Anda di halaman 1dari 25

PEMERINTAH KABUPATEN TIMOR TENGAH SELATAN

DINAS KESEHATAN
Jl. R. A. KARTINI No. 01 SoE - KAB. TTS

KERANGKA ACUAN KERJA/TERM OF REFERENCE (TOR)

BELANJA JASA KONSULTASI PERENCANAAN

PERENCANAAN GEDUNG/RUMAH DINAS


PUSKESMAS TAHUN 2018
(TANEOTOB, NUAPIN, NOEBEBA, FATUMNASI, OEEKAM,NOEBANA, FATUKOPA
DAN BIANUS)

LOKASI
KABUPATEN TIMOR TENGAH SELATAN

Oleh
PENGGUNA ANGGARAN

DINAS KESEHATAN
KABUPATEN TIMOR TENGAH SELATAN
TAHUN 2017
DINAS KESEHATAN
KABUPATEN TIMOR TENGAH SELATAN
TAHUN 2017

KERANGKA ACUAN KERJA / TERM OF REFERENCE


Program : Program Pengadaan, Peningkatan dan Perbaikan Sarana dan Prasarana
Puskesmas/Puskesmas Pembantu dan Jaringannya

Kegiatan : Pembangunan Puskesmas

Pekerjaan : Perencanaan Gedung/Rumah Dinas Puskesmas Tahun 2018 (Taneotob,


Nuapin, Noebeba, Fatumnasi, Oeekam,Noebana, Fatukopa dan Bianus)

Sumber Dana : APBD Kabupaten Timor Tengah Selatan (DAK)

Kode Rekening : 1.02.1.02.01.01.25.01 5.2.2.21.02

Tahun Anggaran : 2017

Pagu Dana : Rp. 150.000.000,- (Seratus Lima Puluh Juta Rupiah)

HPS : Rp. 150.000.000,- (Seratus Lima Puluh Juta Rupiah)

A. Latar Belakang
1. Dasar Hukum
 Peraturan Pemerintah RI Nomor 23 tahun 2005 tanggal 13 Juni 2005 tentang
Pengelolaan Keuangan Badan Layanan Umum (BLU);
 Undang-Undang Nomor 36 Tahun 2009 tanggal 13 Oktober 2009 tentang
Kesehatan;
 Undang Undang No. 18 Tahun 1999 tentang Jasa Konstruksi;
 Undang Undang No. 28 Tahun 2002 tentang Bangunan Gedung;
 Undang Undang No. 29 Tahun 2002 tentang Penyelenggaraan Jasa Konstruksi;
 Peraturan Pemerintah No. 36 Tahun 2005 tentang Peraturan Pelaksanaan Undang
Undang No. 28 Tahun 2002 tentang Bangunan Gedung .
 Peraturan Presiden Nomor 54 Tahun 2010 dan perubahan perpres 70 tahun 2012
tentang Pedoman Pelaksanaan Pengadaan Barang / Jasa Pemerintah beserta
perubahannya.
 Peraturan Menteri PU No. 45/PRT/M/2007 tentang Pedoman Teknis Pembangunan
Gedung Negara.
 Peraturan Menteri Negara Lingkungan Hidup RI No 05 tahun 2012 tentang jenis
rencana/usaha atau kegiatan yang wajib memiliki analisis mengenai dampak
lingkungan hidup.
 Peraturan Presiden RI Nomor 54 tahun 2010 tentang Pengadaan Barang/Jasa
Pemerintah;
 Peraturan Presiden Republik Indonesia Nomor 35 Tahun 2011 tentang Perubahan
Pertama Atas Peraturan Presiden Nomor 54 Tahun 2010 tentang Pengadaan
Barang/Jasa Pemerintah;
 Peraturan Presiden Republik Indonesia Nomor 70 Tahun 2012 tentang Perubahan
Kedua Atas Peraturan Presiden Nomor 54 Tahun 2010 tentang Pengadaan
Barang/Jasa Pemerintah;
 Peraturan Presiden Republik Indonesia Nomor 172 Tahun 2014 tentang Perubahan
Ketiga Atas Peraturan Presiden Nomor 54 Tahun 2010 tentang Pengadaan
Barang/Jasa Pemerintah;
 Peraturan Presiden Republik Indonesia Nomor 04 Tahun 2015 tentang Perubahan
Keempat Atas Peraturan Presiden Nomor 54 Tahun 2010 tentang Pengadaan
Barang/Jasa Pemerintah;
 Peraturan Presiden Republik Indonesia Nomor 73 Tahun 2011 tentang
Pembangunan Bangunan Gedung Negara;
 Peraturan Menteri Pekerjaan Umum No. 45/PRT/M/2007 tanggal 27 Desember
2007 tentang Pedoman Teknis Pembangunan Bangunan Gedung Negara;
 Permenkes nomor 75 tahun 2016 tentang Puskesmas
 Pedoman
 Pedoman strandar bangunan Revolusi KIA propinsi NTT
 Dokumen gambar bangunan rumah dokter, rumah paramedis dan
 bangunan Puskesmas sebelumnya
 Pedoman Teknis IPAL Kementerian kesehatan RI tahun 2011.
 Peraturan Bupati Timor Tengah Selatan Nomor 12 Tahun 2017 tentang Perubahan
atas Peraturan Bupati Timor Tengah Selatan Nomor 92 Tahun 2016 tentang
Penjabaran Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah Kabupaten Timor Tengah
Selatan Tahun Anggaran 2017 (Berita Daerah Kabupaten Timor Tengah Selatan
Tahun 2017 Nomor 12).
2. Gambaran Umum
Peningkatan taraf kehidupan sosial ekonomi masyarakat di wilayah Kabupaten
Timor Tengah Selatan dan sekitarnya menuntut tersedianya sarana dan prasarana
pelayanan kesehatan yang memadai sebagai salah satu pemenuhan kebutuhan dasar
manusia. Dalam rangka meningkatkan kinerja pelayanan kesehatan, maka dibutuhkan
sarana dan prasarana yang mendukung demi kelancaran proses pelayanan terhadap
masyarakat. Oleh sebab itu kebutuhan akan penambahan ruang, peningkatan
Puskesmas menjadi Puskesmas rawat inap dan pembangunan rumah dokter dan rumah
para medis, rehabilitasi rumah dokter dan rumah paramedis, menjadi penting, untuk
menunjang pelaksanaan pelayanan kepala masyarakat.
Pusat Kesehatan Masyarakat (Puskesmas) sebagai pusat kesehatan milik
pemerintah yang memiliki cakupan pelayanan untuk Kabupaten Timor Tengah Selatan
dan sekitarnya harus mampu mengemban misi pemerintah dalam rangka memenuhi
kebutuhan dasar tersebut.
Pertumbuhan jumlah penduduk yang cukup pesat serta adanya perkembangan
wilayah Kabupaten Timor Tengah Selatan dan sekitarnya diprediksi akan
meningkatkan kebutuhan masyarakat pada pelayanan kesehatan yang semakin bermutu,
di antaranya adalah penyediaan sarana kesehatan yang memenuhi syarat, penyiapan
SDM yang berkualitas, serta sistem pelayanan dan peralatan yang memadai.
Pusat Kesehatan Masyarakat (Puskesmas) mengemban misi pemerintah sebagai
salah satu mata rantai pelayanan dalam Sistem Kesehatan Nasional, dengan
memberikan pelayanan kesehatan bagi masyarakat umum serta sebagai fasilitas
kesehatan pertama dari fasilitas-fasilitas kesehatan yang ada di wilayahnya. Sebagian
pasien yang datang adalah merupakan pasien jaminan kesehatan masyarakat, namun
tetap terbuka bagi penderita yang langsung datang (walk-in patients) yang bahkan akan
mempunyai prosentase yang lebih besar dari pasien jaminan kesehatan masyarakat.
Untuk memenuhi kebutuhan tersebut melalui DPA Dinas Kesehatan Kabupaten
Timor Tengah Selatan Tahun Anggaran 2017, telah disediakan anggaran untuk
Perencanaan Gedung/Rumah Dinas Puskesmas Tahun 2018. Agar pembangunan dapat
terlaksana dengan baik perlu dilakukan perencanaan fisik dengan baik. Perencanaan
Fisik untuk Rehabilitasi Puskesmas, Pembangunan Ruang Poned, Penambahan Ruang
Perawatan, Pembangunan/Rehabilitasi Rumah Dokter dan Rumah Paramedis mengikuti
protatipe dan merupakan perencanaan berulang.
Adapun kerangka acuan kerja ini dibuat sebagai pedoman bagi Pejabat Pembuat
Komitemen dan Pelaksana pekerjaan dalam melaksanakan tugasnya, sehingga dapat
tercapai kinerja yang tinggi dengan hasil sesuai dengan spesifikasi teknis yang telah
ditentukan, serta memberikan manfaat bagi masyarakat.
Persyaratan teknis perencanaan meliputi;
1. Setiap bangunan gedung negara harus diwujudkan dengan sebaik-baiknya, sehingga
mampu memenuhi secara optimal fungsi bangunannya dan dapat sebagai teladan
bagi lingkungannya, serta berkontribusi positif bagi perkembangan arsitektur di
Indonesia. Untuk itu harus direncanakan, dirancang dengan sebaik-baiknya,
sehingga dapat memenuhi kriteria teknis bangunan yang layak dari segi mutu,
biaya.
2. Pemberi jasa perencanaan untuk bangunan gedung negara perlu diarahkan secara
baik dan menyeluruh mampu menghasilkan karya perencanaan teknis bangunan
yang memadai dan layak diterima menurut kaidah, norma serta tata laku
profesional.
3. Kerangka Acuan Kerja (KAK) untuk pekerjaan perencanaan perlu disiapkan secara
matang sehingga memang mampu mendorong perwujudan karya perencanaan yang
sesuai dengan kepentingan pengguna jasa.
Perencanaan fisik ini membutuhkan Konsultan Perencana yang akan menghitung
kebutuhan biaya untuk pekerjaan pembangunan sampai bangunan selesai.

B. 1. Maksud dan Tujuan:  Kerangka Acuan Kerja [KAK] ini sebagai petunjuk bagi
konsultan pengawas yang memuat masukan, azas, kriteria
dan proses yang harus dipenuhi atau diperhatikan, dan
diinterprestasikan dalam pelaksanaan tugas perencanaan.

 Dengan penugasan ini diharapkan konsultan Perencana dapat


melaksanakan tanggung jawabnya dengan baik untuk
menghasilkan keluaran yang memadai sesuai dengan tujuan
dan lingkup jasa konsultansi serta keahlian yang diperlukan
KAK ini.

 Sebagai acuan dan informasi bagi para konsultan yang


diundang mengikuti pengadaan dalam rangka menyiapkan
kelengkapan administrasi, usulan teknis, dan usulan biaya.
 Sebagai acuan dalam evaluasi usulan, klarifikasi dan
negosiasi dengan calon konsultan terpilih, dasar pembuatan
kontrak dan acuan evaluasi hasil kerja konsultan.
 Terlaksananya Perencanaan Gedung/Rumah Dinas
Puskesmas Tahun 2018 (Taneotob, Nuapin, Noebeba,
Fatumnasi, Oeekam,Noebana, Fatukopa dan Bianus)

2. Sasaran: 1. Penyelesaian pekerjaan perencanaan yang tepat waktu,


2. Biaya pekerjaan konstruksi sesuai dengan anggaran
kegiatan,
3. Pelaksanaan pekerjaan konstruksi yang sesuai dengan
spesifikasi teknis,
4. Diperolehnya Dokumen perencanaan DED, RAB
spesifikasi teknis dan gambar Perencanaan Gedung/Rumah
Dinas Puskesmas Tahun 2018 (Taneotob, Nuapin, Noebeba,
Fatumnasi, Oeekam,Noebana, Fatukopa dan Bianus)

3. Lokasi Kegiatan: Kabupaten Timor Tengah Selatan


4. Sumber Dana: Kegiatan ini dibiayai dari sumber pendanaan: DPPA SKPD
APBD Tahun Anggaran 2017
6. Nama Pejabat BERINCE S. S. YALLA, SKM., M.Kes
Pembuat
Komitmen:
7. Organisasi Pejabat Dinas Kesehatan Kabupaten Timr Tengah Selatan
Pembuat
Komitmen:
8. Lingkup dan a. Lingkup Kegiatan
Lokasi Kegiatan: Lingkup kegiatan ini, adalah:
1). Lingkup Pelayanan (scope of service)
Lingkup pelayanan untuk pelaksanaan Pekerjaan
Pengawasan Pembangunan ini adalah melaksanakan tugas
Perencanaan Gedung/Rumah Dinas Puskesmas Tahun
2018 (Taneotob, Nuapin, Tobu, Fatumnutu, Manufui,
Kualin, Nunukniti, Noemuke, Hauhasi, Boking, Oenino)
yang meliputi pengendalian waktu, biaya, sasaran fisik,
dan tertib adminstrasi dalam perencanaan bangunan
gedung negara.
2). Lingkup Pekerjaan (scope of work)
Melakukan kegiatan perencanaan yang terdiri atas:
a. Pembuatan Site Plan lengkap dengan Rencana
Pengembangn
b. Penambahan ruang perawatan
c. Rehabilitasi gedung Puskesmas
d. Pembanguan gedung Poned
e. Rehabilitasi berat/sedang rumah dokter dan rumah
paramedis
f. Pembangunan pagar
g. Penataan halaman
h. Pembuatan tembok penahan
i. Pembangunan rumah dokter dan rumah paramedis
j. Melakukan pengawasan berkala pada saat pelaksanaan
pembangunan kontruksi dilaksanakan
k. Membuat Perencanaan Konstruksi dan menjadi satu
kesatuan dengan perencaan pendukung lain yang
terintegrasi;
 Perencanaan instalasi listrik
 Perencanaan instalasi air
 Perencanaan sistim pengolahan air hujan
 Perencanaan sistim sanitasi
 Perencanaan IPAL Puskesmas
 Pembangunan selasar untuk akses penghubung
antar ruangan/bangunan
 Perencanaan sistem transportasi
 Perencanaan akses masuk keluar
 Perencanaan pagar
 Perencanaan garasi kendaraan.
3). Lingkup Tugas (scope of duty)
Lingkup tugas yang harus dilaksanakan oleh Konsultan
untuk perencanaan konstruksi adalah berpedoman pada
ketentuan yang berlaku, khususnya Pedoman Teknis
Pembangunan Gedung Negara, dalam Peraturan Menteri
Pekerjaan Umum Nomor 45/PRT/M/2007 tanggal 27
Desember 2007, Permenkes yang dapat meliputi tugas-
tugas perencanaan fisik bangunan gedung negara yang
terdiri dari:
a. Persiapan atau penyusunan konsep perencanaan (10%)
Persiapan atau penyusunan konsep perencanaan seperti
mengumpulkan data dan informasi lapangan melalui
survey lapangan kelokasi, membuat interpretasi secara
garis besar terhadap Kerangka Acuan Kerja, gambar
perencanaan yang telah ada, program kerja
perencanaan, konsep perencanaan, dan konsultasi
dengan pemerintah daerah setempat mengenai
peraturan daerah/perizinan bangunan;
b. Penyusunan pra-rencana (20%),
Penyusunan pra-rencana seperti membuat rencana
tapak, pra-rencana bangunan, perkiraan biaya, laporan
perencanaan, dan membantu mengurus perizinan
sampai mendapatkan keterangan rencana
kota/kabupaten, keterangan persyaratan bangunan dan
lingkungan, dan penyiapan kelengkapan permohonan
IMB sesuai dengan ketentuan yang ditetapkan
pemerintah daerah setempat.
c. Penyusunan pengembangan rencana (20%),
Penyusunan pengembangan rencana, seperti membuat:
i) rencana utilitas tapak termasuk jalan akses masuk
ke kawasan, parkir, penghijauan dan saluran
drainase dan lain-lain, dengan memperhatikan
gambar perencanaan dan konstruksi fisik
bangunan yang sudah ada;
ii) rencana sub–struktur, beserta uraian konsep dan
perhitungannya, dengan memperhatikan gambar
perencanaan dan konstruksi fisik bangunan
yang sudah ada;
iii) rencana utilitas (mekanikal–elektrikal) luar gedung
beserta uraian konsep dan perhitungannya
termasuk studi energi terbarukan, dengan
memperhatikan gambar perencanaan dan
konstruksi fisik bangunan yang sudah ada;
iv) garis besar penyesuaian spesifikasi teknis (Outline
Specifications);
v) perkiraan biaya yang dibutuhkan untuk
pelaksanaan pembangunan lanjutan;
d. Penyusunan rencana detail (25%)
Penyusunan rencana detail berupa uraian lebih terinci
seperti: membuat gambar-gambar detail, rencana kerja
dan syarat-syarat, rincian volume pelaksanaan
pekerjaan, rencana anggaran biaya pekerjaan
konstruksi, dan menyusun laporan perencanaan,
dengan memperhatikan gambar perencanaan dan
konstruksi fisik bangunan yang sudah ada;
e. Pembuatan dokumen perencanaan teknis (25%)
Pembuatan dokumen perencanaan teknis berupa:
rencana teknis arsitektur, struktur, mekanikal dan
elektrikal, pertamanan, tata ruang dalam bentuk
gambar rencana, gambar detail pelaksanaan dan
perhitungannya, rencana kerja dan syarat-syarat
administratif, syarat umum dan syarat teknis, rencana
anggaran biaya pembangunan dan laporan
perencanaan, dengan memperhatikan gambar
perencanaan dan konstruksi fisik bangunan yang sudah
ada;
f. Dalam proses perencanaan untuk menghasilkan
keluaran-keluaran yang diminta, konsultan Perencana
harus menyusun jadwal pertemuan berkala dengan
Pemberi Tugas dan Tim Teknis;
g. Menyusun laporan akhir pekerjaan perencanaan,
petunjuk penggunaan, pemeliharaan, dan perawatan
bangunan gedung, termasuk petunjuk yang
menyangkut peralatan dan perlengkapan mekanikal-
elektrikal bangunan;
h. Membantu Pejabat Pembuat Komitmen dan ULP
dalam hal memberi penjelasan bila diperlukan.
b. Lokasi Kegiatan
Kecamatan Nunbena, Fatumnasi, Noebeba, Oeekam, Noebana,
Fatukopa, Mollo Tengah.

9. Keluaran1: Keluaran yang dihasilkan oleh Kegiatan Jasa Konsultansi


Perencana yang dilaksanakan oleh Penyedia Jasa Konsultansi
adalah berpedoman pada ketentuan yang berlaku, yaitu Peraturan
Menteri Pekerjaan Umum Nomor 45/PRT/M/2007 tanggal 27
Desember 2007 tentang Pedoman Teknis Pembangunan
Bangunan Gedung Negara, Keluaran kegiatan perencanaan
tersebut yang dihasilkan oleh Konsultan Perencana adalah sesuai
Kerangka Acuan Kerja ini, lebih lanjut dalam surat perjanjian
kerja yang minimal meliputi:
a) Site Plan keseluruhan bangunan di lokasi Puskesmas dan
rencana pengembangan,
b) DED, RAB, Spesifikasi Teknis dan Gambar, dengan harapan
sebagai berikut:
1. Tahap Konsep Rencana
a. Konsep penyiapan rencana teknis, termasuk konsep
organisasi jumlah dan kualifikasi tim perencana,
metode pelaksanaan dan tanggung jawab waktu
perencanaan;
b. Konsep skematik rencana teknis bangunan;
c. Presentasi perencanaan dengan Dinas Kesehatan dan
Dinas Perumahan Rakyat dan Kawasan Permukiman
d. Laporan data dan informasi survei lapangan, dll,
e. Laporan presentasi konsep rencana
2. Tahap Pra Rencana Teknis
a. Site plan keselurah bangunan puskesmas
b. Gambar-gambar rencana tapak;
c. Perkiraan biaya lanjutan pembangunan;
d. Laporan perencanaan;
e. Hasil Konsultansi rencana dengan Pemda setempat;
f. Presentasi hasil perencanaan dengan Dinas Kesehatan

uaran lain.
dan SKPD terkait;
g. Garis besar rencana kerja dan syarat-syarat (RKS).
3. Tahap Pengembangan Rencana
a. Site Plan Keseluruhan Bangunan yang ada di lokasi
Puskesmas
b. Gambar pengembangan rencana jaringan jalan, utilitas
dan parkir;
c. Rencana sub–struktur, beserta uraian konsep dan
perhitungannya;
d. Rencana utilitas (mekanikal elektrikal) dari luar
gedung, beserta uraian konsep dan perhitungannya;
e. Garis besar spesifikasi teknis (outline specification);
f. Perkiraan biaya pembangunan lanjutan;
4. Tahap Rencana Detail
a. Membuat gambar perencanaan secara lengkap, dengan
memperhatikan gambar perencanaan dan konstruksi
fisik bangunan yang sudah ada
b. Membuat detail gambar arsitektur
c. Membuat detail gambar struktur, dengan perhitungan-
perhitungan yang bisa dipertanggungjawabkan
d. Membuat detail gambar utilitas (mekanikal electrical)
lengkap dengan perhitungan-perhitungan yang bisa
dipertanggungjawabkan.
b. Presentasi hasil perencanaan dengan Dinas Kesehatan
dan SKPD terkait
5. Dokumen perencanaan teknis yang dihasilkan meliputi :
a. Gambar rencana beserta detail pelaksanaan :
arsitektur, struktur, mekanikal dan elektrikal,
pertamanan, tata ruang;
b. Rencana kerja dan syarat-syarat administrasi, syarat
umum dan syarat teknis (RKS);
c. Rencana Anggaran Biaya (RAB);
d. Rincian Volume Pekerjaan/Bill of Quantity (BQ);
e. Spesifikasi tehnis
f. Menyusun laporan perencanaan;

10.Peralatan dan Fasilitas Penunjang


Material dari 1). Penyediaan oleh pengguna jasa
Penyedia Jasa: Data dan fasilitas yang disediakan oleh pengguna jasa yang
dapat digunakan dan harus dipelihara oleh penyedia jasa:
a) Laporan dan Data
Kumpulan laporan dan data.
b) Akomodasi dan Ruangan Kantor
Harus disediakan oleh penyedia jasa sendiri dengan cara
sewa.
c) Staf Pendamping
(Pengguna jasa akan mengangkat petugas atau wakilnya
yang bertindak sebagai pendamping (counterpart), atau
project officer (PO) dalam rangka pelaksanaan jasa
konsultansi).

2) Penyediaan oleh penyedia jasa


Penyedia jasa harus menyediakan dan memelihara semua
fasilitas dan peralatan yang dipergunakan untuk kelancaran
pelaksanaan pekerjaan.

11. Jangka Waktu 30 (tiga puluh ) hari kalender.


Penyelesaian
Kegiatan:
12. Data Pendukung A. Untuk melaksanakan tugasnya Konsultan Perencana
mencari informasi dapat melalui survei ke lapangan maupun
sumber data lainnya yang dibutuhkan selain dari informasi
yang diberikan oleh Pengguna Jasa termasuk melalui KAK
ini.
B. Konsultan Perencana memeriksa kebenaran informasi yang
digunakan dalam pelaksanaan tugasnya, baik yang berasal
dari Kepala Satuan Kerja, maupun yang dicari sendiri.
Kesalahan kelalaian pekerjaan perencanaan sebagai akibat
dari kesalahan informasi menjadi tangung jawab Konsultan
Perencana.
C. Penyedia jasa mencari sumber informasi untuk bahan
perencanaan diantaranya mengenai hal-hal sebagai berikut:

a. Informasi tentang kondisi dilapangan , meliputi:


1) Kondisi fisik lokasi seperti: luasan, batas-
batas,dan topografi
2) Kondisi tanah
3) Keadaan air tanah
4) Koefisien dasar bangunan
5) Koefisien lantai bangunan
6) Kondisi listrik
7) Perincian penggunaan lahan, penghijauan dan
lain-lain
1) Penggunaan bangunan dan kebutuhan bangunan
sesuai kebutuhan Dinas Kesehatan.
2) Pembangunan sarana pendukung lain;
3) Program Ruang berdasarkan kebutuhan bangunan
yang telah tersedia.
b) Keinginan tentang ruang-ruang tertentu, baik yang
berhubungan dengan pemakai atau perlengkapan yang
akan digunakan dalam ruang tersebut.
c) Keinginan tentang kemungkinan perubahan fungsi
ruang/bangunan.
d) Informasi tentang rencana pemnafaatan;data
demografi, data kesehatan dan lain lain yang
diperlukan.

13. Standar Teknis A. Kriteria Umum

1. Penyusunan Perencanaan Site Plan ( Puskesmas secara


keseruruhan) DED, RAB, spesifikasi tehnis dan
Gambar

Pekerjaan yang akan dilaksanakan oleh konsultan perencana


harus memperhatikan kriteria umum bangunan disesuaikan
berdasarkan fungsi dan kompleksitas bangunan, yaitu:
a. Persyaratan Peruntukan dan Intensitas:
1) Menjamin bangunan gedung didirikan berdasarkan
ketentuan tata ruang dan tata bangunan yang
ditetapkan di daerah yang bersangkutan,
2) Menjamin bangunan dimanfaatkan sesuai dengan
fungsinya.
3) Menjamin keselamatan pengguna, masyarakat, dan
lingkungan.
4) Sesuai dengan prinsip-prinsip anggaran belanja:
 Hemat, tidak mewah, efisien, dan sesuai dengan
kebutuhan teknis yang disyaratkan.
 Terarah dan terkendali sesuai dengan rencana,
program/kegiatan serta fungsi.
 Semaksimal mungkin menggunakan hasil
produksi dalam negeri bahkan material lokal
dengan memperhatikan kemampuan/potensi
lingkungan, maka dalam perencanaan
pembangunan gedung ini konsultan perencana
dapat menterjemahkannya kedalam tugas
perencanaan.
b. Persyaratan Arsitektur dan lingkungan
Pelaksanaan pekerjaan Konsultan Perencana yang
obyektif, untuk kelancaran pelaksanaan, baik yang
menyangkut macam,kualitas, dan kuantitas dari setiap
bagian pekerjaan sesuai standar hasil kerja yang berlaku.
1) Menjamin terwujudnya bangunan gedung yang
didirikan berdasarkan karakteristik lingkungan,
sesuai wujud bangunan rumah sakit, sehingga
nyaman, sehat, seimbang, serasi dan selaras dengan
lingkungannya.
2) Menjamin terwujudnya tata ruang hijau yang dapat
memberikan keseimbangan dan keserasian bangunan
terhadap lingkungannya.
3) Menjamin bangunan gedung dibangun dan
dimanfaatkan dengan tidak menimbulkan dampak
negatif terhadap lingkungan
4) Menjamin bangunan gedung yang dibangun sesuai
dengan gambar yang telah ditetapkan sebelumnya.
c. Persyaratan Struktur Bangunan:
1) Menjamin terwujudnya bangunan gedung yang dapat
mendukung beban yang timbul akibat penggunaan
sesuai fungsinya, akibat perilaku alam dan akibat
perilaku manusia.
2) Menjamin bangunan yang akan dibangun sesuai
dan/atau tetap mempertimbangan struktur bangunan
yang telah terbangun sebelumnya.
3) Menjamin keselamatan manusia dari kemungkinan
kecelakaan atau luka yang disebabkan oleh
kegagalan struktur bangunan.
4) Menjamin kepentingan manusia dari kehilangan atau
kerusakan benda yang disebabkan oleh perilaku
struktur.
5) Menjamin perlindungan properti lainnya dari
kerusakan fisik yang disebabkan oleh kegagalan
struktur.
d. Persyaratan Ketahanan terhadap Kebakaran dan Gempa:
1) Menjamin terwujudnya bangunan gedung yang dapat
mendukung beban yang timbul akibat perilaku alam
dan manusia
2) Menjamin terwujudnya bangunan gedung yang
dibangun sedemikian rupa sehingga mampu secara
struktural stabil selama kebakaran, sehingga:
 Cukup waktu bagi penghuni melakukan evakuasi
secara aman
 Cukup waktu bagi pasukan pemadam kebakaran
memasuki lokasi untuk memadamkan api
 Dapat menghindari kerusakan pada properti
lainnya
3) Menjamin terwujudnya bangunan gedung yang tahan
gempa sehingga pada saat kejadian gempa bumi
bangunan gedung tidak langsung runtuh.
e. Persyaratan Sarana Jalan Masuk dan Keluar:
1) Menjamin terwujudnya bangunan gedung yang
mempunyai akses yang layak, aman dan nyaman ke
dalam bangunan dan fasilitas serta layanan di
dalamnya,
2) Menjamin terwujudnya upaya melindungi penghuni
dari kesakitan atau luka saat evakuasi pada keadaan
darurat,
3) Menjamin tersedianya aksesbilitas bagi penyandang
cacat, khususnya untuk bangunan fasilitas kesehatan.
f. Persyaratan Transportasi dalam Gedung:
1) Menjamin tersedianya sarana transportasi yang
layak, aman, dan nyaman di dalam bangunan gedung
2) Menjamin tersedianya aksesibilitas bagi pengguna
berkebutuhan khusus, mengingat fungsinya sebagai
bangunan fasilitas kesehatan.
g. Persyaratan Pencahayaan Darurat, Tanda arah Keluar,
dan Sistem Peringatan Bahaya:
1) Menjamin tersedianya pertandaan dini yang
informatif di dalam bangunan gedung apabila terjadi
keadaan darurat
2) Menjamin penghuni melakukan evakuasi secara
mudah dan aman, apabila terjadi keadaan darurat.
h. Persyaratan Instalasi Listrik, Penangkal Petir dan
Komunikasi:
1) Menjamin terpasangnya instalasi listrik secara cukup
dan aman dalam menunjang terselenggaranya
kegiatan di dalam bangunan gedung sesuai
fungsinya, baik yang terkoneksi dengan jaringan
PLN maupun generator otomatis.
2) Menjamin terwujudnya keamanan bangunan gedung
dan penghuninya dari bahaya akibat petir
3) Menjamin tersedianya sarana komunikasi yang
memadai dalam menunjang terselenggaranya
kegiatan di dalam bangunan gedung sesuai dengan
fungsinya. Meliputi telpon, aipon, audio central,wifi
i. Persyaratan pemenuhan kebutuhan air
1) Menjamin tersedianya sarana air bersih yang
tersedia di ruangan sesuai kebutuhaan, yang
terkoneksi dengan jaringan perpipaan dan bak
penampungan sementara
2) Menjamin upaya beropesianya instalasi airbesih dan
penampungan sementara secara baik
j. Persyaratan Sanitasi dalam Bangunan:
1) Menjamin tersedianya sarana sanitasi yang memadai
dalam menunjang terselenggaranya kegiatan di
dalam bangunan gedung sesuai dengan fungsinya
2) Menjamin terwujudnya kebersihan, kesehatan dan
memberikan kenyamanan bagi penghuni bangunan
dan lingkungan
3) Menjamin upaya beroperasinya peralatan dan
perlengkapan sanitasi secara baik.
k. Persyaratan Ventilasi dan Pengkondisian Udara:
1) Menjamin terpenuhnya kebutuhan udara yang cukup,
baik alami maupun buatan dalam menunjang
terselenggaranya kegiatan dalam bangunan gedung
sesuai dengan fungsinya
2) Menjamin upaya beroperasinya peralatan dan
perlengkapan tata udara secara baik.
l. Persyaratan Pencahayaan :
1) Menjamin terpenuhnya kebutuhan pencahayaan yang
cukup, baik alami maupun buatan dalam menunjang
terselenggaranya kegiatan dalam bangunan gedung
sesuai dengan fungsinya
2) Menjamin upaya beroperasinya peralatan dan
perlengkapan pencahayaan secara baik

m. Persyaratan Kebisingan dan Getaran :


1) Menjamin terwujudnya kehidupan yang nyaman dari
gangguan suara dan getaran yang tidak diinginkan
2) Menjamin adanya kepastian bahwa setiap usaha atau
kegiatan yang menimbulkan dampak negatif suara
dan getaran perlu melakukan upaya pengendalian
pencemaran dan atau mencegah perusakan
lingkungan

B. Kriteria Khusus

Kriteria khusus dimaksudkan untuk memberikan syarat-syarat


yang khusus, spesifik berkaitan dengan bangunan gedung
yang akan direncanakan kelanjutan pembangunannya, baik
dari segi fungsi khusus bangunan, segi teknis lainnya,
misalnya:
a. Dikaitkan dengan upaya pelestarian atau konservasi
bangunan yang ada dengan memperhatikan material dan
sumber daya daerah setempat.
b. Kesatuan perencanaan kelanjutan bangunan disesuaikan
dengan gambar dan bangunan yang telah ada.
c. Kesatuan perencanaan bangunan dengan lingkungan
yang ada di sekitar, seperti dalam rangka implementasi
penataan bangunan dan lingkungan termasuk
pengembangan rencana ke depan (Rumah Sakit
Tumbuh).
d. Terhadap kontruksi bangunan yang sebagian sudah
terbangun berupa bangunan knock down (pondasi, rangka
baja dan dinding panel) dilanjutkan rencana penyelesaian
bangunannya menggunakan material konstruksi
bangunan permanen dengan mempertimbangkan
konstruksi yang sudah ada untuk disesuaikan.
e. Solusi dan batasan-batasan konstekstual, seperti faktor
sosial budaya setempat, geografi klimatologi, dan lain-
lain.

D. Kriteria khusus bangunan

Persyaratan teknis bangunan:

1. Masa Bangunan dan Block Plan


a. Perencanaan Intensitas Bangunan harus mengikuti
ketentuan Rencana Tata Ruang Wilayah (RTRW)
kabupaten/kota dan/atau Rencana Tata Bangunan &
Lingkungan (RTBL).
b. Perencanaan Intensitas Bangunan meliputi Koefisien Dasar
Bangunan (KDB), Koefisien Lantai Bangunan (KLB),
Koefisien Daerah Hijau (KDH), Garis Sempadan
Bangunan (GSB), Garis Sempadan Jalan (GSJ), Garis
Sempadan Pagar (GSP), Garis Sempadan Sungai (GSS),
dan Jarak antar bangunan.
c. Rangka koseng dan pintu mengunakan aluminium, atap
mengunakan rangka baja
d. Untuk ruang perawatan, kamar masi, lab dan ruang
tindakan mengunakan karamik dengan luas 3/4 bangunan

C.SARANA PENDUKUNG

1. Sistem Tata Udara

Sistem ventilasi harus memenuhi persyaratan sebagai berikut:


a) harus mempunyai ventilasi alami dan/atau ventilasi
mekanik/buatan yang optimal apabila diperlukan.
b) harus mempunyai bukaan permanen, kisi-kisi pada pintu
dan jendela dan/atau bukaan permanen yang dapat
dibuka untuk kepentingan ventilasi alami. Bukaan
minimal 15% dari luas total lantai.
c) Ventilasi harus dapat mengatur pertukaran udara (;air
change) sehingga ruangan tidak terasa panas, tidak
terjadi kondensasi uap air atau lemak pada lantai,
dinding, atau langit-langit.
d) Ventilasi mekanik/buatan harus disediakan jika ventilasi
alami tidak dapat memenuhi syarat.

2. Sistem Kelistrikan.

Sistem kelistrikan dan penempatannya harus mudah


dioperasikan, diamati, dipelihara, tidak membahayakan, tidak
mengganggu dan tidak merugikan lingkungan, bagian
bangunan dan instalasi lain, serta perancangan dan
pelaksanaannya harus memenuhi PUIL/SNI.0225 edisi
terakhir tentang persyaratan umum instalasi listrik.
Sistem kelistrikan menjamin ketersediaan 24 jam untuk
penyimpanan obat dan vaksin.

a) Sumber Daya Listrik

Sumber daya listrik normal bangunan menggunakan tenaga


listrik dari Perusahaan Listrik Negara atau lainnya dan
cadangan genset.

b) Sistem Distribusi

Sistem distribusi terdiri dari:


(1) Panel-panel listrik.
(2) Instalasi pengkabelan.
(3) Instalasi kotak kontak dan sakelar.

c) Sistem Pembumian

Nilai pembumian (;grounding) bangunan tidak boleh kurang


impedansinya dari 0.5 ohm. Nilai pembumian (;grounding) alat
kesehatan tidak boleh kurang impedansinya dari 0.1 ohm.

d) Proteksi Petir

Suatu instalasi proteksi petir dapat melindungi semua bagian dari


bangunan, termasuk manusia yang ada di dalamnya, dan instalasi
serta peralatan lainnya terhadap bahaya sambaran petir.

3. Sistem pencahayaan.
a) Bangunan harus mempunyai pencahayaan alami dan/atau
pencahayaan buatan.
b) Pencahayaan harus didistribusikan rata dalam ruangan.

4. Sistem proteksi kebakaran.


menggunakan Alat Pemadam Api Ringan (APAR) jenis
ABC untuk ruangan-ruangan.
5. Sistem Komunikasi

Komunikasi telepon diperlukan untuk hubungan/ komunikasi


didalam dan keluar (Telp, aipon,Wife, Audio sentral,CC TV,
LAN DLL)

6. Sistem Sanitasi.

Untuk memenuhi persyaratan sistem sanitasi, harus dilengkapi


dengan sistem air bersih, sistem pembuangan air kotor dan/atau
air limbah, kotoran dan sampah, serta penyaluran air hujan.

a) Sistem air bersih.


(1) Sistem air bersih harus direncanakan dan dipasang
dengan mempertimbangkan sumber air bersih dan
sistem distribusi pada lokasinya serta harus bebas dari
pencemaran fisik, kimia, dan biologis.
(2) Sumber air bersih dapat diperoleh langsung dari sumber
air berlangganan dan/atau sumber air lainnya dengan
baku mutu fisik, kimia, dan biologis yang memenuhi dan
sesuai dengan ketentuan yang berlaku.
(3) Sistem penyediaan air bersih
(4) Sistem sambungan langsung
pipa distribusi dalam gedung disambung langsung
dengan pipa utama penyediaan air.
(5) Sistem tangki atap/ tanki grafitasi
Jika sistem sambungan langsung tidak dapat
diterapkan karena terbatasnya tekanan dalam pipa
utama, air ditampung lebih dahulu dalam tangki
bawah (dipasang pada lantai terendah bangunan atau
di bawah muka tanah), kemudian dipompakan ke
suatu tangki atas yang biasanya dipasang di atas atap
atau di atas lantai tertinggi bangunan. Dari tangki ini
didistribusikan ke seluruh bangunan.
(6) Distribusi air keruangan ruangan menggunakan
perpipaan dengan tekanan positif.

b) Sistem pembuangan air kotor dan/atau air limbah khusus


untuk gedung laboratorium poned, ruang perawatan dan ruang
tindakan (1) Tersedia sistem pengolahan air limbah yang
memenuhi persyaratan kesehatan. .
(1) Sistim Pengolahan Limbah mengunakan IPAL
Puskesmas

(2) Saluran air limbah harus kedap air, bersih dari sampah
dan dilengkapi penutup dengan bak kontrol untuk
menjaga kemiringan saluran minimal 1%.
(3) Di dalam sistem penyaluran/pembuangan air kotor
dan/atau air limbah dari ruang pantri/dapur disediakan
perangkap lemak untuk memisahkan dan/atau
menyaring kotoran/lemak.
(4) Air limbah yang berasal dari laboratorium sebelum
dialirkan ke Instalasi Pengolahan Air Limbah harus
diencerkan terlebih dahulu dengan rasio perbandingan
air bersih dan air limbah adalah 10:1.
(5) system pengolahan air hujan, mengunakan system
resapan

c) Sistem pembuangan limbah padat medis dan non medis.

(1) Setiap Puskesmas wajib melakukan pengelolaan


limbah padat medis dan non medis yang dihasilkan

(3) Limbah padat medis harus dipisahkan dengan limbah


padat non medis.
(4) Benda benda tajam dan jarum suntik harus di tampung
dengan wadah khusus yang terpisah dengan limbah
padat lainnya. Wadah tersebut harus anti bocor, anti
tusuk dan tidak mudah dibuka sehingga orang yang
tidak berkepentingan tidak mudah untuk membukanya
(5) Setiap ruangan harus mempunyai tempat pembuangan
limbah padat padat sesuai dengan limbah padat yang
dihasilkan.
(6) Sistem pembuangan limbah padat medis dan non medis
harus direncanakan dan dipasang dengan
mempertimbangkan fasilitas penampungan dan
jenisnya.
(7) Pertimbangan fasilitas penampungan yang terpisah
dengan diwujudkan dalam bentuk penyediaan tempat
penampungan limbah padat medis non medis, yang
diperhitungkan berdasarkan fungsi bangunan, jumlah
penghuni, dan volume kotoran dan sampah.
(8) Penempatan pewadahan limbah padat medis dan non
medis harus tidak mengganggu kesehatan penghuni,
masyarakat dan lingkungannya serta tidak mengundang
datangnya vektor/binatang penyebar penyakit.
(9) Ketentuan lebih lanjut mengenai tata cara perencanaan,
pemasangan, pengolahan, dan pembuangan limbah
padat sesuai dengan ketentuan yang berlaku.
(10) Pengolahan limbah padat mengunakan incinerator

7. Sistem Pengendalian Terhadap Kebisingan

Pengendalian sumber kebisingan disesuaikan dengan sifat


sumber kebisingan.

8. Sistem Transportasi Vertikal

Setiap bangunan yang bertingkat harus menyediakan sarana


hubungan vertikal antar lantai yang memadai untuk
terselenggaranya fungsi bangunan tersebut berupa tersedianya
tangga dan ram.
a) Tangga
1) Umum
Tangga merupakan fasilitas bagi pergerakan vertikal yang
dirancang dengan mempertimbangkan ukuran dan
kemiringan pijakan dan tanjakan dengan lebar yang
memadai.
2) Persyaratan tangga
(a) Harus memiliki dimensi pijakan dan tanjakan yang
berukuran seragam Tinggi masing-masing pijakan/tanjakan
adalah 15–17 cm, lebar masing-masing pijakan adalah 28–
30 cm.
(b) Lebar tangga minimal 120 cm untuk membawa usungan
dalam keadaan darurat, untuk mengevakuasi pasien dalam
kasus terjadinya bencana.
(c) Tidak terdapat tanjakan yang berlubang yang dapat
membahayakan pengguna tangga.
(d) Harus dilengkapi dengan rel pegangan tangan (handrail).
(e) Rel pegangan tangan harus mudah dipegang dengan
ketinggian 65 cm-80 cm dari lantai, bebas dari elemen
konstruksi yang mengganggu, dan bagian ujungnya harus
bulat atau dibelokkan dengan baik ke arah lantai, dinding
atau tiang.
(f) Rel pegangan tangan harus ditambah panjangnya pada
bagian ujung-ujungnya (puncak dan bagian bawah)
sepanjang 30 cm.
(g) Untuk tangga yang terletak di luar bangunan, harus
dirancang sehingga tidak ada air hujan yang menggenang
pada lantainya.
(h) tersedia tempat untuk mendorong pasien dan jalan kaki
-

b) Ram
1) Umum
Ram adalah jalur sirkulasi yang memiliki bidang dengan
kemiringan tertentu, sebagai alternatif bagi orang yang
tidak dapat menggunakan tangga.
2) Persyaratan Ram.
(a) Kemiringan suatu ram di dalam bangunan tidak boleh
melebihi 70, perhitungan kemiringan tersebut tidak
termasuk awalan dan akhiran ram (curb ramps/landing).
(b) Panjang mendatar dari satu ram (dengan kemiringan 70)
tidak boleh lebih dari 9 m.
(c) Lebar minimum dari ram adalah 120 cm dengan tepi
pengaman.
(d) Muka datar (bordes) pada awalan atau akhiran dari suatu
ram harus bebas dan datar sehingga memungkinkan
sekurang-kurangnya untuk memutar kursi roda dan
stretcher, dengan ukuran minimum 180 cm.

C). Sistem transportasi antar ruangan,


1). Slasar antar ruangan
2)Jalan

14. Tenaga: Untuk mealaksanakan tugasnya konsultan perencana harus


menyediakan tenaga yang memenuhi kebutuhan kegiatan, baik
ditinjau dari lingkup (besar) kegiatan maupun tingkat
kompleksitas pekerjaan.
Tenaga-tenaga ahli yang dibutuhkan dalam kegiatan perencanaan
ini minimal terdiri dari:
1. Penanggung Jawab Pengawas (Team Leader), 1 (satu) orang
dengan persyaratan:
a. Memiliki Ijazah S1 Teknik Arsitektur/Sipil, dari
perguruan tinggi negeri atau perguruan tinggi swasta
yang telah lulus ujian negara atau yang telah diakreditasi,
atau perguruan tinggi luar negeri yang telah diakreditasi,
dibuktikan dengan salinan ijazah;
b. Mempunyai SKA Ahli Madya Arsitektur / Sipil yang
masih berlaku. Sertifikat keahlian / profesi yang
dikeluarkan oleh pihak yang berwenang mengeluarkan
sesuai dengan keahlian / profesi yang disyaratkan;
c. Berpengalaman di bidangnya minimal 5 (lima) tahun
dibuktikan dengan Curriculum Vitae yang diketahui oleh
perusahaan tempatnya bekerja dan dilampiri Surat
Keterangan Pekerjaan Terakhir (Referensi) dari PPK /
Pengguna Jasa sebelumnya;
d. Memiliki KTP dan NPWP.

2. Tenaga Ahli Arsitektur, 1 (satu) orang dengan persyaratan:


a. Memiliki Ijazah S1 Teknik Arsitektur, dari perguruan
tinggi negeri atau perguruan tinggi swasta yang telah
lulus ujian negara atau yang telah diakreditasi, atau
perguruan tinggi luar negeri yang telah diakreditasi,
dibuktikan dengan salinan ijazah;
b. Mempunyai SKA Ahli Muda Arsitektur yang masih
berlaku. Sertifikat keahlian / profesi yang dikeluarkan
oleh pihak yang berwenang mengeluarkan sesuai dengan
keahlian / profesi yang disyaratkan;
c. Berpengalaman di bidangnya minimal 3 (tiga) tahun
dibuktikan dengan Curriculum Vitae yang diketahui
oleh perusahaan tempatnya bekerja dan dilampiri Surat
Keterangan Pekerjaan Terakhir (Referensi) dari PPK /
Pengguna Jasa sebelumnya;
d. Memiliki KTP dan NPWP.
3. Tenaga Asisten Ahli Arsitektur, 1 (satu) orang dengan
persyaratan:
a. Memiliki Ijazah D3 Teknik Arsitektur, dari perguruan
tinggi negeri atau perguruan tinggi swasta yang telah
lulus ujian negara atau yang telah diakreditasi, atau
perguruan tinggi luar negeri yang telah diakreditasi,
dibuktikan dengan salinan ijazah;
b. Mempunyai SKT/SKA Ahli Muda Arsitektur yang
masih berlaku. Sertifikat keahlian / profesi yang
dikeluarkan oleh pihak yang berwenang mengeluarkan
sesuai dengan keahlian / profesi yang disyaratkan;
c. Berpengalaman di bidangnya minimal 2 (dua) tahun
dibuktikan dengan Curriculum Vitae yang diketahui
oleh perusahaan tempatnya bekerja dan dilampiri Surat
Keterangan Pekerjaan Terakhir (Referensi) dari PPK /
Pengguna Jasa sebelumnya;
d. Memiliki KTP dan NPWP.
4. Tenaga Asisten Ahli Sipil, 1 (satu) orang dengan
persyaratan:
a. Memiliki Ijazah D3 Teknik Sipil, dari perguruan tinggi
negeri atau perguruan tinggi swasta yang telah lulus
ujian negara atau yang telah diakreditasi, atau perguruan
tinggi luar negeri yang telah diakreditasi, dibuktikan
dengan salinan ijazah;
b. Mempunyai SKT/SKA Ahli Muda Sipil yang masih
berlaku. Sertifikat keahlian / profesi yang dikeluarkan
oleh pihak yang berwenang mengeluarkan sesuai dengan
keahlian / profesi yang disyaratkan;
c. Berpengalaman di bidangnya minimal 2 (dua) tahun
dibuktikan dengan Curriculum Vitae yang diketahui
oleh perusahaan tempatnya bekerja dan dilampiri Surat
Keterangan Pekerjaan Terakhir (Referensi) dari PPK /
Pengguna Jasa sebelumnya;
d. Memiliki KTP dan NPWP.
5. Drafter 4 (empat) orang dengan persyaratan:
a. Minimal memiliki ijazah STM;
b. Mempunyai SKT Ahli Muda yang masih berlaku.
Sertifikat keahlian / profesi yang dikeluarkan oleh pihak
yang berwenang mengeluarkan sesuai dengan keahlian /
profesi yang disyaratkan
c. Berpengalaman dibidangnya minimal 3 (tiga) tahun
dibuktikan dengan Curriculum Vitae yang diketahui
oleh perusahaan tempatnya bekerja;
d. Memiliki KTP.
6. Juru Ukur Bidang Sipil/Arsitektur, 4 (empat) orang dengan
persyaratan:
a. Memiliki Ijazah D3 Sipil/Arsitektur;
b. Mempunyai SKT Ahli Muda yang masih berlaku.
Sertifikat keahlian / profesi yang dikeluarkan oleh pihak
yang berwenang mengeluarkan sesuai dengan keahlian /
profesi yang disyaratkan
c. Berpengalaman dibidangnya minimal 3 (tiga) tahun
dibuktikan dengan Curriculum Vitae yang diketahui
oleh perusahaan tempatnya bekerja;
d. Memiliki KTP.

7. Asisten Juru Ukur Bidang Sipil/Arsitektur,4 (empat) orang


dengan persyaratan:
e. Memiliki Ijazah D3 Sipil/Arsitektur;
f. Mempunyai SKT Ahli Muda yang masih berlaku.
Sertifikat keahlian / profesi yang dikeluarkan oleh pihak
yang berwenang mengeluarkan sesuai dengan keahlian /
profesi yang disyaratkan
g. Berpengalaman dibidangnya minimal 1 (satu) tahun
dibuktikan dengan Curriculum Vitae yang diketahui
oleh perusahaan tempatnya bekerja;
h. Memiliki KTP.
8. Administrasi/Operator Komputer, sebanyak 2 (dua) orang
dengan persyaratan:
a. Memiliki Ijazah SMU/SMK Segala jurusan;
b. Berpengalaman dibidangnya minimal 3 (tiga) tahun
dibuktikan dengan Curriculum Vitae yang diketahui
oleh perusahaan tempatnya bekerja;
c. Memiliki KTP.

15. Peralatan yang No. Peralatan Jumlah Status


dibutuhkan: 1. Theodolit 1 unit Milik/sewa
2. Waterpas 1 unit Milik/sewa
3. GPS 1 unit Milik/sewa
4. Pita ukur 1 unit Milik/sewa
5. Kamera digital 1 unit Milik/sewa
6. Komputer/ 1 unit Milik/sewa
7. Printer A3 2 unit Milik/sewa
8. Ploter 1 unit Milik/ Sewa
9. Lain lain alat survey 1 unit Milik/sewa
10. Kedaraan R2 1 paket Milik/sewa
11 Kendaraan R4 1 paket Milik/sewa

16. Biaya 1. Biaya Perencanaan dibebankan pada DPPA SKPD


Perencanaan: Dinas Kesehatan Tahun Anggaran 2017;
2. Besarnya biaya konsultan perencana merupakan biaya
harga satuan;
3. Pagu Anggaran kegiatan dimaksud sebesar
Rp.150.000.000,- (Seratus Lima Puluh juta Rupiah);
4. Biaya pekerjaan perencanaan dan tata cara pembayaran
diatur secara kontraktual, meliputi komponen sebagai
berikut :
a. Honorarium tenaga ahli dan tenaga penunjang
b. Materi dan penggadaan laporan
c. Pembelian dan / atau sewa peralatan
d. Sewa kendaraan
e. Biaya rapat-rapat
f. Perjalanan (lokal maupun luar kota)
g. Jasa dan overhead pengawasan
h. Pajak dan iuran lainnya;
5. Pembayaran biaya konsultan perencana adalah
berdasarkan prestasi kemajuan pekerjaan perencanaan.
17. Jadwal dan Tahapan pelaksanaan pekerjaan ini adalah Jangka waktu
Tahapan pelaksanaan pekerjaan perencanaan sampai dengan persiapan
Pelaksanaan Dokumen Lelang Konstruksi 30 (tiga puluh Puluh) hari kalender
Kegiatan:
terhitung sejak penandatanganan SPMK;

Tahapan Kegiatan:
1. Pengumpulan dokumen pendukung
2. Survey
3. Pembuatan draf desain Site Plan, DED, RAB dan
Spesifikasi teknis
4. Konsultasi pada Dinas Perumahan Rakyat dan Kawasan
Permukiman Kabupaten Timor Tengah Selatan
5. Pembuatan Laporan Pendahuluan, Laporan Antara
6. Pemaparan draf desain site plan, DED, RAB dan
Spesifikasi teknis bersama Dinas Kesehatan dan Dinas
Perumahan Rakyat dan Kawasan Permukiman Kabupaten
Timor Tengah Selatan
7. Perbaikan
8. Pemaparan desain desain site plan, DED, RAB dan
Spesifikasi tehnis bersama Dinas Kesehatan dan Dinas
Perumahan Rakyat dan Kawasan Permukiman Kabupaten
Timor Tengah Selatan
9. Konsultasi teknis dan pengesahan
10. Pembuatan laporan Akhir
11. Penyerahan Site Plan, DED, RAB dan Spesifikasi teknis
18. Laporan Laporan Pendahuluan memuat: laporan perencanaan bangunan
Pendahuluan: fisik (Site Plan, DED, EE/RAB, Harga Satuan dan Gambar)
Laporan harus diserahkan sebanyak 10 ( sepuluh) buku laporan
masing masing produk

19. Laporan Antara Laporan Antara memuat hasil sementara pelaksanaan kegiatan:
(Laporan Fakta laporan pra rencana teknis dan pengembangan rancangan;
Analisis dan Draft (DED,EE/ RAB,Spesifikasi tehnias, Harga Satuan dan Gambar)
akhir): Masing-masing laporan harus diserahkan sebanyak 10 (sepuluh)
buku laporan.

20. Laporan Laporan Dokumentasi.


Dokumentasi: Laporan harus diserahkan selambat-lambatnya: minggu terakhir
setiap bulan sejak SPMK diterbitkan sebanyak 10 (sepuluh) buku
laporan.

21. Laporan Akhir: Laporan Akhir memuat: laporan rencana detail bangunan fisik
(Site plan DED, EE/RAB, Harga satuan, spesifikasi tehnis dan
Gambar) masing masing

Laporan harus diserahkan sebanyak 5 ( lima) buku laporan dan


gambar untuk masing masing produk dan cakram padat (compact
disc 5 buah).

Laporan Akhir memuat: keseluruhan kegiatan yang


dilaksanakan.
Laporan harus diserahkan selambat-lambatnya: 7 (tujuh ) hari
kerja sejak Serah Terima Pertama diterbitkan sebanyak 5 lima)
buku laporan dan cakram padat (compact disc).

22. Laporan Laporan pengawasan berkala memuat hasil pemeriksaan proses


Pengawasan pembangunan konstruksi di sesuaikan dengan perencanaan yang
Berkala: telah ditetapkan dan dilakukan secara berkala
Laporan harus diserahkan sebanyak 5 (lima) buku laporan dan
cakram padat (compact disc).
23. Produksi dalam Semua kegiatan jasa konsultansi berdasarkan KAK ini harus
Negeri: dilakukan di dalam wilayah Negara Republik Indonesia kecuali
ditetapkan lain dengan pertimbangan keterbatasan kompetensi
dalam negeri.

24. Pedoman Pengumpulan data lapangan harus memenuhi persyaratan


Pengumpulan Data berikut: data harus akurat dan terukur.
Lapangan:
25. Alih Pengetahuan: Jika diperlukan, Penyedia Jasa Konsultansi berkewajiban
untuk menyelenggarakan pertemuan dan pembahasan dalam
rangka alih pengetahuan kepada personil proyek/satuan kerja
Pejabat Pembuat Komitmen.

26. Program Kerja: Sebelum melaksanakan tugasnya, konsultan pengawas harus


segera menyusun:
1. Program kerja, termasuk jadwal kegiatan secara detail;
2. Alokasi tenaga ahli yang lengkap (disiplin dan jumlahnya).
Tenaga-tenaga yang diusulkan oleh Konsultan Pengawas
harus mendapatkan persetujuan dari Pejabat Pembuat
Komitmen (PPK);
3. Konsep penanganan pekerjaan pengawasan kegiatan.

C. Penutup
Setelah Kerangka Acuan Kerja (KAK) ini diterima, konsultan hendaknya memeriksa
semua bahan masukan yang diterima dan mencari bahan masukan lain yang dibutuhkan.

Berdasarkan bahan-bahan tersebut, maka selanjutnya konsultan agar segera menyusun


program kerja untuk dibahas dengan Pejabat Pembuat Komitmen.

SoE, 24 Oktober 2017

Kepala Dinas Kesehatan


Kabupaten Timor Tengah Selatan

Dr Hosianni In Rantau, Mkes


NIP. 19620106 1988122 002

Anda mungkin juga menyukai