) Bolpoin marker : 1
2. Persiapan linen
a. Duk besar : 2
b. Duk sedang : 3
c. Duk kecil : 4
d. Gaun operasi : 5
e. Sarung meja mayo : 1
f. Handuk : 5
3. Persiapan bahan habis pakai
a. Handscoon 7/7,5 : sesuai kebutuhan.
b. Mess no. 22 & 15 : 1/1
c. NaCl 0,9 % : 1000 cc
d. Providon iodin : 100 cc
e. Alkohol : 100 cc
f. Lidocain : 2 ampul
g. Adrenalin : 1 ampul
h. Spuit 3cc / 10cc : 1/4
i. Hepavix : secukupnya
j. Tensocrep 10 cm : 1
k. Kassa steril : 30 lembar
l. Wouches : secukupnya
m. Deppers : 10
n. Sufratul : 1
o. Spongostan : 1
p. Surgicel : 5
q. Bonewax : 1
r. Opsite besar 45 x 55 cm : 1
s. Redon drain no. 10 : 1
t. DK no. 14 : 1
u. Urobag : 1
v. Jelly : secukupnya
w. Safil 2-0 : 1
x. Mersilk 3-0 / 4-0 : 1/2
y. Mersilk 2 – 0 : 1
z. Premiline 3 – 0 : 2
aa. Under pad on & steril : 1/3

C. PERSIAPAN PASIEN
Persiapan Pasien
1. Pasien dipersiapkan dalam kondisi bersih dan mengenakan pakaian khusus masuk
kamar operasi.
2. Pasien memakai gelang identitas pasien dengan benar
3. Pasien harus puasa.
4. Pasien telah menandatangani persetujuan tindakan kedokteran yaitu operasi.
5. Lepas gigi palsu dan semua perhiasan bila ada.
6. Pasien diberikan anastesi general anastesi.

D. TEKNIK INSTRUMENTASI
1. Pasien datang ke ruang premedikasi, melakukan sign in yang meliputi:
a. Identitas pasien, umur, jenis kelamin, asal ruangan dan register.
b. Apakah pasien sudah dikonfirmasikan identitas, area operasi, tindakan operasi,
dan lembar persetujuan (sudah/belum)
c. Penandaan area operasi (sudah/belum/tidak perlu)
d. Persiapan mesin dan obat anesthesi (sudah/belum)
e. Fungsi pulse oksimeter (ya/tidak)
f. Riwayat alergi pasien (tidak/ya, ….)
g. Resiko aspirasi (tidak/ya, tapi telah tersedia peralatan untuk mengatasinya)
h. Antisipasi kehilangan darah > 500cc atau 7 cc/kgBB (untuk anak), (ya tapi telah
direncanakan 2 iv line atau akses vena sentral).
2. Menulis identitas pasien di buku register dan membuat askep, lembar depo, SSC dan
catatan operasi.
3. Tim anesthesi melakukan induksi dengan general anastesi.
4. Perawat sirkuler dan anesthesi memposisikan pasien dengan posisi supinasi leher
diganjal dengan ganjalan (doek besar dilipat ataupun yang lainnya) dan kepala
dimiringkan kekiri.
5. Perawat sirkuler atau operator memasang catheter no. 14.
6. Mengatur posisi supine, onloop kemudian mencuci lapang operasi dengan
chlorhexidine dan keringkan.
7. Perawat instrumen melakukan cuci tangan, memakai gaun operasi dan sarung tangan
steril.
8. Perawat instrumen memakaikan gaun operasi dan sarung tangan steril kepada tim
operator dan asisten operator.
9. Perawat instrumen berikan pada operator desinfeksi klem dan cucing yang berisi
deppers betadhine dan kemudian deppers alkohol untuk disinfeksi area operasi
kemudian keringkan dengan deppers kering.
10. Melakukan drapping pada area operasi dan kemudian tutup dengan opset.
a. Berikan U-Pad steril dan 2 doek kecil di bawah kepala. Bungkus kepala
dengan doek kecil dan fiksasi dengan doek klem
b. Pasang doek kecil dibawah
c. Pasang doek besar (1) dipasang melingkari kepala
d. Pasang doek besar (1) untuk menutupi bawah sampai kaki tidak kelihatan
e. Pasang doek besar (1) untuk menutup mesin anastesi
f. Pasang opsite pada area yang akan diincisi
11. Dekatkan selang suction, bor cranium, craniotom dan ESU kemudian cek fungsi, ikat
dengan kasa dan fiksasi pada drapping dengan duk klem Dekatkan meja mayo dan
meja instrument ke dekat meja operasi. (NB : Cara membuat larutan adrenaln
1/200.000 → adrenalin 1 amp/1 cc + NS 9cc, lalu ambil 1cc + 2 ampul lidocain/4cc +
5cc NS = 10 cc, ambil 5cc larutan tsb + 5cc NS = 10cc, ganti jarum spuit 10cc dengan
jarum spuit 3cc).
12. Perawat sirkuler melakukan time out (sebelum insisi)
Time out meliputi : Konfirmasi nama pasien, umur, ruangan atau bangsal, diagnosa,
jenis tindakan, tim operasi, antibiotik proflaksis, lama operasi dan antisipasi kejadian
kritis perdarahan, dan resiko anestesi,serta kesiapan instrumen dan perhatian khusus
pada instrumen, serta persiapan radiologi ( C-Arm) . hitung jumlah instrument dan
kasa yang digunakan ( jumlah instrument 38 turun 1 dan jumlah kasa 30, deppers 10)
13. Pembacaan doa sebelum operasi dipimpin oleh operator.
14. Berikan larutan adrenalin 1:200.000 pada operator untuk infiltrasi area kepala yang
akan diincisi.
15. Setelah 5 menit, berikan mess 1 (handle no. 4 & mess no. 22) ke operator untuk incisi
dilanjutkan mess 2 (handle no. 3 & mess no. 15) untuk membuka periosteum, lalu
berikan pinset cirurgis pada operator dan asisten.
16. Rawat perdarahan dengan bipolar, berikan bipolar kepada operator dan berikan
spoling Ns kepada asisten.
17. Berikan raspat untuk membersihkan tulang dari periosteum, lalu berikan kasa basah
untuk menutupi bagian dalam flap dan kasa kering tebal untuk bantalan flap, lalu
berikan spring hook untuk mengkait flap dan jepit pada doek.
18. Berikan kasa dan couter bipolar untuk rawat perdarahan sambil dispoling dengan NS
dalam spuit 10 cc dan juga suction.
19. Berikan couter monopolar untuk marking pada tulang yang akan dibor.
20. Berikan bor ke operator, langenback ke asisten dan spoling NS + Suction.
21. Ambil serpihan tulang, berikan desektor kepada operator dan berikan mosquito dan
kasa kepada asisten.
22. Berikan bonewax untuk menghentikan perdarahan pada tulang.
23. Setelah selesai mengebor di 4 tempat, berikan kraniotom ke operator dan spoling +
suction ke asisten.
24. Berikan elevator untuk mengangkat tulang yang sudah dipotong, lalu tempatkan di
bengkok dan bersihkan tulang tersebut dari hematom dengan kasa basah.
25. Berikan Suction dan bipolar ke operator untuk mengeksplorasi hematom EDH, sambil
dilakukan spoling.
26. Berikan spatel dura untuk mengambil stolsel, lalu wouches kecil, spongostan dan
surgicel untuk hemostasis.
27. Berikan jahitan mersilk3-0 + nald fouder ke operator untuk hit stich dura, pean dan
gunting ke asisten. Dan juga jahit gantung dura.
28. Siapkan tulang kranium yang akan dipasang bersihkan, lubangi di 2 tempat untuk
gantung dura.
29. Kembalikan tulang kemudian pasang plate dan screw di keempat sisi tulang.
30. Berikan redon drain no. 10 dan jahitan mersilk 2-0 untuk fiksasi.
31. Sign out meliputi :
 Perawat membacakan :
- Jenis tindakan? ( Trepanasi Dekompresi Dan Evakuasi Edh Dan
Cranioplasty).
- Kecocokan jumlah instrument, kassa, jarum sebelum dan sesudah operasi.
(cocok dan lengkap)
- Label pada specimen (membacakan identitas pasien, jenis specimen, register,
ruangan yang tertera pada label). (tidak ada speciemen).
- Apakah ada permasalahan pada alat-alat yang digunakan. (tidak ada masalah).
 Intrumen +anatesi+operator
- perhatian khusus pada saat masa pemulihan (recovery).

32. Operator melakukan penutupan, jahit periosteom → berikan vicryl 2-0 jarum
atraumatik round + pinset anatomis. Jahit kulit dengan premilene 3-0 jarum atraumatik
cutting + pinset chirugis.
33. Bersihkan area operassi dengan kassa basah kemudian keringkan dengan kassa kering.
Tutup luka insisi dengan sofratule + kassa kering kemudian hipafix dan pasang
tensocrep 10cm.
34. Operasi selesai, bereskan semua instrument, bor listrik, selang suction dan kabel
couter dilepas.
35. Rapikan pasien, bersihkan bagian tubuh pasien dari bekas betadin yang masih
menempel dengan menggunakan kassa basah atau towel dan keringkan.
36. Pindahkan pasien ke brankart, dorong ke ruang recovery.
37. Semua instrument didekontaminasi menggunakan larutan prezep 2.5 gram (9 buah)
dalam 5 liter air. Rendam selama 10 - 15 menit lalu cuci, bersihkan dan keringkan,
kemudian alat diinventaris dan diset kembali bungkus dengan kain siap untuk
disterilkan.
38. Bersihkan ruangan dan lingkungan kamar operasi, rapikan dan kembalikan alat- alat
yang dipakai pada tempatnya.
39. Inventaris bahan habis pakai pada depo farmasi.

Pembimbing OK 9

……………………………….
DAFTAR PUSTAKA

http://id.m.wikipedia.kamus kedokteran, diakses tgl 23 juli 2015