Anda di halaman 1dari 48

HUBUNGAN ANTARA ANEMIA IBU BERSALIN DENGAN

KEJADIAN BERAT BADAN LAHIR RENDAH

DI RUMAH SAKIT UMUM BANYUMAS

TAHUN 2005
DAFTAR ISI

Halaman Judul .............................................................................................. i

Halaman Persetujuan ....................................................................................... ii

Halamanan Pengesahan.................................................................................... iii

Halaman Persembahan...................................................................................... iv

Motto ............................................................................................................... v

Kata Pengantar .............................................................................................. vi

Daftar Isi .......................................................................................................... vii

Daftar Tabel .....................................................................................................viii

Daftar Gambar ................................................................................................ ix

Daftar Lampiran .............................................................................................. x

Intisari ............................................................................................................... xi

BAB I Pendahuluan.......................................................................................... 1

1.1 Latar Belakang................................................................................ 1

1.2 Pembatasan Masalah dan Perumusan Masalah .............................. 3

1.2.1 Pembatasan Masalah .................................................... 3

1.2.2 Perumusan Masalah ..................................................... 3

1.3 Tujuan Studi Kasus ........................................................................ 3

1.4 Kegunaan Studi Kasus.................................................................... 4

1.4.1 Kegunaan Praktis.......................................................... 4

1.4.2 Kegunaan Teoritis......................................................... 5


......................................................................................

1.5 Kerangka Pemikiran....................................................................... 5

BAB II Tinjauan Pustaka ................................................................................. 6


2.1 Anemia............................................................................................ 6

2.2 Berat Badan Lahir Rendah ............................................................ 11

BAB III Metode Penelitian .............................................................................. 23

3.1 Kerangka Konsep ........................................................................... 23

3.2 Hipotesis........................................................................................ 23

3.3 Definisi Operasional ..................................................................... 23

3.4 Jenis Penelitian ............................................................................. 24

3.5 Populasi dan Sampel ..................................................................... 25

3.6 Kriteri Inklusi dan Eksklusi........................................................... 25

3.7 Metode Pengumpulan Data ........................................................... 25

3.8 Pengolahan dan analisa Data......................................................... 26

BAB IV GAMBARAN UMUM OBYEK PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

4.1 Gambaran Umum Obyek Penelitian.............................................. 28

4.2 Hasil Penelitian.............................................................................. 29

4.3 Pembahasan................................................................................... 31

BAB V PENUTUP...........................................................................................

5.1 Kesimpulan ................................................................................... 35

5.2 Saran.............................................................................................. 36

DAFTAR PUSTAKA

LAMPIRAN - LAMPIRAN
DAFTAR TABEL

Tabel 4.1. Distribusi Responden Berdasarkan Umur Ibu yang Bersalin

di Rumah Sakit Umum Banyumas Tahun 2005 .............................. 29

Tabel 4.2. Distribusi Responden Berdasarkan Paritas Ibu yang Bersalin

di Rumah Sakit Umum Banyumas Tahun 2005 ................................ 29

Tabel 4.3. Distribusi Responden Berdasarkan Umur Kehamilan Ibu yang

Bersalin di Rumah Sakit Umum Banyumas Tahun 2005 .................. 30

Tabel 4.4. Hubungan Antara Kadar Hemoglobin Rendah Terhadap

Kejadian Berat Badan Lahir Rendah di Rumah Sakit

Umum Banyumas Tahun 2005........................................................... 30


DAFTAR GAMBAR

Gambar 1. Kerangka Pemikiran....................................................................... 5

Gambar 2. Kerangka Konsep............................................................................ 23


DAFTAR LAMPIRAN

Lampiran 1. Hasil Uji Statistik

Lampiran 2. Surat Ijin Penelitian

Lampiran 3. Lembar Konsultasi

Lampiran 4. Denah RSU Banyumas

Lampiran 5. Struktur Organisasi RSU Banyumas


INTISARI

Latar Belakang: Angka kematian bayi tahun 2003 di Indonesia sebesar 12,
06/1.000 kelahiran hidup dan tahun 2004 sebesar 7,15/1000 kelahiran hidup..
Penyebab utama mortalitas bayi yaitu anoksia dan hipoksia, infeksi, BBLR,
trauma lahir dan cacat bawaan. Berat badan lahir rendah berhubungan dengan
kadar hemoglobin rendah ibu saat hamil.

Tujuan Penelitian: Mengkaji pengaruh kadar hemoglobin rendah (anemia) ibu


bersalin terhadap kejadian BBLR

Metode Penelitian: Data sekunder dari catatan medik pasien yang melahirkan di
RSU banyumas pada kurun waktu 1 Januari sampai dengan 31 Desember 2005.
Subyek penelitian adalah semua ibu bersalin yang memenuhi kriteria inklusi dan
eksklusi (ibu bersalin dengan kadar Hb normal yang melahirkan berat badan lahir
normal, kehamilan dengan komplikasi seperti preeklamsi, eklamsia, penyakit
jantung, penyakit ginjal, penyakit hati, diabetes mellitus, perdarahan antepartum,
penyakit kronis lain, dan penyakit darah). Data diproses dengan SPSS for
windows version 10. 0., Spearman’s Rho digunakan untuk analisis statistik.

Hasil: Berdasarkan analisa bivariat dengan menggunaka Spearman’s Rho


hubungan antara anemia ibu bersalin terhadap kejadian berat badan lahir rendah
memiliki hubungan yang cukup erat yaitu sebesar 0,795. Menurut Alhusin Syahri
(2003) tingkat signifikansi hasil analisis dengan rentan nilai 0,61-0,80 dalam
kategori cukup kuat. Artinya terdapat hubungan timbal balik antara anemia ibu
bersalin dengan kejadian berat badan lahir rendah. Hasil penelitian yang dilakukan
menunjukkan bahwa hipotesis pertama diterima.

Kesimpulan: Kadar hemoglobin rendah ibu bersalin berpengaruh terhadap


kejadian berat badan lahir rendah

Kata Kunci: Kadar Hemoglobin Rendah, BBLR


ABSTRACT

Background: Infant mortality value on 2004 in Indonesian is 7,15/1000 live birth.


The main cause of perinatal mortally is anoxia dan hiphoxia, infection, low birth
weight, birth trauma dan congenital anomaly. Low birth weight is correlated with
low hemoglobin in labor of mother concentration.

Objectives: To evaluate the influence of low hemoglobin concentration (anemia)


labor of mother on low birth weight.

Methods: All deliveries registered between January, 2005 and December 31, 2005
in Banyumas Hospital were included in the study. The exclusion criteria consists
of labor of mother with normaly hemoglobin concentration to bear of child
normaly birth weight, preeclampsia, eclampsia, heart disease, renal disease, liver
disease, diabetes mellitus, antepertum hemorrhage, blood disease and other cronic
disease. Data were analysed using SPSS for windows, version 10. 0, Spearman’s
Rho used to compared the mean hemoglobin concentration of among women who
had low birth weight baby. Bivariate logistic regression were used to examine the
possible association between of low hemoglobin concentration and low birth
weight.

Results: Based on bivarian analysis with Spearman’s Rho correlation so that the
relationship between labor of mother with low birth weight is closed relationship,
is about 0,795. According to Syahri (2003) the significance of analytical results
with renge value from 0,61 – 0,80 is in strong enough category. It means there is
interrelationship between anemia labor of mother with low birth weight. The
results suggested that first hypothesis is accepted

Conclusion: Low hemoglobin concentration labor of mother influence the risk of


low birth weight

Keyword: Low hemoglobin concentration , low birth weight.


BAB I

PENDAHULUAN

1.1 LATAR BELAKANG

Kematian neonatal dan keadaan berat badan lahir rendah sangat

berkaitan. Salah satu penyebab kematian neonatal dapat disebabkan oleh berat

badan lahir rendah. Hal ini disebabkan karena kurang sempurnanya

pertumbuhan alat-alat dalam tubuhnya baik anatomik maupun fisiologik

sehingga makin mudah terjadi komplikasi dan makin tingginya angka

kematian (Wiknjosastro, 2002: 775-776).

Angka kematian bayi tahun 2003 di Indonesia sebesar 12, 06/1.000

kelahiran hidup dan tahun 2004 sebesar 7,15/1000 kelahiran hidup (www.

depkes.go.id). Penyebab morbiditas dan mortalitas bayi yaitu anoksia dan

hipoksia, infeksi, BBLR, trauma lahir dan cacat bawaan (Mochtar,1998: 196).

Di Indonesia tahun 2001 - 2003 menunjukkan 350 ribu berat bayi lahir rendah

setiap tahun (www.depkes. go.id). Pada tahun 1970 di RS. Dr. Cipto

Mangunkusumo bahwa angka kematian perinatal yang disebabkan oleh bayi

berat badan lahir rendah lebih dari 2 kali angka kematian bayi cukup bulan

(Wiknjosastro, 2002: 787).

Berat badan lahir rendah dapat disebabkan oleh kelahiran prematuritas

atau retardasi pertumbuhan intra uterin. Kelahiran prematur adalah kelahiran

bayi yang terjadi sebelum usia kehamilan mencapai 37 minggu. Retardasi


pertumbuhan intra uterin (yang kadang-kadang disebut ‘small for dates’)

didiagnosi bayi dengan berat lahir di bawah persentesil 10 untuk usia

gestasional (kehamilannya) (Farrer, 2001: 214).

Sebab persalinan prematuritas adalah hamil dengan perdarahan,

kehamilan ganda, kehamilan disertai komplikasi (preeklampsia, eklampsia),

kehamilan dengan komplikasi penyakit ibu (hipertensi, penyakit ginjal atau

penyakit hati, penyakit jantung, dsb), keadaan gizi yang rendah (anemia),

lapisan dalam rahim yang kurang subur karena jarak hamil terlalu pendek

(Manuaba, 1999: 30). Keadaan obstetrik ibu, keadaan janin, nutrisi, keadaan

sosial ekonomi, dan kebiasaan merupakan faktor predisposisi terjadinya

kejadian berat badan lahir rendah (Wiknjosastro, 2002: 775). Anemia dalam

kehamilan termasuk kelompok faktor nutrisi, sehingga anemia dalam

kehamilan adalah salah satu etiologi berat badan lahir rendah.

Anemia ibu hamil memberi pengaruh pada kehamilan dan janinnya baik

dalam kehamilan, persalinan, maupun dalam nifas. Anemia kehamilan yang

paling sering dijumpai adalah anemia akibat kekurangan zat besi. Kekurangan

ini dapat disebabkan karena kurang masuknya unsur zat besi dalam makanan,

karena gangguan resorpsi, gangguan penggunaan, atau karena terlampau

banyaknya besi keluar dari badan misalnya pada perdarahan (Wiknjosastro,

2002: 451).

Di RSU Banyumas pada tahun 2004 terdapat sekitar 783 ibu bersalin

yang menderita anemia. Dan pada tahun 2004 terdapat 236 bayi lahir dengan

berat badan lahir rendah dari 1851 angka kelahiran. Untuk itu, peneliti tertarik
melakukan pengkajian lebih lanjut dalam suatu penelitian dengan judul

hubungan antara anemia ibu bersalin dengan kejadian berat badan lahir rendah

di RSU Banyumas.

1.2 PEMBATASAN MASALAH DAN PERUMUSAN MASALAH

1.2.1 Pembatasan Masalah

Dalam penelitian ini, peneliti membuat batasan masalah yaitu

dengan mengambil judul hubungan antara anemia ibu bersalin dengan

kejadian berat badan lahir rendah di RSU Banyumas 2005.

1.2.2 Perumusan Masalah

Rumusan yang dapat diambil dari latar belakang di atas adalah

“Bagaimana hubungan antara anemia ibu bersalin dengan kejadian

berat badan lahir rendah di RSU Banyumas Tahun 2005?”.

1.3 TUJUAN PENELITIAN

1.3.1 Tujuan Umum

Untuk mengetahui hubungan antara anemia ibu bersalin dengan

kejadian berat badan lahir rendah di Rumah Sakit Umum Banyumas.

1.3.2 Tujuan Khusus

1.3.2.1 Menggambarkan umur ibu bersalin yang melahirkan di Rumah

Sakit Umum Banyumas.

1.3.2.2 Menggambarkan jumlah paritas ibu bersalin yang melahirkan

di rumah Sakit Umum Banyumas.


1.3.2.3 Menggambarkan umur kehamilan ibu bersalin yang

melahirkan di Rumah Sakit Umum Banyumas.

1.3.2.4 Untuk mengetahui hubungan antara kejadian kadar

hemoglobin rendah pada ibu bersalin dengan kejadian berat

badan lahir rendah di Rumah Sakit Umum Banyumas.

1.4 KEGUNAAN PENELITIAN

1.4.1 Kegunaan Praktis

1.4.1.1 Bagi Rumah Sakit Umum

Karya tulis ilmiah ini dapat menjadi pedoman dalam

melakukan pengawasan pada ibu hamil.

1.4.1.2 Bagi profesi bidan

Karya tulis ilmiah ini dapat digunakan sebagai wahana

introspeksi diri bagi bidannya tentang penting bidan dalam

melakukan pengawasan kehamilan sebagai bidan profesional.

1.4.1.3 Bagi institusi

Karya tulis ilmiah ini dapat dijadikan sebagai wahana

pustaka tambahan bagi STIKES Bina Cipta Husada

Purwokerto khususnya program studi DIII Kebidanan dengan

menitikberatkan pada pentingnya kesejahteraan ibu dan anak.


1.4.2 Kegunaan Teoritis

1.4.2.1 Bagi penulis

Karya tulis ilmiah ini dapat dipakai untuk memberikan

wawasan dan pengetahuan yang mendalam mengenai

kejadian kadar hemoglobin rendah dan kejadian berat badan

lahir rendah.

1.4.2.2 Bagi perkembangan ilmu pengetahuan

Karya tulis ilmiah ini dapat dimanfaatkan untuk

memberikan gambaran tentang kejadian kadar hemoglobin

rendah dan kejadian berat badan lahir rendah.

1.5 KERANGKA PEMIKIRAN

Karakteristik Responden
Kekurangan zat besi 1. Umur ibu
Perdarahan 2. Paritas
3. Umur
Kehamilan

Keadaan obstetri ibu


Anemia
Keadaan janin
Nutrisi
BBLR
Keadaan sosial ekonomi
Kebiasaan
Gambar 1. Kerangka Pemikiran

BAB II

TINJAUAN PUSTAKA
2.1 ANEMIA

2.1.1 Definisi

Anemia adalah anemia karena kekurangan zat besi (Manuaba,

1998: 29). Kondisi ibu dengan kadar haemoglobin di bawah 11 gr%

pada trimester 1I dan III atau kadar kurang dari 11 gr% pada trimester

II. Nilai batas tersebut dan perbedaannya dengan kondisi wanita tidak

hamil terjadi karena haemodilusi, terutama trimester II (Saifuddin,

2002: 281).

2.1.2 Kebutuhan Zat Besi pada Wanita Hamil

Zat besi penting untuk mengkompensasi peningkatan volume

darah yang terjadi selama kehamilan dan untuk memastikan

pertumbuhan dan perkembangan janin yang adekuat. Selama hamil ibu

memerlukan paling sedikit 90 tablet atau 800 mg zat besi (30-50 mg

sehari) yang diminum secara teratur dan dengan memastikan

kecukupan serta keseimbangan makanan yang mengandung zat besi

seperti misalnya daging terutama hati dan jeroan, telur, kacang tanah,

kacang-kacangan dan sayuran berdaun hijau (Pusdiknakes, 2003: 94;

Mochtar, 1998: 39). Teh, kopi, susu, suplemen kalsium dan telur akan

mengurangi penyerapan zat besi apabila diminum/dimakan secara

bersamaan. Sedangkan ikan dan minuman seperti jus jeruk akan

membantu penyerapan zat besi (Jordan, 2002: 278).

2.1.3 Diagnosis Anemia


Untuk menegakkan diagnosis anemia dapat dilakukan dengan

anamnesa. Pada anamnesa akan didapatkan keluhan cepat lelah, letih,

lesu, lemah, lalai, bibir tampak pucat, sering pusing, mata berkunang-

kunang, nafas pendek, lidah licin, denyut jantung meningkat, susah

buang air besar, nafsu makan berkurang, mudah mengantuk

(Manuaba, 1998: 30; Supariasa, 2002: 133)

Pemeriksaan dan pengawasan Hb dapat dilakukan dengan alat

sahli. Hasil pemeriksaan sahli dapat dilakukan dengan cara sebagai

berikut :

Hb 11 gr% : tidak anemia

9-10 g% : anemia ringan

7-8 g% : anemia sedang

<7g% :anemia berat

(Manuaba, 1998: 30)

2.1.4 Bentuk-Bentuk Anemia

Menurut Manuaba (1998), anemia dapat digolongkan menjadi:

2.1.4.1 Anemia Defisiensi Besi

Anemia defisiensi besi adalah anemia akibat

kekurangan besi. Kekurangan ini dapat disebabkan karena

kurang masuknya unsur besi dari makanan, karena gangguan

resorpsi, gangguan penggunaan atau karena terlampau

banyak besi ke luar dari badan, misalnya pada perdarahan

(Wiknjosastro, 2002: 454). Anemia defisiensi besi diobati


dengan pemberian zat besi dan pengaturan diet (Farrer,

2001: 105).

2.1.4.2 Anemia Megaloblastik

Anemia megaloblastik dalam kehamilan disebabkan

karena defisiensi asam folat (Wiknjosastro, 2002: 455).

Asam folat diperlukan untuk pertumbuhan jaringan dan

produksi sel-sel darah merah. Kebutuhan wanita hamil akan

asam folat mengalami peningkatan sebanyak lima kali lipat

daripada kebutuhan wanita yang tidak hamil. Diet akan

sayuran hijau dan protein hewani biasanya sudah memadai

untuk memenuhi kebutuhan yang meningkat itu. Penanganan

spesifik untuk anemia defisiensi folat adalah pemberian

tablet asam folat setiap hari yang dikombinasi dengan

perbaikan diet jika diperlukan (Farrer, 2001: 105).

2.1.4.3 Anemia Hemolitik

Anemia hemolitik disebabkan karena penghancuran

sel darah merah berlangsung lebih cepat dari perbuatannya.

Wanita dengan anemia hemolitik dalam kehamilan

tergantung pada jenis dan beratnya. Obat-obat penambah

darah tidak memberi hasil. Transfusi darah yang kadang-

kadang diulang beberapa kali (Wiknjosastro, 2003: 1457-

468).

2.1.4.4 Anemia Hipoplastik


Anemia pada wanita hamil yang disebabkan karena

sumsum tulang kurang mampu membuat sel-sel darah baru.

Karena obat-obat penambah darah tidak memberi hasil, maka

satu-satunya cara untuk memperbaiki keadaan penderita

adalah transfusi darah yang sering perlu diulang sampai

beberapa kali (Wiknjosastro, 2002: 456).

2.1.5 Pengaruh Anemia

Menurut Manuaba (1998), anemia berpengaruh pada yaitu

2.1.5.1 Bahaya selama kehamilan

Dapat terjadi abortus, persalinan prematuritas, hambatan

tumbuh kembang janin dalam rahim, mudah terjadi infeksi,

ancaman dekompensasi kordis (Hb < 6 gr%), mola

hidatidosa, hiperemesis gravidarum, perdarahan antepartum,

Ketuban Pecah Dini (KPD)

2.1.5.2 Bahaya saat persalinan

Gangguan his-kekuatan mengejan, kala pertama dapat

berlangsung lama, kala dua berlangsung lama sehingga dapat

melelahkan dan sering memerlukan tindakan operasi

kebidanan, kala ini dapat diikuti oleh retensio plasenta dan

perdarahan postpartum karena atonia uteri, kala empat dapat

terjadi perdarahan postpartum sekunder dan atonia uteri.

2.1.5.3 Pada kala nifas


Terjadi subinvolusi uteri menimbulkan perdarahan

postpartum, memudahkan infeksi puerperium, pengeluaran

ASI berkurang, terjadi dekompensasi kordis mendadak

setelah persalinan, anemia kala nifas, dan mudah terjadi

infeksi mammae.

2.1.5.4 Bahaya terhadap janin

Sekalipun tampaknya janin mampu menyerap berbagai

kebutuhan dari ibunya, tetapi dengan anemia kemampuan

metabolisme tubuh berkurang sehingga mengganggu

pertumbuhan dan perkembangan janin dalam rahim. Akibat

anemia dapat terjadi gangguan dalam bentuk: abortus, terjadi

kematian intrauterine, persalinan prematuritas tinggi, berat

badan lahir rendah, kelahiran dengan anemia, dapat terjadi

cacat bawaan, bayi mudah mendapat infeksi sampai kematian

perinatal, dan intelengensia rendah.

2.2 BERAT BADAN LAHIR RENDAH

2.2.1 Definisi
 Menurut Saifuddin (2002), berat badan lahir rendah adalah

bayi baru lahir yang berat badannya saat lahir kurang dari 2500 gr

(sampai dengan 2499 gram).

 Menurut Manuaba (1998), berat badan lahir rendah (BBLR)

karena terdapat dua bentuk penyebab kelahiran dengan berat

badan kurang dari 2500 gram yaitu karena umur hamil kurang dari

37 minggu, berat badan lebih rendah dari semestinya, sekalipun

umur cukup, atau karena kombinasi.

 Menurut Hanifa Wiknjosastro (2002), bayi berat badan lahir

rendah adalah bayi yang berat badan lahirnya kurang atau sama

dengan 2500 gram.

Ada 2 keadaan BBLR yaitu:

2.2.1.1 Bayi lahir kecil karena kurang bulan (premature) yaitu bayi

lahir pada umur kehamilan antara 28 – 36 minggu. Bayi lahir

kurang bulan mempunyai organ dan alat-alat tubuh yang belum

berfungsi normal untuk bertahan hidup di luar rahim. Makin

muda umur kehamilan, fungsi organ tubuh bayi makin kurang

sempurna, prognosisnya juga semakin buruk.

2.2.1.2 Bayi lahir kecil untuk masa kehamilan (KMK) yaitu bayi lahir

kecil akibat retardasi pertumbuhan janin dalam rahim. Organ

dan alat-alat tubuh bayi KMK sudah matang (mature) dan

berfungsi lebih baik dibandingkan dengan bayi lahir kurang

bulan, walaupun berat badannya sama.


Penilaian terhadap BBLR dilakukan dengan cara menimbang

bayi pada saat lahir atau dalam 24 jam pertama.

Dalam minggu pertama bayi akan turun, kemudian akan naik

sesuai dengan umur bayi. Pada BBLR, penurunan berat badan dapat

terjadi pada setiap saat, biasanya disebabkan karena ada masalah

dalam pemberian ASI, bayi menderita penyakit seperti infeksi bakteri,

diare, kelainan bawaan dan lain-lain

2.2.2 Klasifikasi Berat Badan Lahir Rendah

Barkaitan dengan penanganan dan harapan hidupnya, bayi berat

badan lahir rendah dibedakan dalam:

2.2.2.1 Bayi berat badan lahir rendah (BBLR), berat lahir 1500 - 2500

gr.

2.2.2.2 Bayi berat lahir sangat rendah (BBLSR), berat lahir < 1500 gr.

2.2.2.3 Bayi berat badan lahir ekstrem rendah (BBLER), berat lahir <

1000 gr.

Berdasarkan atas timbulnya bermacam-macam problematik pada

derajat prematuritas digolongkan dalam tiga kelompok (Usher, 1975):

2.2.2.1 Bayi yang sangat premature (extremely premature): 24 – 30

minggu. Bayi dengan masa gestasi 24 – 27 minggu masih

sangat sukar hidup terutama di negara yang belum atau

sedang berkembang.

2.2.2.2 Bayi pada derajat premature yang sedang (moderately

premature) 31 – 36 minggu. Pada golongan ini kesanggupan


untuk hidup jauh lebih baik dari golongan pertama dan gejala

sisa yang dihadapinya dikemudian hari juga lebih ringan asal

saja pengelolaan terhadap bayi ini betul-betul intensif.

2.2.2.3 Borderline premature: masa gestasi 37 – 38 minggu. Bayi ini

mempunyai sifat-sifat premature dan matur.

Alat tubuh bayi yang lahir dengan berat badan lahir

rendah belum berfungsi seperti bayi normal. Oleh sebab itu ia

mengalami lebih banyak kesulitan untuk hidup di luar uterus

ibunya. Makin pendek masa kehamilannya makin kurang

sempurna pertumbuhan alat-alat dalam tubuhnya, dengan

akibat makin mudahnya terjadi komplikasi dan makin

tingginya angka kematiannya. Dalam hubungan ini sebagian

besar kematian perinatal terjadi pada bayi-bayi yang lahir

dengan berat badan rendah (Wiknjosastro, 2002: 775)

Banyak istilah yang dipergunakan untuk menunjukkan bahwa

bayi dengan kecil untuk masa kehamilan (KMK) menderita gangguan

pertumbuhan di dalam uterus (intrauterine growth retardation/IUGR)

mungkin saja mempunyai berat yang tidak sesuai dengan masa

gestasinya. Menurut (Ranfield, 1975) ada dua bentuk IUGR yaitu:

2.2.2.1 Proportionate IUGR: janin yang menderita distress yang lama

dimana gangguan pertumbuhan terjadi berminggu-minggu

sampai berbulan sebelum bayi lahir, sehingga berat, panjang

dan lingkaran kepala dalam proporsi yang seimbang akan


tetapi keseluruhannya masih di bawah masa gestasi yang

sebenarnya.

2.2.2.2 Disproportionate IUGR: terjadi akibat distress subakut.

Gangguan terjadi beberapa minggu sampai beberapa hari

sebelum janin lahir. Pada keadaan ini panjang dan lingkaran

kepala normal akan tetapi berat tidak sesuai dengan masa

gestasi.

Pada bayi IUGR perubahan tidak hanya terhadap ukuran

panjang, berat dan lingkaran kepala akan tetapi organ-organ di dalam

badan pun mengalami perubahan misalnya (Drillen, 1975)

menemukan berat otak, jantung, paru dan ginjal bertambah sedangkan

berat hati, limpa, kelenjar adrenal dan thymus berkurang dibandingkan

bayi premature dengan berat yang sama (Wiknjosastro, 2002: 781 –

782).

Bayi dengan berat badan lahir rendah mungkin premature

(kurang bulan), mungkin juga cukup bulan (dismatur).

Beberapa penyakit yang berhubungan dengan prematuritas:

2.2.2.1 Sindrom gangguan pernafasan idiopatik (penyakit membran

hialin)

2.2.2.2 Pneumoni aspirasi karena reflek menelan dan batuk belum

sempurna.

2.2.2.3 Perdarahan spontan dalam vertikal otak lateral, akibat anoksia

otak (erat kaitannya dengan gangguan pernafasan)


2.2.2.4 Hiperbilirubinemia karena fungsi hati belum matang.

2.2.2.5 Hipotermia

Beberapa penyakit yang berhubungan dengan dismaturitas:

2.2.2.1 Sindrom aspirasi mekoneum

2.2.2.2 Hipoglikemia

2.2.2.3 Hiperbilirubinemia

2.2.2.4 Hipotermia

BBLR sangat rentan terhadap hipotermia dan infeksi. Oleh

karena itu bayi dengan berat badan lahir rendah mempunyai risiko

kematian tinggi (Saifuddin, 2002).

Prognosisnya bayi berat badan lahir rendah tergantung dari berat

ringannya masalah perinatal, prognosis ini juga tergantung dari

keadaan sosial ekonomi, pendidikan orang tua dan perawatan pada

saat kehamilan, persalinan dan postnatal (pengaturan suhu lingkungan,

resusitasi, makanan, mencegah infeksi, mengatasi gangguan

pernafasan, asfiksia, hiperbilirubinemia, hiperglikemia dan lain-lain.

Bila bayi berat lahir rendah ini dapat mengatasi problematik yang

diterimanya, maka perlu diamati selanjutnya oleh karena

kemungkinan bayi ini akan mengalami gangguan pendengaran,

penglihatan, kognitif, fungsi motor susunan syaraf pusat dan penyakit-

penyakit seperti hidrosefalus, cerebral palsy dan sebagainya

(Wiknjosastro, 2002: 783).

2.2.3 Faktor-faktor Penyebab Terjadinya Berat Badan Lahir Rendah


2.2.3.1 Faktor ibu

Gizi saat hamil yang kurang, umur kurang dari 20 tahun

atau di atas 35 tahun, jarak hamil dan bersalin terlalu dekat,

penyakit menahun ibu (hipertensi, jantung, toksemia

gravidarum, nefritis akut, diabetes mellitus, ginjal, infeksi

TORCH, gangguan pembuluh darah), perokok, peminum

alkohol, pecandu narkotik, faktor pakerja yang terlalu berat,

perkawinan yang tidak sah, golongan sosial ekonomi rendah.

2.2.3.2 Faktor kehamilan

Hamil dengan hidramnion, hamil ganda, perdarahan

antepartum (solusio plasenta dan plasenta previa), dan

komplikasi hamil (preeklampsia/eklampsia, ketuban pecah

dini)

2.2.3.3 Faktor janin

Hidramnion, kehamilan ganda, kelainan kromosom

(Sindrom Turner dan Trisomi 21, 18, 13) dan lain-lain.

2.2.3.4 Faktor Lingkungan

Tempat tinggal di dataran tinggi, radiasi , dan zat-zat racun.

(Manuaba, 1998: 326-327; Rayburn, 1998: 139; Depkes, 1992)

2.2.4 Masalah yang perlu diperhatikan

2.2.4.1 Suhu tubuh


Pusat pengatur panas badan masih belum sempurna.

Luas badan bayi relatif besar sehingga penguapannya

bertambah. Otot bayi masih lemah. Lemak kulit dan lemak

coklat kurang, sehingga cepat kehilangan panas badan.

Kemampuan metabolisme panas masih rendah sehingga bayi

dengan berat badan lahir rendah perlu diperhatikan agar tidak

terlalu banyak kehilangan panas badan dan dapat

dipertahankan sekitar 360 C sampai 370 C.

2.2.4.2 Pernapasan

Pusat pengatur pernapasan belum sempurna. Surfaktan

paru-paru masih kurang sehingga perkembangannya tidak

sempurna. Otot pernapasan dan tulang iga lemah. Dapat

disertai penyakit: penyakit hialin membran, mudah infeksi

paru-paru, gagal pernapasan.

2.2.4.3 Alat pencernaan makanan

Belum berfungsi sempurna sehingga penyerapan

makanan dengan banyak lemah atau kurang baik. Aktivitas

otot pencernaan makanan masih belum sempurna sehingga

pengosongan lambung berkurang. Mudah terjadi regurgitasi isi

lambung dan dapat menimbulkan aspirasi pneumonia.

2.2.4.4 Hepar yang belum matang (immature)


Mudah menimbulkan gangguan pemecahan bilirubin,

sehingga mudah terjadi hiperbilirubinemia (kuning) sampai

ikterus.

2.2.4.5 Ginjal masih belum matang (immature)

Kemampuan mengatur pembuangan sisa metabolisme

dan air masih belum sempurna.

2.2.4.6 Perdarahan dalam otak

Pembuluh darah bayi prematur masih rapuh dan mudah

pecah. Sering mengalami gangguan pernapasan, sehingga

memudahkan terjadinya perdarahan dalam otak. Perdarahan

dalam otak memperburuk keadaan dan menyebabkan kematian

bayi.

Pemberian oksigen belum mampu diatur sehingga

mempermudah terjadi perdarahan dan nekrosis.

(Manuaba, 1998: 327-328)

2.2.5 Penatalaksanaan

2.2.5.1 Pengaturan suhu

Bayi prematuritas dengan cepat akan kehilangan panas

badan dan menjadi hipotermia karena pusat pengaturan panas

badan belum berfungsi dengan baik, metabolismenya rendah,

dan permukaan badan relatif luas. Oleh karena itu bayi

prematuritas harus dirawat di dalam inkubator (Manuaba,

1998: 328).
2.2.5.2 Makanan bayi

Alat pencernaan bayi masih belum sempurna seperti

refleks isap, telan dan batuk, kapasitas lambung masih sedikit,

daya enzim pencernaan terutama lipase masih kurang,

sedangkan kebutuhan protein 3-5 gr/kgBB dan kalori 110

kal/kgBB agar berat badan bertambah sebaik-baiknya.

Pemberian minum dimulai pada waktu bayi berumur 3 jam

agar bayi tidak menderita hipoglikemia dan hiperbilirubinemia.

Karena reflek isap masih lemah sehingga pemberian minum

sebaiknya sedikit demi sedikit tetapi frekuensi lebih sering

ASI merupakan makanan yang paling utama sehingga

ASI yang paling dahulu diberikan. Bila faktor mengisapnya

kurang maka ASI dapat diperas diminumkan dengan sendok

perlahan-lahan atau dengan memasang sonde menuju lambung.

Permulaan cairan yang diberikan sekitar 200 cc/kgBB/hari

(Manuaba, 1998: 328 - 329).

2.2.5.3 Menghindari infeksi

Bayi BBLR mudah sekali terkena infeksi, karena daya tahan

tubuh yang masih lemah, kemampuan leukosit masih kurang

dan pembentukkan antibodi belum sempurna oleh karena itu

upaya preventif sudah dilakukan sejak pengawasan antenatal

sehingga tidak terjadi persalinan BBLR. Dengan demikian


perawatan dan pengawasan bayi BBLR secara khusus dan

terisolasi dengan baik (Manuaba, 1998: 329).

2.2.6 Pengawasan Wanita Hamil dalam Upaya Pencegahan BBLR

Menurut Wiknjosastro (2002), tujuan pengawasan wanita hamil ialah

menyiapkan wanita hamil sehat fisik dan mental, serta menyelamatkan

ibu dan anak dalam kehamilan, masa nifas sehingga keadaan mereka

postpartum sehat dan normal tidak hanya fisik akan tetapi juga mental.

Ini berarti dalam antenatal care harus diusahakan agar:

2.2.6.1 Wanita hamil sampai akhir kehamilan sekurang-kurangnya

harus sama sehatnya atau lebih sehat.

2.2.6.2 Adanya kelainan fisik atau psikologis yang harus ditemukan

dini dan diobati.

2.2.6.3 Wanita hamil melahirkan tanpa kesulitan dan bayi yang

dilahirkan sehat fisik dan mental.

Perlu adanya pemeriksaan teratur, makin tua kehamilannya

makin cepat pemeriksaan harus diulang. Hal ini tergantung pula pada

apa yang ditemukan pada pemeriksaan, umpamanya seorang wanita

hamil dengan kelainan jantung, hipertensi atau diabetes mellitus harus

lebih sering diperiksa ulang daripada seorang ibu yang sehat tanpa

kelainan (Taber ben-zion, 1994).

Pengawasan antenatal memberikan manfaat dengan berbagai

kelainan yang menyertai hamil secara dini, sehingga dapat

diperhitungkan dan dipersiapkan langkah-langkah dalam pertolongan


persalinannya. Diketahui bahwa janin dalam rahim dan ibunya

merupakan satu kesatuan yang saling mempengaruhi, sehingga

kesehatan ibu yang optimal akan meningkatkan kesehatan,

pertumbuhan dan perkembangan janin. Ibu hamil dianjurkan untuk

melakukan pengawasan antenatal sebanyak 4 kali, yaitu pada setiap

trimester, sedangkan trimester terakhir sebanyak dua kali.

Dengan adanya pengawasan antenatal maka jadwal pemeriksaan

adalah sebagai berikut:

2.2.6.1 Pemeriksaan Pertama

Pemeriksaan pertama dilakukan setelah diketahui

terlambat haid

2.2.6.2 Pemeriksaan ulang

Setiap bulan sampai umur kehamilan 6 – 7 bulan, setiap

dua minggu sampai kehamilan berumur 8 bulan dan setiap

satu minggu sejak umur hamil 8 bulan sampai terjadinya

persalinan.

2.2.6.3 Persalinan khusus bila terdapat keluhan-keluhan tertentu.

Jadwal melakukan pemeriksaan antenatal care sebanyak 12

sampai 13 kali selama hamil. Di negara berkembang pemeriksaan

antenatal dilakukan sebanyak empat kali sudah cukup sebagai kasus

tercatat.

Keuntungan antenatal care sangat besar karena dapat mengalami

berbagai risiko dan komplikasi hamil sehingga ibu hamil dapat


diarahkan untuk melakukan rujukan ke rumah sakit. Untuk evaluasi

keadaan dan kemajuan inpartu dipergunakan partograf menurut WHO,

sehingga pada saat mencapai garis waspada penderita sudah dapat

dirujuk ke rumah sakit (Manuaba, 1998).

BAB III

METODE PENELITIAN
3.1 KERANGKA KONSEP

Variabel Bebas Variabel Terikat

Anemia pada ibu bersalin Berat Badan Lahir Rendah

Gambar 2. Kerangka Konsep

3.2 HIPOTESIS

Ada hubungan antara kadar hemoglobin rendah pada ibu bersalin

dengan berat badan lahir rendah di Rumah Sakit Umum Banyumas.

3.3 DEFINISI OPERASIONAL

3.2.1 Anemia ibu bersalin

Definisi : ibu bersalin yang kadar hemoglobinnya kurang dari

11 gr%

Alat ukur : Alat periksa darah otomatis di laboratorium RSU

Banyumas atau spektrofotometer

Cara ukur : Darah dimasukkan ke dalam tabung lalu diproses

dengan cara elektronik.

Hasil ukur : Anemia : < 11 gr%

Tidak anemia : > 11 gr%

Skala ukur : Ordinal


3.2.2 Bayi Berat Badan Lahir Rendah

Definisi : Bayi baru lahir dengan berat badan kurang dari 2500

gr.

Cara ukur : Bayi diletakkan di atas timbangan.

Alat ukur : Timbangan bayi

Hasil ukur : Bayi berat badan lahir rendah (BBLR): < 2500 gr

Bayi berat badan lahir normal (BBLN): > 2500 gr

Skala ukur : ordinal

3.4 JENIS PENELITIAN

Penelitian ini merupakan jenis penelitian analitik yaitu penelitian yang

mencoba menganalisa fenomena kesehatan itu terjadi (Notoatmodjo, 2002:

145).

Metode ini menggunakan pendekatan retrospectiv yaitu efek (penyakit

atau status kesehatan) diidentifikasi pada saat itu juga, kemudian faktor risiko

diidentifikasi adanya atau terjadinya pada waktu bersalin (Notoatmodjo,

2002: 150).

3.3 POPULASI DAN SAMPEL


Populasi adalah objek penelitian atau objek yang diteliti dan sebagian

yang diambil dari keseluruhan objek yang diteliti disebut sampel

(Notoatmodjo, 2002: 79).

Dalam penelitian ini populasinya adalah semua ibu bersalin yang

melahirkan di Rumah Sakit Umum Banyumas Tahun 2005 yang memenuhi

kriteria inklusi dan eksklusi, dan teknik pengambilan sampelnya adalah

menggunakan total sampling.

3.4 KRITERIA INKLUSI DAN EKSKLUSI

Kriteria inklusi pada penelitian ini adalah kehamilan tunggal, umur

kehamilan 37 minggu atau lebih dihitung dari haid pertama haid terakhir.

Kriteria eksklusi adalah ibu bersalin dengan kadar Hb normal yang

melahirkan berat badan lahir normal, kehamilan dengan komplikasi seperti

preeklamsi, eklamsia, penyakit jantung, penyakit ginjal, penyakit hati,

diabetes mellitus, perdarahan antepartum, penyakit kronis lain, dan penyakit

darah.

3.5 METODE PENGUMPULAN DATA

Dalam penelitian ini digunakan data sekunder yaitu pengumpulan data

diperoleh dari orang lain atau data rekam medik di Rumah Sakit Umum

Banyumas dan bukan dilakukan oleh peneliti sendiri.

3.6 PENGOLAHAN DAN ANALISIS DATA


1. Pengolahan Data

Data sekunder yang telah dikumpulkan kemudian diolah

menggunakan program komputer analis data. Tahapan pengolahan data

meliputi :

a. Editing

Yaitu menyeleksi data yang sudah masuk untuk menjamin

validitas data.

b. Koding

Yaitu pemberian kode-kode pada data untuk mempermudah

proses pengolahan data.

c. Skoring

Yaitu proses pemberian nilai pada data jawaban responden untuk

memudahkan entry data.

d. Entry Data

Yaitu proses memasukan data ke dalam komputer sehingga

dapat dianalisis dengan menggunakan program komputer analis data.

e. Tabulating

Yaitu mengelompokkan data sesuai dengan tujuan analisis data

dan disajikan melalui tabel.

2. Analisis Data
a. Analisis Univariat

Analisis ini digunakan untuk mendeskripsikan karakteristik ibu

yang melahirkan di Rumah Sakit Umum Banyumas.

b. Analisis Bivariat

Tujuan dari analisis ini adalah untuk mengetahui ada tidaknya

hubungan diantara dua variable yaitu variable bebas dan variable

terikat dengan menggunakan uji korelasi dengan skala ordinal dengan

menggunakan Spearman’s Rho.

Rumus Spearman’s Rho adalah sebagai berikut :

6 d 2
Rz = 1 -
N ( N 2  1)

Keterangan :

Rz = koefisien korelasi Spearman’s Rho

d = selisih pengamatan tiap pasang dalam urutan

N = besar sampel

Kriteria yang digunakan untuk mengetahui keeratan hubungan adalah

(Alhusin Syahri, 2003):

a. Sangat rendah, hampir tidak ada : 0,00 – 0,20

b. Sangat rendah : 0,21 – 0,40

c. Sedang : 0,41 – 0,60

d. Cukup tinggi : 0,61 – 0,80

e. Tinggi : 0,81 – 1,00

BAB IV

GAMBARAN UMUM OBYEK PENELITIAN DAN

PEMBAHASAN HASIL PENELITIAN


4.1 Gambaran Umum Obyek Penelitian

Rumah Sakit Umum Banyumas merupakan rumah sakit tipe B yang

terletak di jalan Rumah Sakit No.1 Banyumas, yang merupakan rumah sakit

rujukan juga sebagai rumah sakit pendidikan dan merupakan lahan praktek

mahasiswa kedokteran UGM, AKBID YLPP Purwokerto, AKBID Pemda

Cilacap, AKPER Kesdam Diponegoro Semarang, AKPER Muhammadiyah

Gombong, AKPER Yakpermas Purwokerto, AKPER Serulingmas Cilacap,

AKPER Al Irsyad Al-islamiyah Cilacap, DIII Akuntansi UNSOED, DIII

Keperawatan Muhammadiyah Purwokerto, Kerjasama diklat, STIKes Bina

Cipta Husada Purwokerto, Poltekkes DIII Kesehatan Lingkungan Purwokerto,

Poltekkes DIII Okupasi terapi Surakarta, Poltekkes DIII Gizi Semarang,

Poltekkes DIII Radiografer Semarang, Poltekkes Semarang Program studi

Keperawatan Purwokerto, Program Studi Ilmu Gizi UGM, Program studi

Psikolog UNS, dan kerjasama diklat dengan BPTP Kesehatan Jawa Tengah

(Gombong).

Kapasitas tempat tidur sebanyak 283 tempat tidur dengan 17 macam dr.

spesialis yaitu spesialis penyakit dalam, anak, bedah umum, obsgyn, THT,

mata, syaraf, kulit dan kelamin, anestesi, radiografi, jiwa, bedah tulang,

jantung, patologi klinik gigi, bedah syaraf dan rehabilitasi medik. Sedangkan

tenaga yang ada yaitu:

4.1.1 dr. spesialis : 27 orang

4.1.2 dr. umum : 7 orang


4.1.3 perawat : 220 orang

4.1.4 bidan : 21 orang

4.1.5 non medis : 218 orang

4.2 Hasil Penelitian

Tabel 4.1
Distribusi Responden Berdasarkan Umur Ibu yang Bersalin di Rumah Sakit
Umum Banyumas Tahun 2005

Umur Jumlah Prosentase


< 20 Tahun 9 4
20-35 Tahun 190 84,8
> 35 tahun 25 11,2
Jumlah 224 100
Sumber: Data Sekunder Rekam Medis

Dari tabel di atas terlihat bahwa sebagian besar responden di Rumah

Sakit Umum Banyumas Tahun 2005 adalah 190 responden (84,8 %) umur

reponden adalah 20 - 35 tahun, 25 responden (11,2 %) adalah > 35 tahun

sedangkan 9 responden (4 %) adalah < 20 tahun.

Tabel 4.2
Distribusi Responden Berdasarkan Paritas Ibu yang Bersalin di Rumah Sakit
Umum Banyumas Tahun 2005

Paritas Jumlah Prosentase


< 4 anak 193 86,2
>4 anak 31 13,8
Jumlah 224 100,0
Sumber: Data Sekunder Rekam Medis

Dari tabel di atas terlihat bahwa sebagian besar responden di Rumah

Sakit Umum Banyumas Tahun 2005 adalah 193 responden (86,2 %) paritas

responden adalah < 4 anak dan 31 orang (13,8 %) responden adalah > 4 anak.

Tabel 4.3
Distribusi Responden Berdasarkan Umur Kehamilan Ibu yang Bersalin di
Rumah Sakit Umum Banyumas Tahun 2005

Umur Kehamilan Jumlah Prosentase


37-42 minggu 212 94,6
> 42 minggu 12 5,4
Total 224 100,0
Sumber: Data Sekunder Rekam Medis

Dari tabel di atas terlihat bahwa sebagian besar responden di Rumah

Sakit Umum Banyumas Tahun 2005 adalah 212 responden (94,6 %) dengan

umur kehamilan 37 – 40 minggu dan 12 responden (5,4 %) responden dengan

umur kehamilan 41 – 42 minggu.

Tabel 4.4
Hubungan Antara Kadar Hemoglobin Rendah Terhadap Kejadian Berat
Badan Lahir Rendah di Rumah Sakit Umum Banyumas Tahun 2005

Berat Badan Lahir Total Uji Statistik


Kadar Hb < 2500 gram > 2500 gram
(BBLR) (BBLC)
< 11 gr% 17 168 185 0,795
(anemia)
> 11 gr% 39 0 39
(normal)
Jumlah 56 168 224

Hasil uji Spearman’s Rho menunjukkan bahwa di Rumah Sakit Umum

Banyumas Tahun 2005 terdapat hubungan yang cukup tinggi (p > 0,05) antara

ibu bersalin yang menderita anemia dengan kejadian berat badan lahir rendah

4.3 Pembahasan

4.3.1 Analisis Univariat

4.3.1.1 Umur
Umur ibu di Rumah Sakit Umum Banyumas

berdasarkan penelitian menunjukkan hasil yang variasi yaitu

responden terbanyak berumur 20 – 35 tahun (84,8 %),

paritas anak < 4 (86,2 %) dan umur kehamilan 37 – 40

minggu (89,3 %). Keadaan umur tersebut tergolong cukup

baik karena sebagian besar ibu termasuk kategori usia

reproduktif.

Usia kurang dari 19 tahun atau lebih dari 35 tahun

adalah risiko tinggi untuk hamil. Keadaan ini belum

matangnya alat reproduksi untuk hamil, sehingga dapat

merugikan kesehatan ibu maupun perkembangan dan

pertumbuhan janin. Keadaan itu akan makin menyulitkan

bila ditambah dengan tekanan (stres), psikologis, sosial,

ekonomi sehingga memudahkan terjadi keguguran,

persalinan prematur, berat badan lahir rendah, kelainan

bawaan, mudah terinfeksi, anemia kehamilan, keracunan

kehamilan (gestosis) dan kematian ibu yang tinggi

(Manuaba, 1998: 27 – 28; 36; 40).

4.3.1.2 Paritas

Paritas ibu di Rumah Sakit Umum Banyumas

berdasarkan penelitian menunjukkan hasil yang variasi yaitu


responden dengan paritas < 4 anak (86,2 %) dan paritas > 4

anak (13,8 %).

Dalam indeks kehamilan risiko tinggi menurut Fortney

A. dan E. W. Whitenhorne, jumlah paritas 1 – 3

mendapatkan angka indeks 0, artinya jumlah paritas 1 – 3

kemungkinan kecil untuk terjadi risiko pada kehamilan dan

persalinan (Manuaba, 1998: 39)

4.3.1.3 Umur Kehamilan

Umur kehamilan ibu di Rumah Sakit Umum

Banyumas berdasarkan penelitian menunjukkan hasil yang

variasi yaitu responden dengan umur kehamilan 37 – 42

minggu (94,6 %) dan umur kehamilan > 42 minggu (5,4 %).

Lamanya kehamilan mulai dari ovulasi sampai partus

adalah kira-kira 280 hari (40 minggu), dan tidak lebih dari

300 hari (43 minggu). Bila kehamilan antara 28 – 36 minggu

disebut kehamilan prematur. Kehamilan lebih dari 42

minggu disebut kehamilan postmatur. Permasalahan

kehamilan lewat waktu adalah plasenta tidak sanggup

memberikan nutrisi dan pertukaran CO2/O2 sehingga janin

mempunyai risiko asfiksia sampai kematian dalam rahim.

Makin menurunnya sirkulasi darah menuju sirkulasi plasenta

dapat mengakibatkan salah satunya pertumbuhan janin


terganggu (Wiknjosastro, 2002: 125; Manuaba, 1998: 222 –

223).

4.3.2 Analisis Bivariat

Analisis hubungan antara ibu bersalin yang menderita anemia dengan

berat badan lahir rendah di peroleh hasil yang signifikan 0,795 (P > 0,05)

yang menunjukkan bahwa hipotesis diterima yaitu ada hubungan ibu

bersalin yang anemia dengan berat badan lahir rendah, hal ini dapat dilihat

dari nilai Spearman’s Rho yaitu sebesar 0,795 atau dapat dikatakan bahwa

ibu bersalin yang anemia dengan berat badan lahir rendah memiliki

kekuatan hubungan yang cukup erat.

Penemuan ini sesuai dengan yang ditemukan oleh Murphy (1986)

yaitu adanya peningkatan risiko kelahiran 1,18 – 1,75 prematur, BBLR dan

mortalitas perinatal pada wanita hamil dengan anemia (Hb 10,4 g/dL).

Menurut (Alhusin Syahri, 2003), hubungan ibu bersalin yang anemia

dengan berat badan lahir rendah cukup erat dengan rentang nilai 0,61 – 0,80.

Menurut Doenges (2001), faktor maternal yang mengakibatkan bayi IUGR

salah satunya disebabkan oleh anemia berat atau anemia sel sabit. Menurut

manuaba (1998), pengaruh anemia terhadap kehamilan yaitu menghambat

tumbuh kembang janin dalam rahim sehingga dapat melahirkan berat badan

lahir rendah. Sirkulasi darah ibu dalam kehamilan dipengaruhi oleh adanya

sirkulasi ke plasenta, uterus yang terus membesar dengan pembuluh-

pembuluh darah yang membesar pula, mamma dan alat lain yang memang

berfungsi berlebihan dalam kehamilan. Volume darah ibu dalam kehamilan

bertambah secara fisiologis dengan adannya pencairan darah yang disebut

hidremia. Peningkatan eritrosit yang lebih rendah dari pada penambahan

volume plasma menyebabkan konsentrasi haemoglobin dalam darah


menjadi lebih rendah (Wiknjosastro, 2002: 96) yang menyebabkan

terjadinya anemia pada ibu hamil. Pembentukkan darah janin memerlukan

persediaan Fe dalam hati, limpa dan sumsum tulang belakang ibu. Peredaran

darah janin berlangsung selama kehidupan intrauterine, dimana plasenta

memegang peranan yang sangat penting. Makin tua kehamilan makin

rendah indeks plasenta, artinya plasenta makin kurang mampu memberikan

nutrisi kepada janinnya. Sehingga apabila ibu menderita anemia maka

fungsi plasenta akan terganggu yang dapat menimbulkan berbagai penyulit

dalam pertumbuhan dan perkembangan janin (Manuaba, 1998: 115; 117;

120).

Zat besi penting untuk mengkompensasi peningkatan volume darah

yang terjadi selama kehamilan dan untuk memastikan pertumbuhan dan

perkembangan janin yang adekuat. Selama hamil ibu dianjurkan untuk

mengkonsumsi paling sedikit 90 tablet atau 800 mg zat besi (30-50 mg

sehari) yang diminum secara teratur dan dengan memastikan kecukupan

serta keseimbangan makanan yang mengandung zat besi seperti misalnya

daging terutama hati dan jeroan, telur, kacang tanah, kacang-kacangan dan

sayuran berdaun hijau (Pusdiknakes, 2003: 94; Mochtar, 1998: 39)

BAB V

PENUTUP

6.1 KESIMPULAN
Berdasarkan dari hasil penelitian ini, maka penulis menyimpulkan

sebagai berikut :

6.1.1 Berdasarkan umur ibu bersalin yang melahirkan di Rumah Sakit

Umum Banyumas Tahun 2005 yaitu 190 responden (84,8 %) berumur

20 – 35 tahun, 25 responden (11,2 %) berumur > 35 tahun, sedangkan

9 responden (4 %) berumur < 20 tahun.

6.1.2 Berdasarkan paritas ibu bersalin yang melahirkan di Rumah Sakit

Umum Banyumas Tahun 2005 yaitu jumlah paritas > 4 anak 193

responden (86,2 %) dan 31 responden (13,8 %) responden adalah > 4

anak.

6.1.3 Berdasarkan umur kehamilan ibu bersalin yang melahirkan di Rumah

Sakit Umum Banyumas Tahun 2005 sebanyak 212 responden (94,6

%) dengan umur kehamilan 37 – 42 minggu dan 12 responden (5,4 %)

dengan umur kehamilan > 42 minggu.

6.1.4 Dari data rekam medik Rumah Sakit Umum Banyumas Tahun 2005

terdapat 244 ibu bersalin yang memenuhi kriteria inklusi dan eksklusi,

125 responden mengalami anemia. Dari perhitungan analisa statistik

ditemukan ada hubungan antara ibu bersalin yang anemia dengan

berat badan lahir rendah dengan tingkat signifikan 0,795 (P > 0,05)

yang menunjukkan bahwa hipotesis diterima yaitu ada hubungan

antara ibu bersalin yang anemia dengan berat badan lahir rendah.

6.2 SARAN
Saran yang dapat penulis sampaikan dalam penelitian ini adalah sebagai

berikut:

6.2.1 Tenaga kesehatan hendaknya tetap menganjurkan ibu hamil agar

memeriksaan kehamilannya secara teratur walaupun tidak ada

keluhan, agar terbina komunikasi yang lebih baik dengan tenaga

kesehatan yang sudah direncanakan dan selalu waspada terhadap

munculnya tanda bahaya kehamilan dan persalinan.

6.2.2 Tenaga kesehatan diharapkan lebih meningkatkan pengawasan pada

ibu hamil sehingga setiap ibu hamil mempunyai akses untuk

mendapatkan pelayanan yang optimal dalam mewujudkan ibu dan

bayi yang sehat.

6.2.3 Tindakan pemberian suplemen untuk memenuhi kebutuhan ibu hamil

terutama pada suplemen zat besi minimal 90 tablet selama kehamilan

dan memberikan nasihat tentang nutrisi seimbang.

6.2.4 Perlu dilakukan penelitian lebih lanjut tentang faktor–faktor yang

mempengaruhi kejadian anemia dalam kehamilan atau persalinan dan

faktor-faktor yang berpengaruh terhadap berat badan lahir rendah.

DAFTAR PUSTAKA

Annonim. Konsep Asuhan Kebidanan. Jakarta, Pusdiknakes-WHO-JHPIEGO,


2003.
Anonimous, Asuhan Kesehatan Anak Dalam Konteks Keluarga. Jakarta:
Departemen Kesehatan RI, 1992.

Annonim. Asuhan Antenatal. Jakarta: Pusdiknakes-WHO-JHPIEGO, 2003.

Arikunto, S. Prosedur Penelitian Suatu Pendekatan Praktek. Jakarta: Rineka


Cipta, 2002.

Budiarto, Eko. Biostatistik untuk Kedokteran dan Kesehatan Masyarakat. Jakarta:


EGC, 2001.

Doenges, Marilynn E. Rencana Perawatan Maternal/Bayi Pedoman untuk


Perencanaan Dokumentasi Perawatan Klien. Jakarta: EGC, 2001.

Farrer, Hellen. Perawatan Maternitas Edisi 2.Jakarata: EGC, 2002.

Jordan, Sue. Farmakologi Kebidanan. Jakarta: EGC, 2004.

Manuaba, Ida Bagus Gde. Memahami Ilmu Reproduksi Wanita. Jakarta: Arcan,
1999.

Manuaba, Ida Bagus Gde. Ilmu Kebidanan Penyakit Kandungan dan Keluarga
Berencana untuk Pendidikan Bidan. Jakarta: EGC, 1998

Mochtar, R. Sinopsis Obstetri. Jakarta: EGC, 2004.

Murphy, J. F., O’Riordan, J., Newcombe, R. G., Coles, E. C. & Pearson, J. F.


Relation of HaemoglobinLevels in First and Second Trimesters to Outcome of
pregnancy. 1986 Lancet 1: 992 – 995.

Notoatmodjo, S. Metodologi Penelitian Kesehatan. Jakarta: Rineka Cipta, 2002.

Pudyastuti. Hubungan Kadar Haemoglobin Ibu In Partu dengan Kehamilan


Aterm dan Berat Badan Bayi. Jakarta :Majalah Kedokteran Indonesia, 1995.

Rayburn William F & Carey Christopher J, Obstetri dan Ginekologi. Jakarta:


Widya Merdeka, 1998.

Saifuddin, Abdul Bari. Buku Acuan Nasional Pelayanan Kesehatan Maternal dan
Neonatal. Jakarta: YBPSP, 2002.

. Pelayanan Kesehatan maternal dan Neonatal. Jakarta:


YBPSP, 2002.
Supariasa, I Dewa Nyoman, Bachtiar bakri, Ibnu Fajar. Penilaian Status Gizi.
Jakarta: EGC, 2002.
Syahri Alhusin. Aplikasi Statistik Praktis dengan SPSS 10 for windows. Jakarta:
Graha ilmu, 2003.

Taber Ben-zion. Kedaruratan Obstetri dan Ginekologi. Jakarta: EGC, 1994.

Wiknjosastro, Hanifa. Ilmu Kebidanan. Jakarta: YBPSP, 2002.

www. Depkes. Go. Id

Lampiran 1

Hasil Uji Statistik

Paritas
Frequency Percent Valid Percent Cumulative Percent
Valid < 4 anak 193 86,2 86,2 86,2
>4 anak 31 13,8 13,8 100,0
Total 224 100,0 100,0

Umur Kehamilan
Frequency Percent Valid Percent Cumulative Percent
Valid 37-42 minggu 212 94,6 94,6 94,6
> 42 minggu 12 5,4 5,4 100,0
Total 224 100,0 100,0

Kadar Hemoglobin * Berat Badan Lahir Crosstabulation


Count
Berat Badan Lahir Total
< 2500 gram (BBLR) > 2500 gram (BBLC)
Kadar Hemoglobin < 11 gr% (anemia) 17 168 185
> 11 gr% (normal) 39 39
Total 56 168 224

Symmetric Measures
Value Asymp. Std. Error Approx. T Approx. Sig.
Ordinal by Kendall's tau-b -,795 ,043 -8,532 ,000
Ordinal
Kendall's tau-c -,522 ,061 -8,532 ,000
Gamma -1,000 ,000 -8,532 ,000
Spearman Correlation -,795 ,043 -19,544 ,000
Interval by Pearson's R -,795 ,043 -19,544 ,000
Interval
N of Valid 224
Cases
a Not assuming the null hypothesis.
b Using the asymptotic standard error assuming the null hypothesis.
c Based on normal approximation.

Correlations
Kadar Hemoglobin Berat Badan Lahir
Kadar Hemoglobin Pearson Correlation 1,000 0,795
Sig. (2-tailed) , ,000
N 224 224
Berat Badan Lahir Pearson Correlation 0,795 1,000
Sig. (2-tailed) ,000 ,
N 224 224
** Correlation is significant at the 0.01 level (2-tailed)
Lampiran 3
LEMBAR KONSULTASI
NO TANGGAL KETERANGAN TANDA TANGAN