Anda di halaman 1dari 55

LAMPIRAN PANDUAN

PENGELOLAAN DRAINASE SECARA TERPADU


BERWAWASAN LINGKUNGAN (ECODRAIN)

KEMENTERIAN PEKERJAAN UMUM


DIREKTORAT JENDERAL CIPTA KARYA
DIREKTORAT PENGEMBANGAN PENYEHATAN LINGKUNGAN PERMUKIMAN
DAFTAR ISI

DAFTAR ISI ............................................................................................................. i


DAFTAR TABEL ....................................................................................................... iii
DAFTAR GAMBAR .................................................................................................. iv

A. Penampungan Air Hujan (PAH) ........................................................................ 1


A.1. Skala Persil ................................................................................................... 1
A.2. Skala Kawasan .............................................................................................. 3
A.3. Kualitas Air Hujan Di Indonesia ................................................................... 5
A.4. Aplikasi Pemanfaatan Air Hujan .................................................................. 8

B. Perencanaan Kolam Detensi (On-Site Storm water Detention-OSD) ……………. 10


B.1. Prosedur Detail Desain OSD ......................................................................... 10
B.2. Desain OSD diatas permukaan tanah (above-ground storage system) ........ 10

C. Saringan Sampah Manual dan Otomatis .......................................................... 19


C.1. Pendekatan Analisa Jumlah Sampah Yang Masuk ke Badan Air (Sistem DAS) 19
C.2. Perhitungan Laju Timbulan Sampah Badan Air ……...................................... 20
C.3. Produksi Sampah Saluran/Sungai................................................................... 21

D. Bioremediasi ...................................................................................................... 22
D.1. Pelaksanaan Proses Bioremediasi ................................................................. 22
D.2. Proses Bioremediasi Ex-Situ Tipe Land farming...............................................24

E. Biofilter .............................................................................................................. 28

F. Rawa Buatan (Wetland) .................................................................................... 29


F.1. Komponen Rawa Buatan ............................................................................... 29

i
F.2. Konsep Perencanaan Wetland ...................................................................... 30

G. Fitoremediasi .................................................................................................... 31
G.1. Tahapan Proses Fitoremediasi ..................................................................... 31
G.2. Jenis-Jenis Tanaman Yang Digunakan Dalam Fitoremediasi ........................ 32

H. Kualitas Air ........................................................................................................ 33


H.1. Sumber Pencemar ......................................................................................... 33
H.2. Baku Mutu Air Limbah Domestik .................................................................. 35

I. Sub-Reservoir Air Hujan (s-RAH) ........................................................................ 36


I.1. Penjelasan Umum ......................................................................................... 36
I.2. Dasar Teori .................................................................................................... 37
I.3. Manfaat sub-Reservoir Air Hujan ................................................................. 39
I.4. Metoda Pelaksanaan .................................................................................... 40
I.5. Kasus Unggulan (Best Practice) ..................................................................... 40
I.6. Hasil Penelitian ............................................................................................. 44

ii
DAFTAR TABEL

Tabel L.1 - Aplikasi Metoda Memanen dan Memanfaatkan Air Hujan Untuk
Penyediaan Air Bersih, Mencegah Banjir dan Kekeringan .............. 9
Tabel L.2 - Debit Aliran Sebelum Dan Sesudah Pembangunan ………………………. 12
Tabel L.3 - Kebutuhan Tampungan Setempat (SSR) .......................................... 14
Tabel L.4 - Perhitungan Kehilangan Outflow Q ................................................. 16
Tabel L.5 - Perhitungan SSR Revisi .................................................................... 16
Tabel L.6 - Perhitungan Sistem Aliran Mayor ................................................... 17
Tabel L.7 - Komposisi Limbah Domestik ........................................................... 33
Tabel L.8 - Karakteristik Limbah Domestik ....................................................... 34
Tabel L.9 - Jenis Parameter Pencemar Kegiatan Pemanfaatan Lahan ............. 35
Tabel L.10 - Baku Mutu Air Limbah Domestik .................................................... 35

iii
DAFTAR GAMBAR

Gambar L.1 - Sistem Tampungan Air Hujan Skala Persil ................................. 2


Gambar L.2 - Sistem Tampungan Air Hujan Skala Kawasan (Industri) ............ 4
Gambar L.3 - Grafik Nilai Ph Di Berbagai Daerah Di Indonesia (Januari 2005) 6
Gambar L.4 - Grafik Nilai Ph Di Berbagai Daerah Di Indonesia (Mei 2011) …… 7
Gambar L.5 - Prosedur Detail Desain OSD......................................................... 10
Gambar L.6 - Hubungan Antara tc Dan tcs ....................................................... 13
Gambar L.7 - Beda Head Tampungan (OSD Storage) Dengan Open Drain ……. 15
Gambar L.8 - OSD Di Atas Permukaan Tanah ................................................... 18
Gambar L.9 - Operasional Tipe Bioremediasi Land farming ………………………….. 27
Gambar L.10 - Penampang Ø Proses Bioremediasi Land farming ……………………. 28
Gambar L.11 - Proses Bekerjanya Biofilter........................................................... 29
Gambar L.12 - Flow Diagram Proses Fitorediasi Dalam Pengolahan Air ............ 32
Gambar L.13 - Contoh Tipe Sub-Reservoir Air Hujan ......................................... 37
Gambar L.14 - Trend Reduksi Genangan Banjir Pada Penerapan Sub-Reservoir
Air Hujan Pada RTH Perkotaan .................................................... 39
Gambar L.15 - Metoda Pelaksanaan Pembangunan S-RAH ................................ 40
Gambar L.16 - Kegiatan Pembangunan Sub-Reservoir Di Green Building,
Puslitbang Permukiman ............................................................. 41
Gambar L.17 - Diagram Pemanfaat Air Hujan Di Green Building, Puslitbang
Permukiman .............................................................................. 41
Gambar L.18 - Diagram Alir Instalasi Pengolaahn Air Minum – Air Hujan
(IPAM-AH) di Green Building, Puslitbang Permukiman, Bandung 42
Gambar L.19 - Tipikal Sumur Resapan Halaman (Sumur Dangkal) ………………… 42
Gambar L.20 - Tipikal Sumur Resapan Air Hujan (SRAH), Tipe Sumur Dalam … 43
Gambar L.21 - Tampungan Air Hujan Pada Kolam Resapan (Retensi) Dan
Saluran ....................................................................................... 43
Gambar L.22 - Grafik Hasil Penelitian Terhadap Pembangungan Sub-Reservoir
Air Hujan (S-RAH) ....................................................................... 45
Gambar L.23 - Kejadian Neraca Air Di Green Building, Puslitbang Permukiman 46
Gambar L.24 - Alternatif Model Pembangunan Sub-Reservoir Air Hujan ………. 48

iv
LAMPIRAN

A. Penampungan Air Hujan (PAH)

Penjelasan terkait penampungan air hujan (PAH) dilakukan untuk skala persil dan
kawasan, yang diharapkan dapat memberi gambaran sistem penampungan dan
pemanfaatannya dalam mendukung penerapan ecodrain. Sesuai penjelasan pada Buku
Panduan Terpadu Sistem Drainase Perkotaan Berwawasan Lingkungan (Ecodrain), lingkup
layanan ecodrain diklasifikasikan menjadi skala persil, lingkungan/komunal dan kawasan.
Tinjauan terhadap sarana ecodrain Penampung Air Hujan (PAH), akan dilakukan terhadap
pendekatan contoh perhitungan kapasitas dan pemanfaatan PAH, yang diharapkan dapat
memberi gambaran tentang kuantitas potensi pemanfaatan air hujan untuk mendukung
pemenuhan kebutuhan air.

Disamping tinjauan kuantitas penampungan air hujan, pada bagian ini akan
menjelaskan beberapa hal terkait kualitas air hujan di Indonesia serta aplikasi pemanfaatan
air hujan, berdasarkan kajian yang telah dilakukan oleh Kementerian Negara Lingkungan
Hidup, seperti yang telah dituangkan ke dalam buku Metoda Memanen dan Memanfaatkan
Air Hujan Untuk Penyediaan Air Bersih, Mencegah Banjir dan Kekeringan, tahun 2006.

A.1 Skala Persil

Penjelasan sarana ecodrain Penampung Air Hujan (PAH) untuk skala persil, akan
dilakukan melalui pendekatan contoh perhitungan ketersediaan Bak Penampungan Air
Hujan, dengan ilustrasi sebagai berikut :

Panduan Pengelolaan Terpadu Sistem Drainase Perkotaan


Berwawasan Lingkungan (Ecodrain) Hal 1
Gambar L.1 - Sistem Tampungan Air Hujan Skala Persil

Diketahui :
 Luas atap persil : A = 100 m2;
 Intensitas hujan yang terjadi : I = 25 mm/jam;
 Rentang waktu terjadinya hujan (lama hujan) : T = 1,5 jam/1 kali hujan.

Penyelesaian :
Volume air hujan yang jatuh di atap persil akan dialirkan ke Bak Penampung Air Hujan
sebesar :
V = α. β. I . A. T
V = 0,9 x 1 x 0,025 x 100 x 1,5
V = 3,375 m3 (dalam 1 hari hujan).

Dengan asumsi dalam 1 minggu terjadi 3 kali hujan, maka dapat diperhitungkan volume air
hujan untuk 3 hari hujan dalam 1 minggu akan dihasilkan :

V = 3,375 X 3 hari = 10,25 m3 (3 kali hujan)

Panduan Pengelolaan Terpadu Sistem Drainase Perkotaan


Berwawasan Lingkungan (Ecodrain) Hal 2
Dimana :
V = volume tampungan air hujan (m3)
α = Koefisien limpasan
β = Koefisien distribusi hujan
I = intensitas hujan (mm/jam)
A = luas atap bangunan (m2)
T = lama hujan (jam)
Pemanfaatan air hujan diasumsikan untuk keluarga dengan 4 orang anggota keluarga,
dan dengan kebutuhan air per hari ditetapkan antara 60 - 120 liter/orang, maka dapat
diperhitungkan :
 Kebutuhan per hari : 4 orang x 120 liter/orang = 480 liter (untuk setiap KK)
 Kebutuhan per minggu : 480 liter x 7 hari = 3.360 liter = 3,36 m3 (untuk setiap KK)
Dengan ketersediaan air dalam 1 minggu sebesar V = 10,25 m 3, maka sisa air yang ada dalam
1 minggu penampungan :
10,25 m3 - 3,36 m3 = 6,89 m3 = 6.890 liter

Sisa air tampungan dapat digunakan untuk keperluan lain dalam menunjang
kebutuhan rumah tangga maupun lingkungan. Pendekatan tata cara perhitungan kapasitas
volume penampungan air hujan skala persil tersebut di atas, dapat digunakan sebagai dasar
dalam perhitungan sejenis untuk skala lingkungan/komunal, dengan pola dan pendekatan
perhitungan yang sama untuk beberapa persil yang digabungkan pada satu bak penampung.

A.2 Skala Kawasan

Pada skala kawasan, contoh perhitungan ketersediaan Bak Penampung Air Hujan, akan
diambil pada kawasan industri, dengan gambaran sebagai berikut :

Panduan Pengelolaan Terpadu Sistem Drainase Perkotaan


Berwawasan Lingkungan (Ecodrain) Hal 3
Diketahui :
 Dua bangunan industri dengan menggunakan atap berukuran panjang 100 meter dan
lebar 50 meter;
 Intensitas hujan yang terjadi : I = 25 mm/jam;
 Rentang waktu terjadinya hujan (lama hujan) : T = 1,5 jam/1 kali hujan.

Gambar L.2 - Sistem Tampungan Air Hujan Skala Kawasan (Industri)

Penyelesaian :
Ukuran luas atap 2 (dua) bangunan industri adalah :
A = 2 x 100 m x 50 m

= 10.000 m2

Volume air hujan yang jatuh di atap persil akan dialirkan ke Bak Penampung Air Hujan
sebesar :
V = α. β. I . A. T
V = 0,9 x 1 x 0,025 x 10.000 x 1,5
V = 337,5 m3 (dalam 1 hari hujan).

Dengan asumsi dalam 1 minggu terjadi 3 kali hujan, maka dapat diperhitungkan volume air
hujan untuk 3 hari hujan dalam 1 minggu akan dihasilkan :
Panduan Pengelolaan Terpadu Sistem Drainase Perkotaan
Berwawasan Lingkungan (Ecodrain) Hal 4
V = 337,5 X 3 hari

= 1.012,50 m3 (3 kali hujan)

Dengan ilustrasi perhitungan volume air hujan yang dapat ditampung pada skala persil
dan kawasan, terlihat potensi pemanfaatan air hujan cukup signifikan dalam mendukung
pemenuhan kebutuhan air dan penunjang kegiatan lainnya.

A.3 Kualitas Air Hujan Di Indonesia1

Badan Meteorologi dan Geofisika (BMG) memiliki stasiun pemantauan kualitas air hujan
sebanyak 27 unit, yang tersebar di seluruh Indonesia. Parameter yang dipantau meliputi
komponen tingkat keasaman (pH), daya hantar listrik (conductivity), konsentrasi kation
meliputi Magnesium (Mg), Kalsium (Ca), Amonium (NH4), Natrium (Na), dan Kalium (K), serta
konsentrasi Anion meliputi Sulphat (SO4), Nitrat (NO3) dan Klorida (Cl).

Dari berbagai komponen tersebut, komponen pH air hujan perlu mendapatkan


penekanan, dalam kaitannya dengan pemanfaatannya sebagai air minum langsung atau
untuk keperluan tertentu yang berhubungan dengan material yang mudah terkorosi. Batas
nilai pH air hujan adalah 5,6, dan nilai itu telah ditetapkan secara internasional sebagai nilai
pH normal atau alami. Nilai pH lebih rendah dari 5,6 akan bersifat asam dan pada kondisi
sebaliknya yaitu lebih tinggi dari 5,6 akan bersifat basa. Dampak hujan yang bersifat asam
(hujan asam) dapat mengikis bangunan/gedung karena bersifat korosif terhadap bahan
bangunan dan juga dapat merusak ekologi tumbuhan, hutan, danau dan sungai.

1
Metoda Memanen dan Memanfaatkan Air Hujan Untuk Penyediaan Air Bersih, Mencegah Banjir dan
Kekeringan, Kementerian Negara Lingkungan Hidup,2006,Cetakan IV Tahun 2012, ISBN : 978-602-8358-42-
2, halaman 36
Panduan Pengelolaan Terpadu Sistem Drainase Perkotaan
Berwawasan Lingkungan (Ecodrain) Hal 5
Berdasarkan hasil pemantauan dapat disimpulkan bahwa telah terjadi penurunan
kualitas air hujan. Hal ini dapat dilihat pada menurunnya nilai pH rata-rata pada tahun 1996
sebesar 5,46 dan pada tahun 1997 sebesar 4,97. Nilai pH air hujan pada bulan Januari 2005
(Gambar L.3), menunjukkan bahwa hampir semua daerah di Indonesia mempunyai air hujan
dengan pH kurang dari 5,6. Hal tersebut juga ditunjukkan pada hasil pemantauan BMG
tentang tingkat keasaman air hujan di Indonesia pada bulan Mei 2011 (Gambar L.4).

(sumber : website BMG, 2005)


Gambar L.3 - Grafik nilai pH di berbagai daerah di Indonesia (Januari 2005)

Dengan mengacu pada hasil pemantauan tersebut, dapat disimpulkan bahwa kualitas
air hujan di Indonesia sudah tidak sesuai lagi dengan standar internasional sebagai air hujan
yang dapat dikonsumsi secara langsung, atau untuk dipakai membersihkan peralatan yang
bersifat korosif.

Lebih lanjut untuk pemakaian air hujan secara langsung bagi keperluan air minum,
khususnya pada daerah-daerah dengan pH air hujan jauh di bawah ambang batas, perlu

Panduan Pengelolaan Terpadu Sistem Drainase Perkotaan


Berwawasan Lingkungan (Ecodrain) Hal 6
dilakukan metoda perbaikan kualitas airnya. Cara sederhana yang dapat ditempuh adalah
dengan menggunakan saringan-saringan pasir cepat, karena persinggungan antara air hujan
dengan saringan pasir dapat menaikkan nilai pH, atau menurunkan tingkat keasaman
menjadi netral (mendekati nilai pH 5,6).

Pihak-pihak yang berwenang dan terkait dengan kualitas air dan kesehatan masyarakat
diharapkan dapat melakukan pemeriksanaan kualitas air hujan secara lebih detail dan
merata, serta mengembangkan metoda tepat guna untuk memperbaiki kualitas air hujan di
daerahnya masing-masing.

(sumber : website BMG, 2005)


Gambar L.4 - Grafik nilai pH di berbagai daerah di Indonesia (Mei 2011)

Panduan Pengelolaan Terpadu Sistem Drainase Perkotaan


Berwawasan Lingkungan (Ecodrain) Hal 7
A.4 Aplikasi Pemanfaatan Air Hujan2

Penjelasan akan diberikan terkait dengan aplikasi metoda memanen dan


memanfaatkan air hujan untuk penyediaan air bersih, mencegah banjir dan kekeringan.
Sejalan dengan pemanfaatannya, aplikasi pemanfaatan air hujan disarankan untuk
disesuaikan dengan situasi dan kondisi sosial, ekonomi, geografis, morfologi, geologi
permukaan, karakteristik iklim dan hujan wilayah, serta kearifan lokal yang ada di masing-
masing daerah. Pada Tabel L.1 disajikan rangkuman metode dan sasaran aplikasi yang dapat
diterapkan di berbagai daerah di Indonesia.

2
Metoda Memanen dan Memanfaatkan Air Hujan Untuk Penyediaan Air Bersih, Mencegah Banjir dan
Kekeringan, Kementerian Negara Lingkungan Hidup,2006,Cetakan IV Tahun 2012, ISBN : 978-602-8358-42-
2, halaman 38
Panduan Pengelolaan Terpadu Sistem Drainase Perkotaan
Berwawasan Lingkungan (Ecodrain) Hal 8
Tabel L.1 – Aplikasi Metoda Memanen dan Memanfaatkan Air Hujan Untuk Penyediaan Air Bersih, Mencegah Banjir dan Kekeringan
Masyarakat Masyarakat Suburban dan
Instansi Pemerintah/Swasta Industri
Perkotaan Pedesaan
Institusi Komplek Hutan kota, Komplek Areal Kawasan Ruang Kawasan Ruang Areal
Metode yang disarankan perkantoran, taman, pabrik, pertanian, permukiman publik permukiman publik pertanian
sarana kebun perkantoran, perkebunan, dan
pendidikan percobaan perumahan agro-industri tegalan

1) Kolam pengumpul air hujan


√ √ √ √ √ √
2) Sumur resapan
√ √ √ √ √
3) Parit resapan
√ √ √ √
4) Areal peresapan air hujan
√ √ √ √ √ √ √ √
5) Tanggul pekarangan
√ √ √ √ √
6) Pagar pekarangan
√ √ √ √ √ √
7) Lubang pada tanah
(jogangan) √ √ √ √ √ √ √ √ √
8) Modifikasi lansekap
√ √ √ √ √ √ √ √ √
9) Daerah konservasi air tanah
√ √ √
10) Kolam konservasi air hujan
(kolam tampungan) √ √ √ √ √ √ √ √ √
11) Revitalisasi telaga, situ,
danau √ √ √

Panduan Pengelolaan Terpadu Sistem Drainase Perkotaan


Berwawasan Lingkungan (Ecodrain) Hal 9
B. Perencanaan Kolam Detensi (On-Site Stormwater Detention-OSD)
Studi kasus : DKI Jakarta
B.1. Prosedur Detail Desain OSD
Blue Print/copy dari · Rencana Sistem Drainase Awal
· Kondisi Perijinan Pembangunan
Rencana serta Kondisi · Rencana Bangunan (Lansekap dan
yang ada/disetujui Arsitektur)

· Pilih AKD untuk masing-masing tampungan


Pilih Alat Kendali Debit (AKD) dan · Tetapkan elevasi outlet dan apabila memungkinkan
Finalisasi Volume Tampungan jauh dari muara (outfall)
· Finalisasi volume tampungan yang dibutuhkan

· Bagi volume tampungan final hingga kondisi


tampungan tidak akan mengganggu properti pemilik
Desain Sistem Tampungan lahan/bangunan
· Cek tampungan bawah tanah untuk akses dan
penggelontoran untuk perawatan
· Pastikan kapasitas bendung yang tepat untuk
limpasan tampungan

· Pastikan desain tampungan aliran ARI akan dapat dialirkan


menuju tampungan untuk keseluruhan wilayah yang
Desain Pengaliran Sistem
didesain untuk digelontorkan ke tampungan
Drainase · Cek aliran permukaan memiliki kapasitas yang sama untuk
memastikan aliran eksternal langsung ke OSD

· Desain struktur dari elemen-elemen sistem yang


dibutuhkan
Siapkan Gambar Detail
· Siapkan rencana standar dan detail untuk mengijinkan
Desain kontraktor bangunan/kontraktor pipa untuk
mengkonstruksikan sistem
· Spesifikasi material-material konstruksi

Siapkan Lembar · Persiapkan lembar hitungan untuk masing-masing


sistem tampungan
Perhitungan dan Jadwal · Siapkan jadwal pemeliharaan sesuai dengan yang
Pemeliharaan dibutuhkan

· Review rencana lain yang telah dipersiapkan untuk


pengembangn apabila terdapat perubahan atau
Review Desain masalah dengan DED Drainase
· Cek keseluruhan kejadian banjir yang berhubungan
dengan izin kondisi pengembangan yang mencukupi

Serahkan Rencana detail


Drainase dengan Aplikasi
Rencana Pembangunan

Gambar L.5 - Prosedur Detail Desain OSD

B.2. Desain OSD diatas permukaan tanah (above-ground storage system)

Panduan Pengelolaan Terpadu Sistem Drainase Perkotaan


Berwawasan Lingkungan (Ecodrain) Hal 10
Permasalahan : Hitunglah ukuran OSD untuk pembangunan kawasan permukiman seluas 600
m2 seperti pada Gambar L - 8.
Penyelesaian :
Langkah (1) Tentukan Volume Tampungan yang diperlukan
a) Pilih tipe tampungan yang akan digunakan
Sebuah tampungan OSD dilokasikan pada kawasan halaman rumput (lawn) di depan
site. Tampungan akan mengeruk halaman rumput dan dinding penahan tanah akan
dibangun sepanjang bagian depan dan samping batas site untuk memaksimalkan
volume tampungan dengan luasan yang tersedia. Outlet primer akan menjadi lubang
utama pada DCP dimana akan melepaskan aliran ke jalanan. Outlet sekunder (aliran
darurat) akan melalui puncak bendung pada dinding penahan tanah.
b) Tentukan luas kawasan yang akan dikelola oleh sistem OSD
Rumah dan garasi, bagian dari perkerasan jalan, dan halaman belakang akan didrain ke
DCP pada tampungan OSD melewati sistem drainase pipa. Saluran porous akan
disediakan sepanjang tepi perkerasan jalan untuk melindungi limpasan dari aliran yang
melebihi batas tampungan OSD.
Dari total kawasan 600 m2, 547 m2 akan didrain ke tampungan OSD.
c) Hitung jumlah luasan kedap air dan tidak kedap air yang didrain oleh sistem OSD
Lapisan kedap air :
Rumah tinggal : 115,7 m2
Garasi : 30,2 m2
Jalan/Carport : 40,6 m2
Paving dan path : 49,5 m2
Total : 236,0 m2
Lapisan Porous :
Halaman Rumput dan Kebun : 311 m2.
Panduan Pengelolaan Terpadu Sistem Drainase Perkotaan
Berwawasan Lingkungan (Ecodrain) Hal 11
Kondisi site sebelum pembangunan OSD adalah lapangan parkir.

Hitung time of concentration (tc) dan tcs

Untuk menentukan waktu konsentrasi, analisis sistem drainase DAS dibutuhkan.


Untuk contoh ini diasumsikan :
tcs : 20 menit
tc : 30 menit.
d) Hitung aliran sebelum dan sesudah pembangunan untuk kawasan yang didrain ke OSD
Sistem drainase minor yang akan dialirkan ke OSD didesain untuk kapasitas periode
ulang 2 tahunan. Intensitas hujan diestimasi dengan menggunakan persamaan
dibawah dan tabel untuk menentukan tc :
( ) ( ) ( )( ( )) ( ( ))
2
I30 = 100 mm/jam

Dengan menggunakan metode rasional, aliran sebelum dan sesuadah pembangunan


dihitung sebagai berikut (Tabel L - 2).

Tabel L.2 - Debit Aliran Sebelum dan Sesudah Pembangunan

Kawasan Kedap Kawasan Porous


I Q
StatusPembangunan Air Air  CA
(mm/jam) (lt/det)
C A (m2) C A (m2)
Sebelum 100 - - 0,43 574 235,2 6,5 (Qp)
Setelah 100 0,9 236 0,43 311 346,1 9,6 (Qa)

e) Tentukan debit keluaran maksimal (PSD) yang dibutuhkan


Gunakan persamaan :

Panduan Pengelolaan Terpadu Sistem Drainase Perkotaan


Berwawasan Lingkungan (Ecodrain) Hal 12
( )( )

Dimana :
tc : waktu konsentrasi puncak dari bagian hulu DAS ke outlet yang didesain
atau titik yang ditinjau (menit)
tcs : waktu konsentrasi puncak aliran dari hulu DAS ke site yang
dibangun (menit)
Qa : Aliran puncak setelah pembangunan dari kawasan yang didesain banjir
dengan waktu sama dengan tc (lt/det)
Qp : aliran puncak sebelum pembangunan site untuk debit desain banjir
dengan durasi sama dengan tc (lt/det)

Gambar L.6 - Hubungan Antara tc dan tcs

( )( )

Panduan Pengelolaan Terpadu Sistem Drainase Perkotaan


Berwawasan Lingkungan (Ecodrain) Hal 13
f) Tentukan kebutuhan tampungan setempat (SSR)
Berdasarkan Tabel L - 3, nilai maksimum SSR adalah 15,4 m3 dan membutuhkan durasi
15 menit. Bagaimanapun, untuk sebuah tampungan lansekap, tambahan 20%
ditambahkan untuk volume dalam rangka mengakomodasi konstruksi yang tidak
akurat dan kehilangan tampungan akibat pembangunan di halaman rumput. Maka SSR
yang dibutuhkan = 15,4 x 1,2 = 18,5 m3.
Tabel L.3 - Kebutuhan Tampungan Setempat (SSR)

Langkah (2) Ukuran Outlet Utama


Mulut outlet utama disesuaikan dengan debit PSD yang diasumsikan kondisi outlet
bebas ketika tampungan penuh. Dengan menggunakan kedalaman DCP 600 mm dan
kedalaman maksimal tampungan adalah 300 mm, diambil elevasi head maksimum ke titik
pusat mulut orifice 0,8 m. ukuran mulut orifice yang dibutuhkan dibawah kondisi outlet
bebas dihitung berdasarkan rumus dibawah :

√ √

√ √

Panduan Pengelolaan Terpadu Sistem Drainase Perkotaan


Berwawasan Lingkungan (Ecodrain) Hal 14
Diambil 59 mm.
Bagaimanapun, analisis aliran saluran terbuka mengindikasikan mulut orifice
tenggelam selama periode ulang 10 tahun kejadian ketika tampungan penuh. Karena mulut
orifice telah disesuaikan ukurannya untuk kondisi outlet bebas, kondisi terendam ini akan
mengurangi debit dan tampungan akan melebihi debit tampungan banjir. Apabila kejadian
ini terjadi, volume tampungan harus diperbesar sebagai kompensasi pengurangan debit tadi.
Langkah (3) Naikkan Volume Tampungan (apabila dibutuhkan)
Apabila kapasitas tampungan perlu untuk dinaikkan dalam rangka mengkompensasi
tenggelamnya outlet, pengurangan head pada mulut orifice butuh dihitung untuk
mengkalkulasikan penurunan outflow. Penurunan head akan berbeda antara elevasi
maksimal level air pada tampungan dan elevasi HGW di hulu ujung pipa outlet. Elevasi HGL
dihitung dengan menambahkan head loss di outlet dan friksi head loss pada pipa kepada
elevasi aliran pada drain terbuka pada saat tampungan penuh .

Gambar L.7 - Beda Head Tampungan (OSD Storage) dengan Open Drain

Dihitung bahwa open drain akan beroperasi penuh ketika tampungan penuh. Misalnya
elevasi tampungan dan open drain adalah 1.55 m dan 1.2 m dihitung dari dasar open drain,
penurunan head pada mulut orifice adalah :

Panduan Pengelolaan Terpadu Sistem Drainase Perkotaan


Berwawasan Lingkungan (Ecodrain) Hal 15
Mengadopsi nilai sebuah U PVC panjang 1 muk. 150 mm untuk pipa outflow dan
sebuah faktor loss K0 = 0.5, kehilangan outflow Q dapat dihitung dengan cara coba-coba.
Dimana :
V = kecepatan aliran
V = Q/A
Sf = friksi kemiringan pipa

Tabel L.4 - Perhitungan Kehilangan Outflow Q

Maka pengurangan debit aliran Q adalah 4,3 l/det.


Ulangi perhitungan SSR (poin 7 langkah 1) untuk mendapatkan SSR yang direvisi :
Tabel L.5 - Perhitungan SSR Revisi

Nilai SSR yang telah direvisi adalah : 17,3 x 1,2 = 20,8 m3


Langkah (4) Tentukan Dimensi Tampungan
Kedalaman maksimal yang diizinkan untuk tampungan mendatar adalah 600 mm.
bagaimanapun, untuk mengurangi ketinggian tembok penahan tanah, kedalaman maksimal
tampungan adalah 300 mm telah diambil.

Panduan Pengelolaan Terpadu Sistem Drainase Perkotaan


Berwawasan Lingkungan (Ecodrain) Hal 16
Kemiringan lantai minimum yang direkomendasikan adalah 2% miring kearah DCP.
Asumsikan kedalaman rata-rata tampungan adalah 260 mm, dimensi yang diambil dari
volume tampungan yang direvisi adalah :
16.0 m (panjang) x 5.0 m (lebar) x 0.26 m (kedalaman rata-rata) = 20.8 m3 (ok)
Apabila limpasan menuju outlet diijinkan dan pertambahan volume tampungan tidak
dibutuhkan, dimensi yang diambil dari volume tampungan awal dihitung :
15.8 m (panjang) x 4.5 m (lebar) x 0.26 m (rata-rata kedalaman) = 18.5 m3 (ok)
Langkah (5) Ukuran Outlet Sekunder
Outlet sekunder merupakan puncak bendung yang ada didalam dinding penahan tanah
sepanjang batas depan. Ukuran bendung seharusnya disesuaikan untuk perhitungan aliran
ARI dari site untuk waktu tcs (20 menit). Sistem drainase mayor pada DAS didesain untuk
periode ulang 50 tahun.
Pada waktu 20 menit, intensitas hujan periode ulang 50 tahun untuk Kota Jakarta
adalah :
( )

( )

Dengan menggunakan metode rasional, sistem aliran mayor dihitung sbb :

Tabel L.6 - Perhitungan Sistem Aliran Mayor

Kawasan Kedap Kawasan Porous


I
Air Air  CA Q (lt/det)
(mm/jam)
C A (m2) C A (m2)
201 0.9 236 0.63 311 408.3 21.9

Asumsikan tinggi bendung dibatasi hingga 50 mm dan CBCW = 1.70, nilai B adalah :
Panduan Pengelolaan Terpadu Sistem Drainase Perkotaan
Berwawasan Lingkungan (Ecodrain) Hal 17
Dengan freeboard 50 mm, dimensi dari outlet sekunder pada bendung adalah :
1150 mm (lebar) x 100 mm (tinggi).

Gambar L.8 - OSD Di atas Permukaan Tanah

Panduan Pengelolaan Terpadu Sistem Drainase Perkotaan


Berwawasan Lingkungan (Ecodrain) Hal 18
C. Saringan Sampah Manual dan Otomatis

C.1 Pendekatan Analisa Jumlah Sampah Yang Masuk ke Badan Air (Sistem DAS)3

Sampah yang diproduksi oleh permukiman, daerah perkantoran dan perdagangan, dan
fasilitas umum (fasum) dan fasilitasi sosial (fasos) di perkotaan dan perdesaan, tidak semua
dapat terangkut ke Tempat Pengolahan Akhir (TPA) atau tereduksi dengan kegiatan 3R dan
komposting ataupun di timbun/dibakar. Kondisi lapangan mengindikasikan bahwa masih ada
sebagian dari prosentase sampah tersebut yang dibuang ke perairan, baik saluran, sungai,
danau dan pantai/laut. Dari hasil penelitian di beberapa kota besar di Indonesia, seperti
Jakarta, Bandung, Semarang dan Surabaya didapatkan jumlah prosentase sampah yang
cukup besar yang dibuang ke sungai dan saluran-saluran drainase, yang secara signifikan juga
menyebabkan kegagalan fungsi sarana prasarana drainase dan pengendalian banjir karena
dapat mengurangi kapasitas saluran serta mengganggu operasional fungsi pintu air dan
instalasi pompa banjir. Sudah diusahakan berbagai hal untuk mencegah sampah masuk ke
saluran tetapi masih saja ada sampah yang masuk, oleh karena itu dibutuhkan trash rack
agar sampah tidak mengganggu operasional sarana dan prasarana yang ada.
Jenis sampah yang sering dibuang ke sungai dan saluran-saluran drainase tersebut
diantaranya adalah sampah basah seperti sampah sisa-sisa makanan dan sayur-mayur, buah-
buahan; sampah kering seperti kayu, plastik, pakaian, kasur dan bantal, logam, kaca,
keramik; sampah balokan seperti batang pohon tumbang, balok kayu; sampah binatang
seperti bangkai kucing, bangkai ayam, bangkai anjing dan bangkai tikus; dan sampah industri
pertanian dan perkebunan seperti sisa-sisa pestisida dan herbisida.
Tempat-tempat yang potensial menjadi sumber sampah sungai antara lain :

3
Penyusunan Sistem Pengelolaan Sampah Sungai di DKI Jakarta, Proyek Peningkatan Prasarana
Permukiman DKI Jakarta, Ditjen Cipta Karya 1998/1999, Laporan Akhir. Halaman 4-1s.d. 4-3.
Panduan Pengelolaan Terpadu Sistem Drainase Perkotaan
Berwawasan Lingkungan (Ecodrain) Hal 19
1) Pasar, tempat komersil di sepanjang aliran sungai (termasuk dalam DAS Sungai).
2) Pabrik-pabrik, bengkel dan industri (kecil, menengah, dan besar) di sepanjang aliran
sungai.
3) Rumah tinggal, permukiman sekolah dan bangunan-bangunan umum di sepanjang
aliran sungai yang tidak dilindungi pagar pengamanan sungai.
4) Kandang-kandang hewan, tempat pemotongan hewan yang dekat aliran sungai.
5) Jalan, lapangan serta pohon-pohon yang berada sepanjang aliran sungai.

Sampah-sampah tersebut ada yang kondisi terapung, melayang dan berada di dasar
saluran/sungai/waduk. Hal ini terjadi tergantung pada sifat-sifat fisik sampah (berat jenis,
permukaan, dsb), yang akan menentukan konsep penanganan pemeliharaan dan operasional
sarana (O&M) dan prasarana drainase. Sampah-sampah tersebut selain menyebabkan
dibutuhkannya kegiatan O&M seperti kegiatan pengerukan, pembuatan screen/floating
screen, juga menyebabkan peningkatan biaya pemeliharaan prasarana dan sarana drainase
dan pengendalian banjir.
C.2 Perhitungan Laju Timbulan Sampah Badan Air

Produksi sampah sungai dalam layanan pembersihan ini adalah sampah sungai yang
timbul di daerah perkotaan yang mempunyai jumlah yang lebih sedikit dari jumlah sampah
yang ada secara keseluruhan. Hanya sebagian kecil dari produksi sampah kota yang masuk ke
dalam sistem aliran sungai.
Hal tersebut disebabkan oleh beberapa faktor yaitu :

 Adanya pola angkutan sampah darat oleh Dinas Kebersihan/Pemda/Pemkot.


 Adanya pola angkutan sampah darat oleh swadaya masyarakat setempat.
 Adanya pemulung sampah yang memisahkan sampah-sampah logam, plastik, kayu dan
lain-lainnya untuk daur ulang.

Panduan Pengelolaan Terpadu Sistem Drainase Perkotaan


Berwawasan Lingkungan (Ecodrain) Hal 20
 Masih terdapatnya lahan-lahan terbuka yang dapat menampung dan menyimpan
sampah dan secara alami dapat direduksi.
 Masih terdapatnya daerah sempadan sungai yang terbuka dan belum dipagar sehingga
masih banyak penduduk yang membuang sampah.
 Kesadaran sebagian besar masyarakat untuk tidak membuang sampah ke dalam
sungai.

Tempat-tempat yang menjadi sumber sampah di sepanjang sistem aliran sungai adalah :

 Permukiman kumuh/liar disepanjang sungai.


 Permukiman padat disepanjang aliran sungai.
 Lokasi-lokasi pasar, tempat-tempat komersial di sepanjang aliran sungai.
 Pabrik-pabrik dan industri di sepanjang aliran sungai.
 Fasilitas-fasilitas umum di sepanjang aliran sungai.
 Kandang-kandang hewan, tempat pemotongan hewan yang dekat aliran sungai.
 Jalan-jalan lingkungan, jalan setapak, lapangan, taman serta pohon-pohon yang berada
disepanjang aliran sungai.

C.3 Produksi Sampah Saluran/Sungai


Produksi sampah saluran/sungai terhadap sampah darat jika dinyatakan dengan
persamaan adalah sebagai berikut :
Qss = Qsd x Kss
dimana :
Qss = Quantitas sampah sungai;
Qsd = Quantitas sampah darat;
Kss = Koefisien timbulan sampah sungai (0,2 - 0,6%).

Panduan Pengelolaan Terpadu Sistem Drainase Perkotaan


Berwawasan Lingkungan (Ecodrain) Hal 21
Produksi sampah untuk suatu kawasan pemukiman yang berada dipinggir aliran
sungai/kali dihitung berdasarkan banyaknya populasi yang menghasilkan sampah setiap
harinya, jika dinyatakan dengan persamaan adalah sebagai berikut :
Qss = (P x Qsd) +Qnd
Dimana :
Qss = Quantitas sampah sungai;
P = Populasi penduduk sepanjang aliran sungai;
Qsd = Produksi sampah domestik (liter/orang/hari);
Qnd = Produksi sampah non domestik (daun, pohon, jalanan).
D. Bioremediasi

D.1 Pelaksanaan Proses Bioremediasi

Pelaksanaan proses bioremediasi pada sedimen (endapan) dapat dilakukan melalui


lima (5) tahapan kerja yaitu :
Tahap 1 : Survei Awal
Survei ini dilakukan dengan tujuan mengetahui kondisi lingkungan yang sebenarnya
dari sedimen/endapan yang terkontaminasi yang akan diaplikasi bioremediasi. Hasil dari
survai ini pun menentukan strategi investigasi yang akan dilakukan pada tahap selanjutnya.
Pada tahap survei ini, semua informasi terkait sedimen/endapan terkontaminasi yang
akan diolah harus didata dengan lengkap. Informasi tersebut diantaranya adalah peta lokasi
dan alur aliran air yang existing di lapangan. Daerah tangkapan (catchment area) terkait
jenis-jenis kegiatan yang ada, penggunaan lokasi (dulunya), saluran drainase apa saja yang
ada dan lain sebagainya sangat menentukan prediksi cemaran (kontaminan) dan hipotesis
selanjutnya.

Panduan Pengelolaan Terpadu Sistem Drainase Perkotaan


Berwawasan Lingkungan (Ecodrain) Hal 22
Tahap 2 : Investigasi Lokasi
Investigasi lokasi sedimen/endapan terkontaminasi, dimaksudkan untuk memperoleh
data yang mewakili (representative) kondisi sedimen/endapan untuk penilaian faktor resiko
selanjutnya; data tentang intensitas dan ekstensitas cemaran (kontaminan) dalam
sedimen/endapan; kemungkinan ada atau tidaknya emisi bahan beracun ke udara;
kemungkinan ada atau tidaknya ledakan; kemungkinan ada atau tidaknya intrusi cemaran
(kontaminan) ke lingkungan disekitarnya.
Pada phase ini, dilakukan empat (4) jenis pekerjaan yaitu : investigasi; penilaian resiko;
pelaporan dan penentuan garis besar (outline) dari proses bioremediasi. Pada tahap ini
diperlukan pula sampling dan uji laboratorium terhadap beberapa parameter dan atau
kontaminan yang ada.
Tahap 3 : Perencanaan Detail Desain Bioremediasi
Objektif dari tahap bioremediasi ini adalah membuat perencanaan detil disain
bioremediasi yang sesuai baik in-situ maupun ex-situ dan mengaplikasikannya dilapangan.
Pada saat perancangan detail desain tidak jarang diperlukan pekerjaan investigasi lahan
tambahan guna mengetahui dengan tepat proses bioremediasi yang sesuai dengan kondisi
lapangan dan sesuai pula dengan persyaratan teknis yang berlaku.
Tahap 4 : Operasi & Evaluasi
Objektif dari tahap ini adalah dilakukannya pengecekan terhadap efektifitas proses
bioremediasi yang sedang dilakukan terhadap sedimen/endapan terkontaminasi yang diolah.
Sebelum tahap operasi dan evaluasi ini dimulai, perlu disusun prosedur dan
parameter-parameter yang akan diukur dan diuji (dipantau) sebagai bahan evaluasi,
termasuk rencana tanggap darurat (emergency response) dan sistem peringatan pada satu
keadaan/kriteria dimana proses bioremediasi perlu dihentikan dan dilakukan evaluasi.

Panduan Pengelolaan Terpadu Sistem Drainase Perkotaan


Berwawasan Lingkungan (Ecodrain) Hal 23
Didalam prosedur yang tersusun akan diuraikan pula frekuensi dan form pelaporan
dimana memuat apakah operasi dan evaluasi tersebut dapat dilanjutkan atau harus
dihentikan.
Tahap 5 : Pasca Operasi Bioremediasi
Objektif dari tahap ini adalah digunakannya kembali sedimen/endapan yang telah
terpulihkan ke area-area penghijauan disepanjang saluran drainase perkotaan. Ini bisa
dilakukan bila digunakan proses bioremediasi ex-situ. Untuk itu diperlukan pekerjaan
lanjutan yaitu penggalian, pemuatan dan pemindahan sedimen/endapan yang telah pulih
menjadi tanah hidup ke lokasi-lokasi penghijauan yang disediakan.
Namun, bila digunakan proses bioremediasi in-situ dimana tujuan aplikasi proses
bioremediasi adalah menurunkan kadar sedimen terlarut maka objektif dari tahap ini adalah
berkurangnya sedimen/endapan dan bertambahnya daya tampung saluran drainase
tersebut.
D.2 Proses Bioremediasi Ex-Situ Tipe Land farming

Dari survei lapangan yang dilakukan, banyak ditemui kegiatan pengerukan


sedimen/endapan pada saluran drainase perkotaan (sungai, bozem, waduk, dll) sebagai
upaya pembersihan cepat (kuratif). Teknik ini masih dianggap paling efisien (cepat) walau
membutuhkan biaya pengerukan dan transportasi yang cukup mahal.
Sampai saat ini tidak tersedia data tentang kegiatan pasca operasi pengerukan yang
dilakukan oleh instansi terkait. Seolah-olah permasalahan sedimen/endapan telah selesai
dengan memindahkannya dari saluran drainase ke tempat pembuangan akhir.
Bila kita amati di lapangan, sedimen/endapan yang ditampung pada lokasi
penampungan sementara (untuk pengeringan) sebelum dibuang ke tempat pembuangan
akhir, seringkali terbawa kembali ke saluran drainase. Bahkan menimbulkan pendangkalan
pada saluran-saluran drainase (got) dan menimbulkan masalah baru.

Panduan Pengelolaan Terpadu Sistem Drainase Perkotaan


Berwawasan Lingkungan (Ecodrain) Hal 24
Dengan adanya aplikasi teknik bioremediasi pada lokasi-lokasi penampungan
sementara tersebut, diharapkan sedimen/endapan tersebut dapat dipulihkan menjadi tanah
hidup dan dapat dimanfaatkan bagi kegiatan penghijauan perkotaan.
Hal penting yang perlu disiapkan sebelum aplikasi bioremediasi dengan tipe land
farming ini adalah :

· Penyelidikan (investigasi) terhadap jenis dan karakteristik kontaminan yang ada


didalam sedimen/endapan sebelum dilakukan pengerukan dan pemindahan ke lokasi
penampungan sementara. Data primer hasil sampling kontaminan tersebut menjadi
pertimbangan penentuan langkah pengolahan selanjutnya.
· Persiapan tempat penampungan sementara sebagai tempat pengolahan land farming
harus disesuaikan dengan kriteria lokasi penampungan limbah B3 pada surat
KepKaBapedal No. 1 tahun 1995 tentang Tata Cara dan Persyaratan Teknis
Penyimpanan dan Pengumpulan Limbah Bahan Berbahaya dan Beracun. Hal ini penting
dilakukan mengingat terdapat kontaminan-kontaminan logam berat yang masuk akibat
kegiatan-kegiatan pada catchment area-nya.
· Pengeringan perlu dilakukan di lokasi penampungan sementara, sehingga perlu
disiapkan sistem drainase di dalam area yang bersifat tertutup (closed circle). Larian air
dari drainase tersebut harus ditampung dan diolah didalam bioreaktor.

· Setelah sedimen/endapan kering, dilakukan pemilahan sampah (ranting, potongan


kayu, plastik, potongan logam dll) secara mekanik dan atau manual. Sampah-sampah
tersebut akan menghambat proses bioremediasi yang akan diaplikasi, sehingga harus
dikeluarkan/dibersihkan dari sedimen/endapan tersebut.

Setelah sedimen/endapan bersih dari sampah, barulah proses bioremediasi dilakukan


dengan beberapa tahapan cara tergantung pada jenis kontaminan apa yang akan didegradasi
terlebih dahulu. Tentunya, kandungan kontaminan yang terbanyak perlu didegradasi terlebih
Panduan Pengelolaan Terpadu Sistem Drainase Perkotaan
Berwawasan Lingkungan (Ecodrain) Hal 25
dahulu. Sebagai contoh, bila kandungan PAHs yang tertinggi, maka bioremediasi yang
diaplikasi bertujuan untuk meningkatkan populasi mikroorganisme pemakan hidrokarbon.
Diikuti dengan proses bioremediasi untuk mendegradasi kontaminan selanjutnya.
Garis besar proses bioremediasi tersebut adalah sebagai berikut :

· Dilakukan pencampuran sedimen/endapan dengan menggunakan beckho agar


diperoleh sedimen/endapan yang homogen.
· Dilakukan penambahan nutrient (berupa kotoran ayam, kotoran sapi atau pupuk)
sebagai bahan nutrisi bagi mikroorganisme indigenous.
· Selain nutrisi, perlu juga penambahan bulk agen seperti limbah serutan kayu, sekam
padi atau limbah bottom ash dari pembakaran batu bara. Bulk agen ini dimaksudkan
untuk memperoleh tekstur tanah (moisture) yang disyaratkan.
· Dilakukan penyebaran (paparan) sedimen/endapan pada permukaan lahan (tempat
penampungan sementara) secara merata dengan ketinggian maksimal 50 cm.
· Selanjutnya untuk mempertahankan kelembaban sedimen/endapan dilakukan
penyiraman air secara rutin. Air yang digunakan untuk penyiraman ini haruslah air
bersih dengan pH normal (pH 6 - 8) dan tidak tercemar oleh minyak, bahan anorganik
maupun bakteri lain. Dalam kondisi iklim kering (panas) diperkirakan konsumsi air
mencapai 40.000 liter per hari per lokasi penampungan sementara. Sedangkan
dimusim hujan, kelebihan kandungan air didalam tanah akibat curah hujan harus bisa
dialirkan ke saluran-saluran drainase agar tidak menghambat operasional alat berat.
Bahkan sebaiknya tersedia terpal untuk menutup sementara permukaan tanah yang
diolah selama turunnya hujan.
· Untuk mempertahankan kondisi aerob bagi mikroorganisme indigenous yang ada
didalam tanah, dilakukan dengan cara pembalikan permukaan sedimen/endapan
menggunakan traktor dengan rotovator. Pembalikkan secara rutin dapat

Panduan Pengelolaan Terpadu Sistem Drainase Perkotaan


Berwawasan Lingkungan (Ecodrain) Hal 26
mempertahankan pemaparan oksigen diudara kepermukaan tanah yang sedang diolah
terus berlanjut hingga mencapai tanah lapisan dalam yang telah dibalikkan
kepermukaan. Bila kondisi tanah terlihat kompak (liat) maka proses pembalikkan tanah
dilakukan lebih sering guna meningkatkan proses aerasi. Sebaliknya bila kondisi tanah
terlihat berpasir (granular) maka proses pembalikkan dilakukan dengan frekuensi yang
lebih sedikit dibandingkan tanah kompak.

Gambar L.9 - Operasional Tipe Bioremediasi Landfarming

Untuk mengetahui efektifitas proses bioremediasi yang sedang berjalan, perlu


dilakukan sampling dimulai pada hari ke-10 sejak pemaparan dilakukan. Evaluasi terhadap
hasil analisis sampling tersebut menjadi bahan pertimbangan pengolahan bioremediasi yang
perlu dilakukan selanjutnya.

Panduan Pengelolaan Terpadu Sistem Drainase Perkotaan


Berwawasan Lingkungan (Ecodrain) Hal 27
Gambar L.10 - Penampang Ø Proses Bioremediasi Land farming

E. Biofilter

Konsep utama biofilter adalah menggerakan aliran air dengan lambat melalui tumbuh-
tumbuhan. Dengan aliran lambat, aliran limpasan halus dapat dijaga dengan biofilter yang
dibangun dengan menjaga kemiringan kedua sisi (kemiringan maksimum 3 : 1, minimal
kemiringan memanjang (direkomendasikan 1 – 2%, dengan check dam untuk kemiringan
yang lebih curam), dan suatu flow path panjangnya sedikitnya 10 feet (minimal 3 meter).

Lapisan utama tanah penutup adalah tanah berumput, yang harus tetap dialiri pada
musim kemarau. Agar lapisan tanah berumput yang berfungsi sebagai biofilter dapat bekerja
efektif harus sering dipotong secara rutin dan dirapikan. Dimana kemiringan kurang dari 1%
atau dimana air tanah tinggi, tanaman rawa buatan dapat digunakan dalam biofilter.

Kondisi puncak hidrograf pada biofilter harus diatur kurang dari 8 cm dan percepatan
puncak kurang dari 0,3 m/detik. Limpasan hujan lebat dapat mem-by pass biofilter, atau
Panduan Pengelolaan Terpadu Sistem Drainase Perkotaan
Berwawasan Lingkungan (Ecodrain) Hal 28
biofilter dapat didesain untuk dapat mengakomodasi debit banjir yang lebih besar tentunya
dengan kualitas air yang terjaga. Lebar alas dari parit adalah secara umum 60 cm sampai 2,5
meter, dengan tingginya rumput dari 10 cm sampai 15 cm dan kedalaman air yang
maksimum dari kurang dari 5 cm.

Gambar L.11 - Proses Bekerjanya Biofilter

F. Rawa Buatan (Wetland)

F.1 Komponen Rawa Buatan

Agar pembersihan air limbah efektif, rawa buatan (sebagaimana juga rawa alami)
membutuhkan lima komponen (Hammer, 1989 dalam Khiatuddin Maulida, 2003), yakni :
1) Substrat (tanah, pasir, kerikil, dll) dengan berbagai tingkat konduktivitas hidrologis.
2) Tumbuhan yang dapat hidup dalam kondisi anaerob di media yang jenuh dengan air
atau tergenang air.

Panduan Pengelolaan Terpadu Sistem Drainase Perkotaan


Berwawasan Lingkungan (Ecodrain) Hal 29
3) Genangan air (baik yang mengalir di atas atau di bawah permukaan tanah).
4) Hewan yang bertulang belakang dan tidak bertulang belakang.
5) Populasi organisme mikro aerob dan anaerob.

F.2 Konsep Perencanaan Wetland

Beberapa ketentuan yang diperlakukan untuk membuat sistem ini, yaitu :


1) Unit Wetland didahului dengan bak pengendap untuk menghindari cloging pada media
koral oleh partikel-partikel besar.
2) Konstruksi berupa bak/kolam dari pasangan batu kedap air dengan kedalaman ± 1
meter.
3) Kolam dilengkapi pipa inlet dan pipa berlubang untuk outlet.
4) Kolam diisi dengan media koral (batu pecah atau kerikil) diameter 5 mm s.d. 10 mm,
setinggi/setebal 80 cm.
5) Ditanami tumbuhan air dicampur beberapa jenis yang berjarak cukup rapat, dengan
melubangi lapisan media koral sedalam 40 cm untuk dudukan tumbuhan.
6) Dialirkan air limbah setebal 70 cm dengan mengatur level (ketinggian) outlet yang
memungkinkan media selalu tergenang air 10 cm dibawah permukaan koral.
7) Desain luas kolam berdasarkan beban BOD yang masuk per hari dibagi dengan Loading
rate pada umumnya untuk daerah tropis ± 40 kg BOD/Ha per hari.
8) Sistem pengolahan limbah denngan wetland disarankan hanya untuk skala lingkungan
maksimum 2000 jiwa dan perkantoran atau gedung-gedung sekolah karena kebutuhan
lahannya cukup tinggi antara 1,25 m2/jiwa s/d 2,5 m2/jiwa dibandingkan fakultatif
pond hanya 0,2 m2/jiwa s.d. 0,5 m2/jiwa atau hanya 1/5 dari kebutuhan lahan rawa
buatan.4

4
Fitoremediasi, Upaya Pengolahan Air Limbah Dengan Media Tanaman, Direktorat Perkotaan dan
Panduan Pengelolaan Terpadu Sistem Drainase Perkotaan
Berwawasan Lingkungan (Ecodrain) Hal 30
Perdesaan Wilayah Barat, Ditjen Tata Perkotaan dan Tata Perdesaan, 27 Oktober 2003.
Panduan Pengelolaan Terpadu Sistem Drainase Perkotaan
Berwawasan Lingkungan (Ecodrain) Hal 31
G. Fitoremediasi

G.1 Tahapan Proses Fitoremediasi

Proses dalam sistem fitoremediasi berlangsung secara alami dengan enam tahap
proses secara serial yang dilakukan tumbuhan terhadap zat kontaminan/pencemar yang
berada disekitarnya.
1) Phytoacumulation (phytoextraction) yaitu proses tumbuhan menarik zat kontaminan
dari media sehingga berakumulasi disekitar akar tumbuhan, proses ini disebut juga
Hyperacumulation
2) Rhizofiltration (rhizo = akar) adalah proses adsorpsi atau pengendapan zat kontaminan
oleh akar untuk menempel pada akar. Proses ini telah dibuktikan dengan percobaan
menanam bunga matahari pada kolam mengandung zat radioaktif di Chernobyl
Ukraina.
3) Phytostabilization yaitu penempelan zat-zat kontaminan tertentu pada akar yang tidak
mungkin terserap kedalam batang tumbuhan. Zat zat tersebut menempel erat (stabil)
pada akar sehingga tidak akan terbawa oleh aliran air dalam media.
4) Rhyzodegradetion disebut juga enhenced rhezosphere biodegradation, atau plented-
assisted bioremidiation degradation, yaitu penguraian zat-zat kontaminan oleh
aktivitas mikroba yang berada disekitar akar tumbuhan. Misalnya ragi, fungi dan
bakteri.
5) Phytodegradation (phyto transformation) yaitu proses yang dilakukan tumbuhan
untuk menguraikan zat kontaminan yang mempunyai rantai molekul yang kompleks
menjadi bahan yang tidak berbahaya dengan dengan susunan molekul yang lebih
sederhana yang dapat berguna bagi pertumbuhan tumbuhan itu sendiri. Proses ini
dapat berlangsung pada daun, batang, akar atau di luar sekitar akar dengan bantuan

Panduan Pengelolaan Terpadu Sistem Drainase Perkotaan


Berwawasan Lingkungan (Ecodrain) Hal 32
enzym yang dikeluarkan oleh tumbuhan itu sendiri. Beberapa tumbuhan mengeluarkan
enzym berupa bahan kimia yang mempercepat proses degradasi.
6) Phytovolatization yaitu proses menarik dan transpirasi zat kontaminan oleh tumbuhan
dalam bentuk yang telah menjadi larutan terurai sebagai bahan yang tidak berbahaya
lagi untuk selanjutnya di uapkan ke atmosfir. Beberapa tumbuhan dapat menguapkan
air 200 sampai dengan 1000 liter perhari untuk setiap batang.

G.2 Jenis-Jenis Tanaman Yang Digunakan Dalam Fitoremediasi


Jenis-jenis tanaman yang sering digunakan di Fitoremediasi adalah: Anturium
Merah/Kuning, Alamanda Kuning/Ungu, Akar Wangi, Bambu Air, Cana Presiden
Merah/Kuning/Putih, Dahlia, Dracenia Merah/Hijau, Heleconia Kuning/Merah, Jaka, Keladi
Loreng/Sente/Hitam, Kenyeri Merah/Putih, Lotus Kuning/Merah, Onje Merah, Pacing
Merah/Putih, Padi-padian, Papirus, Pisang Mas, Ponaderia, Sempol Merah/Putih, Spider Lili,
dll.

Gambar L.12 - Flow Diagram Proses Fitorediasi Dalam Pengolahan Air 5

5
Matthew Dempsey, Phytoremediation, December, 1997. http://www.rpi.edu/dept/chem-eng/Biotech-
Environ/MISC/webpage1.html
Panduan Pengelolaan Terpadu Sistem Drainase Perkotaan
Berwawasan Lingkungan (Ecodrain) Hal 33
H. Kualitas Air

H.1 Sumber Pencemar

Klasifikasi sumber pencemar yang mempengaruhi drainase berwawasan lingkungan,


adalah :
 Limbah Domestik, berupa : (i). Limbah Non Point Source terdiri black water (tinja) dan
Limbah grey water (bekas mandi, cuci dan dapur); (ii). Limbah Point Source rumah
tangga aliran limbah dalam sistem salurkan pembuangan limbah domestik terpadu; 3).
Sampah organik (sisa masakan dan sisa makanan dari dapur), kertas, plastik, logam,
gelas.
 Limbah Non Domestik, berupa : (i). Limbah Point Source dari kegiatan industri dan
pertambangan; (ii). Aliran Limbah Non Point Source dari limbah pertanian, peternakan
dan kegiatan usaha kecil dan menengah.
 Kegiatan Pemanfaatan Lahan, yaitu : (i). Pertanian; (ii). Aliran Irigasi; (iii). Peternakan;
(iv). Urban Runoff; (v). Jalan Raya; (vi). Konstruksi; (vii). Pertambangan.
Parameter sumber pencemar setiap jenis limbah berlainan, terbagi menurut limbah
domestik, kegiatan pemanfaatan lahan dan limbah industri. Komposisi parameter limbah
domestik yaitu sebagai berikut :
Tabel L.7 - Komposisi Limbah Domestik
Parameter Tinja Urin
Moisture 66 – 80 % 93 – 96 %
Bahan Organik 88 – 97 % 65 – 85 %
Nitrogen 5–7% 15 – 19 %
Fosfor (P2O5) 3 – 5,4 % 2,5 – 5 %
Kalium (K2 O) 1 – 2,5 % 3 – 4,5 %
Karbon 44 – 55 % 11 – 17 %
Kalsium (CaO) 4,5 % 4,5 – 6 %
Sumber : Duncan Mara, 1979.Sewage Treatment in Hot Climate, p1

Panduan Pengelolaan Terpadu Sistem Drainase Perkotaan


Berwawasan Lingkungan (Ecodrain) Hal 34
Berdasarkan jenis parameter tingkat konsentrasi limbah domestik terdiri dari tiga
jenis yaitu konsetrasi rendah, sedang dan tinggi diuraikan pada tabel berikut :
Tabel L.8 – Karakteristik Limbah Domestik

Konsentrasi
Parameter Pencemar Satuan
Rendah Sedang Tinggi
Padatan Total (TS) mg/L 350 720 1200
Padatan Terlarut (TDS) mg/L 250 500 850
Padatan Tersuspensi (TSS) mg/L 100 220 350
BOD mg/L 110 220 400
COD mg/L 250 500 1000
Nitrogen Total (N) mg/L 20 40 85
- Organik mg/L 8 15 35
- Amonia Bebas mg/L 12 25 50
- Nitrit mg/L 0 0 0
- Nitrat mg/L 0 0 0
Fosfor Total (N) mg/L 4 8 15
- Organik mg/L 1 3 5
- Anorganik mg/L 3 5 10
Klorida mg/L 30 50 100
Sulfat mg/L 20 30 50
Alkalinitas sebagai CaCO3 mg/L 50 100 200
Lemak mg/L 50 100 150
Koliform Total Jml/100 mL 106 - 107 107 – 108 108– 109
Sumber : Peraturan Menteri Lingkungan Hidup Nomor 01/2010, tentang Tata Laksana Pengendalian Pencemaran Air

Panduan Pengelolaan Terpadu Sistem Drainase Perkotaan


Berwawasan Lingkungan (Ecodrain) Hal 35
Jenis parameter pencemar dari kegiatan pemanfaatan lahan yaitu:
Tabel L.9- Jenis Parameter Pencemar Kegiatan Pemanfaatan Lahan

No Pemanfaatan Lahan Parameter Pencemar


1 Pertanian Sedimen, Nitrogen (N), Fosfor (P), Pestisida, BOD,
Logam Berat
2 Aliran Irigasi Total Disolved Solid (TDS)
3 Peternakan Sedimen, N, P, BOD
4 Urban Runoff Sedimen, N, P, BOD, Pestisida, TDS, Logam Berat,
Koliform
5 Jalan Raya Sedimen, N, P, BOD, TDS, Logam Berat
6 Konstruksi Sedimen, Logam Berat
7 Pertambangan Sedimen, Logam Berat, Keasaman

Sumber : Peraturan Menteri Lingkungan Hidup 01/2010, tentang Tata Laksana Pengendalian Pencemaran Air

H.2 Baku Mutu Air Limbah Domestik

Baku Mutu Air Limbah Domestik mengacu pada Keputusan Menteri Lingkungan Hidup
Nomor 112 Tahun 2003, dengan ketentuan sebagai berikut.
Tabel L.10- Baku Mutu Air Limbah Domestik
Parameter Satuan Kadar Maksimum
pH -- 6–9
BOD mg/L 100
TSS mg/L 100
Minyak dan Lemak mg/L 10

Panduan Pengelolaan Terpadu Sistem Drainase Perkotaan


Berwawasan Lingkungan (Ecodrain) Hal 36
I. Sub-Reservoir Air Hujan (s-RAH)6

I.1 Penjelasan Umum

Sub-Reservoir Air Hujan (S-RAH) sudah dikembangkan di Indonesia, dan telah dilakukan
penelitian oleh Pusat Penelitian dan Pengembangan Permukiman, Badan Penelitian dan
Pengembangan, Kementerian Pekerjaan Umum, sebagai upaya pengembangan sistem
drainase permukiman perkotaan ramah lingkungan.
Pada tahun 2011 telah dilaksanakan “Penyusunan Kriteria Teknis Desain sub-Reservoir
Air Pada RTH Perkotaan Untuk Drainase Berwawasan Lingkungan”, dan telah dihasilkan
rumusan kriteria teknis desain sub-Reservoir, dengan desain model atau teknologi sub-
Reservoir (S-R), Modul S-R5, S-R10, S-R25, S-R50 dan S-R65, untuk menampung air hujan
talang atap. Secara prinsip air hujan yang keluar dari sistem outlet (effluen) sub-Reservoir,
akan dialirkan ke dalam tangki eksplorasi (pemanfaatan), lalu ke dalam Sumur Resapan Air
Hujan (SRAH) sebagai konservasi air tanah. Dengan pola ini, air hujan dari atap rumah/persil,
lingkungan, dan kawasan dapat tertahan hingga mencapai 100% (zero run off), sehingga
dapat mereduksi genangan banjir dan konservasi air tanah.
Pada tahun 2012/2013 telah diterapkan S-R65 pada “Prototipe Drainase Ramah
Lingkungan”, lokasi di halaman/lapangan parkir dan taman, khususnya di Green Building,
Puslitbang Permukiman, Jalan Turangga No. 5 - 7 Bandung.

6
Disarikan dari paparan Pusat Penelitian dan Pengembangan Permukiman, Badan Penelitian Pengembagan, Kementerian Pekerjaan Umum,
dengan Judul “Penerapan Drainase Permukiman Perkotaan Ramah Lingkungan Zero Runoff”, Pengembangan Sistem Drainase
Permukiman Perkotaan Ramah Lingkungan, Jakarta 19 April 2013
Panduan Pengelolaan Terpadu Sistem Drainase Perkotaan
Berwawasan Lingkungan (Ecodrain) Hal 37
Gambar L.13 - Contoh Tipe Sub-Reservoir Air Hujan

I.2 Dasar Teori

Penerapan Sub-Reservoir Air Hujan (s-RAH) pada areal permukiman, didasarkan dan
mengacu pada konsep neraca air dalam bidang tadah (catchment area), yang secara
matematika dapat disederhanakan dengan rumusan :

Dimana :
P = Presipitasi yang jatuh ke dalam, pada bidang tadah, seperti DAS, kawasan,
halaman, atap rumah/persil dan lain sebagainya;
= Aliran air yang keluar dari bidang tadah di outletnya (aliran kelebihan air hujan);
= Evapotranspirasi; dalam hal ini tidak diperhitungkan atau diabaikan;
∆S = Perubahan tampungan air dalam bidang tadah.

Curah hujan pada atap dan halaman bangunan (persil), diperhitungkan dengan
menggunakan Persamaan Rasional, yaitu :
Panduan Pengelolaan Terpadu Sistem Drainase Perkotaan
Berwawasan Lingkungan (Ecodrain) Hal 38
Q atap dan Q halaman = C.I.A
Dimana :
C = koefisien pengaliran, untuk atap dan halaman;
I = intensitas hujan yang terjadi, (mm/jam);
Q = debit aliran, (m3/detik)

Dalam pemanfaat air hujan yang jatuh di atap serta halaman, terdapat arahan dan
asumsi dasar yaitu :

a. Q atap : akan di Tampung - Resapkan - Manfaatkan (konsumsi) - Alirkan air


kelebihan (TRMA);
b. Q halaman : akan di Resapkan - Alirkan ke saluran terdekat.

Dengan menggunakan konsep pendekatan tersebut, maka dalam penerapan sub-


Reservoir Air Hujan digunakan acuan Zero Runoff dan TRMA, atau dalam Panduan Ecodrain
dikenal dengan sistem TRAP (Tampung Resapkan Alirkan dan Pelihara), dengan lingkup
pemanfaatan sebagai berikut :

1) Tampung : diterapkan pada sub-Reservoir Air Hujan (tampungan dalam tanah)


atau kolam retensi (permukaan tanah);
2) Manfaat : konsumsi air hujan (analisis kebutuhan air untuk aktivitas kantor), air
minum (IPAM AH), flushing, cadangan air pemadan kebakaran (damkar),
siram tanaman, dan lain sebagainya;
3) Resapan : Sumur Resapan Air Hujan (SRAH) dangkal, SRAH dalam, atau bentuk
yang lain;
4) Alirkan : air kelebihan tampungan akan dialirkan ke saluran terdekat,
seminimal mungkin.

Panduan Pengelolaan Terpadu Sistem Drainase Perkotaan


Berwawasan Lingkungan (Ecodrain) Hal 39
I.3 Manfaat sub-Reservoir Air Hujan

Berdasarkan hasil penelitian yang telah dilakukan, penggunaan sub-Reservoir Air Hujan
dapat menahan air larian (run-off) hingga mencapai angka 100%, dan kondisi ini apabila
difungsikan di seluruh RTH kota, genangan dapat direduksi hingga 48%.

Pemanfaatan lain dari penggunaan sub-Reservoir Air Hujan ini adalah untuk
mendukung konservasi air tanah, penyediaan air baku, cadangan air pemadam kebakaran,
menyiram tanaman, flushing, hingga dikonsumsi langsung sebagai air minum, yang
memerlukan penanganan lanjut, salah satunya dengan Instalasi Pengolahan Air Minum Air
Hujan (IPAM AH).

Pada Gambar L.14 disajikan Tren reduksi genangan banjir pada penerapan sub-
Reservoir Air Hujan pada RTH Perkotaan, sebagai gambaran terjadinya penurunan genangan
pada suatu kawasan.

LWK : Luas Wilayah Kota


(Sumber: Hasil analisis, SBI, Desember 2011)

Gambar L.14 - Trend Reduksi genangan banjir pada penerapan


sub-Reservoir Air Hujan pada RTH Perkotaan

Panduan Pengelolaan Terpadu Sistem Drainase Perkotaan


Berwawasan Lingkungan (Ecodrain) Hal 40
I.4 Metoda Pelaksanaan

Metoda pelaksanaan pembangunan sub-Reservoir Air Hujan (S-RAH) dilakukan sesuai


dengan standar pelaksanaan yang ada, dan secara diagram dapat dijelaskan pada Gambar
L.15.

I.5 Kasus Unggulan (Best Practice)

Sesuai dengan penjelasan sebelumnya, metoda sub-Reservoir Air Hujan tipe S-R65
telah diterapkan sebagai “Prototipe Drainase Ramah Lingkungan”, di lokasi di
halaman/lapangan parkir dan taman, khususnya di Green Building, Puslitbang Permukiman,
Jalan Turangga No. 5 - 7 Bandung.
Lingkup pembangunan dilakukan dengan pemasangan 5 buah S-R65 FRP, pembuatan
24 buah Sumur Resapan Air Hujan (SRAH), pemasangan 2.167 m 2 paving block dan 1.452 m2
rumput gajah, 1 unit IPAM AH, dan 3 unit water tapping.

Gambar L.15 - Metoda Pelaksanaan Pembangunan S-RAH

Panduan Pengelolaan Terpadu Sistem Drainase Perkotaan


Berwawasan Lingkungan (Ecodrain) Hal 41
Gambar L.16 – Kegiatan Pembangunan Sub-Reservoir di Green Building, Puslitbang Permukiman

Gambar L.17 – Diagram Pemanfaat Air Hujan di Green Building, Puslitbang Permukiman

Panduan Pengelolaan Terpadu Sistem Drainase Perkotaan


Berwawasan Lingkungan (Ecodrain) Hal 42
Gambar L.18 – Diagram Alir Instalasi Pengolahan Air Minum – Air Hujan (IPAM-AH)
di Green Building, Puslitbang Permukiman, Bandung

Gambar L.19 - Tipikal Sumur Resapan Halaman (Sumur Dangkal)

Panduan Pengelolaan Terpadu Sistem Drainase Perkotaan


Berwawasan Lingkungan (Ecodrain) Hal 43
Gambar L.20 - Tipikal Sumur Resapan Air Hujan (SRAH), Tipe Sumur Dalam

Gambar L.21 - Tampungan Air Hujan pada Kolam Resapan (Retensi) dan Saluran

Panduan Pengelolaan Terpadu Sistem Drainase Perkotaan


Berwawasan Lingkungan (Ecodrain) Hal 44
I.6 Hasil Penelitian

Berdasarkan penerapan pembangunan Sub-Reservoir Air Hujan (S-RAH) pada lokasi


Green Building, Puslitbang Permukiman, Bandung, diperoleh beberapa kesimpulan sebagai
berikut :

1) Kinerja Prototipe Drainase Ramah Lingkungan yang diterapkan, memberi hasil sebagai
berikut :
a. Debit maksimun/rencana (Q) kawasan sebesar 0,216 m 3/dt;
b. Tampungan air atau persediaan air yang diperoleh, disajikan pada grafik (Gambar L.22);
c. Terjadi genangan air mulai dari menit ke - 1 dengan kedalaman ± 1 - 5 cm, dan akan
hilang setelah 30 sampai 60 menit setelah hujan reda (lama hujan < 2 jam);
d. Kawasan green building dapat mereduksi genangan air hingga mencapai 100% (zero
run off);
2) Berdasarkan pengamatan dan penelitian terhadap kejadian air hujan di kawasan green
building maupun kawasan keseluruhan, diperoleh gambaran tentang kejadian neraca
air kawasan, sesuai yang disajikan pada Gambar L.23. Hasil yang diperoleh dari
penelitian tersebut, adalah :
a. Pada kawasan green building telah terjadi reduksi run off sebesar 92%, dan dapat
dinaikkan hingga 100% dengan mengoptimalkan sistem yang ada;
b. Sedangkan untuk seluruh kawasan dapat direduksi run off sebesar 58%, yaitu pada
kondisi konvensional.

Panduan Pengelolaan Terpadu Sistem Drainase Perkotaan


Berwawasan Lingkungan (Ecodrain) Hal 45
Volume Air (m3)

Hujan Rata-rata Tahun 2000-2012


Persediaan air (m3) Konsumsi (m3) Surplus air (m3)
Prediksi Genangan (m)

Periode Routing (menit)


Elevasi muka air dalam sumur (m) Elevasi genangan sekitar sumur (m)

Grafik Simulasi Genangan Air untuk 2 unit S-RAH


Prediksi Genangan (m)

Periode Routing (menit)


Elevasi muka air dalam sumur (m) Elevasi genangan sekitar sumur (m)

Grafik Simulasi Genangan Air untuk 20 unit S-RAH

Gambar L.22 - Grafik Hasil Penelitian terhadap Pembangungan Sub-Reservoir Air Hujan (S-RAH)

Panduan Pengelolaan Terpadu Sistem Drainase Perkotaan


Berwawasan Lingkungan (Ecodrain) Hal 46
Gambar L.23 - Kejadian Neraca Air di Green Building, Puslitbang Permukiman

3) Terkait aspek pembiayaan dan keuntungan lain yang diperoleh dari pembangunan Sub-
Reservoir Air Hujan (S-RAH) adalah :
a. Biaya konstruksi/investasi yang dikeluarkan sekitar Rp. 1.615.715.000,00 (satu milyar
enam ratus lima belas juta tujuh ratus lima belas ribu rupiah), dengan air genangan
yang dapat direduksi sebesar = 92% x 6.870,41 m 3/tahun. Dengan demikian untuk
mereduksi setiap m3 genangan air hujan, diperlukan pembiayaan atau investasi
sebesar : Rp. 255.620,00.
b. Sistem ini dapat digunakan untuk penyediaan konsumsi air minum dan dapat
menghemat (kompensasi) biaya air minum sebesar : Rp. 6.600.000,00/tahun;
c. Hasil uji kualitas air hujan, setelah melalui pengolahan, dapat disimpulkan bahwa air
dalam sistem drainase memenuhi syarat baku mutu air baku untuk air minum (pada
lokasi green building).

Panduan Pengelolaan Terpadu Sistem Drainase Perkotaan


Berwawasan Lingkungan (Ecodrain) Hal 47
4) Kesimpulan akhir yang dapat diperoleh dari hasil pembangunan Sub-Reservoir Air
Hujan tersebut adalah sebagai berikut :

a. Prototipe drainase ramah lingkungan (Metoda Sub-Reservoir TMRA) pada lokasi green
building Puslitbang Permukiman, Bandung, dapat mereduksi air hujan (run off) hingga
92%, dan dapat ditingkatkan hingga 100% (zero run off) dengan mengoptimalkan fungsi
dari sistem yang ada;
b. Prototipe drainase ramah lingkungan dapat dimanfaatkan untuk memenuhi konsumsi
air minum, sebagai kompensasi air PDAM dan dapat menghemat biaya air minum
sebesar Rp. 6.600.000,00 per tahun;
c. Secara keseluruhan prototipe drainase ramah lingkungan dapat mereduksi run off air
hujan hingga 58%, dan menghasilkan genangan 1 - 5 cm, dengan lama genangan
kurang dari 2 jam;
d. Biaya konstruksi sekitar RP. 1.615.715.000,00, dengan air genangan yang dapat
direduksi sebesar = 92% x 6.870,41 m3 = 6.320,78 m3/tahun. Dengan demikian untuk
mereduksi setiap m3 genangan air hujan, diperlukan biaya konstruksi (investasi)
sebesar Rp. 255.620,00.

5) Saran terkait pembangunan Sub-Reservoir Air Hujan (S-RAH) adalah :


a. Konstruksi Sub-Reservoir konstruksi FRP modul S-R65, dengan ukuran diameter 3,0 m
dan panjang 10,0 m, perlu dimodifikasi agar lebih praktis dan mendukung kemudahan
aplikasi di lapangan;
b. Untuk aplikasi Metoda Sub-Reservoir TRMA, diperlukan data-data dan kriteria
perencanaan sebagai berikut :
 data hujan harian dan/atau bulanan rata-rata dalam rangka perhitungan
kapasitas tampungan;

Panduan Pengelolaan Terpadu Sistem Drainase Perkotaan


Berwawasan Lingkungan (Ecodrain) Hal 48
 data hujan maksimum menitan atau jam-jaman untuk perhitungan resapan dan
pengaliran air hujan kelebihan;
 data hujan tersebut merupakan data hujan runtut waktu menitan/jam-jaman
selama kurun waktu 5 hingga 10 tahun,
 periode ulang 5 tahun dan durasi hujan 5 menit,
 koefisien air larian = 0,75 hingga 0,95,
 bidang tadah adalah total luas atap rumah/bangunan/persil, dengan waktu
konsentrasi sesuai situasi yang tersedia.

Gambar L.24 - Alternatif Model Pembangunan Sub-Reservoir Air Hujan

Panduan Pengelolaan Terpadu Sistem Drainase Perkotaan


Berwawasan Lingkungan (Ecodrain) Hal 49
PENGARAH
Ir. Djoko Mursito, M.Eng, MM
Ir. M. Sjukrul Amien, MM

TIM PERUMUS
Ir. Anggrahini S, MSc
Prof. Ir. Iwan Kridasantausa H, Ph.D
Ir. Sukrasno S, Dipl. HE
Dr. Ing. Ir. Agus Maryono
Ir. Yosef Bernardus Danang Tri H

TIM PENYUSUN
Ir. Dodi Krispratmadi, M.Env.E
Ir. R.G. Hari Susanto, CES
R. Nuzulina Ilmiaty Ismail, ST, MT
Albert Reinaldo, ST, MSi, MSc
Hotman Frian, ST, MSi, MSc
Alvan Fuaddy Putra, ST
Yulia Kusumastuty, ST
Friska Nur Afianti, ST
Roy Marthen, ST
Riris Grace K Simarmata, ST