Anda di halaman 1dari 3

Translate mulai halaman 6

Langkah 1: Menetapkan Faktor Eksposur

Banyak mesin panoramik yang lebih baru mengatur faktor pemaparan secara otomatis dengan
mengukur jumlah radiasi yang melewati kepala pasien, atau dengan mengukur lebar kepala dan
menyesuaikan nilai paparan yang sesuai. Dengan beberapa mesin panorama, paparan harus ditetapkan
berdasarkan ukuran atau usia pasien. Biasanya, dikelompokkan menjadi kecil, sedang, atau besar. Saat
ini kepadatan tulang pasien tidak selalu terkait dengan ukuran fisiknya, sehingga panduan yang lebih
baik adalah dengan melihat pergelangan tangan atau pergelangan kaki pasien. Pergelangan tangan yang
tebal bisa menyiratkan kepadatan tulang yang lebih berat; Faktor lain yang perlu dipertimbangkan
adalah usia, apakah pasien edentulous, dan obesitas.

Langkah 2: Meminta Pasien Membuka Perhiasan dan memakaikan Apron ke tubuh pasien

Sebelum terpapar, pasien harus mengeluarkan semua perhiasan dari area kepala. Paparan panorama
meliputi seluruh kepala. Anting, kalung, atau perhiasan lainnya, seperti cincin hidung dan cincin lidah
akan terlihat pada radiografi.

Gambar hantu (Ghost image)

adalah istilah yang digunakan dalam “panoramic radiography” untuk mendeskripsikan sebuah artefak
gambar yang dihasilkan saat garis besar bayangan benda padat di sisi kepala menuju mesin sinar-X ini
diproyeksikan di seluruh bidang gambar dan direkam pada film / gambar reseptor di sisi berlawanan
kepala. Garis besar objek ini menjadi artefak bayangan radiopak yang ditumpangkan pada struktur objek
di bidang gambar. Hal ini menurunkan citra kualitas dan bisa mengganggu interpretasi. Gambar "Hantu"
mudah diidentifikasi karena berada di sisi berlawanan dari yang sebenarnya gambar, lebih tinggi pada
film, dan dililitkan secara horizontal. Mereka Bisa salah diartikan sebagai patologi saat jatuh di area
sinus. Apron panorama khusus harus digunakan yang menutupi punggung pasien dan daerah bahu.
Apron tidak boleh Meluas di atas kerah atau akan dicitrakan sebagai "sirip hiu"artefak. Hal ini
disebabkan sudut balok sinar X panorama, yang berasal dari bawah sudut sekitar tujuh derajat.

Sedangkan struktur anatomi normal seperti ramus mandibula , palatum mole, dan kolum tulang
belakang bisa menghasilkan artefak gambar hantu, penyebab yang paling dikenal adalah karena anting
yang tidak dilepas saat pemeriksaan. Meski tidak banyak yang bisa dilakukan untuk mengurangi
kontribusi anatomi ghost artefak, membuka perhiasan pasien akan berkontribusi menghilangkannya.
Artefak hantu yang paling umum adalah yang berhubungan dengan ramus / sudut mandibula yang
mana terus hadir di daerah molar kedua dan ketiga dari kedua rahang atas dan rahang bawah.
Umumnya, ini mendegradasi interpretasi daerah-daerah ini, dan bila parah, membuat interpretasi yang
mustahil.
Gambaran dan Kejelasan Citra Digital

Keuntungan utama radiografi digital adalah menawarkan kemungkinan untuk mendapatkan lebih
banyak informasi dari gambar yang sama daripada yang bisa dicapai dengan film. Gambar dapat
diterangkan atau digelapkan untuk mendapatkan paparan yang optimal. Sensor resolusi tinggi bisa
diperbesar cukup besar untuk mendeteksi kelainan terkecil. Lain halnya penyempurnaan gambar,
seperti pemerataan lokal, embossing, atau pewarnaan, meningkatkan persepsi pengamat agar bisa
membantu dalam diagnosis.

Detail radiografi ini bertujuan untuk ketajaman atau kejelasan gambar agar bisa diamati atau terlihat
dan membedakan antara benda kecil yang berada berdekatan satu sama lain. Digital panoramic system
software memungkinkan kita ntuk memperbesar gambar.

Langkah 3: Menggigit Batang

Kebanyakan mesin panorama menggunakan batang gigitan yang terbuat dari plastik dengan alur kecil
untuk memposisikan gigi anterior pasien di palung fokus. Sebagian besar mesin juga menawarkan
panduan edentulous yang diletakkan di dagu pasien atau di bawah hidung. Panduan ini juga berguna
pada kasus sebagian edentulous juga, dan kegagalan menggunakannya dapat menyebabkan kesalahan
anterior-posterior. Penyebab lain dari pasien juga Jauh ke depan atau ke belakang di palung fokus
adalah maloklusi anterior seperti tonjolan bimaxillary. Kebanyakan mesin menawarkan koreksi untuk
kasus ini. Banyak mesin menawarkan alat yang bertujuan berpusat pada kalus mandibular, karena
dianggap lebih indikatif dari posisi tulang pasien.

Langkah 4: Sesuaikan dagu “Chin Tilt”

Dalam radiografi panoramik pasien harus melihat sedikit ke bawah pada suatu titik di lantai sekitar 8
kaki di depannya. Hal ini mengangkat palatum posterior sehingga tidak tumpang tindih dengan gigi
rahang atas pada gambar akhir. Hal ini sering disebut sebagai "Dagu miring." kesalahan panorama yang
paling umum adalah dengan memposisikan dagu pasien terlalu jauh ke bawah.

Langkah 5: Posisikan dan Tutup Panduan Samping

Semua mesin panorama akan memiliki pemandu atau lampu posisi untuk menyelaraskan pesawat
midsagittal pasien. Adalah penting bahwa pasien melihat lurus ke depan tanpa miring kepala.

Langkah 6: Pasien Berdiri tegak Lurus

Pasien harus berdiri tegak untuk mencegah lengkungan leher (merosot). Minta pasien maju selangkah
setelah mereka menggigit batang. Mereka harus merasa agak seolah-olah mereka akan jatuh ke
belakang jika mereka melepaskan pegangan tangan.
Langkah 7: pasien diminta untuk menelan, Letakkan Lidah di Atap Mulut, dan Tahan

Tepat sebelum paparan dilakukan, pasien diinstruksikan untuk menelan, letakkan lidah di atas atap
mulut, dan tahan selama eksposur. Kegagalan untuk melakukan hal-hal ini dapat mengakibatkan
pergerakan artefak pasien atau jalan napas yang menutupi bagian vital gambar. Bila tidak
menempatkan lidah di atap mulut, maka akan menghasilkan bayangan jalan napas yang besar secara
langsung di atas akar rahang atas gigi.

Langkah 8: Paparan

Masalah saat paparan terutama disebabkan oleh kesalahan mesin atau operator termasuk membiarkan
tombol eksposur sementara (tidak mungkin dengan mesin yang paling baru), mengubah pengaturan
pemaparan selama pemaparan.