Anda di halaman 1dari 2

Gong Watu Peninggalan Randha Kuning

BONGKAHAN batu hitam seperti batu candi yg ada di kampung Randukuning,


Kelurahan Pati Lor, Kecamatan Kota Pati bentuknya mirip gong berukuran besar.
Warga Kelurahan Pati Lor, Kecamatan Kota Pati, Khususnya Kampung Randu Kuning
menyebutnya sebagai gong watu. Karena berupa bongkahan batu hitam berukuran
cukup besar yg jumlahnya lima buah, tapi satu bongkahan dalam kondisi pecah serta
satu berbentuk lempengan panjang 120 cm dan lebar 40 cm. Bongkahan batu hitam
itu menjadi tidak lazim berada di tempat tersebut, katena lingkungan bukan daerah
pegunungan atau terdapat di aliran kali besar yg berhulu di kawasan pegunungan.
Apalagi, batu yg bentuknya mirip gong jenis kenong di perkirakan sudah berumur
ratusan tahun.

Bahkan berdasarkan cerita tuturtinular, gong watu itu menjadi bagian kecil dari
catatan pada pemerintahan Kadipaten Pati Pesantenan, Adipati Mangun Oneng dan
hingga sekarang ada dua gong watu yg masih utuh. Sedangkan asal usul benda
tersebut terjadi karena kesaktian Ki Gedhe Blotho, salah seorang abdi dalem
Kadipaten Pati Pesantenan. Sebab gong watu itu semula berupa gamelan atau gong
asli dari perunggu milik Randhu Kuning.
Sebagai perempuan mandiri yg berparas cantik, Rondho Kuning mengelola
padepokan/sanggar tari khusus tayub untuk remaja putri di lingkungannya yg sekarang
masuk wilayah RT 8 RW 3 kampung setempat. Kegiatan sanggar tari itu sempat
terdengar oleh sang Adipati. Karena itu, dalam musyawarah membahas situasi daerah,
Ki Gedhe Blotho pun molai memasang jebakan. Yakni, menyatakan tidak sependapat
jika di Randu Kuning ada kegiatan sanggar tari tayub, karena di khawatirkan
dampaknya bisa merusak moral warga, terutama anak-anak muda. Alasan tersebut,
ternyata hanya sebagai salah satu strategi lelaki sangar dan weng itu agar bisa
mendekati Rondho Kuning. Apalagi jika melihat wajah perempuan itu, dari segi
kecantikan tidak ada yg menandingi, rasa kasmarannya pun tidak dapat dihindari.
Akan tetapi Adipati Mangun Oneng yg sudah tau watak bawahannya itu tidak mudah
menerima pernyataan keberatan adanya sanggar tari tayub tersebut. Sebab apa yg
biasa dikatakannya tidak setuju itu adalah kebalikannya, sehingga Adipati justru
minta agar paguyuban tari tayub Rondho kuning terus terus di kembangkan.
Merasa rahasia isi hatinya terbaca sang Adipati, maka dari pada terlanjur basah lebih
baik mandi sekalian. Apalagi, ternyata juga ada keluarga kadipaten yg ikut jatuh hati
begitu mrlihat sosok perempuan berparas cantik dan berkulit kuning langsat itu.
Hal itu berarti ada yg menghalangi keininan Ki Gedhe Blotho dan itu harus di
singkirkan. Akan tetapi, ketika saatnya harus berterus terang kepada Rondho Kuning,
ternyata perempuan itu sudah terlanjur menutup pintu hatinya untuk semua laki-laki.
Tapi penolakan itu justru membuat ki Gedhe Blotho betulang kali terus memaksa
mempersunting Rondho Kuning. Namun, lagi-lagi jawabannya adalah penolakan yg
tanpa basa-basi. Pincaknya, sedah bisa di tebak lelaki yg berwatak brangasan dan
tempramental itu marah dan menampakkan kesaktiannya. Sehingga gamelan yg biasa
digunakan mengiringi tarian tayub itupun dalam waktu sekejap diubah menjadi batu
yg sampai sekarang oleh warga setempat dikenal sebagai gong watu.
Disamping itu sebutan gong watu juga dipakai sebagai nama klub olahraga, baik
bulutangkis, maupun bola voly. Apalagi, sampai sekarang ada warga tertentu yg masih
mendengar gaung suaranya meskipun sudah berubah menjadi batu. "Pada waktu-
waktu tertentu batu itu tetap mengalunkan bunyi gamelan seperti sedang di tabuh
orang."