Anda di halaman 1dari 9

makalah penyiapan lahan

MAKALAH
PENYIAPAN LAHAN

DI SUSUN OLEH :
Nama : Eddy Susilo
NIM : 1204015040

FAKULTAS KEHUTANAN
UNIVERSITAS MULAWARMAN
SAMARINDA
2014

KATA PENGANTAR

Dengan menyebut nama Allah SWT yang Maha Pengasih lagi Maha Panyayang, kami

panjatkan puji syukur atas kehadirat-Nya, yang telah melimpahkan rahmat, hidayah, dan

inayah-Nya kepada kami, sehingga kami dapat menyelesaikan makalah silvikultur tentang

penyiapan lahan.

Adapun makalah silvikultur tentang penyiapan lahan ini telah kami usahakan

semaksimal mungkin dan tentunya dengan bantuan berbagai pihak, sehingga dapat
memperlancar pembuatan makalah ini. Untuk itu kami tidak lupa menyampaikan bayak

terima kasih kepada teman-teman di asrama Baitus Sahabah dan semua pihak yang telah

membantu kami dalam pembuatan makalah ini.

Namun tidak lepas dari semua itu, kami sadar sepenuhnya bahwa ada kekurangan baik

dari segi penyusun bahasanya maupun segi lainnya. Oleh karena itu dengan lapang dada dan

tangan terbuka kami membuka selebar-lebarnya bagi pembaca yang ingin member saran dan

kritik kepada kami sehingga kami dapat memperbaiki makalah ini.

Akhirnya penyusun mengharapkan semoga dari makalah silvikultur tentang penyiapan

lahan ini dapat diambil hikmah dan manfaatnya sehingga dapat memberikan inpirasi terhadap

pembaca.

Samarinda,29 April 2014

Eddy Susilo

BAB I

PENDAHULUAN

Hutan merupakan sumber daya alam yang dapat diperbaharui dengan segala bentuk
fungsi hutan yang bersifat tangible benefit dan intangible benefit. Disatu sisi hutan dapat
mempunyai fungsi ekonomi dan disisi lain hutan mempunyai fungsi perlindungan baik bagi
tata air, plasma nutfah, satwa, maupun tumbuhan yang berada di dalamnya.
Penyiapan lahan pada prinsipnya membebaskan lahan dari tumbuhan pengganggu atau
komponen lain dengan maksud untuk memberikan ruang tumbuh kepada tanaman yang akan
dibudidayakan. Cara pelaksanaan penyipan lahan digolongkan menjadi 3 cara, yaitu cara
mekanik, semi mekanik dan manual.
Persiapan lahan merupakan pekerjaan membuka lahan dan membersihkan dari vegetasi
yang ada untuk diolah dan disiapkan untuk penanaman. Didalam pembukaan lahan areal yang
dibuka berupa hutan primer, hutan sekunder. Oleh karena itu berdasarkan kriteria hutan yang
ada dan intensitas pekerjaan yang harus dikerjakan maka dapat digolongkan hutan berat,hutan
sedang, dan hutan ringan.(prasetyo,dkk,2008)
Lahan atau tanah merupakan sumberdaya alam fisik yang mempunyai peranan penting
dalam segala kehidupan manusia, karena lahan atau tanah diperlukan manusia untuk tempat
tinggal dan hidup, melakukan kegiatan pertanian, peternakan, perikanan, kehutanan,
pertambangan dan sebagainya. Karena pentingnya peranan lahan atau tanah dalam kehidupan
manusia, maka ketersediaannya juga jadi terbatas. Keadaan ini menyebabkan penggunaan
tanah yang rangkap ( tumpang tindih ), misalnya tanah sawah yang digunakan untuk
perkebunan tebu, kolam ikan atau penggembalaan ternak atau tanah hutan yang digunakan
untuk perladangan atau pertanian tanah kering.
Pendayagunaan lahan atau tanah memerlukan pengelolaan yang tepat dan sejauh
mungkin mencegah dan mengurangi kerusakan dan dapat menjamin kelestarian sumber daya
alam tersebut untuk kepentingan generasi yang akan datang. Pada sistem lingkungan tanah,
usaha-usaha yang perlu dikerjakan ialah rehabilitasi, pengawetan, perencanaan dan
pendayagunaan tanah yang optimum .
BAB II
ISI
Sejak tahun 1970, istilah lahan mulai banyak digunakan. Menurut FAO, lahan
diartikan sebagai tempat di permukaan bumi yang sifat-sifatnya layak disebut seimbang dan
saling berkaitan satu sama lain, memiliki atribut mulai dari biosfer atmosfer, batuan induk,
bentuk-bentuk lahan, tanah dan ekologinya, hidrologi, tumbuh-tumbuhan, hewan dan hasil
dari aktivitas manusia pada masa lalu dan sekarang yang menegaskan bahwa variabel itu
berpengaruh nyata pada penggunaan manusia saat ini dan akan datang.
Menurut Kamus Besar Bahasa Indonesia (KBBI) istilah lahan bararti tanah terbuka,
tanah garapan.Lahan diartikan sebagai suatu tempat terbuka di permukaan bumi yang
dimanfaatkan oleh manusia, misalnya untuk lahan pertanian, untuk membangun rumah, dan
lain-lain.
Tanah merupakan komponen hidup dari lingkungan yang penting, yangdapat
dimanipulasi untuk mempengaruhi penampilan tanaman. Bila tanah salahdigunakan, tanaman
jadi kurang produktif, bila ditangani secara berhati-hatidengan memperhatikan sifat fisik dan
biologisnya, akan terus-menerusmenghasilkan tanaman dalam beberapa generasi yang tidak
terhitung. Untuk mencapai tujuan tersebut biasanya pengolahan tanah dilakukan beberapa kali
(Harjadi,1994).
Pemakaian tanah yang bebas penyebab penyakit harus diartikan tanah yang relatif atau
sama sekali bebas patogen yang dapat merugikan tanaman. Tanah bukaan baru seperti bekas
alang–alang atau bekas hutan sering merupakan tanah yang tidak berpenyakit tergantung dari
jenis tanaman yang akan diusahakan. Tanah bekas hutan dengan tumbuhan keras merupakan
tanah yang berpenyakit kalau di situ akan ditanami tanaman keras deperti kopi, kina, karet, teh,
kakao, kelapa sawit, kelapa dan sebagainya karena masih ada sisa–sisa jamur akar yang dapat
merugikan. Tanaman yang lemah atau yang tumbuh pada tanah yang kurang subur mudah
diserang oleh parasit lemah yang biasanya menyebabkan bercak daun dan busuk akar.
Pelaksanaan pengolahan tanah pada prinsipnya adalah tindakan pembalikan,
pemotongan, penghancuran, dan perataan tanah. Struktur tanah yang semula padat diubah
menjadi gembur, sehingga sesuai bagi perkecambahan benih dan perkembangan akar tanaman.
Bagi lahan basah sasaran yang ingin dicapai adalah lumpur halus, yang sesuai bagi
perkecambahan benh dan perkembangan akar tanaman. Alat pengolahan tanah mulai yang
tradisional sampai modern (mekanisasi).
Pemahaman tentang tipe-tipe tanah yang penting bagi pemanfaatan dan daya guna
lahan.Tidak semua tipe tanah bisa dipakai untuk lahan pertanian, untuk membangun rumah,
berdirinya pabrik, atau alas jalan.Setiap tanah memiliki karakteristiknya sendiri yang
memberi pengaruh pada terbatasnya daya guna lahan di atas tanah itu.Sebelum pemanfaatan
lahan di atas tanah, harus melakukan survey tanah terlebih dahulu.
Pendayagunaan tanah sebagai sumber daya tidak hanya sebatas tanah dalam batas
yang sempit, tetapi lebih luas berupa lahan. Lahan mempunyai peranan penting dalam
kehidupan manusia, tumbuhan, dan makhluk lainnya. Manusia selalu berusaha memiliki dan
menguasai lahan, yang ikut menentukan status sosialnya.Kebutuhan hidup manusia yang
beragam, penguasaan teknologi, kondisi sosial budaya, dan ekonomi masyarakat yang
berbeda merupakan faktor yang menentukan dalam penggunaan lahan.Pengelolaan lahan
merupakan upaya yang dilakukan manusia dalam pemanfaatan lahan sehingga produktivitas
lahan tetap tinggi secara berkelanjutan (jangka panjang).
Lahan adalah bagian dari bentang alam yang mencakup pengertian lingkungan fisik
termasuk iklim, tropografi, tanah, hidrologi dan bahkan keadaan vegetasi alami (FAO 1976
dalam Niin 2010). Vink dalam Gandassamita (2001) mengemukakan bahwasannya lahan
adalah suatu konsep yang dinamis. Lahan bukan hanya tempat bagi ekosistem tetapi lahan
bagian dari ekosistem- ekosistem tersebut.
Didalam pembukaan lahan areal yang dibuka berupa hutan primer, hutan sekunder.
Oleh karena itu berdasarkan kriteria hutan yang ada dan intensitas pekerjaan yang harus
dikerjakan maka dapat digolongkan hutan berat, hutan sedang, dan hutan ringan.
(prasetyo, dkk, 2008).
Pada pembukaan lahan ini perlu juga diperhatikan faktor lingkungan, seperti air/curah
hujan, keadaan sungai, Topografinya serta iklim dan jenis tanah, jenis pohon yang tumbuh di
dalamnya.. Pengairan misalnya akan didapatkan dari mana sumbernya dan jika dekat dengan
sungai bagaimana membuat tipe drainasenya, serta jika terjadi banjir bagaimana cara
mengendalikannya agar tanah dalam perkebunan dapat dikendalikan/tidak dari erosi. Untuk
iklim biasanya curah hujan, kelembabab dan suhunya, curah hujannya termasuk tipe A, B atau
C atau tipe lainya, Topografinya perlu diperhatiakan tingkat kecuramannya berapa persen jika
lebih dari 30 puluh persen perlu dipertimbangkan pula alat-alat pengolahan tanahnya.termasuk
jenis tanahnya bebatuan, ringan untuk diolah atau berat sehingga hal-hal seperti tesebut diatas
akan menjadi pertimbangan dalam membuka lahan.

Tehnik penyiapan lapangan tanam ada tiga yaitu line planting(jalur), circular(piringan),
total. Tehnik tersebut di sesuaikan dengan bentuk lahan yang akan ditanami misalnya bekas
tambang,alang-alang,belukar ,bekas tebangan, lahan terbuka, rawa , gambut, manggrove.
Pembukaan alang-alang untuk dijadikan sebagai lahan perkebunan akan lebih mudah
diolah dari pada lahan hutan, namun cara pengerjaannya juga sama dengan areal hutan yaitu
secara manual. Mekanik dan kimia.
Dalam pembukaan lahan untuk perkebunan perlu dilakukan pencegahan erosi terlebih
pada lahan/areal yang miring (berombak, bergelombang atu berbukit), maka usaha-usaha
dalam mencegah erosi/kerusakan lahan yaitu:
a. Penanaman secara kontur/garis tinggi
b. Pembuatan teras yaitu dapat dengan teras individu dan teras kolektif.
c. Penanaman tanaman penutup tanah, sangat penting untuk pencegahan erosi.
Pemilihan cara pembukaan lahan yang tepat penting sekali karena pembukaan lahan
merupakan awal dari pengembangan pertanian menetap di daerah-daerah baru. Keefektifan
suatu metode pembukaan sangat bergantung pada sifat-sifat tanah, vegetasi, dan skala
operasi(Alisadono, et al, 2006)
Metode pembukaan lahan yang sebaiknya dilakukan adalah pembukaan lahantanpa
bakar, karena dengan cara membakar hutan dilarang oleh pemerintah dengandikeluarkannya
SK Dirjen Perkebunan No. 38 tahun 1995, tentang pelarangan membakar hutan.Selain itu
alasan menggunakan metode ini adalah:
1.Mempertahankan kesuburan tanah
2.Menjamin pengembalian unsur hara
3.Mencegah erosi permukaan tanah dan
4.Membantu pelestarian lingkungan
(http://www.scribd.com/ /Pembukaan-Lahan-Secara-Manual-Land-Clearing)
Aktivitas dalam penyiapan lahan yang harus ada yaitu persiapan, penetapan batas,
pengurangan vegetasi, penyingkiran vegetasi, pemasangan ajir, pembuatan lubang tanam.
Didalam persiapan yang dibutuhkan deskripsi kawasan/ batas dan status, penentuan jarak
tanam, jenis yang ditanam, penentuan metode penyiapan lahan, intensitas penanaman, sumber
daya manusia dan waktu penanaman, waktu penanaman menjadi point penting di dalam
penyiapan lahan karena apabila penanaman di waktu musim kemarau maka potensi kegagalan
penanaman akan sangat besar dan solusinya perusahaan harus menyiram tanaman tersebut
maka biaya penanaman membengkak.
Jenis penyiapan lahan ada 4 yaitu manual, kimiawi, mesin, kombinasi. disesuaikan
dengan jenis areal yang akan di tanami misal areal hutan tanaman industri berbeda dengan
hutan rakyat yang skala lahannya lebih kecil di banding dengan hutan tanaman industri maka
penyiapan lahannya hanya menggunakan manual karena memperhitungkan biaya yang di
keluarkan.
Penyiapan lahan menggunakan kimiawi disesuaikan dengan tanaman yang akan
ditanam misalnya meranti, Dalam percobaan, pengaplikasian herbsida dilakukan untuk
memberantas gulma , sehingga mempermudah dalam pengolhan tanah karena terbebas dari
gangguan gulma. Terutama gulma yang berduri.
Gulma tidak akan mati langsung atau hasilnya Nampak lansung ,tapi ditunggu
prosesnya sambil terkena sinar matahari agar meatoblisme tumbuhant etap jalan dalam
pemasakan makanannya, dalam pemasakan tersebut bahan racun ikut terbaw ake jarngan
tumbuhan sehingga dapat membunuh gulma. Pada saat telah dilakukan penyemprotan gulma
belum memberikan reaksi masih dalam keadaan semula, hal ini disebabkan oleh herbisida
tersebut belum masuk kedalam jaringan tumbuhan tersebut, reaksi/ efek dari penyemprotan
tersebut baru mulai terlihat pada 2 hari setelah penyemprotan pada gulma berdaun lebar dan 1
minggu pada gulma alang-alang.
Perbedaan lamanya efek/ reaksi yang diberikan gulma terhadap penyemprotan
dipengaruhi oleh luasnya/panjangnya jaringan dari gulma tersebut. Pada gulma berdaun lebar
pada umumnya sistem perakarannya adalah dangkal sehingga herbisida akan lebih cepat
menjangkau seluruh jaringan dari pada gulma tersebut, sedangkan pada gulma alang-alang
memiliki sistem perakaran yang cukup dalam, ditambah dengan rhizoma dari gulma yang
dapat menyebar dengan luas, sehingga bahan aktif dari herbisisda akan lebih lama untuk
masuk kedalam jaringan gulma tersebut.
Herbsida yang bersfat sistemik tidak akan membunuh gulma langsung , artinya ketika
disemprotkan, racun tidak bekerjja langsung. Tapi bekerja secara sistemik atau perlahan
masuk ke seluruh bagian jaringa gulma. Dan Herbisida yang kontak adalah herbisda yang
bersifat kontak, ketika herbisida disemprotkan , maka bahan akan langsung bekerja untuk
mematikan dan masuk kejaringan gulma tersebut.
Adapun manfaat dari penyiapan lahan yaitu efisiensi biaya, efisiensi waktu,
memudahkan penanaman, memudahkan pengawasan, memudahkan, penyulaman,
memudahkan pemeliharaan, meningkatkan survival rate(%tumbuh) dan meningkatkan
pertumbuhan.

BAB III
PENUTUP
KESIMPULAN DAN SARAN
III.I Kesimpulan
Adapun kesimpulan dari makalah ini adalah :
1. Kegiatan penyiapan lahan untuk digunakan sebagai media tempat pertumbuhan tanaman
secara optimal. Dengan tujuan mempersiapkan lahan yang baik agar tanaman mendapatkan
ruang perakaran yang baik.
2. Lahan merupakan hamparan permukaan bumi yang kompleks (komponen biotik dan abiotik).
Sehingga dapat disimpulkan bahwa tanah merupakan bagian dari lahan, namun lahan bukanlah
bagian dari tanah.
3. Pembukaan hutan untuk perkebunan dapat dibagi menjadi 3 cara yaitu sistem mekanik,
manual, dan khemis yang semuanya memiliki kekurangan dan kelebihan.
4. Dalam penyiapan lahan harus mempertimangkan faktor lingkungan, sosial dan ekonomi.
5. Lahan diartikan sebagai tempat di permukaan bumi yang sifat-sifatnya layak disebut seimbang
dan saling berkaitan satu sama lain.
6. Tanah merupakan komponen hidup dari lingkungan yang penting, yangdapat dimanipulasi
untuk mempengaruhi penampilan tanaman.
7. Lahan adalah bagian dari bentang alam yang mencakup pengertian lingkungan fisik termasuk
iklim, tropografi, tanah, hidrologi dan bahkan keadaan vegetasi alami.
8. Tehnik penyiapan lapangan tanam ada tiga yaitu line planting(jalur), circular(piringan), total.

III.II Saran
Adapun saran dari makalah ini:
1. Sebagai manusia yang dilahirkan di indonesia yang tanahnya subur dengan
megabiodiversitas kita harus banyak bersyukur dan mampu menjaga harta karun tersebut.
DAFTAR PUSTAKA
(http://www.scribd.com/ /Pembukaan-Lahan-Secara-Manual-Land-Clearing)
Anonim, 2011. Teknik Pembukaan Lahan Tanpa Bakar.
http://ditjenbun.deptan.go.id/perlinbun/linbun/index2.php?option=com_content&do_pdf=1&i
d=157. Donwlod 18 Mei 2011.
Harjadi. 1994. Pengantar Agronomi. Gramedia. Jakarta.

Hasan. 2011. Budidaya tanaman coklat. http://groups.yahoo.com/group/agromania/.


Download 21 Juni 2011.
http://www.scribd.com/doc/51443084/MAKALAH-ptp-ikhsannew
http://www.tanindo.com/index.php?option=com_content&view=article&id=57:1-persiapan-
lahan&catid=69:1-persiapan-lahan&Itemid=33
Prasetyo, dkk. 2011. Penuntun praktikum Budidaya Tanaman Tahunan. Laboratorium
Agronomi UNIB, Bengkulu.
Prasetyo, dkk. 2008. Bahan Kuliah Produksi Tanaman Perkebunan I. Fakultas Pertanian
UNIB, Bengkulu.

Prasetyo, dkk. 2012. Penuntun praktikum Budidaya Tanaman Tahunan. Laboratorium


Agronomi UNIB, Bengkulu.