Anda di halaman 1dari 10

BAB I

PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang

Salah satu keputusan penting yang dihadapi oleh manajer keuangan dalam kaitannya
dengan operasional perusahaan adalah keputusan atas Struktur Modal, yaitu keputusan
keuangan yang berkaitan dengan komposisi utang, saham prefen dan saham biasa yang harus
digunakan oleh perusahaan. Keputusan Struktur Modal secara langsung berpengaruh
terhadap besarnya risiko yang ditanggung pemegang saham beserta besarnya tingkat
pengembalian atau tingkat keuntungan yang diharapkan.
Keputusan Struktur Modal yang diambil oleh manajer tersebut tidak saja berpengaruh
terhadap profitalitas perusahaan , tetapi juga berpengaruh terhadap resiko yang dihadapi oleh
perusahaan.
Setiap perusahaan, baik yang dibangun oleh individu ataupun kelompok pada dasarnya
memerlukan modal didalam mengoperasionalkan usahanya. Mengkaji hal tersebut maka,
struktur modal adalah perimbangan atau perbandingan antara modal asing dan modal sendiri.
Kebijakan mengenai struktur modal melibatkan pertimbangan antara resiko dan tingkat
pengembalian. Penambahan utang dapat memperbesar risiko perusahaan tetapi juga
berdampak memperbesar tingkat pengembalian yang diharapkan. Semakin tingginya resiko
yang harus ditanggung oleh perusahaan cenderung menurunkan harga saham, tetapi
meningkatnya tingkat pengembalian yang diharapkan akan menaikkan harga saham tersebut.
Struktur modal yang optimal adalah struktur modal yang mengoptimalkan keseimbangan
antara resiko dan tingkat pengembalian sehingga memaksimalkan harga saham perusahaan.
Pada saat tertentu, manajemen perusahaan menetapkan struktur modal yang ditargetkan, yang
mungkin merupakan struktur yang optimal, meskipun target tersebut dapat berubah dari
waktu ke waktu. Oleh sebab itu untuk menentukan struktur modal suatu perusahaan harus
mempertimbangkan berbagai variable yang mempengaruhinya.

1
1.2 Rumusan Masalah
1. Apa itu Analisis EBIT – EPS?
2. Bagaimana Analisis Arus Kas Perusahaan?
3. Bagaiamana Perbandingan Rasio – Rasio Leverage?
4. Analisis Subjektif Dalam Manajemen Struktur Modal?
5. Beberapa Catatan Tentang Kebijakan Struktur Modal ?

1.3 Maksud dan Tujuan


1. Mengetahui Analisis EBIT – EPS
2. Mengetahui Analisis Arus Kas Perusahaan
3. Mengetahui Perbandingan Rasio – Rasio Leverage
4. Mengetahui Analisis Subjektif Dalam Manajemen Struktur Modal
5. Mengertahui Catatan Tentang Kebijakan Struktur Modal

2
BAB II
PEMBAHASAN

2.1 Analisis EBIT – EPS

Melalui analisis ini manajemen dapat melihat dampak dari berbagai alternatif
pendanaan terhadap EPS ( Earning per share ) pada tingkatan EBIT ( Earning Before
Interest and Tax ) yang bervariasi. Yang dimaksud dengan EPS adalah laba bersih
sesudah pajak atau Earning After Tax ( EAT ) dibagi jumlah lembar saham
perusahaan yang beredar.

Pada analisis ini, hubungan antara EBIT dan EPS dapat dicari dengan cara :
1. Menghitung EPS pada berbagai alternatif pendanaan untuk EBIT tertentu , dan
2. Mengulang lankah pertama untuk EBIT yang berbeda – beda. Hasilnya
kemudian digambarkan dalam grafik EBIT-EPS.

Indifference point memberikan masukan penting bagi manajemen dalam memilih


alternatif pembelanjaan, Jika expected EBIT lebih besar dari indifference point,
perusahaan sebaiknya menggunakan hutang. Jika sebaliknya, menggunakan saham
akan lebih menguntungkan. Perlu dicatat bahwa keputussan ini bisa salah jika actual
EBIT tidak besar yang diharapkan.

Oleh karena itu, didalam mengambil keputusan, manajemen harus memperhatikan


juga deviasi standard ( tingkat variabilitas ) EBIT perusahaan. Expected dan deviasi
standard EBIT dapat dicari dengan mengembangkan sejumlah skenario tentang EBIT
dimasa mendatang beserta dengan probabilita terjadinya. Jika deviasi standard EBIT
relatif besar, manajemen harus lebih hati – hati karena expected EBIT menjadi kurang
dapat dipercaya. Sebaiknya manajemen memutuskan menggunakan hutang hanya bila
ecpected EBIT cukup jauh di atas indifference point.

EAT ( saham ) EAT ( hutang )


= Jumlah saham Jumlah saham
( EBIT* - C1) ( 1 – T ) (EBIT* - C2 ) ( 1 – T)
= S1 S2

3
Dimana:
EBIT * = Indifferent point
C1 = Biaya bunga pada alternatif pembelanjaan 1
C2 = Biaya bunga pada alternatif pembelanjaan 2
S1 = Jumlah saham pada alternatif pembelanjaan 1
S2 = Jumlah saham pada alternatif pembelanjaan 2
T = Tingkat pajak.

2.2 Analisis Arus Kas Perusahaan

Metoda ini menganalisis dampak keputusan struktur modal terhadap arus kas
perusahaan. Metoda ini sederhana tetapi sangat bermanfaat. Metoda ini melibatkan persiapan
suatu seri anggaran kas pada (1) kondisi perekonomian yang berbeda, (2) struktur modal yang
berbedaArus kas bersih pada situasi yang berbeda ini dapat dianalisis untuk menentukan
apakah beban tetap perusahaan ( pokok pinjaman, bunga, sewa dan dividen saham preferen )
yang dihadapi perusahaan tidak terlalu tinggi. Ketidak mampuan perusahaan untuk
membayar beban tetap bisa mengakibatkan “ financial insolvency “.

Gordon Donaldson dari Harvard University menyarankan bahwa kapasitas beban tetap
perusahaan sebaiknya tergantung pada arus kas bersih perusahaan yang diharapkan dapat
terwujud pada saat perekonomian mengalami resesi. Dengan kata lain, target struktur modal
ditentukan dengan membuat rencana untuk menghadapi “ kondisi terburuk yang mungkin
terjadi “.

Rumus berikut mendifinisikan CBr, saldo kas yang diharapkan perusahaan pada akhir
periode resesi.
CBr = Co + NCFr – FC
Dimana:
Co = Saldo ka pada awal resesi
NCFr = Arus kas bersih dari operasi selama resesi
FC = Beban tetap perusahaan.

4
2.3 Perbandingan Rasio – Rasio Leverage

Tujuan dari analisis ini adalah untuk menentukan efek dari setiap alternatif pendanaan
terhadap rasio – rasio leverage ( penggunaan hutang ). Manajemen kemudian dapat
membandingkan rasio – rasio yang ada saat ini dan rasio – rasio pada alternatif pendanaan
tertentu dengan rasio – rasio industri sejenis. Rasio Leverage terdiri dari (1) Rasio Hutang
( debt ratio ), (2) Rasio Jaminan ( coverege ratio ).

Rasio hutang menunjukkan kemampuan perusahaan untuk memenuhi kewajiban


jangka panjang, sedangkan rasio jaminan menunjukkan kemampuan untuk membayar
bunga dan pokok pinjamn yang jatuh tempo. Untuk menghitung rasio hutang, manajemen
menggunakan informasi dari neraca. Untuk menghitung rasio jaminan, informasi dari
laporang rugi – laba yang dipergunakan.

Manajemen dapat menggunakan metoda perhitungan rasio sbb :

1. Rasio Hutang:

a. Total hutang/Total aktiva


b. Hutang jangka panjang/ (Hutang jangka panjang + Modal sendiri)
c. Total hutang/ Modal sendiri

2. Rasio Jaminan:

a. Time interest earned = EBIT/Biaya bunga


b. Debt service coverage = EBIT / [ biaya bunga + (pembayaran pokok pinjman/1 –
pajak) ]

Rasio hutang dan rasio jaminan dapat dihitung berdasarkan : (1) posisi keuangan
perusahaan pada saat ini, (2) posisi keuangan perusahaan dengan alternatif – alternatif
pendanaan yang ada seperti 100 % modal sendiri, 100% hutang dsb. Rasio – rasio tersebut
kemudian dibandingkan dengan rasio indusstri. Dari perbandingan tersebut, manajemen
dapat menentukan alternatif pendanaan yang paling tepat bagi perusahaan. Hal ini tidak
berarti bahwa manajemen harus mempertahankan rasio yang sama dengan rasio industri.

Kegunaan perbandingan rasio dengan rasio industri adalah jika perusahaan memilih
rasio hutang dan rasio jaminan yang menyimpang dari rasio industri, ia harus memiliki
alasan yang kuat.

5
2.4 Analisis Subjektif Dalam Manajemen Struktur Modal

Dalam menentukan struktur modal perusahaan, manajemen juga menerapkan analisis


subyektif ( judgment) bersama dengan analisis kuantitatif yang telah dibahas didepan.
Berbagai faktor yang dipertimbangkan dalam pembuatan keputusan tentang struktur modal
adalah:

a. Kelangsungan Hidup Jangka Panjang ( Long– run viability)


Manajer perusahaan, khusunya yang menyediakan produk dan jasa yang penting,
memiliki tanggung jawab untuk menyediakan jasa yang berkesinambungan. Oleh
karena itu, perusahaan harus menghindari tingkat penggunaan hutang yang dapat
membahayakan kelangsungan hidup jangka panjang perusahaan.
b. Konsevatisme Manajemen
Manajer yang bersifat konservatif cenderung menggunakan tingkat hutang yang
“konservatif“ pula (sediki hutang) dari pada berusaha memaksimumkan nilai
perusahaan dengan menggunakan lebih banyak hutang.
c. Pengawasan
Pengawasan hutang yang besar dapat berakibat semakin ketat pengawasan dari pihak
kreditor (misalnya, melalui kontrak perjanjian atau covenaut). Pengawasan ini dapat
mengurangi fleksibilitas manajemen dalam membuat keputusan perusahaan.
d. Struktur Aktiva
Perusahaan yang memiliki aktiva yang digunakan sebagai agunan hutang cenderung
menggunakan hutang yang relatif lebih besar. Misalnya, perusahaan real estate
cenderung menggunakan hutang yang lebih besar dari pada perusahaan yang bergerak
pada bidang riset teknologi.
e. Risiko Bisnis
Perusahaan yang memiliki risiko bisnis (variabilitas keuntungannya tinggi cenderung
kurang dapat menggunakan hutang yang besar (karena kreditor akan meminta biaya
hutang yang tinggi). Tinggi rendahnya risiko bisnis ini dapat dilihat antara lain dari
stabilitas harga dan unit penjualan, stabilitas biaya, tinggi rendahnya operating
leverage, dan lain-lain.
f. Tingkat Pertumbuhan
Perusahaan dengan tingkat pertumbuhan yang tinggi membutuhkan modal yang besar.
Karena biaya penjualan (flotation cost) untuk hutang pada umumnya lebih rendah dari
fenation cost untuk jaminan, perusahaan dengan tingkat pertumbuhan yang tinggi

6
cenderung menggunakan lebih banyak hutang disbanding dengan perusahaan dengan
tingkat pertumbuhan rendah.
g. Pajak
Biaya bunga adalah biaya yang dapat mengurangi pembayaran pajak, sedangkan
pembayaran dividen tidak mengurangi pembayaran pajak. Oleh karena itu, semakin
tinggi tingkat pajak perusahaan, semakin besar keuntungan dari penggunaan pajak.
h. Cadangan Kapasitas Peminjaman
Penggunaan hutang akan meningkatkan risiko, sehingga biaya modal akan meningkat.
Perusahaan harus mempertimbangkan suatu tingkat penggunaan hutang yang masih
memberikan kemungkinan menambah hutang di masa mendatang dengan biaya yang
relatif rendah.

2.5 Beberapa Catatan Tentang Kebijakan Struktur Modal

Pada pertemuan tahunan Financial Management Association (FMA) pada tahun 1989,
disimpukan beberapa hal mengenai struktur perusahaan.

a. Dalam praktik sangat sulit menentukan titik struktur modal yang optimal. Bahkan
untuk membuat suatu range untuk struktur modal yang optimal pun sangat sulit. Oleh
karena itu, kebanyakan perusahaan hanya memperhatikan apakah perusahaan terlalu
banyak menggunakan hutang atau tidak.
b. Ada kenyataan bahwa walaupun struktur modal perusahaan dianggap jauh dari
optimal, tapi dampaknya pada nilai perusahaan tidak terlalu besar. Dengan kata lain
keputusan tentang struktur modal tidaklah sepenting keputusan investasi, yang
memiliki dampak yang lebih besar terhadap nilai perusahaan.

Berdasarkan hal-hal di atas, sebaiknya perusahaan lebih memfokuskan diri pada suatu
tingkat hutang yang hati-hati (prudent) dari pada berusaha mencari tingkat hutang yang
optimal. Tingkat hutang yang “prudent” harus dapat memanfaatkan keuntungan dari
penggunaan hutang dan tetap menuju:

1. Mempertahankan risiko finansial pada tingkat yang masih terkendali.


2. Menjamin fleksibilitas pembelanjaan perusahaan.
3. Mempertahankan “credit rating “ perusahaan.

7
Keputusan tentang struktur modal melibatkan analisis “trade-off“ antara risiko dan
keuntungan. Penggunaan hutang meningkatkan risiko perusahaan, tapi juga meningkatkan
keuntungan perusahaan oleh karena itu, struktur modal yang optimal akan menyeimbangkan
risiko dan keuntungan perusahaan.

8
BAB III
PENUTUP

3.1 Kesimpulan

Keputusan Struktur Modal secara langsung berpengaruh terhadap besarnya risiko yang
ditanggung pemegang saham beserta besarnya tingkat pengembalian atau tingkat keuntungan
yang diharapkan. Keputusan Struktur Modal yang diambil oleh manajer tersebut tidak saja
berpengaruh terhadap profitalitas perusahaan , tetapi juga berpengaruh terhadap resiko yang
dihadapi oleh perusahaan.
Keputusan Struktur Modal dalam praktek yaitu yang pertama ada Analisis EBIT – EPS,
Melalui analisis ini manajemen dapat melihat dampak dari berbagai alternatif pendanaan
terhadap EPS ( Earning per share ) pada tingkatan EBIT ( Earning Before Interest and Tax )
yang bervariasi. Kedua Analisis Arus Kas Perusahaan, Metoda ini menganalisis dampak
keputusan struktur modal terhadap arus kas perusahaan. Metoda ini sederhana tetapi sangat
bermanfaat. Ketiga Perbandingan Rasio – Rasio Leverage, Tujuan dari analisis ini adalah
untuk menentukan efek dari setiap alternatif pendanaan terhadap rasio – rasio leverage
(penggunaan hutang). Manajemen kemudian dapat membandingkan rasio – rasio yang ada
saat ini dan rasio – rasio pada alternatif pendanaan tertentu dengan rasio – rasio industri
sejenis.

9
DAFTAR PUSTAKA

 www.academia.edu/26166172/Struktur_Modal_Capital_Structure
 http://widmkl.blogspot.co.id/2014/06/struktur-modal-capital-structure_4766.html
 https://www.scribd.com/document/358500160/MAKALAH-STRUKTUR-MODAL
 http://mynewblogpuputindah.blogspot.co.id/2015/04/struktur-modal.html

10