Anda di halaman 1dari 20

LAPORAN PRAKTIKUM FARMAKOGNOSI

ANALISIS KUALITATIF SIMPLISIA CORTEX

“Diajukan untuk pemenuhan salah satu tugas mata kuliah Farmakognosi”


DISUSUN OLEH :
KELOMPOK 2 KELAS III C
FARMAKOGNOSI

I GEDE BAYU SOMANTARA 161094

EKA SRI DIAH DHARMAYANTI 161095

I GST AYU ARYA DITHA SUARI 161096

NI PUTU SASMITA CLAUDIA 161097

I GEDE AGUS SUYOGA ADI P. 161098

YAYASAN PERGURUAN RAKYAT MAHA SARASWATI DENPASAR

AKADEMI FARMASI SARASWATI DENPASAR

TAHUN AKADEMIK 2017/2018


I. TUJUAN PRAKTIKUM
Mahasiswa dapat mengetahui dan membedakan macam-macam simplisia herba secara
makroskopik, mikroskopik dan kimiawi.

II. DASAR TEORI


2.1 Dasar Teori
Di Indonesia banyak berbagai macam tumbuhan obat yang telah diteliti oleh
para ahli yang mana sampai sekarang tercantum pada buku-buku maupun artikel
obat tradisional. Tumbuhan obat atau yang biasa dikenal dengan obat herbal
adalah sediaan obat baik berupa obat tradisional, fitofarmaka dan farmasetika,
dapat berupa simplisia (bahan segar atau yang dikeringkan) ekstrak, kelompok
senyawa atau senyawa murni berasal dari alam, yang dimaksud dengan obat alami
adalah obat asal tanaman.
Simplisia adalah bahan alamiah yang dipergunakan sebagai obat yang belum
mengalami pengolahan apapun juga dam kecuali dinyatakan lain, berupa bahan
yang telah dikeringkan. (Depkes RI, 1995).
Menurut “Materia Medika Indonesia” simplisia dibedakan menjadi tiga, yaitu
simplisia nabati, simplisia hewani, dan simplisia pelican (mineral). Simplisia
nabati adalah simplisia yang berupa tumbuhan utuh, bagian tumbuhan atau
eksudat tumbuhan. Eksudat tumbuhan ialah sel yang secara spontan keluar dari
tumbuhan atau isi sel yang dengan cara tertentu dikeluarkan dari selnya atau
senyawa nabati lainnya yang dengan cara tertentu dipisahkan dari tumbuhannya
dan berupa senyawa kimia murni (Depkes RI, 1995 dalam Saifudin, Rahayu &
Teruna, 2011).
Cortex adalah jaringan terluar dari tanaman berkayu, yang meliputi kulit
batang, cabang atau kulit akar atau buah sampai ke lapisan epidermis. Saat
tumbuhan sudah cukup besar umumnya zat berkhaziat terdapat dalam serat
terutama alkaloid. Cortex juga merupakan kulit kayu berupa seluruh jaringan di
luar kambium. Susunan cortex apabila dilihat penampang melintangnya terdapat:
1. Sel gabus, pada cortex gunanya untuk mempertahankan diri terhadap keadaan
luar, misalnya karena sudah tua.
2. Floem, gunanya untuk mengangkut makanan dari daun ke seluruh bagian
tanaman.
3. Sel parenkim, di dalamnya terdapat sel batu, kristal oksalat berbentuk prisma
atau drust dan amilum.
4. Jari-jari empelur, terdapat kristal oksalat dan amilum.
Dalam anatomi tumbuhan, korteks adalah bagian terluar dari batang atau akar
tumbuhan yang dibatasi di bagian luar oleh epidermis dan di bagian dalam oleh
endodermis. Korteks tersusun dari jaringan penyokong yang tidak terdiferensiasi
dan menyusun jaringan dasar. Pada organ yang telah cukup umur, sel-sel terluar
korteks dapat mengalami penebalan dinding sel dan disebut sebagai sel-sel
kolenkim. Selain itu, sel-sel terluar juga dapat memiliki kloroplas. Korteks
berfungsi dalam transportasi hara dari epidermis ke dalam teras akar. Selain itu,
pada beberapa spesies tumbuhan, korteks juga menjadi bagian penyimpan
cadangan energi dalam bentuk pati. Dalam praktikum kali ini bahan yang
digunakan yaitu kulit kayu manis, kulit batang delima, kulit batang cempaka.

A. Kulit kayu manis (Cinnamomi Cortex)


Kulit kayu manis (Cinnamomi Cortex) memiliki nama latin
Cinnamomum zeylanicum, suku Lauraceae. Fragmen pengenal pada
mikroskopik serbuk adalah serat sklerenkim tipis, noktah tidak jelas. Kulit
kayu manis adalah sejenis rempah-rempah yang diperoleh dari kulit bagian
dalam beberapa spesies pohon genus Cinnamomum yang digunakan untuk
masakan yang manis dan sedap.
Batang berkayu dan bercabang-cabang. Daun tunggal, lanset, warna
daun merah pucat setelah tua berwarna hijau. Percabangan bentuk malai
tumbuh di ketiak daun, warna kuning. Berakar tunggang. Potongan kulit
kayu manis berbentuk gelondong, agak menggulung membujur, agak pipih
atau berupa berkas yang terdiri dari tumpukan beberapa potong kulit yang
tergulung membujur, panjang sampai 1 m, tebal kulit 1 mm sampai 3 mm
atau lebih. Permukaan luarnya yang tidak bergabus berwarna coklat
kekuningan atau coklat sampai coklat kemerahan, bergaris-garis pucat
bergelombang memanjang dan bergaris-garis pendek melintang.

B. Kulit batang cempaka (Champacae Cortex)


Kulit batang cempaka (Champacae Cortex) memiliki nama latin
Michelia champaca L., suku Magnoliaceae. Serbuk berwarna coklat muda.
Fragmen pengenal pada mikroskopik serbuk adalah kelompok sel batu
dengan dinding sel yang tebal, saluran noktah yang bercabang dan lumen
yang sempit, ada sel batu tunggal, besar dengan lumen yang lebar, serabut
yang panjang, berlumen sempit serupa garis memanjang dengan ujung
tumpul, idioblas berisi hablur kalsium oksalat bentuk pasir, jaringan gabus,
jaringan parenkim kortex dengan saluran getah, butir patiyang kecil.

C. Kulit batang delima (Granati Cortex)


Kulit batang delima (Granati cortex) memiliki nama latin Punica
granatum L.,suku Punicaceae. Serbuk berwarna kuning kotor. fragmen
pengenal pada mikroskopik serbuk adalah jaringan gabus dengan penebalan
bentuk U, dinding bernoktah, sel sekresi berisi zat berwarna kuning dan zat
samak, parenkim dengan hablur kalsium oksalat berbentuk roset, berderet-
deret, tampak pula hablur dan butir pati.
Delima berasal dari Timur Tengah, tersebar di daerah subtropik sampai
tropic, dari dataran rendah sampai di bawah 1.000 m dpl. Tumbuhan ini
menyukai tanah gembur yang tidak terendam air, dengan air tanah yang tidak
dalam. Delima sering ditanam di kebun-kebun sebagai tanaman hias,
tanaman obat, atau karena buahnya yang dapat dimakan. Berupa perdu atau
pohon kecil dengan tinggi 2-5 m. Batang berkayu, ranting bersegi,
percabangan banyak , lemah, berduri pada ketiak daunnya, cokelat ketika
masih muda, dan hijau kotor setelah tua. Dikenal tiga macam delima, yaitu
delima putih, delima merah, dan delima ungu. Perbanyakan dengan setek,
tunas akar atau cangkok.

2.2 Klasifikasi Tumbuhan yang Diamati


A. Kulit Kayu Manis
Kingdom : Plantae
Divisi : Magnoliophyta
Kelas : Magnoliopsida
Ordo : Laurales
Famili : Lauraceae
Genus : Cinnamomum
Spesies : Cinnamomum verum

B. Kulit Batang Cempaka


Kingdom : Plantae
Divisi : Angiospermae
Sub divisi : Magnoliosida
Ordo : Magnoliales
Family : Magnoliaseae
Genus : Magnolia
Spesies : Magnolia champaca

C. Kulit batang delima


Kingdom : Plantae ( Tumbuhan )
Subkingdom : Tracheobionta ( Tumbuhan berpembuluh )
Super divisi : Spermatophyta ( Menghasilkan biji )
Divisi : Magnoliophyta ( Tumbuhan berbunga )
Kelas : Magnoliopsida ( berkeping dua / dikotil )
Sub kelas : Rosidae
Ordo : Myrtales
Famili : Punicaceae
Genus : Punica
Spesies : Punica granatum L.

2.3 Kandungan kimia dan khasiat pada simplisia kulit (cortex)


A. Kulit kayu manis
Kandungan kimia dalam kulit kayu manis adalah sinamaldehide 60-75%,
eugenol 66-80%, minyak asiri 0.5-1%, tanin, kalsium oksalat, damar, dan
zat penyamak. Komponen lainnya dari minyak asiri betakarofilen, etil
sinamat,, metil kavikol, dan linalool. Kayu manis juga mengandung
cinnzelanol, kumarin, felandren, dan benzil benzoat.
Khasiatnya penghilang rasa sakit (analgesic), penambah nafsu makan
(stomachica) peluruh keringat (diaphoretic), anti rematik, serta peluruh
kentut (carminative).
B. Kulit batang cempaka
Kandungan kimia dalam kulit batang cempaka adalah alkaloida, zat
samak, damar, resin, tanin.
Khasiatnya untuk demam, pusing (vertigo), badan terasa lemah, radang
tenggorokan, gangguan pencernaan, menambah nafsu makan, rematik,
keputihan, haid tidak teratur, cacingan.

C. Kulit batang delima


Kandungan kimia dalam kulit batang delima adalah alkaloid dan
flavonoid yang mempunyai aktivitas antimikroba.
Khasiatnya untuk cacingan terutama cacing pita, untuk batuk, dan untuk
diare.

III. ALAT BAHAN


3.1 Alat
Adapun alat yang digunakan dalam praktikum yaitu:
a. mikroskop
b. object glass
c. cover glass
d. pipet tetes
e. tabung reaksi
f. beker glass
g. sendok tanduk
h. pensil
i. penghapus

3.2 Bahan
Adapun bahan – bahan yang digunakan dalam praktikum yaitu:
a. Kulit kayu manis (Cinnamomi cortex)
b. Kulit batang cempaka (Champacae cortex)
c. Kulit batang delima (Granati cortex)
d. Kloralhidrat
e. Asam sulfat P
f. Asam sulfat 10 N
g. HCL pekat P
h. NaOH p 5%
i. Ammonia P 25%
j. Larutan besi (III) klorida LP

IV. CARA KERJA


A. Identifikasi Simplisia kulit (Cortex) secara Makroskopik
1. Simplisia alat dan bahan yang digunakan
2. Ambil Kulit kayu manis (Cinnamomi cortex)
3. Amati bentuk, warna dan bau
4. Catat hasil pengamatan
5. Ulangi percobaan diatas (percobaan 1,2,3,4 ) untuk Kulit batang cempaka
(Champacae cortex), Kulit batang delima (Granati cortex)

B. Identifikasi Simplisia kulit (Cortex) secara Mikroskopik


1. Siapkan Alat dan bahan yang akan digunakan
2. Ambil sedikit serbuk Kulit kayu manis (Cinnamomi cortex), amati bentuk,
warna dan bau
3. Tambahkan 1-2 tetes kloralhidrat kemudian segera tutup dengan cover glass
4. Amati fragmen pengenal dari serbuk Kulit kayu manis (Cinnamomi cortex),
dibawah mikroskop
5. Catat dan gambar hasil pengamatan
6. Ulangi percobaan diatas (percobaan 1,2,3,4,5) untuk Kulit batang cempaka
(Champacae cortex), Kulit batang delima (Granati cortex)

C. Identifikasi Simplisia kulit (Cortex) secara Kimia


Simplisia Perlakuan Reaksi Positif
Kulit kayu manis 1. 2 mg serbuk + 5
(Cinnamomi cortex) tetes Asam Sulfat P
2. 2 mg serbuk + 5
tetes Asam Sulfat
10N
3. 2 mg serbuk + 5
tetes HCl pekat P
4. 2 mg serbuk + 5
tetes NaOH 5% b/v
5. 2 mg serbuk + 5
tetes ammonia
(25%) P
6. 2 mg serbuk + 5
tetes FeCl3 P 5%
b/v

Serbuk Kulit Batang 1. 2 mg serbuk + 5 1. Terbentuk warna


Cempaka (Champacae tetes Asam Sulfat P coklat tua
Cortex) 2. 2 mg serbuk + 5 2. Terbentuk warna
tetes Asam Sulfat hijau kecoklatan
10N 3. Terbentuk warna
3. 2 mg serbuk + 5 hijau kecoklatan
tetes NaOH 5% b/v 4. Terbentuk warna
dalam etanol coklat
4. 2 mg serbuk + 5 5. Terbentuk warna
tetes ammonia coklat kehijauan
(25%) P
5. 2 mg serbuk + 5
tetes FeCl3 P 5%
b/v

Serbuk Kulit Batang 1. 2 mg serbuk + 5 1. Terbentuk warna


Delima (Granati Cortex) tetes Asam Sulfat P coklat kekuningan
2. 2 mg serbuk + 5 2. Terbentuk warna
tetes Asam Sulfat kuning kehijauan
10N 3. Terbentuk warna
3. 2 mg serbuk + 5 kuning
tetes NaOH 5% b/v 4. Terbentuk warna
dalam etanol P coklat kemerahan
4. 2 mg serbuk + 5
tetes ammonia
(25%) P

V. HASIL PENGAMATAN
A. Identifikasi Simplisia Kulit (Cortex) secara Makroskopik
Simplisia Hasil Pengamatan
Kulit Kayu Manis Warna : coklat
(Cinnamomi Cortex) Bau : bau khas
Nama Latin Tanaman Asal : Bentuk : pipih
Cinnamomum zeylanicum Gambar :

Kulit Batang Cempaka Warna : coklat hijau


(Champacae Cortex) Bau : bau khas
Nama Latin Tanaman Asal : Bentuk : pipih
Michelia champaca L. Gambar :

Kulit Batang Delima Warna : coklat muda


(Granati Cortex) Bau : khas
Nama Latin Tanaman Asal : Bentuk : pipih
Punica granatum Gambar :

B. Identifikasi Simplisia Kulit (Cortex) saecara Mikroskopik


Simplisia Hasil Pengamatan
Serbuk Kulit Kayu Manis  Warna serbuk : coklat kemerahan
(Cinnamomi Cortex)  Bau : harum aromatik
 Rasa : kelat
 Fragmen pengenal : noktah, sel batu dengan
dinding sel mengalami penebalan, serat
sklerenkim tipis
 Gambar :

Noktah
Sel batu dengan dinding sel
mengalami penebalan

Serat sklerenkim tipis

Serbuk Kulit Batang  Warna serbuk : kuning muda


Cempaka  Bau : khas aromatik
(Champacae Cortex)  Rasa : pahit
 Fragmen pengenal : serabut, sel batu
 Gambar :

Serabut
Sel batu

Serbuk Kulit Batang  Warna serbuk : kuning kehijauan


Delima  Bau : khas lemah
(Granati Cortex)  Rasa : pahit agak kelat
 Fragmen pengenal : amilum, hablur kalsium
oksalat, sel parenkim dengan zat samak, jaringan
gabus tampak tangensial, parenkim floem
 Gambar :

Sel parenkim dengan zat samak

Hablur kalsium oksalat Amylum


Parenkim floem dengan hablur

Jaringan gabus bentuk poligonal

C. Identifikasi Simplisia Kulit (Cortex) secara Kimiawi


Simplisia Perlakuan Reaksi Positif Hasil Pengamatan
Kulit kayu 1. 2 mg serbuk + 5 1. Terbentuk warna
manis tetes Asam coklat muda
(Cinnamomi Sulfat P
cortex)

2. 2 mg serbuk + 5 2. Terbentuk warna


tetes Asam coklat muda
Sulfat 10N
3. 2 mg serbuk + 5 3. Terbentuk warna
tetes HCl pekat coklat kemerahan
P

4. 2 mg serbuk + 5 4. Terbentuk warna


tetes NaOH 5% coklat kehitaman
b/v

5. 2 mg serbuk + 5 5. Terbentuk warna


tetes ammonia merah kecoklatan
(25%) P

6. 2 mg serbuk + 5 6. Terbentuk warna


tetes FeCl3 P kuning kehijauan
5% b/v

Serbuk Kulit 1. 2 mg serbuk + 5 1. Terbentuk warna 1. Terbentuk warna


Batang tetes Asam coklat tua coklat tua
Cempaka Sulfat P
(Champacae
Cortex)

2. 2 mg serbuk + 5 2. Terbentuk warna 2. Terbentuk warna


tetes Asam hijau kecoklatan coklat
Sulfat 10N

3. 2 mg serbuk + 5 3. Terbentuk warna 3. Terbentuk warna


tetes NaOH 5% hijau kecoklatan merah kecoklatan
b/v dalam etanol

4. 2 mg serbuk + 5 4. Terbentuk warna 4. Terbentuk warna


tetes ammonia coklat coklat
(25%) P

5. 2 mg serbuk + 5 5. Terbentuk warna 5. Terbentuk warna


tetes FeCl3 P coklat kehijauan coklat kehijauan
5% b/v

Serbuk Kulit 1. 2 mg serbuk + 5 1. Terbentuk warna 1. Terbentuk warna


Batang Delima tetes Asam coklat coklat kekuningan
(Granati Cortex) Sulfat P kekuningan

2. 2 mg serbuk + 5 2. Terbentuk warna 2. Terbentuk warna


tetes Asam kuning kuning kehijauan
Sulfat 10N kehijauan
3. 2 mg serbuk + 5 3. Terbentuk warna 3. Terbentuk warna
tetes NaOH 5% kuning merah kecoklatan
b/v dalam etanol
P

4. 2 mg serbuk + 5 4. Terbentuk warna 4. Terbentuk warna


tetes ammonia coklat coklat kemerahan
(25%) P kemerahan

VI. PEMBAHASAN
Pada praktikum kali ini pengamat melakukan pengamatan maupun percobaan
identifikasi simplisia kulit (Cortex) secara mikroskopik makroskopik dan juga kimiawi.
Kulit (cortex) yang kami amati di antaranya, Kulit kayu manis (Cinnamomi Cortex)
adalah kulit dari kayu Cinnamomum zeylanicum, Kulit batang Cempaka (Champacae
Cortex) yang berasal dari kulit Michelia champaca L., Kulit batang Delima (Granati
Cortex) adalah kulit dari Punica granatum L. Pada pengamatan secara makroskopik
hasil yang kami dapatkan pada Kulit kayu manis (Cinnamomi Cortex) dengan warna
coklat baunya khas dan bentuk panjang pipih sedangkan pada Kulit batang Cempaka
(Champacae Cortex) warna coklat hijau bau khas bentuk permukaan panjang pipih.
Pada Kulit batang Delima (Granati Cortex) yang kami amati warnanya coklat muda bau
khas bentuknya tipis.

Identifikasi simplisia kulit (Cortex) secara mikrsopik merupakan pengamatan


fragmen pengenal yang diamati dengan menggunakan mikroskop . hasil identifikasi
secara mikroskopik pada simplisia Kulit kayu manis (Cinnamomi Cortex) yang
memiliki serbuk coklat kemerahan, serbuk yang ditambhakan satu sampai dua tetes
kloralhidrat terlihat noktah, sel batu dan juga serat sklerenkim. Kedua identifikasi
secara mikroskopik simplisia Kulit batang Cempaka (Champacae Cortex) yang
berwarna kuning muda, serbuk yang ditambahkan kloralhidrat terlihat serabut dan sel
batu. Identifikasi secara mikroskopik simplisia Kulit batang Delima (Granati Cortex)
yang warna serbuknya kuning kehijauan, fragmen pengenal yang kami dapatkan yaitu
sel sklerenkim dengan zat samak, amylum, hablur kalium oksalat, parenkim floem
dengan hablur dan jaringan gabus bentuk poligonal.

Identifikasi simplisia kulit (Cortex) secara kimiawi merupakan percobaan yang


dilakukan dengan menambahkan beberapa zat-zat atau senyawa-senyawa tertentu untuk
melihat hasil positif atau negatif. Identifikasi simplisia Kulit kayu manis (Cinnamomi
Cortex) secara kimiawi dilakukan dengan cara meneteskan 5 tetes asam sulfat P pada
serbuk rimpang menghasilkan warna coklat muda. Meneteskan 5 tetes asam sulfat 10 N
terbentuk warna coklat muda. Meneteskan 5 tetes HCl pekat P menghasilkan warna
coklat kemerahan. Meneteskan 5 tetes NaOH P 5% b/v terbentuk warna coklat
kehitaman. Meneteskan 5 tetes Ammonia P 25% menghasilkan warna merah
kecoklatan. Meneteskan 5 tetes FeCl3 LP menghasilkan warna kuning kehijauan.
Identifikasi simplisia Kulit batang Cempaka (Champacae Cortex) secara kimiawi
dilakukan dengan cara meneteska 5 tetes asam sulfat P menghasilkan coklat tua (+).
Meneteskan 5 tetes Asam sulfat 10N menghasilkan warna coklat (-). Meneteskan 5
tetes NaOH P 5% b/v dalam etanol menghasilkan warna hijau kecoklatan (+).
Meneteskan 5 tetes Ammonia P 25% menghasilkan warna coklat (+). Meneteskan 5
tetes FeCl3 P 5% b/v menghasilkan warna coklat kehijauan (+). Identifikasi simplisia
Kulit batang Delima (Granati Cortex) secara kimiawi dilakukan dengan cara
meneteskan 5 tetes asam sulfat P menghasilkan warna coklat kekuningan (+).
Meneteskan 5 tetes Asam sulfat 10N menghasilkan warna kuning kehijauan (+).
Meneteskan 5 tetes NaOH P 5% b/v dalam etanol menghasilkan warna merah
kecoklatan (-). Meneteskan 5 tetes ammonia P 25% menghasilkan warna coklat
kemerahan (+).
VII. KESIMPULAN

Adapun kesimpulan yang dapat ditarik dari hasil dan pembahasan praktikum ini
adalah sebagai berikut :

1. Cortex adalah jaringan terluar dari tanaman berkayu, yang meliputi kulit batang,
cabang atau kulit akar atau buah sampai ke lapisan epidermis.
2. Pada praktikum ini dilakukan identifikasi secara makroskopis, mirkoskopis, dan
kimiawi pada beberapa sampel simplisia cortex yang meliputi Cinnamomi Cortex,
Champacae Cortex, Granati Cortex dimana pada masing-masing simplisia tersebut
memiliki ciri-ciri atau fragmen spesifiknya masing-masing.
3. Pada Cinnamomi Cortex ciri spesifik yang tampak adalah memiliki bau khas kayu
manis, secara mirko terlihat sel batu dengan penebalan dinding, dan pada reaksi
kimiawi hampir seluruhnya bereaksi dengan membentuk warna kecoklatan hingga
kehijauan.
4. Pada Champacae Cortex memiliki bau khas seperti cempaka, ciri mikroskopis yang
khas adalah terdapat serat, dan pada reaksi kimiawi hampir seluruhnya bereaksi
dengan membentuk coklat yang lebih pekat.
5. Pada Granati Cortex ciri spesifik pada baunya memiliki bau khas, pada mikroskopik
akan tampak amylum yang cukup besar beserta dengan serbuk kalsium oksalat, dan
pada reaksi kimia hampir seluruhnya bereaksi dengan membentuk coklat cerah kuning
hingga kemerahan.
VIII. DAFTAR PUSTAKA
Ditjen POM (1979). Farmakope Indonesia. Edisi III. Jakarta: Departemen Kesehatan
RI.

Departemen Kesehatan Republik Indonesia. 1979. Materia Medika Indonesia (MMI),


Jilid III. Departemen Kesehatan Republik Indonesia. Jakarta.

Tim Dosen Praktikum Farmakologi. 2017. Penuntun Praktikum Farmakognosi.


Akademi Farmasi Saraswati. Denpasar.

Ricke suhartono, dkk. 2012. Farmakognosi Kelas XI. Jakarta Timur: Pilar Utama
Mandiri.

Departemen Kesehatan RI. 1995. Materia Medika Indonesia Jilid IV. Derektorat
Jendral Pengawasan Obat dan Makanan: Jakarta.

Norhendy, Fery dkk. 2013. Farmakognosi Untuk SMK Farmasi Volume I. Jakarta:
EGC

Menteri Kesehatan Republik Indonesia. 1978. Materia Medika Indonesia Jilid II.
Jakarta : Departemen kesehatan republik indonesia