Anda di halaman 1dari 4

Berhari Raya 'Iedul Fithri Sesuai Tuntunan Islam *

تِ ائَيّسَ نْ مِ َو ،انَسِ فُنْأَ رِ ورُشُ نْ مِ لِ ابِ ذُوعُنَ وَ ،هُرُفِغْ تَسْ نَ وَ ،هُنُيعِتَسْ نَ وَ ،هُدُ مَ حْ نَ لِ دَ مْ حَ لْا نّ إِ وَ ،لُ ا لَ إِ هَلَإِ لَ نْ أَ دُ هَ شْ أَ وَ ،هُلَ يَ دِاهَ لَ فَ لْ لِضْ يُ نْ مَ وَ ،هُلَ لّ ضِ مُ لَ فَ لُ ا هِدِ هْ يَ نْ مَ ،انَلِامَ عْ أَ هُلُوسُ رَ وَ هُدُ بْعَ ادً مّ حَ مُ نّ أَ دُ هَ شْ أَ (نَ ومُ لِسْ مُ مْ تُنْأَ وَ لّ إِ نّ تُومُ تَ لَ وَ هِتِاقَتُ قّ حَ لَ ا اوقُتّا اونُمَآ نَ يذِ لّا اهَ يّأَ ايَ) :ىلَاعَتَ لَ اقَ وَ اهَ جَ وْ زَ اهَ نْمِ قَ لَخَ وّ ةٍدَ حِ وّ سٍ فْ نّ نمِ مْ كُ قَلَخَ يذِ لّا مُ كُ بّرَ اوقُتّا سُ نّلا اهَ يّأَ ايَ) :اضً يْأَ لَ اقَ وَ مْ كُ يْلَعَ نَ اكَ لَ ا نّ إِ مَاحَ رْ أَلْا وَ هِبِ نَ ولُءَآسَ تَ يذِ لّا لَ ا اوقُتّا وّ ءًاسَ نِ وّ ايً ثِكَ لً اجَ رِ امَ هُ نْمِ ثّ بَ (ابًيقِرَ وَ مْ كُ لَامَ عْ أَ مْ كُ لَ حْ لِصْ يّ ادً يدِ سَ لً وْ قَ اولُوقُ وَ لَ ا اوقُتّا اونُمَآ نَ يذِ لّا اهَ يّأَ ايَ ) :هُلَ لَ جَ لّ جَ لَ قَ وَ (امً يظِ عَ ازً وْ فَ زَ افَ دْ قَفَ هُلَوْ ُسرَ وَ لَ ا عِ طِ يّ نْ مَ وَ مْ كُ بَونُذُ مْ كُ لَ رْ فِغْ يَ وَ ،مَ لّسَ وَ هِيْلَعَ لُ ا ىلّصَ دٍ مّ حَ مُ يُ دْ هَ يِ دْ هَ لْا رَيْخَ وَ ،لِ ا مُلَ كَ مِلَ كَ لْا نَ سَ حْ أَ نّ إِفَ :دُ عْ بَ امّأَ رِ انّلا ىفِ ةٍلَلَ ضَ لّ كُ وَ ،ةٌلَلَ ضَ ةٍعَ دْ بِ لّ كُ وَ ،ةٌعَ دْ بِ تٍ ثَدَ حْ مُ لّ كُ وَ ،اهَ تُاثَدَ حْ مُ رِ وْ مُلُ اْ رّشّ

Ma'asyiral Muslimin Jama'ah Jum'at Rahimakumullah, Dari mimbar Jum'at ini kembali khatib mewasiatkan kepada jama'ah sekalian dan diri kami sendiri untuk senantiasa meningkatkan ketakwaan kepada Allah . Selanjutnya di bulan Ramadhan ini terlebih dalam pekan terakhir di bulan penuh berkah ini, maka lebih utama lagi untuk kita meningkatkan usaha-usaha agar mencapai derajat takwa. Firman Allah ,

نم ِ

ن يلَّ ِ

َ

َ

ُ

ا ل ع ب ت ك

َ

َ

ِ

ك َ

ك ُ

ِ

ُ

ام َ

م اي

ُ

َ

ص لا م

ّ

ِ

ُ

ْ

ي ل ع ب ت ك

َ

َ

َ

اون ُ

َ

م اء

َ

ن يلَّ ِ

َ

ا اي

ُّ

َ

َ

أ اي

َ

ن

َ

وق ت َّ ت

َ

ُ

ك ُ

ع َ ل

ل

َ

َّ

ْ

م

م ك ُ

ْ

ْ

ل ب ق

َ

ِ

"Hai orang-orang yang beriman, diwajibkan atas kamu berpuasa sebagaimana diwajibkan atas orang-orang sebelum kamu agar kamu bertakwa." (Al-Baqarah: 183)

Ma'asyiral Muslim Rahimakumullah, Menjelang akhir dari bulan Ramadhan ini, maka marilah kita melihat tuntunan dari Rasulullah dalam melaksanakan hari raya 'Iedul Fithri. Yang pertama dan utama untuk diingat adalah zakat fithri atau yang banyak dikenal di masyarakat kita dengan zakat fithrah. Zakat fithri diwajibkan sebagai pensuci untuk orang-orang yang berpuasa dari hal-hal yang sia-sia maupun dosa-dosa yang mereka kerjakan di bulan puasa serta sebagai makanan bagi orang-orang miskin. Hal ini sebagaimana riwayat dari Ibnu 'Abbas , ia berkata, “Rasulullah mewajibkan zakat fithri sebagai pembersih bagi orang yang berpuasa dari perkataan yang tak berguna dan kotor, dan sebagai makanan bagi orang-orang miskin.” (Muttafaq 'Alaih)

Kewajiban zakat fithri ini berdasarkan hadits dari Ibnu 'Umar bahwa Rasulullah bersabda,

وْ أَ رّحُ لّ كُ ىلَعَ يٍ عِشَ نْ مِ اعً اصَ

وْ أَ رٍمْ تَ نْ مِ اعً اصَ

سِ انّلا ىلَعَ نَ اضَ مَرَ نْ مِ رِطْ فِلْا ةَاكَ زَ ضَ رَفَ يَ مِ لِسْ مُ لْا نْ مِ ىثَنْأُ وْ أَ رٍكَ ذَ دٍ بْعَ

Diwajibkan zakat fithri di bulan Ramadlan atas setiap orang muslim, baik dia itu merdeka atau hamba, laki-laki atau perempuan, yaitu satu sha' kurma atau satu sha' gandum.” (HR. Muslim)

Zakat fithri diperintahkan untuk dibayar dengan bahan makanan berupa keju, kurma, gandum atau yang semisalnya sesuai dengan kebiasaan setempat. Hal ini sebagaimana diriwayatkan dari Sa'id al-Khudri ia berkata, “Kami membayar zakat fithri dari tiga bahan pokok, yaitu keju, kurma dan gandum”. (HR. Muslim)

Zakat fithri dibayarkan kepada mereka yang wajib menerimanya yaitu dari kaum fakir dan miskin dan tidak bisa dibayarkan kepada selain mereka berdasarkan zhahir hadits dari Ibnu 'Abbas , “dan sebagai makanan bagi orang-orang miskin”.

Zakat fithri dibayarkan sebelum manusia berangkat menunaikan shalat Ied setelah matahari tenggelam pada saat masuk malam satu syawal sebagaimana riwayat dari Ibnu 'Umar dalam Shahih Muslim. Namun dibolehkan pula untuk mengeluarkannya sehari atau dua hari sebelumnya.

Ma'asyiral Muslimin Rahimakumullah, Syari'at berikutnya yang datang dalam Islam mengenai berhari raya adalah shalat 'Ied. Shalat 'Ied diwajibkan bagi laki-laki dan perempuan, dikarenakan Nabi senantiasa melaksanakannya serta memerintahkan orang-orang untuk mendatanginya. Hal tersebut sebagaimana diriwayatkan dari Ummu 'Athiyah g , dia berkata, “Kami diperintahkan untuk mengeluarkan para gadis dan wanita yang sedang dalam pingitan (untuk menghadiri shalat 'Ied).” (Muttafaq 'Alaihi)

Banyak syari'at yang datang sebelum dilaksanakan shalat 'Ied ini antara lain: mandi, menggunakan pakaian yang terbaik, makan sebelum keluar pada waktu hari raya 'Iedul Fithri, menempuh jalan yang berbeda ketika pergi maupun pulang, bertakbir sejak tenggelam matahri pada malam pertama satu syawal hingga sebelum shalat 'Iedul Fithri.

Sedangkan syari'at yang datang berkenaan dengan pelaksanaan shalat 'Ied antara lain:

melaksanakannya di tanah lapang, bertakbir tujuh kali pada raka'at pertama setelah takbiratul ihram sebelum memulai bacaan dan lima raka'at sebelum memulai bacaan serta khutbah setelah shalat 'Ied.

.هُنَسَ حْ أَ نَ وْ عُبِتّيَفَ لَ وْ قَلْا نَ وْ عُمِ تَسْ يَ نَ يْذِ لّا نَ مِ لا انَلَعَجَ وَ مِ يْرِكَ لْا نِ آرْ قُلْا يفِ مْ كُ لَوَ يْ لِ لا كَ رَ ابَ نَ يْمِ لِسْ مُ لْا عِ يْمِ جَ لِوَ مْ كُ لَوَ يْ لِ لا رُفِغْ تَسْ أَوَ اذه يْ لِوْ قَ لُ وْ قُأَ

Khutbah Kedua

هَرِكَ وْ لَوَ هِلّكُ نِ يْدّ لا ىلَعَ هُرَهِ ظْ يُلِ قّ ـحَ لْا نِ يْدِوَ ىدَ هُ لْابِ هُلَوْ سُ رَ لَ سَ رْ أَ يْ ذِ لّا ل دُ مْ حَ لْاَ نَ وْ كُ رِشْ مُ لْا

لا لُ وْ سُ رَ ادً مّ حَ مُ نّ أَ دُ هَ شْ أَوَ لا لّ إِ هلإ ل نْ أَ دُ هَ شْ أَ (( نَ ومُ لِسْ مّ متُنأَوَ لّ إِ نّ تُومُ تَ لَ وَ هِتِاقَتُ قّ حَ لا اوقُتّا اونُمَاءَ نَ يذِ لّا اَهيّأَايَ )): لاعت لا لَ اقَ ،دُ عْ بَ امّأَ ،نَ يْعِمَ جْ أَ هِبِاحَ صْ أَوَ هلأ ىلَعَ وَ دٍ مّ حَ مُ ىلَعَ لّ صَ مهللا

Ma'asyiral Muslimin Rahimakumullah, Hal-hal lain yang perlu kita perhatikan saat berhari raya adalah tidak diperbolehkannya bertindak boros maupun mubadzir termasuk dalam hal makanan, minuman serta hiburan. Dalam hal hiburan Rasulullah memperbolehkan hiburan di hari 'Ied berupa nyanyian para wanita tanpa atau dengan alat musik berupa rebana. Adapun alat musik selain rebana maka hal tersebut tidak diperbolehkan. Termasuk dalam hal ini takbir 'Ied yang telah dihiasi dengan musik-musik seperti disko/remix. Hal ini tidak dibolehkan bahkan termasuk dalam melecehkan syari'at yang dibawa oleh Rasulullah dengan menyamakannya dengan musik-musik syaithan.

Berkaitan dengan kesalahan-kesalahan lain di hari raya 'Ied yang perlu diketahui agar kita bisa menjauhinya antara lain: bercampur baur antara laki-laki dengan wanita yang bukan mahram, laki-laki bersalam-salaman dengan wanita yang bukan mahram, mengkhususkan diri menziarahi kubur di hari 'Ied, mengkhususkan diri meminta maaf hanya di hari 'Ied, mengikuti cara-cara orang kafir dalam merayakan hari 'Ied termasuk di dalamnya adalah masalah pakaian.

Ma'asyiral Muslimin Rahimakumullah, Demikianlah yang bisa kami bawakan pada khutbah kali ini semoga kita bisa memetik hikmah dari kedatangan hari raya 'Ied serta senantiasa meningkatkan ketakwaan kita di saat-saat terakhir di bulan Ramadhan ini. Dan marilah kita berdoa kepada Allah , semoga semua amal-amal ibadah kita di bulan Ramadhan ini diterima oleh Allah dan kesalahan-kesalahan kita diampuni oleh-Nya. Dan semoga Allah memberikan kita kekuatan dan kelapangan hati untuk dapat merayakan hari 'Iedul Fithri sesuai dengan tuntunan Rasulullah serta menjauhkan kita dari hal-hal yang dilarang saat merayakan hari 'Iedul Fithri.

امً يلِسْ تَ اومُ لّسَ وَ هِيْلَعَ اولّصَ اونُمَاءَ نَ يذِ لّا اهَ يّأَآيَ يّ بِنّلا ىلَعَ نَ ولّصَ يُ هُتَكَ ئِلَ مَوَ لَ ا نّ إِ ،مَ يْهِ ارَبْإِ لِ آ ىلَعَ وَ ،مَ يْهِ ارَبْإِ ىلَعَ تَ يْلّصَ امَ كَ ،دٍ مّ َحمُ لِ آ ىلَعَ وَ ،دٍ مّ حَ مُ ىلَعَ لّ صَ مهللا ،مَ يْهِ ارَبْإِ ىلَعَ تَ كْ رَ ابَ امَ كَ ،دٍ مّ حَ مُ لِ آ ىلَعَ وَ ،دٍ مّ حَ مُ ىلَعَ كْ رِ ابَ مهللا .دٌ يْجِ مَ دٌ يْمِ حَ كَ نّإِ .دٌ يْجِ مَ دٌ يْمِ حَ كَ نّإِ ،مَ يْهِ ارَبْإِ لِ آ ىلَعَ وَ انَمْ حَ رْ تَوَ انَلَ رْ ـفِـغْ تَ مْ لَ نْ إِوَ انَسَ فُنْأَ انَمْ لَظَ انَبّرَ ،تِ امَ لِسْ مُ لْاوَ نَ يْمِ لِسْ مُ لْلِ رْ ـفِـغْ ا مهللا مهللا .رِ انّلا بَ اذَ عَ انَقِوَ ةًنَسَ حَ ةِرَخِ آلْا يفِوَ ةًنَسَ حَ ايَنْدّ لا يفِ انَتِآ انَبّرَ ،نَ يْرِسِ اخَ لْا نَ مِ نّ نَوكُ نَلَ لِ وّ حَ تَوَ كَ تِمَ عْ نِ لِ اوَ زَ نْ مِ كَ بِ ذُوْ عُنَ انّإِ مهللا .ىنَغِلْاوَ فَ افَعَلْاوَ ىقَتّلاوَ ىدَ هُ لْا كَ لُأَسْ نَ انّإِ ىلصَ وَ .نَ يْمِ لَاعَلْا بّ رَ ل دُ مْ حَ لْا نِ أَ انَاوَ عْ دَ رُخِ آوَ .كَ طِ خَ سَ عِ يْمِ جَ وَ كَ تِمَ قْ نِ ةِءَاجَ فُوَ كَ تِيَفِاعَ .مَ لّسَ وَ هِبِحْ صَ وَ هِلِآ ىلَعَ وَ دٍ مّ حَ مُ انَيّبِنَ ىلَعَ لا

* Diadaptasi dari ceramah Ust. Anas Burhanuddin “Berhari Raya Sesuai dengan Sunnah Nabi Shallallahu 'alaihi wa Sallam” di http://kajian.net dengan beberapa penyesuaian