Anda di halaman 1dari 7

KATA PENGANTAR

Puji syukur kehadirat Allah SWT karena atas berkat dan rahmatnyalah sehingga
penyusunan makalah ini dapat diselesaikan tepat pada waktunya.

Makalah ini berisi tentang praktikum dan penelitian yang telah kelompok kami
lakukan, dari mulai pemilihan bahan sampai pengujian bahan yang digunakan, dan
pembuatan makalah ini juga untuk memenuhi persyaratan dan ketentuan bagi setiap peserta
lomba Beton Ringan Mutu Struktur. Kami menyadari dalam upaya penyelesaian makalah ini
terdapat beberapa kesulitan, sehingga banyak terdapat kesalahan dan kekurangan .
Namun berkat petunjuk dan bimbingan dari dosen pembimbing sehingga penyelesaian
makalah ini dapat terselesaikan dengan baik. Untuk itu kami menyampaikan terimakasih
kepada dosen pembimbing Susi Hariyani, ST,MT dan pihak-pihak lain yang memberikan
masukan serta saran pada pembuatan beton ringan ini.

Kami menyadari makalah ini jauh dari kesempurnaan oleh sebab itu sumbangan saran
dan kritik dari berbagai pihak yang sifatnya membangun, sangat kami harapkan. Semoga
makalah ini dapat bermanfaat bagi pembaca dan penulis pada umumnya.

Pontianak, 10 Agustus 2015

Penulis
Bab 1 Pendahuluan

1.1 Latar Belakang

Beton merupakan bahan yang dominan karena memiliki durability atau tingkat keawetan
yang tinggi dibanding bahan material lain.
Dalam konstruksi suatu bangunan, dibutuhkan beton yang bermutu tinggi dimana memiliki
kuat tekan yang tinggi, dan dengan kreasi seorang teknik sipil, beton bisa bernilai ekonomis
dan memiliki berat yang ringan.
Pada kesempatan ini kami mencoba menggunakan beberapa kombinasi agregat untuk
merancang formula beton ringan agar sesuai dengan spek yang telah ditentukan. Adapun
agregat yang kami gunakan yaitu cangkang kerang darah sebagai agregat kasar dan abu
sekam padi serta pasir untuk penambahan agregat halus.
Cangkang kerang darah ini mempunyai karakteristik yang keras dan tekstur kasar serta
mudah dijumpai terutama didaerah-daerah tepian pantai, yang biasanya menjadi limbah
masyarakat sekitar, sehingga pemanfaatan cangkang kerang darah dinilai ekonomis dan
ramah lingkungan.
Sedangkan sekam merupakan salah satu limbah yang dihasilkan oleh para petani yang
merupakan komoditi utama dikalimantan barat, yang pemanfaatannya dianggap belum
maksimal.

1.2 Rumusan Masalah

 Apa definisi beton ringan.?


 Bagaimana pengaruh penambahan agregat kasar berupa cangkang kerang darah dan
agregat halus berupa abu sekam dan pasir terhadap kuat tekan yang dihasilkan.?

1.3 Tujuan Pembuatan

1. Untuk mengetahui karakteristik dan sifat-sifat beton yang terbuat dari kombinasi
cangkang kerang dan abu sekam padi sebagai pengganti agregat yang digunakan pada
umumnya.
2. Untuk mengetahui kuat tekan beton yang dihasilkan sesuai dengan perencanaan
beton itu sendiri.
3. Menghasilkan beton dengan kriteria
 Kuat tekan tinggi.
 Berat ringan.
 Biaya produksi ekonomis.
 Inovatif dalam pemilihan bahan.

1.4 Metode Penulisan

Metode punulisan yang dilakukan mengacu pada ketentuan lomba yaitu:

1. Kata Pengantar.
2. Daftar Isi.
3. Bab I Pendahuluan.
Berisi latar belakang pembuatan,tujuan pembuatan, dan metode penulisan
4. Bab II Tinjauan Pustaka.
Berisi tentang butir-butir kerangka acuan pembuatan beton, serta dasar dari pembuatan
beon ringan mutu struktural.
5. Bab III Metode Pembuatan.
Bagaimana cara dan proses pembuatan beton ringan mutu struktur
6. Bab IV Hasil dan Pembahasan
 Mix Desain
 Rincian Biaya
 Hasil Uji
 Pembahasan
7. Bab V Kesimpulan
Berisi kesimpulan dari rangkaian proses pembuatan beton ringan, serta saran untuk
penelitian yang mungkin akan dilakukan selanjutnya apabila menggunakan material yang
sama.
8. Daftar Pustaka
Berisi literatur dan sumber yang dijadikan acuan pembuatan makalah maupun mix desain
beton.
9. Lampiran.
Bab 2 Tinjauan Pustaka

2.1 Pengertian Beton Ringan.

Beton merupakan campuran agregat kasar dan halus serta semen dan air dengan
perbandingan tertentu, membentuk massa yang sangat mirip dengan batu.Sedangkan
Beton ringan merupakan beton yang memiliki berat jenis ( Density ) lebih ringan pada beton
pada umumnya. Tidak seperti beton pada umumnya berat beton dapat diatur sesuai
kebutuhan. Pada umumnya berat beton ringan berkisar antara 600-1600 kg/m³. Karena itu
keunggulan utama dari beton ringan utamanya ada pada berat, sehingga apabila digunakan
pada bangunan tinggi ( High rise building ) akan dapat secara signifikan mengurangi berat
sendiri bangunan, yang selanjutnya berdampak pada perhitungan pondasi.

2.2 Bahan Komponen Adukan Beton

Pada umumnya bahan yang digunakan untuk adukan beton ialah:

1) Semen.
Semen merupakan bahan pengikat bersifat hidrolis yang dapat mengeras dengan
baik bila dicampur dengan air.
Jenisnya : type I, II, III, IV, dan, V.
2) Agregat Halus
Agregat halus merupakan agregat yang lolos saringan 4,80 mm dimana agregat
ini berfungsi sebagai bahan pengisi dalam campuran beton.
Persyaratan agregat halus :
 Mempunyai butiran tajam dan keras.
 Tidak boleh mengandung lumpur > 5 %.
 Tidak boleh mengandung zat organik.
3) Agregat kasar.
Agregat kasar merupakan butiran mineral yang tertahan disaringan 4,80 mm,
Persyaratan agregat kasar :
 Mempunyai butiran yang keras dan tidak berpori.
 Agregat berbentuk pipih dan lonjong < 20 %.
 Kadar lumpur maksimum 1 %.
 Tidak mengandung zat organik yang merusak mutu beton.
 Butir maksimum tidak melebihi :
a) 1/5 jarak terkecil antara bidang sampai cetakan.
b) 1/3 tebal pelat atau ¾ jarak bersih minimum antara bentang atau berkas-
berkas tulangan.
4) Air.
Air berfungsi utntuk membantu proses hidrasi sehingga terjadi proses pengerasan
pada semen dan perantara terjadinya persenyawaan antara semen dan agregat dalam
pembentukan suatu massa yang pokok seperti batu.
Pesyaratan : Tiadak boleh mengandung lumpur atau zat - zat yang dapat merusak
atau mengurangi mutu beton.

2.3 Pemilihan Material Agregat Adukan Beton Ringan.

1) Cangkang Kerang Darah.

Cangkang kerang merupakan salah satu material yang dianggap cocok menggantikan
fungsi batu yang umumnya digunakan sebagai material agregat kasar dalam pengadukan
beton, karena cangkang kerang memiliki tekstur yang kasar serta keras. cangkang kerang
juga mudah sekali dijumpai di daerah sekitar pantai dan bahkan menjadi limbah
masyarakat sekitar yang memang penghasilan utama adalah pencari kerang darah untuk
diekspor keluar daerah. Menurut Guswandi dan Rio Kurniawan (2008) dalam penelitian
yang telah dilakukan, cangkang kerang dapat digunakan sebagai pengganti sebagian
agregat kasar karena tidak mempersulit proses pengadukan. Kuat tekan yang dihasilkan
cenderung menurun dari beton standar namun kuat tekannya sudah melebihi kuat tekan
rata-rata rencana.

2) Abu sekam dan Pasir.

Abu sekam padi diperoleh dari hasil pembakaran sekam padi (kulit padi setelah
penggilingan). Abu sekam merupakan limbah pertanian yang cukup banyak dan
menimbulkan polusi. Menurut Junaidi (l997)dalam penelitiannya membakar sekam pada
suhu 700°C dengan lama pembakaran 90 menit menghasilkan kandungan silika 90,17%.
Secara visual abu sekam padi yang banyak mengandung silika yang tinggi adalah abu
yang berwarna putih. Dengan dominannya kandungan silika pada abu sekam padi, maka
menunjukkan bahwa abu sekam padi mempunyai sifat pozolan yang tinggi, karena sifat
pozolan pada umumnya diperoleh dengan adanya kandungan silika yang dominan.
Secara teoritis abu sekam padi potensial sekali sebagai bahan pengganti semen.

Pengujian yang dilakukan oleh Purnama ( 1995) tentang pengaruh abu sekam padi
terhadap kekuatan beton menunjukkan bahwa penambahan abu sekam padi sebagai
pengganti sebagian semen dengan abu sekam padi sampai I 0% menghasilkan kuat tekan
sebesar 36.0 N/mm², yang berarti lebib tinggi jika dibandingkan beton normal dengan
kuat tekan 24,0 N/mm² dengan faktor air semen 0,56 pada urnur beton 28 hari. Lukito (
1999) juga meneliti pengaruh penggunaan abu sekarn pada kuat tekan beotn, dengan abu
sekam padi sebagai bahan tambah(Additive) dan sebagai bahan pengganti semen
(replancemenl) memperoleh hasil bahwa penggunaan abu sekam padi sebagai bahan
penggantin semen sama-sama menghasilkan kuat beton yang Jebih tinggi dari pada
beton nonnalnya. Pada pebuatan beton kali ini kami mengkombinasikan agregat halus
yaitu pasir dan abu sekam karena memang kedua jenis bahan ini memiliki berat jenis
yang berbeda-beda sehingga kami mengkombinasikan kedua jenis bahan ini dengan
tujuan agar beton yang dihasilkan memiliki berat jenis sesuai dengan yang direncanakan.
Daftar Pustaka

Suprasman, dan Ermiyati (2006). Kuat Tekan Mortar dengan Penambahan Abu Sekam Padi

Sebagai Pengganti Sebagian Semen. Riau

Guswandi, dan Rio Kurniawan (2008). Pengaruh Penggunaan Kulit Kerang sebagai
Pengganti Sebagian Agregat Kasar Terhadap Kuat Tekan Beton. Bengkalis

Lukito, P , 1999, Abu sekam Padi Sebagai Material untuk Meningkatkan Kuat Tekan
Beton, Tesis S2, Program Studi Teknik Sipil, Prof,rram Pasca Sarjana, Universitas
Gadjah Mada, Yogyakarta

Anda mungkin juga menyukai