Anda di halaman 1dari 22

Dasar Dasar Software

ETAP Elektro
Berikut ini beberapa hal yang perlu anda ketahui mengenai software ETAP. Materi kali ini
hanya bagian perkenalan saja, tidak ada tutorial sama sekali.
Simulasi yang dapat dilakukan di ETAP
1. Load flow analysis
2. Motor Starter
3. Short Circuit
4. Koordinasi Relay
5. Transient Stability Analysis
Di dalam motor starter dibagi dua macam:

1. Static Motor Starter = Simulasi dimana anda ingin mengoperasikan motor, dimana
sistem sudah berjalan, apakah sistem akan trip, voltage drop, dan
sebagainya jika motor tersebut dinyalakan?
2. Dynamic Motor Starter = simulasi dimana anda ingin menguji apakah sebuah motor
mampu menjalankan beban yang telah ditentukan.
Satuan English dan Metric
1. English = dipakai oleh Exxon, Conoco, Chevron. Ukuran satuan kabelnya AWG/kcmil
2. Metric = Ukuran satuan kabelnya mm2.
Satuan ini dapat dirubah dengan masuk ke menu project -> standards -> lalu ganti unit
systemnya.
Jenis Jenis Beban di ETAP
Di dalam ETAP ada tiga jenis beban:

1. Motor
2. Static Load: biasanya lampu / lightning
3. Lump Load: dipakai untuk mewakili beban yang rumit dalam sebuah area. Bisa dibilang
ini perwakilan dua beban di atas, karena di lump load anda dapat mengatur berapa
persen beban motor dan static loadnya.
Minimal File ETAP
Jika anda ingin mengcopy sebuah simulasi, maka yang perlu anda copy adalah file dengan
extensi:

1. OTI File
2. Microsoft Office Access Database
Garbage In, Garbage Out
Jika anda salah dalam memasukan sebuah parameter, maka hasilnya yang keluar pun akan
salah. ETAP hanya memproses apa yang anda masukan. Jika masukan salah, yang keluar
pun salah.
Cara Membuat Single Line
Diagram Sederhana di ETAP
Software ETAP merupakan software yang tidak asing bagi seorang electrical engineer. Di
Indonesia rata-rata perusahaan seperti Oil and Gas, konstruksi power plant, mengharuskan
seorang electrical engineer agar mahir menggunakan software ini. Walaupun ada software-
software lain seperti SKM.

Di tutorial ini saya menggunakan ETAP version 7.0. Anda bisa menggunakan versi
berapapun karena tutorial kali ini masih basic. Andapun bisa membuka file-
file example yang sudah tersedia di ETAP. Namun, bagi saya pribadi masih terlalu sukar
untuk memahaminya. Anda juga dapat mempelajari ETAP dengan melihat tutorial dasar
di Youtube.
Skill yang diinginkan: Anda akan belajar mensimulakan daya aktif, daya semu, daya reaktif,
power factor, efficiensi motor, (load flow analysis). Sehingga anda dapat mahir
mensimulasikan rumus daya aktif ke dalam software ETAP.

Berikut langkah-langkahnya:

1. File -> New -> Tulis nama project (bebas)

2. Access lever permission anda check semua.

3. Wilayah kerja berwarna putih beserta simbol-simbol listrik di sebelah kanan sudah
tampil.

4. Tutorial kali ini saya menggunakan IEC symbol. Jadi untuk menyamakannya anda
pilih project -> standard. Lalu pilih standardnya IEC, pastikan frekuensinya 50 dan unit
system* = metric.

* Unit System:
Metric: ukurang panjang kabelnya menggunakan mm2.
English: ukurang panjang kabelnya menggunakan AWG/kcmil
5. Supaya rapih, click icon grid.

6. Sekarang mari mulai. Anda klik icon listrik di sebelah kanan dan letakan di
lembar kerja. (anda hover mouse di setiap ikon agar tau nama-namanya – oya, pastikan
edit mode sudah diaktifkan, gambar pensil di bagian atas) Ikuti saya, hasilnya seperti ini:

Ada 5 macam (1 generator, 2 bus, 1 trafo, dan 1 motor)


7. Koneksikan ke semuanya.

Jika anda kesulitan mengikuti langkah-langkah di atas, sila buka


video ini.
8. Masukan parameter nilai. (Klik dua kali setiap icon yang ingin dimasukan parameternya)

Generator:
 Info: Generator Swing dipilih
 Rating: 20MW dan 3.3 KV. Sisanya akan otomatis terisi.
 Klik Ok.

* Nilai di bus akan ikut berubah.


Trafo:
 Tegangan sekunder: 0.4 kv dan 20MVA.
 Klik Typical Z & X/R, sehingga nilai Z dan X/R trafo keluar.
 Klik Ok.

* Nilai di bus juga akan berubah.


Motor:
 Rating 50KW. ETAP akan memberikan dua pilihan (NEC atau MFR),
anda pilih salah satu bebas, nantinya kita bisa edit manual. (Saya
pilih MFR)
 Klik Ok.

9. Jalankan simulasi. Pindahkan ke mode load


flow analysis. Nantinya icon sebelah kanan akan berganti.

10. Pilih run load flow di sebelah kanan. Isikan


nama filenya bebas (saya tulisloadflow).
Hasilnya akan keluar. Pilih display options, icon warna biru kotak
(lihat gambar sebelah). Kemudian, lihat bagian power flows. Ada pilihan:
 kw + j kvar
 kVA
 Amp
Secara default ETAP menampilkan kw + j kvar.

Contohnya hasil simulasi saya seperti ini:

Ini berarti: 54 KW dan 25 KVAR.


Anda bisa oprek-oprek di bagian motor. Hasil diatas menunjukan bahwa daya yang masuk
sebesar 54 KW dan 25 KVAR. Padahal daya motor hanya 50KW. Sisanya terbuang menjadi
energi gesek, panas dan lain-lain (Hal ini disebut efisiensi motor.)

Namun, karena anda sedang simulasi, silahkan oprek-oprek. Buat efisiensi motor 100% dan
power factornya juga 100%. Apa yang terjadi?Gunakan rumus faktor daya untuk
membuktikannya.
PF dan Eff = 100 %

Demikian tutorial ETAP untuk membuat single line sederhana. Anda bisa melakukan
studi sederhana lainnya seperti:
 perbanyak jumlah motor, sampai generator atau trafo overload.
 tambah beban static load.
Cara Sizing Kabel Motor
Pada ETAP
Saya menggunakan single line diagram pada post sebelumnya. Jadi jika anda belum
mengikuti, silahkan diikuti, tidak sampai 10 menit untuk membuatnya, karena kedepan
tutorial akan berkelanjutan.
Mari dimulai.

Setelah kita membuat single line diagram untuk


loadflow. Sekarang kita berikan penambahan untuk sizing cablenya.

1. CLICK MOTOR DAN PILIH CABLE/VD LALU PILIH CABE LIBRARY.

* Unit System otomatis terpilih metric. Jika yang keluar English tinggal diganti.

*Frequency: 50 Hz.

*kV: Kenapa pilih 0.6 kV? Karena memang motor kita 3 Phase dengan tegangan 0.4 kV
atau 400 Volt. Jadi sudah cukup.

*Insulation Jenis rubber dan 3/C (3 Phase).

* Installation: Magnetic dan Non Magnetic

* U/G Ampacity dan kawan-kawan liat penjelasan cable ya. Cari di Google.

* Size: Ini yang menarik dari ETAP, silahkan pilih bebas, saya pilih yang paling terkecil
yakni 6 mm2. Padahal mustahil motornya pake kabel ini, karena kecil sekali.

Click Ok.
Lalu kalo kekecilan kenapa dipilih?

2. TENANG, INI HEBATNYA ETAP DIA BISA KASIH REKOMENDASI SENDIRI


ALIAS NGITUNG SENDIRI. SEKARANG CLICK ‘SIZE CABLE’.

Liat yang saya lingkari kuning. Itu adalah


rekomendasi ETAP. Anda bisa pilih yang:
1. Optimal size, ini sangat aman dan rekomendasi

2. 1 Size Smaller, ini kalo bos anda mau hemat, karena beda besarnya beda pula harganya.

Jika anda menghitung manual, perhitungan manual kabel harus berada di sekitaran
software ETAP. Kalo tidak mau repot, tinggal gunakan saja rekomendasi ETAP. Ingat
prinsip garbage in, garbage out. Jika motor anda salah, kabelnya juga salah, karena ETAP
hanya sekedar menghitung. Jadi pastikan semuanya benar, dan biarkan ETAP yang
melalukan tugas berhitung.
Yang saya lingkari merah itu adalah pengaturannya saja. Coba anda uncheck ‘load amp’.
Pasti ukuran kabel jadi 6mm2. Karena buat apa pake yang besar kalo ampernya tidak ada.
Begitupun juga Vd (Voltage Drop) anda bisa atur-atur sendiri.

Tapi untuk sekarang ikuti saya dulu ya. Click select pada 50mm2 dan Ok.
3. SEKARANG COBA JALANKAN LOADFLOW KEMBALI. ADA
PERUBAHAN? PASTINYA TIDAK ADA, KARENA ANDA BELUM MEMASUKAN
VARIABEL PANJANG KABEL.

Itu settingan terakhir saya. Saya masukan panjang kabel 100 meter. Silahkan anda coba
sendiri. Masukan 10 meter, 20 meter, bebas. Dan lihat di loadflow apa ada yang berubah?

Cara Menambahkan Beban


Static Pada ETAP
Penambahan beban pada ETAP mirip dengan motor. Di dalam ETAP ada dua jenis beban,
yaitu static dan lump. Saat ini saya bahas yang static, kalo mau tau maksud dari static dan
lump, silahkan liat post sebelumnya.

Beban di ETAP dapat dianggap sebagai rumah anda sendiri, jadi generator menyuplai listrik
ke rumah anda. Saya hanya beri contoh satu, anda bisa menambah beban sesuai dengan
kemauan anda.

Siapkan Single Line Diagram dari tutorial sebelumnya.

1. MASUKAN ICON ‘STATIC LOAD’ DAN SAMBUNGKAN DENGAN BUSBAR 0.4


KV.

2. CLICK ICONNYA, LALU KE TAB LOADING. ANDA AKAN LIHAT BAHWA


RATING KV SUDAH TERISI SECARA OTOMATIS MENGIKUTI NILAI BUSBAR.

3. CLICK CALCULATOR.

Ingat dengan apa itu daya aktif, daya reaktif, dan daya
semu/nyata ?Inilah calculatornya. Jadi, anda tinggal masukan saja sebuah nilai, dan biarkan
ETAP yang berhitung.
Saya simulasi dengan daya yang di sediakan untuk perumahan oleh PLN. Saya pakai yang
2.200 VA. Jadi, saya masukan daya nyata (VA) sebesar 2.200 VA dengan power factor
100%. Sehingga, nilai daya aktif (Watt) sama dengan VA, yakni 2.200 Watt. Dengan
tegangan 400 Volt.

Jika anda merubah nilai power factornya. Maka nilai daya reaktif (var) juga akan berubah.
Menarik bukan? Coba cocokan dengan hitungan manual anda.
4. CLICK SUBSTITUTE LALU CLICK OK. DAN JALANKAN SIMULASI. PILIH
DISPLAYNYA UNTUK MEMUNCULKAN NILAI AMPERNYA.

Ampernya muncul 3.2 A. Sesuai dengan nilai yang ada


di calculator (3.175 A)
Bagaimana dengan ukuran kabelnya? Untuk sizing kabelnya sama dengan sizing kabel
motor. Nantinya anda akan menemukan hasil 6 mm2. Panjang kabel masukan 50 meter.
Cara Menambahkan Beban
Lumped Pada ETAP
Apa itu lumped load di dalam ETAP? Lumped load biasanya digunakan untuk sebuah feeder
yang diasumsikan mempunyai motor dan beban static.

Lebih mudahnya, lumped load merupakan gabungan antara beban motor dan beban static.

Cara menambahkannya tidak berbeda dengan beban static.

Berikan nilai 5kVA. Kemudian pada load type anda dapat mengatur berapa persen motor
dan static loadnya. Berikan 50% untuk motor dan 50% static.

Untuk membuktikan bahwa lumped load bisa menjadi beban static, rubah menjadi 100%
static, kemudian mengganti nilai lumped load mengikuti nilai static. Anda akan melihat di
load flow, nilai yang keluar akan sama.