Anda di halaman 1dari 10

1.

Defenisi ampul dan vial


a. Defenisi ampul
1) Ampul adalah wadah berbentuk silindir terbuat dari gelas, yang
memiliki ujung runcing (leher) dari bidang dasar datar ukuran
normalnya adalah 1, 2, 5, 10, 20, kadang-kadang juga 25 atau 30 mL.
Ampul adalah wadah takaran tunggal oleh karena total jumlah
cairannya ditentukan pemakaiannya untuk satu kali injeksi (Voight,
1995).
2) Wadah dosis tunggal (Ampul) adalah suatu wadah yang kedap udara
yang mempertahankan jumlah obat steril yang dimaksudkan untuk
pemberian parenteral sebagai dosis tunggal dan yang bila dibuka
tidakdapat ditutup rapat kembali dengan jaminan tetap steril (Ansel,
1999).
3) Menurut Sterl Drugs Product, 2010 Halaman 20
Injeksi volume kecil adalah produk yang mengandung bahan tidak
lebih dari 100 mL dari wadah yang sama.
Ampul gelas tertutup adalah sistem pengemasan utama yang paling
popular untuk produk suntik volume kecil.
b. Defenisi vial
1) Menurut R.Voight, Halaman 464
Vial adalah salah satu wadah dari bentuk sediaan steril yang umumnya
digunakan pada dosis ganda dan memiliki kapasitas atau volume 0,5-
100 mL.
2) Menurut Parrot, Halaman 287
Vial merupakan wadah dosis ganda, disegel dengan karet atau penutup
plastik yang memiliki sebuah area yang kecil dan tipis (sebagai
diafragma) ditengahnya.
3) Menurut Ansel 1989
Wadah dosis berganda (Vial) adalah wadah kedap udara yang
memungkinkan pengambilan isinya secara berulang tanpa terjadi
perubahan kekuatan kualitas atau kemurnian pada bagian yang
tertinggal.
4) Menurut Steril Drugs Product 2010, Halaman 20
Injeksi volume besar adalah produk dengan kandungan bahan lebih
dari 100 mL.

2. Komposisi sediaan Ampul dan Vial beserta contohnya masing-masing bahan.


Menurut Steril Drugs Product, 2010. Halaman 96 komposisi sediaan injeksi,
meliputi :
a. Bahan aktif
b. Bahan tambahan
Bahan tambahan untuk sediaan injeksi meliputi :
1) Buffer
Bahan yang digunkan untuk mencegah perubahan pH larutan yang
kecil. Buffer terdiri dari senyawa ionic.
Penyangga paling umum digunakan dalam formulasi produk steril
yaitu asetat, sitrat dan fosfat.
2) Antioksidan
Bahan antioksidan yang banyak digunakan dalam produk steril adalah
asam asetat, garam asam sulfat (natrium bisulfit, natrium metabisulfit
atau natrium tiosulfat) dan tiol.
3) Agen pengkhelat
Digunakan untuk membantu menghambat pembentukan radikal bebas
dan resultan oksidasi bahan aktif yang disebebkan oleh ion logam
seperti tembaga, besi, kalsium, mangan dan senyawa-senyawa, contoh
bahan pengkhelat yaitu natrium etilen-diamin tetra asetat (Na. EDTA)
4) Gas inert
Biasanya digunakan untuk sediaan vial contoh gas inert yang biasa
digunakan adalah nitrogen dan argon.
5) Surfaktan
Bahan untuk membantu meminimalisir penyerapan protein dan
potensi penggumpalan, contoh bahan surfaktan polioksietilen dan
sorbitan monoleat
6) Bahan pengisotonis
Contoh : dekstrosa dan Nacl
7) Bahan pelindung
Contoh : dekstrosa, laktosa, maltose dan albumin serum manusia
8) Bahan penyerbuk
Contoh : laktosa, mannitol, sorbitol, gliserin.
9) Bahan antimikroba
Contoh : Benzalkonium klorida, Benzil Alkohol, Klorbutanol,
Metakreasol, timerosol, Butil-p-hidroksibenzoat.
10) Bahan pembawa
a) Bahan pembawa air
Contoh : Aqua Pro Injeksi.
b) Bahan pembawa non air dan campuran
Meliputi : gliserin, etil alkohol, propilenglikol, polietilenglikol
300.

3. Hal-hal apa saja yang perlu dilakukan dalam studi preformulasi sediaan
parenteral volume kecil !
 Menurut Drugs Product Sterile, 2010 Halaman. 96
a. Bahan aktif
Data zat aktif yang diperlukan (Preformulasi)
1) Kelarutan
Terutama data kelarutan dalam air dan zat aktif yang sangat
diperlukan, karena bentuk larutan air paling dipilih dalam
pembuatan sediaan steril.
2) pH Stabilitas
merupakan pH dimana zat aktif paling minimal, sehingga
diharapkan kerja farmakologinya optimal.
3) Stabilitas zat aktif
Data ini membantu menentukan jenis sediaan, jenis bahan
pembawa, metode sterilisasi atau cara pembuatan.
Yang mempengaruhi penguraian zat aktif ;
 Oksigen (oksidasi) pada kasus ini, setelah air didihkan maka
perlu dialiri gas nitrogen dan ditambahkan gas antioksidan.
 Air (Hidrolisis) jika zat aktif terurai oleh air dapat dipilih
alternatif.
 Dibuat pH stabilitasnya dengan penambahan asam/basa atau
buffer.
 Memilih jenis pelarut dengan polaritas lebih rendah dari pada
air, seperti campuran pelarut air-gliserin.
 Dibuat dalam bentuk kering dan steril yang dilarutkan saat
disuntikkan.
 Suhu, jika zat aktiftidak tahan panas dipilih metode sterilisasi
tidak tahan pemanasan, seperti filtrasi.
 Cahaya, pengaruh cahaya matahari dihindari dengan
penggunaan wadah berwarna cokelat.
 Tak tersatukannya (homogenitasnya) zat aktif, bila ditinjau
dari segi kimia, fisika atau farmakologinya.
4) Dosis
Data ini menentukan tonisitas larutan dan cara pemberian yang
akan digunakan akan diberikan pada formulasi dalam hal volume
maksimal.
b. Pelarut
Pemilihan pelarut disesuaikan dengan rute pemberian.
c. Pemilihan bahan tambahan yang sesuai.
4. Jika Ampicilin akan diformulasi menjadi suatu sediaan IV dosis tunggal
bolus, jelaskan tentang :
a. Mengapa sediaan ini dikemas dalam wadah vial ?
Jawab :
Ampicilin dikemas dalam wadah vial karena kestabilan Ampicilin sangat
rendah dalam air, sehingga sebaiknya dikemas dalam wadah vial dalam
bentuk serbuk kering.
Larutan natrium Ampicilin yang direkonstitusi untuk injeksi harus
diberikan dalam waktu 24 jam setelah persiapan dan disimpan pada suhu
2oC-8 oC namun tidak dibekukan.
(Martindalle, Edisi 36 Hal. 204)
b. Jelaskan tentang pemilihan bentuk zat aktifnya
Jawab :
Ampicilin diformulasi dalam bentuk sediaan padat kering (untuk
dilarutkan) karena :
1) Pemerian Ampicilin : serbuk putih atau hampir putih, larut dalam air.
Sedikit larut dalam aseton, praktis tidak larut dalam paraffin cair dan
minyak lemak.
2) Sifat fisika dan kimia : Ampicilin Natrium steril mempunyai potensi
setara dengan tidak kurang dari 854 µg dan tidak lebih dari 988 µg.
Ampicilin C16H19N3O4S per mg. Pada saat penggunaan larutan
terkonstitusi dibuat dari larutan ampicilin Natrium yang memenuhi
syarat untuk larutan terkonstitusi pada injeksi pH : 8,0-10,0 (FI Edisi
IV, Hal 106).
3) Stabilitas. Stabilitas dipengaruhi oleh beberapa faktor termasuk
konsentrasi, pH, temperatur. Stabilitas meningkat oleh sodium
bikarbonat dan laktat (Martindalle Edisi 36. Hal 204).
5. Jika mencampur obat suntik sediaan vial cefotaxime untuk diberikan IV,
jelaskan pelarut yang sesuai, jumlah konsentrasinya dalam larutan,
stabilitasnya dan penyimpanannya.
Jawab :
 Menurut Buku Pedoman Pencampuran obat suntik dan penanganan
sediaan sitostatistika tahun 2009,Hal 7-10
1) Berdasarkan data ketercampuran obat suntik cefotaxime kompatible
dengan Nacl 0,9%, dekstrosa dan RL.
2) Berdasarkan data stabilitas setelah pencampuran, (Lacy et al, 2009 ;
Mc Evoy, 2004) data kelarutan dan stabilitas obat non kemoterapi :
 Golongan obat : Antibiotik Sefalosforin Generasi III
 Nama obat : Cefotaxime/sefotaksim
 Jenis pelarut : Ns ; DsW
 Konsentrasi dalam PO : 1 gram/50 mL
 Stabilitas setelah pencampuran : 12-24 jam dalam suhu kamar 7-
10 hari dalam lemari pendingin.
 Penyimpanan : suhu kamar, lemari pendingin.

6. Syarat wadah gelas dan rubber stopper


a. Menurut Sterile Drug Product, Halaman 72
Hal-hal yang perlu diperhatikan dalam wadah adalah :
1) Harus cukup kuat ; untuk menjaga isi wadah dan kerusakannya
2) Bahan yang digunakan untuk membuat wadah tidak bereaksi dengan
isi wadah
3) Penutup wadah harus bisa mencegah isi :
 Kehilangan yang tidak diingankan dari kandungan isi wadah
 Kontaminasi produk deh kotoran yang masuk seperti
mikroorganisme atau uap yang akan mempengaruhi penampilan
danbau produk
4) Untuk sediaan jenis tertentu harus dapat melindungi isi wadah dari
cahaya
5) Bahan aktif atau komponen obat lainnya tidak boleh diabsorpsi oleh
bahan pembuat wadah dan bentuknya
6) Menunjukkan penampilan sediaan farmasi yang menarik.

Tipe-tipe wadah gelas injeksi :


Gelas yang digunakan untuk mengemas sediaan farmasi digolongkan
menjadi :
1) Tipe gelas I (borosilicate glass/gelas borosilikat) dengan daya tahan
tinggi.
Pada proses pembuatan sebagian besar alkali dan kation tanah diganti
oleh boron dan atau aluminium serta zink, mempunyai daya tahan
kimiawi yang sangat baik sehingga tidak mempengaruhi preparat
parenteral yang sangat peka, lebih baik dari pada gelas natrium
karbonat.
2) Tipe gelas II (Treated soda lime glass/gelas soda kapur yang diproses)
Adalah gelas soda kapur silikat yang sudah mengalami pengerjaan
permukaan pada bagian yang berhubungan dengan isinya dan
mempengaruhi preparat farmasi yang dikemas.
3) Tipe gelas III (Regular soda lime glass/gelas soda kapur biasa)
Adalah gelas soda kapur silikat yang mempunyai daya tahan kimiawi
yang cukup sehingga tidak mempengaruhi preparat farmasi yang
dikemas.
4) Tipe Np (General purpose soda lime glass/gelas soda kapur)
Adalah gelas soda kapur silikat yang digunakan untuk produk non
parenteral yang dimaksud untuk pemakaian penggunaan oral topical.
b. Menurut Anief, 2006. Syarat karet :
1) Harus elastis, dapat menutup baik pada larutan tak keluar dari
samping jarum dan apabila jarum ditarik akan menutup lagi.
2) Permukaan lapisan karet licin dan tidak berlubang agar dapat dicuci
bersih.
3) Tutup karet harus dibuat sedemikian rupa, sehingga sehabis sterilisasi
penutupan wadah sempurna.
4) Bagian-bagian yang dapat larut pada pemanasan tutup karet 115oC
selama 30 menit aquadest, maka cairan harus tidak mempunyai rasa,
tidak berbau, dan tidak boleh ada bahan reduksi dan logam-logam
yang berasal dari proses fulkanisasi.

7. Evaluasi sediaan ampul dan vial


Evaluasi dilakukan setelah sediaan disterikan sebelum wadah dipasang etiket
dan dikemas :
Menurut Farmakope Indonesia Edisi IV :
a. Evaluasi Fisika
1) Penetapan pH (Halaman 1039-1040)
2) Bahan partikulat dalam injeksi (halaman 981-984)
3) Penetapan volume injeksi dalam wadah (Halaman 10-44)
4) Uji keseragaman bobot dan keseragaman volume (FI Edisi III.
Halaman 19)
5) Uji kejernihan larutan (FI IV halaman 998)
6) Uji kebocoran (Drug Bath Test dan Double Vacume Pull)
Dalam produksi kecil hal ini dapat dilakukan dengan mata, untuk
produksi skala besar tidakmungkin dilakukan karena dalam wadah-
wadah takaran. Wadah-wadah takaran tunggal yang masih panas
setelah disterilkan dimasukkan kedalamnya. Cara ini tidak untuk
larutan yang berwarna. Wadah-wadah takaran tunggal disterilkan
terbalik, jika ada kebocoran maka larutan akan keluar dari wadah.
7) Uji kejernihan dan warna
Umumnya setiap larutan suntik harus jernih dan bebas dari kotoran-
kotoran. Uji ini kriterianya cukup dilihat dengan mata biasa saja yaitu
menyinari wadah dari samping dengan latarbelakang hitam dan putih.
b. Evaluasi biologi
1) Uji efektifitas pengawet antimikroba (FI Edisi IV, halaman 854-855)
2) Uji sterilitas (FI IV halaman 855-863)
3) Uji endotoksin bakteri (FI IV halaman 905-907)
4) Uji pirogen (FI edisi IV, Hal 908-909)
5) Uji kandungan zat antimikroba (FI Edisi IV 939-942)
c. Evaluasi kimia
1) Uji identifikasi.
2) Uji penetapan kadar.
8. Cara pengisian serbuk steril (Filling powder) sediaan vial !
Jawab :
Menurut Sterile Drug Product, 2010 halaman 278.
Selama pengisian serbuk pada kontainer dengan produk, persyaratan
paling ketat harus dilakukan untuk mencegah kontaminasi terutama jika
produk disterilisasi dengan penyaringan.
Cara pengisian serbuk dapat dilakukan dengan cara aseptis yaitu :
Selama pengisian produk/serbuk steril, produk harus dipindahkan dari wadah
atau tangki curah dan dibagi kedalam dosis, hingga disegel dalam wadah
dosis dengan penaparan waktu minimal.
DAFTAR PUSTAKA

Anief, 2006. Ilmu Meracik Obat. UGM. Press : Yogyakarta

Dirjen POM 1995. Farmakope Indonesia Edisi IV. Depkes RI. Jakarta

Ansel. C. Howard, Dkk. 2011. Ansel’s Pharmaceutical Design Form and


Drug Delivery System’s Ninth Edition. Wolters Klumer Lippincort
Willianms and Wilkins Health : Philadelphia

Ditjen Bina Kefarmasian dan Alkes. 2009. Pedoman Pencampuran Obat


Suntik dan Pencegahan Obat Sitostatistika. Depkes : Jakarta

Lachman, 2008. Teori dan Praktek Farmasi Industri Edisi 3. UI Press :


Jakarta

Lukas, Stefanus, 2006. Formulasi Steril. Penerbit Andis :Yogyakarta

Swarrick, James, dkk. 2010. Steril Drug Product Formulations Packaging


Manufacturing and Quality. Informa Health care. New York

Sweetman. C. Scan. 2009. Martindalle Thirty Sixth Edition.


Pharmaceutical Press.Philadelphia

Voight, R. Tekhnologi Sediaan Farmasi. 1994. UGM Press : Yogyakarta