Anda di halaman 1dari 9

Penyusunan tabel periodik dan konsep konfigurasi elektron telah membantu para ahli kimia

menjelaskan proses pembentukan molekul dan ikatan yang terdapat dalam suatu molekul.
Gilbert Lewis, seorang kimiawan berkebangsaan Amerika, mengajukan teori bahwa atom akan
bergabung dengan sesama atom lainnya membentuk molekul dengan tujuan untuk mencapai
konfigurasi elektron yang lebih stabil.

Saat atom-atom berinteraksi, hanya elektron valensi yang terlibat dalam proses
pembentukan ikatan kimia. Untuk menunjukkan elektron valensi yang terlibat dalam
pembentukan ikatan, para ahli kimia menggunakan simbol Lewis dot, yaitu simbol suatu unsur
dan satu dot untuk mewakili tiap elektron valensi unsur bersangkutan. Jumlah elektron valensi
suatu unsur sama dengan golongan unsur bersangkutan. Sebagai contoh, unsur Mg terletak pada
golongan IIA, sehingga memiliki 2 elektron valensi (2 dot). Sementara, unsur S yang terletak
pada golongan VIA, akan memiliki 6 elektron valensi (6 dot). Unsur yang terletak pada golongan
yang sama akan memiliki struktur Lewis dot yang serupa.
tidak semua ikatan kimia terbentuk melalui mekanisme serah-terima elektron. Atom-
atom juga dapat mencapai kestabilan melalui mekanisme pemakaian bersama pasangan
elektron. Ikatan yang terbentuk dikenal dengan istilah ikatan kovelen. Senyawa kovelen adalah
senyawa yang hanya memiliki ikatan kovelen. Sebagai contoh, atom hidrogen memiliki satu
elektron valensi. Untuk mencapai kestabilan (isoelektronik dengan helium), atom hidrogen
membutuhkan satu elektron tambahan. Saat dua atom hidrogen membentuk ikatan kimia, tidak
terjadi peristiwa serah-terima elektron. Yang akan terjadi adalah kedua atom akan
menggunakan elektronnya secara bersama-sama. Kedua elektron (satu dari masing-masing
hidrogen) menjadi milik kedua atom tersebut. Dengan demikian, molekul H2 terbentuk melalui
pembentukan ikatan kovelen, yaitu ikatan kimia yang berasal dari penggunaan bersama satu
atau lebih pasangan elektron antara dua atom. Ikatan ini terjadi di antara dua unsur nonlogam.
Atom-atom dapat membentuk berbagai jenis ikatan kovelen. Ikatan tunggal terjadi saat
dua atom menggunakan sepasang elektron bersama. Ikatan rangkap dua (ganda) terjadi saat
dua atom menggunakan menggunakan dua pasangan elektron bersama. Sementara, ikatan
rangkap tiga terjadi saat dua atom menggunakan tiga pasangan elektron bersama.
Senyawa ionik memiliki sifat yang berbeda dari senyawa kovalen. Senyawa ionik, pada
suhu kamar, umumnya berbentuk padat, dengan titik didih dan titik leleh tinggi, serta bersifat
elektrolit. Sebaliknya, senyawa kovelen, pada suhu kamar, dapat berbentuk padat, cair, maupun
gas. Selain itu, senyawa kovalen memiliki titik didih dan titik leleh yang relatif rendah bila
dibandingkan dengan senyawa ionik serta cenderung bersifat nonelektrolit.
Kerapatan elektron yang mengandung ikatan kovalen terletak di tengah-tengah di antara kedua
atom. Setiap atom menarik kedua elektron yang berikatan secara sama. Ikatan seperti ini dikenal
dengan istilah ikatan kovalen nonpolar.

Kedua inti yang bermuatan positif yang mempunyai gaya tarik berbeda akan menarik
pasangan elektron dengan derajat (kekuatan) yang berbeda. Hasilnya adalah pasangan elektron
cenderung ditarik dan bergeser ke salah satu atom yang lebih elektronegatif. Ikatan semacam ini
dikenal dengan istilah ikatan kovalen polar.
Sifat yang digunakan untuk membedakan ikatan kovalen polar dengan ikatan kovalen
nonpolar adalah elektronegativitas (keelektronegatifan), yaitu kekuatan (kemampuan) suatu
atom untuk menarik pasangan elektron yang berikatan.

Ikatan kovelen nonpolar terbentuk bila dua atom yang terlibat dalam ikatan adalah sama atau
bila beda elektronegativitas dari atom-atom yang terlibat pada ikatan sangat kecil. Sementara,
pada ikatan kovelen polar, atom yang menarik pasangan elektron pengikat dengan lebih kuat
akan sedikit lebih bermuatan negatif; sedangkan atom lainnya akan menjadi sedikit lebih
bermuatan positif. Ikatan ini terbentuk bila atom-atom yang terlibat dalam ikatan adalah berbeda.

– Metode ikatan Valensi:


Ikatan terbentuk karena adanya overlaping orbital atom
– Metode Orbital Molekul:
Bila atom atom membentuk molekul/senyawa, orbital-orbitalnya bergabung dan membentuk
orbital baru – (orbital molekul)
Teori ikatan valensi secara sederhana merupakan teori ikatan yang menjelaskan bahwa
atom-atom saling berikatan melalui tumpang tindih orbital terluar. Untuk memahami teori ikatan
valensi maka dibutuhkan pemahaman mengenai orbital dan bilangan kuantum.
Teori Ikatan Valensi mampu secara kualitatif menjelaskan kestabilan ikatan kovalen
sebagai akibat tumpang-tindih orbital-orbital atom. Dengan konsep hibridisasi pun dapat
dijelaskan geometri molekul sebagaimana yang diramalkan dalam teori VSEPR, tetapi
sayangnya dalam beberapa kasus, teori ikatan valensi tidak dapat menjelaskan sifat-sifat molekul
yang tramati secara memuaskan. Contohnya adalah molekul oksigen, yang struktur Lewisnya
sebagai berikut.

Teori domain elektron dapat digunakan untuk meramalkan bentuk molekul, tetapi teori ini tidak
dapat digunakan untuk mengetahui penyebab suatu molekul dapat berbentuk seperti itu. Sebagai
contoh, teori domain elektron meramalkan molekul metana (CH4) berbentuk tetrahedron dengan
4 ikatan C-H yang ekuivalen dan fakta eksperimen juga sesuai dengan ramalan tersebut, akan
tetapi mengapa molekul CH4 dapat berbentuk tetrahedron? Pada tingkat dasar, atom C (nomor
atom = 6) mempunyai konfigurasi elektron sebagai berikut.

Dengan konfigurasi elektron seperti itu, atom C hanya dapat membentuk 2 ikatan kovalen (ingat,
hanya elektron tunggal yang dapat dipasangkan untuk membentuk ikatan kovalen). Oleh karena
ternyata C membentuk 4 ikatan kovalen, dapat dianggap bahwa 1 elektron dari orbital 2s
dipromosikan ke orbital 2p, sehingga C mempunyai 4 elektron tunggal sebagai berikut.

menjadi

Namun demikian, keempat elektron tersebut tidaklah ekuivalen dengan satu pada satu orbital 2s
dan tiga pada orbital 2p, sehingga tidak dapat menjelaskan penyebab C pada CH4 dapat
membentuk 4 ikatan ekuivalen yang equivalen. Untuk menjelaskan hal ini, maka dikatakan
bahwa ketika atom karbon membentuk ikatan kovalen dengan H membentuk CH4, orbital 2s dan
ketiga orbital 2p mengalami hibridisasi membentuk 4 orbital yang setingkat. Orbital hibridanya
ditandai dengan sp3 untuk menyatakan asalnya, yaitu satu orbital s dan 3 orbital p. 6C: 1s2 2s1
2p3 mengalami hibridisasi menjadi 6C : 1s2 (2sp3)4 Hibridisasi tidak hanya menyangkut tingkat
energi, tetapi juga bentuk orbital gambar. Sekarang, C dengan 4 orbital hibrida sp3, dapat
membentuk 4 ikatan kovalen yang equivalen. Jadi, hibridisasi adalah peleburan orbital-orbital
dari tingkat energi yang berbeda menjadi orbital-orbital yang setingkat.

Bentuk molekul CH4

Jumlah orbital hibrida (hasil hibridisasi) sama dengan jumlah orbital yang terlihat pada hibridasi
itu.
Untuk menentukan geometri molekul atau bentuk molekul dengan menggunakan teori
VSEPR, kita dapat mengikuti langkah-langkah sebagai berikut:

1. Tentukan struktur Lewis molekul tersebut


2. Tentukan jumlah keseluruhan pasangan elektron total (domain elektron) yang berada di
sekitar atom pusat (ikatan rangkap dua dan rangkap tiga masing-masing dianggap satu
domain)
3. Dengan menggunakan tabel di bawah ini, tentukanlah geometri pasangan elektron
(domain elektron)
Pure Atomic Hybridization Number of Shape of Hybrid Examples
Orbitals of the of the Central Hybrid Orbitals Orbitals (Geometry
Central Atom Atom Arrangement)
s,p sp 2 Linear BeCl2
s, p, p sp2 3 Trigonal Planar BF3
s, p, p, p sp3 4 Tetrahedral CH4
s, p, p, p, d sp3d 5 Trigonal Bipyramidal PCl5
s, p, p, p, d, d sp3d2 6 Octahedral SF6

.Teori Orbital Molekul

Seperti yang telah dijelaskan pada pendahuluan bahwa memberikan deskripsi yang lebih tepat
pada spektrokopi, ionisasi, dan sifat-sifat magnetik molekul (Wikipedia, 2010). Teori orbital
molekul (OM) menggambarkan ikatan kovalen melalui istilah orbital molekul yang dihasilkan
dari interaksi orbital-orbital atom dari atom-atom yang berikatan dan yang terkait dengan
molekul secara keseluruhan (lischer, 2009). Konstruksi orbital molekul dari orbital atom, ibagian
dalam pembentukan molekul. Separuh dari orbital molekul mempunyai energi yang lebih besar
daripada energi orbital atom. Orbital yang dibentuk yaitu orbital molekul pengikatan (bonding)
dan orbital molekul antiikatan (anti bonding). Elektron yang tidak mengambil bagian dalam
pengikatan disebut elektron tidak berikatan (nonbonding) dan mempunyai energy yang sama
dengan energy yang dimiliki atom-atom yang terpisah. Energi –energi relatif dari setiap jenis
orbital secara umum terlihat pada gambar 2 berikut ini (Dogra, 1990):

Gambar 2. Kombinasi orbital atom yang membentuk orbital atom


Orbital atom yang mengambil bagian dalam pembentukan orbital molekul harus memenuhi
persyaratan sebgai berikut:
1. Orbital atom yang membentuk orbital molekulm harus mempunyai energi yang dapat
dibandingkan.
2. Fungsi gelombang dari masing-masing orbital atom harus bertumpang tindih dalam ruangan
sebanyak mungkin..
3. Fungsi gelombang orbital atom harus mempunyai simetri yang relatif sama dengan sumbu
molekul.
Yang paling umum membentuk orbital molekul adalah σ (sigma) dan orbital π (pi). Orbital
sigma simetris disekitar sumbu antarnuklir. Penampang tegak lurus terhadap sumbu nuklir
(biasanya sumbu x) memberikan suatu bentuk elips. Ini terbentuk dari orbital s maupun dari p
dan orbital d yang mempunyai telinga sepanjang sumbu antar nuklir. Orbital π terbentuk ketika
orbital p pada setiap atom mengarah tegak lurus terhadap sumbu antarnuklir. Daerah tumpang
tindih ada di atas dan di bawah sumbu ikatan (lihat gambar 3).

Gambar 3. Bentuk orbital molekul yang terbentuk dari orbital atom

Pembahasan Mengenai Diagram Korelasi Orbital Molekul HCl


Molekul HCl merupakan molekul heteronuklir, dimana kedua atom berasal dari unsur
yang berbeda. Atom Cl memiliki nomor atom 17 dengan konfigurasi elektron: 1s2 2s2 2p6 3s2 3p5,
sedangkan atom H memiliki nomor atom 1 dengan konfigurasi elektron: 1s 1. Atom Cl lebih
elektronegatif daripada atom H. Diagram korelasi orbital molekul menunjukkan bahwa tingkat-
tingkat energi dari atom Cl yang lebih elektronegatif bergeser ke arah bawah, karena atom Cl
menarik elektron-elektron valensi lebih kuat dari pada atom H. Seperti gambar 4 diagram
korelasi orbital molekul HCl.
Gambar 4. Diagram korelasi orbital molekul HCl
Orbital-orbital atom bercampur secara signifikan membentuk orbital molekul hanya jika
energi orbital-orbital ini cukup berdekatan dan mempunyai simetri yang benar. Pada molekul
HCl, orbital 1s dari atom Cl energinya terlalu rendah untuk bisa bercampur dengan orbital 1s dari
atom H. Hal yang sama juga terjadi untuk orbital 2s atom Cl. Berdasarkan teori hibridisasi
sebelum atom Cl berikatan dengan atom H membentuk molekul maka akan terjadi hibridisasi
orbital atau pencampuran orbital atom Cl. Pada atom Cl dapat dilihat bahwa orbital 3s bercampur
dengan orbital 3p (karena berada dalam satu kulit) sebelum membentuk orbital molekul. Hal ini
dikarenakan semua elektron pada kulit terluar memiliki kesempatan yang sama untuk berikatan
dengan elektron pada atom H, sehingga terjadi pencampuran orbital 3s dan 3p pada atom Cl.
Interaksi antara 3s pada atom Cl membentuk ikatan sigma, biasanya apabila terjadi
interaksi membentuk ikatan maka akan terbentuk 2 orbital yaitu orbital σ dan σ*. Namun, karena
orbital ikatan 4sb lebih rendah energinya dari nonbonding maka tidak terbentuk ikatan anti sigma
(σ*). Tumpang tindih total dari orbital 1s hidrogen dengan orbital 3Px atau 3Py (terletak di atas
5sb pada gambar 4) atom Cl adalah nol, sebab fasa positif dan negatif dari fungsi gelombang
gabungan bila dijumlahkan menjadi nol. Atom Cl hanya meninggalkan orbital 3Pz (4sb), yang
bergabung dengan orbital 1s hidrogen menghasilkan orbital σ dan σ*.
Dari gambar 4 dapat dilihat bahwa orbital 3Px (2πnb), dan 3Py(2πnb) dari klor tidak
bercampur dengan orbital 1s dari hidrogen dan dengan demikian tetap berada dalam keadaan
atomic (nonpengikatan). Elektron-elektron dalam orbital ini tidak berkontribusi secara signifkan
dalam pengikatan kimia. Karena klor lebih elektronegatif daripada hidrogen, energi orbital 3p
nya terletak dibawah energi orbital 1s dari hidrogen. Bila kedelapan elektron valensi digunakan
untuk HCl, maka konfigurasi orbital molekul yang dihasilkan adalah:
(3sCl)2 (σ)2 (3pCl)4
Orde ikatan totalnya adalah 1 sebab elektron-elektron dalam orbital atom nonpengikatan
tidak mempengaruhi orde ikatan. elektron-elektron dalam orbital σ akan lebih cenderung
ditemukan dekat dengan atom klorin daripada didekat atom hidrogen, dan dengan demikian HCl
memiliki momen dipol Hδ+Cl δ-.