Anda di halaman 1dari 7

DASAR MULTIMEDIA :

TEKNOLOGI ANIMASI

Pendahuluan
 ANIMASI adalah teknik untuk membuat gambar yang bergerak dengan
kecepatan, arah dan cara tertentu.
 Berbagai teknik animasi telah banyak diciptakan. Cara sederhana untuk
membuat gambar gerak adalah dengan menggunakan sejumlah gambar yang
berbeda sedikit. Namun animasi tidak sekedar hanya efek-efek seperti wipe,
curve up, atau dissolve saja.
 Contoh Animasi adalah seperti objek yang selalu bergerak ‘masuk’ dan
‘keluar’ layar seperti Globe yang berputar, Mobil yang bergerak, Air terjun.
Namun penggunaan animasi yang berlebihan dapat ‘merusak’ proyek, Monitor
akan terihat ramai dan mungkin dapat membuat mata lelah
 Teknik animasi lain yang sangat terkenal adalah : morphing yaitu teknik
gambar dengan menggunakan konsep metamorfoseInformasi yang dihasilkan
memiliki komunikasi interaktif yang tinggi artinya informasi bukan hanya
dapat dilihat sebagai hasil cetakan melainkan dapat didengar, membentuk
simulasi dan animasi yang dapat membangkitkan selera dan memiliki nilai
seni grafis yang tinggi dalam penyajiannya.
Prinsip Animasi
 Animasi dapat terjadi karena fenomena biologi yang disebut dengan
PERSISTENCE OF VISION dan fenomena psikologi yang disebut dengan PHI.
Obyek yang dilihat oleh mata manusia secara kimia dipetakan pada retina
mata manusia dalam waktu yang singkat beberapa saat setelah melihat suatu
objek. Pikiran manusia memerlukan aksi yang diterima lengkap, sehingga
dimungkinkan untuk membuat runtunan citra yang mempunyai perubahan
sangat sedikit dan sangat cepat satu sama lainnya menghasilkan efek visual
illussion
 Contoh Prinsip Animasi Sederhana, misalnya pada :
 Efek berikut ini akan menunjukkan logo yang berputar :

Saat citra berubah dengan cepat, arah anak panah akan diterima mata kita
sebagai obyek yang berputar
 Televisi menghasilkan 30 frame perdetik, kecepatan pergantian frame yang
seperti itu akan membuat pergerakan menjadi halus.
 Movie biasanya diproduksi dengan jumlah 24 frame perdetik, tetapi
menggunakan trik proyektor (proyektor akan memberikan cahaya dua kali
untuk setiap citra) à diperoleh rate 48 time perdetik
 Pada beberapa jenis proyektor, masing-masing frame akan ditampilkan 3x,
sehingga diperoleh total 72 flicker perdetik à akan mengurangi efek flicker
 Prinsip animasi: semakin cepat perubahan citra maka akan semakin halus
efek yang diperoleh
 Untuk membuat obyek bergerak pada layar sambil berubah bentuk animasi
dibuat dengan mengubah bentuk dan menggerakkannya. Jika frame
diputar dengan kecepatan tinggi, maka akan diperoleh obyek yang
bergerak sambil berubah bentuk
 Teknik Animasi secara umum dapat dikelompokkan menjadi :
1. Animasi Sel (Cell Animation)
2. Animasi Boneka
3. Animasi Komputer

Animasi Sel
 Teknik animasi ini dipopulerkan oleh Disney, yang menggunakan grafis yang
berbeda-beda pada tiap frame film (24 frame perdetik) 1 menit bisa terdiri dari
1440 frame terpisah.
 Kata ‘cel’ berasal dari nama lembaran seluloid yang digunakan untuk
menggambar tiap frame-nya. Sekarang digunakan plastik atau asetat. Sel
milik animasi film kartun terkenal sekarang banyak dicari oleh kolektor
 Seni animasi sel bermula dari keyframes (frame pertama dan terakhir),
Contoh: pada animasi orang berjalan 2 langkah ke depan, kaki kiri melangkah
terlebih dahulu, Frame pertama: kaki kiri mulai diangkat, Frame terakhir: kaki
kanan mulai menginjak tanah
 Rangkaian frame diantara keyframe disebut dengan tweening.
 Pembuatan tweening memerlukan perhitungan jumlah frame diantara
keyframe dan jalur aksi tersebut berlangsung kemudian dibuat sketsa pensil
pada tiap-tiap frame yang ditentukan. Pada saat tweening berlangsung,
urutan aksi dicek dengan mencocokan dengan frame sebelumnya. Setelah
hasil sketsa pensil dirasa memuaskan, kemudian dibuat permanen dengan
menggunakan tinta, fotokopi ke sel, dan diberikan warna untuk detail tiap sel.
Sel yang telah diwarnai kemudian diletakkan di balik asetat. Sel dari tiap
frame diberikan text judul, background, foreground, karakteristik. Hasilnya
kemudian berupa frame tunggal fotografi dalam film animasi

Animasi Boneka
 Animasi menggunakan figur boneka tanah liat yang digerakkan dan difoto
secara beruntun, hingga menghasilkan suatu gerakan animasi.
 Tahun 1986, Vinston Studio menghasilkan suatu karya animasi 3D dengan
judul “California Kismis”
Animasi Komputer
 Menggunakan komputer sebagai alat bantu.
 Program animasi komputer konsepnya secara umum hampir sama dengan
animasi sel. Istilah-istilah yang digunakan: layer, keyframes, tweening
 Perbedaan utama Animasi Sel, Animasi Boneka dan Komputer
 Animasi sel : digambar oleh animator,
 Animasi Boneka : menggunakan boneka
 Animasi komputer : dijalankan secara otomatis oleh software komputer
 Pada Animasi Komputer, maka dalam animasi tersebut kita dapat membuat
animasi citra dengan beberapa cara :
1. Animasi 2-Dimensi yaitu animasi yang paling sederhana
2. Animasi 2½-Dimensi (Lebih kompleks) : dalam ruang 2½-Dimensi
(shadowing, highlight untuk menghasilkan kedalaman ilusi 3-Dimensi)
3. Animasi 3-Dimensi : animasi yang paling realistis

 Animasi Komputer (2D) :


o Pada ruang 2-Dimensi, animasi terjadi hanya pada dua sumbu kartesian,
yaitu sumbu x dan y.
o Contoh: huruf yang berkedip, logo yang berubah-ubah warna, animasi sel,
atau button yang berubah pada saat mouse melewati button tersebut
o Animasi 2-D yang sangat sederhana dan statis, tidak mengubah posisi
obyek pada layar
o Animasi path dalam 2-D menambah kompleksitas animasi dan
menghasilkan pergerakan, mengubah posisi citra pada jalur (path) yang
telah ditentukan dalam waktu tertentu
o Software seperti Flash dan Power Point menyediakan tools untuk
menghitung perubahan posisi dan menggambar ulang citra ke posisi yang
baru. Contoh: bola yang memantul
 Animasi Komputer (2 ½ D) :
o Dalam animasi 2 ½-Dimensi, kedalaman ilusi (sumbu z) akan ditambahkan
pada citra melaui misalnya shadowing dan highlightning, namun
sebenarnya citra hanya mempunyai dua buah dimensi yaitu sumbu x dan y
o Contoh efek: shadowing, embossing, bevelling, dan highlightning
o Efek shadowing, embossing, bevelling dan highlightning akan
menghasilkan efek kedalaman
o Program yang biasanya digunakan: Adobe Ilustrator, Photoshop, Firework
dan After Effect
 Animasi Komputer (3D) :
o Dalam animasi 3-D, software akan membuat dunia maya dalam 3-Dimensi
dan akan melakukan perhitungan pergerakan pada 3 sumbu (x,y dan z)
o Aplikasi yang sering digunakan: New Tek’s Lightwave, Alias Wavefront’s
Maya, Swift3D, dll
o Saat ini komputer telah berhasil mengerjakan animasi dan proses
rendering pada fim-film komersial seperti Jurassic Park, Beauty and The
Beast, Toy Story, Shrek, dll
o Untuk animasi 3-D, usaha yang harus dilakukan terutama untuk membuat
karakteristik bentuk dan tekstur permukaan
o Software kemudian akan menghitung pergerakan obyek dalam ruang 3-
Dimensi dan kemudian merender tiap-tiap frame. Akhirnya akan
menghasilkan output file digital seperti AVI atau Quick Time movie
 Proses Pembuatan Animasi Komputer :
1. Pembuatan cerita dan karakter
2. Pembuatan storyboard
3. Pembuatan gambar karakter, foreground dan background
4. Pewarnaan
5. Pembuatan animasi objek karakter, foreground dan background
6. Pembuatan efek pada animasi
7. Pengisian suara
8. Sinkronisasi animasi
Format File Animasi
 Beberapa jenis format file dirancang khusus untuk animasi, dan dapat
digunakan pada banyak aplikasi yang berbeda platform
 Contoh: Director (.dir dan .dcr), AnimatorPro (.fli dan .flc), 3D Studio Max
(.max), SuperCard and Director (.pics), CompuServe GIF89a (.gif), dan Flash
(.fla dan .swf)
 Saat file akan diupload ke Internet ukuran file animasi memegang peranan
yang penting. Ukuran file harus lebih kecil, sehingga dapat diupload dan
download dengan cepat. Oleh karena itu file Animasi harus Dilakukan
konversi:
 Director Native movie (.dir) akan dilakukan preprosesing dan kompresi
menjadi ShockWave animation (.dcr) kompresi akan menghasilkan faktor
kompresi sekitar 75%
 Flash movie (.fla) akan dikonversi menjadi ShockWave Flash (.swf)
 Dalam beberapa kasus, khususnya untuk animasi 3-D, frame animasi dibuat
bersama dengan salah satu format standard video digital seperti Windows
Audio Video Interleave Format (.avi), QuickTime (.qt, . Mov), atau Motion
Picture Engineering Group Video (.mpeg atau .mpg)

Teknik Animasi
1. Animasi frame-by-frame : Animator menggambar sendiri tiap frame-nya.
Prosesnya sama dengan animasi sel. Setiap frame adalah keyframe. Ukuran
file lebih besar. Biasanya digunakan pada saat membuat pergerakan animasi
yang rumit
2. Animasi Tween (Tweened Animation) : Teknik animasi yang animasi
perbagian framenya otomatis digerakkan oleh komputer. Yang perlu
ditentukan hanya gambar awal dan akhir pada keyframe. Ukuran file yang
dihasilkan akan lebih kecil dibandingkan animasi frame by frame :
Tween animasi dikelompokkan menjadi 3 yaitu Tweening Motion, Tweening
Motion Sepanjang Path, dan Tweening Shape
Kategori Animasi Tween (Tweened Animation) :
a) Tweening motion : Menggerakkan obyek dari posisi yang ditentukan pada
awal frame ke posisi akhir frame
b) Tweening motion sepanjang path : Seperti pada tweening motion, tetapi
ditambahkan jalur pergerakannya dibuat dengan menambahkan satu layer,
yaitu layer motion guide
c) Tweening shape yaitu dengan cara mengubah bentuk yang serupa
(morphing) Membuat satu obyek berubah-ubah menjadi bentuk yang lain