Anda di halaman 1dari 3

Tri Verlina (124652)

1.Fungsi Perencanaan
Dalam manajemen, perencanaan adalah proses mendefinisikan tujuan organisasi,
membuat strategi untuk mencapai tujuan itu, dan mengembangkan rencana aktivitas
kerja organisasi. Perencanaan merupakan proses terpenting dari semua fungsi
manajemen karena tanpa perencanaan fungsi-fungsi lain—pengorganisasian,
pengarahan, dan pengontrolan—tak akan dapat berjalan.
Rencana dapat berupa rencana informal atau rencana formal. Rencana informal adalah
rencana yang tidak tertulis dan bukan merupakan tujuan bersama anggota suatu
organisasi. Sedangkan rencana formal adalah rencana tertulis yang harus dilaksanakan
suatu organisasi dalam jangka waktu tertentu. Rencana formal merupakan rencana
bersama anggota korporasi, artinya, setiap anggota harus mengetahui dan menjalankan
rencana itu. Rencana formal dibuat untuk mengurangi ambiguitas dan menciptakan
kesepahaman tentang apa yang harus dilakukan.

Kegiatan dalam Fungsi Perencanaan :


- Menetapkan tujuan dan target bisnis
- Merumuskan strategi untuk mencapai tujuan dan target bisnis tersebut
- Menentukan sumber-sumber daya yang diperlukan
- Menetapkan standar/indikator keberhasilan dalam pencapaian tujuan dan target
bisnis.

Fungsi Pengorganisasian
Proses yang menyangkut bagaimana strategi dan taktik yang telah dirumuskan dalam
perencanaan didesain dalam sebuah struktur organisasi yang tepat dan tangguh, sistem
dan lingkungan organisasi yang kondusif, dan dapat memastikan bahwa semua pihak
dalam organisasi dapat bekerja secara efektif dan efisien guna pencapaian tujuan
organisasi.
Kegiatan dalam Fungsi Pengorganisasian :
- Mengalokasikan sumber daya, merumuskan dan menetapkan tugas, dan menetapkan
prosedur yang diperlukan
- Menetapkan struktur organisasi yang menunjukkan adanya garis kewenangan dan
tanggungjawab
- Kegiatan perekrutan, penyeleksian, pelatihan dan pengembangan sumber daya
manusia/tenaga kerja
- Kegiatan penempatan sumber daya manusia pada posisi yang paling tepat
Fungsi Pengarahan dan Implementasi
Proses implementasi program agar dapat dijalankan oleh seluruh pihak dalam
organisasi serta proses memotivasi agar semua pihak tersebut dapat menjalankan
tanggungjawabnya dengan penuh kesadaran dan produktifitas yang tinggi.
Kegiatan dalam Fungsi Pengarahan dan Implementasi :
- Mengimplementasikan proses kepemimpinan, pembimbingan, dan pemberian
motivasi kepada tenaga kerja agar dapat bekerja secara efektif dan efisien dalam
pencapaian tujuan
- Memberikan tugas dan penjelasan rutin mengenai pekerjaan
- Menjelaskan kebijakan yang ditetapkan

Fungsi Pengawasan dan Pengendalian


Proses yang dilakukan untuk memastikan seluruh rangkaian kegiatan yang telah
direncanakan, diorganisasikan dan diimplementasikan dapat berjalan sesuai dengan
target yang diharapkan sekalipun berbagai perubahan terjadi dalam lingkungan dunia
bisnis yang dihadapi.
Kegiatan dalam Fungsi Pengawasan dan Pengendalian :
- Mengevaluasi keberhasilan dalam pencapaian tujuan dan target bisnis sesuai dengan
indikator yang telah ditetapkan
- Mengambil langkah klarifikasi dan koreksi atas penyimpangan yang mungkin
ditemukan
- Melakukan berbagai alternatif solusi atas berbagai masalah yang terkait dengan
pencapaian tujuan dan target bisnis

2.Etiket hanya memadang manusia dari segi lahirian saja sedangkan etika memandang
manusia dari segi dalam. Penipu misalnya tutur katanya lembut, memegang etiket
namun menipu. Orang dapat memegang etiket namun munafik sebaliknya seseorang
yang berpegang pada etika tidak mungkin munafik karena seandainya dia bersikap
munafik maka dia tidak bersikap Mobil mobil lux mereka berjejer rapidi dalam rumah
bak istana yang megah dan luas. Tetapi justru disitulah mereka menemukanneraka di
dalamnya, suami dan istri yang bertikai sepanjang hari, anak-anak yang terbius
olehdunia kelamnya.

3.Tidak ada kedamaian di sana, yang ada hanyalah detik-detik penantian menuju
kehancuran penghuninya. Oleh karena itu selain IQ dan EQ yang tinggi, dibutuhkan lah
apa yang dinamakan kecerdasan spiritual ( SQ ). Kuncinya dari semua itu sebenarnya
adalah keseimbangan. Sistem akan rusak jika sub sistem -sub sistem di dalamnya
berjalan tidak seimbangetisAntara Etika dengan Agama terdapat titik persamaan dan
perbedaan
4. A Jean – Jacques Rousseau (1712 – 1718)
Bukunya Du de ‘education, menggambarkan cara pendidikan anak sejak lahir hingga
remaja.
Menurut Rousseau: “Tuhan menciptakan segalanya dengan baik; adanya campur tangan
manusia menjadikannya jahat (God make every things good; man meddles with them
and they become evil).
Rousseau menyarankan “kembali ke alam” atau “back to nature”, dan pendekatan yang
bersifat alamiah dalam pendidikan anak yaitu : “naturalisme”. Naturalisme berarti,
pendidikan akan diperoleh dari alam, manusia atau benda, bersifat alamiah sehingga
memacu berkembangnya mutu, seperti kebahagiaan, sportivitas dan rasa ingin tahu.
Dalam prakteknya naturalisme menolak pakaian seragam (dress code), standarisasi
keterampilan dasar yang minimum, dan sangat mendorong kebebasan anak dalam
belajar.
Anak dibekali potensi bawaan (QS. 16 : 78) yaitu potensi indrawi (psikomotorik), IQ, EQ
dan SQ. Semua manusia perlu mensyukuri pembekalan dari Allah SWT, dengan
mengaktualisasikannya menjadi kompetensi.

5. Jadi di dalam setiap kehidupan manusia hal yang terpenting adalah bagaimana kita
bertindak atau berperilaku di masyarakat dan hal apa saja yang diperlukan untuk
mencapai kesuksesan.

6.Etiket bersifat relatif. Yang dianggap tidak sopan dalam sebuah kebudayaan, dapat
saja dianggap sopan dalam kebudayaan lain. Contohnya makan dengan tangan,
bersenggak sesudah makan. Etika jauh lebih absolut. Perintah seperti ;jangan
berbohong jangan mencuri merupakan prinsip etika yang tidak dapat ditawar-tawar.