Anda di halaman 1dari 94

i

KATA PENGANTAR

Puji syukur atas rahmat Allah SWT sehingga penyusunan Laporan


Evaluasi Diri Program Studi Manajemen Pendidikan Islam (MPI) Fakultas
Tarbiyah dan Ilmu Keguruan (FTIK) Institut Agama Islam Negeri (IAIN) Manado
dapat diselesaikan dengan baik.
Evaluasi Diri Program Studi Manajemen Pendidikan Islam (Prodi MPI) ini
disusun dengan tujuan untuk memberikan gambaran keadaan Prodi MPI secara
objektif untuk menjadi dasar penyusunan kebijakan dan program-program pada
Program Studi Manajemen Pendidikan Islam yang sesuai kebutuhan dan tuntutan
zaman. Pendekatan analisis SWOT dalam Evaluasi Diri Prodi MPI
memungkinkan perolehan data dan informasi yang lebih berkualitas sehingga
dapat digunakan untuk review dan pengembangan program prodi. Hal ini
sekaligus untuk memenuhi kebutuhan customer pendidikan yang lebih
mengedepankan layanan dan output yang terbaik. Beberapa hal penting yang
menjadi perhatian prodi saat ini dan ke depan adalah pembinaan kultur akademik
sivitas akademika, review dan pengembangan kurikulum, kaderisasi alumni,
penambahan soft skill mahasiswa, peningkatan kinerja para dosen khususnya
dalam bidang penelitian dan pengabdian masyarakat.
Evaluasi diri sangat penting sebagai cermin dan pijakan untuk melihat
tingkat kekuatan, kelemahan prodi, serta tantangan dan peluang yang dapat
diantisipasi Prodi untuk 5 tahun ke depan. Di samping itu, evaluasi diri juga
dibutuhkan untuk kepentingan akreditasi Badan Akreditasi Nasional Perguruan
Tinggi (BAN-PT). Untuk kesempurnaan laporan evaluasi diri ini kami
mengharapkan kritik dan saran yang konstruktif dari pihak-pihak yang memiliki
kepentingan dengan laporan ini. Sisi lain, kami perlu menyampaikan terima kasih
kepada semua pihak yang ikut aktif dalam penyusunan evaluasi diri ini.

Manado, Desember 2016


Tim Penyusun

ii
DAFTAR ISI
Halaman
Kata Pengantar ..................................................................................... ii
Daftar Isi .............................................................................................. iii
Daftar Tabel ......................................................................................... iv
Rangkuman Eksekutif .......................................................................... 1
Susunan Tim Evaluasi Diri dan Deskripsi Tugasnya .......................... 2
A. Visi, Misi, Tujuan, Sasaran dan Strategi Pencapaian ..................... 5
1. Visi ........................................................................................... 5
2. Misi............................................................................................ 7
3. Tujuan ....................................................................................... 7
4. Sasaran & Strategi Pencapaian ................................................. 7
5. Mekanisme Sosialisasi ............................................................. 15
B. Tata Pamong, Kepemimpinan, Sistem Pengelolaan dan Penjaminan
Mutu............................................................................ 19
1. Deskripsi Tata Pamong ............................................................ 19
2. Deskripsi Pola Kepemimpinan ................................................. 20
3. Deskripsi Pengelolaan ............................................................. 21
4. Sistem Pengelolaan ................................................................... 21
C. Mahasiswa dan Lulusan.................................................................. 30
1. Mahasiswa ................................................................................ 30
2. Layanan pada Mahasiswa ......................................................... 33
3. Kompetensi Lulusan ................................................................. 36
4. Upaya Perbaikan Pembelajaran ................................................ 36
5. Evaluasi Lulusan....................................................................... 37
6. Himpunan Alumni .................................................................... 41
D. Sumber Daya Manusia ................................................................... 45
1. Sistem Rekrutmen & Seleksi Dosen ........................................ 45
2. Pengelolaan Dosen & Tenaga Pendukung ............................... 46
3. Profil Dosen & Tenaga Pendukung .......................................... 47
4. Karya Akademik & Kegiatan Ilmiah Dosen ............................ 48
5. Peraturan Kerja & Kode Etik ................................................... 49
6. Pengembangan Dosen .............................................................. 49
E. Kurikulum, Pembelajaran dan Suasana Akademik ........................ 51
1. Kesesuaian dengan visi, misi, dan Tujuan ................................ 51
2. Relevansi dengan Tuntutan & Kebutuhan Stakeholders .......... 51
3. Struktur dan Isi Kurikulum ....................................................... 53
4. Proses Pembelajaran ................................................................. 60
5. Suasana Akademik ................................................................... 63
F. Pembiayaan, Sarana dan Prasarana serta Sistem Informasi ........... 66
1. Pembiayaan ............................................................................... 66
2. Sarana dan Prasarana ................................................................ 67
3. Sistem Informasi ....................................................................... 73
G. Penelitian, Pelayanan/Pengabdian kepada Masyarakat, & Kerjasama .... 76
1. Penelitian .................................................................................. 76
2. Pengabdian Masyarakat ............................................................ 80
3. Kerjasama ................................................................................. 82

iii
DAFTAR TABEL
Tabel Halaman
1. Sasaran dan Strategi Pencapaian Sasaran ............................... 9
2. Analisis SWOT Keterkaitan dengan visi, misi,Tujuan dan
Sasaran ..................................................................................... 16
3. Sistem Pengelolaan Prodi MPI ................................................ 22
4. Analisis SWOT Tata Pamong, Pola Kepemimpinan &
Pengelolaan .............................................................................. 28
5. Data Mahasiswa Prodi MPI 2012 – 2016 ............................... 31
6. Upaya Perbaikan Pembelajaran serta Hasilnya ........................ 36
7. Evaluasi Kinerja Alumni oleh Pihak Pengguna ....................... 39
8. Analisis SWOT Kompetensi Mahasiswa dan Lulusan ............. 43
9. Jumlah Dosen Berdasarkan Latar Belakang ............................. 47
10. Analisis SWOT Sumber Daya Manusia ................................... 49
11. Komponen MKU ...................................................................... 54
12. Komponen MKDK …............................................................... 54
13. Komponen MKK ...................................................................... 55
14. Jumlah SKS Program Studi ...................................................... 56
15. Struktur Kurikulum .................................................................. 57
16. Struktur Penilaian .................................................................... 62
17. Analisis SWOT Kurikulum ...................................................... 64
18. Ruang Kerja Dosen Tetap Program Studi................................. 68
19. Prasarana yang digunakan Program Studi................................. 68
20. Analisis SWOT Pembiayaan .................................................... 74
21. Judul Karya Ilmiah/Buku sesuai Program Studi ...................... 77
22. Pengabdian Masyarakat dan Dana Pengabdian Masyarakat .... 81
23. Kerjasama dengan Instansi Dalam Negeri ............................... 82
24. Kerjasama dengan Instansi Luar Negeri ................................... 84
25. Analisis SWOT Penelitian, Pelayanan/Pengabdian
Masyarakat dan Kerjasama ....................................................... 86

iv
RANGKUMAN EKSEKUTIF
PRODI MANAJEMEN PENDIDIKAN ISLAM

1. Nama PT : Institut Agama Islam Negeri (IAIN) Manado.


2. Fakultas : Fakultas Tarbiyah dan Ilmu Keguruan (FTIK)
3. Prodi : Manajemen Pendidikan Islam
4. Alamat : Jl. Dr. S.H. Sarundajang Kawasan Ring Road I
Kota Manado 95128 Telp./Fax (0431) 860616
5. Tahun berdiri : 2010
6. Status :
7. No. SK. : Dj.I/614/2009
8. Tanggal SK : 22 Oktober 2009
9. Lokasi Kampus : Jl. Dr. S.H. Sarundajang Kawasan Ring Road I
Kota Manado 95128 Telp./Fax (0431) 860616.
10. Jumlah Dosen Tetap : 6 orang
11. Jumlah Staf Administrasi : - orang
12. Jumlah Mahasiswa Aktif : 320 orang
13. Jumlah Lulusan : 72 orang
14. Fasilitas : Komputer, Tape Recorder, Laboratorium
Komputer, Laboratorium Micro Teaching, LCD,
OHP, In Focus, dan Perpustakaan.
15. Komposisi Kurikulum : MKU = 32 sks
MKDK = 18 sks
MKK (10 sks pilihan) = 105 sks +
155 sks
16. Lama Studi : 4-5 tahun (delapan – sepuluh semester)
17. Jurnal : IQRA’

1
SUSUNAN TIM BORANG EVALUASI DIRI
PROGRAM STUDI MANAJEMEN PENDIDIKAN ISLAM
FAKULTAS ILMU TARBIYAH DAN KEGURUAN
INSTITUT AGAMA ISLAM NEGERI (IAIN)
MANADO TAHUN 2016

Susunan Tim Borang Evaluasi Diri Program Studi Manajemen Pendidikan


Islam (MPI) Fakultas Tarbiyah dan Ilmu Keguruan IAIN Manado adalah sebagai
berikut:
Ketua : Sekretaris :
Feiby Ismail, M.Pd. Dr. Adri Lundeto, M.Pd.I

Anggota: 1. Rahmathias Jusuf, S.Pd.I 2. Meiskyarti Luma, M.Pd

2
1. Deskripsi Tugas Tim Evaluasi Diri
Tim Evaluasi Diri Program Studi Manajemen Pendidikan Islam (Prodi
MPI) dibentuk dalam rangka peninjauan terhadap beberapa aspek untuk
kebutuhan akreditasi dan peningkatan kualitas Prodi MPI pada masa-masa
yang akan datang. Aspek-aspek itu meliputi pengelolaan lembaga, sumber
daya manusia, kurikulum, suasana akademik, pembelajaran, penelitian dan
publikasi, pengabdian masyarakat, sistem pengendalian mutu, sistem
informasi, sarana prasarana, keuangan dan berbagai sistem lainnya dalam
rangka pengembangan Prodi MPI. Oleh karena itu, tim ini terdiri dari orang-
orang yang kredibel untuk melakukan berbagai evaluasi tersebut.
Selain itu, untuk lebih mengoptimalkan fungsi dan kerjanya, maka tim
ini hanya terdiri dari tiga unsur, yaitu ketua, sekretaris dan anggota. Meskipun
hanya terdiri dari tiga unsur, struktur dan keanggotaannya terdiri dari
komponen fakultas dan program studi, sehingga diharapkan evaluasi yang
dibuat lebih komprehensif.
Adapun fungsi, tugas dan bidang kerja masing-masing bidang adalah
sebagai berikut:
a. Ketua
Berfungsi memimpin dan mengkoordinir Tim Evaluasi Diri agar
dapat bekerja secara maksimal dalam menghasilkan evaluasi yang
komprehensif bagi pengembangan Prodi MPI di masa akan datang.
b. Sekretaris
Membantu ketua dan bertanggung jawab dalam mengkoordinir
pekerjaan tim evaluasi yang sifatnya administratif, baik dalam bentuk
pencatatan maupun mempersiapkan berbagai dokumen yang terkait
dengan evaluasi diri. Membantu ketua dalam mengkoordinir serta
mendorong dinamisasi kerja Tim Evaluasi Diri.
c. Anggota
1) Membantu ketua dalam mengevaluasi berbagai hal yang terkait dengan
sumber daya manusia, kurikulum, sarana dan prasarana, proses
pembelajaran, dan berbagai sistem dalam usaha pengembangan Prodi
MPI.

3
2) Bertanggung jawab kepada ketua dan melaksanakan berbagai tugas
yang diberikan oleh tim dengan kesepakatan bersama.

2. Mekanisme Kerja
Untuk memaksimalkan kerja tim, rapat dan pertemuan diadakan
sedikitnya satu minggu sekali untuk membahas berbagai hal yang perlu untuk
dievaluasi. Sebelum rapat diadakan, sekretaris dibantu anggota lainnya
menyiapkan berbagai dokumen yang terkait dengan berbagai hal yang akan di
evaluasi. Rapat dipimpin oleh ketua atau yang diminta oleh ketua untuk
memimpin rapat apabila ketua berhalangan hadir. Keputusan evaluasi
dilakukan secara musyawarah untuk memperoleh hasil yang terbaik dengan
mempertimbangkan visi, misi, kebutuhan dan kepentingan Institut, fakultas,
dan Prodi. Hasil evaluasi diri diserahkan kepada BAN–PT, Institut, Fakultas
serta Prodi.
3. Uraian dan Analisis SWOT Setiap Komponen
Berdasarkan buku pedoman Evaluasi Diri Prodi yang dikeluarkan oleh
BAN PT, maka pada bagian ini, tujuh komponen yang ada dalam evaluasi diri
ini dideskripsikan atau digambarkan secara tersendiri. Ketujuh komponen
tersebut adalah (1) visi, misi, tujuan, dan sarana; (2) tata pamong; (3)
mahasiswa dan lulusan; (4) sumber daya manusia; (5) kurikulum,
pembelajaran dan suasana akademik; (6) pembiayaan, sarana dan prasarana,
dan sistem informasi; (7) penelitian, pelayanan/pengabdian masyarakat dan
kerja sama.
Masing-masing komponen tersebut selanjutnya dirinci lagi menjadi
beberapa subkomponen. Kami berusaha untuk memberikan gambaran
seobjektif mungkin karena evaluasi diri ini sangat bermakna. Setelah
pemaparan tujuh komponen tersebut, selanjutnya dilakukan analisis SWOT.
Berikut ini rincian deskripsi analisis SWOT masing-masing komponen
tersebut.

4
A. VISI, MISI DAN TUJUAN
PRODI MANAJEMEN PENDIDIKAN

1. Visi
Program Studi Manajemen Pendidikan Islam (Prodi MPI) terbentuk
berdasarkan SK Direktur Jenderal Pendidikan Islam Nomor Dj.I/614/2009
tentang Izin Penyelenggaraan Program Studi pada Perguruan Tinggi Agama
Islam (PTAI). Prodi MPI dibuka dan mulai menerima mahasiswa pada tahun
2010. Jumlah mahasiswa saat ini 320 dan alumni 72 orang.
Visi Program Studi memiliki fungsi sangat strategis. Visi Prodi MPI
adalah “Menjadi Pusat Pendidikan, Penelitian dan Pengabdian Masyarakat
Dalam Bidang Manajemen Pendidikan Islam Di Kawasan Timur Indonesia
Yang Berbasis Multikultural Tahun 2021”. Visi Prodi MPI tersebut untuk
mendukung pencapaian visi Insitut Agama Islam Negeri (IAIN) Manado yaitu:
“Menjadi Perguruan Tinggi Islam yang bermutu berbasis masyarakat multikultural
di Indonesia.” Serta visi Fakultas Ilmu Tarbiyah dan Keguruan (FITK) yaitu:
“Menjadi pusat pendidikan ilmu tarbiyah dan keguruan yang bermutu berbasis
masyarakat multikultural di Kawasan Timur Indonesia Tahun 2021”.
Untuk menjadi pusat prodi MPI di kawasan Indonesia Timur, maka
Prodi MPI IAIN Manado mengupayakan keterpaduan antara input, proses dan
output. Penyediaan input program studi terbaik antara lain kualifikasi dosen,
mahasiswa, kurikulum, kebijakan dan sarana sesuai kebutuhan. Dalam aspek
proses Prodi MPI menyiapkan program terbaik khususnya untuk fungsi
akademik melalui pendekatan dan metode yang sesuai. Proses pendidikan dan
pengelolaan kelembagaan didasarkan pada prinsip dan nilai-nilai profesional
yaitu terpercaya, kompeten, integritas, penuh hormat, komitmen, dapat
diandalkan, santun, penuh perhatian dan empati. Output Prodi MPI berupa
alumni yang memiliki kemampuan akademik, profesional, dan keterampilan
teknis serta kemampuan dalam bidang teknologi informasi dan komunikasi
sebagai calon manajer profesional dalam bidang manajemen pendidikan Islam.
Alumni Prodi Manajemen Pendidikan Islam memiliki daya saing yang tinggi
pada tingkat regional dan nasional.

5
Aspek multikultural menjadi pertimbangan penting dalam visi Prodi
MPI IAIN Manado dalam kondisi masyarakat yang beragam. Sehingga
diharapkan sivitas akademika Prodi MPI memiliki pemahaman multikultural
secara teoretis dan tataran praktis implementatif. Inilah yang diwujudkan dalam
struktur kurikulum maupun dalam kegiatan intra kurikuler dan ekstra kurikuler
serta kegiatan pembinaan kemahasiswaan yang merupakan karakteristik Prodi
MPI. Visi Prodi MPI tersebut diharapkan dapat dicapai pada tahun 2021.
Untuk mencapai visi tersebut ada 3 tahapan yang dilalui yaitu:

2021

2018-2020
Pengakuan sebagai
Pusat Prodi MPI di
2014-2017 Kawasan Timur
Pemantapan Indonesia
eksistensi diri prodi
dan pengembangan Indikator
Penataan sistem, daya saing regional pencapaian visi:
peningkatan mutu dan nasional keunggulan input,
prodi dan proses dan output
pengembangan prodi MPI dalam
akses skala regional
nasional dan
menjadi rujukan
(benchmark) prodi
MPI lain
Visi Prodi MPI tersebut diharapkan dapat dicapai pada tahun 2021.
Untuk mencapai visi tersebut ada tiga tahapan yang dilalui yaitu pertama;
penataan sistem, peningkatan mutu prodi dan pengembangan akses; kedua,
pemantapan eksistensi diri prodi dan pengembangan daya saing regional dan
nasional; dan ketiga, pencapaian pengakuan sebagai Pusat prodi MPI di
Kawasan Timur Indonesia. Indikator pencapaian visi dalam hal ini antara lain
keunggulan input, proses dan output prodi MPI dalam skala regional dan
nasional serta menjadi rujukan (benchmark) prodi MPI lain dalam skala
regional dan nasional.

6
2. Misi
1) Menyelenggarakan pendidikan akademik yang professional, inovatif dan
efektif dalam bidang Manajemen Pendidikan Islam.
2) Melaksanakan penelitian dan pengabdian masyarakat secara multikultural
dalam bidang Manajemen Pendidikan Islam.
3) Meningkatkan tata kelola kelembagaan bidang Manajemen Pendidikan
Islam secara kredibel, transparan, akuntabel, bertanggungjawab dan adil.
4) Melaksanakan kerjasama dengan lembaga lain baik pemerintah maupun
swasta di dalam dan di luar negeri dalam bidang Manajemen Pendidikan
Islam.
3. Tujuan
Tujuan Program Studi Manajemen Pendidikan Islam adalah :
1) Menghasilkan sarjana di bidang Manajemen Pendidikan Islam yang
memiliki kemampuan akademik yang integratif, interkonektif, profesional,
yang berlandaskan iman, takwa, akhlak mulia.
2) Menjadi kiblat dalam kajian ilmu-ilmu Manajemen Pendidikan Islam di
kawasan timur Indonesia.
3) Mengembangkan, menyebarluaskan dan menerapkan ilmu Manajemen
Pendidikan Islam untuk meningkatkan harkat kehidupan masyarakat dan
memperkaya kemampuan manajerial umat manusia pada umumnya dan
bangsa Indonesia pada khususnya.
4) Membangun kemitraan dengan berbagai pihak untuk meningkatkan
kualitas dan kuantitas pelaksanaan tridharma perguruan tinggi.

4. Sasaran dan Strategi Pencapaian


Sasaran umum Program Studi Manajemen Pendidikan Islam sebagai berikut:

1. Menghasilkan sarjana pendidikan yang lulus tepat waktu (8 s/d 10


semester) 85% dengan menguasai kompetensi sebagai tenaga
kependidikan, peneliti, dan auditor;
2. Membina program studi yang berorientasi pada penelitian dan
pengembangan ilmu untuk diabdikan kepada masyarakat bagi

7
peningkatan kualitas sekolah/madrasah/pesantren, minimal 5 kali
kegiatan;
3. Menyelenggarakan perkuliahan 15 s/d 16 kali pertemuan persemester
termasuk Ujian Tengah Semester (UTS) dan Ujian Akhir Semester
(UAS);
4. Melakukan pembinaan kepada mahasiswa dalam konteks
peningkatan kualitas mutu lulusan serta penyelesaian studi secara
tepat waktu serta memotivasi alumni untuk melanjutkan studi S2
yang linear melalui pertemuan-pertemuan secara berkala minimal 3
kali dalam satu semester;
5. Menjalin kemitraan dengan organisasi pendidikan dan non-
pendidikan baik negeri maupun swasta.
Strategi Pencapaian Sasaran sebagai berikut:
1. Menghasilkan sarjana pendidikan yang lulus tepat waktu (8 s/d 10
semester) 85% dengan menguasai kompetensi sebagai tenaga
kependidikan, peneliti, dan auditor. Upaya yang dilakukan untuk
mencapai hal tersebut sebagai berikut:

8
Tabel 1
Sasaran dan Strategi Pencapaian Sasaran
No. Strategi Pencapaian Sasaran/ Tahun Hasil
1) Restrukturisasi Kurikulum(2016-2017)
Proses restrukturisasi kurikulum Prodi MPI dilakukan melalui beberapa tahapan, Prodi MPI menyepakati Struktur
yaitu: kurikulum yang ditawarkan kepada
mahasiswa S1 berjumlah 155 SKS,
1) Workshop pertama dilakukan dengan Narasumber Dr. Fakhri Husen dari LPM UIN terdiri dari 32 sks Mata Kuliah
Sunan Kalijaga Yogyakarta; Nasional dan Institut (MKU), 18
2) Tahap selanjutnya Tim/Dosen Prodi melakukan Pertemuan terkait dengan profil sks Mata Kuliah Dasar Keahlian
lulusan dan rumusan Standar Kompetensi Lulusan (SKL); (MKDK), 105 sks Mata Kuliah
3) Tahap selanjutnya melakukan pemetaan kurikulum Prodi MPI IAIN Manado; Keilmuan dan Keterampilan
4) Selanjutnya menentukan dosen konsorsium sebagai penyusun silabus dan Satuan (MKK). Dari 105 sks MKK
Acara Perkuliahan (SAP). tersebut terdapat 9 sks Mata Kuliah
Pilihan sehingga jumlah seluruh
sks yang harus diambil mahasiswa
untuk menyelesaikan S1 di Prodi
MPI adalah 155 sks (gambar 1).

9
Gambar 1.
Prosentase Kurikulum Prodi MPI

21%

68% 11%

MKU (Nas.& Ins.) MKDK (Ketarbiyahan) MKK (Prodi & Pilihan)

Workshop Kurikulum Kerangka Kualifikasi Kurikulum Nasional Indonesia


(KKNI) (2016-2017)
1) Seminar Nasional KKNI pada tanggal 15 Maret 2017 disampaikan oleh Prof. Memperjelas Rumusan Profil Prodi
Dr. Bermawi Munthe dari UIN Sunan Kalijaga Yogyakarta MPI
2) Sosialisasi pemberlakuan Kurikulum Kerangka Kualifikasi Nasional Indonesia
ke seluruh dosen tetap dan tidak tetap .

2) Mewujudkan kinerja perkuliahan secara optimal dengan lebih menekankan


pendekatan student centered learning:
10
3) Dosen melalui kegiatan berikut: Jumlah Dosen MPI yang
1) Dosen Prodi MPI yang sudah memiliki kualifikasi pendidikan S2 didorong bergelar S2 melanjutkan studi
untuk melanjutkan studi S3. ke jenjang S3
2) Peningkatan keilmuan dosen dilakukan melalui pelaksanaan diskusi internal
dosen yang dilakukan secara tentatif di ruangan prodi. Sedangkan kegiatan
lain berupa seminar, workshop, kuliah umum, dan pelatihan diprogramkan
setiap tahun.
4) Peningkatan kualitas akademik dilakukan dengan mengimplementasikan strategi Meningkatnya mutu kegiatan
berikut: akademik khususnya aspek
1) Orientasi Pengenalan Budaya Akademik dan Kemahasiswaan (PBAK) perkuliahan .
sebagai wahana bagi mahasiswa baru memahami kehidupan akademik. Isi
kegiatan tersebut meliputi pemaparan tentang Pedoman Akademik Mahasiswa
yang sekaligus juga untuk memahami visi institusi, fakultas dan Prodi MPI;
2) Mengefektifkan kinerja dosen Penasehat Akademik (PA);
3) Mendistribusikan silabus kepada mahasiswa dan dosen membuat kontrak
kuliah dengan mahasiswa;
4) Menyusun bahan ajar dalam bentuk power point dan buku ajar;
5) Menyediakan dan menggunakan buku referensi (textbooks)bagi setiap mata
kuliah;
6) Mendorong mahasiswa untuk menggunakan textbooks;
7) Mengembangkan proses pembelajaran dengan observasi, survey dan studi
banding ke lembaga pendidikan dan nonpendidikan;
8) Mendorong perkuliahan untuk menghasilkan output berupa makalah, power
point dan hasil survey;
9) Menyelenggarakan ujian komprehensif untuk seluruh mahasiswa berdasarkan
kriteria yang sudah ditetapkan;
10) Pemanfaatan web Prodi MPI http://fatik.iain-manado.ac.id/prodi/manajemen-
pendidikan-islam/

11
5) Peningkatan Mutu Tugas Akhir (Skripsi) dilakukan dengan strategi berikut: Mampu memperbaiki mutu skripsi
1) Mewajibkan mahasiswa mengajukan judul skripsi; dan mempercepat penyelesaian
2) Mewajibkan mahasiswa membuat dan mengajukan proposal skripsi; studi mahasiswa
3) Mewajibkan mahasiswa mengikuti ujian proposal skripsi;
4) Mewajibkan mahasiswa untuk mereview referensi skripsi;
5) Menyusun schedule dan kontrak bimbingan skripsi; 2. M
6) Mengefektifkan kinerja dosen pembimbing skripsi dalam menilai kelayakan embi
skripsi mahasiswa; na
7) Mendistribusikan buku panduan Skripsi; progr
8) Menyelenggarakan seminar penelitian, pelatihan proposal dan karya ilmiah am
6) Peningkatan kualitas layanan akademik, strategi pencapaiannya dilakukan melalui studi
program: yang
1) Peningkatan mutu pelayanan perpustakaan, pengadaan referensi, penyusunan berori
buku panduan perpustakaan; entasi
2) Peningkatan mutu layanan administrasi akademik, Pembuatan Sistem pada
Informasi Akademik/ Pangkalan Data Perguruan Tinggi (PDPT), penyusunan peneli
buku pedoman akademik dan pelatihan tenaga administrasi akademik. tian
dan
penge
mbangan ilmu untuk diabdikan kepada masyarakat bagi peningkatan kualitas sekolah/madrasah/pesantren;

Program/Kegiatan/Tahun 2013-2017 Hasil


1) Meningkatkan kemampuan dosen dalam melakukan penelitian dengan
memberikan pelatihan metode penelitian kuantitatif dan kualitatif yang telah
dilaksanakan pada Tahun 2015
2) Sejak tahun 2013, Prodi MPI menargetkan karya ilmiah dosen, setiap dosen
minimal melakukan satu penelitian setiap tahun dan menulis artikel di jurnal
ilmiah minimal 1 tulisan per semester;
12
3) Mendorong dosen untuk memperoleh hibah penelitian dari berbagai sumber
(internal PT, Kementerian Agama dan lain-lain);
4) Menambah koleksi buku dan jurnal di perpustakaan prodi dan fakultas untuk
memudahkan dosen dalam pelaksanaan penelitian;
5) Memberi kesempatan kepada dosen untuk mengikuti program penelitian dan
penulisan buku ajar baik di level institut maupun fakultas dengan skema
penelitian kompetitif, kolektif dan individu;
6) Menjalin kerjasama dengan lembaga pendidikan Islam di Kota Manado sebagai
tempat praktek pengalaman lapangan dan observasi mata kuliah.

3. Menyelenggarakan perkuliahan 15 s/d 16 kali pertemuan per semester termasuk Ujian Tengah Semester (UTS) dan Ujian Akhir
Semester (UAS);
Program/Kegiatan Hasil
1) Persiapan penyusunan jadwal perkuliahan lebih matang Lebih 85% perkuliahan
2) Monitoring persiapan dan pelaksanaan perkuliahan berjalan tepat waktu
3) Peninjauan langsung ke ruang kuliah
4) Recheck dengan cara menanyakan kepada mahasiswa pada minggu
pertama perkuliahan tentang kehadiran dosen

4. Melakukan pembinaan kepada mahasiswa dalam konteks peningkatan mutu lulusan serta penyelesaian studi secara tepat waktu (8
s/d 10 semester), serta memotivasi alumni untuk melanjutkan studi S2 yang linear melalui pertemuan-pertemuan secara berkala
minimal 3 kali dalam satu semester.

13
Program/Kegiatan/Tahun 2013-2017 Hasil
Untuk mencapai sasaran tersebut dilakukan melalui program-program berikut ini:
1) Mengidentifikasi mahasiswa-mahasiswa Prodi MPI di setiap angkatan yang
menghadapi kendala dalam menempuh pendidikannya;
2) Melakukan pembinaan kepada seluruh mahasiswa Prodi MPI setiap angkatan
minimal satu bulan sekali;
3) Melakukan koordinasi dengan mahasiswa terkait dengan pelaksanaan Praktek
Pengalaman Lapangan (PPL);
4) Melakukan koordinasi dengan mahasiswa terkait dengan pelaksanaan ujian
komprehensif;
5) Melakukan koordinasi dengan mahasiswa terkait dengan pelaksanaan ujian
proposal skripsi;
6) Melakukan pertemuan dengan mahasiswa akhir terkait dengan proses bimbingan
dan penyelesaian penulisan skripsi;

5. Menjalin kemitraan dengan organisasi pendidikan dan non-pendidikan baik negeri maupun swasta.
Kegiatan/Tahun 2013-2017 Hasil
1) Melakukan Memorandum of Understanding (MoU) dengan lembaga-lembaga
pendidikan yang ada di Kota Manado (MA/SMA dan MTs/SMP)
2) Melakukan MoU/kerjasama dengan Prodi Manajemen Pendidikan Islam yang
tergabung dalam Perhimpunan Program Studi Manajemen Pendidikan Islam
(PPMPI) Indonesia
3) Berkoordinasi dengan Kepala Sekolah/Madrasah di Kota Manado
4) Menyelenggarakan kegiatan bersama dalam rangka program peningkatan mutu
pendidikan.

14
15
5. Mekanisme Sosialisasi
Sosialisasi Visi, Misi, Tujuan, dan Sasaran Prodi MPI dilaksanakan melalui:

a. Buku pedoman akademik Prodi, Fakultas, dan Institut;


b. Pertemuan dengan mahasiswa, alumni, konsorsium keilmuan dan rapat
dosen Prodi MPI;
c. Dosen pada awal perkuliahan, dosen Penasehat Akademik (PA),
Himpunan Mahasiswa Program studi (Himaprodi), dan kegiatan
penerimaan mahasiswa baru;
d. Pertemuan berkala dengan seluruh mahasiswa prodi MPI;
e. Media internal, seperti website prodi MPI (http://fatik.iain-
manado.ac.id/prodi/manajemen-pendidikan-islam/), pemasangan poster
di depan pintu masuk prodi.
f. Jejaring sosial alumni prodi;
g. Program Praktek Pengalaman Lapangan (PPL) mahasiswa di
sekolah/madrasah;
h. Kegiatan survey ke sekolah/madrasah yang dilakukan mahasiswa dan
dosen;
Melalui pelaksanaan sosialisasi tersebut, sivitas akademika dan tenaga
kependidikan memiliki pemahaman yang baik dan utuh tentang visi, misi,
tujuan dan sasaran Prodi MPI. Di samping itu, kepercayaan masyarakat
terhadap Prodi MPI mengalami peningkatan sebagaimana data perkembangan
calon mahasiswa yang mendaftar di Prodi MPI.

16
Tabel 2
Analisis SWOT Keterkaitan Visi, Misi, Tujuan, dan Sasaran

Kekuatan (Strength) Kelemahan (Weakness)


Visi Prodi Manajemen Pendidikan 1. Target Capaian Visi masih belum
Islam: terukur secara tahunan dalam
1. Visi dirumuskan dengan bahasa yang memperjelas pencapaian visi pada
jelas, lugas dan inspiratif serta ada tingkat lokal, regional maupun
batasan waktu yang jelas. Semua global;
diarahkan untuk memotivasi sivitas 2. Sosialisasi Visi belum merata;
akademika dalam melaksanakan dan 3. Pemaknaan Pusat Prodi MPI
mengembangkan fungsi – fungsi Tri berbasis Multikultural yang
dharma PT; tertuang dalam Visi, masih belum
2. Visi Prodi Manajemen Pendidikan kuat pada beberapa aspek.
Islam sangat relevan dengan Sehingga prodi masih menghadapi
persoalan yang dihadapi oleh dunia kesulitan untuk menemukan
pendidikan khususnya dalam referensi Manajemen Pendidikan
penyediaan tenaga kependidikan di Islam dalam konteks multikultural.
tingkat madrasah/ sekolah.
Misi Prodi Manajemen Pendidikan Belum adanya kegiatan yang secara
Islam: rutin direncanakan dan dilaksanakan
1. Prodi telah merumuskan Misi secara untuk mengevaluasi dan meninjau
jelas dan tegas untuk mewujudkan misi yang ditetapkan sehingga dapat
visi yang telah ditetapkan; berdampak pada kurang maksimalnya
2. Empat poin rumusan misi yang pencapaian tujuan yang sudah dibuat.
telah ditetapkan menjadi sumber
inspirasi sekaligus acuan dalam
menyusun program kerja Prodi
Manajemen Pendidikan Islam;

Tujuan Prodi Manajemen Pendidikan 1. Program yang sudah dibuat masih


Islam: belum secara maksimal
1. Rumusan tujuan berkaitan dengan mempertimbangkan aspek-aspek
lulusan dan kemampuan akademik strategis tuntutan internal dan
serta keunggulan kompetensi sudah eksternal sebagai akibat
jelas dan mampu menyatukan keterbatasan biaya;
pengerahan sumber daya yang ada di 2. Tujuan prodi belum diperjelas
prodi MPI; dengan kriteria kuantitatif untuk
2. Prodi berupaya secara sungguh- memastikan skala dan tingkat
sungguh mewujudkan tujuan pencapaian visi.
idealnya.

Kekuatan pendukung pencapaian visi, 1. Upaya-upaya pengembangan


misi dan tujuan secara umum: dosen dalam bentuk pelibatan
1. Aspek legalitas Prodi Manajemen kegiatan eksternal institusional
Pendidikan Islam dan visi, misi, belum maksimal;
tujuan, dan sasaran sudah tertuang 2. Kurangnya pendanaan untuk
17
dalam SK Dirjen Keputusan program pengembangan dan
Direktur Jenderal Pendidikan Islam kegiatan penelitian serta
Nomor Dj.I/614/2009; pengabdian masyarakat;
2. Visi, misi, tujuan, dan sasaran Prodi 3. Belum adanya komitmen eksternal
MPI tersebut juga didukung oleh sebagai mitra penyandang dana
fasilitas yang sangat memadai; untuk mengatasi persoalan di atas;
3. Kualifikasi dosen tetap yang
memadai (6 dosen: 1 doktor dan 5
magister (4 orang kandidat doktor));

Peluang (Opportunity) Ancaman (Threats)


1. Profesi tenaga kependidikan 1. Penerapan kesepakatan
semakin diminati oleh masyarakat perdagangan bebas yang
seiring dengan diterapkannya UU memberikan keleluasaan tenaga
No. 14 tahun 2005 tentang guru dan kerja asing bekerja di Indonesia;
dosen, sehingga Prodi Manajemen 2. Bertambahnya Prodi Manajemen
Pendidikan Islam sebagai salah satu Pendidikan Islam baik di PTN
Lembaga Pendidikan Tenaga maupun PTAIN yang cenderung
Kependidikan (LPTK) memiliki menetapkan biaya studi lebih
peluang besar untuk berperan serta rendah;
dalam memenuhi minat masyarakat; 3. Input mahasiswa yang belum
2. Perkembangan berbagai aspek memenuhi standar ideal jika
kehidupan masyarakat dewasa ini dikaitkan dengan tuntutan regional
antara lain pertumbuhan yang pesat nasional dan global;
jumlah sekolah dan madrasah 4. Belum optimalnya sosialisasi visi,
unggulan di Sulawesi Utara dan misi, tujuan dan sasaran
sekitarnya; khususnya;
3. Peluang untuk menyediakan tenaga 5. Belum maksimalnya sistim
profesional dan handal dalam kaderisasi pimpinan prodi untuk
menghadapi persoalan tersebut di melahirkan pimpinan prodi yang
atas juga semakin terbuka lebar handal.
seiring dengan akreditasi yang
dilakukan Prodi Pendidikan
Manajemen Pendidikan Islam;
4. Perubahan institusi dari STAIN
menjadi IAIN mampu mendongkrak
citra institusional sekaligus minat
masyarakat untuk meneruskan studi
di IAIN;
5. Tantangan perdagangan bebas
tingkat Asia pada tahun 2015
meruapakan peluang yang harus
diantisipasi oleh Prodi Manajemen
Pendidikan Islam dengan
memperbaiki sistem pendidikan
untuk meningkatkan daya saing
lulusan.

18
Strategi pengembangannya antara lain:
1. Melakukan evaluasi secara periodik atas pencapaian visi, misi, tujuan dan
sasaran;
2. Menyusun program strategis berbasis hasil kajian internal dan eksternal;
3. Meningkatkan intensitas sosialisaasi visi, misi dan tujuan Prodi ke semua
sivitas akademika dan stakeholder eksternal;
4. Meningkatkan kualitas SDM dosen melalui program kuliah S3 dan
program pengembangan profesional sesuai kebutuhan peningkatan kualitas
mahasiswa;
5. Meningkatkan kerjasama dengan sekolah/madrasah/pesantren dalam
program pembinaan manajemen sekolah;
6. Meningkatkan kerjasama dengan institusi pendidikan dan non-pendidikan
antara lain dengan MAN Model 1 Manado, prodi-prodi MPI yang
tergabung dalam Perkumpulan Program Studi Manajemen Pendidikan
Islam (PPMPI) serta Asosiasi Prodi Manajemen/Administrasi Pendidikan
(APMAPI) untuk mengembangkan prodi dalam pelaksanaan fungsi Tri
dharma PT;
7. Meningkatkan intensitas komunikasi dengan alumni.

19
B. TATA PAMONG, KEPEMIMPINAN, SISTEM
PENGELOLAAN DAN PENJAMINAN MUTU PRODI
MANAJEMEN PENDIDIKAN ISLAM (MPI)

1. Deskripsi Tata Pamong


Sistem tata pamong Prodi MPI sangat berpengaruh terhadap kinerja
Prodi. Dalam kaitan ini pelaksanaan sistem tata pamong di Prodi MPI adalah
menciptakan tata pamong yang kredibel, transparan, akuntabel dan adil. Sistem
dimaksud mengacu pada aturan yang yang dikeluarkan oleh Kementerian
Agama dan rektor IAIN Manado. Sistem dimaksud mengacu pada Peraturan
Menteri Agama Nomor 11 tahun 2015 tentang Organisasi dan Tata Kerja IAIN
Manado, Keputusan Menteri Agama Republik Indonesia No. 37 Tahun 2017
tentang Statuta IAIN Manado.
Tata Pamong yang diterapkan di Prodi Manajemen Pendidikan Islam
meliputi Ketua Program Studi yang bertugas mengendalikan penyelenggaraan
dan bertanggung jawab terhadap prodi secara umum. Dalam pelaksanaan tugas,
Ketua Prodi bertanggung jawab kepada Dekan sebagai pejabat yang
bertanggung jawab secara umum. Dalam pelaksanaan tugasnya, Dekan dibantu
oleh Wakil Dekan bidang akademik, bidang administrasi umum, perencanaan
dan keunagan, dan bidang kemahasiswaan dan kerjasama. Tugas Dekan dalam
bidang administrasi dibantu oleh Kepala Bagian Tata Usaha yang membawahi
sub bagian bidang akademik dan kemahasiswaan, dan subbagian bidang
umum, kepegawaian dan keuangan.
Untuk melaksanakan tata pamong yang kredibel, transparan dan
akuntabel, proses pemilihan Ketua Program Studi MPI dilakukan secara
tertutup melalui surat keputusan Rektor IAIN Manado. Sisi penting lain adalah
untuk mewujudkan Prodi MPI yang kredibel, transparan dan akuntabel
dilakukan dengan kegiatan sebagai berikut:

a. Setiap awal tahun, Ketua Program Studi bersama dosen dan mahasiswa
MPI merumuskan program kerja tahunan;

20
b. Setiap awal perkuliahan Ketua Program Studi menyampaikan program
kerja tahunan di hadapan dosen dan Mahasiswa MPI bertempat di Aula
IAIN Manado;
c. Setiap akhir tahun akademik Ketua Program Studi menyampaikan
laporan pertanggungjawaban pelaksanaan programnya secara tertulis
kepada Dekan;
d. Pada akhir jabatannya Ketua Program Studi menyampaikan laporan
pertanggungjawaban pelaksanaan programnya secara tertulis kepada
Dekan.
Mekanisme tata pamong ini lebih lanjut dijabarkan dalam uraian Tugas
Pokok dan Fungsi (Tupoksi), dan Standard Operating Procedure (SOP), serta
melalui mekanisme monitoring, supervisi dan evaluasi serta pengembangan.

2. Deskripsi Pola Kepemimpinan


Model kepemimpinan yang diterapkan di Prodi MPI adalah
kepemimpinan efektif dengan mengembangkan prinsip koordinasi, sinkronisasi,
transparansi, komunikasi terbuka, dan akomodasi. Model kepemimpinan ini
dikembangkan dengan dua orientasi yakni tugas dan manusia secara seimbang.
Penerapan model ini terbukti mampu mendorong peningkatan fungsi 3 dimensi
kepemimpinan yakni operasional, organisasional dan publik. Dalam dimensi
operasional dapat dipastikan seluruh aktivitas akademik dan non akademik
berjalan sesuai program yang telah ditetapkan. Sisi lain adalah terdapat
partisipasi penuh stakeholder baik internal maupun eksternal dalam mengelola
dan mendayagunakan seluruh sumber daya dan potensi sivitas akademika
untuk menghasilkan output kinerja sesuai visi, tujuan dan sasaran Prodi MPI.
Model kepemimpinan efektif telah mampu menumbuhkan budaya akademik
yang terbuka dan melahirkan informalitas yang menguntungkan bagi interaksi
sivitas akademika sebagai ciri khas kampus. Ketua Prodi MPI dalam hal ini
memberikan keleluasaan bagi para dosen dan mahasiswa sekaligus
memfasilitasi upaya-upaya pengembangan Tri Dharma PT antara lain melalui
seminar, workshop, studium general, pelatihan, survey, studi banding, program
penelitian dan pengabdian masyarakat. Selain itu, penerapan model
kepemimpinan tersebut mampu meningkatkan keterlibatan sivitas akademika
21
dan stakeholder lain untuk aktif dalam pengambilan kebijakan, penyusunan
program, dan penyelesaian masalah yang muncul di prodi MPI.
Pada dimensi organisasional, kaprodi MPI melakukan komunikasi,
koordinasi dan sinkronisasi seluruh program dan aktivitas dengan para
pimpinan fakultas dan unit-unit lain terkait. Tujuan yang ingin dicapai adalah
untuk memastikan tidak adanya masalah serius dalam pelaksanaan program
prodi, serta interaksi kaprodi dengan para pimpinan dan unit terkait.

3. Deskripsi Pengelolaan
Mekanisme kerja dan tugas pokok ketua prodi sudah tercantum sangat
jelas dalam tiga ketentuan sebagaimana disebutkan dalam deskripsi tata
pamong di atas. Agar setiap kegiatan terdokumentasi secara baik dan memiliki
alur proses yang sistematis, prosedural, jelas dan terstandar, maka masing-
masing kegiatan dibuatkan Standard Operating Procedur-nya (SOP). SOP
memuat tentang jenis-jenis kegiatan, prosedur pelaksanaannya, petugas
pelaksana kegiatan, penanggung jawab kegiatan, tanggal penyusunan dan revisi
SOP, nomor SOP, dan lain sebagainya. Standarisasi penyelenggaraan kegiatan
prodi sangat penting untuk memudahkan pencapaian visi dan tujuan prodi.
Standarisasi sistem kerja dan target sebagaimana dinyatakan dalam sasaran
mutu prodi dan institusi fakultas dikelola oleh LPMP.

4. Sistem Pengelolaan
Pengelolaan Program Studi mengacu pada Statuta IAIN Manado dan
SOP Prodi MPI. Selain itu, dosen dan mahasiswa selalu terlibat dalam program
kegiatan yang diselenggarakan oleh program studi mulai dari perencanaan,
pelaksanaan sampai evaluasi, baik secara langsung maupun tidak langsung.
Keterlibatan sivitas akademika khususnya dosen dan mahasiswa dalam
pengelolaan program studi diwujudkan melalui rapat-rapat prodi dengan para
dosen dan mahasiswa pada setiap awal dan akhir semester. Penyusunan
kebijakan dan perencanaan program didiskusikan dalam rapat kerja fakultas
yang dihadiri oleh semua perwakilan Program studi yang ada di FTIK IAIN
Manado.

22
Secara rinci sistem pengelolaan fungsional dan operasional Prodi MPI
IAIN Manado dilakukan melalui 6 tahapan berikut:
Tabel 3
Sistem Pengelolaan Prodi MPI
Fungsi
No. Agenda Hasil
Manajemen
1. Planning 1. Penyusunan program tahunan/ Terdokumentasinya
sasaran mutu; program semester
dan program
tahunan
2. Penyusunan jadwal perkuliahan;
3. Penetapan dosen penasihat
akademik;
4. Bimbingan skripsi;
5. Penyusunan proposal kegiatan;
6. Penentuan dosen pembimbing
skripsi;
7. Penjadwalan PPL
8. Penyusunan jadwal Ujian
Proposal Skripsi;
9. Penyusunan rencana ujian
komprehensif;
10. Penyusunan jadwal Ujian
Skripsi;
2. Organizing Pengaturan tugas dosen, staf, dan
aktivitas:
1. Pelaksanaan penyusunan jadwal; Terciptanya
2. Pelaksanaan perkuliahan; keteraturan
kegiatan
3. Pelaksanaan tugas bimbingan
akademik dan skripsi;
4. Pelaksanaan kegiatan seminar,
workshop, pelatihan, refreshment;
5. Pembahasan program-program
penelitian dan pengabdian
masyarakat;
6. Pengaturan kegiatan Himaprodi.
3. Staffing 1. Menugaskan staf administrasi Kejelasan
untuk membantu tugas – tugas penanggung jawab
administrasi yang berkaitan pelaksana tugas
dengan kegiatan akademik (surat
menyurat kepada dosen tamu,
pakar tamu, administrasi
penelitian, mencatat kehadiran
dosen pembimbing);

23
2. Usul penambahan jumlah dosen;
3. Kaderisasi alumni untuk menjadi
dosen prodi.
4. Leading 1. Memastikan aktivitas program Terbangunnya
berjalan efektif; komitmen sivitas
2. Menjelaskan tugas – tugas akademika dalam
sekretaris staf untuk melaksanakan
melaksanakan tugas administratif fungsi dan tugas
akademis, proses pembelajaran,
penelitian dan pengabdian
masyarakat;
3. Ketua Prodi MPI mengarahkan
kegiatan untuk pencapaian tujuan
dan visi misi Prodi MPI;
4. Memimpin pertemuan/rapat;
5. Memimpin siding/ujian
munaqasah;
6. Mengambil keputusan masalah-
masalah organisasional dan
personal.
5. Controlling 1. Pengawasan pelaksanaan Kepastian
program; terlaksananya
program-program
studi.
2. Monitoring pelaksanaan Tersedianya data
perkuliahan; dan informasi.
3. Survei tingkat kepuasan
mahasiswa dan evaluasi dosen
yang diadakan setiap akhir
semester;
4. Monitoring penyelesaian skripsi;
5. Evaluasi kinerja dosen;
6. Bentuk pengawasan perkuliahan
dapat berupa bimbingan
akademik kepada dosen
Pembimbing Akademik (PA);
7. Pengawasan kegiatan mahasiswa.

6. Pengembangan Mempelajari data dan informasi Meningkatnya


Program yang tersedia untuk me-review dan mutu dan jumlah
mengembangkan program studi. program studi
untuk tahun
selanjutnya.

24
Berdasarkan deskripsi fungsi manajemen di atas, dapat diketahui sistem
dan pelaksanaan tata pamong di Prodi MPI telah berjalan dengan baik. Hal ini
dapat dilihat dari komponen pengelolaan manajemen sebagai berikut:
1) Koordinasi
Dalam rangka menyelenggarakan pendidikan, penelitian, pembinaan
dosen, dan pengabdian kepada masyarakat, Prodi MPI melakukan
koordinasi secara efektif dengan unsur pimpinan fakultas, yaitu Dekan
Fakultas yang dibantu Wakil Dekan Bidang Akademik, Wakil Dekan
Bidang Administrasi umum,Wakil Dekan Bidang Kemahasiswaan, Kabag
TU dan kasubbag serta para pimpinan lintas prodi.

2) Rencana Pengembangan Program Studi

Untuk memenuhi target dan ketercapaian mutu layanan ideal dilakukan


pengembangan SDM dan program studi pada lima tahun ke depan. Saat ini,
rasio dosen : mahasiswa adalah 1 : 30. Untuk tenaga pengajar dalam waktu 5
tahun ke depan diproyeksikan dosen Prodi MPI sudah pada posisi 1 banding
20 mahasiswa secara kuantitatif dan secara kualitatif saat ini 4 orang dosen
tetap prodi sedang melanjutkan studi ke jenjang S3.

3) Kerjasama dan Kemitraan

Sebagai salah satu Program studi di Fakultas Tarbiyah dan Ilmu


Keguruan, Prodi MPI merancang rencana kerjasama dalam rangka
pengembangan program studi melalui pelaksanaan Praktik Pengalaman
Lapangan (PPL) mahasiswa. Kerjasama dilakukan dengan penandatanganan
MoU antara FTIK dengan Kepala-kepala Sekolah, baik di tingkat Dasar
(MI/SD), menengah pertama maupun atas (SMP/MTs dan SMA/MA),
ataupun dengan sekolah menengah kejuruan (SMK), negeri maupun swasta
di wilayah Kota Manado dan sekitarnya.

4) Sistem Penjaminan Mutu


Penjaminan mutu di tingkat institut dikelola oleh Lembaga
Penjaminan Mutu (LPM) yang bertanggung jawab langsung kepada Rektor.
LPM mempunyai enam kegiatan utama, yaitu pengembangan standar mutu,
evaluasi dan audit, peningkatan kualitas pendidikan dan pengajaran,

25
perumusan kebijakan dan perencanaan pengembangan mutu, sosialisasi dan
publikasi dan kerjasama. Sistem penjaminan mutu pada hakikatnya
dilaksanakan melekat atau menyatu dalam struktur organisasi IAIN Manado.
Penjaminan mutu tiap unit kerja menjadi tanggung jawab kepala unit kerja
berdasarkan standar baku mutu yang telah ditetapkan, namun monitoring,
pengukuran kinerja unit kerja, evaluasi dan feed back dilakukan oleh
Lembaga Penjaminan Mutu.

Mekanisme penjaminan mutu berdasarkan Standar Nasional


Pendidikan (SNP) yang meliputi 13 butir mutu, yaitu kurikulum
Jurusan/Program Studi, Sumber Daya Manusia, Mahasiswa, Proses
Pembelajaran, Prasarana dan Sarana, Suasana Akademik, Keuangan,
Penelitian dan Publikasi, Pengabdian Kepada Masyarakat, Tata Pamong,
Manajemen Lembaga, Sistem Informasi, dan Kerjasama Dalam dan Luar
Negeri. Pelaksanaan penjaminan mutu di Prodi MPI dikelola oleh lembaga
penjamin mutu yang ada ditingkat fakultas.

Kegiatan-kegiatan yang dilaksanakan berkaitan dengan kegiatan


penjaminan mutu Prodi MPI adalah:

1) Evaluasi Kinerja Dosen


Evaluasi terhadap kinerja dosen ini merupakan survei penilaian
persepsi mahasiswa terhadap dosen dan lingkungan kelas. Dengan ikut
serta menjadi responden dengan mengisi lembar penilaian Evaluasi
Dosen oleh Mahasiswa maka secara tidak langsung mahasiswa sudah
berpartisipasi dalam pengembangan kebijakan.

Penilaian meliputi ketepatan waktu (hadir di kelas, pengembalian


hasil ujian dan meninggalkan kelas), penjelasan dosen (logis, jelas,
sistematis, mengulang materi lalu), kesediaan menjawab pertanyaan
mahasiswa, pengembangan materi kuliah, kelengkapan materi dengan
contoh kasus, pemberian dan pembimbingan penyelesaian tugas,
kesesuaian materi ujian dengan materi kuliah, dan penampilan dosen
(bersih, rapi, suara jelas, semangat dan dedikasi).

26
2) Penjaminan Mutu Perkuliahan, Soal Ujian, Silabus, Tugas Akhir, Ujian
Skripsi
Dalam melakukan penjaminan terhadap kegiatan akademik,
dibentuklah kelompok dosen bidang ilmu (konsorsium) yang diketuai
oleh Dosen Koordinator. Tugas Dosen Koordinator: mengevaluasi RPS,
dan mengusulkan buku referensi baru, mengatur pengganti dosen dalam
kelompok kuliah yang berhalangan hadir, memberi persetujuan soal
ujian. Tinjauan terhadap RPS, usulan pengadaan buku baru dilakukan
sebelum semester berjalan; mengatur dosen pengganti dilakukan setiap
saat dan memberi persetujuan soal ujian dilakukan satu minggu sebelum
ujian tengah semester dan ujian akhir semester. Terkait dengan skripsi,
Prodi melakukan pengawalan mulai dari pengajuan judul beserta abstrak
permasalahan, ujian proposal skripsi oleh dua orang penguji yang
berwenang melakukan koreksi sekaligus memberi arahan untuk
melakukan perubahan terhadap isi proposal skrispi, hingga proposal
dinyatakan layak dan disetujui untuk dilanjutkan melalui proses
bimbingan.

Di tingkat fakultas, upaya penjaminan mutu dilakukan melalui


Sistem Manajemen Mutu (SMM) dengan Standard Operating Procedure
(SOP) Penerapan SMM ini dilakukan dengan tujuan:

1. Memperbaiki dan meningkatkan sistem manajemen mutu di lingkungan


Fakultas Tarbiyah dan Ilmu Keguruan, yang meliputi kesesuaian input-
proses-output pada setiap kegiatan, sehingga terbentuk budaya kerja
yang sistematik yang mengacu kepada SMM.
2. Mengembangkan kompetensi SDM FTIK untuk dapat bekerja sama
secara profesional dan mampu berkompetisi pada tingkat regional dan
internasional.
3. Memberikan arah bagi peningkatan kerja profesional secara bertahap dan
berkelanjutan melalui evaluasi, sasaran mutu, program kerja dan
perencanaan mutu ulang FTIK.

27
4. Membentuk dan mengembangkan budaya akademik yang kondusif
hingga mampu mencapai kriteria kinerja excellence melalui penerapan
SMM.
Upaya yang telah dilakukan Fakultas Tarbiyah dan Ilmu Keguruan
IAIN Manado dalam rangka mencapai hal tersebut adalah sebagai berikut.

1. Memahami paradigma dan Sistem Manajemen Mutu (SMM)


2. Mempelajari dengan seksama Standard Operating Procedure (SOP) dan
mengisi form yang telah dibuat untuk setiap fungsi/unit menjadi rekaman
mutu.
3. Para pimpinan unit/fungsi memonitor, mengevaluasi, dan melaporkan
hasil kinerja yang dibandingkan dengan sasaran mutu pada setiap unit.
4. Melakukan perbaikan, pencegahan, dan pelaporan atas ketidaksesuaian
yang terjadi serta menjamin terjadinya peningkatan yang berkelanjutan.
Adapun kegiatan yang telah dilakukan Prodi MPI dalam usaha
penjaminan mutu meliputi:
1. Bidang Administrasi
Program studi melaksanakan workshop kurikulum untuk dosen dan
mengikutkan staf dalam berbagai pelatihan untuk perbaikan administrasi
program studi dan akademik yang diselenggarakan oleh pihak fakultas,
institut, dan atau lembaga lain di luar IAIN Manado.
2. Bidang Akademik
Program studi melakukan review kurikulum, membentuk konsorsium
keilmuan dosen, melakukan monitoring dan evaluasi perkuliahan,
melakukan monitoring dan evaluasi bimbingan dan ujian skripsi,
menyelenggarakan ujian komprehenshif, peningkatan kompetensi
kebahasaan, dan penguatan praktikum (Ibadah dan bahasa). Selanjutnya,
program studi mengupayakan pengiriman dosen untuk mengikuti
program S3 baik dalam bentuk tugas belajar maupun izin belajar.
3. Kemahasiswaan
Program studi melaksanakan pembimbingan akademik untuk mahasiswa
serta mengarahkan dan mendampingi kegiatan mahasiswa yang

28
dilaksanakan oleh Himpunan Mahasiswa Program Studi (Himaprodi)
agar dapat mendukung kegiatan akademik dan pengembangan potensi.

Tabel 4
Analisis SWOT Tata Pamong, Pola Kepemimpinan, dan Pengelolaan

Kekuatan (Strength) Kelemahan (Weakness)

1. Pelaksanaan sistem tata pamong dalam 1. Belum semua mata kuliah dipegang
rangka memilih pimpinan Prodi oleh dosen yang sesuai dengan
Manajemen Pendidikan Islam keahliannya.
dilaksanakan sesuai dengan Peraturan 2. Sistem informasi manajemen antara
Menteri Agama Nomor 11 tahun 2015 Prodi, Fakultas dan Institut belum
tentang Organisasi dan Tata Kerja IAIN berjalan efisien dan efektif;
Manado, Keputusan Menteri Agama 3. Mekanisme kerja melewati beberapa
Republik Indonesia No. 37 Tahun 2017 tahapan birokrasi, sehingga
tentang Statuta IAIN Manado. efektivitas dan efisiensi kerja
2. Dokumen rujukan tersebut sudah jelas menjadi terhambat.
mekanisme kerja administrasi dan
akademik Prodi MPI sehingga secara
internal sudah tertata dengan baik;
3. Hubungan kelembagaan dan
kedudukan, garis komando dan
koordinasi, Prodi MPI dengan Fakultas
Tarbiyah dan Ilmu Keguruan, dan IAIN
Manado juga diatur dengan jelas;
4. Penerapan kepemimpinan efektif
mampu meningkatkan mutu layanan
dan keterlibatan sivitas akademika;

Peluang (Opportunity) Ancaman (Threats)

1. Terbuka peluang untuk membangun 1. Prodi masih disibukkan dengan


kemitraan dengan prodi yang relevan di upaya menata prodi, pemenuhan
Perguruan Tinggi lain, dokumentasi dan belum menyentuh
sekolah/madrasah/pesantren di Provinsi pada substansi program kerja;
Sulawesi Utara, Kementerian Agama 2. Belum adanya kejelasan aturan
dan Kemendikbud, serta lembaga lain Rektorat dan Kementerian Agama
dalam kerangka melaksanakan fungsi tentang kaderisasi internal prodi;
Tri dharma PT; 3. Pemberlakukan AFTA 2015 bisa
2. Terbuka peluang untuk restrukturisasi menjadi masalah tersendiri bagi
organisasi dan tata kerja baik Fakultas prodi dan alumni khususnya terkait
maupun Institut agar Prodi tidak dalam membenahi mutu dan daya
terjebak dalam sistem yang tidak efisien saing alumni.
dan tidak kondusif;

29
Strategi pengembangannya antara lain:
1. Mereview SOP pada tingkat prodi;
2. Menumbuhkan budaya kerja yang mendukung mutu layanan;
3. Menciptakan kepemimpinan yang dapat mendorong iklim kerja yang baik dan
kondusif;
4. Mengajukan usul pentingnya aturan tentang mekanisme kaderisasi dosen prodi;
5. Mengembangkan networking ke lembaga perguruan tinggi lain yang memiliki
prodi Administrasi / Manajemen Pendidikan/ Manajemen Pendidikan Islam.
6. Meningkatkan pemanfaatan web Institut/Fakultas.

30
C. MAHASISWA DAN LULUSAN

1. Mahasiswa
Penerimaan Mahasiswa Baru (PMB) pada Program Studi Manajemen
Pendidikan Islam (MPI) Fakultas Tarbiyah dan Ilmu Keguruan mengikuti
mekanisme yang telah ditetapkan oleh IAIN Manado. Terdapat beberapa jalur
penerimaan mahasiswa baru.
a. Seleksi Prestasi Akademik Nasional (SPAN) PTKIN.
SPAN-PTKIN merupakan pola seleksi yang diselenggarakan secara
nasional oleh seluruh UIN/IAIN/STAIN dalam satu sistem yang terpadu dan
diselenggarakan secara serentak untuk menjaring mahasiswa berpretasi
akademik tinggi dan diprediksi akan berhasil menyelesaikan studi di PTKIN
berdasarkan rekomendasi dari sekolah/madrasah.
b. Ujian Masuk / UM-PTKIN.
UM PTKIN adalah jalur seleksi nasional untuk menyeleksi calon mahasiswa
baru yang ingin melanjutkan pendidikan ke PTKIN baik UIN/IAIN maupun
STAIN. Jalur penerimaan ini dapat diikuti oleh semua yang telah lulus
SMA/SMK/MA/MAK/Pesantren dan sederajat dengan beberapa persyaratan
yang harus dipenuhi.
c. Seleksi Penerimaan Mahasiswa Baru Mandiri/Lokal.
Jalur Penerimaan calon mahasiswa melalui jalur ini diselenggarakan secara
mandiri oleh IAIN Manado melalui SK Rektor IAIN Manado. Seleksi
penerimaan mahasiswa ini dilakukan dalam dua tahap, yaitu ujian tulis dan
ujian lisan.
d. Penerimaan Mahasiswa Baru Pindahan/Transfer
Penerimaan bagi calon mahasiswa pindahan/transfer yang telah memiliki
ijazah Sarjana Muda/Diploma dari Perguruan Tinggi Swasta (PTS) atau
PTN atau mahasiswa yang belum memiliki ijazah Sarjana Muda/Diploma
dengan Surat Pindah dari Kopertis Asal.

31
Berdasarkan data yang diperoleh dari pihak Rektorat, data mahasiswa Program Studi Manajemen Pendidikan Islam adalah
sebagai berikut:
Tabel 5
Data Mahasiswa Program Studi Manajemen Pendidikan Islam 2012-2016

Jumlah Calon Jumlah Jumlah Persentase Lulusan


IPK
Jumlah Total Lulusan Reguler
Mahasiswa Mahasiswa
Mahasiswa
Reguler Baru Lulusan Reguler
dengan IPK :
Tahun Daya
Akade Tamp Regu Regu
Regule
-mik ung lar ler
Lulus Tra r Tra
Ikut buka Transf buka < 2,75- >
Seleks nsfe bukan nsfe Min Rat Mak
Seleksi n er(3) n 2,75 3,50 3,50
i r(3) Transf r(3)
Tran Tran
er
sfer sfer

(1) (2) (3) (4) (5) (6) (7) (8) (9) (10) (11) (12) (13) (14) (15) (16)

2012 50 232 73 66 0 136 0 0 0 0 0 0 0 0 0

2013 70 260 105 98 0 234 0 0 0 0 0 0 0 0 0

2014 80 216 63 50 0 284 0 0 0 3.1 3.5 3.8 0% 47.6 52.3


1% 8%

2015 90 178 50 36 0 320 0 0 2.9 3.5 3.8 0% 38.0 61.9


9% 0%

2016 100 234 69 58 0 378 0 0 2.87 3.20 3.61 0% 80


20%
%

Jumla 390 1.120 360 616 0 1.352 0 0


h

32
Catatan:
TS: Tahun akademik penuh terakhir saat pengisian borang
Min: IPK Minimum; Rat: IPK Rata-rata; Mak: IPK Maksimum
Catatan:
(1) Mahasiswa program reguler adalah mahasiswa yang mengikuti program pendidikan secara penuh waktu (baik kelas pagi, siang,
sore, malam, dan di seluruh kampus).
(2) Mahasiswa program non-reguler adalah mahasiswa yang mengikuti program pendidikan secara paruh waktu.
(3) Mahasiswa transfer adalah mahasiswa yang masuk ke program studi dengan mentransfer mata kuliah yang telah diperolehnya dari
PS lain, baik dari dalam PT maupun luar PT.
a. Rasio calon mahasiswa yang ikut seleksi: daya tampung adalah: 249:200= 1.25
b. Rasio mahasiswa baru reguler yang melakukan registrasi : calon mahasiswa baru reguler yang lulus seleksi= 182:199= 0.91
c. Rasio mahasiswa baru transfer terhadap mahasiswa baru bukan transfer adalah; 0
d. Rata-rata Indeks Prestasi Kumulatif (IPK) selama lima tahun terakhir adalah : 3.35

33
2. Layanan kepada Mahasiswa
Layanan yang diberikan kepada mahasiswa Program Studi Manajemen
Pendidikan Islam, antara lain:
a. Bimbingan dan Konseling
Setiap mahasiswa mempunyai Penasehat Akademik (PA),
pembimbingan dengan dosen PA dilakukan sebanyak minimal 4 kali, yaitu
di awal semester, pertengahan dan sebelum semester berakhir, dan pada
waktu yang tidak dijadwalkan (jika ada masalah). Bukti catatan dan saran
serta tanda tangan Dosen Penasihat Akademik ada pada Buku Konsultasi
Akademik yang dipegang mahasiswa, serta daftar hadir bimbingan yang
dipegang oleh dosen PA.
Di samping pembimbingan oleh dosen pembimbing akademik (PA),
bantuan konsultasi (konseling) diberikan juga oleh para dosen maupun
Ketua Program Studi kepada mahasiswa yang menghadapi permasalahan
akademik dan non-akademik, misalnya pemilihan topik skripsi, pencarian
buku teks dan jurnal, pemilihan mata kuliah pilihan, penentuan lokasi dan
penyusunan program praktikum mengajar, dan bimbingan karir.
Pembimbingan dapat dilakukan secara klasikal atau individu
tergantung keperluan, pembimbingan biasanya dilakukan saat perencanaan
pemilihan matakuliah, perubahan KRS dan pada saat ada permasalahan
yang menyangkut proses perkuliahan.
Hasil yang diperoleh dan dirasakan mahasiswa berupa kemudahan
dalam memahami dan mengikuti perkuliahan serta menyelesaikan
persoalan-persoalan yang muncul baik akademik maupun non akademik.

b. Minat dan Bakat (Ekstrakurikuler)


Pembinaan minat dan seni di tingkat prodi Manajemen Pendidikan
Islam dilaksanakan berkerja sama dengan wadah Himpunan Mahasiswa
Program Studi (Himaprodi) Manajemen Pendidikan Islam. Kegiatan
pengembangan minat bakat antara lain, latihan Futsal, Bulutangkis, seni
baca puisi, menyanyi dan tilawah. Hasil yang diperoleh dari kegiatan di atas

34
mahasiswa dapat mengembangkan minat dan bakat, penambahan wawasan
dan pengalaman serta kesempatan memperoleh prestasi non akademik.

c. Pembinaan Soft-skills
Pembinaan Soft skills mahasiswa dilakukan melalui kegiatan-
kegiatan yang dilaksanakan ditingkat Institut seperti pelatihan ESQ,
Pelatihan Leadership, dan Pelatihan Penulisan Karya Ilmiah. Mahasiswa
juga didorong untuk aktif pada organisasi ekstra kampus seperti: HMI,
PMII, IMM, dll. Bahkan sejak 2016 beberapa mahasiswa tercatat sebagai
pengurus IMMAPSI (Ikatan Mahasiswa Manajemen/Administrasi
Pendidikan Seluruh Indonesia) baik di pengurus pusat maupun wilayah.
Hasil yang diperoleh mahasiswa berupa proses pendewasaan,
kemampuan kepemimpinan, kemampuan komunikasi, manajerial, mampu
berpikir kritis dan analitis, serta mampu memecahkan masalah.

d. Pembinaan Mental dan Moral Mahasiswa


Pembinaan mental dan moral mahasiswa dilakukan dengan
mensosialisasikan kode etik kepada para mahasiswa dan dosen-dosen FTIK,
membuat dan menyebarkan tabel pelanggaran dan sanksinya, workshop
penegakan kode etik dan pedoman tugas dosen Penasehat Akademik,
membuat dan menyebarluaskan sketsa contoh pakaian mahasiswa dan
mahasiswi sesuai kode etik, dan melakukan razia pakaian mahasiswa. Untuk
meningkatkan rasa kepedulian sosial mahasiswa dilaksanakan acara bakti
sosial bersama pengurus-pengurus lembaga kemahasiswaan. Untuk
membina mental keagamaan dilakukan peringatan hari-hari besar agama
Islam seperti Tahun baru Islam, Maulid Nabi dan lain-lain.
Mahasiswa juga melakukan penggalangan dana untuk disumbangkan
ke Panti-panti Asuhan yang ada di Kota Manado, adapun sumbangan yang
diberikan berupa kebutuhan sehari-hari (Sabun, susu, mie instan dll). Hasil
yang diperoleh mahasiswa berupa disiplin dalam mengikuti perkuliahan,
sopan dalam berpakaian, dan peduli terhadap sesama.

35
e. Beasiswa
Setiap tahun, mahasiswa prodi Manajemen Pendidikan Islam FTIK
selalu mendapat beasiswa dari berbagai lembaga maupun perusahaan antara
lain:
1. Beasiswa Bidikmisi
2. Beasiswa Prestasi
3. Beasiswa BRI
4. Beasiswa Baznas
5. Beasiswa Pemda (dari masing-masing daerah)
6. Beasiswa PLN
Hasil yang diperoleh mahasiswa adalah bagi mahasiswa tidak
mampu dapat tetap meneruskan kuliah di Prodi Manajemen Pendidikan
Islam, memacu peningkatan prestasi akademik maupun non akademik serta
meningkatkan kesejahteraan mahasiswa.

f. Kesehatan
Pelayanan kesehatan mahasiswa terpusat di ruang kesehatan IAIN
Manado. Semua mahasiswa memiliki akses untuk memanfaatkan ruang
kesehatan demi pelayanan kesehatan mereka. Pemeriksaan kesehatan yang
terjadwal meliputi tes tensi darah, periksa gigi dan mulut, tekanan jantung,
tinggi dan berat badan.

g. Pembinaan Wawasan Akademik


Selain dilaksanakan dalam proses perkuliahan, pembinaan wawasan
akademik mahasiswa dilakukan melalui seminar, studium general, bedah
buku, kajian dan diskusi mingguan/bulanan. Hasil yang diperoleh
mahasiswa adalah bertambahnya wawasan akademik yang tidak diperoleh
dari bangku kuliah.

h. Pembinaan Keorganisasian
Pembinaan keorganisasian pada mahasiswa dilakukan melalui
kegiatan kemahasiswaan mulai dari perencanaan, pelaksanaan, dan

36
pelaporan kegiatan. Selain itu juga dilakukan melalui pelibatan mahasiswa
dalam kepanitiaan berbagai kegiatan, seperti kepanitiaan PORSENI,
Evaluasi Perkuliahan dan persiapan pelaksanaan akreditasi Program Studi.
Hasil yang diperoleh mahasiswa berupa kemampuan berorganisasi
sebagai bekal hidup di masyarakat.

3. Kompetensi Lulusan yang Diharapkan


Menghasilkan lulusan yang memiliki kemampuan akademik,
profesional, dan keterampilan teknis di bidang Manajemen Pendidikan Islam
dengan kompetensi sebagai tenaga kependidikan, peneliti, dan auditor.
Menjalankan fungsi tenaga kependidikan di organisasi pendidikan dan
non-pendidikan:
1) Tenaga Kependidikan;
2) Peneliti;
3) Auditor;

4. Upaya Perbaikan Pembelajaran


Untuk meningkatkan mutu pembelajaran, dilakukan upaya perbaikan
pembelajaran sebagaimana tampak pada tabel berikut:

Tabel 6
Upaya Perbaikan Pembelajaran serta Hasilnya

Upaya Perbaikan
Butir
Tindakan Hasil
(1) (2) (3)
Review Materi/bahan ajar yang Sudah ter-review beberapa
disiapkan dosen yang sesuai materi ajar dalam bentuk
Materi dengan RPS. powerpoint, handout, kliping,
resume.

Refreshment metode perkuliahan Dosen menerapkan metode


Metode
melalui pertemuan konsorsium PAIKEM (Perkuliahan Aktif,
Pembelajaran dosen. Inovatif, Kreatif, Efeketif dan
Menyenangkan).

37
1. Memberikan pelatihan bagi Seluruh ruang perkuliahan
Penggunaan dosen untuk memanfaatkan dilengkapi dengan LCD
ICT dalam perkuliahan. proyektor dan hotspot area
Teknologi (internet).
Pembelajaran 2. Memfasilitasi dosen dalam Dosen terampil menggunakan
pengadaan sarana ICT. ICT dalam perkuliahan.

Standarisasi penilaian perkuliahan 1. Tersusunnya kisi – kisi


melalui: instrumen tes.
1. Penyusunan kisi–kisi 2. Terpilahnya soal-soal yang
instrumen tes. valid dan tidak valid.
2. validasi instrumen tes. 3. Tersedianya bank soal.
3. Kompilasi bank soal. 4. Dikembalikannya hasil
4. Pengembalian hasil ujian ujian mahasiswa dan feed
Cara-cara
kepada mahasiswa. back dari dosen.
evaluasi 5. Penyerahan hasil ujian/nilai 5. Diterimanya hasil ujian/
tepat waktu dengan nilai tepat waktu (10 hari
menggunakan ICT/SIAKAD. setelah ujian) dan dapat
6. Penerbitan Hasil Studi yang diakses melalui SIAKAD
cepat dan akurat. 6. Diterbitkannya KHS/IPS
segera setelah pelaksanaan
Ujian Semester.

5. Evaluasi Lulusan
Program Studi Manajemen Pendidikan Islam (MPI) telah meluluskan
mahasiswa sebanyak 3 (Tiga) angkatan, mulai tahun 2010. Data lulusan
program studi Manajemen Pendidikan Islam dapat ditelusuri melalui hasil
penelitian studi pelacakan (tracer study) alumni. Alumni Manajemen
Pendidikan Islam bekerja dalam bidang pendidikan baik sebagai guru maupun
sebagai tenaga kependidikan di madrasah/sekolah. Ada juga alumni yang
melanjutkan pendidikannya pada Prodi MPI Manajemen Pendidikan Islam
untuk tingkat S2 di perguruan tinggi yang membuka program Manajemen
Pendidikan Islam, misalnya Universitas Islam Negeri Malang.
Adapun metode, proses dan mekanisme kegiatan studi pelacakan
tersebut adalah sebagai berikut:
1. Metode Studi Pelacakan. Metode yang digunakan adalah metode survey
menggunakan angket. Prosesnya adalah sebagai berikut: (1) melalui
pertemuan alumni yang diselenggarakan setiap bulan. Dalam acara ini
program studi mendapatkan hasil evaluasi kinerja lulusan yang dibuat oleh

38
pengguna. (2) menggunakan jaringan sosial internet, seperti facebook dan
Whatsapp, dengan alamat group facebook adalah “Ikaluni Stain-Iain
Manado” dan grup Alumni MPI dengan metode ini program studi
mendapatkan hasil evaluasi kinerja lulusan kepada program studi. (3)
melalui kunjungan lulusan ke program studi, lulusan dapat membawa
formulir isian hasil evaluasi kinerja lulusan yang dibuat oleh pengguna.
2. Proses Studi Pelacakan: Proses dilakukan dengan berbagai metode seperti
yang disebutkan di atas.
3. Mekanisme kegiatan: Menyiapkan proposal, mempresentasikan proposal,
menyusun instrument, menyampaikan instrument kepada pengguna dan
alumni, menginput data hasil dari instrument yang sudah diisi, menganalisis
data, serta menyusun laporan, mempresentasikan hasil penelitian dalam
kegiatan deseminasi terbatas, menggandakan laporan setelah diperbaiki,
menyampaikannya kepada Lembaga Penelitian Institut, fakultas, dan prodi
manajemen Pendidikan Islam.
4. Bentuk Tindak Lanjut: Informasi yang diperoleh Program Studi dari
evaluasi tersebut merupakan umpan balik yang sangat penting bagi Program
Studi dalam rangka mendesain kurikulum, merancang sarana dan prasarana,
dan meningkatkan kualitas lulusan, penggalangan dana, jaringan dan
informasi pekerjaan. Bentuk tidak lanjut yang dilakukan Program Studi
adalah dengan melakukan perbaikan kurikulum, memperbaiki sarana dan
prasarana, melakukan berbagai pelatihan bagi penguatan kemampuan
lulusan yang siap pakai di dunia kerja.
Salah satu item studi pelacakan alumni adalah evaluasi kinerja lulusan
oleh pihak pengguna (user), hasil dari studi pelacakan tersebut dapat
dirangkum dalam tabel berikut:

39
Tabel 7
Evaluasi Kinerja Alumni oleh Pihak Pengguna
No. Jenis Tanggapan Pihak Pengguna Rencana Tindak Lanjut oleh Program
Kemampuan Studi
Sangat Baik Cukup Kurang
Baik
(%) (%) (%) (%)
(1) (2) (3) (4) (5) (6) (7)
1 Integritas (etika 33,33 66,67 - Mendorong para dosen untuk lebih
dan moral) memberikan pendidikan disiplin pada
mahasiswa melalui mekanisme monitoring
program studi, program pelatihan attitude dan
basic service training, serta pelatihan motivasi
seperti ESQ.
2 Keahlian 10,00 63,33 26,67 - Peninjauan kurikulum dan silabus mata kuliah
berdasarkan secara berkala, diskusi dengan menghadirkan
bidang ilmu profesional untuk mengetahui kebutuhan pasar
(profesionalisme) dan masyarakat.
3 Bahasa Inggris 6,67 33,33 53,33 Pembentukan area-area English zone di
6,67 fakultas untuk membiasakan mahasiswa
berkomunikasi menggunakan bahasa Inggris
secara aktif
4 Penggunaan 33,33 63,33 3,34 - Upaya intensif dilakukan melalui RPS dan
Teknologi Silabus mata kuliah. Kemudian juga
Informasi peningkatan kemampuan penggunaan TI pada
instruktur dan dosen.

40
5 Komunikasi 50,00 50,00 - Mengembangkan metode pembelajaran
Student Centered Learning, dimana lebih
banyak berdiskusi diantara mahasiswa dan
dosen atau antar mahasiswa, mahasiswa akan
terlatih berkomunikasi dengan baik,
penggunaan bahasa yang baik, bahasa tubuh
yang baik.
6 Kerjasama tim 43,33 56,67 - Sistem pembelajaran yang lebih aktif dan
mengedepankan kerjasama kelompok akan
terus dikembangkan dan para dosen pengampu
mata kuliah diharuskan mengembangkan
metode pengajaran interaktif agar softskill ini
terlatih terus secara berkelanjutan.
7 Pengembangan 33,33 63,34 3,33 - Pembinaan lembaga kemahasiswaan lebih
diri diintensifkan, diarahkan pada kegiatan yang
lebih merangsang pengembangan diri
mahasiswa, program ekstrakurikuler yang
sesuai keilmuannya dikendalikan secara ketat
oleh Wakil Dekan bidang kemahasiswaan.
Total (a) (b) (c) (d)
30% 57% 12% 1%
(*) Persentase tanggapan pihak pengguna = [(jumlah tanggapan pada peringkat) : (jumlah tanggapan yang ada)] x 100
Rata-rata waktu tunggu lulusan untuk memperoleh pekerjaan yang pertama = 3 sampai 6 bulan.

41
Data diperoleh dari hal-hal sebagai berikut:

1) Database alumni yang dihimpun setelah mahasiswa lulus ujian skripsi.


Dari data base ini ternyata banyak mahasiswa telah mendapatkan
pekerjaan pada saat ujian skripsi.
2) Database yang dibuat ketika mahasiswa datang ke Progam Studi untuk
legalisasi foto copi ijazah dan transkip.
3) Informasi yang dihimpun ketika pertemuan alumni.
Persentase lulusan yang bekerja pada bidang yang sesuai dengan keahliannya.
Sebagian kecil menyatakan bahwa apa yang menjadi pilihan mereka sangat sesuai
dengan disiplin ilmu yang telah mereka pelajari di Program Studi Manajemen
Pendidikan Islam (3,5%), sebagian besar (36,5%) menyatakan sesuai. Sementara
yang menyatakan kurang sesuai ada 30 %, tidak sesuai ada 20%. Bahkan 10 %
responden menyatakan sangat tidak sesuai antara pekerjaan yang kini mereka geluti
dengan pendidikan yang pernah mereka kenyam di Prodi Manajemen Pendidikan
Islam.

Perolehan data dilakukan melalui:


1) Database alumni yang dihimpun setelah mahasiswa lulus ujian skripsi.
2) Database yang dibuat mahasiswa ketika datang ke program studi untuk
legalisasi foto copi ijazah dan transkip.
3) Informasi yang dihimpun ketika pertemuan alumni.
4) Dari laman Tracer Study IAIN Manado (http://tracer.iain-manado.ac.id)

6. Himpunan Alumni
Alumni Manajemen Pendidikan Islam dihimpun dalam wadah Ikatan
Alumni Manajemen Pendidikan Islam Fakultas Tarbiyah dan Ilmu Keguruan
IAIN Manado. Alumni Manajemen Pendidikan Islam ikut bersama dalam
ikatan alumni dan aktif mengikuti kegiatan yang diadakan. Partisipasi alumni
dalam mendukung pengembangan akademik program studi dalam bentuk:

42
a. Memberikan masukan terkait dengan pengembangan kurikulum dan
peningkatan mutu lulusan.
b. Menyebarluaskan informasi kegiatan seminar, workshop, pelatihan, dan
kegiatan lainnya.
c. Berpartisipasi aktif dalam pelaksanaan kajian-kajian rutin Himaprodi MPI.
d. Memberikan informasi peluang kerja, beasiswa dan informasi lainnya.
Partisipasi lulusan dan alumni dalam mendukung pengembangan non-
akademik program studi dalam bentuk:

a. Penggalangan dana sosial dilakukan pada saat pertemuan alumni dalam


bentuk sumbangan sukarela.
b. Pengembangan networking Prodi dengan institusi tempat bekerja alumni,
dunia usaha dan lembaga sosial.
c. Memberikan bantuan dalam bentuk sumbangan buku-buku referensi.

43
Tabel 8
Analisis SWOT Komponen Mahasiswa dan Lulusan

Kekuatan (Strength) Kelemahan (Weakness)

1. Sistem seleksi masuk IAIN Manado 1. Rendahnya minat baca mahasiswa


memudahkan prodi untuk sehingga belum maksimal
mendapatkan input mahasiswa yang memanfaatkan fasilitas
berkualitas; perpustakaan dan layanan online
2. Mahasiswa yang diterima memiliki lain untuk meningkatkan
kemampuan akademik yang baik. kualitasnya;
Dengan demikian memiliki peluang 2. Kemampuan Bahasa Arab dan
lebih besar untuk menghasilkan Inggris masih belum memadai;
lulusan (output) yang berkualitas 3. Belum semua mahasiswa yang
baik pula; mengikuti kegiatan ekstrakurikuler;
3. Background pendidikan mahasiswa 4. Budaya belajar pada aspek tertentu
cukup bervariasi sehingga sangat masih cukup rendah terutama dalam
menantang para dosen dan pengelola hal penggunaan referensi/textbook;
Prodi dalam upaya pengembangan 5. Budaya menulis karya ilmiah masih
suasana akademik yang kondusif; cukup rendah;
4. Tersedianya sarana dan prasarana 6. Terbatasnya komunikasi dengan
yang memadai untuk mendukung alumni karena data masih belum
kegiatan ekstrakurikuler mahasiswa, lengkap.
sehingga mahasiswa dapat 7. Belum adanya program kegiatan
menghasilkan kegiatan yang rutin alumni dengan Prodi.
berkualitas dan meraih prestasi non-
akademik yang baik.
5. Mahasiswa sangat bersemangat dan
termotivasi untuk mengikuti setiap
kegiatan, bahkan berinisiatif untuk
membuat kegiatan sendiri.
6. Berbagai layanan disediakan untuk
mahasiswa, seperti bimbingan
konseling, kesehatan gratis,
beasiswa, pembinaan soft skills,
kelompok kajian mahasiswa prodi
dan pembinaan kegiatan
ekstrakurikuler.
7. Kebutuhan akan lulusan Program
Studi S-1 Manajemen Pendidikan

44
Islam cukup tinggi, baik untuk MI,
MTs, Madrasah Aliyah dan PTAI.

Peluang (Opportunity) Ancaman (Threats )

1. Kebutuhan lulusan Prodi 1. Mahasiswa masih mengandalkan


Manajemen Pendidikan Islam untuk internet untuk menyelesaikan tugas-
mengisi berbagai bidang pekerjaan tugas perkuliahan seperti untuk
di lembaga negeri maupun swasta makalah;
semakin tinggi, baik yang terkait 2. Pergaulan di Kota Manado yang
langsung dengan Pendidikan, semakin maju dan modern dapat
penelitian, pengembangan SDM memberikan dampak negatif bagi
maupun bidang lainnya; kehidupan mahasiswa muslim;
2. Bertambahnya lembaga pendidikan 3. Keterlibatan alumni dalam
unggulan baik formal maupun pengembangan prodi belum optimal.
nonformal yang didirikan sehingga
mendorong dibutuhkannya banyak
tenaga kependidikan;
3. Jumlah lembaga pendidikan agama
yang banyak perlu diantisipasi oleh
prodi khususnya untuk terus
meningkatkan mutu perkuliahan dan
mutu alumni.
Strategi pengembangannya antara lain:
1. Melakukan pembinaan bahasa Inggris dan bahasa Arab;
2. Merencanakan kegiatan ekstrakurikuler yang relevan dengan kebutuhan
mahasiswa;
3. Menerapkan proses pembelajaran yang variatif sehingga kompetensi
mahasiswa dapat berkembang secara maksimal;
4. Mendorong mahasiswa untuk membuat kelompok kajian di masing-
masing angkatan;
5. Melakukan pembinaan mahasiswa dalam bidang kemampuan komunikasi,
penelitian dan karya tulis ilmiah, serta jurnalistik;
6. Pembinaan mahasiswa yang berprestasi untuk kaderisasi dosen dan tenaga
kependidikan yang profesional;
7. Memberdayakan mahasiswa dan alumni untuk kegiatan penelitian dan
pengabdian masyarakat;
8. Pembinaan dan pemberdayaan alumni melalui pertemuan-pertemuan rutin;
9. Penambahan jumlah koleksi buku;
10. Mendorong mahasiswa untuk aktif memanfaatkan fasilitas perpustakaan.

45
46
D. SUMBER DAYA MANUSIA

1. Sistem Rekrutmen dan Seleksi Dosen


Sistem rekrutmen dan seleksi dosen di IAIN Manado mengacu pada Surat
Keputusan Rektor IAIN tentang Pedoman Rekrutmen dan Seleksi Dosen, dimulai
melalui mekanisme analisis kebutuhan dosen yang dilakukan oleh program studi,
kemudian diusulkan ke tingkat institut melalui fakultas. Oleh Institut usulan itu
disampaikan kepada Kementerian Agama. Proses rekrutmen dosen dilakukan
melalui dua jalur, yakni jalur biasa dan jalur luar biasa. Pada jalur biasa, tes yang
dilakukan melalui tiga tahap: pertama calon dosen harus mengikuti seleksi
administrasi, yaitu berpendidikan minimal S2 dari Prodi terakreditasi dan
relevan.Bila lulus tahap I lalu; kedua mengikuti tes tertulis (bidang studi dan
bakat) dan harus mencapai nilai Passing Grade, bila lulus tahap II kemudian
lanjut; ketiga mengikuti tes keterampilan mengajar dan keahlian, setelah tahap ini
selesai maka penetapan kelulusan akan dinyatakan secara terbuka. Untuk
selanjutnya ditempatkan di masing-masing program studi yang mengusulkan.
Adapun peserta calon dosen yang melalui jalur biasa adalah calon dosen PNS,
dosen tetap kontrak, dosen alih fungsi, dan dosen mutasi. Sedangkan jalur luar
biasa, adalah jalur rekrutmen yang hanya memerlukan seleksi administrasi, micro
teaching, dan wawancara. Calon dosen yang melalui jalur ini adalah calon dosen
tamu dan dosen tidak tetap (honorer).
Proses pengembangan dosen didasarkan pada hasil analisis kebutuhan
program studi yang mencakup beberapa hal sebagai berikut:
1) pengembangan dosen dalam arti penambahan dosen untuk memenuhi
persyaratan minimum dengan perbandingan 1/20 untuk ilmu eksakta, dan 1/30
untuk ilmu sosial;
2) pengembangan dosen dalam arti pengembangan kompetensi profesional,
personal, sosial, akademik dan pedagogis dosen melalui pelatihan, workshop,
seminar, studium general dan studi lanjut;

47
3) pengembangan dosen dalam arti menciptakan suasana belajar mengajar yang
kondusif bagi dosen seperti penyediaan fasilitas ruangan yang memadai, akses
pada sumber informasi seperti perpustakaan, laboratorium dan internet.
Adapun pemberhentian dosen di IAIN Manado berdasarkan pada peraturan
Pemerintah Republik Indonesia No. 32 Tahun 1979 tentang Pemberhentian
Pegawai Negeri Sipil dan peraturan Pemerintah Republik Indonesia No. 65 Tahun
2008 tentang Perubahan Kedua atas Peraturan Pemerintah No. 32 Tahun 1979
tentang Pemberhentian Pegawai Negeri Sipil. Dalam peraturan tersebut diatur
bahwa pemberhentian PNS dapat disebabkan antara lain, pemberhentian atas
permintaan sendiri, pemberhentian karena mencapai batas usia pensiun,
pemberhentian karena adanya penyederhanaan organisasi, pemberhentian karena
melakukan pelanggaran atau tindak penyelewengan, pemberhentian karena
meninggalkan tugas, pemberhentian karena meninggal dunia atau hilang, dan
pemberhentian karena hal-hal lain. Peraturan ini secara tidak langsung juga
berlaku untuk pemberhentian Pegawai non PNS.

2. Pengelolaan Dosen dan Tenaga Pendukung


Secara umum pengelolaan dosen berada di bawah tanggung jawab Ketua
Program Studi, sedangkan pengelolaan karyawan berada di bawah tanggung
jawab Pimpinan Fakultas, dalam hal ini Pembantu Dekan II dibantu Kepala
Bagian Tata Usaha (Kabag. TU). Pengelolaan dosen yang terkait dengan
pengalokasian tugas akademik dan pengembangan karir dilakukan secara
periodik, terkontrol, terencana dan terbuka.
Pengelolaan tugas penasihat akademik (PA), dosen, pembimbing skripsi,
pembimbing praktik, penguji proposal skripsi, penguji ujian komprehensif dan
penguji skripsi didasarkan pada keahlian, jabatan akademik dan optimalisasi
pendayagunaan sumber daya yang tersedia. Ketua program studi telah menyusun
matrik alokasi tugas akademik masing-masing dosen sehingga dapat mudah dapat
diketahui jumlah atau beban alokasi tugas setiap dosen.

48
3. Profil Dosen dan Tenaga Pendukung: Mutu Kualifikasi, Pengalaman dan
Ketersediaan (Kecukupan Kesesuaian dan Rasio Dosen)
Saat ini, Prodi MPI memiliki dosen tetap sebanyak 6 orang yang
keahliannya sesuai dengan program studi. Dari 6 dosen tersebut, 1 orang bergelar
doktor dan 5 orang bergelar magister, 4 diantaranya sementara menempuh
program doktor. Dilihat dari jenjang kepangkatan, 3 orang dosen tetap program
studi Manajemen Pendidikan Islam berpangkat lektor dan 3 orang berpangkat
Asisten Ahli. 4 orang dosen tetap telah mendapatkan sertifikat dosen profesional
atau sertifikat pendidik. Jumlah dosen berdasarkan latar belakang dapat dilihat
pada tabel berikut ini.

Tabel 9
Jumlah Dosen Berdasarkan Latar Belakang

No. Klasifikasi S2 S3 Asisten Lektor Lektor Guru


Kepala Besar
1. Dosen 5 1 3 3 - -
tetap
2. Dosen - - -
tidak tetap
3. Dosen - - -
honorer

Jumlah dosen berdasarkan kepangkatan akademik dapat dilihat pada pie


chart di bawah ini.

49
Data Dosen Berdasarkan Kepangkatan
Akademik

50
50 %
%

Lektor Asisten Ahli

Upaya yang telah dilakukan Prodi MPI dalam rangka peningkatan kualitas
dosen adalah dengan mengikutsertakan dosen dalam organisasi keilmuan,
organisasi profesi, pelatihan, workshop dan seminar di tingkat nasional serta
internasional. Untuk meningkatkan kemampuan dosen dalam bidang penelitian,
disediakan dana hibah untuk penelitian, penulisan buku ajar dan artikel ilmiah di
jurnal yang terakreditasi. Program studi juga mendorong dosen untuk
berkompetisi mendapatkan hibah kompetitif dari institusi lain. Di samping itu,
memfasilitasi dosen untuk melanjutkan studi di bidang yang linear pada program
doktor (S3).

4. Karya Akademik dan Kegiatan Ilmiah Dosen


Karya ilmiah yang telah dihasilkan dosen tetap Prodi MPI selama
beberapa tahun terakhir ada yang berupa buku dan ada juga yang berupa artikel
yang dimuat dalam berbagai jurnal ilmiah lokal dan nasional. Pada umumnya,
tema karya ilmiah tersebut tidak terbatas pada bidang Manajemen Pendidikan
Islam, tetapi juga ada dalam bidang Pendidikan Agama Islam.

50
Jumlah karya dosen Prodi MPI selama tiga tahun terakhir sebanyak 14
karya ilmiah. Sedangkan kegiatan ilmiah/ workshop/ penataran/ pagelaran/
pameran yang diikuti dosen tetap Prodi MPI selama tiga tahun terakhir sebanyak
21 kegiatan.

5. Peraturan Kerja dan Kode Etik


Kinerja dosen dan tenaga pendukung di Prodi MPI yang berstatus pegawai
negeri sipil (PNS) dinilai menurut Ketentuan Peraturan Pemerintah No. 10 Tahun
1979 tentang Penilaian Pelaksanaan Pekerjaan PNS.
Penghargaan kepada PNS diberikan kepada pegawai yang berprestasi.
Sedangkan sanksi bagi PNS mengacu pada UU Nomor 14 Tahun 2005 tentang
Guru dan Dosen, PP Nomor 37 Tahun 2009 tentang Dosen, serta Keputusan
Menag No. 229 Tahun 1986 dan No. 203 Tahun 2002.

6. Pengembangan Dosen
Untuk meningkatkan kualitas dosen Prodi MPI, maka diberikan
kesempatan untuk mengikuti pendidikan lanjut ke jenjang Strata-3 (S3), di
samping mengikuti penataran-penataran atau pelatihan. Saat ini, ada empat dosen
sedang menempuh jenjang pendidikan S3. Kenaikan jabatan akademik tenaga
dosen, Prodi MPI mengidentifikasi dan mendorong dosen yang sudah saatnya
mengajukan kenaikan jabatan.

Tabel 10
Analisis SWOT Sumber Daya Manusia

Kekuatan (Strength) Kelemahan (Weakness)

1. Latar belakang pendidikan seluruh 1. Prodi belum memiliki staf yang


dosen tetap Prodi MPI sesuai dengan membantu secara teknis pelaksanaan
bidang keilmuan; kerja. Sejauh ini pelaksanaan teknis
2. Beberapa dosen Prodi MPI memiliki masih dikerjakan prodi dengan
pengalaman birokrasi dan struktural meminta bantuan staf administrasi
yang sangat berarti bagi proses fakultas.
51
perkuliahan dan pengembangan prodi. 2. Belum semua dosen prodi yang
3. Dosen Prodi MPI memiliki perhatian tersertifikasi.
pada bidang Ilmu Manajemen 3. Masih ada dosen yang belum bergelar
Pendidikan dan Manajemen doktor;
Pendidikan Islam yang ditunjukkan 4. Sistem rekrutmen yang masih
pada karya yang dihasilkan. membolehkan alih fungsi;
5. Kegiatan penunjang dan Karya ilmiah
dosen yang masih kurang;
6. Knowledge Management para dosen
belum maksimal;
7. Aktivitas dosen di luar kampus
khususnya terkait kegiatan akademik
dan pengabdian masyarakat belum
terkoordinir dengan baik.

Peluang (Opportunity) Ancaman (Threats)

1. Peluang untuk studi lanjut bagi dosen 1. Kemampuan bahasa Asing masih
yang belum doktor terbuka luas untuk kurang ideal;
mencapai visi misi prodi; 2. Belum adanya program khusus
2. Banyak dana sponsor atau beasiswa terkait pengembangan bahasa Inggris
yang dapat digunakan untuk studi para dosen yang disiapkan oleh
lanjut; fakultas/Prodi MP;
3. Berkembangnya IT dapat membantu 3. Belum optimalnya pemberdayaan
mengembangkan profesionalitas konsorsium dosen.
dosen;
4. Fakultas dan Prodi MPI terus
mendorong para dosen untuk
menghasilkan karya ilmiah.
Strategi pengembangannya antara lain:
1. Mendorong dosen untuk studi S3;
2. Mendorong dosen untuk lebih aktif meneliti dan menulis karya ilmiah;
3. Mendorong dosen dalam penelitian dan pengabdian bersama dengan
mahasiswa lintas prodi dan lintas perguruan tinggi.
4. Mendorong dan memfasilitasi dosen untuk mengurus kenaikan pangkat;
5. Mengadakan diskusi bulanan bagi para dosen;
6. Mendorong dosen untuk belajar bahasa Inggris.

52
E. KURIKULUM

1. Kesesuaian dengan Visi, Misi, Sasaran dan Tujuan


Sistem pendidikan yang digunakan di IAIN Manado adalah Sistem Kredit
Semester (SKS) dengan 16 kali pertemuan. Sistem ini memiliki ciri-ciri sebagai
berikut.
a. Setiap matakuliah diberi harga yang dinamakan bobot kredit;
b. Bobot kredit setiap matakuliah dapat berlainan;
c. Bobot kredit masing-masing matakuliah ditentukan atas dasar usaha
penyelesaian tugas-tugas yang dinyatakan dalam program perkuliahan,
praktikum, kerja lapangan, atau tugas lainnya.
Penetapan bobot kredit setiap matakuliah didasarkan atas penghitungan
kegiatan akademik tatap muka, kegiatan akademik terstruktur dan kegiatan
akademik mandiri. Satu satuan kredit semester (1 SKS) setara dengan 50 menit
kegiatan tatap muka, 60 menit kegiatan akademik terstruktur dan 60 menit
kegiatan akademik mandiri. Bobot kredit praktikum di laboratorium untuk 1
(satu) SKS sebanyak 2-3 jam per minggu selama satu semester. Bobot kredit
praktikum kerja lapangan dan yang sejenis untuk bobot satu SKS dalam beban
tugas di lapangan sebanyak 4-5 jam per minggu selama satu semester. Bobot satu
SKS untuk penelitian atau penyusunan tugas akhir (skripsi) adalah beban tugas
penelitian sebanyak 3-4 jam sehari selama satu bulan yang dianggap setara
dengan 25 hari kerja.

2. Relevansi dengan Tuntutan dan Kebutuhan Stakeholders


Kurikulum Program Studi Manajemen Pendidikan Islam (Prodi MPI)
dirancang tidak hanya dengan melibatkan para akademisi dan ahli tetapi juga
meminta masukan dari beberapa komponen masyarakat, antara lain guru,
mahasiswa, pengelola madrasah, alumni dan pejabat berwenang. Untuk
mengetahui kesesuaian rancangan, isi dan implementasi kurikulum dengan
tuntutan dan kebutuhan stakeholders (mahasiswa, orang tua/wali, pengguna
53
lulusan dan alumni), maka dilakukan evaluasi/umpan balik dengan beberapa cara,
yaitu:
1) Evaluasi dari mahasiswa dilakukan melalui dua cara, yaitu terstruktur dan
tidak terstruktur. Secara terstruktur, dilakukan dengan cara melakukan
review kurikulum secara terencana minimal setiap tahun. Sedangkan yang
tidak terstruktur dilakukan dengan cara dialog informal antara mahasiswa
dengan dosen pengampu dan dosen penasihat akademik, yang kemudian
hasilnya disampaikan ke Prodi MPI pada saat rapat program studi;
2) Evaluasi dari pengguna/ calon pengguna lulusan. Evaluasi ini dilakukan
pada saat mahasiswa selesai melaksanakan Praktek Pengalaman Lapangan
(PPL) di sekolah atau madrasah dan atau mengundang praktisi di bidang
pendidikan sebagai dosen tamu. Selain itu, pihak Prodi MPI juga
melakukan penelitian penelusuran alumni dan pengguna lulusan (kepala
sekolah atau madrasah) untuk mengetahui kualitas kinerja lulusan yang
berprofesi sebagai guru;
3) Umpan balik dari alumni dilakukan dengan cara memberikan angket dan
masukan tertulis tentang tuntutan dan kebutuhan yang perlu direspon oleh
Prodi MPI. Selain itu, juga dilakukan diskusi dan seminar tentang
kurikulum, baik secara internal maupun eksternal.
Untuk memenuhi tuntutan dan kebutuhan stakeholders, Prodi MPI
berusaha menyesuaikan rancangan, isi dan implementasi kurikulum secara
bertahap, seperti memodifikasi isi atau materi matakuliah, menambah pengayaan
dan memperbanyak praktik.
Peningkatan kompetensi profesi keguruan mahasiswa dilakukan melalui
PPL dan KKN yang berlangsung selama satu semester, yang memuat tiga
komponen inti aktivitas, yaitu pendidikan dan pengajaran, penelitian dan
pengabdian kepada masyarakat. Kegiatan ini diharapkan agar mahasiswa
memiliki kemampuan dan keterampilan keguruan, pelaksanaan kegiatan
administrasi kependidikan dan penelitian kependidikan, sehingga lulusan Prodi

54
MPI dapat menjalankan profesi sesuai bidang ilmunya, melatih berpikir kritis
dan memecahkan masalah kependidikan.

3. Struktur dan Isi Kurikulum


Kurikulum merupakan pedoman dan arah dari kegiatan kuliah yang
dilakukan baik oleh para dosen maupun mahasiswa. Kurikulum suatu program
studi merupakan alat untuk mencapai tujuan pendidikan melalui proses
perkuliahan tersebut. Visi dari program studi juga menentukan matakuliah mana
yang sebaiknya dipilih. Oleh karena itu, visi dari program studi menjadi penting
di samping nilai dan tujuannya.
Kurikulum juga akan menentukan jenis kemampuan apa yang akan
dimiliki mahasiswa setelah selesai mengikuti suatu perkuliahan. Oleh karena itu,
biasanya di dalam menajabarkan kurikulum menjadi kegiatan-kegiatan, telah
ditetapkan tujuan yang ingin dicapai melalui suatu kegiatan tertentu.
Desain kurikulum Prodi MPI didasarkan pada kompetensi yaitu rancangan
kurikulum yang mengedepankan pada ketercapaian kompetensi dalam proses
pembelajaran. Adapun struktur kurikulum Prodi MPI yakni terdiri dari:
a. Komponen MKU (Matakuliah Nasional dan Institut)
Komponen MKU merupakan matakuliah yang relevan dengan tujuan
pengayaan wawasan, pendalaman pemahaman dan penghayatan pengetahuan
dasar yang ditetapkan universitas. Komponen MKU terdiri dari 13 matakuliah
atau 32 SKS, diuraikan dalam tabel berikut.

55
Tabel 11
Komponen MKU

No. Nama Matakuliah SKS


1. Pancasila 2
2. Bahasa Indonesia 2
3. Studi Agama-Agama 2
4. Pendidikan Kewarganegaraan 2
5. Bahasa Arab 3
6. Bahasa Inggris 3
7. Pendidikan Anti Korupsi 2
8. Fiqih 3
9. Kewirausahaan 2
10. Studi Multikultural 2
11. Ulumul Qur’an 3
12. Ulumul Hadis 3
13. Filsafat dan Ilmu Kalam 3
Jumlah 32

b. Komponen MKDK (Matakuliah Dasar Keahlian)


MKDK merupakan matakuliah ketarbiyahan yang relevan untuk
memperkuat penguasaan dan memperluas wawasan kompetensi keilmuan atas
dasar keunggulan kompetitif serta komparatif penyelenggaraan program studi.
Komponen MKDK terdiri dari 6 matakuliah atau 18 SKS sebagaimana dalam
tabel berikut.

Tabel 12
Komponen MKDK

No. Nama Matakuliah SKS


1. Ilmu Sosial Budaya Dasar 3
2. Pengantar Metodologi Penelitian 3
3. Pengantar Pendidikan Islam 3
4. Psikologi Pendidikan 3
5. Statistika Pendidikan 3
6. Akhlak Tasawuf 3
Jumlah 18

56
c. Komponen MKK (Matakuliah Keilmuan dan Keterampilan)
MKK merupakan matakuliah yang relevan, bertujuan untuk
memperkuat penguasaan dan memperluas wawasan kompetensi keahlian
dalam berkarya di masyarakat sesuai dengan keunggulan kompetitif serta
komparatif penyelenggaraan program studi. Komponen MKK terdiri dari 31
matakuliah atau 105 SKS. Berikut ini ditampilkan melalui tabel komponen
MKK.
Tabel 13
Komponen MKK

No. Nama Matakuliah SKS


1. Pengantar Manajemen Pendidikan 3
2. Hadis dan Tafsir Manajemen Pendidikan 3
3. Teknologi Pendidikan 3
4. Filsafat Manajemen Pendidikan 3
5. Sejarah Peradaban dan Pendidikan Islam 3
6. Perencanaan Pendidikan 3
7. Supervisi Pendidikan Islam 3
8. Psikologi Manajemen 3
9. Perilaku dan Komunikasi Organisasi 3
10. Manajemen Diklat 3
11. Etika Profesi Manajemen Pendidikan 3
12. Bimbingan dan Konseling 3
13. Manajemen Kesiswaan 3
14. Manajemen Personalia Pendidikan 3
15. Pembiayaan Pendidikan 3
16. SIM/TIK 3
17. Manajemen Hubungan Sekolah dan Masyarakat 3
18. Manajemen Kurikulum Pendidikan Islam 3
19. Kepemimpinan Pendidikan Islam 3
20. Manajemen Sarana dan Prasarana 3
21. Analisis Kebijakan dan Pengambilan Keputusan 3
22. Manajemen Mutu Terpadu 3
23. Manajemen Kearsipan 3
24. Manajemen Perpustakaan 3
25. Evaluasi Program Pendidikan 3
26. Praktikum Manajemen Pendidikan 3
27. Perencanaan Strategik 3
28. Supervisi Klinis 3
29. Manajemen Konflik 3

57
30. Skripsi 6
31. Kuliah Kerja Lapangan 4
Jumlah 105
Kurikulum dirancang dengan beberapa pertimbangan, antara lain:
1) Pertimbangan stakeholder/user bagi alumni;
2) Kebutuhan mahasiswa;
3) Kebutuhan market, baik lembaga pendidikan, industri dan lapangan
kerja;
4) Orientasi peningkatan mutu.
Pemberlakuan Kurikulum Berbasis Kompetensi ditunnjang fasilitas dan
sarana seperti dana operasional, penelitian penemuan metode mengajar yang baik
dan sebagainya. Para dosen diharapkan aktif untuk mendukung pelaksanaan
kurikulum baru. Jumlah SKS PS (minimum untuk kelulusan) = 155 SKS yang
tersusun sebagai berikut.
Tabel 14
Jumlah SKS PS

Jenis Matakuliah SKS Keterangan


(1) (2) (3)
Matakuliah Wajib 146 Matakuliah wajib diambil
oleh mahasiswa untuk
memenuhi jumlah SKS
untuk menyelesaikan
program Strata-1.
Matakuliah Pilihan 9 Matakuliah yang
ditawarkan oleh Prodi MPI
yang tidak wajib diambil
oleh mahasiswa. Bagi
mahasiswa yang
bermaksud memfokuskan
pada kajian tertentu bisa
mengambil matakuliah
pilihan yang ditawarkan
Prodi (penawaran
dilaksanakan pada semester
7).
Jumlah 155
58
Tabel 15
Struktur Kurikulum Berdasarkan Urutan Mata Kuliah (MK) Semester Demi Semester

Smt. Kode MK Nama Matakuilah* Bobot SKS MK dalam Bobot Kelengkapan Inst./Fak/Prodi
SKS Kurikulum Tugas*** Penyelenggara
Inti** Institusional Deskripsi Silabus SAP
(1) (2) (3) (4) (5) (6) (7) (8) (9) (10) (11)
I NAS 6001 Pancasila 2      Institut
I INS 6108 Fiqih 3      Institut
I NAS 6003 Bahasa Indonesia 2      Institut
I NAS 6004 Studi Agama-Agama 2      Institut
I FTK 6216 ISBD 3      Fakultas
I INS 6113 Pendidikan Anti Korupsi 2      Institut
I INS 6109 Bahasa Arab 3      Institut
I INS 6110 Bahasa Inggris 3      Institut
II NAS 6002 Pendidikan 2      Institut
Kewarganegaraan
II INS 6107 Filsafat & Ilmu Kalam 2      Institut
II INS 6111 Kewirausahaan 2     Institut
II INS 6112 Studi Multikultural 2      Institut
II INS 6105 Ulumul Qur’an 3      Institut
II INS 6106 Ulumul Hadis 3      Institut
II FTK 6215 Pengantar Metode 3      Fakultas
Penelitian
II FTK 6214 Pengantar Pend. Islam 3      Fakultas
III FTK 6218 Statistika Pendidikan 3      Fakultas
III FTK 6219 Psikologi Pendidikan 3      Fakultas
III FTK 6217 Akhlaq Tasawuf 3      Fakultas
59
III MPI 6320 Pengantar Manajemen 3      Program Studi
Pendidikan
III MPI 6321 Hadis & Tafsir 3      Program Studi
Manajemen Pendidikan
III MPI 6322 Teknologi Pendidikan 3      Program Studi
III MPI 6323 Filsafat Manajemen 3      Program Studi
Pendidikan
III MPI 6324 Sejarah Peradaban dan 3      Program Studi
Pendidikan Islam
IV MPI 6325 Perencanaan Pendidikan 3      Program Studi
IV MPI 6326 Supervisi Pendidikan 3      Program Studi
Islam
IV MPI 6327 Psikologi Manajemen 3      Program Studi
IV MPI 6328 Perilaku dan 3      Program Studi
Komunikasi Organisasi
IV MPI 6339 Manajemen Diklat 3      Program Studi
IV MPI 6330 Etika Profesi 3      Program Studi
Manajemen Pendidikan
IV MPI 6331 Bimbingan dan 3      Program Studi
Konseling
V MPI 6332 Manajemen Kesiswaan 3      Program Studi
V MPI 6333 Manajemen Personalia 3      Program Studi
Pendidikan
V MPI 6334 Pembiayaan Pendidikan 3      Program Studi
V MPI 6335 SIM/TIK 3      Program Studi
V MPI 6336 Manajemen Hubungan 3      Program Studi
Sekolah dan Masyarakat
V MPI 6337 Manajemen Kurikulum 3      Program Studi
Pendidikan Islam
60
V MPI 6338 Kepemimpinan 3      Program Studi
Pendidikan Islam
VI MPI 6339 Manajemen Sarana dan 3      Program Studi
Prasarana
VI MPI 6340 Analisis Kebijakan dan 3      Program Studi
Pengambilan Keputusan
VI MPI 6341 Manajemen Mutu 3      Program Studi
Terpadu
VI MPI 6342 Manajemen Kearsipan 3      Program Studi
VI MPI 6343 Manajemen 3      Program Studi
Perpustakaan
VI MPI 6344 Evaluasi Program 3      Program Studi
Pendidikan
VI MPI 6345 Praktikum Manajemen 3      Program Studi
Pendidikan
VII MPI 6346 Kuliah Kerja Lapangan 4      Program Studi
VII MPI 6348 Perencanaan Strategik 3      Program Studi
VII MPI 6349 Supervisi Klinis 3      Program Studi
VII MPI 6350 Manajemen Konflik 3      Program Studi
VIII MPI Ujian Komprehensif 3  Program Studi
VIII MPI 6347 Skripsi 6  Program Studi
Total SKS 155

61
4. Proses Pembelajaran
Sistem pembelajaran dibangun berdasarkan perencanaan yang relevan
dengan tujuan, ranah belajar, dan hierarkinya. Pembelajaran dilaksanakan
menggunakan berbagai strategi dan teknik yang dapat mendorong mahasiswa
untuk berpikir kritis, bereksplorasi, berkreasi dan bereksperimen dengan
memanfaatkan berbagai sumber. Dalam pelaksanaan pembelajaran, Prodi MPI
memiliki mekanisme untuk me-monitor, mengkaji dan memperbaiki secara
periodik kegiatan perkuliahan, penyusunan materi perkuliahan serta penilaian
hasil belajar.
Berikut ini merupakan mekanisme penyusunan materi kuliah dan
monitoring perkuliahan.
1) Penyusunan Materi Kuliah
Penyusunan materi kuliah dilakukan oleh kelompok dosen dalam satu
bidang ilmu atau melalui konsorsium keilmuan dengan memperhatikan
masukan dari dosen lain atau dari pengguna lulusan.
2) Kehadiran Dosen
Dosen tetap wajib hadir di kampus setiap hari, sementara dosen tidak tetap
hadir sesuai jadwal kuliah. Dosen yang berhalangan hadir wajib
memberitahukan ketidakhadirannya jauh sebelum waktu perkuliahan.
Ketua Prodi menghubungi dosen koordinator dan tim dosen matakuliah
tersebut untuk mengisi matakuliah dari dosen yang berhalangan hadir.
Dengan demikian, maka perkuliahan dapat terealisasi 100%.
3) Kehadiran Mahasiswa
Mahasiswa wajib mengisi daftar hadir setiap mengikuti kuliah yang sudah
dijadwalkan. Kehadiran mahasiswa ini menjadi syarat untuk mengikuti
ujian akhir. Untuk mengikuti ujian, kehadiran minimal 75% dari kuliah
yang terealisir.
4) Monitoring Perkuliahan
Sebelum dan sesudah kuliah, dosen wajib menuliskan jam mulai kuliah,
materi yang diberikan, serta jam selesai kuliah pada buku monitoring. Ini

62
akan menghasilkan output ketepatan materi sesuai dengan Rencana
Perkuliahan Semester (RPS).
Setiap semester, Ketua Prodi mengevaluasi RPS bersama tim dosen
dengan tujuan melihat relevansi materi dengan perkembangan ilmu dan
kebutuhan pengguna serta buku yang digunakan berdasarkan pengalaman
mengajar pada semester lalu. Evaluasi terhadap pelaksanaan perkuliahan
dilakukan di akhir semester oleh Ketua Prodi dengan menyebarkan angket kepada
mahasiswa untuk mengevaluasi setiap dosen yang mengajar pada semester
tersebut.
Selanjutnya, dalam rangka mencapai standar kompetensi yang menjadi
tujuan kurikulum, mahasiswa dibimbing dan diarahkan untuk menyelesaikan
kuliah tepat waktu melalui konsultasi dengan dosen PA. Dalam bimbingan ini,
mahasiswa dibantu dalam menghadapi persoalan terkait dengan pengisian Kartu
Rencana Studi (KRS), kesulitan dalam perkuliahan dan dalam pengerjaan tugas
akhir atau skripsi. Untuk kemudahan pelaksanan dan pemantauan bimbingan
akademik ini, Fakultas Tarbiyah dan Ilmu Keguruan IAIN Manado menerbitkan
buku bimbingan akademik dan pedoman penulisan tugas akhir.
Evaluasi kemajuan mahasiswa dilakukan melalui dua mekanisme, yaitu
evaluasi keberhasilan akhir semester dan evaluasi keberhasilan akhir studi.
Evaluasi akhir semester dilakukan dengan menghitung Indeks Prestasi (IP) pada
semester yang bersangkutan dan Indeks Prestasi Kumulatif (IPK) yang diperoleh
sampai akhir semester tersebut. Apabila mahasiswa memiliki IPK kurang dari
2,00 pada akhir semester I, diberikan peringatan dan bimbingan. Bila pada akhir
semester II, IPK dari lima mata kuliah terbaik kurang dari 2,00, maka mahasiswa
tersebut dinyatakan tidak mampu mengikuti perkuliahan lebih lanjut. Sedangkan
evaluasi kemajuan mahasiswa dilakukan melalui dua mekanisme, yaitu evaluasi
keberhasilan akhir semester dan evaluasi keberhasilan akhir studi. Evalusi akhir
semester dilakukan dengan menghitung IP pada semester yang bersangkutan dan
IPK yang diperoleh sampai akhir semester tersebut. Apabila mahasiswa memiliki
IPK kurang dari 2,00 pada akhir semester ganjil, diberikan peringatan dan

63
bimbingan. Bila pada akhir semester genap, IPK masih kurang dari 2,00, maka
mahasiswa tersebut dinyatakan gugur studi.
Evaluasi keberhasilan studi pada akhir program dilakukan bagi mahasiswa
yang telah menyelesaikan seluruh jumlah SKS yang ditetapkan. Mahasiswa
dinyatakan telah menyelesaikan pendidikan program sarjana apabila lulus semua
matakuliah dengan nilai minimal C, lulus ujian komprehensif, dan lulus ujian
skripsi, dengan IPK minimal 2,00. Standar penilaian yang digunakan di IAIN
Manado selama lima tahun terakhir adalah sebagai berikut.

Tabel 16
Standar Penilaian Untuk Angkatan 2016 Sampai Sekarang

NO NILAI ANGKA NILAI HURUF BOBOT KETERANGAN


1 95 – 100 A 4,00 LULUS
2 90 – 94,99 A- 3,66 LULUS
3 85 – 89,99 B+ 3,33 LULUS
4 80 – 84,99 B 3,00 LULUS
5 75 – 79,99 B- 2,66 LULUS
6 70 – 74,99 C+ 2,33 LULUS
7 65 – 69,99 C 2,00 LULUS
8 60 – 64,99 C- 1,66 TIDAK LULUS*
9 55 – 59,99 D+ 1,33 TIDAK LULUS*
10 50 – 54,99 D 1,00 TIDAK LULUS*
11 45 – 49,99 D- 0,66 TIDAK LULUS*
12 ≤ 44,99 E 0,33 TIDAK LULUS**
* Dapat mengikuti semester pendek dengan syarat tertentu
** Kontrak ulang

Sosialisasi pembimbingan skripsi sudah dimulai sejak mahasiswa mulai


kuliah di IAIN Manado. Panduan penyusunan skripsi telah ada dalam buku
panduan akademik yang dibagikan kepada setiap mahasiswa pada saat mahasiwa
baru memulai studinya di Prodi MPI. Selanjutnya proses sosialisasi ini berlanjut
dan disampaikan oleh dosen pada matakuliah metode penelitian. Kemudian secara
khusus, kemampuan mahasiswa dalam menyusun skripsi diasah ketika mahasiswa

64
mengambil matakuliah seminar proposal. Pada matakuliah ini mahasiswa
dibimbing untuk dapat menyusun proposal penelitian yang baik.
Untuk dosen pembimbing skripksi, fakultas telah menyediakan buku
Pedoman Skripsi untuk dibagikan kepada seluruh mahasiswa yang telah memiliki
pembimbing serta dosen pembimbing skripsi. Selain itu, pada setiap semester
Prodi melakukan proses seminar proposal skripsi bagi mahasiswa untuk
kemudian ditentukan pembimbing bagi setiap mahasiswa yang dinyatakan lulus.

5. Suasana Akademik
Usaha untuk mewujudkan suasana akademis (academic atmosphere) yang
kondusif, baik bagi dosen maupun mahasiswa selama proses pembelajaran
berlangsung adalah sebagai berikut.
a. Menyelenggarakan pendidikan dan pengajaran, penelitian serta pengabdian
kepada masyarakat sesuai dengan pedoman yang berlaku;
b. Memberikan bimbingan dan pengarahan kepada mahasiswa secara
berkesinambungan melalui dosen Penasihat Akademik (PA);
c. Memberikan beasiswa pada mahasiswa yang berprestasi;
d. Memfasilitasi kegiatan pengembangan profesi, keilmuan dan sosial;
e. Melakukan evaluasi kinerja dosen;
f. Mewajibkan dosen menyiapkan portofolio perkuliahan (RPS, bahan ajar dan
kisi-kisi penilaian);
g. Mewajibkan dosen untuk membuat kontrak perkuliahan dengan mahasiswa di
awal semester;
h. Menyediakan sarana pembelajaran yang memadai;
i. Merespon dan menindaklanjuti keluhan dosen dan mahasiswa terkait
perkuliahan;
j. Mewajibkan kehadiran dosen dan mahasiswa minimial 80% dari seluruh
jadwal tatap muka;
k. Melibatkan dosen dan mahasiswa dalam berbagai forum ilmiah.

65
Tabel 17
Analisis SWOT Kurikulum

Kekuatan (Strength) Kelemahan (Weakness)

1. Kurikulum sudah mencerminkan visi, 1. Perubahan eksternal yang cepat masih


misi, tujuan dan sasaran Prodi MPI belum mampu diantisipasi secara
dalam upaya mencapai kompetensi utuh oleh Prodi antara lain,
lulusan; munculnya lembaga pendidikan yang
2. Terdapat muatan keislaman sebagai dengan basis yang bervariasi,
ciri khas lulusan IAIN; bimbingan belajar, tuntutan dunia
3. Visi, misi, tujuan dan sasaran prodi kerja khususnya dalam penguasaan
yang dijabarkan dalam kurikulum bahasa Inggris dan TIK;
diimplementasikan dengan baik oleh 2. Review kurikulum masih bersifat
dosen, dilakukan dengan metode parsial sesuai kecenderungan
pembelajaran yang bervariasi dan perubahan pasar dan feedback
didukung oleh sarana dan prasarana keterserapan alumni;
yang sangat memadai. Faktor 3. Suasana dialogis di kelas masih
pendukung utama perkuliahan kurang, diskusi kelas masih
lainnya, yang berupa RPS, kontrak didominasi oleh sebagian kecil
perkuliahan, absensi mahasiswa, mahasiswa (10-15%). Tentunya hal
buku pegangan dan bahan ajar sudah ini berpengaruh terhadap kualitas
tersedia dan siap digunakan; pembelajaran secara umum
4. Interaksi akademik yang baik antar khususnya terkait eksplorasi
mahasiswa, antara mahasiswa dan kemampuan mahasiswa dalam
dosen dan dosen mendorong iklim berargumentasi;
akademik, seperti perkuliahan, 4. Masih kurangnya minat mahasiswa
diskusi dan seminar berjalan dengan untuk membaca literatur asing
baik. Dengan kondisi seperti ini, (Inggris dan Arab).
dosen dapat melaksanakan tugas
mengajar dengan efektif dan efisien
sekaligus menjadi fasilitator. Hal ini
berlaku pula dalam proses
pembimbingan akademik dan
pembimbingan tugas akhir.
5. Dalam rangka menghasilkan lulusan
yang berkualitas, mekanisme
pengendalian mutu pembelajaran
dilakukan dengan sangat baik antara
lain melalui evaluasi hasil belajar
(UTS dan UAS) dan evaluasi kinerja
dosen.

66
Peluang (Opportunity) Ancaman (Threats)

1. Relevansi kurikulum dengan rumusan 1. Kecenderungan penerapan kebijakan


visi, misi, tujuan, dan sasaran Prodi pendidikan masih mengikuti pola
MPI terus ditingkatkan melalui pergantian pimpinan birokrasi seperti
peninjauan kurikulum secara berkala. penerapan kurikulum baru, bukan
Peninjauan kurikulum secara berkala menekankan pada konsistensi,
ini juga memungkinkan pencapaian kontinuitas dan efektivitas kebijakan
kompetensi mahasiswa sesuai yang telah diambil.
perkembangan keilmuan dan 2. Ketersediaan internet perlu diawasi
kebutuhan stakeholder; karena bisa berakibat fatal, antara
2. Penerapan kurikulum Kriteria lain bisa mendorong mahasiswa
Kualifikasi Nasional Indonesia untuk malas berpikir dan mencari
(KKNI) dalam menjamin dan jalan pintas dalam menyelesaikan
meningkatkan profesionalisme tugas-tugas perkuliahan bahkan
lulusan. kadang ditemukan tugas mahasiswa
3. Fasilitas yang tersedia sangat hanya berisi salinan (copy-paste) dan
mendukung perkuliahan antara lain bukan karya yang orisinal. Fakta ini
ruang kelas yang nyaman lengkap tentunya bisa merusak iklim
dengan LCD, jaringan internet, akademik dan menjauhkan tujuan
Website IAIN dan lain-lain; pendidikan itu sendiri;
4. Dosen memiliki kemampuan untuk 3. Fakta perkembangan IPTEK cepat
menerapkan metode, teknologi, dan berubah sehingga membutuhkan
media pembelajaran sehingga dapat penanganan khusus yang sifatnya
menghasilkan lulusan yang sistematis antara lain untuk
berkualitas; menghilangkan dan mencegah
plagiarisme;

Strategi pengembangannya antara lain:


1. Melakukan diskusi dengan sivitas akademika terkait efektivitas proses
perkuliahan;
2. Mengkaji ulang hasil evaluasi mahasiswa terhadap kinerja dosen setiap
semester;
3. Melakukan kajian ulang terhadap metodologi pembelajaran di Perguruan
Tinggi agar terjadi perubahan paradigma pembelajaran yang dilakukan dosen
dan mahasiswa;
4. Mendorong mahasiswa membiasakan budaya membaca dan menulis
berdasarkan referensi yang dianjurkan dosen;
5. Mendorong mahasiswa untuk membaca jurnal-jurnal nasional dan
internasional untuk menambah wawasan dan pengetahuan yang senantiasa
baru;
6. Mendorong mahasiswa untuk membuat kelompok diskusi agar dapat melatih
kemampuan komunikasi dan berargumentasi secara kritis;
7. Membentuk konsorsium Prodi MPI untuk meningkatkan mutu perkuliahan.
67
F. PEMBIAYAAN, SARANA DAN PRASARANA
SERTA SISTEM INFORMASI

1. Pembiayaan
Pendanaan kegiatan Program Studi Manajemen Pendidikan Islam (Prodi
MPI) dikelola secara terpusat pada tingkat Institut dan fakultas. Dengan kata lain,
Prodi tidak memiliki kewenangan untuk mengurus sendiri dana yang digunakan
dalam penyelenggaraan dan pengelolaan pengajaran dan kegiatan akademik
lainnya dan hanya ikut dalam rapat kerja penentuan anggaran di tingkat fakultas.
Program studi hanya mengajukan program kerja untuk 1 (satu) tahun anggaran
melalui pembahasan pada tingkat prodi dan fakultas dan direvisi sesuai
kebutuhan.
Sumber penerimaan dana fakultas terbagi menjadi dua bagian, yaitu dana
dari negara (APBN-DIPA) dan dana dari masyarakat. Penerimaan dan
pengeluaran keuangan yang berasal dari dana masyarakat ini didasarkan pada SK
Rektor dan kebutuhan lain yang terkait dengan peraturan keuangan. Dana
masyarakat diperoleh dari:
a. Sumbangan Penyelenggaraan Pendidikan (SPP)
b. Dana Operasional Pendidikan (DOP)
Setiap awal tahun anggaran, FTIK menyusun program kerja dan alokasi
anggaran yang akan dijadikan acuan untuk penggunaan kegiatan akademik dan
layanan administrasi, kemahasiswaan dan kegiatan akademik. Dalam penyusunan
anggaran, seluruh jajaran pimpinan fakultas mulai dari dekan, para pembantu
dekan, ketua dan sekretaris setiap jurusan atau program studi serta karyawan yang
diwakili oleh Kabag TU dan subag-subagnya terlibat secara aktif. Hal itu
didasarkan pada prinsip transparansi dan akuntabilitas pengelolaan keuangan
fakultas.
Dalam realisasinya, sebagian besar anggaran fakultas yang berasal dari
dana masyarakat, digunakan untuk TUPOKSI (tugas pokok dan fungsi) serta

68
melaksanakan Tridharma Perguruan Tinggi seperti KBM, bimbingan dan ujian
skripsi, ujian komprehensif, dan penyediaan sarana dan prasarana pendukung
pembelajaran juga pembiayaan riset tingkat fakultas, baik individual maupun
kolektif dan pembuatan buku ajar. Adapun dana dari negara (DIPA) dialokasikan
untuk pembayaran honorarium/gaji dosen dan karyawan.

2. Sarana dan Prasarana


Program Studi Manajemen Pendidikan Islam melalui Fakultas Tarbiyah
dan Ilmu Keguruan (FTIK) bertanggung jawab untuk menciptakan budaya
akademik yang kondusif sesuai tuntutan di lapangan diantaranya:
1) Tersedianya ruangan dosen dan ruang Prodi yang memudahkan mahasiswa
untuk bertemu dan berkonsultasi dengan dosen dan pimpinan Prodi;
2) Tersedianya ruangan perkuliahan yang memadai;
3) Tersedianya sarana penunjang proses belajar mengajar seperti infocus, meja
dosen, whiteboard, kursi pada setiap ruangan yang ada dan semua fasilitas
tersebut berada dalam kondisi baik dan terawat;
4) Tersedianya fasilitas internet (hotspot) secara gratis baik bagi dosen maupun
mahasiswa sehingga proses belajar mengajar menjadi lebih menarik karena
mempermudah dosen dan mahasiswa dalam mencari sumber-sumber bacaan
untuk keperluan perkuliahan, pengajaran, maupun perkuliahan;
5) Tersedianya ruang meeting yang merupakan tempat diskusi dan rapat dosen;
6) Tersedianya ruang sidang;

Komitmen yang tinggi dari pimpinan fakultas melalui peningkatan dana


penyediaan alat maupun pemeliharaan dari waktu ke waktu sehingga terdapat
peningkatan fasilitas dari segi kualitas dan kuantitas. Ketersediaan fasilitas
merupakan instrumen untuk memperkaya pengalaman belajar mahasiswa. Berikut
ini diuraikan sarana dan dan prasarana tersebut.

69
Tabel 18
Ruang Kerja Dosen Tetap Sesuai PS
Ruang Kerja Dosen Jumlah Jumlah Luas
Ruang (m2)

(1) (2) (3)

Satu ruang untuk dosen tetap Prodi 1 64,17

TOTAL 1 15

Tabel 19
Prasarana yang Digunakan PS

Total Kepemilikan Kondisi


Jenis Jumlah Utilisasi
No. Luas Tidak
Prasarana Unit SD SW Terawat (Jam/minggu)
(m2) Terawat
(1) (2) (3) (4) (5) (6) (7) (8) (9)

1. 1 Ruang Kuliah 4 72,9   45 jam/minggu


Ruang 1 160   Temporer
Laboratorium
2. 2 Microteaching
dan Audio
Visual
Ruang 1 64,1   Temporer
3. 3 Munaqasyah

4. 4 Ruang Baca 1 26,9   40 jam/ minggu


Ruang Tata 1 64,1   40 jam/ minggu
5. 5 Usaha
Ruang 1 72,9   Temporer
6. 6 Laboratorium
Komputer
Perpustakaan 1 26,9   40 jam/minggu
7. 7 Fakultas

70
Perpustakaan 1 770   40 jam/minggu
8. 8 Institut
Laboratorium 1 112   Temporer
9. 9 Bahasa
Keterangan:
SD = Milik PT/Fakultas/Prodi sendiri ; SW = Sewa/Kontrak/Kerja sama

Pihak institut juga menyediakan sarana prasarana yang dapat dimanfaatkan oleh
seluruh mahasiswa, termasuk mahasiswa prodi MPI, yaitu:
1) Perpustakaan Utama
Perpustakaan utama dirancang sebagai perpustakaan riset (research
library). Perpustakaan utama berfungsi melayani mahasiswa, dosen,
karyawan, dan masyarakat umum dalam menyediakan bahan bacaan yang
dibutuhkan untuk menunjang kegiatan penelitian ilmiah dan lainnya.
Perpustakaan ini terdiri dari dua lantai, menggunakan pelayanan dengan
sistem online melalui komputer.

2) Perpustakaan Fakultas
Perpustakaan fakultas dirancang sebagai perpustakaan kerja (working
library). Perpustakaan fakultas berfungsi melayani mahasiswa, dosen, dan
karyawan dalam menyediakan bahan bacaan yang dibutuhkan untuk
menunjang kegiatan perkuliahan, penelitian, dan lainnya yang relevan dengan
fakultas yang bersangkutan.

3) Laboratorium Komputer
Laboratorium komputer disediakan bagi seluruh Prodi di lingkungan
IAIN Manado. Laboratorium komputer menyediakan fasilitas komputer
dengan kelengkapan praktikum bagi semua mahasiswa IAIN Manado.
Laboratorium ini digunakan untuk berbagai kegiatan yang berkaitan dengan

71
komputerisasi termasuk dalam pembelajaran Komputer yang disesuaikan
dengan jadwal dan ketersediaan perangkat komputer.

4) Laboratorium Bahasa
Dalam upaya meningkatkan kemampuan berbahasa asing bagi sivitas
akademika, khususnya bahasa Inggris, tersedia laboratorium bahasa yang
dimanfaatkan oleh semua mahasiswa disesuaikan dengan jadwal dan
ketersediaan alat. Dalam kegiatan pengajaran bahasa, laboratorium bahasa
dilengkapi dengan fasilitas multimedia.

5) Pusat Lembaga Kemahasiswaan


Dalam upaya mendukung terlaksananya pengembangan minat, bakat
dan kesejahteraan mahasiswa, IAIN Manado menyediakan gedung pusat
lembaga kemahasiswaan, sebagai arena utama bagi aktivitas mahasiswa.
Gedung ini menjadi sekretariat bagi lembaga kemahasiswaan di lingkungan
IAIN Manado. Keberadaan gedung pusat kegiatan mahasiswa ini untuk
memudahkan mahasiswa bertemu menggagas setiap kegiatan pengembangan
diri baik akademik maupun non akademik.

6) Gedung Aula
Gedung Aula menjadi tempat penyelenggaraan kegiatan-kegiatan
seremonial dan akademik untuk mahasiswa dan seluruh sivitas akademika,
baik kegiatan lokal, nasional maupun internasional. Gedung Aula juga
terdapat di gedung Rektorat dan dapat digunakan untuk berbagai kegiatan
Institut, fakultas maupun Prodi sesuai dengan kebutuhan dan ketersediaannya.

7) Sarana Olahraga
IAIN Manado selain menyediakan sarana dan fasilitas olahraga seperti
lapangan badminton, lapangan futsal, juga memiliki klub senam yang
diadakan rutin setiap hari jumat. Selain itu, kegiatan mahasiswa dalam bidang

72
olahraga dan seni seperti tenis meja, tenis lapangan, sepak bola, volley ball,
lintas alam, panjat tebing, tilawatil qur`an, teater, paduan suara dan lain
sebagainya.

8) Masjid
Masjid Al-Jami’ah IAIN Manado menjadi pusat kegiatan ibadah dan
sosial bagi seluruh sivitas akademika IAIN Manado. Masjid Al-Jami’ah
dijadikan sebagai sentra pembinaan mahasiswa khususnya kajian keislaman,
pengajian, pembinaan tilawatil qur’an, kaligrafi, dan kegiatan lainnya.

9) Website
Untuk mendukung kelancaran informasi dan komunikasi di antara
sivitas akademika dengan seluruh unit yang ada di lingkungan IAIN Manado,
dilengkapi dengan website IAIN Manado. Alamat website IAIN Manado
adalah http://iain-manado.ac.id/ . Selain website universitas, media informasi
lain yang bisa di akses adalah website Fakultas Tarbiyah dan Ilmu Keguruan
(http://fatik.iain-manado.ac.id/) dan info Prodi MPI melalui http://fatik.iain-
manado.ac.id/prodi/manajemen-pendidikan-islam/

10) SIAKAD (Sistem Informasi Akademik)


SIAKAD (Sistem Informasi Akademik) IAIN Manado disediakan
untuk mendukung administrasi mahasiswa, dosen, dan pegawai agar dapat
memudahkan semua aktivitas akademik dan pemenuhan kebutuhan informasi
secara online melalui http://akademik.iain-manado.ac.id. Fasilitas ini menjadi
sangat vital di tengah tuntutan kemajuan sistem informasi dan komunikasi.

11) Asrama Mahasiswa


Asrama mahasiswa/ Ma’had disediakan bagi mahasiswi khususnya
yang berada pada semester awal dengan tujuan untuk membantu mahasiswi
dan mendukung keberhasilan studi dan kesejahteraannya. Selain itu, untuk

73
memberikan kemudahan bagi mahasiswi untuk mengakses setiap kegiatan
pembinaan di lingkungan kampus. Asrama ini juga bertujuan untuk efektivitas
dan efisiensi pembinaan bahasa Asing dan menanamkam kesalehan di
kalangan mahasiswa IAIN Manado. Asrama ini sudah digunakan selama
beberapa tahun terakhir dan memberi dampak positif bagi mahasiswa. Asrama
ini dilengkapi dengan sarana memasak, olahraga dan kegiatan ilmiah di bawah
bimbingan pengasuh yang capable.

12) Fasilitas Layanan Umum


IAIN Manado tidak hanya menyediakan fasilitas pembelajaran yang
memadai. Di samping fasilitas pembelajaran, IAIN Manado juga
menyediakan fasilitas yang dapat diakses oleh masyarakat umum. Fasilitas
tersebut adalah:

a. Layanan Transaksi Perbankan


IAIN Manado bekerjasama dengan Bank Rakyat Indonesia Syariah
(BRIS) membuka layanan transaksi perbankan baik dengan menempatkan
mobil layanan BRIS di lingkungan kampus untuk memberikan pelayanan
jasa perbankan seperti tabungan, deposito, pengiriman uang, ATM,
pembayaran uang kuliah dan sebagainya. Selain itu, tersedia juga fasilitas
Anjungan Tunai Mandiri (ATM) dari beberapa bank seperti Bank BNI dan
BRI di lingkungan kampus IAIN Manado.

b. Kantin Dharma Wanita


Untuk memenuhi kebutuhan makan dan minum sivitas akademika,
IAIN Manado menyediakan kantin Dharma Wanita yang terletak di
sebuah bangunan di lingkungan kampus. Kantin ini beroperasi sesuai jam
perkuliahan dan kegiatan mahasiswa dan bisa diakses oleh masyarakat
umum.
c. Koperasi Mahasiswa (KOPMA)

74
Sebagai bagian dari pendidikan dan pembangunan budaya
koperasi, mahasiswa IAIN Manado mendirikan koperasi mahasiswa yang
disebut Koperasi Mahasiswa (KOPMA). KOPMA beroperasi sebagai
pusat pelayanan kebutuhan akademik mahasiswa yang menyediakan alat
tulis, layanan foto copy, dan makanan ringan.

3. Sistem Informasi
Sistem informasi yang digunakan di Prodi MPI untuk proses
pembelajaran, telah dilengkapi dengan hotspot dan jaringan internet, sehingga
dosen dan mahasiswa dapat menggunakannya untuk menyelenggarakan proses
pembelajaran yang berbasis online. Dengan demikian, dosen bisa mengirimkan
informasi apapun yang terkait dengan aktivitas pembelajaran, seperti power point,
bahan ajar dan lainnya, melalui fasilitas tersebut. Informasi mengenai penawaran
matakuliah, juga mengunakan fasilitas online, sehingga mahasiswa dapat mengisi
KRS (Kartu Rencana Studi) melalui internet dengan alamat: http://akademik.iain-
manado.ac.id Informasi mengenai nilai, dapat di akses melalui internet dengan
alamat tersebut. Dalam hal ini, dosen memasukan nilai matakuliah yang
diampunya ke alamat tersebut, sehingga mahasiswa bisa melihat nilainya di
internet. Di samping itu, mahasiswa juga bisa melihat IPS (Indeks Prestasi
Semester) dan IPK (Indeks Prestasi Kumulatif) melalui internet. Adapun
informasi mengenai Prodi juga bisa dilihat di internet melalui: http://fatik.iain-
manado.ac.id/prodi/manajemen-pendidikan-islam/.

75
Tabel 20
Analisis SWOT Pembiayaan, Sarana dan Prasarana, dan Sistem Informasi

Kekuatan (Strength) Kelemahan (Weakness)

1. Sistem pembiayaan yang dikelola 1. Koleksi bahan pustaka terkait Prodi


terpusat pada satu sisi meningkatkan MPI baik yang terdapat di Prodi
efisiensi dan memudahkan maupun perpustakaan fakultas dan
pengawasan; institut masih relatif terbatas;
2. Sarana dan prasarana Fakultas 2. Sistem pendanaan terpusat, yang
Tarbiyah dan Ilmu Keguruan (FTIK) pencairannya membutuhkan prosedur
serta IAIN Manado yang dapat birokrasi yang panjang, kadang
dimanfaatkan Prodi MPI tersedia menghambat program/kegiatan yang
dalam jumlah dan kualitas yang sudah direncanakan oleh Prodi;
memadai, antara lain ruang kuliah, 3. Ruang dosen terbatas;
ruang Prodi, laboratorium komputer, 4. Sistem IT yang sering error atau
laboratorium pengajaran mikro, tidak berfungsi optimal sehingga
laboratorium bahasa, ruang sidang menyulitkan dalam meng-upload
munaqasah dan perpustakaan; data.
3. Registrasi akademik, input nilai, 5. Aliran listrik di lingkungan kampus
penerbitan Kartu Hasil Studi (KHS), sering terganggu.
penerbitan absen perkuliahan dapat
dilakukan secara online melalui
internet. Untuk mendukung berbagai
keperluan tersebut, tersedia fasilitas
hotspot internet bagi seluruh sivitas
akademika;
4. Pengelolaan, pemanfaatan dan
pemeliharaan sarana serta prasarana
diorganisir dengan baik oleh FTIK.

Peluang (Opportunity) Ancaman (Threats)

1. Tersedianya sarana dan prasarana 1. Belum adanya gedung berkapasitas


FTIK yang modern dan dalam nasional dan internasional untuk para
kondisi baik. Sarana dan prasarana tamu level nasional dan internasional.
tersebut dapat dimanfaatkan Prodi 2. Perawatan alat-alat modern
MPI untuk menunjang kegiatan membutuhkan biaya yang tidak
akademik dan pengembangan disiplin murah;
ilmu Prodi; 3. Sering mati lampu (PLN);
2. Sistem informasi yang kini digunakan 4. Kampus lain memiliki sarana dan

76
dapat dimaksimalkan lebih jauh guna prasarana yang lebih lengkap dan
meningkatkan efektivitas canggih;
pembelajaran dan meningkatkan
kualitas lulusan Prodi MPI.
3. Akses ke pusat pemerintahan dan
jalur transportasi yang terkoneksi
langsung dengan jalan utama menuju
Bandara dan pusat kegiatan lainnya.
Strategi pengembangannya antara lain:
1. Melakukan sosialisasi bagi dosen dan mahasiswa tentang penggunaan
SIAKAD (Sistem Informasi Akademik) untuk aktivitas akademik;
2. Menambah koleksi referensi yang relevan melalui e-books dan e-jurnal untuk
meningkatkan kompetensi mahasiswa Prodi MPI;
3. Mengajukan permohonan dana kegiatan dengan rentang waktu yang relatif
cukup.

77
G. PENELITIAN, PELAYANAN/PENGABDIAN
MASYARAKAT DAN KERJA SAMA

1. Penelitian
Kegiatan penelitian sebagai bagian fungsi Tridharma Perguruan Tinggi
sangat penting bagi pengembangan keilmuan bahkan mempengaruhi eksistensi
kampus. Dalam hal ini dosen Program Studi Manajemen Pendidikan Islam (Prodi
MPI) Fakultas Tarbiyah dan Ilmu Keguruan (FTIK) IAIN Manado memperoleh
dana penelitian dan pengabdian kepada masyarakat, baik dari pihak institut
(lembaga penelitian dan lembaga pengabdian masyarakat), maupun dana
penelitian yang sebagian besar dikompetisikan di antara para dosen guna
menjamin kualitas penelitian, relevansi sasaran penelitian dan efesiensi dana.
Melalui bantuan dana di atas, berikut ini adalah beberapa hasil penelitian atau
karya tulis dosen Prodi MPI yang dipublikasikan dalam bentuk artikel di jurnal
IQRA’ dan jurnal ilmiah lainnya, surat kabar, buku dan disajikan dalam bentuk
seminar.
Untuk menjamin mutu penelitian yang dilakukan, maka penelitian yang
dilakukan telah melalui tinjauan/review dari para ahli dan tenaga yang
berkompeten sesuai dengan bidang ilmunya. Selain itu, pelaksanaan penelitian
tetap mengacu pada aturan dan mekanisme pengajuan proposal pelaksanaan
penelitian dan pelaporan penelitian yang distandarisasi oleh Lembaga Penelitian
dan Pengabdian kepada Masyarakat (LP2M) IAIN Manado, sesuai dengan format
penelitian dan petunjuk pelaksanaan pengelolaan penelitian dari Direktorat
Jenderal Pendidikan Tinggi Kementerian Agama RI. Hal ini menjadi jaminan
mutu penelitian yang dilaksanakan memiliki standarisasi secara nasional,
berkualitas dan dapat diterima sebagai karya dan temuan ilmiah bagi kepentingan
akademik dan kepentingan umum.
Penelitian juga dilakukan bersama antara dosen dan mahasiswa
diharapkan dapat membantu mahasiswa melakukan penelitian. Dosen berfungsi
sebagai pendamping/konsultan, sedangkan mahasiswa mengumpulkan data di

78
lapangan untuk diolah lebih lanjut, untuk kemudian disajikan dalam seminar hasil
penelitian.

79
Tabel 21
Judul Karya Ilmiah/Buku yang Sesuai dengan PS

No. Judul Nama-nama Dihasilkan/ Tahun Tingkat*


Dosen Dipublikasikan
Penyajian/ Lokal Nasio Interna
pada
-nal -sional
Publikasi
(1) (2) (3) (5) (6) (7) (8)
1 Pelaksanaan Administrasi Sekolah Drs. Kusnan, Penelitian Bersama/ 2014 
Di MTs Pondok Pesantren Darul M.Pd LP2M IAIN Manado
Istiqomah Manado.
2 Manajemen Tata Usaha Di SMK Ikmal, M.Pd Penelitian Bersama/ 2015 
YAPIM Manado LP2M IAIN Manado
3 Pendidikan Multikultural Berbasis Dr. Evra Wilya, Penelitian Kolektif/ 2014 
Kearifan Lokal (Studi analisis M.Ag LP2M IAIN Manado
pengembangan pendidikan multicultural Dr. Muh. Idris,
di UIN Jakarta dan STAIN Manado) M.Ag
Ikmal, M.PdI
4 Pengintegrasian Nilai-nilai Islam Pada Ikmal, M.PdI Penelitian / LP2M 2015 
Mata Kuliah Filsafat Ilmu IAIN Manado IAIN Manado

5 The Power of Kyai: Model Ikmal, M.PdI Makalah 2016 


Kekuasaan Unik pada Pendidikan
Pondok Pesantren di Indonesia
6 Relevansi Kurikulum Pendidikan Feiby Ismail, Penelitian/ LP2M 2014 
Agama Islam Dengan Problematika

80
Moral Bangsa (Studi Analisis M.Pd IAIN Manado
Kurikulum PAI Sekolah Dasar di Kota
Manado)

7 Kinerja Tata Usaha Dalam Feiby Ismail, Penelitian Bersama/ 2015 


Pengelolaan Administrasi Kesiswaan M.Pd LP2M IAIN Manado
Di Madrasah Aliyah Pondok Karya
Pembangunan Manado

8 Penerapan Total Quality Manajemen di Feiby Ismail, Penelitian/ LP2M 2015 


Lembaga Pendidikan Islam (Studi M.Pd IAIN Manado
Analisis Manajemen Mutu Di Madrasah
Aliyah Negeri Manado)

9 Manajemen Kurikulum Full Day Penelitian Bersama/ 2016 


School Di Sekolah Dasar Islam LP2M IAIN Manado
Terpadu (SDIT) Harapan Bunda
Manado Feiby Ismail,
M.Pd
10 Pelaksanaan Supervisi Akademik Feiby Ismail, Penelitian Bersama/ 2016 √
Kepala Sekolah Di SMA N 2 M.Pd LP2M IAIN Manado
Doloduo Kecamatan Dumoga Barat
11 Implementasi Dimensi Fungsional Feiby Ismail, Penelitian Bersama/ 2016 √
Sarana dan Prasarana Pendidikan di M.Pd LP2M IAIN Manado
SMK Negeri 5 Manado
Drs. Kusnan,

81
M.Pd
12 Implementasi Total Quality Feiby Ismail, Jurnal Iqra’ Vol.2 2016 √
Management (TQM) dilembaga M.Pd Nomor 2 Tahun
Pendidikan 2016
13 Pengaruh Kompensasi Finansial dan Shinta Nento, Penelitian/ LP2M 2014 √
Non Finansial Terhadap Kepuasan Kerja M.Pd IAIN Manado
Dosen STAIN Manado

14 Manajemen Hospital Dr. dr. Tubagus Buku 2014 √


D.E. Abeng,
M.Kes.
15 Manajemen Sarana dan Prasarana di Dr. dr. Tubagus Jurnal IQRA’ Vol.1 2016 √
D.E. Abeng, No. 1 Tahun 2017
Lembaga Pendidikan Islam
M.Kes.

nc= 11 nb= 0 na=1

82
2. Pengabdian Masyarakat
Sebagai salah satu bagian dari Tri Dharma Perguruan Tinggi, Pengabdian
pada masyarakat memiliki peran penting bagi pengembangan program Studi MPI.
Untuk mengimplementasikan kegiatan Pengabdian pada Masyarakat, Prodi MPI
berkoordinasi dengan pihak Insititut dalam hal ini Lembaga Penelitian dan
Pengabdian kepada Masyarakat. Kegiatan pengabdian kepada masyarakat
bertujuan untuk memberikan ruang bagi dosen-dosen MPI mengejawantahkan
ilmu dan kemampuan yang dimiliki bagi pengembangan dan peningkatan kualitas
hidup masyarakat.

Bentuk kegiatan pengabdian kepada masyarakat menjadi wahana


pengembangan diri bagi dosen dan mahasiswa MPI untuk ikut bersama dalam
pembangunan masyarakat sebagai tanggung jawab untuk membangun masyarakat
sesuai dengan ilmu dan kemampuan. Misalnya dengan mengadakan pembinaan
jamaah di desa binaan, mengisi khutbah, ceramah dan pengajian serta pembinaan
yang berkaitan dengan pengelolaan dan pembinaan manajemen
sekolah/madrasah, masjid, majelis taklim dan lain-lain.

Pelaksanaan kegiatan pengabdian pada masyarakat selain dilakukan oleh


dosen, juga dengan mengoptimalkan potensi mahasiswa melalui pelaksanaan
Kuliah Kerja Nyata (KKN). Kegiatan ini bagi mahasiswa menjadi wadah bagi
mahasiswa untuk pengabdian kepada masyarakat dengan kegiatan yang diarahkan
untuk memberikan bukti nyata keikutsertaan mahasiswa dalam pembangunan dan
pembinaan masyarakat.

Melalui kegiatan pengabdian masyarakat, diharapkan dapat memberikan


manfaat bagi dosen untuk: a) mengaplikasikan ilmu pengetahuan yang dimiliki
bagi kemajuan masyarakat; b) menjadi wadah pengembangan diri dosen untuk
menghadapi persoalan riil di masyarakat sekaligus sebagai problem solver; c)
menjadi sarana implementasi hasil-hasil riset yang dapat digunakan bagi
kemaslahatan masyarakat secara umum.

83
Berikut ini kegiatan pengabdian masyarakat yang dilaksanakan dosen MPI
beserta pendanaannya yang diuraikan dalam tabel.

Tabel 22
Pengabdian pada Masyarakat dan
Dana Kegiatan Pengabdian Kepada Masyarakat
Tahun Judul Kegiatan Pelayanan/Pengabdian kepada Sumber dan Jumlah dana
masyarakat Jenis Dana
(dalam juta
rupiah)
(1) (2) (3) (4)
2014 Pembinaan Majelis Taklim Mandiri 23.200.000,-

2014 Khutbah Jumat Mandiri 30.500.000,-


2014 Pelatihan Manajemen Majelis Taklim Mandiri 50.000.000,-
2014 Konsultan Madrasah Ibtidaiyah Molas Mandiri 89.009.515
TOTAL 192.709.515
2015 Pembinaan Majelis Taklim Mandiri 25.700.000,-
2015 Khutbah Jumat Mandiri 32.000.000,-
2015 Konsultan Madrasah Ibtidaiyah Molas Mandiri 88.750.000,-
2015 Surveyor Akreditasi Rumah Sakit Indonesia Kemenkes 81.055.648
TOTAL 227.505.648
2016 Pembinaan Majelis Taklim Mandiri 28.500.000,-
2016 Khutbah Jumat Mandiri 35.000.000,-
2016 Konsultan Madrasah Ibtidaiyah Molas Mandiri 90.000.000,-
2016 Surveyor Akreditasi Rumah Sakit Indonesia Kemenkes 128.934.231,-
TOTAL 282.434.231
JUMLAH 702.649.394

84
3. Kerjasama
Program Studi Manajemen Pendidikan Islam FTIK dan IAIN Manado telah
membangun kerja sama dengan beberapa dengan lembaga lain sebagaimana tabel
berikut.

Tabel 23
Kerja Sama dengan Instansi dalam Negeri

No. Nama Instansi Jenis Kurun Waktu Manfaat yang Telah


Diperoleh
Kegiatan Kerja Sama
Mulai Berakhir
(1) (2) (3) (4) (5) (6)
1 Prodi MPI UIN Pendidikan, 2017 2021 Bertambahnya Informasi
Syarif penelitian, dan pengembangan Program
Hidayatullah pengabdian Studi dan Kunjungan
Jakarta masyarakat. Belajar.
2 Prodi MPI UIN Pendidikan, 2017 2021 Bertambahnya Informasi
Sunan Gunung penelitian, dan pengembangan Prodi dan
Djati Bandung pengabdian Narasumber Kegiatan
masyarakat. Seminar Prodi MPI.
3 Prodi MPI UIN Pendidikan, 2017 2021 Menjadi Narasumber
Ar Raniry Banda penelitian, dan Kuliah Umum (Studium
Aceh pengabdian General) dan
masyarakat. bertambahnya informasi
program studi
4 Prodi MPI UIN Pendidikan, 2017 2021 Bertambahnya Informasi
Maulana Malik penelitian dan pengembangan Program
Ibrahim Malang pengabdian Studi
masyarakat.
5 Prodi MPI Pendidikan, 2017 2021 Bertambahnya Informasi
Universitas penelitian dan pengembangan Program
Hasyim Asy’ari pengabdian Studi
Tebuireng masyarakat.
Jombang Jawa
Timur
6 Prodi MPI Pendidikan, 2017 2021 Informasi pengembangan
Universitas penelitian dan Program Studi
Islam Negeri pengabdian
Medan masyarakat.
85
7 Prodi MPI UIN Pendidikan, 2017 2021 Bertambahnya Informasi
Sunan Kalijaga penelitian dan pengembangan Program
Yogyakarta pengabdian Studi.
masyarakat.
8 Prodi MPI IAIN Pendidikan, 2017 2021 Bertambahnya Informasi
Sultan Amai penelitian dan pengembangan Program
Gorontalo pengabdian Studi.
masyarakat
9 Prodi MPI IAIN Pendidikan, 2017 2021 Bertambahnya Informasi
Syekh Nurjati penelitian dan pengembangan Program
Cirebon pengabdian Studi.
masyarakat
10 Madrasah PPL dan Penelitian 2017 2021 Meningkatnya kualitas
Aliyah Negeri Mahasiswa dan mahasiswa yang
Model Manado dosen. mengikuti kegiatan PPL.
11 Madrasah PPL dan Penelitian 2017 2021 Meningkatnya kualitas
Aliyah darul Mahasiswa dan mahasiswa yang
Istiqomah dosen. mengikuti kegiatan PPL.
Manado
12 MTs PPL dan Penelitian 2017 2021 Meningkatnya kualitas
Nuruttaqwa Mahasiswa dan mahasiswa yang
Manado dosen. mengikuti kegiatan PPL.
13 MTs Negeri 1 PPL dan Penelitian 2017 2021 Meningkatnya kualitas
Manado Mahasiswa dan mahasiswa yang
dosen. mengikuti kegiatan PPL.
14 MTs Negeri 1 PPL dan Penelitian 2017 2021 Meningkatnya kualitas
Kotamobagu Mahasiswa dan mahasiswa yang
dosen. mengikuti kegiatan PPL.
15 MAN 2 PPL dan Penelitian 2017 2021 Meningkatnya kualitas
Kotamobagu Mahasiswa dan mahasiswa yang
dosen. mengikuti kegiatan PPL.
16 MAN Bolaang PPL dan Penelitian 2017 2021 Meningkatnya kualitas
Mongondow Mahasiswa dan mahasiswa yang
dosen. mengikuti kegiatan PPL.
17 LPMP Provinsi Pendidikan, 2017 2021 Meningkatnya
Sulawesi Utara penelitian dan kemampuan teknis
pengembangan mahasiswa dalam hal
kualitas dosen dan penjaminan mutu
mahasiswa. pendidikan.
18 Penerbit Istana Penerbitan Junal 2016 sekarang Jurnal IQRA
Agency IQRA mendapatkan kemudahan
Yogyakarta dalam penerbitan.

86
Tabel 24
Kerja Sama dengan Instansi Luar Negeri

Kurun Waktu
Jenis Manfaat yang Telah
No. Nama Instansi Kerja Sama
Kegiatan Diperoleh
Mulai Berakhir
(1) (2) (3) (4) (5) (6)
National Pertukaran Dosen Hubungan baik antar
University of Tamu, narasumber perguruan tinggi yang
1 Malaysia, kegiatan ilmiah 2013 2016 baik dalam
Selangor, lainnya. meningkatkan kualitas
Malaysia. pendidikan.
National Pertukaran IAIN Manado
University of mahasiswa, kuliah mendapatkan
Malaysia, bersama, seminar narasumber kegiatan
2 Selangor, dan penelitian. 2015 2019 ilmiah dari luar negeri
Malaysia. dan meningkatnya
wawasan dosen dan
mahasiswa.
Princess of Pertukaran Meningkatnya
Naradhiwas mahasiswa, kuliah wawasan dosen dan
3 University, bersama, seminar mahasiswa serta
2015 2019
Narathiwat dan penelitian. perluasan jaringan
Thailand. dengan perguruan
tinggi luar negeri.
West Asian Pertukaran Meningkatnya
Studies mahasiswa, kuliah wawasan dosen dan
4 Research Group, bersama, seminar mahasiswa serta
2015 2019
University dan penelitian. perluasan jaringan luar
Kebangsaan negeri.
Malaysia.
Universiti Deklarasi South Dosen dan Mahasiswa
5 Kebangsaan East ASEAN mendapatkan akses
2016 2018
Malaysia. Academic Mobility sumber kepustakaan
(SEAAM) dan literatur dari UKM
Islamic Council Pertukaran Meningkatnya
of Pattani mahasiswa, kuliah wawasan dosen dan
6 Province, bersama, seminar mahasiswa serta
2015 2019
Pattani Thailand dan penelitian. perluasan jaringan
dengan perguruan
tinggi luar negeri.

87
Necmettin Developing Hubungan baik antar
Erbakan Research, perguruan tinggi yang
7 University conferences, 2016 2021 baik dalam
Turkey workshop, etc. meningkatkan kualitas
pendidikan.

88
Tabel 25
Analisis SWOT Penelitian, Pelayanan/Pengabdian Masyarakat dan Kerja Sama

Kekuatan ( Strength) Kelemahan (Weakness)

1. Dosen Prodi MPI aktif dalam 1. Masih minimnya publikasi hasil


melaksanakan penelitian; penelitian di jurnal ilmiah;
2. Keterlibatan dosen dalam bidang 2. Kesibukan mengajar menurunkan
pengabdian masyarakat sudah cukup produktivitas dosen dalam melakukan
baik; penelitian dan mempublikasikan
3. Sebagian besar dosen memiliki tulisan di jurnal ilmiah;
kemampuan yang baik untuk 3. Belum tersedianya dana khusus yang
melakukan kegiatan penelitian; disediakan institusi untuk penelitian
4. Kualifikasi akademik dosen prodi berbasis prodi;
mampu mendukung peningkatan 4. Masih terbatasnya mahasiswa yang
mutu dan kuantitas penelitian. dilibatkan dalam penelitian dosen;
5. Lulusan Prodi MPI belum memiliki
budaya meneliti demikian halnya
dengan publikasi karya ilmiah
lainnya.

Peluang (Opportunity) Ancaman (Threats)

1. Regulasi jurnal yang makin ketat;


1. Pimpinan fakultas dan prodi terus 2. Mudahnya akses karya ilmiah
mendorong para dosen untuk mendorong peningkatan kemungkinan
melakukan penelitian dan menulis plagiasi;
karya ilmiah; 3. Budaya meneliti dan menulis masih
2. Pimpinan fakultas mengarahkan belum baik;
dosen untuk memanfaatkan Jurnal 4. Sentralisasi program penelitian dosen
IQRA sebagai wadah publikasi hasil yang dibiayai IAIN dapat berakibat
penelitian dosen; tidak meratanya penyebaran program
3. Prodi memfasilitasi publikasi karya penelitian.
ilmiah melalui jurnal lain di luar
fakultas dan institut, baik yang telah
terakreditasi maupun belum
terakreditasi;
4. Jumlah mitra kerja yang banyak
membuka peluang untuk
meningkatkan kerjasama di berbagai
aspek Tridharma PT termasuk
pemanfaatan alumni prodi;
5. Fasilitas sistem IT fakultas dan IAIN

89
yang sudah baik bisa dimanfaatkan
secara maksimal oleh sivitas
akademika khususnya dalam hal
melacak informasi dan publikasi
karya ilmiah.
Strategi pengembangannya antara lain:
1. Mendorong para dosen untuk lebih banyak melakukan penelitian mandiri
bersama mahasiwa serta mempublikasikannya di jurnal ilmiah;
2. Memberikan motivasi mahasiswa untuk menulis karya ilmiah di media cetak;
3. Memberi informasi kepada mahasiswa untuk mengikuti perlombaan bidang
akademik, seni dan olah raga.
4. Mendorong para dosen dan mahasiwa untuk menulis dengan
menyelenggarakan seminar dan workshop penulisan karya ilmiah;
5. Membina potensi mahasiwa dan dosen dalam bidang penulisan karya ilmiah
secara berkelanjutan dengan membentuk kelompok peneliti.

90