Anda di halaman 1dari 30

JOURNAL READING

“TERAPI TRADISIONAL UNTUK PENYEMBUHAN LUKA KULIT”

Pembimbing :
dr. Ahmad Fawzy Mas’ud, Sp. BP

Disusun oleh :
Moh Rezza Rizaldi
G4A016047

SMF ILMU BEDAH


RSUD PROF. DR. MARGONO SOEKARJO
JURUSAN KEDOKTERAN UMUM
FAKULTAS KEDOKTERAN
UNIVERSITAS JENDERAL SOEDIRMAN
PURWOKERTO
2017
LEMBAR PENGESAHAN
JOURNAL READING
““TERAPI TRADISIONAL UNTUK PENYEMBUHAN LUKA KULIT”

Disusun oleh :
Moh Rezza Rizaldi G4A016047

Diajukan untuk Memenuhi Sebagian Syarat Kepaniteraan Klinik


Di Bagian Ilmu Bedah RSUD Prof. Margono Soekarjo Purwokerto

Telah disetujui dan dipersentasikan


Pada Desember 2017

Mengetahui,
Pembimbing

dr. Ahmad Fawzy Mas’ud, Sp. BP


NIP 19760120 201101 1 007
KATA PENGANTAR

Alhamdulillah dengan memanjatkan puji syukur kehadirat Allah SWT atas


segala limpahan rahmat yang telah diberikan sehingga laporan journal reading dengan
judul “TERAPI TRADISIONAL UNTUK PENYEMBUHAN LUKA KULIT” ini
dapat diselesaikan.
Laporan presentasi kasus ini merupakan salah satu tugas di Kepaniteraan Klinik
SMF Ilmu Bedah RSUD Prof. Dr. Margono Soekarjo Purwokerto. Penulisan
presentasi kasus ini dapat terwujud atas bantuan berbagai pihak, oleh karena itu, pada
kesempatan ini penulis ingin mengucapkan terima kasih kepada:
1. dr. Ahmad Fawzy Mas’ud selaku dosen pembimbing;
2. Orang tua serta keluarga penulis atas doa dan dukungan yang tidak pernah henti
diberikan kepada penulis;
3. Rekan-rekan co-assisten Kepaniteraan Klinik Bagian Ilmu Bedah FK Unsoed.
4. Seluruh pihak terkait yang telah membantu penulis dalam menyusun tugas ini.
Dalam penyusunan presentasi kasus ini penulis menyadari bahwa masih
memiliki banyak kekurangan. Penulis mengharapkan saran dan kritik demi
kesempurnaan penyusunan presentasi kasus di masa yang akan datang. Semoga
laporan presentasi kasus ini bermanfaat bagi semua pihak yang ada di dalam maupun
di luar lingkungan RSUD Prof. Dr. Margono Soekarjo Purwokerto.

Purwokerto, Desember 2017

Penulis
“TERAPI TRADISIONAL UNTUK PENYEMBUHAN LUKA KULIT”
Ru´ ben F. Pereira and Paulo J. Ba´ rtolo

Kepentingan: Regenerasi kulit yang sehat dan fungsional tetap merupakan tantangan
besar karena struktur multilayer dan adanya jenis sel yang berbeda dalam matriks
ekstraselular secara teratur. Meskipun ada kemajuan baru-baru ini dalam produk
perawatan luka, terapi tradisional berdasarkan senyawa asal alami, seperti ekstrak
tumbuhan, madu, dan larva, merupakan alternatif yang menarik. Terapi ini
menawarkan kemungkinan baru untuk pengobatan penyakit kulit, meningkatkan akses
terhadap perawatan kesehatan, dan memungkinkan mengatasi beberapa keterbatasan
yang terkait dengan produk dan terapi modern, seperti biaya tinggi, waktu pembuatan
yang lama, dan peningkatan ketahanan bakteri. Artikel ini memberikan gambaran
umum tentang kemajuan terbaru dalam terapi tradisional untuk penyembuhan luka
kulit, dengan fokus pada aktivitas terapeutik, mekanisme tindakan, dan uji klinis dari
senyawa alami yang paling umum digunakan. Wawasan baru dalam kombinasi produk
tradisional dengan perawatan modern dan tantangan masa depan di lapangan juga
disorot.

Kemajuan Terkini: Senyawa alami telah digunakan dalam perawatan luka kulit
selama bertahun-tahun karena aktivitas terapeutiknya, termasuk sifat anti-inflamasi,
antimikroba, dan stimulasi sel. Efikasi klinis senyawa ini telah diteliti melalui uji in
vitro dan in vivo menggunakan kedua model hewan dan manusia. Selain kemajuan,
penting mengenai pengembangan metode ekstraksi baru, prosedur pemurnian,
penilaian pengendalian kualitas, dan protokol pengobatan, mekanisme tindakan, efek
samping, dan keamanan senyawa yang tepat memerlukan penelitian lebih lanjut.

Masalah yang dikritisi: Perbaikan lesi kulit adalah salah satu proses biologis paling
kompleks pada manusia, terjadi di sepanjang rangkaian aktivitas tumpang tindih
biokimia dan seluler yang tumpang tindih. Untuk merangsang proses regenerasi dan
mencegah luka gagal penyembuhan, terapi tradisional dan produk alami telah
digunakan dengan hasil yang menjanjikan. Meskipun produk ini pada umumnya lebih
murah daripada perawatan modern, mereka dapat peka terhadap lokasi dan musim
geografis, dan menunjukkan variasi yang berbeda beda yang dapat menyebabkan
reaksi alergi yang tak terduga, efek samping, dan hasil klinis yang kontradiktif.
Tujuan di masa depan: Bukti ilmiah untuk penggunaan terapi tradisional dalam
penyembuhan luka menunjukkan efek menguntungkan dalam pengobatan berbagai
lesi. Namun, tantangan spesifik tetap belum terpecahkan. Untuk memperpanjang
khasiat dan penggunaan zat alami dalam perawatan luka, upaya multi disiplin
diperlukan untuk membuktikan keamanan produk ini, menyelidiki efek sampingnya,
dan mengembangkan percobaan terkontrol standar. Pengembangan praktik
manufaktur dan peraturan perundang-undangan yang baik juga mengasumsikan peran
penting untuk memperbaiki penggunaan terapi tradisional oleh para dokter dan untuk
mempromosikan integrasi mereka ke dalam sistem kesehatan nasional. Tren saat ini
beralih ke pengembangan perawatan luka perawatan inovatif, menggabungkan
penggunaan agen penyembuhan tradisional dan produk / praktik modern, seperti
pembalut film nano, dan lembaran hidrogel yang mengandung madu.

CAKUPAN DAN KEPENTINGAN

Kulit adalah organ multilayer yang berfungsi sebagai penghubung antara organ dalam
dan lingkungan luar, membentuk penghalang yang mencegah dehidrasi tubuh dan
penetrasi mikroorganisme eksternal.1 Karena kulit secara permanen terpapar pada
atmosfer luar, sangat rentan. untuk munculnya berbagai jenis lesi, seperti luka bakar,
bisul, dan luka. Pada saat cedera, tubuh manusia memulai proses molekuler yang
rumit menuju perbaikan dan regenerasi jaringan yang rusak atau hilang. Proses ini
bergantung pada interaksi antara beberapa mediator seperti molekul ekstraselular
matriks (matriks ECM), trombosit, sel inflamasi, faktor pertumbuhan, sitokinin, dan
kemokin, terjadi secara tersinkronisasi dan terpadu sepanjang fase hemostasis,
peradangan, migrasi, proliferasi, dan remodeling jaringan.1,2 Untuk merangsang
proses penyembuhan, mengurangi pembentukan bekas luka, dan memperbaiki sifat-
sifat kulit baru, beberapa produk perawatan luka dan terapi telah dikembangkan.3-16
Terapi penyembuhan luka dapat diklasifikasikan secara luas ke dalam tradisional dan
modern. terapi, yang memiliki tingkat khasiat, penerimaan klinis, dan efek samping
yang berbeda. Terapi tradisional telah digunakan selama berabad-abad terutama oleh
populasi pedesaan di negara-negara berkembang. Biasanya, terapi ini melibatkan
penggunaan senyawa herbal dan hewani, organisme hidup, perak dan pembalut
tradisional.17,18 Di sisi lain, terapi modern terdiri dari penggunaan cangkokan,
pembalut modern, pengganti kulit berbasis bioteknologi, dan sel / terapi faktor
pertumbuhan.19-22 Konsep biomanufacturing in situ juga sedang diselidiki untuk
regenerasi kulit.1 Secara umum, terapi modern lebih mahal daripada obat tradisional,
tersedia di negara-negara paling maju.
RELEVANSI TRANSLASI
Meningkatnya minat pada penggunaan terapi tradisional untuk perawatan luka kulit
telah menyebabkan peningkatan yang signifikan dalam jumlah karya penelitian ilmiah
yang menyelidiki kemanjuran klinis, keamanan, dan efek samping dari terapi ini.
Karya-karya ini memungkinkan pengembangan produk baru dan praktik klinis yang
saat ini digunakan oleh dokter dan ahli bedah dalam perawatan berbagai jenis cedera
kulit. Meskipun ada kemajuan ini, diperlukan upaya lebih lanjut untuk mendapatkan
persetujuan terapi tradisional dan senyawa penyembuhan alami untuk penggunaan
klinis, untuk memungkinkan pengenalan mereka ke dalam sistem perawatan
kesehatan nasional.

RELEVANSI KLINIS
Agen penyembuhan tradisional berperan penting dalam perawatan luka karena
keampuhan, kesederhanaan, dan keterjangkauan klinis mereka. Terapi ini merupakan
alternatif biaya yang efektif untuk pengobatan berbagai luka penyembuhan yang sulit
(mis., Bisul, luka bakar, dan luka yang terinfeksi) dengan menyediakan berbagai
macam efek terapeutik yang merangsang proses penyembuhan dan memperbaiki
kualitas kulit baru. Terapi tradisional juga dapat dikombinasikan dengan praktik
klinis, biomaterial, dan obat-obatan modern, yang memungkinkan pengembangan
perawatan terapeutik inovatif yang memenuhi kebutuhan medis penting, seperti
meminimalkan bakteri.

GAMBARAN UMUM TENTANG PROSES PENYEMBUHAN LUKA

Penyembuhan luka adalah proses kompleks yang terjadi di hampir semua jaringan
setelah kerusakan, yang bertujuan memperbaiki jaringan yang hilang atau terluka.
Tahap pertama dari proses penyembuhan, hemostasis, dimulai segera setelah cedera
dan bertujuan untuk mengendalikan pendarahan dan untuk membatasi penyebaran
mikroorganisme di dalam tubuh. Hemostasis melibatkan beberapa kejadian, seperti
penyempitan vaskular, agregasi trombosit, dan pembentukan bekuan fibrin, dengan
perkembangan selanjutnya dari keropeng yang memberi kekuatan, perlindungan, dan
dukungan pada jaringan yang rusak.21-23 Selama proses ini, platelet melepaskan
beberapa faktor pertumbuhan, termasuk faktor pertumbuhan transformasi-b (TGF-b),
faktor pertumbuhan epidermal (EGF), faktor pertumbuhan seperti insulin-1, dan
faktor pertumbuhan turunan trombosit (PDGF), yang bertanggung jawab atas aktivasi
fibroblas, sel endotel, dan makrofag di lingkungan sekitar.20,24 Fase peradangan,
terjadi bersamaan dengan hemostasis, ditandai dengan pelepasan beberapa sitokin
proinflamasi, peptida kationik, protease, spesies oksigen reaktif, dan faktor
pertumbuhan, yang memungkinkan pembersihan luka. 2, 20 Faktor pertumbuhan
seperti TGF-b, PDGF, faktor pertumbuhan fibroblas, dan EGF memainkan peran
penting dalam komunikasi antara sel dan ECM mereka, merangsang perekrutan sel, pr
oliferasi, morfogenesis, dan diferensiasi.23,24 Setelah pendarahan, proses
penyembuhan melibatkan migrasi dan infiltrasi sel-sel inflamasi ke dalam luka. Pada
fase ini, neutrofil, makrofag, dan limfosit bertanggung jawab atas banyak fungsi,
termasuk promosi respon inflamasi, penghambatan penetrasi mikroorganisme
eksogen, penghilangan mikroba, dan stimulasi keratinosit, fibroblas, dan
angiogenesis.23 Setelah pendarahan. dan peradangan dikendalikan, sel epitel dan
fibroblas bermigrasi ke daerah yang rusak, mendukung pertumbuhan kapiler, sintesis
kolagen, dan pembentukan jaringan baru. Pada tahap ini, sel epitel menggantikan sel-
sel mati, sementara fibroblas bertanggung jawab atas produksi kolagen, fibronektin,
hyaluronan, glikosaminoglikan, dan proteoglikan, yang merupakan unsur utama ECM
dan memberi kekuatan pada kulit.2,21,24 A Jaringan granulasi dihasilkan sebagai
hasil pertumbuhan kapiler dan pembuluh getah bening dari pembuluh darah yang ada
yang ada di lokasi cedera (neovaskularisasi). Akhirnya, dalam fase pematangan atau
pemodelan ulang, jaringan baru terus-menerus direnovasi sampai komposisi dan
sifatnya mendekati jaringan sehat.23 Tujuan akhir dari proses penyembuhan luka
adalah regenerasi kulit yang terluka tanpa pembentukan parut.

TERAPI TRADISIONAL UNTUK PENYEMBUHAN LUKA


Meskipun kulit manusia memiliki kemampuan alami untuk mempromosikan
regenerasi diri setelah kerusakan, kapasitas ini dapat dikompromikan dalam kondisi
tertentu, seperti kehilangan kulit yang luas, luka bakar dalam, luka kronis, ulkus yang
ta kunjung sembuh, dan diabetes.20,23 Proses penyembuhan yang tidak tepat dapat
menyebabkan luka masuk dalam keadaan kronis, yang meningkatkan risiko infeksi
dan mempengaruhi kesehatan pasien dan kualitas hidupnya. Luka kronis, seperti ulkus
vena dan luka iskemik, ditandai dengan terganggunya proses regenerasi normal,
biasanya akibat kolonisasi bakteri, insufisiensi vaskular, dan diabetes, yang
menyebabkan proses penyembuhan yang rumit dan tertunda.24,25 Luka tersebut
merupakan salah satu kondisi kulit yang paling melemahkan, menyakitkan, dan
mahal, menjadi masalah medis dan sosial yang penting bagi pasien dan negara. Luka
kronis juga memerlukan waktu rawat inap yang lebih lama dan / atau penggunaan
produk perawatan luka yang canggih dan mahal (misalnya, pengganti kulit direkayasa
jaringan seluler dan pembalut obat), meningkatkan biaya medis. Meskipun beberapa
praktik klinis telah diuji untuk mencegah penyembuhan yang tertunda dan
memperbaiki proses penyembuhan, pilihan pengobatan untuk luka kronis masih
sangat terbatas. Untuk mengatasi kebutuhan ini, upaya signifikan telah dilakukan
dalam penelitian terapi tradisional sebagai pengobatan klinis alternatif untuk
pengobatan luka-luka ini. Praktik dan senyawa yang timbul dari tradisional Obat-
obatan telah digunakan untuk menciptakan kondisi optimal untuk proses regenerasi
kulit dan untuk mencegah kegagalan proses penyembuhan, karena aktivitas terapeutik,
ketersediaan, keterjangkauan, dan biaya relatif rendah.26 Menurut Organisasi
Kesehatan Dunia (WHO), tradisional obat-obatan, juga disebut obat 'alternatif' atau
'pelengkap', menggarisbawahi penggunaan terapi tradisional terhadap perawatan
kesehatan dan pencegahan, diagnosis, perbaikan, atau perawatan penyakit fisik dan
mental. 26,27 Terapi ini terdiri dari praktik, produk, dan pengetahuan dari berbagai
negara, yang melibatkan penggunaan organisme hidup dan alami senyawa yang
diperoleh dari berbagai sumber (mis., hewan, tumbuhan, jamur, dan mineral). Produk
berbasis perak dan pembalut tradisional juga telah digunakan dalam perawatan luka
dan biasanya digunakan di sebagian besar sistem perawatan kesehatan masyarakat.
Obat tradisional adalah praktik umum di berbagai wilayah di dunia, seperti Afrika,
Asia, dan Amerika Latin, berkontribusi untuk meningkatkan akses penduduk terhadap
perawatan kesehatan. Diperkirakan bahwa 80% populasi Asia dan Afrika
menggunakan terapi obat tradisional untuk perawatan kesehatan primer, sedangkan di
China, terapi ini mewakili 40% dari semua layanan kesehatan.26 Penggunaan obat
tradisional juga meningkat di negara-negara yang paling maju, diperkirakan bahwa
setidaknya 70% populasi di Kanada, 42% di Amerika Serikat, 38% di Belgia, dan
75% di Prancis menggunakan obat-obatan ini.26 Data terakhir juga menunjukkan
bahwa di Australia 69% dari total populasi menggunakan obat tradisional, sementara
di Selandia Baru dan Singapura masing-masing mencapai 30% dan 53%.
Perkembangan terkini pada prosedur ekstraksi novel, metode pemurnian, metodologi
pengolahan, dan perawatan klinis memungkinkan peningkatan kualitas, keefektifan,
dan keamanan terapi tradisional yang signifikan. Namun, penggunaan beberapa terapi
sebagian besar didukung oleh kebijaksanaan dan pengalaman yang didapat selama
bertahun-tahun, dan bukan oleh bukti ilmiah yang kuat. Namun demikian, dalam
beberapa tahun terakhir, beberapa laboratorium memfokuskan kegiatan penelitian
mereka pada mekanisme di balik kemanjuran penyembuhan senyawa penyembuhan
tradisional, meningkatkan pengetahuan tentang mekanisme tindakan dan aktivitas
biologis mereka. Pada bagian berikutnya, terapi tradisional yang paling umum
digunakan untuk penyembuhan luka kulit dijelaskan dan bukti ilmiah penggunaannya
digunakan dalam diskusi. Menurut asalnya, terapi ini dikelompokkan menjadi
senyawa yang diturunkan dari herbal, senyawa yang diturunkan dari hewan,
organisme hidup, dan perban serta perak tradisional (Gambar 1).

Senyawa yang diturunkan dari herbal


Senyawa yang diturunkan dari herbal adalah terapi tradisional yang paling umum
digunakan untuk pengobatan lesi kulit. Mereka termasuk aplikasi herbal, sediaan
herbal, dan produk herbal jadi, mengandung senyawa aktif biologis yang merangsang
proses penyembuhan. Saat ini, sejumlah besar tanaman, berasal dari berbagai wilayah
di dunia, diselidiki dan digunakan untuk pengobatan lesi kulit.17,28,29 Produk
berbasis herbal diterapkan sebagai ekstrak, emulsi, krim, dan salep, yang umum
Diadministrasikan melalui rute topikal, sistemik, dan oral.
Aloe vera. Aloe vera (AV), juga dikenal sebagai Aloe barbadensis Miller, adalah
ramuan paling populer dalam penyembuhan luka. AV adalah kaktus seperti tanaman
yang termasuk dalam Keluarga Liliaceae, tumbuh di daerah tropis.45 Dari pengolahan
daun tanaman segar, dua produk utama diperoleh: (1) jus kuning pahit, biasanya
dikenal sebagai 'lateks lidah buaya atau jus lidah buaya, '' dan (2) gel mukilaginous
bening yang diperoleh dari jaringan parenkim, yang biasa disebut 'Aloe vera gel atau
lendir.' 45-47 Jus lidah buaya disetujui oleh Food and Drug Administration AS
sebagai pencahar dan agen katarsis.48 Gel AV adalah produk yang paling berharga
untuk pengobatan lesi kulit, terdiri dari fraksi air (99-99,5%) dan fraksi padat (0,5-
1,0%) yang mengandung beberapa senyawa aktif secara biologis, seperti gula larut ,
asam amino, protein, mineral dan mineral (natrium, kalsium, magnesium, dan
kalium), enzim (asam fosfatase, alkali fosfatase, amilase, dan lipase), asam laktin,
lipid, vitamin (B1, B2, B6, ) .45,47 Beberapa kegiatan terapeutik adalah a disebarkan
ke gel AV, termasuk sifat anti-inflamasi, antiseptik, dan antimikroba. Gel AV juga
mempertahankan kemampuan untuk merangsang proliferasi fibroblas, sintesis
kolagen, dan angiogenesis. 30,49,50 Meskipun sifat ini terutama disebabkan oleh
sinergi yang terbentuk antara unsur penyusun, 45,47 beberapa penulis mengklaim
bahwa aktivitas biologis polisakarida (misalnya, acemannan, mannose-6-phosphate,
pectic acid, galactan, dan gllucomannan ) dan glikoprotein (misalnya, lektin), hadir
dalam pulp daun, memainkan peran utama dalam proses penyembuhan luka,
bertanggung jawab atas sifat-sifat spesifik seperti stimulasi anti-inflamasi, antijamur,
atau sel.51,52 Sifat merangsang sel AV berhubungan dengan komposisi polisakarida
dan kemampuan mengikat mannose ke beberapa reseptor yang ada di permukaan
fibroblas. 45,48 Penelitian in vitro juga menunjukkan aktivitas antiinflamasi AV, serta
kemampuannya untuk merangsang kesenjangan komunikasi interselular junctional
dan proliferasi sel fibroblast kulit penderita diabetes tipe manusia.50,53 AV umumnya
diterapkan pada kulit. lesi sebagai larutan oral, 30 preparat topikal, 48 krim, 31 lilitan,
5 gel, 32 dan pembalut.4
Percobaan in vivo, dengan menggunakan model hewan dan manusia, mengkonfirmasi
efek positif AV dalam proses penyembuhan luka dengan meningkatkan sintesis dan
tingkat ikatan silang kolagen, ekspresi faktor pertumbuhan, proliferasi fibroblas,
pembentukan pembuluh darah, dan kontraksi luka.5, 30-32,54-56 Sebuah uji coba
klinis terkontrol acak yang menyelidiki efek gel AV, krim hormon tiroid, dan krim
sulfadiazin perak (SSD) pada proses penyembuhan luka insisi dijahit pada tikus
menunjukkan bahwa gel AV secara signifikan meningkatkan proliferasi fibroblas ,
angiogenesis, re-epithelialization, dan penutupan luka. Efek ini dapat disebabkan oleh
infiltrasi AV yang lebih baik di dalam jaringan kulit, yang merangsang aktivitas
biologis yang terlibat dalam penyembuhan selama proses perbaikan.5 Khorasani et
al.56 melakukan uji coba klinis secara acak untuk menyelidiki khasiat krim AV (0.5 %
bubuk gel AV) pada luka bakar derajat kedua. Penelitian tersebut melibatkan 30
pasien luka bakar serupa di dua lokasi berbeda di tubuh (tangan atau kaki). Satu luka
diobati dengan AV, sementara yang satunya ditangani secara topikal dengan SSD
untuk perbandingan. Pasien yang diobati dengan AV menunjukkan tingkat re-
epitelisasi yang jauh lebih cepat dan waktu penyembuhan yang lebih singkat (15,9
hari vs 18,73 hari untuk SSD). Luka bakar yang dirawat dengan AV juga memerlukan
sedikit waktu untuk sembuh (16 hari vs. 19 hari) tanpa bukti kontaminasi mikroba
selama proses penyembuhan.
Gel AV juga telah dikombinasikan dengan polimer alami untuk menghasilkan film
campuran untuk aplikasi penyembuhan luka. Kelompok kami sedang
mengembangkan film hidrogel tipis yang tersusun dari kalsium alginat dan gel AV
(5%, 15%, dan 25%) untuk aplikasi di eksuding dan drywounds.57 Tujuan utama dari
penelitian ini adalah menggabungkan sifat oklusif dan hemostatik kalsium. gel alginat
dengan khasiat penyembuhan gel AV dalam bentuk film tipis biokompatibel dan
biodegradable. Film-film ini menciptakan kondisi optimal untuk proses penyembuhan
yang lebih baik, dan sekaligus melepaskan senyawa AV secara langsung ke lokasi
luka, sesuai dengan profil pelepasan yang spesifik. Hasil percobaan menunjukkan
bahwa AV memiliki pengaruh yang besar terhadap sifat film, yang secara signifikan
memperbaiki transparansi, hidrofilisitas, penyerapan air, dan tingkat degradasi in
vitro.58-60 Dalam karya lain, Inpanya dkk mengembangkan film campuran
berdasarkan fibroin dan AV. ekstrak gel untuk aplikasi penyembuhan luka. Para
penulis menunjukkan bahwa film-film tersebut meningkatkan keterikatan in vitro dan
proliferasi fibroblas kulit, sementara aplikasi in vivo film-film dalam luka tikus
diabetes mempercepat proses penyembuhan (Gambar 2) dan mempromosikan sintesis
dan organisasi kolagen.
Meskipun penggunaan kedua sediaan AV topikal dan oral dianggap aman tanpa efek
samping yang serius, seperti toksisitas dan mortalitas, 31,61 beberapa reaksi
buruk telah dialami oleh pasien. Preparat topikal umumnya terkait dengan gatal
pada kulit, iritasi, dermatitis kontak, eritema, dan dermatitis foto, sementara
pemberian oral dapat menyebabkan diare dan muntah. 46,47,62 Bukti klinis
yang ada tentang aktivitas terapeutik AV menunjukkan kemampuannya untuk
merangsang proses penyembuhan. Namun, sejumlah besar penelitian yang
tersedia didasarkan pada metodologi yang buruk yang melibatkan sejumlah
kecil penelitian dengan sedikit pasien. Dengan demikian, ada kebutuhan akan
bukti tingkat tinggi dan percobaan kontrol acak yang lebih besar untuk
mendukung penggunaan produk turunan AV sebagai agen topikal atau
digabungkan dalam pembalut untuk perawatan lesi kulit. Sifat fisikokimia AV
sangat bergantung pada spesies, iklim, wilayah, kondisi pertumbuhan,
pengolahan, dan metode penyimpanan, yang dapat menghasilkan perubahan
signifikan baik dari unsur kimia maupun sifat terapeutik. Untuk menghindari
variabilitas ini, perlu dilakukan peningkatan standarisasi dan penilaian
pengendalian mutu produk AV.

Calendula officinalis. Calendula officinalis juga dikenal sebagai marigold, adalah


ramuan asli dari Mediterania yang telah digunakan untuk aplikasi kulit, terutama
sebagai agen penyembuhan luka dan anti-inflamasi.36 Komposisi kimianya meliputi
berbagai macam zat, seperti senyawa fenolik (misalnya , flavonoid dan coumarin),
steroid, terpenoid, karbohidrat, lipid, tocopherol, kuinon, karoten, minyak atsiri, asam
lemak, dan mineral.37,63-65 Aktivitas terapeutik yang beragam telah diberikan
kepada petugas C. officinalis dan konstituennya, termasuk anti inflamasi, antibakteri,
antijamur, antioksidan, dan kemampuan untuk merangsang angiogenesis.7,37,63,66
Meskipun senyawa spesifik yang bertanggung jawab untuk sifat penyembuhan luka C.
officinalis tetap tidak diketahui, telah dilaporkan bahwa triterpen memainkan peran
penting. peran dalam proses penyembuhan dengan merangsang migrasi fibroblas dan
proliferasi.38 Senyawa lain juga telah diisolasi dan ditandai, menunjukkan anti-
inflamasi, antitumor, dan aktivitas antioksidan.65,67,68 Percobaan in vivo
menunjukkan bahwa aplikasi topikal C. officinalis mempromosikan penyembuhan
luka akut dan luka bakar pada model tikus dengan mengurangi waktu epitelisasi dan
meningkatkan kontraksi luka, kandungan kolagen, dan darah. formasi bejana.6,37,69
Naeini dkk.6 menyelidiki pengaruh gel C. officinalis (5%, 7%, dan 10% konsentrasi
gel) pada produksi kolagen kulit dan kandungan hidroksiprolin dari sayatan luka yang
dibuat pada tikus. Aplikasi topikal gel C. officinalis pada 7% meningkatkan produksi
kolagen secara signifikan dibandingkan dengan kelompok kontrol dan kelompok
plasebo. Penulis mengamati bahwa konsentrasi gel lainnya kurang efektif dalam
stimulasi proses penyembuhan, mungkin karena konsentrasi rendah (5% gel) dan efek
sitotoksik (gel 10%). Hasil serupa yang terkait dengan pengaruh dosis konsentrasi
terhadap efek terapeutik ekstrak etanol berair dari C. officinalis dalam model
karsinogenesis hepato tikus dilaporkan.70

Uji klinis juga telah dilakukan untuk mengevaluasi efikasi terapeutik C. officinalis
dalam pengobatan ulkus dan dermatitis akut selama penyinaran kanker payudara.7,71-
73 Sebuah studi percontohan yang melibatkan total 32 pasien dilakukan oleh Binic' et
al .7 untuk mengetahui pengaruh pengobatan herbal dalam proses penyembuhan ulkus
vena kaki yang tidak terinfeksi. Pasien diacak menjadi dua kelompok: satu kelompok
(15 pasien) diobati dengan antibiotik topikal sebagai kontrol, sedangkan kelompok
kedua (17 pasien) diobati dengan salep Plantoderm (mengandung ekstrak alkohol dari
C. officinalis) dan gel Fitoven_ perawatan phytotherapy [PT] kelompok). Setelah 7
minggu pengobatan, pemberian obat topikal dari produk herbal menghasilkan
perbedaan yang signifikan dalam penurunan persentase luas permukaan borok dan
penurunan kolonasi bakteri, sedangkan pada kelompok kontrol tidak ada perbedaan
yang signifikan dalam penurunan persen permukaan daerah ulkus diamati. Penurunan
42,68% pada permukaan ulkus yang diobati dengan produk herbal telah diverifikasi,
terhadap 35,65% pada kelompok kontrol, yang mengindikasikan efek positif dari C.
officinalis dalam proses penyembuhan luka. Meskipun penelitian ini melibatkan
sejumlah rendah pasien dengan karakteristik pasien yang sebanding (jenis kelamin,
usia, durasi ulkus vena, dan indeks brakialis pergelangan kaki) dan luas permukaan
luka, dominasi flora bakteri campuran ke dalam bisul kelompok kontrol (73,33% vs
41,17% pada kelompok PT) dapat mempengaruhi tingkat penyembuhan luka.

Penelitian ini bekerja mendukung aktivitas penyembuhan luka pada C. officinalis.


Namun, mekanisme yang mendasari aktivitas terapeutik dari C. officinalis kurang
dipahami, yang menghalangi penerapan klinisnya. Bukti dari percobaan hewan dan
manusia masih diperlukan untuk mendukung penggunaan klinis ekstrak C. officinalis
untuk aplikasi penyembuhan kulit. Efek samping dari C. officinalis juga kurang
diteliti, bukti ilmiah terbatas yang ada dalam literatur. Telah dilaporkan bahwa
penggunaan in vivo ekstrak C. officinalis pada konsentrasi tinggi menghasilkan efek
genotoksik pada model karsinogenesis hepato tikus, sementara uji klinis menunjukkan
tidak ada efek samping, 7 atau terjadinya dermatitis alergi pada 2,03% pasien yang
diobati. .74

Produk yang berasal dari hewan


Produk asal hewan, seperti madu dan propolis, telah digunakan dalam perawatan luka
sejak zaman kuno karena sifat terapeutiknya. Madu telah diaplikasikan sebagai bahan
rias bioaktif alami yang mengisi dan mencakup luka dangkal atau dalam, memberikan
lingkungan yang lembab dan nutrisi topikal. Propolis juga telah dipekerjakan sebagai
hasil antioksidan, anti-inflamasi, dan sifat antibakterinya. Kulit kodok dan sekresinya
juga telah dieksplorasi dengan obat tradisional seperti salep atau pembalut sementara
yang menutupi luka, mencegah penetrasi patogen dan dehidrasi.18,75.

Madu. Madu adalah larutan gula asam yang sangat kental dan super terkonsentrasi
(pH = 4,0) yang berasal dari nektar yang dikumpulkan dan dimodifikasi oleh lebah
madu Apis meli'fera. Komposisi kimianya meliputi karbohidrat seperti fruktosa
(40%), glukosa (30%), dan sukrosa (5%); air (20%); asam amino (5%); antioksidan;
vitamin; mineral; dan enzim. 17,76 Madu dapat dikumpulkan dari sumber yang
berbeda, yang dapat menghasilkan komposisi kimia yang berbeda dan, akibatnya,
berbagai tingkat aktivitas terapeutik.8,77,78 Penggunaan madu sebagai agen
penyembuhan alami telah meningkat dalam perawatan kesehatan, terutama, karena
kemampuannya untuk memberikan nutrisi topikal pada luka, mengurangi peradangan,
dan menyerap kelebihan eksudat, cara ini menghindari maserasi.17,75 Beberapa
aktivitas terapeutik telah diberikan pada madu, termasuk antibakteri, antiinflamasi,
antijamur, dan kemampuan untuk merangsang angiogenesis, granulasi, kontraksi luka,
dan epitelisasi.77,79-81 Madu juga memberikan efek debriding, mengurangi edema,
dan menghilangkan bau luka.79

Aktivitas antibakteri adalah salah satu sifat madu yang paling banyak diteliti,
dikaitkan dengan sinergi antara beberapa faktor, yaitu (1) konsentrasi gula tinggi, (2)
keasaman, (3) kadar air rendah, dan (4) adanya zat antimikroba seperti hidrogen
peroksida, methylglyoxal, antimicrobial peptide bee defensin-1, flavonoid, dan asam
fenolik.18,76,80,81 Beberapa penelitian menunjukkan aktivitas bakterisida madu
terhadap spektrum yang luas yang resisten dan tahan antibiotik. bakteri, serta
kemampuannya untuk menghambat atau bahkan membasmi pembentukan biofilm
pada kedua model hewan dan manusia.80,82-85 Studi in vitro juga menunjukkan
bahwa madu mempromosikan angiogenesis dalam uji cincin aorta tikus, 86 dan
merangsang perkembangan manusia. sel keratinosit, 87 yang terlibat dalam proses
penyembuhan dan memainkan peran penting dalam re-epithelialization. Efek madu
dan protein dominan protein jelly utama protein 1 (MRJP1) pada aktivasi keratinosit
manusia selanjutnya diteliti oleh Majtan dkk., 87 menunjukkan bahwa baik larutan
madu atau protein MRJP1 menginduksi proliferasi keratinosit manusia. Efek yang
berbeda dalam hal ekspresi sitokin dan matriks metaloproteinase (MMP) -9 mRNA
pada keratinosit primer diamati. Madu meningkatkan ekspresi sitokin dan mRNA
MMP-9 pada keratinosit primer, sementara penggunaan MRJP1 yang terisolasi
meningkatkan tingkat faktor nekrosis tumor - ekspresi mRNA. Namun, efek
menguntungkan dari regulasi up sitokin dan MMP-9 mRNA untuk proses
penyembuhan luka tidak sepenuhnya diklarifikasi oleh para penulis. Mereka juga
menyatakan bahwa aktivitas penyembuhan luka madu dipengaruhi oleh faktor
tambahan, seperti pH dan pelepasan hidrogen peroksida.

Perhatian penting yang terkait dengan keefektifan terapeutik madu bergantung pada
pengenceran madu secara progresif saat bersentuhan dengan eksudat luka, yang dapat
menyebabkan penurunan efek antibakteri yang signifikan, meningkatkan risiko
infeksi. Dalam sebuah penelitian baru-baru ini, Kwakman et al.88 melaporkan bahwa
penambahan peptida antimikroba sintetis (peptida bakteriidal 2) ke dalam madu kelas
medis menghasilkan peningkatan aktivitas bakterisida yang signifikan terhadap
patogen resisten antibiotik. Temuan ini menunjukkan bahwa pengembangan formulasi
inovatif yang mengandung madu dan peptida antimikroba merupakan alternatif yang
menjanjikan untuk mengatasi keterbatasan yang disebutkan.

Aktivitas penyembuhan luka dari produk berbasis madu (mis., Solution, gel, dan
dressing/perban) telah diteliti baik dalam penelitian laboratorial maupun uji klinis.
Penelitian laboratorial bekerja pada model hewan menunjukkan bahwa madu secara
signifikan memperbaiki tingkat penyembuhan, mengurangi pembentukan bekas luka,
dan menghambat pertumbuhan bakteri pada luka bakar dan luka akut.898,90 Baru-
baru ini, Wang et al.8 mengembangkan salep hidrogel yang terdiri dari gelatin (20 wt.
%), Madu (20% berat), dan kitosan (0,5 wt.%) untuk pengobatan luka bakar.
Pemberian salep tersebut menunjukkan aktivitas antibakteri yang dapat melawan
Staphylococcus aureus dan Escherichia coli, tanpa menimbulkan reaksi kulit yang
merugikan. Setelah aplikasi ke tingkat luka bakar kedua dibuat dalam model kelinci,
salep hidrogel mempromosikan peningkatan yang signifikan dalam proses
penyembuhan dan kontraksi luka, secara komparatif terhadap kelompok kontrol dan
kelompok yang diobati dengan salep komersial (MEBO_). Luka bakar yang diobati
dengan salep madu benar-benar sembuh dengan epidermis utuh setelah 12 hari
pengobatan, sementara kelompok lainnya membutuhkan 14 (MEBO) dan 17 hari
(kontrol) untuk sembuh.

Percobaan klinis acak prospektif menunjukkan bahwa madu mempercepat proses


penyembuhan pada ulkus diabetes, luka ganas, dan luka bakar dibandingkan dengan
agen topikal komersial dan salep tradisional.9,91-93 Dalam percobaan klinis baru-
baru ini, Kamaratos dkk.9 menyelidiki efek manuka Perban yang diresapi dengan
madu pada penyembuhan dan mikrobiologi ulkus kaki diabetik neuropatik pada 63
pasien, selama 16 minggu. Sebagai kontrol, satu kelompok pasien diobati dengan
dressing konvensional. Meskipun ulkus yang diobati dengan madu menunjukkan
penurunan yang signifikan dalam waktu penyembuhan rata-rata (31 hari dengan 43
hari untuk kontrol) dan pembersihan bakteri secara cepat, tidak ada perbedaan yang
signifikan antara madu dan perlakuan komparatif yang diamati mengenai persentase
ulkus sembuh. Uji klinis lainnya juga mengamati efek serupa pada pengobatan pasien
dengan bisul vena dan luka ganas.94,95 Efikasi klinis madu juga diuji untuk
pengobatan luka akut (misalnya luka bakar, laserasi, lecet, dan luka bedah ringan) dan
dibandingkan dengan produk komersial seperti dressing konvensional dan SSD.93,96
Ingle dkk.96 melakukan uji coba terkontrol acak prospektif acak untuk menyelidiki
khasiat penyembuhan madu dan Intra Site Gel pada pasien dengan laserasi atau lecet
dangkal. Empat puluh luka (25 luka dangkal dan 15 abrasi atau luka bakar ketebalan
parsial) diobati dengan madu, sementara 42 luka (25 luka dangkal dan 17 lecet, lokasi
donor atau luka bakar ketebalan parsial) diobati dengan hidrogel. Meskipun tidak ada
perbedaan bermakna dalam penyembuhan waktu antara luka yang diobati dengan
madu dan hidrogel, madu terbukti menjadi agen penyembuhan yang aman dan hemat
biaya.
Pemberian madu sebagai zat penyembuhan alami dianggap aman, jarang
mengakibatkan reaksi alergi atau efek samping. Namun, ada uji klinis yang
melaporkan bahwa penggunaan madu dapat menyebabkan gatal, dan kontak antara
madu dan lokasi luka dapat menyakitkan bagi pasien karena sifat asamnya.94,96,97
Bukti ilmiah tentang penggunaan madu dalam penyembuhan luka menunjukkan
bahwa sifat terapeutiknya bersama dengan antarmuka yang tidak patuh dengan tempat
tidur luka meningkatkan peningkatan tingkat penyembuhan dan penghapusan infeksi.
Honeys kelas medis, sebelum diserahkan ke proses sterilisasi, biasanya menggunakan
radiasi gamma, diterapkan pada situs lesi sebagai solusi topikal, gel, dan pembalut,
menciptakan liputan alami yang memberi lingkungan lembab dan nutrisi topikal,
sehingga meningkatkan regenerasi kulit. Selain efek positif ini, ada kebutuhan untuk
studi laboratorial lebih lanjut, dan terutama percobaan klinis terkontrol, dengan fokus
pada sifat-sifat kulit yang diregenerasi dan khasiat penyembuhan dari sediaan madu
pada berbagai jenis luka. Perawatan madu belum tentu lebih unggul dari perawatan
lain yang ada baik untuk luka akut maupun kronis, namun menawarkan pilihan
pengobatan lain dengan hubungan yang baik antara efisiensi klinis dan biaya
produksi.

Propolis. Propolis, juga dikenal sebagai lem lebah, adalah zat mirip resinous yang
dikumpulkan oleh lebah madu (Apis mellifera) dari beberapa jenis pohon. Propolis
telah digunakan dalam pengobatan tradisional karena berbagai sifat biologis dan
toksisitas rendah.17,98 Demikian pula dengan zat alami lainnya, propolis memiliki
komposisi kompleks, mengandung resin dan balsam (50%), lilin (30%)., minyak
esensial dan aromatik (10%), serbuk sari (5%), dan zat lainnya seperti kotoran organik
(5%). 98,99 Di antara unsur-unsur ini, yang paling representatif adalah polifenol
seperti flavonoid (misalnya quercetin, galangin, dan chrysin), asam fenolik (misalnya
asam q-Coumaric, asam caffeic, dan asam ferulic), dan senyawa aromatik, yang
berperan penting dalam aktivitas farmakologis propolis.98.100.101 Berbagai senyawa
telah diekstraksi, diisolasi, dan diidentifikasi dari propolis, berkontribusi untuk
menjelaskan mekanisme pengaktivasi dan peran pada aktivitas biologisnya.100,102-
104 Beberapa aktivitas terapeutik telah diklaim, seperti antimikroba, antioksidan,
antiseptik, antivirus, anti inflamasi, modululasi kekebalan tubuh, dan dia sifat
aling.99,101 Sifat ini peka terhadap komposisi kimia propolis, yang pada gilirannya
sangat bergantung pada kondisi sumber, wilayah, iklim, atau produksi pohon.98.100
Kumazawa dkk.101 melaporkan variasi yang signifikan dalam aktivitas antioksidan
ekstrak etanol dari propolis dikumpulkan dari berbagai lokasi geografis. Para penulis
mengamati bahwa sifat antioksidan bergantung pada kandungan polifenol, flavonoid,
dan senyawa antioksidan, termasuk kaempferol dan fenethyl caffeate.

Sejumlah besar penelitian laboratorial telah dilakukan untuk menyelidiki sifat biologis
propolis, khususnya mekanisme di balik aktivitas antioksidan, 105 antiinflamasi, 104
dan antibakteri.106 Dalam penelitian in vitro baru-baru ini, Bufalo dkk. 104
menunjukkan bahwa propolis dan salah satu penyusunnya, asam caffeic, memiliki
aktivitas antiinflamasi yang kuat, dengan menghambat produksi oksida nitrat dalam
makrofag tanpa menimbulkan efek sitotoksik pada sel. Penulis menyarankan agar efek
antiinflamasi dapat dimediasi oleh regulasi turunan faktor nuklir transkripsi-jB,
protein kinase aktif-inhibitor p38, dan tri-terminal kinase NH2 (JNK1 / 2). Hasil
serupa dilaporkan dalam penelitian lain yang dilakukan pada luka bedah yang dibuat
pada model tikus.107

Aktivitas antibakteri propolis telah dipelajari terhadap spektrum bakteri yang luas,
termasuk bakteri Gram-positif, Gram-negatif, ragi, dan bakteri resisten antibiotik.
Namun, aktivitas ini bergantung pada konsentrasi dan sangat terkait dengan
kandungan polifenol dan flavonoid. 106,108,109 Meskipun mekanisme pengaktifan
yang tepat tetap tidak diketahui, diyakini bahwa senyawa spesifik seperti rutin,
kuersetin, dan naringenin memiliki peran penting dalam aktivitas antibakteri dengan
memperbaiki permeabilitas membran bakteri dan mengurangi produksi adenosine
triphosphate (ATP) dan mekanisme transportasi di seluruh membran.108 Propolis juga
memiliki kemampuan untuk menciptakan efek sinergis dengan antibiotik sintetis,
yang menyebabkan peningkatan efek antimikroba pada vitro109,110 dan pada
vivo.111 Tindakan sinergis ini dapat berkontribusi untuk mengurangi pemberian obat
sintetis dan pengembangan mikroorganisme resisten antibiotik, membuka perspektif
yang menjanjikan untuk sintesis obat baru.

Baru-baru ini, bukti ilmiah tentang khasiat penyembuhan propolis meningkat,


walaupun jumlah studi praklinis in vivo yang menyelidiki khasiat penyembuhannya
pada model hewan dan manusia terbatas.112-116 Studi pada hewan menunjukkan
kemampuan propolis untuk mempromosikan proliferasi keratinosit. , stimulasi
deposisi glycosaminoglycan pada luka, dan modifikasi struktur kondroitin / dermatan
sulfat.112,114 Pessolato et al.113 melaporkan khasiat salep propolis pada proses
penyembuhan luka bakar tingkat dua dengan mempromosikan debridemen luka,
merangsang sintesis kolagen, dan mengurangi peradangan luka. Mekanisme
penyembuhan propolis tetap menjadi isu kontroversial, walaupun karakteristik ini
kemungkinan disebabkan oleh efek sinergis antara unsur kimia dan aktivitas
antibakteri dan anti-inflamasinya.

Uji klinis telah dilakukan untuk menyelidiki aktivitas terapeutik propolis untuk lesi
kulit yang berbeda.10,117,118 Gregory et al.10 melakukan penelitian klinis untuk
membandingkan efek penyembuhan krim propolis dan SSD pada luka bakar tingkat
dua superfisial. Terlepas dari keterbatasan penelitian, khususnya, rendahnya jumlah
pasien, waktu antara perawatan, dan tidak adanya data tentang kolonisasi bakteri,
hasilnya menunjukkan efek menguntungkan propolis, yang menyebabkan peradangan
berkurang dan proses penyembuhan yang membaik. Dalam percobaan klinis lain,
khasiat penyembuhan propolis diuji melalui pemberian salep propolis topikal
dikombinasikan dengan perban peregangan pendek pada 28 pasien dengan ulkus vena
kronis nonhealing. Semua ulkus yang diobati dengan propolis sembuh total setelah 6
minggu pengobatan, sementara pada kelompok kontrol (dirawat dengan dressing
kompresi) waktu penyembuhan secara signifikan lebih tinggi (16 minggu) .117

Bukti menunjukkan adanya peningkatan yang signifikan dalam penggunaan propolis


pada perawatan luka, terutama karena aktivitas antiinflamasi, antioksidan, dan
penyembuhannya. Namun, untuk memperbaiki penggunaan propolis secara klinis,
perlu dikembangkan strategi pembuatan dan metode pengendalian mutu baru,
memastikan karakterisasi kimiawi yang luas dan sifat farmakologisnya. Hal ini juga
penting untuk menyelidiki tingkat terapeutik dan konsentrasi sitotoksik produk
propolis dalam studi in vitro dan in vivo untuk menjamin keamanannya dan untuk
mengidentifikasi kemungkinan efek samping. Meskipun reaksi merugikan yang
terkait dengan penggunaan propolis pada luka tidak terdokumentasi dengan baik
dalam literatur, dermatitis kontak Dermatitis kontak alergi dari propolis disebabkan
oleh adanya alergen, seperti 3-methyl-2-butenil caffeate dan phenylethyl caffeate,
yaitu penyusun LB-1, alergen pertama yang diidentifikasi dalam propolis. Phenylethyl
caffeate menyebabkan reaksi kuat pada pasien sensitif propolis, sementara benzil
salisilat dan benzil cinnamate, dua alergen yang kurang sering hadir dalam propolis,
berakibat pada reaksi yang sangat lemah terhadap moderat.

Organisme hidup
Minat penggunaan organisme hidup untuk penyembuhan luka telah meningkat secara
signifikan di tahun-tahun terakhir, memberikan pendekatan alternatif untuk perbaikan
kulit. Belatung memiliki aktivitas antimikroba yang luar biasa dan kemampuan untuk
merangsang debridement luka, sementara lintah sangat berguna dalam pengobatan
luka yang sesak.

Terapi debridement belatung. Penggunaan larva lalat pada perawatan luka, juga
ditunjuk sebagai terapi debridement maggot, terapi larva, atau biosurgery, tumbuh
dengan cepat karena khasiat, keamanan, dan kesederhanaannya. Obat belatung obat
secara ekstensif digunakan untuk mempromosikan debridemen berbagai jenis luka
melalui pencernaan dan pengangkatan jaringan deviasi atau nekrotik. Belatung juga
memiliki kemampuan untuk menguraikan bahan organik dan patogen eksogen, yang
menyediakan pembersihan dan desinfeksi luka, yang sangat penting untuk proses
penyembuhan yang berhasil.18 Saat ini, terapi belatung digunakan pada luka kulit
kronis yang telah gagal dalam penyembuhan setelah penerapan terapi konvensional
atau perawatan modern.120 Dalam kasus ini, belatung steril dimasukkan ke dalam
luka dengan dukungan perban tradisional (misalnya kasa manis) atau pembalut
modern (misalnya Le Flap), yang memberikan akses bebas atau terbatas ke lokasi lesi.
Dalam mode 'akses bebas', 'belatung biasanya tersuspensi dalam larutan garam
isotonik dan kemudian diperkenalkan ke luka kontak langsung dengan jaringan yang
terluka (Gambar 3A) .121 Sebelum pengenalan belatung, saus hidrokoloid yang
mengandung lubang yang sesuai dengan dimensi luka diterapkan pada kulit yang
mengelilingi luka, mencegah belatung untuk melepaskan diri dan melindungi kulit
dari enzim proteolitik. Selembar nilon steril dan berpori juga menempel pada dressing
hydrocolloid untuk menutupi belatung, dan alas kasa digunakan untuk drainase
jaringan nekrotik eksudat dan liquefied.120,122 Pada mode akses yang dibatasi,
'belatung adalah diperkenalkan dalam tas nilon kecil (misalnya, Biobag) atau
digabungkan dalam pembalut, hindari kontak langsung dengan luka (Gambar 3B).
Bahan-bahan ini bertindak sebagai penghalang antara jaringan yang terluka dan larva,
yang memungkinkan difusi ekskresi / sekresi maggot (glukosa) ke luka.123 Tas yang
berisi belatung umumnya ditutupi oleh dressing hydrocolloid dan / atau perban
penyerap. Jumlah belatung yang dimasukkan ke dalam luka tergantung pada sifat
belatung (misalnya, usia dan ukuran) dan kesehatan pasien (misalnya ukuran luka, dan
kandungan jaringan nekrotik), biasanya digunakan jumlah rata-rata 5-10 belatung/cm2
pada permukaan luka sekitar, yang dibiarkan selama 48-72 jam.120,124-126

Akhir-akhir ini, perhatian baru terfokus pada penggunaan terapi belatung pada
perawatan luka modern karena efek terapeutik belatung obat: (1) khasiat untuk
memberikan debridemen luka, 127 (2) kapasitas untuk menghambat atau bahkan
membasmi pembentukan biofilm, 128 (3) aktivitas antimikroba, 129 dan (4)
kemampuan untuk merangsang proses penyembuhan.12

Kemampuan debridemen luka dikaitkan dengan enzim proteolitik yang kuat (mis.,
Enzim kolagenase, tripsin, dan enzim mirip chymotrypsin) yang disekresikan oleh
belatung. Enzim ini mencairkan dan melarutkan jaringan nekrotik, melumasi
gumpalan fibrin, dan menurunkan molekul ECM (misalnya fibronektin, laminin, dan
kolagen terlarut asam I dan III), yang memfasilitasi pencernaan oleh larva dan
merangsang penyembuhan.130,131 Belatung juga memainkan peran penting dalam
penghapusan bakteri dan patogen lainnya dari luka, termasuk bakteri resisten
antibiotik, seperti S. aureus resisten methicillin dan Enterococcus resisten
vancomycin.129,132 Sebuah penelitian in vivo menunjukkan bahwa terapi belatung
efisien dalam pengobatan pasien dengan bakteri terinfeksi luka, namun efek ini paling
terasa pada luka yang mengandung bakteri Gram positif.133 Mekanisme penggerak di
balik aktivitas antimikroba larva belum sepenuhnya dipahami, walaupun bukti
laboratorial dan klinis menunjukkan bahwa konsumsi bakteri dan pencernaan, tinggi
tingkat eksudat luka, sekresi agen bakterisida alami (misalnya lucifensin), dan
alkalinit y luka memainkan peran penting dalam penghambatan / penghapusan
pembentukan biofilm dan pertumbuhan bakteri.120,121,128,134,135 Karya terbaru
menyelidiki efek sinergis antara ES maggot dan antibiotik komersial terhadap
kelangsungan bakteri dan kerusakan biofilm.136, Karya-karya ini mengungkapkan
bahwa maggot ES bertindak secara sinergis dengan beberapa antibiotik tanpa
mempengaruhi aktivitas terapeutik mereka, sehingga memungkinkan pemecahan
biofilm efektif dengan penghilangan bakteri turunan. Usulan mekanisme yang
mendasari menunjukkan bahwa maggot ES meningkatkan permeabilitas dinding sel,
yang memfasilitasi tindakan antibiotik.137 Penggunaan terapi belatung juga dikaitkan
dengan stimulasi proses penyembuhan dengan meningkatkan oksigenasi jaringan,
proliferasi fibroblas, 120,138 angiogenesis, 139 dan pembentukan jaringan
granulasi.12 Efek ini terutama disebabkan oleh ES maggot dan konstituennya
(misalnya proteinase serin), dan bukan pengangkatan jaringan mati / nekrotik yang
terisolasi. Namun, aktivitas debridemen belatung sangat penting untuk proses
penyembuhan karena menurunkan dan menghilangkan molekul ECM dan jaringan
nekrotik, yang merupakan penghalang penting bagi proses regenerasi yang
berhasil.130 Wang et al.140 menunjukkan kemampuan belatung ES untuk secara
efektif merangsang migrasi sel endotel mikro vaskuler melalui aktivasi enzim V-akt
murine thymoma virus onkogen homolog 1 selama penyembuhan luka, yang sangat
penting dalam angiogenesis. Demikian pula, van der Plas dkk.141,142 menunjukkan
kapasitas ES maggot untuk menghambat respons pro inflamasi monosit manusia dan
neutrofil tanpa perubahan sifat antimikroba. Horobin dkk.138 mengembangkan uji in
vitro tiga dimensi (3D) untuk mempelajari pengaruh ES maggot dalam migrasi dan
morfologi fibroblas. Mereka menemukan bahwa sel fibroblast yang disematkan di
dalam gel kolagen dengan adanya belatung ES menunjukkan morfologi yang
menyebar dengan ekstensi sitoplasma dan organisasi matriks yang lebih lama, yang
menunjukkan aktivitas stimulasi sel belatung di lingkungan 3D. Studi laboratorial
juga telah mengidentifikasi beberapa unsur aktif biologis dalam produk ES yang
memainkan peran penting dalam fase-fase yang berbeda dari proses penyembuhan
luka. Bexfield dkk.139 mengidentifikasi senyawa seperti asam amino (misalnya asam
histidin, valinol, dan 3 guanidinopropionat) dari larva ES dan menunjukkan
kemampuan mereka untuk merangsang pertumbuhan sel endotel manusia. Temuan ini
menunjukkan bahwa asam amino ini mungkin memainkan peran penting dalam
angiogenesis.

Meskipun demikian, penelitian laboratorial dan klinis menunjukkan keamanan dan


khasiat belatung dalam perawatan luka; Terapi yang melibatkan pengenalan
organisme hidup ke luka memiliki beberapa keterbatasan penting, termasuk (1)
keengganan pasien terhadap penginderaan yang disebabkan oleh pergerakan larva ke
dalam luka, (2) rasa sakit dan ketidaknyamanan, (3) melepaskan belatung , dan (4)
tahap larva kehidupan larva yang relatif singkat.11,124,127,133 Untuk memperbaiki
penerimaan pasien, mengurangi ketidaknyamanan, dan meminimalkan risiko
keluarnya belatung, pembalut modern yang mengandung baik larva atau sekresi
belatung telah dirancang dan diuji.11,143- Dalam sistem ini, belatung biasanya
tertutup antara membran permeabel tipis, yang membatasi akses mereka ke lokasi lesi.
Selama perawatan, sekresi maggot menyebar melalui membran ke tempat yang
cedera, mempromosikan debridemen luka dan merangsang proses penyembuhan.
Smith et al.11 mengembangkan dress luka hidrogel poli (vinil alkohol) yang
mengandung produk larva Lucilia sericata ES dan menyelidiki kemampuannya untuk
memodulasi perilaku fibroblas dan sel epitel (Gambar 4). Kehadiran sekresi maggot
konsentrasi tinggi dalam media kultur meningkatkan laju penutupan luka pada kultur
monolayer fibroblast dengan merangsang migrasi sel. Di sisi lain, pelepasan sekresi
maggot dari saus hidrogel menjadi 3T3 fibroblas dan luka model HaCaT (keratinosit)
meningkatkan kenaikan yang signifikan pada tingkat penutupan luka setelah 12 jam
inkubasi, menunjukkan efek menguntungkan sekresi maggot dalam proses
penyembuhan luka.

Percobaan yang dikontrol secara prospektif untuk melihat keamanan dan kemanjuran
terapi belatung untuk pengobatan berbagai luka, termasuk borok ulkus, 126.157 ulkus
diabetes, 12.125 ulkus tekanan, 122.125 ulkus vena, 146 dan luka diabetes.147 Dua
uji klinis melaporkan bahwa terapi belatung efektif dalam debridemen luka, namun
tidak menghasilkan perbedaan yang signifikan dalam hal tingkat
penyembuhan.127,146 Namun, ada uji klinis yang melaporkan kemampuan terapi
belatung untuk memberikan aktivitas antimikroba dan untuk merangsang
pembentukan jaringan granulasi dan penyembuhan luka. proses.12,147 Dumville
dkk.127 melakukan uji coba terkontrol secara acak yang melibatkan 267 pasien
dengan vena vena atau vena campuran dan arteri, untuk menyelidiki keefektifan klinis
terapi belatung dibandingkan dengan hidrogel. Dalam penelitian ini, 94 pasien
menerima pengobatan larva longgar, 86 pasien diobati dengan larva yang dikantongi,
dan 87 pasien menerima pengobatan hidrogel. Meskipun terapi belatung secara
signifikan mengurangi waktu debridemen luka, tidak ada perubahan signifikan yang
diamati antara kelompok mengenai tingkat penyembuhan (236 hari untuk kelompok
belatung dan 245 hari untuk kelompok hidrogel) dan pengurangan beban bakteri.
Hasil kontradiktif mengenai efek belatung pada tingkat penyembuhan dilaporkan oleh
Sherman, 12 dalam percobaan klinis yang melibatkan 18 pasien dengan 20 penderita
diabetes dan hidung yang tidak penyembuhan. Luka diobati dengan terapi belatung
(enam luka), terapi konvensional (enam luka), dan terapi konvensional diikuti dengan
terapi belatung (delapan luka). Terapi belatung lebih efektif dalam debridement luka
daripada herapy konvensional, yang menyebabkan peningkatan pembentukan jaringan
granulasi dan tingkat penyembuhan ulkus.

Penggunaan klinis terapi belatung dianggap aman tanpa efek samping yang signifikan
atau reaksi alergi bagi pasien. Reaksi merugikan yang paling umum termasuk rasa
sakit dan ketidaknyamanan yang terkait dengan belatung yang keluar, yang mudah
dipecahkan melalui pemberian analgesik dan imobilisasi belatung di dalam dressing.
120,122-124,126 Kontra-indikasi untuk terapi belatung termasuk luka terbuka di
rongga perut, radang sendi septik, dan pioderma gangrenosum pada pasien dengan
terapi imunosupresif.123

Penggunaan terapi belatung untuk aplikasi penyembuhan luka meningkat secara


signifikan dalam beberapa tahun terakhir, yang memungkinkan perawatan beragam
jenis luka pada kulit. Uji klinis menunjukkan bahwa terapi belatung mempercepat
debridemen luka dan meningkatkan efek bakterisidal, namun tidak ada uji coba yang
konsisten yang menunjukkan keefektifannya mengenai proses penyembuhan. Dengan
demikian, penelitian lebih lanjut diperlukan untuk mengklarifikasi efek terapi
belatung pada penyembuhan luka dan untuk menentukan praktik klinis standar.
Standardisasi adalah isu penting dalam terapi belatung, karena ada banyak faktor
(misalnya, sumber belerang dan produksi, komposisi sekresi maggot, dan protokol
pengobatan) yang mempengaruhi aktivitas terapeutik belatung. Upaya multidisipliner
dari berbagai kelompok penelitian akan berperan besar dalam pengembangan
prosedur terapi belatung yang lebih standar, membuktikan dan menyoroti sifat
terapeutik dan mekanisme aksi belatung.148 Penelitian baru juga harus dilakukan
untuk mengevaluasi keefektifan klinis belatung. Terapi dikombinasikan dengan
pengobatan lain baik tradisional (misalnya ekstrak tanaman) atau modern (misalnya
pengganti kulit rekayasa jaringan), yang seharusnya lebih efektif dalam
mempromosikan proses penyembuhan. Di bidang ini, diharapkan belatung akan
menganggap posisi yang menonjol sebagai agen debridement alami untuk pengobatan
luka penyembuhan, memainkan peran penting dalam persiapan tempat tidur luka.
Namun, agen lain dengan sifat stimulasi penyembuhan tinggi harus segera diterapkan
untuk mengurangi waktu penyembuhan dan memperbaiki sifat kulit baru.
Terapi lintah. Terapi lintah atau terapi hirudo merupakan pengobatan terapeutik
alternatif untuk berbagai kelainan kulit yang melibatkan pemberian lintah obat
(Hirudo medicinalis) ke tempat yang cedera. Terapi Hirudo telah digunakan dalam
operasi plastik dan rekonstruksi sejak zaman kuno untuk mempromosikan
penyembuhan berbagai macam lesi, termasuk jaringan padat kongen, flaps bebas,
lipatan pedicled, jaringan rekondisi, dan glucoma.149-151 Mekanisme tindakan yang
mendasari Lintah obat bergantung pada sekresi campuran senyawa kompleks
(misalnya vasodilator, antikoagulan, anestesi, dan analgesik) dengan sifat biologis dan
farmakologis yang relevan dari kelenjar liur ke tempat lesi, merangsang proses
penyembuhan secara lokal. Konstituen utamanya adalah air liur lintah adalah hirudin,
yang merupakan antikoagulan alami yang manjur yang menghambat pembekuan
darah melalui pengikatan trombin, yang memungkinkan penyerapan darah oleh lintah.
Hirudin juga berperan sebagai agen bakteriostatik dan bakterisida.149,152 Senyawa
lain dengan sifat aktif biologis yang relevan (misalnya antibakteri, antiinflamasi,
vasodilatasi, dan analgesik) meliputi kelopak mata, destabilase, hirustatin, bdellin,
hyaluronidase, tryptase inhibitor, eglins, faktor Xa inhibitor, asetilkolin, dan histamin
seperti.149 Terapi lintah telah digunakan secara luas dalam penyembuhan luka untuk
menghilangkan darah stagnan dari luka setelah rekonstruksi atau operasi plastik,
karena kemampuan lintah menyerap darah melalui tusukan kulit atau gigitan, dan
untuk melepaskannya. senyawa terapeutik (misalnya, hirudin) langsung ke dalam
lesi.152 Selama aplikasi, lintah menyerap darah stagnan dan mengembalikan aliran
darah normal, oksigenasi, dan pasokan nutrisi ke daerah yang terkena, mengurangi
tekanan vena dan mempromosikan proses penyembuhan.149 Dalam tinjauan
sistematis baru-baru ini, Whitaker dkk.153 mengevaluasi bukti ilmiah terkini
mengenai penggunaan obat l eeches dalam bedah plastik dan rekonstruktif untuk
perawatan kondisi kulit yang beragam. Dari 277 pasien yang diobati, tingkat
keberhasilan terapi lintah secara keseluruhan adalah 77,98%, yang mengindikasikan
keefektifan klinis terapi lintah. Di antara pasien tersebut, 49,75% memerlukan
transfusi darah karena kehilangan darah terus menerus, 79,05% menerima antibiotik,
54,29% menerima terapi antikoagulan bersamaan, dan beberapa pasien menerima
antispasmodik. Insiden komplikasi dilaporkan pada 21,8% pasien dengan infeksi
menjadi yang paling umum. Survei literatur ini menunjukkan bahwa terapi lintah
dapat digunakan sebagai terapi terapeutik alternatif untuk penyembuhan luka. Namun,
ada beberapa keterbatasan penting yang ditunjukkan oleh penulis yang dapat
mempengaruhi tingkat keberhasilan keseluruhan, termasuk kurangnya informasi
tentang ukuran flap dan pemberian antibiotik, serta jumlah variabel lintah dan interval
waktu antara aplikasi lintah. Meskipun bukti ilmiah terkini untuk terapi lintah pada
penyembuhan luka (pengobatan hematoma jaringan lunak, replantasi penis,
rekonstruksi flap jaringan, cedera jaringan lunak, dan replantasi bedah) terutama
terdiri dari studi kasus dan laporan kasus yang melibatkan sejumlah pasien rendah,
Ada uji coba terkontrol secara acak yang menyelidiki keefektifan terapi lintah pada
pasien dengan osteoarthritis, menunjukkan hasil yang menjanjikan dalam hal
pengurangan rasa sakit dan peningkatan fungsi sendi.150,155 Kemungkinan efek
samping dari terapi lintah meliputi infeksi bakteri, pendarahan, gatal lokal, alergi. ,
dan anemia.149,152,155 Infeksi lokal dengan spesies Aeromonas (Aeromonas
hydrophila) adalah salah satu komplikasi utama hirudotherapy yang terdokumentasi
dengan baik dalam literatur. A. hydrophila adalah batang gram negatif yang hidup
secara simbiosis di flora usus lintah, menghasilkan enzim proteolitik untuk
pencernaan lintah darah vertebrata. Bakteri ini dimasukkan ke dalam luka selama
lintah, yang menyebabkan tingkat kejadian infeksi pada kisaran 2,4-20% .154
Meskipun A. hydrophila resisten terhadap penisilin dan sefalosporin generasi pertama
karena produksi betalaktamase, profilaksis Terapi antibiotik dapat digunakan untuk
mencegah infeksi lokal selama terapi lintah.154,156

Saat ini, ada kebutuhan untuk uji coba acak jangka panjang terkontrol yang
menyelidiki keefektifan klinis terapi lintah pada jenis luka yang berbeda. Studi lebih
lanjut yang berfokus pada jumlah lintah yang akan digunakan, masa administrasi,
interval waktu antara aplikasi, dan rasio biaya-manfaat juga diperlukan untuk
mendukung praktik klinis dan menetapkan protokol pengobatan standar.

Perak dan pembalut tradisional


Perak adalah agen antimikroba spektrum luas yang umum digunakan dalam
pengobatan lesi kulit, khususnya luka dan luka bakar. Perak adalah salah satu agen
antimikroba yang paling sering digunakan dalam perawatan luka, tersedia sebagai
bahan aktif dari beragam produk, seperti larutan (misalnya perak nitrat), krim
(misalnya SSD), perban kasa (misalnya Urgotul_ SSD), busa (PolyMem_ Silver), dan
dressing (misalnya, Acticoat). Di antara berbagai macam produk berbasis perak, SSD
adalah salah satu yang paling banyak digunakan, dianggap sebagai standar emas
untuk perlakuan topikal luka bakar.157,158 Beberapa penelitian laboratorial telah
menunjukkan sifat antimikroba produk perak yang sangat baik terhadap berbagai
macam mikroorganisme, termasuk bakteri gram negatif, Gram positif, dan bakteri
resisten antibiotik.159-161 Studi ini menunjukkan bahwa mekanisme dimana perak
dalam bentuk ionik (Ag +) mengganggu metabolisme bakteri yang normal melibatkan
akumulasi ion perak di dalam sel. dan pengikatannya dengan komponen bermuatan
negatif dalam protein dan asam nukleat, yang menyebabkan denaturasi protein dan
modifikasi struktural di dinding / selaput sel.13,157,161,162 Selain efek bakterisida
relatif aman dan potensial dari perak, penggunaannya sangat terbatas oleh efek
sitotoksik. dalam sel mamalia.13,163,164 Poon dan Burd163 menunjukkan bahwa
perak dari larutan perak nitrat atau berpakaian komersial sangat beracun untuk
keratinosit dan fibroblas dalam kultur monolayer dengan cara yang tergantung dosis.
Akhir-akhir ini, AshaRani dkk.164 melaporkan hasil yang sama tentang efek
sitotoksik nanopartikel perak berlapis pati pada sel fibroblast paru manusia normal
dan sel glioblastoma manusia. Penulis menyarankan agar mekanisme penggerak
melibatkan gangguan rantai pernafasan mitokondria dengan produksi spesies oksigen
reaktif dan gangguan sintesis ATP, yang menyebabkan kerusakan DNA. Studi ini
mengungkapkan bahwa efek sitotoksik perak pada sel mamalia bergantung pada
konsentrasi ion perak, yang bervariasi sesuai dengan kelarutan garam perak, media
pelepasan, atau tipe dressing.13,162

Perhatian tambahan tentang penggunaan perak terkait dengan penundaan proses


penyembuhan luka. Burd et al.13 melakukan serangkaian penelitian in vitro dan in
vivo untuk mengevaluasi efek dari lima perban berbasis perak komersial pada tingkat
penyembuhan luka. Hasil in vitro menunjukkan bahwa pada semua dressing, perak
menyebabkan penundaan signifikan dalam re-epithelialization pada model proliferasi
sel epidermis. Di sisi lain, hasil in vivo pada model luka eksisi tikus menunjukkan
adanya penundaan penyembuhan luka atau penghambatan epitelisasi luka setelah
penerapan beberapa dressing. Untuk mengatasi keterbatasan penting ini, formulasi
alternatif yang mengandung ion perak telah dikembangkan dan diuji, seperti perak
yang dimuat dalam dressing hidrogel, 165 nanopartikel, 166 dan serat nano yang
mengandung partikel nano perak (Gambar 5) .161 Di bidang ini, sangat penting
pengembangan bahan cerdas yang mampu memberikan konsentrasi ion perak
konsentrasi rendah ke tempat tidur luka, menghindari konsentrasi racun yang mungkin
menghambat proses penyembuhan, dan akhirnya menyebabkan luka masuk dalam
keadaan kronis. Bahan-bahan ini juga harus menghasilkan jumlah perak yang cukup
untuk menghasilkan aktivitas antibakteri yang hebat.

Studi laboratorial pada model hewan melaporkan hasil yang berhasil mengenai
regenerasi luka kulit setelah perawatan dengan bahan yang mengandung
perak.158,160,166 Dalam sebuah penelitian baru-baru ini, serat alginat berikatan
silang yang sarat dengan nanopartikel perak secara signifikan meningkatkan jumlah
fibroblas dalam kultur sel, dan mengurangi infiltrasi neutrofil dan makrofag dalam
model luka insisi in vivo, yang mengindikasikan adanya penurunan respon inflamasi.
Ag nanopartikel atau serat yang sarat dengan nanopartikel Ag juga mempromosikan
penyembuhan luka yang cepat dengan ketebalan epidermal yang meningkat,
menekankan manfaat menggabungkan perak dalam biomaterial.158 Mekanisme yang
memungkinkan yang mendasari aktivitas penyembuhan luka perak disarankan
dikaitkan dengan stimulasi keratinosit. proliferasi dan migrasi, diferensiasi fibroblas,
dan modulasi produksi sitokin.166

Sebagian besar uji klinis menunjukkan kemanjuran produk berbasis perak untuk
menginisiasi proses penyembuhan luka pada pasien dengan ulkus vena, 165.162 luka
bakar, 168.169 dan luka traumatis.170 Karya-karya ini menunjukkan bahwa dressing
perak yang mengandung efektif untuk perawatan. dari beragam cedera kulit,
memungkinkan rangsangan proses penyembuhan, pengurangan rasa sakit, dan
pengangkatan mudah dikurangi trauma. Efek samping dari produk yang mengandung
perak, khususnya, SSD, terkait dengan kemungkinan maserasi lokal, efek sitotoksik
sel, dan ketahanan bakteri.5,168 Reaksi merugikan tambahan meliputi toksisitas hati,
toksisitas ginjal, dan leukopenia.56

pembalut tradisional seperti kasa, kapas, dan perban alami atau sintetis adalah produk
yang paling sering digunakan dalam aplikasi perawatan luka. 1,21 Bila dioleskan pada
luka, produk ini menyerap volume eksudat yang tinggi, yang dapat menyebabkan
pengeringan tempat luka, dan akhirnya mengakibatkan kematian sel dan
penghambatan proses penyembuhan. Selain itu, dressing tradisional tidak mampu
menyediakan lingkungan luka yang lembab dan mungkin juga menempel pada bedeng
luka, yang dapat menyebabkan trauma dan pengangkatan epidermis baru.170 Akibat
keterbatasan ini, dressing tradisional biasanya digunakan sebagai dressing sekunder
atau gabungan. dengan produk lain seperti dressing hydrocolloid dan alginate,
melindungi luka dari pintu masuk patogen dan menyerap eksudat.

RINGKASAN DAN TUJUAN SELANJUTNYA


Meningkatnya angka harapan hidup dan penuaan adalah memperbaiki tekanan di
bawah sistem layanan kesehatan masing-masing negara, yang pada akhirnya dapat
membatasi akses populasi ke layanan kesehatan primer. Otoritas nasional dan
internasional (misalnya, WHO) telah menetapkan pedoman dan prioritas umum
mengenai peningkatan keamanan dan kualitas obat tradisional / terapi sebagai cara
untuk mempromosikan penggunaannya, merasionalisasi biaya medis, dan memperluas
akses terhadap layanan kesehatan. . Terlepas dari potensi terapi tradisional yang luar
biasa dalam hal manfaat perawatan luka dan dampak sosial ekonomi, beberapa
masalah yang terkait dengan kebijakan, khasiat, kualitas, keamanan, praktik
manufaktur, dan penggunaan rasional perlu ditangani dalam waktu dekat. Isu-isu ini
memiliki relevansi yang luar biasa untuk memperbaiki penggunaan terapi tradisional
dengan aman, dan juga memadukannya secara utuh atau sebagian ke dalam sistem
kesehatan nasional. Meskipun uji klinis telah membuktikan keefektifan terapi tertentu
dalam penyembuhan luka kulit, beberapa penelitian ini melibatkan laporan kasus
individual atau jumlah pasien yang tidak memiliki kontrol atau perbandingan antara
kelompok yang membatasi bukti ilmiah. Penelitian terbaru membahas keterbatasan ini
dengan dimasukkannya uji coba klinis terkontrol secara acak, memastikan keamanan
senyawa alami yang digunakan dan memberikan tindak lanjut yang memadai untuk
pasien. Diharapkan bahwa senyawa alami akan berperan penting dalam perawatan
kesehatan, karena ini adalah sumber zat terapi yang berharga tidak hanya untuk
aplikasi langsung sebagai agen penyembuhan luka topikal, namun juga untuk
pengembangan kelas obat baru dengan aktivitas spesifik untuk setiap tahap proses
penyembuhan luka. Hal ini memerlukan pengembangan metodologi penelitian khusus
untuk memvalidasi dan memastikan keefektifan dan keamanan produk ini.

Terapi tradisional memiliki beragam sifat terapeutik dan, akibatnya, menemukan


aplikasi klinis yang berbeda, namun obat tersebut tidak dapat secara permanen
mengganti penggunaan obat-obatan, praktik lanjutan, dan terapi seluler yang efektif
tinggi. Dengan demikian, tren terkini beralih ke pengembangan perawatan kesehatan
khusus yang melibatkan penggunaan obat tradisional dan praktik / produk modern.
UCAPAN TERIMA KASIH DAN SUMBER PENDANAAN
Penulis ingin mengucapkan terima kasih atas dukungan Yayasan Sains dan Teknologi
Portugis melalui Proyek Strategis PEST-OE / EME / UI4044 / 2011. R.F.P. bersyukur
atas dukungan finansial dari Yayasan Sains dan Teknologi Portugis oleh Grant SFRH /
BD / 91151/2012.

PENGUNGKAPAN PENGIRIMAN DAN PENULIS HANTU


Penulis tidak memiliki afiliasi atau keterlibatan finansial lainnya dalam asosiasi
komersial yang mungkin menimbulkan konflik kepentingan dengan artikel tersebut.
Tidak ada penulis hantu yang digunakan dalam penyusunan artikel ini.

TENTANG PENULIS
Ru' ben F. Pereira adalah seorang peneliti di Center for Rapid and Sustainable Product
Development dan seorang mahasiswa PhD di University of Porto. Penelitiannya
berfokus pada pengembangan dan penggunaan biomaterial, agen penyembuhan
tradisional, dan strategi biofabrikasi situ untuk regenerasi jaringan kulit. Dia adalah
penulis dan rekan penulis beberapa artikel di jurnal ilmiah, bab buku, dan paten. Paulo
J. Ba'rtolo adalah seorang profesor Proses Manufaktur Tingkat Lanjut di Institut
Politeknik Leiria, direktur Center for Rapid and Sustainable Product Development
(Pusat Keunggulan dalam Teknik Mesin dari Yayasan Pengetahuan dan Teknologi
Portugis), profesor di Queensland University of Technology (Australia), profesor
tamu di Nanyang University (Singapura), profesor Biomaterial '' Catedra UNESCO 'di
Universitas Habana (Kuba), anggota CIRP (Akademi Teknik Produksi Internasional),
Perwakilan Portugis di GARPA (Aliansi Global Asosiasi Prototipe Cepat), dan
anggota Dewan Arah Masyarakat Internasional Biomanufacturing. Dia juga editor
kepala Virtual dan Physical Prototyping Journal yang diterbitkan oleh Taylor &
Francis, dan anggota Dewan Editorial beberapa jurnal seperti Biofabrication Journal,
Rapid Prototyping Journal, International Journal of Precision Engineering and
Manufacturing, Journal of Biomaterials dan Tissue Engineering, ISRN Tissue
Engineering, dan International Journal on Mekatronika dan Sistem Manufaktur.