Anda di halaman 1dari 42

HIDROGEOLOGI DAERAH DESA JATIROKE, KECAMATAN

JATINANGOR, KABUPATEN SUMEDANG

Diajukan sebagai laporan hasil kuliah lapangan Hidrogeologi

Disusun oleh

Arif Fakhrudin Shobari 270110140086


Dinda Dwi Putri 270110140087
Ricky Vernando Andesta 270110140088
David Simangunsong 270110140089
Dhika Dewantara 270110140090
Ega Muhammad Prasetyo 270110140126
Reinaldo Henry 270110140127
Ahmad Raka 270110140128
Muhammad Tidar Wirayudha 270110140130
Gefri Puspa 270110140166

Kelompok B2

PRODI TEKNIK GEOLOGI

FAKULTAS TEKNIK GEOLOGI

UNIVERSITAS PADJADJARAN

JATINANGOR

2016

[Type text] Page 0


LEMBAR PENGESAHAN

JUDUL : LAPORAN PENELITIAN HIDROGEOLOGI DAERAH


JATIROKE, KECAMATAN JATINANGOR, KABUPATEN SUMEDANG

PENYUSUN : KELOMPOK B2

Arif Fakhrudin Shobari 270110140086


Dinda Dwi Putri 270110140087
Ricky Vernando Andesta 270110140088
David Simangunsong 270110140089
Dhika Dewantara 270110140090
Ega Muhammad Prasetyo 270110140126
Reinaldo Henry 270110140127
Ahmad Raka 270110140128
Muhammad Tidar Wirayudha 270110140130
Gefri Puspa 270110140166

Telah Disetujui dan Disahkan Sebagai Laporan Hidrogeologi Jatinangor, Desember 2016

Menyetujui

Pembimbing Utama Pembimbing Pendamping

Prof. Dr. Ir. Hendarmawan. Msc., M. Nursiyam Barkah, S.T., M.T


NIP. 196701181996011001 NIP. 198506052014041001

LAPORAN KULIAH LAPANGAN HIDROGEOLOGI Page 1


Mengetahui,
Ketua Program Studi Teknik Geologi
Fakultas Teknik Geologi, Universitas Padjadjaran

LAPORAN KULIAH LAPANGAN HIDROGEOLOGI Page 2


ABSTRAK

Penelitian kondisi hidrogeologi dilakukan pada Desa Jatiroke,Kecamatan


Jatinangor,Kabupaten Sumedang,Provinsi Jawa Barat.Penelitian ini meliputi kondisi
temperature,EC,TDS,dan pH yang dimiliki air daerah tersebut melalu pumping
test,pembuatan grafik hidroraf,dan penghitungan debit aliran air.Adapun sumber air pada
daerah penilitan berupa sumur sumur galian,sungai,dan mata air.Air yang banyak digunakan
masyarakat sekitar berupa air tanah dibandingkan dengan air sungai ataupun air permukaan
lainnya.Air tanah sendiri merupakan air yang berada dibawah permukaan tanah pada lapisan
yang jenuh air.Adapun sumber air bersih yang layak dikonsumsi masyarakat sekitar dapat
dilihat melalui hasil analisis laboratorium meliputi keseimbangan pH,EC,dan TDS yang
seimbang pada beberapa sumur warga namun banyak pula yang memiliki nilau pH yang tidak
seimbang,serta kenampakan fisik yang berbau dan keruh diakibatkan oleh kontaminasi air
permukaan yang menyebabkan air tidak layak untuk dikonsumsi.Metoda yang dilakukan
pada penelitian kali ini berupa observasi,survey,dan pengukuran lapangan dengan
pengambilan sample secara acak.Tahapan penelitian pun dibagi menjadi beberapa tahap,yaitu
tahap eprsiapan,tahap pelaksanaan,tahap analisis data,tahap pengolahan data,dan pelaporan
akhir.

Kata Kunci:Hidrogeologi,Hidrograf,Air tanah,Pumping Test.

LAPORAN KULIAH LAPANGAN HIDROGEOLOGI Page 3


ABSTRACT
Research conducted hydrogeological conditions in Jatiroke village,District of
Jatinangor,Sumedang Regency,West Java Province.This study aims to determine the
condition of temperature,EC,TDS,and pH in those area’s water through pumping
test,hydrograph,and calculate the water debit.Water sources in this area are from dug
wells,rivers,and water springs.Ground water are widely used by citizens in this area compare
with surface water such as river water.Underground water is water that contain in layer of
water-saturated zone.Not all the water springs in this area are worth for consumption,only
waterspring with Stable pH and with good physical water characteristic that can be
determined by laboratory study and field study.The methods that used in this study are
obersvation,survey,field work,sampling.And Research stage are
preparation,implementation,processing,analysis data,and final report.

Keynote.Hydrigeology,Hyrograf,Ground Water,Pumping Test.

LAPORAN KULIAH LAPANGAN HIDROGEOLOGI Page 4


KATA PENGANTAR

Puji dan syukur kehadirat Tuhan Yang Maha Esa, berkat rahmat dan karunia-Nya kami dapat
menyelesaikan kuliah lapangan Hidrogeologi yang berjudul “Hidrogeologi Desa Jatiroke, Kecamatan
Jatinangor, Kabupaten Sumedang, Provinsi Jawa Barat”.

Kami merasa bahwa kegiatan kuliah lapangan dan penyusunan laporan hasil kuliah lapangan
ini tidak akan selesai dengan baik apabila tanpa adanya bantuan dan doa dari berbagai pihak. Oleh
karena itu, kami sampaikan rasa terimakasih yang sebesar-besarnya kepada :

1. Kepada seluruh dosen hidrogeologi Fakultas Teknik Geologi yang telah memberikan
bimbingan serta motivasi
2. Kedua orang tua dan keluarga kami yang selalu memberi motivasi serta dukungan dan kasih
sayang mereka agar kami tetap semangat mengerjakan laporan ini
3. Kpada seluruh staff Laboratorium Kimia Pusat Pembelajaran Basic Science
4. Aparat pemerintahan dan segenap warga di Desa Jatiroke, Kecamatan Jatinangor,
Kabupaten Sumedang, yang telah membantu kami dalam melaksanakan kuliah lapangan ini.
Semoga Tuhan Yang Maha Esa membalas semua kebaikan yang sudah dilakukah oleh pihak-
pihak yang membantu kelancaran kami melaksanan kuliah lapang serta menulis laporan hasil dari
kuliah lapangan tersebut.

LAPORAN KULIAH LAPANGAN HIDROGEOLOGI Page 5


DAFTAR ISI

LEMBAR PENGESAHAN ........................................................................................................................... 1


ABSTRAK.................................................................................................................................................. 3
ABSTRACT................................................................................................................................................ 4
KATA PENGANTAR................................................................................................................................... 5
DAFTAR ISI............................................................................................................................................... 6
DAFTAR GAMBAR.................................................................................................................................... 7
DAFTAR TABEL ........................................................................................................................................ 7
BAB I PENDAHULUAN ............................................................................................................................. 9
1.1. Latar Belakang Penelitian ........................................................................................................... 9
1.2. Tujuan, dan Manfaat Penelitian .................................................................................................. 9
1.3. Lokasi Daerah Penelitian ............................................................................................................ 9
1.4. Waktu Pelaksanaan Penelitian .................................................................................................. 10
1.5. Metodelogi Penelitian ............................................................................................................... 10
BAB II HASIL PENELITIAN ...................................................................................................................... 15
2.1. Pemetaan Geologi .......................................................................................................................... 15
2.2. Pemetaan Hidrogeologi .................................................................................................................. 18
2.3. Pumping Test ................................................................................................................................. 23
2.4. Pengukuran Parameter Fsik Air Tanah .......................................................................................... 25
BAB III PEMBAHASAN............................................................................................................................ 27
3.1. Peta Muka Air Tanah ..................................................................................................................... 27
3.2. Gradien Hidrolik ............................................................................................................................ 28
3.3. Karakteristik Akifer ....................................................................................................................... 28
3.4. Karakteristik Fisik Kimia Air Tanah ............................................................................................. 31
3.5. Kurva Aliran Sungai ........................................................................................................................ 37
BAB IV KESIMPULAN DAN SARAN ......................................................................................................... 38
DAFTAR PUSTAKA ................................................................................................................................. 40
LAMPIRAN ............................................................................................................................................. 41

LAPORAN KULIAH LAPANGAN HIDROGEOLOGI Page 6


DAFTAR GAMBAR
Gambar 1.1 Sektsa Profil Sungai ........................................................................................ 12

Gambar 1.2 Sketsa Sungai .................................................................................................. 12

Gambar 2.1 Peta Geologi Bakosurtanal Daerah Penelitian ................................................ 16

Gambar 2.2 Pembagian Fisiografi Jawa Barat .................................................................... 17

Gambar 3.1 Peta Muka Air Tanah ...................................................................................... 27

Gambar 3.2 Ilustrasi Akuifer Bebas.................................................................................... 29

Gambar 3.3 Ilustrasi Akuifer Tertekan ............................................................................... 30

Gambar 3.4 Ilustrasi Aquilude ............................................................................................ 31

Gambar 3.5 Kurva Aliran Air Sungai ................................................................................. 37

LAPORAN KULIAH LAPANGAN HIDROGEOLOGI Page 7


DAFTAR TABEL
Tabel 2.1 Data Fisik ............................................................................................................ 18

Tabel 2.2 Data Kimia .......................................................................................................... 19

Tabel 2.3 Hasil Pengukuran Hidrograf ............................................................................... 20

Tabel 2.4 Pumping .............................................................................................................. 24

Tabel 2.5 Recovery ............................................................................................................. 24

Tabel 3.1 Klasifikasi Air Berdasarkan Harga DHL ............................................................ 34

Tabel 3.2 Klasifikasi Air Berdasarkan Kesadahan ............................................................. 35

Tabel 3.3 Klasifikasi Air Berdasarkan Jumlah Garam Terlarut (Hem, 1959) .................... 36

Tabel 3.4 Klasifikasi Air Berdasarkan jumlah Garam Terlarut (Davis da ......................... 36

LAPORAN KULIAH LAPANGAN HIDROGEOLOGI Page 8


BAB I
PENDAHULUAN

1.1.Latar Belakang Penelitian


Air merupakan sumber daya alam yang sangat dibutuhkan oleh seluruh makhluk
hidup didunia termasuk manusia. Keberadaan air bersih perlu dijaga dan harus
dikembangkan sumber dayanya agar dapat terus memenuhi kebutuhan makhluk hidup.
Sikap bijak dalam mempergunakan air bersih perlu diperhatikan oleh manusia.
Kebutuhan terhadap air bersih ditambah jumlah populasi manusia yang meningkat
dewasa ini menimbulkan krisis air bersih. Oleh karena itu penting bagi kita untuk
mengetahui bagi kita untuk mengetahui kondisi dan informasi Hidrogrologi suatu wilayah
agar dapat memanfaatkan dan merawatnya secara bijak. Informasi ini dapat dilakukan
dengan melakukan penelitian terhadap sumur galian, sungai, dan mata air. Hasil dari
penelitian ini berupa Peta Kontur Isopreatik dan Gradien Hdrolik.

1.2.Tujuan, dan Manfaat Penelitian


Berikut merupakan tujuan dilakukannya penelitian:
a. Agar mahasiswa mengetahui cara melakkan pemetaan Hidrogeologi.
b. Mahasiswa dapat mengidentifikasi karakteristik akifer dari hasil uji pemompaan pada
sumur.
c. Mengetahui debit air dilokasi penelitian.
d. Mahasiswa mampu membuat peta aliran airtanah dangkal dari data kedalaman muka
air tanah (MAT)
e. Mahasiswa mengetahui kondisi air di daerah penelitian meliput temperature, Electro
Conductivity (EC), Total Disolved Solid (TDS), dan pH.

1.3.Lokasi Daerah Penelitian


Lokasi daerah penelitian terletak di Desa Jatiroke, Kecamatan Jatinangor, Kabupaten
Sumedang, Jawa Barat. Desa Jatiroke ini merupakan daerah yang terletak dikaki Gunung
Geulis yang terbagi menjadi 5 wilayah (RW). Lokasi pumping terletak di RW 5 dan
pengamatan sungai terletak di RW 1. Suhu rata-rata pada daerah penelitian adalah 25-280.

LAPORAN KULIAH LAPANGAN HIDROGEOLOGI Page 9


1.4.Waktu Pelaksanaan Penelitian
Waktu pelaksanaan penelitian adalah selama 2 (dua) hari yakni pada hari Sabtu, 10
Desember 2016 hingga Minggu, 11 Desember 2016.

1.5.Metodelogi Penelitian
Metodelogi yang dilakukan adalah Pumping Test dan Pengamatan Sungai (Hidrograf).
1.1.1. Peralatan yang digunakan
Peralatan yang digunakan dalam penelitian ini adalah sebagai berikut:
a. Ohm Meter
b. Pita Ukur 50 m
c. Meteran 5 meter
d. Bandul/pemberat
e. Kabel minimal 15 meter
f. Penghitung waktu
g. ATK
h. 15 Botol Aqua.
i. Alat engukur pH, TDC, EC
j. Termometer suhu udara dan Termometer suhu air
k. Tali Rafia
l. GPS
m. Peta skala 1:7500
n. Kamera
o. Mesin Pompa
p. Tongkat Ukur
1.1.2. Langkah-Langkah Penelitian
1.1.2.1.Tahap Persiapan
Dalam kegiatan penelitian ini, peneliti hars melakukan persiapan dengan
melakukan studi awal, diskusi internal kelompok, serta merangkai peralatan
menjadi suatu komponen alat sebagai berikut:
a. Untuk merangkai alat pengukuran di Sumur, siapkan Ohm meter, meteran
minimal 50 meter, kabel mnimal 15 meter, bandul/pemberat, solatif, dan batu
baterai.

LAPORAN KULIAH LAPANGAN HIDROGEOLOGI Page 10


b. Kaitkan bandul pada ujung meteran 50 meter dan digabungkan dengan salah
satu ujung kabel yang sudah terpasang dengan Ohm Meter. (Pastikan ujung
kabel menempel pada 0 meter)
c. Letakkan ujng kabel lainnya pada ohm meter.
d. Rangkaian peralatan telah selesai dirangkai.
e. Menyiapkan form isian saat pengukuran sumur, pumping test, mata air, dan
pengukuran debit air sungai.

1.1.2.2.Tahap Pekerjaan Lapangan


Tahap pekerjaan lapangan dibagi menjadi 4 tahapan sebagai berikut:
a. Pemetaan dan Pengukuran Sumur
- Mencatat Stasiun, lokasi, koordinat, elevasi, hari/tanggal, cuaca.
- Plot koordinat sumur pada peta kerangka
- Ukur diameter sumur, tinggi bibir sumur, kedalaman sumur, muka air
tanah (MAT) dengan menggunakan pita ukur.
- Ambil sampel air yang dimasukkan kedalam botol 600 ml.
- Mengukur temperature air dan temperature dara dengan menggunakan
thermometer.
- Membuat sktsa pada jurnal lapangan dan foto menggunakan kamera.
- Ukur pH, konduktivitas (Electric Conductivity/EC), zat padat terlarut
(TDS) dengan menggunakan alat khusus dilaboratorium.
- Catat hasil pengukuran pH, EC, dan TDS
b. Pemetaan Mata air
- Mencatat koordinat, elevasi, hari/tanggal, cuaca pada jurnal lapangan.
- Plot koordinat mata air pada peta kerangka
- Ambil sampel air yang dimsukkan kedalam botol 600ml
- Ukur suhu udara dan air menggunakan thermometer.
- Membuat sketsa stasiun dan mengambil gambar stasiun.
- Mengukur pH, EC, TDS, menggunakan alat khusus dilaboratorium.
- Catat hasil pengukuran pH, EC, dan TDS

LAPORAN KULIAH LAPANGAN HIDROGEOLOGI Page 11


c. Pengukuran Debit Sungai
- Menentukan lokasi untuk mengukur debit sungai. Lokasi diusahakan tidak
berkelok dan relative lurus dan tidak ada hambatan. Bukan tipe sungai
musiman.
- Mencatat koordinat, elevasi, hari/tanggal, cuaca pada jurnal lapangan.
- Ukur lebar sungai bagian hulu lalu hitung kedalamannya yang dibagi
menjadi beberapa segmen perhitungan.
- Ukur lebar sungai bagan hilir lalu ukur kedalamannya dan buat
penampangnya.
Lebar sungai

Kedalaman

sungai

Gambar 1.1 Sketsa profil sungai

- Menentukan jarak sekitar 5-10 meter (pada penelitian ini yaitu 6 meter)
untuk mengukur debit sungai. Hitung waktu yang diperlukan si benda
untuk sapai ke bagian hilir. Percobaan dilakukan mnimal 3 kali untuk
mendapatkan waktu rata-rata hanyutnya benda.

Gambar 1.2 Sketsa Sungai


- Buat alat ukur ketinggian untuk mengontrol naik turunnya muka air
sungai yang ditancapkan selama 24 jam.

LAPORAN KULIAH LAPANGAN HIDROGEOLOGI Page 12


- Tancapkan alat kur tersebut dan buat penahannya agar tidak terbawa arus.
Alat ukur tersebut diamati setiap 30 menit sekali dan apabila hujan setiap
10 menit sekali.
- Membuat sketsa sungai pada jurnal lapangan.
- Data yang didapatkan adalah lebar sungai, luas sungai, waktu yang
diperlukan ntuk menghanytkan benda, dan ketinggian muka air sungai.
- Dari data tersebut diolah dan didapatkan volme, kecepatan, dan debit rata-
rata sungai.
-
d. Pumping dan Recovery Test
- Cari dan tentukan sumur yang akan dilakukan pumping test.
- Mencatat koordinat, elevasi, hari/tanggal, cuaca pada jurnal lapangan.
- Masukan alat yang sudah dirangkai sebelumnya kedalam sumur sapai
menyentuh permukaan air. Dicatat sebagai kedalaman awal.
- Siapkan alat penghitung waktu dan form atau jurnal.
- Nyalakan mesin pompa air untuk mengeluarkan air dari dalam sumr.
- Setiap menitnya sesuai form yang ada dilakukan pengecekan kedalaman
MAT apakah mengalami perubahan atau tdak.
- Catat kedalaman setiap waktu baik ada ataupun tidak ada perubahan
kedalaman. Apabila masih berubah maka kondisinya belum Steady dan
sebaliknya apabila tidak ada perubahan maka sudah Steady.
- Setelah dalam posisi Steady Step, lakukan Recovery Step.
- Matikan pompa.
- Catat setiap perubahan MAT setiap waktunya. Apabila perbahan
kealaman air stabil maka telah Steady.
- Ata yang didapatkan adalah waktu, MAT, penurunan MAT, dan Reovery.

1.1.3. Tahap Analisis Data


Semua data yang telah diperoleh dari lapangan akan diolah berdasarkan teori
dan literature yang sudah ada serta menggunakan software pendukung. Outptnya
adalah Peta kerangka, peta muka air tanah, dan gradient hidrolik.

LAPORAN KULIAH LAPANGAN HIDROGEOLOGI Page 13


1.1.4. Tahap Penyusunan Laporan
Pada tahap ini merupakan tahap akhir penelitian yaitu merekontruksi dan
menginterpretasikan hasil dari pengolahan data distudio atau laboratorium.

LAPORAN KULIAH LAPANGAN HIDROGEOLOGI Page 14


BAB II
HASIL PENELITIAN

2.1. Pemetaan Geologi


a) Geologi Regional

Daerah penelitian masuk ke dalam daerah Lembar Cicalengka, Kecamatan


Jatinangor, Kabupaten Sumedang, Provinsi Jawa Barat. Daerah Jatinangor terdiri dari
tiga satuan batuan (Silitonga, 1972), yaitu (1) Satuan hasil gunungapi muda. Berumur
Kuarter, didominasi oleh batuan volkaniklastik, tersebar di bagian utara dan tengah
daerah Jatinangor. Satuan ini tersingkap baik di aliran Ci Keruh. (2) Satuan lava
gunungapi muda. Berumur Kuarter, didominasi oleh lava, merupakan batuan utama
pembentuk Gunung Geulis. (3) Satuan endapan danau. Berumur Kuarter, didominasi
oleh batuan sedimen yang merupakan sisa endapan Danau Bandung, tersebar di
bagian baratdaya daerah Jatinangor.

Secara umum daerah Jatinangor memperlhatkan topografi perbukitan dengan


elevasi terendah sekitar 700 mdpl dan elevasi tertinggi sekitar 1812,5 mdpl. Tititik
puncak elevasi tertinggi berada di Gunung Manglayang yang berada di barat-laut
daerah penelitian. Sementara elevasi terendah terdapat di daerah Cikeruh.

Berdasarkan kondisi topografi, sifat litologi, analisis morfometri, morfografi,


dan morfogenetik di daerah penelitian, maka daerah penelitian dapat dibagi menjadi 3
satuan geomorfologi yaitu: (1) Satuan geomorfologi kaki gunungapi, (2) Satuan
geomorfologi lereng gunungapi, dan (3) Satuan geomorfologi puncak gunungapi.

LAPORAN KULIAH LAPANGAN HIDROGEOLOGI Page 15


Gambr 2.1. Peta Geologi BAKOSURTANAL daerah penelitan dari Peta Lembar
Bandung

Berdasarkan stratigrafi daerah penelitian dibagi ke dalam 3 satuan yaitu : (1)


warna putih – Endapan Danau, pada awalnya breksi jatuhan piroklastik (Kuarter)
terendapkan paling bawah. (2) warna ungu – hasil gunungapi muda yang tak
teruraikan, dan (3) Satuan lava gunungapi muda. Berumur Kuarter, didominasi oleh
lava, merupakan batuan utama pembentuk Gunung Geulis.

Berdasarkan Hidrogeologi, daerah Jatinangor terdiri dari tiga (3) daerah


akuifer, yait : (1) Akuifer produktif sedang, berupa akuifer dengan aliran melalui
ruang antar butir, di bagian selatan. (2) Akuifer produktif sedang, berupa akuifer
dengan aliran melalui celahan dan ruang antar butir, di bagian utara. (3) Airtanah
langka atau tidak berarti, berupa akuifer bercelah atau sarang dengan produktivitas
kecil atau daerah airtanah langka, di bagian timur.

b) Fisiografi Regional
Menurut Van Bemmelen (1949), secara fisiografis Jawa Barat memiliki karakteristik
geologi yang terdiri dari pedataran alluvial, perbukitan lipatan, gunungapi. Secara
fisiografis Jawa Barat terbagi menjadi 4 bagian (Van Bemmelen, 1949) :
 Zona Bandung
 Zona Pegunungan Selatan
 Zona Jakarta

LAPORAN KULIAH LAPANGAN HIDROGEOLOGI Page 16


 Zona Bogor

Gambar 2.2 Pembagian Fisiografi Jawa Barat (Van Bemmelen,


1949)

Daerah Penelitian merupakan Zona Bogor. Zona ini membentang mulai dari
Rangkasbitung melalui Bogor, Purwakarta, Subang, Sumedang, Kuningan dan
Majalengka. Daerah ini merupakan perbukitan lipatan yang terbentuk dari batuan
sedimen tersier laut dalam membentuk suatu Antiklinorium, di beberapa tempat
mengalami patahan yang dierkirakan pada zaman Pliosen-Plistosen. Zona Bogor
umumnya bermorfologi perbukitan yang memanjang Barat-Timur dengn lebar
maksimum sekitar 40 Km. Batuan penyusunnya terdiri atas batuan sedimen Tersier
dan batuan beku intrusive.

c) Struktur Geologi Regional

Struktur geologi yang berkembang di daerah Jatinangor berupa sesar normal


mendatar yang berarah relative Utara – Selatan dan Barat Laut – Tenggara. Keadaan
struktur geologi berarah utara karena adanya tekanan dari arah selatan, gaya tersebu
mengakibatkan perlipatan dan sesar naik.

LAPORAN KULIAH LAPANGAN HIDROGEOLOGI Page 17


2.2. Pemetaan Hidrogeologi
Hidoregeologi daerah penelitian meliputi 3 jenis akuifer, yaitu :
a. Akuifer produktif sedang, berupa akuifer dengan aliran melalui ruang antar butir,
di bagian selatan.
b. Akuifer produktif sedang, berupa akuifer dengan aliran melalui celahan dan ruang
antar butir, di bagian utara.
c. Airtanah langka atau tidak berarti, berupa akuifer bercelah atau sarang dengan
produktivitas kecil atau daerah airtanah langka, di bagian timur.
2.2.1. Sumur
Sumur yang terdapat di daerah penelitian berjumlah 7 sumur. Dengan jenis
sumur berupa sumur galian yang memiliki karakteristik yang bervariasi baik dari data
fisik maupun dari data kimia.
Dari 7 sumur yang diteliti dilakukan penentuan jenis sumur, pengukuran tinggi
muka air, tinggi bibir sumur, kedalaman sumur, diameter sumur, kedalaman Muka Air
Tanah (MAT) serta pengambilan sample air sumur. Sample air sumur kemudian
dilakukan uji data kimia berupa pH, EC, TDS. Data hasil pengukurannya adalah
sebagai berikut :
Tabel 2.1 Data Fisik
Tinggi
Jenis Elevasi Tinggi Muka Bibir Kedalaman Diameter Kedalaman
Nama Sumur Air Sumur Sumur Sumur MAT
Mdpl Meter

JTR-01 SG 719 717,9 0,01 5,95 1,35 1,1

JTR-02 SG 718 716,7 0,71 7,7 0,94 1,3

JTR-03 SG 721 719,7 0,56 8,27 0,82 1,3

JTR-05* SG 723 720,6 0,73 11,09 0,82 2,4

JTR-07 SG 727 723,8 0,14 9,95 1,23 3,2

JTR-09 SG 714 710,9 0,72 7,5 1,03 3,1

JTR-10 SG 714 708,7 0,72 9.3 0,76 5,3

LAPORAN KULIAH LAPANGAN HIDROGEOLOGI Page 18


Tabel 2.2 Data Kimia

Nama Warna Bau Rasa pH EC TDS Suhu Air Suhu


(oC) Udara (oC)
JTR-01 Agak Berbau Berasa 6,9 370 170 28 30
Keruh
JTR-02 Jernih Tidak Tidak 6,5 390 190 26 29
Berbau Berasa
JTR-03 Jernih Tidak Tidak 6,9 350 170 26 29
Berbau Berasa
JTR- Jernih Tidak Tidak 6,6 350 150 26 29
05* Berbau Berasa
JTR-07 Jernih Berbau Tidak 6,8 310 150 26 29
Berasa
JTR-09 Jernih Tidak Tidak 6,5 210 100 26 29
Berbau Berasa
JTR-10 Jernih Tidak Tidak 6,2 190 190 25 29
Berbau Berasa

2.2.2. Sungai
a) Kondisi Fisik Sungai
Hari/Tanggal : Sabtu/10 Desember 2016
Waktu : 14.37 WIB
Koordinat : 06° 55′ 47,6" LS/LU, 107° 47′ 06,4" BT

Pada sungai untuk melakukan pengamatan Hidrograf ini, menggunakan sungai


buatan atau sungai irigasi. Sebenarnya, sungai irigasi ini merupakan sungai utama
yang dibelokan karena di lokasi penelitian, sungai utama tersebut sengaja dimatikan
agar sungai irigasi tersebut terus terairi agar sawah di sekitarnya terkena air dari
sungai irigasi tersebut. Sehingga ketinggian muka air pada sungai ini terus mengalami
perubahan. Namun ketinggian muka air pada sungai ini di pengaruhi juga oleh kolam
pemancingan yang berada di sebelah sungai utama dan adanya sampah - sampah yang
menghalangi masuknya air menuju irigasi pada pintu sungai yang terbuka. Sungai ini
diperkirakan berasal dari gunung Manglayang. Berikut ini adalah tabel hasil
pengukuran hidrograf.

LAPORAN KULIAH LAPANGAN HIDROGEOLOGI Page 19


Tabel 2.3. Hasil Pengukuran Hidrograf

Menit Waktu Menit Waktu


Tinggi Muka Air (m) Tinggi Muka Air (m)
Pengukuran Pengukuran
0 0.141 570 0.153
30 0.145 600 0.152
60 0.142 630 0.190
90 0.140 660 0.190
120 0.141 690 0.145
150 0.160 720 0.155
180 0.165 750 0.170
210 0.160 780 0.173
240 0.165 810 0.155
270 0.156 840 0.160
300 0.171 870 0.185
330 0.170 900 0.180
360 0.160 930 0.170
390 0.162 960 0.160
420 0.160 990 0.150
450 0.155 1020 0.145
480 0.153
510 0.155
540 0.156

LAPORAN KULIAH LAPANGAN HIDROGEOLOGI Page 20


b) Profil Penampang Sungai

B6

B5
B2

B4 B1
Pengolahan Data B3

1
Luas 𝐵1 = 2 × 18 cm × 30 cm = 270 cm2 = 0,027 𝑚2

Luas 𝐵2 = 19,5 cm × 30 cm = 585 cm2 = 0,0585 𝑚2

1
Luas 𝐵3 = 2 × (19 + 20) cm × 30 cm2 = 585 cm2 = 0,0585 𝑚2

Luas 𝐵4 = 20,5 cm × 30 cm = 615 cm2 = 0,0615 𝑚2

1
Luas 𝐵5 = × (21+19) cm × 30 cm2 = 600 cm2 = 0,06 𝑚2
2

Luas 𝐵6 = 19/2 cm × 30 cm = 285 cm2 = 0,0285 𝑚2

Total Luas = 0,027 𝑚2 + 0,0585. 𝑚2 + 0,0615. 𝑚2 + 0,06 𝑚2 + 0.0585 𝑚2 + 0.0285


𝑚2 = 0,294 𝑚2

LAPORAN KULIAH LAPANGAN HIDROGEOLOGI Page 21


c) Grafik

Grafik Tinggi Muka Air terhadap Debit


0.4
0.35
0.3
0.25
(m3/s)
Debit

0.2
0.15
0.1
0.05
0
0.085 0.105 0.125 0.145 0.165 0.185 0.205
Tinggi Muka Air
(m)

Gambar Grafik 2.2. Grafik Muka air terhadap Debit

Grafik Tinggi Muka Air pada Setiap


Waktu Perhitungan
0.200
Tinggi Muka Air

0.150
(m)

0.100

0.050

0.000
0 200 400 600 800 1000 1200 1400
Menit Waktu Perhitungan

Gambar Grafik 2.3. Grafik Muka Air pada Setiap Waktu Perhitungan

LAPORAN KULIAH LAPANGAN HIDROGEOLOGI Page 22


d) Debit Maksimum dan Minimum
Q=A×V
Q = Debit aliran (𝑚3 /s)
A = Luas Penampang (𝑚2 )
V = Kecepatan Aliran (m/s)

Debit Maksimum
Q = … 𝑚2 × 0.334 𝑚3 /s = …. L/s

Debit Minimum
Q = …𝑚2 × 0.339574649 𝑚3 /s = …. L/s

e) Faktor yang Mempengaruhi Fluktuasi Muka Air Sungai


Adapun beberapa factor yang dapat mempengaruhi Fluktuasi muka Air tanah
yaitu :
- Penggunaan air sungai oleh warga sekitar untuk aktifitas sehari hari, sehingga
dapat menyebabkan muka air sungai berkurang.
- Curah hujan yang tidak menentu membuat muka air sungai bertambah atau
berkurang.
- Sampah yang menumpuk pada gerbang masuk nya air menuju saluran irigasi
membuat muka air sungai berkurang.

2.3. Pumping Test


Pumping test dilakukan pada sumur 5 (JTR-5) yang terletak di RW 04 Desa
Jatiroke dengan koordinat S 60 56’ 15,51” E 1070 47’ 16”. Beikut ini tabel data hasil
pumping dan recovery-nya.

LAPORAN KULIAH LAPANGAN HIDROGEOLOGI Page 23


Tabel 2.4 Pumping Tabel 2.5 Recovery

Waktu M.A.T Draw Down M.A.T Draw Down


t (menit) t (menit)
(WIB) (cm) (cm) (cm) (cm)
03.07 0 545 - 09.07 0 299 -
03.08 1 540 5 09.08 1 300 1
03.09 2 540 5 09.09 2 303 2
03.10 3 537 8 09.10 3 304 2
03.11 4 535 10 09.11 4 306 7
03.12 5 533 12 09.12 5 307 8
03.13 6 531 14 09.13 6 308 9
03.14 7 530 15 09.14 7 310 11
03.15 8 529 16 09.15 8 313 14
03.16 9 528 17 09.16 9 314 15
03.17 10 527 18 09.17 10 315 16
03.19 12 525 20 09.19 12 318 19
03.21 14 523 22 09.21 14 320 21
03.23 16 522 23 09.23 16 324 25
03.25 18 520 25 09.25 18 327 18
03.27 20 519 26 09.27 20 329 30
03.32 25 516 29 09.32 25 337 38
03.37 30 511 34 09.37 30 344 45
03.42 35 509 36 09.42 35 350 51
03.47 40 502 43 09.47 40 356 57
03.52 45 496 49 09.52 45 363 64
03.57 50 494 51 09.57 50 369 70
04.02 55 491 54 10.02 55 376 77
04.07 60 488 57 10.07 60 381 82
04.17 70 480 65 10.17 70 394 95
04.27 80 476 69 10.27 80 404 105
04.37 90 470 75 10.37 90 414 115
04.47 100 460 85 10.47 100 424 125
04.57 110 457 88 10.57 110 431 132
05.07 120 454 91 11.07 120 440 141
05.22 135 440 105 11.22 135 446 147
05.37 150 436 109 11.37 150 458 153
05.52 165 430 115 11.52 165 466 167
06.07 180 424 121 12.07 180 474 175
06.27 200 420 125 12.27 200 500 201
06.47 220 420 125 12.47 220 517 218
07.07 240 420 125 13.07 240 545 228
13.37 270 545 246
14.07 300 545 246
15.07 360 545 246

LAPORAN KULIAH LAPANGAN HIDROGEOLOGI Page 24


2.4. Pengukuran Parameter Fsik Air Tanah
Sifat-sifat fisik air tanah adalah sifat air yang dipergnakan harus bebas dari
segala macam kotoran yang dapat terdeteksi oleh ndra penglihatan, indra pembau
dan indra perasa. Karakteristik fisik meliputi warna, bau, rasa, kekentalan,
kekeruhan, dan temperature.

a. Warna
Warna air pada air tanah disebabkan oleh zat-zat atau material
organi yang terkandug dalam air bersih berupa suspense maupun yang
terlarut. Warna dalam air dapat diukur dengan menggunakan parameter
standar yang dihasilkan oleh 1 mg/l platina (sebagai K2PtCl6).

b. Bau dan Rasa


Bau dapat disebabkan oleh oleh zat-zat atau gas-gas yang memiliki aroma-
aroma tertent didalam air dan terhisap oleh indra pembau seperti gas H2S,
NH3, senyawa fenol, cloro fenol, dll. Rasa ditentukan oleh adanya garam
atau zat lain baik yang tersudsidi atauyang terlarut dalam air seperti
MgSO4, Na2SO4 dan NaCl.

c. Kekentalan
Kekentalan dapat dipengaruhi oleh partikel-partikel didalam air. Semakin
banyak dikandung akan semakin kental. Disampng itu apabila suhunya
semakin tinggi, maka kekentalannya semakin berkuurang atau semakin
encer.

d. Kekeruhan
Kekeruhan disebabkan oleh adanya zat-zat yang terkandung didalam air
tetapi tidak terlarutkan, misalkan batulempung, batulanau, dan zat-zat
organic serta organisme.

e. Temperatur (suhu)
Temperatur air tanah dipengaruhi oleh kondisi disekelilingnya, seperti
musim, cuaca siang dan malam, tempat atau lokasinya, akibat berbagai
macam variasi energy matahari yang diterima oleh permkaan bumi.

f. pH
Tingkat keasaman dari airtanah diukur dengan alat pengukur pH yang hars
dinetralkan dahulu menggunakan aquades sebelum digunakan dan ketika
setelah dicelupkan ke suat sampel da ingin menguji sampel lainnya.
Tinakat keasaman dapat menunjukan tercemar atau tidaknya air sumur

LAPORAN KULIAH LAPANGAN HIDROGEOLOGI Page 25


yang diuji, sumur dengan air tanah yang bak akan memiliki pH dengan
tingkat basa.

Tabel 2.4 Hasil Pengkuran Sifat Fisik Air Tanah pada Objek Uji

LAPORAN KULIAH LAPANGAN HIDROGEOLOGI Page 26


BAB III
PEMBAHASAN

3.1. Peta Muka Air Tanah


Berdasarkan hasil analisis dari data lapangan yang diperoleh dan pemetaan
muka air tanah pada daerah Desa Jatiroke, Kecamatan Jatinangor, Kabupaten
Sumedang. Dari data-data sumur yang kita dapatkan, kita bisa membuat suatu peta
yang menggambarkan kondisi muka air tanah ditempat penelitian. Dari data
elevasi stasiun, kemudian ketinggian bibir sumur dan kedalaman Muka Air Tanah
kita bisa mengetahui ketinggian Muka Air Tanah sebenarnya.

MAT= Elevasi sumur-tinggi bibir sumur-kedalaman MAT

Dari rumusan diatas kita bisa mendapatkan MAT dari setiap stasiun
sumur. Dari data kedalaman MAT yang telah kita dapatkan kita bisa membuat
Peta Muka Air Tanah. Kita membuat kontur-kontur kedalaman MAT berdasarkan
data-data yang didapatkan.

Gambar 3.1 Peta Muka Air tanah


Berdasarkan peta muka air tanah yang telah dibuat bisa
disimpulkan bahwa kedalaman muka air tanah cenderung mengikuti
topografi diwilayah tersebut. Bagian utara-timur relatif lebih tinggi dan
juga muka air tanahnya relatif tinggi juga.

LAPORAN KULIAH LAPANGAN HIDROGEOLOGI Page 27


3.2. Gradien Hidrolik
Gradient hidrolik yang disimbolkan (i) adalah kemiringan dari
lapisan permukaan muka air tanah. Gradien ini bisa kita hitung dengan
mengetahui selisih kedalam sumur dibagi dengan jarak horizontal dari dua
titik sumur yang dihitung.

∆𝐻
𝑖=
𝐿

Keterangan :

i = Gradien hidrolik

∆𝐻 = Selisih beda ketinggian

L = Jarak Horizontal

Berdasarkan rekontruksi muka air tanah yang telah dilakukan, kita


mendapati bahwa kemiringan perlapisan muka air tanah di daerah ini
cenderung ke barat daya.

3.3. Karakteristik Akifer


Akuifer adalah lapisan batuan atau suatu formasi geologi dan dapat
juga berupa grup formasi di bawah permukaan tanah yang secara
signifikan mampu mengalirkan air melalui kondisi alaminya. Terdapat tiga
parameter penting yang menentukan karakterisitik akuifer yaitu tebal
akuifer, koefisien lolos air/permeabilitas, dan hasil jenis. Tebal akuifer
diukur mulai dari permukaan tanah sampai pada suatu lapisan yang
bersifat semi kedap air. Permeabilitas merupakan kemampuan suatu
akuifer untuk meloloskan sejumlah air tanah melalui penampang 1 m2.
Nilai permeabilitas akuifer sangat ditentukan oleh tekstur dan struktur
mineral atau partikel-partikel atau butir-butir penyusun batuan. Semakin
kasar tekstur dengan struktur lepas maka semakin tinggi batuan
meloloskan sejumlah air tanah. Sebaliknya, semakin halus tekstur dengan
struktur semakin tidak teratur atau semakin mampat maka semakin rendah
kemampuan batuan untuk meloloskan sejumlah air tanah. Dengan

LAPORAN KULIAH LAPANGAN HIDROGEOLOGI Page 28


demikian, setiap jenis batuan akan mempunyai nilai permeabilitas yang
berbeda dengan jenis batuan lainnya. Hasil jenis adalah kemampuan suatu
akuifer untuk menyimpan dan memberikan sejumlah air dalam kondisi
alami. Besarnya cadangan air tanah atau hasil jenis yang dapat tersimpan
dalam akuifer ditentukan oleh sifat fisik batuan penyusun akuifer. Menurut
Krussman dan Ridder (1970) dan Utaya (1990), akuifer dapat dibedakan
menjadi empat, yaitu:
a. Akuifer Bebas (Unconfined Aquifer)
Akuifer bebas adalah akuifer yang lapisan untuk meloloskan airnya
hanya sebagian terisi oleh air dan berada di atas lapisan yang kedap air.
Permukaan tanah pada akuifer ini disebut water table (preatik level),
yaitu permukaan air yang mempunyai tekanan hidrostatik yang sama
dengan atmosfer.

Gambar 3.2 Ilustrasi akuifer bebas

b. Akuifer Tertekan (Confined Aquifer)


Akuifer tertekan adalah akuifer yang seluruh jumlah airnya dibatasi
oleh lapisan kedap air, baik yang di atas maupun di bawah serta
mempunyai tekanan hidrostatik yang lebih besar daripada tekanan di
atmosfer.

LAPORAN KULIAH LAPANGAN HIDROGEOLOGI Page 29


Gambar 3.3 Ilustrasi akuifer tertekan

c. Akuifer Semi Tertekan (Semi Confined Aquifer)


Akuifer semi tertekan adalah akuifer yang mirip dengan akuifer
tertekan tetapi yang membedakan dengan akuifer tertekan adalah
bagian atasnya dilapisi oleh lapisan semi lolos air sedangkan di bagian
bawahnya merupakan lapisan kedap air.

d. Akuifer Semi Bebas (Semi Unconfined Aquifer)


Akuifer semi bebas adalah akuifer yang bagian bawahnya
merupakan lapisan kedap air sedangkan bagian atasnya merupakan
material berbutir halus sehingga pada lapisan penutupnya masih
memungkinkan adanya gerakan air.

Berdasarkan perlakuannya terhadap air tanah, terdapat lapisan-


lapisan batuan selain akuifer yang berada di bawah permukaan tanah.
Lapisan-lapisan bauan tersebut dapat dibedakan tiga, yaitu:
a. Aquiclude
Aquiclude adalah formasi geologi yang mungkin mengandung air,
tetapi dalam kondisi alami tidak mampu mengalirkannya. Untuk
keperluan praktis, aquiclude dipandang sebagian lapisan kedap air.

LAPORAN KULIAH LAPANGAN HIDROGEOLOGI Page 30


Gambar 3.4 Ilustrasi aquilude

b. Aquitard
Aquitard adalah formasi geologi yang semi kedap air yang mampu
mengalirkan air tetap dalam laju yang sangat lambat jika dibandingkan
dengan akuifer.

c. Aquifuge
Aquifuge merupakan formasi geologi yang kedap air sehingga tidak
mengandung mampu mengalirkan air.
Ditijnjau dari kedudukannya terhadap permukaan, air tanah dapat disebut
air tanah dangkal apabila kedalamannya mencapai 15-40 m dan umumnya
berasosiai dengan akuifer tidak tertekan. Air tanah dalam mencapai
kedalaman lebih dari 40 m dan umumnya berasosiasi dengan akuifer tertekan.
Air tanah dangkal umumnya dimanfaatkan oleh masyarakat dengan membuat
sumur galian sementara air tanah dalam digunakan oleh industri.
Pada daerah penelitian, semua sumur merupakan sumur galian sehingga
dapat disimpulkan bahwa sumur-sumur tersebut merupakan air tanah dangkal
dan akuifer yang ada di daerah tersebut merupakan akuifer tidak tertekan.

3.4. Karakteristik Fisik Kimia Air Tanah


Pengelompokan kualitas air dibagi menjadi empat golongan menurut
peruntukannya dalam Peraturan Pemerintah RI Nomor 20 Tahun 1990,
pembagian tersebut sebagai berikut :

LAPORAN KULIAH LAPANGAN HIDROGEOLOGI Page 31


 Golongan A : air dapat digunakan sebagai air minum secara langsung,
tanpa pengolahan terlebih dahulu.
 Golongan B : air dapat digunakan sebagai air baku air minum.
 Golongan C : air dapat digunakan untuk keperluan perikanan dan
peternakan.
 Golongan D : air dapat digunakan untuk keperluan pertanian, usaha di
perkotaan, industri, dan pembangkit listrik tenaga air.
Kualitas air menyatakan tingkat kesesuaian air terhadap penggunaan
tertentu dalam memenuhi kebutuhan hidup manusia, mulai dari air untuk
memenuhi kebutuhan langsung yaitu air minum, mandi dan cuci, air irigasi
atau pertanian, peternakan, perikanan, rekreasi dan transportasi. Banyak cara
yang digunakan untuk menentukan status mutu air, diantaranya dengan
metode STORET.
Dengan metode tersebut dapat diketahui parameter-parameter yang telah
memenuhi atau tidak memenuhi. Pada dasarnya metode STORET hanya
membandingkan antara data kualitas air yang di uji dengan standar baku mutu
air sesuai peruntukannya. Sistem nilai yang digunakan adalah dari US-EPA
(Environmental Protection Agency) dengan mengklasifikasikan mutu air
dalam empat kelas, yaitu :
 Kelas A : baik sekali, skor = 0 Æ memenuhi baku mutu.
 Kelas B : baik, skor = -1 sampai -10 Æ cemar ringan.
 Kelas C : sedang, skor = -11 sampai -30 Æ cemar sedang
 Kelas D : buruk, skor = -31 Æ cemar berat.

Kualitas air dalam hal ini mencakup keadaan fisik dan kimia yang dapat
mempengaruhi ketersediaan air untuk kehidupan manusia pertanian,
industri, rekreasi dan pemanfaatan air lainnya, Asdak (2004:497). Dalam
Peraturan Pemerintah RI No 82 tahun 2001,kualitas air ditetapkan melalui
pengujian karakteristik fisika dan karakteristik kimia
Karakteristik Fisika
 Kekeruhan
Kekeruhan adalah jumlah dari butir-butir zat yang tergenang dalan air
tanah. Kekeruhan mengukur hasil penyebaran sinar dari butir-butir zat

LAPORAN KULIAH LAPANGAN HIDROGEOLOGI Page 32


tergenang:
Makin tinggi kekuatan dari sinar yang terbesar, makin tinggi
kekeruhannya.
Faktor yang dapat menyebabkan kekeruhan air :
 Tanah Liat
 Endapan lumpur
 Zat organik dan bukan organik yang terbagi dalam butir-butir halus
 Campuran warna organik yang bisa dilarutkan
 Plankton
 Jasad renik (mahluk hidup yang sangat kecil). (Nuijten, 2007).
Kekeruhan menggambarkan sifat optik air yang ditentukan berdasarkan
banyaknya cahaya yang diserap dan dipancarkan oleh bahan-bahan
yang terdapat dalam air. Kekeruhan dinyatakan dalam satuan turbiditas,
yang setara dengan 1mg/liter SiO2.
 Warna
Warna air dapat disebabkan oleh adanya zat-zat atau material organik
yang terkandung dalam air bersih yang berupa suspensi maupun yang
terlarut. Intersitas warna dalam air dapat diukur dengan satuan unit
warna standar yang dihasilkan oleh 1 mg/l platina (sebagai K2PtCl6).
 Rasa
Rasa air tanah ditentukan oleh adanya garam atau zat yang terkandung
dalam air tersebut, baik yang tersuspensi maupun yang terlarut atau zat
lain baik yang tersubsidi atau yang terlarut dalam air seperti MgSO4,
Na2SO4 dan NaCl.
 Suhu
Temperatur airtanah dipengaruhi oleh kondisi di sekelilingnya, seperti
musim, cuaca siang dan malam, tempat atau lokasinya, akibat berbagai
macam variasi energi matahari yang diterima oleh permukaan bumi.
 Total Dissolved Solid (TDS)
TDS menunjukkan banyaknya zat yang terlarut atau yang
mengendap (padat) dalam air. TDS biasanya diukur secara
gravimetri, dan mempunyai satuan mg/I. Keuntungan memakai

LAPORAN KULIAH LAPANGAN HIDROGEOLOGI Page 33


parameter ini adalah bahwa TDS tidak tergantung terhadap suhu,
dan tidak terpengaruh oleh jenis garam maupun kombinasinya
yang berasal dari sumber yang berbeda. Besarnya nilai TDS
juga tidak tergantung dari aspek fisik air yang lain. Nilai TDS
dapat diperoleh di laboratorium secara gravimetri atau
secara sederhana adalah sebagai berikut :
TDS = (anion + kation + silika + unsur minor + metal + unsur
terlarut lain)

 Daya Hantar Listrik (DHL)


Daya Hantar Listrik adalah sifat menghatanrkan listrik dari air. Air
yang banyak mengandung garam akan mempunyai DHL tinggi.
Pengukurannya dengan alat Electric Conductivity Meter (EC Meter),
yang satuannya adalah mikromhos/cm atau μmhos/cm atau
μsiemens/cm sering ditulis μS/cm.
Hubungan antara harga DHL dengan jumlah garam yang terlarut secara
tepat perlu banyak koreksi seperti temperatur pengukuran, maupun
tergantung juga dengan jenis garam yang terlarut, tetapi secara umum
angka tersebut di atas sedikit banyak dapat mewakili. Hubungan antara
harga DHL dan macam air seperti terlihat tabel dibawah.
Tabel 3.1 Klasifikasi air berdasarkan harga DHL (David dan Wiest, 1996)
DHL (mmhos/cm
Macam Air
pada 25°C)
0,055 Air murni
0,5 - 5,0 Air suling
5 - 30 Air hujan
30 - 2000 Air tanah
35.000 - 45.000 Air laut

LAPORAN KULIAH LAPANGAN HIDROGEOLOGI Page 34


Karakteristik Kimia
 PH
Keasaman air dinyatakan dengan pH, mempunyai besaran mulai dari 1-
14. Air yang mempunyai pH 7 adalah netral, sedangkan yang mempunyai
pH lebih besar/kecil dari 7 disebut bersifat basa/asam. Jadi air yang
mengandung garam kalsium karbonat atau magnesium karbonat, bersifat
basa (pH 7,5 - 8), sedangkan yang mempunyai harga pH < 7 adalah
bersifat asam, sangat mudah melarutkan Fe, sehingga air yang asam
biasanya mempunyai kandungan besi (Fe) tinggi. Pengukuran pH air di
lapangan dilakukan dengan pH meter, atau kertas lakmus (Hadipurwo,
2006).

 Kesadahan
Kesadahan atau kekerasan (total hardness), adanya kandungan Ca dan
Mg dalam air tanah. Kesadahan ada dua macam, yaitu kesadahan
karbonat dan kesadahan non karbonat. Air dengan kesadahan tinggi sukar
melarutkan sabun, oleh karenanya air tersebut perlu dilunakkan lebih
dahulu .
Tabel 3.2 Klasifikasi Air Berdasarkan Kesadahan (Hem 1959; Sawyer, dan
Mc. Carty,1994)
Kesadahan (mg/l CaCo3)
Sawyer dan Mc.
Hem Kelas Air
Carty
(1959)
(1994)
0 – 60 0 - 75 Lunak
61 -
12 75 - 150 Menengah
0
121 -
18 150 - 300 Keras
0

LAPORAN KULIAH LAPANGAN HIDROGEOLOGI Page 35


Sangat
> 180 > 300
keras

Jumlah garam terlarut adalah jumlah garam yang terkandung di dalam


air. Klasifikasi air berdasarkan jumlah garam terlarut menurut Hem
(1959) dan David dan De Wiest tertera seperti pada tabel di bawah.
Tabel 3.3 Klasifikasi air berdaasarkan jumlah garam terlarut (Hem, 1959)
Jumlah garam terlarut Macam Air
(mg/l)
< 3000 Tawar
Asin (moderate
3000 - 10.000
saline)
Sangat asin (very
10.000 - 35.000
saline)
> 35.000 Asin sekali (briny)

Tabel 3.4 Klasifikasi air berdasarkan jumlah garam terlarut (Davis dan
DeWiest, 1966)
Jumlah garam
terlaur Macam Air
(mg/l)

< 1000 Tawar

1000 - 10.000 Payau (brackish)

Cukup asin
10.000 - 100.000 (moderate salin
e)

> 100.000 Asin sekali (briny)

Sebagai gambaran adalah air laut mengandung garam-garaman terlarut


sekitar 34.000 mg/l.

LAPORAN KULIAH LAPANGAN HIDROGEOLOGI Page 36


 Kation dan Anion Utama
Kation adalah ion yang mempunyai muatan negatif (anion) dan ion yang
mempunyai muatan positif disebut dengan kation. Secara alami dikenal
7 ion mayor yang dapat larut dalam air yaitu : Ca2+ (Kalsium), K+
(Kalium), Mg2+ (Magnesium), Na2+ (Natrium), Cl (Clorida), HCO3-
(bikarbonat), dan SO4 (Sulfat). Unsur ion mayor ini biasanya memiliki
konsentrasi diatas 1 mg/l dalam air.

3.5. Kurva Aliran Sungai


Pada pengamatan sungai kita menggunakan metode hidrograf. Pengamatan
dilakukan disalah satu sungai yang berada di daerah penelitian. Perhitungan
hidrograf ini dilakukan selama 20 jam. Perhitungan hidrograf ini bertujuan
untuk mengetahui perubahan debit air sungai yang mengalir selama 20 jam
tersebut. Pada pengamatan hidrograf ini kita mengamati perubahan
ketinggian muka air sungai. Apabila terjadi perubahann ketinggian muka air
sungai itu menandakan telah terjadi perubahan debit air sungai.

Grafik Tinggi Muka Air pada Setiap Waktu


Perhitungan / Hidrograf
0.200
Tinggi Muka Air

0.150
(m)

0.100
0.050
0.000
0 200 400 600 800 1000 1200 1400
Menit Waktu Perhitungan

Gambar 3.5 Grafik Kurva Aliran air Sungai

LAPORAN KULIAH LAPANGAN HIDROGEOLOGI Page 37


BAB IV
KESIMPULAN DAN SARAN

4.1.Kesimpulan
Penelitian Hidrogeologi di desa Jatiroke, kecamatan Jatinangor,
kabupaten Sumedang berlangsung selama 2 hari. Secara geologi daerah
penelitian termasuk ke dalam kelompok gunung api kuarter berdasarkan
data geologi regional. Sedangkan pengambilan data penelitian dilakukan di
10 titik pengamatan, hasil pengamatan data-data tersebut didapatkan:

1. Peta Muka Air Tanah

Berdasarkan peta muka air Tanah yang telah dibuat bisa disimpulkan
bahwa kedalaman muka air tanah cenderung mengikuti topografi di
wilayah tersebut. Bagian utara-timur relatif lebih tinggi dan juga muka air
tanahnya relatif tinggi juga.

2. Gradien Hidrolik

Setelah melakukan perhitungan nilai gradient hidrolik yang merupakan


selisih kedalaman sumur dibagi dengan jarak horizontal dari titik sumur
yang dihitung, didapat bahwa kemiringan perlapisan muka air tanah di
daerah ini cenderung kearah barat daya.

3. Karateristik Akuifer

Dilihat dari hasil penelitian dapat disimpulkan bahwa karateristik dari


akuifer di daerah penelitiaan ini adalah akuifer…. Penelitian kali ini
dilakukan dengan menggunakan data-data pengeboran, karakteristik fisik
(pH, suhu, DHI, TDS, warna, bau dll) dan kimia air tanah (Na+, K+, Ca2+,
Mg2+, Cl-, HCO3-, SO42-) untuk mengetahui kondisi hidrogeologi daerah
penelitian.

Dari hasil data pumping test diketahui beberapa informasi karakteristik


akuifer diantaranya debit, transimivitas, permeabilitas, dan storivitas. Pada

LAPORAN KULIAH LAPANGAN HIDROGEOLOGI Page 38


akuifer di daerah penelitian diketahui debit drawdown …. L/s dengan debit
recovery … L/s, dengan permisivitas …, permeabilitas …. dan storivitas
….

4. Kurva Aliran Sungai

Berdasarkan pengamatan hidrograf yang dilakukan didapat ketinggian


muka air sungai yang mengalami fluktuasi (naik-turun).

4.2.Saran
Dilihat dari kondisi hidrogeologi daerah desa Jatiroke, kecamatan
Jatinangor, Kabupaten Sumedang, untuk semua sumur penelitian memiliki
nilai pH yang mendekati 7 yang berarti netral sehingga aman untuk
dikonsumsi warga. Ketersediaan air bersih di desa Jatiroke masih terbilang
cukup dilihat dari 7 sumur yang diteliti sebagian besar masih terjaga
kebersihannya dianjurkan agar warga tetap menjaga kebersihan sumur dan
juga menjaga kebersihan sungai tempat dilakukannya hidrograf sebab
lokasinya yang berada dipinggir sawah sehingga air sungai tetap dapat
dipergunakan untuk keperluan irigasi dan juga mencegah penyumbatan
aliran sungai ketika musim hujan tiba yang akan mengancam terjadinya
peluapan sungai yang berdampak pada kerusakan tanaman padi di
sekitarnya.

LAPORAN KULIAH LAPANGAN HIDROGEOLOGI Page 39


DAFTAR PUSTAKA

Mardiana, Undang ; Mohamad, Febriwan ; Alfadli, M.Kurniawan. Konfigurasi


Geologi Bawah Permukaan Untuk Menelusuri Zona Kontaminasi di
Daerah Jatinangor dan Rancaekek, Kabupaten Sumedang dan
Kabupaten Bandung. Jatinangor : Seminar Nasional ke-II FTG UNPAD
Bemmelen, R.W.Van. 1949. The Geology Indonesia. Tha Hague Martinus
Prihastiwi, & Erfiyanti, F. (2016). Lumbung Pustaka Universitas Negeri
Yogyakarta. IDENTIFIKASI AKUIFER DI ZONA PATAHAN OPAK
PASCA GEMPA YOGYAKARTA 2006 DENGAN METODE
GEOLISTRIK KONFIGURASI SCHLUMBERGER , 9-14.
Sitorus, H. S. (2011). USU Institutional Repository. Analisis Intrusi Air Laut
Pada Sumur Gali Dan Sumur Bor Dengan Metode Konduktivitas Listrik
Di Kecamatan Medan Marelan, 9-12.
https://id.wikipedia.org/wiki/Jatinangor,_Sumedang

LAPORAN KULIAH LAPANGAN HIDROGEOLOGI Page 40


LAMPIRAN

LAPORAN KULIAH LAPANGAN HIDROGEOLOGI Page 41