Anda di halaman 1dari 11

Roleplay Nutrisi

Pengkajian

Pra interaksi

Pasien barnama Tn Andi umur 48 tahun, pekerjaan sebagai wiraswasta masuk rumah sakit Dr. M Yunus

pada tanggal 26 maret 2009 dengan didiagnosa medisgangguan kebutuhan cairan (dehidrasi ) stadium

sedang. Telah dirawat selama 3 hari ditanggani oleh dr. Ani, dirawat di ruang B2. Perawat telah membu

at janji dengan klien untuk pertemuan pertama pada hari senin tanggal 30 maret 2009, pada pukul 08.0

0 WIB.

Orientasi

Perawat : selamat pagi pak, Bagaimana kabar bapak ?

Pasien : ya beginilah pak perawat/ suster

Perawat : apakah nama bapak Tn Andi ?

Pasien : betul pak perawat/ suster


Perawat : perkenalkan nama saya ………………….., saya seorang mahasiswa Akademi Keparawatan Provinsi

Bengkulu yang kebetulan sedang bertugas diruang bapak, dan nantinya saya yang akan bertanggung j

awab selam bapak dirawat di rumah sakit ini. Baiklah pak saya akan melakukan pemeriksaan tanda-tand

a vital bapak, yang bertujuan untuk mengetahui rencana tidakan apa yang tepat untuk bapak.

Fase kerja

Perawat : maaf pak, apakah sebelumnya bapak sudah pernah berobat ? dimana ? dan diberi obat apa ?

Pasien : saya belum pernah berobat

Perawat : apakah yang menyebabkan bapak sampai dirawat disini ?

Pasien : begini pak perawat/ suster; sebenarnya saya ini sudah lama sejak 3 minggu terakhir ini saya me

rasa lemas, rasanya saya ingin minum terus dan penglihatan saya agak kabur

Perawat : oh, jadi sudah 3 minggu terakhir bapak sudah merasakan gejala tersebut.

Pasien : ya pak
Perawat : baiklah pak saya akan memeriksa suhu tubuh bapak, maaf ya pak, bisa bajunya dibukakan sed

ikit ! sebelumya ketiak bapak dilap dulu ya. Mau dilap sendiri atau saya yang mengelapnya???

Pasien : biar saya sendiri pak perawat/ suter

Perawat : ini pak tissue nya

Pasien : sudah pak perawat/ sus, tissue nya dibuang kemana pak/sus ?

Perawat : sini pak biar saya saja yang membuangkannya, baiklah pak saya akan meletakkan thermomet

er ini pada ketiak bapak, dan tolong tangan kiri bapak memegang bahu kanan sambil menungguhasiln

ya saya kana melakukan pemeriksaan tekanan darah bapak, tolongkan singsingkan lengan bajunya pak

( perawat melakukan pmeriksaan TD pasien) sekerang saya akan memeriksa nadi bapak maasf jika nant

inya saya akan memegang tangan bapak (perawat memeriksa nadi serta pernapasan pasien).

fase terminasi

perawat : baiklah pak saya sudah melakukan pemeriksaaan pada bapak hasil yang saya dapatkan adala

h TD : 100/60 mmhg, N : 140 X/menit, P: 24 X/menit, dan T : 37◦c. baiklah pak terima kasih atas waktu y

ang bapak berikan kepada saya setta kerja samanya, sayapermisi dulu pak, nanti pada pukul 16.00 WIB

saya akan kembali lagi keruangan bapak


Diagnosa

pra interaksi

klien bernam Tn. A masuk kerumah sakit dengan diagnosa medis gagguan kebutuhan cairan (dehidrasi

sedang)

data senjang yang didapatkan :

klien mengatakan sering geliah

klien mengatakan sering merasa haus

mulut klien tampak kering

klien merasa lemah, dan lesu,

bola mata klien tampak cekung.

Perawat : selamat sore pak, bagaimana keadaan bapak ? masih ingat dengan saya pak ?

fase kerja

perawat : dari keluhan-keluhan bapak saat pertama msuk kerumah sakit ini bapak menyatakan :
i. sering gelisah

ii. merasa haus

iii. badan terasa lemah, dan lesu

serta dapat kami lihat pada tubuhbapak bahwa : mulut bapak tampak kering serta bola mata bapak tam

pak cekung.

Jadi dapat kami simpulan bahwa bapak mengalami gangguan keseimbangan cairan.

fase terminasi

perawat : baiklah pak, kita sudah mengetahui masalah kperawatan bapak, saya akan merencanakan tind

akan apa yang efektif untuk penyembuhan bapak, saya akan melekukan kerja sama dengan tim kesehat

an lainnya.

Saya permisi dulu ya pak, nanti saya akan kembali keruangan bapak lagi. Permisi pak

Intervensi
pra interaksi

setelah dilakukan diskusi dengan tim kesehatan lainnya, Tn. A yang mendapat diagnosa medis mengala

mi “gangguan keseimbangan cairan”. dokter memberikan tindalan farmakologi dengan memberikan be

berapa vitamin, serta peningkat daya tahan tubuh. Serta menetukan agar dapat memnuhi kebutuha cai

ran dalam tubuh pasien.

Orientasi

Perawat : selamat siang pak bagaiman keadaan bapak hari ini ?

Pasien : kurang baik bapak perawat/ suster.

Perawat : perkenalkan pak ini dr. ………., dr ini akan melakukan penjelasan supaya bapak bisa lebih paha

m denga tindakan apa yang akan kami lakukan.

fase kerja

dokter : selamat siang pak, baiklah pak, sesuai dengan masalah penyakit bapak, kami akan memberikan

obat untuk menjaga daa tahan tubuh bapak, serta kami akan melakukan pemasangan infus agar kebut

uhan cairan bapak dapat terpenuhi, selain itu bapak diharapkan untuk banyak-banyak minum air miner

al dan makan buah-buahan. Bagaiman pak, apakah bapak menyetujui dengan rencana tindakan yang a
kan kami lakukan ? yang bertujuan untuk mempercepat proses penyembuhan bapak atau bapak ada ke

perluan lain ?

pasien : baiklah jika tindakan tersebut menurut dokter dan perawat/ suter yang terbaik bagi diri saya, sa

ya akan menyetujuinya.

fase terminasi

perawat : kalau begitu, kita sudah sepakat untuk melakukan tindakan tersebut, saya harap bapak dapat

bekerja sama. Sekitar 15 menit lagi saya akan kembali lagi.

Implementasi

pra interasi

sesuai dengan kontrak yang telah dilakukan, perawat melakukan implementasi atas rencana tindakan ya

ng akan diberikan kepada Tn A pada hari senin pukul 17.15 WIB diruang…………….

fase orientai
perawat : selamat sore pak, sesuai dengan kesepakan kita tadi mak saya akan melekukan tindakan pem

asangan infus, apakah bapak sudah siap ? dan apakah bapak ada keperluan lainya ?

pasien : sudah siap pak perawat/ suter, saya tidak ada keperluan lainnya.

Perawat : saya mohon kerja samanya dalam melakukan pemasangan infus nantinya.

Pasien : baiklah pak perawat/ suster.

fase kerja

perawat : bail;ah pak saya akan melakukan pemasangan infuse, maaf ya pak agak sakit sedikit. (perawat

menusukkan jarum infuse ketangan pasien)

pasien : pak perawat/ suster, apakah saya bias kembali normal saat sebelum sakit ? say takut sebab teta

nggan say ada yang sudah meninggal gara-gara penyakit ini.

Perawat : saya mengerti apa yang bapak rasakan, betapa khawatirnya bapak. Bapak tidak usah khawatir

. Kami tim kesehatan akan berusaha semaksimal mungkin untuk proses penyembuhan bapak, bapak ba

nyak-banyak berdo’a kita serahkan semuanya kepada tuhan yang maha esa.
Pasien : ya pak perawat/suter say sekarang sudah optimis untuk sembuh.

Perawat : bagus pak, dengan bersikap optimis pasti bapak akan cepat sembuh, baiklah ini obat nya bisa

langsung diminum.

Pasien : baiklah pak perawat/ suster ( pasien meminum obat tersebut)

Evaluasi

pra interaksi

Setelah dirawat selama satu minggu keadaan pasien mulai membaik, kadar cairan dalam tubuh pasien s

udah tampak normal.

fase orientasi

perawat : selamat pagi pak, bagaiman keadaan bapak ?

pasien : sudah mulai membaik pak perawat/suter


fase kerja

perawat : sedah satu minggu semenjak bapak dirawat dirumah sakit ini dan keadaan kesehatan bapak s

udah mulai pulih kembali. Bagaiman pak apakah bapak tidak merasa gelisah dan merasa haus lagi ?

pasien : iya pak perawat/sus………. Saya tidak merasa keluhan itu lagi, sekarang badan saya sudah lebih s

egar.

Perawat : karena keadaan bapak sudah mulai membaik, bapak mulai hari Ini sudah mulai bisa beristirah

at dirumah, walau pun bapak sudah boleh pulang kerumah bukan berarti bapak sudah sembuh total, b

apak harus rajin-rajn kontrol kerumah sakit dan meminum obat yang telah diberikan oleh dokter dan b

apak haru sbanyak-banyak minum terutama di pagi hari.

Pasien : saya mengerti pak perawat/suster

fase terminasi

perawat : baiklah pak, jika bapak sudah mengerti apa yang harus bapak lakukan sekarang bapak boleh

berkemas-kemas untuk pulang. Terima kasih atas kerjasamanya dalam proses keperawatan bapak sela

m dirawat dirumah sakit

pasien : terima kasih kembali pak perawat/ suster