Anda di halaman 1dari 6

Nama : Dinar Sukma Dewi

NIM : 11170910000028
Prodi : Teknik Informatika (1 B)

KETIDAKLANCARAN BERUJAR DARI ASPEK BAHASA

Fonologi adalah ilmu tentang perbendaharaan bunyi-bunyi (fonem) bahasa dan


distribusinya. Fonologi diartikan sebagai kajian bahasa yang mempelajari tentang bunyi-bunyi
bahasa yang diproduksi oleh alat ucap manusia. Bidang kajian fonologi adalah bunyi bahasa
sebagai satuan terkecil dari ujaran dengan gabungan bunyi yang membentuk suku kata.

Fonologi terdiri dari 2 (dua) bagian, yaitu Fonetik dan Fonemik. Fonologi berbeda
dengan fonetik. Fonetik mempelajari bagaimana bunyi-bunyi fonem sebuah bahasa
direalisasikan atau dilafalkan. Fonetik juga mempelajari cara kerja organ tubuh manusia,
terutama yang berhubungan dengan penggunaan dan pengucapan bahasa. Dengan kata lain,
fonetik adalah bagian fonologi yang mempelajari cara menghasilkan bunyi bahasa atau
bagaimana suatu bunyi bahasa diproduksi oleh alat ucap manusia. Sementara itu, Fonemik
adalah bagian fonologi yang mempelajari bunyi ujaran menurut fungsinya sebagai pembeda
arti. Fonetik atau fonetika adalah bagian ilmu dalam linguistik yang mempelajari atau
menyelidiki bunyi bahasa yang diproduksi oleh manusia tanpa melihat fungsi bunyi itu sebagai
pembeda makna dalam suatu bahasa (langue). Ilmu fonetik meyelidiki bunyi dari sudut
pandang tuturan atau ujaran (parole). Di sisi lain fonologi adalah ilmu yang berdasarkan
fonetik dan mempelajari sistem fonetika.1

Dalam artikel kali ini akan dibahas ketidaklancaran berujar yang terkait dengan kajian
salah satu cabang dari fonologi yakni fonetik.

Istilah “ketidaklancaran berujar” ini diterjemahkan dari “language disorderes” atau


“language disabilities”. Apabila dikaotkan dengan proses berbahasa lisan, maka
“ketidaklancaran berujar” ini merujuk kepada kegagalan atau kekurangmampuan seseoang
untuk berkomunikasi dengan menggunakan bahasa lisan dengan lancar dan berkesan (Lahey,
1998: 20-21). Dalam beberapa kasus, fenomena ketidak lancaran berujar ini sering dikaitkan
dengan ketidakmampuan belajar oleh individu yang bersangkutan.

1
Wikipedia, “Fonologi”, diakses dari https://id.wikipedia.org/wiki/Fonologi, pada tanggal 29 Desember pukul
01.40
“Language disabilities commonly associated with learning disabilities which can be
predicted on the basic of the youngster’s rate of the linguistic rule. In the area of
language. Learning disable children may have problem forming verbal abstractions and
performing the logical opperations required to interpret the complex relationships
expressed in language. Their oral problems may lead to deficits in perceiving and
interpreting as well as informulating and producing spoken language.“ (wiig dan semel,
1984:4-5)

Pada umumnya, penutur yang memiliki ketidaklancaran berujar ini akan sukar atau tidak
langsung merespons yang sewajarnya atau keadaan lain yang tidak diharapkan dalam suatu
percakapan. Masalah ketidaklancaran berujar oleh penutur ini dapat dilihat dari segi keadaan
atau kelemahan organ pertuturannya, keadaan suaranya (terutama dari segi nada dan
kenyaringan), kelancaran berujar (Thomas dan Charmack, 1990:2). Permasalah ini dapat
disebabkan oleh kegagapan (stuttering), kelumpuhan saraf otak (celebral parsied), afasia
(aphasia), disleksia (dyslexia), disatria (disathria), dll.

1. Kegagapan (Stuttering)
Menurut Ainsworth (1975), gagap merupakan salah satu permasalahan yang berhubungan
dengan ketidaklancaran ketika berbahasa, yang dialami oleh seorang penutur. pada umumnya,
penutur yang gagap adalah penutur yang menghadapi masalah kekurangmampuan artikulator
untuk berfungsi secara normal, dan/atau masalah pengaturan pernapasan atau lewatan udara
dari paru-paru si penutur. Antara lain, yang termasuk ciri-ciri kegagapan adalah pemandekan,
pemanjangan, dan pengulangan.
Pemandekan (atau kemandekan) merujuk kepada ketidakmampuan penutur untuk
menggerakkan atau mengawali gerak artikulator-artikulator pertuturannya untuk menghasilkan
suatu perkataan yang dikehendaki.Kemandekan ini muncul secara spontan sehingga penutur
berupaya melancarkannya.Upaya penutur untuk “memaksa” artikulator-artikulatornya
bergerak ini begitu kuatnya sehingga raut muka terlihat memerah2.
Pemanjangan merujuk kepada keadaan memanjangkan bunyi tertentu dalam jangka waktu
yang lebih lama yang dibanding dengan jarak waktu normal.Pada umumnya,penutur yang
normal akan memanjangkan bunyi suatu bahasa dalam jangka waktu yang singkat dibanding
dengan penutur gagap.Misalnya,sewaktu mengucapkan bunyi [n] untuk mengujarkan kata
[napas] ,penutur gagap akan membunyikannya dalam jangka waktu yang lebih lama (bila

2
Masnur Muslich, Fonologi Bahasa Indonesia, PT Bumi Aksara, Jakarta, 2009, hlm.11
dibanding dengan penutur normal).Pemanjangan juga bisa dilihat dari pengekalan suatu
artikulator pada posisi tertentu unyuk jangka waktu yang lama,misalnya mengekalkan posisi
lidah dan rahang ketika mengucapkan bunyi [t] dalam kata [tiba].
Pengulangan merujuk pada keadaan mengulang secara berturut-turut bunyi-bunyi tertentu
dalam suku kata,kata,frasa,atau kalimat ketika dianjurkan dalam suatu percakapan. Misalnya,
kalimat Dia terjatuh ke dalam parit diucapkan “D-d-dia dia dia t-t-t-ter-terja-ja-tuh ke-ke-ke
da-da-dalam p-p-parit” (Lihat Thomas dan Carmach, 1990: 104-110)
Keadaan seperti pemandekan, pemanjangan, dan pengulangan ini mewujudkan masalah
pada pembentukan dan kualitas nada, keadaan kelancaran lewatan udara paru-paru, dan
kekuatan suara penutur yang bersangkutan.
Alat seperti laringoskop dapat membantu fonetisi untuk memahami masalah pemandekan
yang dihadapi penutur gagap. Dengan bantuan alat ini, akan terlihat keadaan pita suara yang
tertutup rapat yang menyekat kelancaran aliran udara dari paru-paru penutur.
Untuk mengetahui kedudukan lidah dengan tepat sewaktu penutur gagap menghadapi
masalah pemandekan, fonetisi bis3a menggunakan teknik sineradiograf. Dengan sineradiograf
ini fonetisi bisa mengambil satu per satu gambar pergerakan setiap satu artikulator ketika
penutur berujar, di samping mengetahui dengan pasti kedudukan titik artikulasinya. (Painter,
1979:69)
Ciri pemanjangan (bunyi atau suku kata) yang terjadi pada penutur gagap dapat diukur
dengan menggunakan spektograf. Ukuran ini dipaparkan dalam cermin kata spektograf dalam
bentuk pola spektografik. Setiap kali sesudah penutur gagap diajarkan bagaimana peletakan
lidah yang betul untuk menghasilkan kualitas yang baik, maka spektograf pula yang akan
digunakan sebagai perbandingan kualitas bunyi-bunyi yang dihasilkan (Ohde dan Sharf,
1992:9). Cara ini akan membantu penutur yang bersangkutan untuk menghasilkan pola
spektografik yang mencerminkan kualitas ujaran yang baik. Teknik yang sama juga dapat
digunakan untuk membantu penutur gagap berjenis pengulangan3.

2. Kelumpuhan Saraf Otak (Cerebol Palsied)


Istilah “Kelumpuhan otak merujuk pada kecederaan di bagian tengah sistem nervous otak
manusia, yang mengakibatkan proses arahan dan perpindahan dari otak ke saraf penggerak
yang mendorong pergerakan anggota tubuh sangat lemah bahkan tidak berfungsi (Mysak,
1990:499-500). Kelumpuhan ini turut melibatkan secara langsung ketidaklancaran proses

3
Ibid hlm. 12
penghasilan ujaran. Ketidaklancaran ini berkaitan dengan keadaan pernapasan yang tidak
normal yang berdampak pada aliran udara yang dipelukan ketika menghasilkan bunyi bahasa,
kenyaringan dan kejelasan suara, dan kemampuan gerakan artikulator-artikulator pertuturan.
Fonetisi berupaya memahami masalah kondisi pernapasan yang tidak normal ini dengan
menggunakan beberapa alat tertentu, misalnya pneumokatograf dan respirometer. Alat
pneumokatograf berfungsi untuk mengukur volume setiap pergerakan udara dalam bentuk mili
liter (mL), sedangkan alat respirometer memberikan petunjuk tentang kapasitas paru-paru dan
perubahan volume paru-
paru (Painter, 1979).
Dalam kasus ini, fonetisi berusaha membantu penutur yang mengalami kelumpuhan saraf
otak ini untuk berlatih menggerakkan artikulator-artikulator ke kedudukan atau posisi yang
tepat sesuai dengan bunyi bahasa yang ingin dihasilkan. Penutur bisa diajari jika menyalurkan
gerakan-gerakan udara dari paru-paru ke rongga hidung atau rongga mulut.

3. Belahan Langit-Langit Mulut (Cleft Palate)


Pengertian belahan langit-langit mulut ini merujuk pada keadaan terbelahnya/merekahnya
langit-langit mulut seorang penutur. Belahan/rekahan langit-langit mulut ini bisa terjadi pada
langit-langit keras saja, langit-langit lunak saja, atau kedua-duanya. Meskipun perawatan
secara medis (dioperasi dan lain-lain) dilakukan sejak kecil, hasilnya tidak bisa sempurna
seperti penutur normal. Penutur yang bersangkutan tetap menghadapi untuk menyebutkan
bunyi-bunyi bahasa karena langit-langit mulutnya yang tidak merata (tinggi-rendah) sempit,
dan (biasanya) diikuti bentuk gusi yang tidak normal. Terdapat juga kasus belahan atau rekahan
pada bibir penutur. Kejadian rekahan (baik di langit2 mulut, gusi, maupun bibir) ini terjadi
sejak awal kehamilan seorang ibu, yang disebabkan oleh kegagalan jaringan janin (embryonic
tissue) untuk membentuk langit-langit mulut, gusi, dan bibir secara sempurna. Sampai saat ini
sebab utama kegagalan itu belum diketahui secara pasti oleh dunia medis.
Masalah ini bisa ditanggulangi dengan bantuan dan bentuk pembelajaran oleh fonetisi.
Untuk memastikan apakah bagian langit-langit fonetisi bisa memanfaatkan alat palatografi.
Penutur yang bersangkutan juga diminta mengucapkan bunyi-bunyi bahasa untuk direkam ke
dalam bentuk gelombang pada alat oskilloskop. Rekaman ini penting untuk menentukan
tekanan dan aliran udara rongga mulut, rongga hidung, atau pada bibir.4

4
Ibid hlm. 13
Berdasarkan pemahaman tentang keadaan artikulator dan titik artikulasi serta tekanan dan
aliran rongga mulut atau hidung, penutur yang mempunyai belahan langit-langit mulut ini, ahli
fonetik bisa mencoba membantu perbaikan kualitas bunyi-bunyi bahasa yang dihasilkan.
Bantuan ini bisa dengan cara mengajarkan penutur yang bersangkutan dengan posisi lidah yang
betul pada titik yang dapat menghasilkan bunyi bahasa yang dikehendaki, di samping
pengajaran daris egi cara letusan dan letupan dua bibir yang betul dalam penghasilan bunyi
afrikatif dan plosif

4. Rusak Pendengaran (Hearing Impaired)


Kasus Kerusakan pendengaran ini dapat dibagi ke dalam 2 keadaan, yaitu penutur yang
hanya mempunyai masalah kualitas pendengaran rendah, dan penutur yang hanya mempunyai
masalah kualitas pendengaran rendah, dan penutur yang pekak atau tuli. Penutur yang
mempunyai kualitas pendengaran yang rendah berkemungkinan gagal untuk mengenal dengan
baik bunyi-bunyi yang berfrekuensi tinggi, misalnya bunyi [s] dan [f]. Karena itu, ia akan
menghadapi masalah ketika memahami perkataan dalam suatu ujaran yang mengandung bunyi-
bunyi berfrekuensi tinggi tersebut (Thomas dan Carmach, 1990:24).
Penutur yang mengalami kerusakan pendengaran ini diajarkan bertutur dengan bantuan
alat spektograf dan oskiloskop oleh fonetisi. Penutur yang bersangkutan akan berusaha bertutur
dengan betul atau memperbaiki kualitas pertuturannya dengan melihat pola spektografik yang
dihasilkan di atas kertas spektogram. Antara lain, hal-hal yang diberikan perhatian lebih dalam
proses ini adalah kualitas bunyi vokal, perbedaan di antara bunyi-bunyi vokal, nasal, dan
lateral, di samping yang bersangkutan harus mengenal dengan baik perbedaan bunyi letup dan
frikatif, bunyi letup dan getar, bunyi bersuara dan tidak bersuara.
Sayangnya, usaha-usaha pembinaan terhadap ketidaklancaran berujar ini tidak didukung
oleh peralatan yang memadai sehingga angan-angan ini masih jauh dari kenyataan5.
Dalam menyikapi hal yang telah diterangkan di atas, sesuai dengan hadits Rasulullah:
Dari Abu Hurairah Radhiyallahu anhu dia berkata, Rasûlullâh Shallallahu ‘alaihi wa
sallam bersabda,

َ‫ ََوال‬،‫ُظ ُر َْوُا ِِإَلَى َم ْن أ َ ْسفَ َل ِم ْن ُك َْم‬


ُ ‫ ُا ُ ْْن‬: ‫سلَّ ََم‬
َ ‫علَ ْْي ِه ََو‬ َ ُ‫صلَّى هللا‬ َ ِ‫س ْو ُل هللا‬ ُ ‫ قَا َل َر‬:َ‫ع ْنهُ قَال‬َ ُ‫ي هللا‬ َ ‫ض‬ ِ ‫ع ْن أَبِ ْي ُه َري َْرة َ َر‬ َ
َ َ ُ
َ ِ‫ فَ ُه َو أجْ دَ ُر أ ْن الَ ت َْزدَ ُر َْوُا ْنِ ْع َمةَ هللا‬،‫ت َ ْنُظ ُر َْوُا ِِإَلَى َم ْن فَ ْوقَ ُك َْم‬.
‫علَ ْْي ُك َْم‬

5
Masnur Muslich, Fonologi Bahasa Indonesia, PT Bumi Aksara, Jakarta, 2009, hlm. 15
Artinya :
Lihatlah kepada orang-orang yang lebih rendah daripada kalian, dan janganlah kalian
melihat kepada orang-orang yang berada di atas kalian, karena yang demikian itu lebih patut
bagi kalian, supaya kalian tidak meremehkan nikmat Allâh yang telah dianugerahkan kepada
kalian.” (H.R al-Bukhâri (no. 6490); Muslim (no. 2963 (9))6

Dari hadits di atas dapat diambil pesan bahwa sebagai hamba Allah, harus bersyukur
dengan apa yang telah ditetapkan oleh Allah SWT. pada diri setiap manusia karena apa yang
telah ditetapkan Allah itulah yang terbaik. Melihat ke atas sebagai motivasi untuk menjadi yang
lebih baik dan melihat ke bawah untuk selalu bersyukur.
Semoga artikel ini bermanfaat 

6
Al-Ustadz Yazid bin ‘Abdul Qadir Jawas, “Anjuran mensyukuri nikmat”, diakses dari
https://almanhaj.or.id/4102-anjuran-mensyukuri-nikmat.html pada tanggal 29 Desember 2017 pukul 01.50