Anda di halaman 1dari 45

LEMBAR PENGESAHAN

Kami yang bertanda tangan dibawah ini memberikan pengesahan atas laporan
PKL yang telah dilaksanakan oleh mahasiswa program studi jaringan
telekomunikasi digital jurusan teknik elektro politeknik negeri malang sebagai
berikut:
Lokasi PKL
a. Nama Perusahaan/Industri : PT. POCA TECHNOLOGY, SURABAYA
b. Alamat : Jalan Mayangkara No. 14 Surabaya
Waktu Pelaksanaan
1. Mulai : 1 Agustus 2017
2. Selesai : 31 Agustus 2017
Anggota Kelompok
1. Afina Pratiwi (1441160102)
2. Iasha Putri Ayu H (1441160030)
3. M Whildan Haitami (1441160081)
4. Rifki Zakaria (1441160101)
Malang, 13 Desember 2017
Mengesahkan
Penguji PKL Pembimbing PKL

M. Taufik, ST., MT M. Taufik, ST., MT


NIP. 196403041989031003 NIP. 196403041989031003
Mengetahui
Ketua Jurusan Teknik Elektro Ketua Program Studi
Jaringan Telekomunikasi
Digital

Mochammad Junus , ST., MT Nanak Zakaria, ST., MT.


NIP. 19720691 199903 1 002 NIP. 197206191999031002

1
LEMBAR PERSETUJUAN

Kami yang bertanda tangan di bawah ini memberikan persetujuan atas


laporan PKL (Praktek Kerja Lapangan) yang telah dilaksanakan oleh mahasiswa
Program Studi Jaringan Telekomunikasi Digital Jurusan Teknik Elektro
Politeknik Negeri Malang, sebagai berikut:
Lokasi PKL
1. Nama Perusahaan/Industri : PT. POCA Technology
2. Alamat : Jalan Mayangkara No. 14 Surabaya
Waktu Pelaksanaan
1. Mulai : 1 Agustus 2017
2. Selesai : 31 Agustus 2017
Anggota Kelompok
1. Afina Pratiwi (1441160102)
2. Iasha Putri Ayu H (1441160030)
3. M Whildan Haitami (1441160066)
4. Rifki Zakaria (1441160101)
Jurusan : Teknik Elektro
Program Studi : Jaringan Telekomunikasi Digital

Surabaya, 13 Desember 2017


Menyutujui,
Project Manajer Pembimbing Lapangan

Wawan Dwi Cahyono Wisnu Widodo


NIK. PJ-00255

2
KATA PENGANTAR

Assalamu’alaikum Wr. Wb.


Dengan menyebut nama Allah yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang,
puji syukur saya ucapkan kehadirat-Nya, akhirnya penulis dapat menyusun dan
menyelesaikan Laporan Kerja Praktek di PT. Poca Technology, Surabaya.
Shalawat serta salam semoga selalu tercurahkan kepada junjungan nabi besar kita
Muhammad SAW, beserta para sahabat dan kerabatnya.
Laporan Praktik Kerja Lapangan ini disusun untuk memenuhi
persyaratan untuk menyelesaikan program studi di jurusan D4 Jaringan
Telekomunikasi Digital periode kerja praktik tanggal 1 Agustus s/d 4 September
2017, disini kami berterimakasih karena kami dapat mempelajari dan memahami
proses komunikasi selular dan perangkat – perangkat yang digunakan khususnya
di PT. Poca Technology serta melakukan studi literatur untuk menyusun Laporan
Praktik Kerja Lapangan ini.
Dalam penyusunan Laporan Praktik Kerja Lapangan tentu penulis tidak
berdiri sendiri sehingga penulis mengucapkan terima kasih kepada :
1. Allah SWT, orang tua dan keluarga yang telah memberikan doa serta
dukungan dalam pelaksanaan kerja praktik.
2. Bapak Drs. Awan Setiawan MM selaku Direktur Politeknik Negeri Malang.
3. Bapak Mochammad Junus, ST., MT. selaku Ketua Jurusan Teknik Elektro
Politeknik Negeri Malang.
4. Bapak Nanak Zakaria, ST., MT. selaku Ketua Program Studi D4 Jaringan
Telekomunikasi Digital Politeknik Negeri Malang.
5. Ibu Mila Kusumawardani ST., MT. selaku Koordinator Kerja Praktek
Lapangan Program Studi Jaringan Telekomunikasi Digital Politeknik Negeri
Malang.
6. Bapak M. Taufik, ST., MT selaku pembimbing praktek kerja lapangan, atas
segala bantuan, bimbingan, masukan, serta waktu yang diberikan selama
penulis melaksanakan kerja praktik.
7. Bapak M. Taufik, ST., MT selaku penguji laporan praktik kerja lapangan.

3
8. Bapak Wawan Dwi Cahyanto selaku Regional Project Manajer PT. Poca
Technology Surabaya.
9. Bapak Hendra, Su selaku Project Manajer HCPT NSN PT. Poca Technology
Surabaya.
10. Bapak Wisnu Widodo, S.pd selaku Pembimbing Lapangan PT. Poca
Technology Surabaya.
11. Seluruh karyawan – karyawan yang lain, baik karyawan bagian administrasi,
security, driver dan office boy yang telah banyak membantu selama
pelaksanaan kerja praktek.
Penulis menyadari bahwa laporan ini tidak sempurna baik dalam
penyajian maupun penulisannya sehingga penulis mengharapkan kritik dan saran
yang membangun guna memperbaiki laporan kerja praktek untuk selanjutnya.
Akhir kata semoga Laporan Praktik Kerja Lapangan ini dapat berguna bagi para
pembaca.
Wassalamulaikum Wr. Wb.

Malang, 13 Desember 2017

Penyusun

4
DAFTAR ISI

LEMBAR PENGESAHAN .................................................................................... 1


LEMBAR PERSETUJUAN.................................................................................... 2
KATA PENGANTAR ............................................................................................ 3
DAFTAR ISI............................................................................................................5
DAFTAR GAMBAR...............................................................................................7
BAB I ...................................................................................................................... 9
PENDAHULUAN .................................................................................................. 9
1.1 Latar Belakang .............................................................................................. 9
1.2 Rumusan Masalah ....................................................................................... 10
1.3 Batasan Masalah .......................................................................................... 10
1.4 Waktu dan Tempat Pelaksanaan .................................................................. 10
1.5 Metodologi Penulisan .................................................................................. 11
1.6 Sistematika Penulisan .................................................................................. 11
BAB II ................................................................................................................... 12
PROFIL PERUSAHAAN ..................................................................................... 12
2.1 Profil Perusahaan ......................................................................................... 12
2.2 Logo Perusahaan ......................................................................................... 12
2.3 Struktur Organisasi ...................................................................................... 13
2.4 Hubungan Antara PT. POCA Technology dengan Perusahaan lain ........... 14
2.4.1 PT XL Axiata ........................................................................................ 14
2.4.2 Hawei ................................................................................................... 15
2.5 Strategi Perusahaan ..................................................................................... 16
BAB III ................................................................................................................. 17
LANDASAN TEORI ............................................................................................ 17
3.1 Tower........................................................................................................... 17
3.2 Antena ......................................................................................................... 19
3.2.1 Microwave ............................................................................................ 20
3.3 Outdoor Unit (ODU) ................................................................................... 21
3.4 Indoor Unit (IDU) ....................................................................................... 22
BAB IV ................................................................................................................. 24

5
PELAKSANAAN PKL......................................................................................... 24
4.1 Persiapan Masuk Site .................................................................................. 24
4.2 Material On Site (MOS) .............................................................................. 25
4.3 Datafil Microwave Link Budget .................................................................. 25
4.4 Pemasangan Antena Microwave ................................................................. 26
4.4.1 Mounting ODU ..................................................................................... 27
4.4.2 Pemasangan Antena .............................................................................. 29
4.4.3 Mounting IDU....................................................................................... 29
4.4.4 Instalasi Kabel Fedeer ........................................................................... 30
4.4.5 Instalasi Kabel Waveguide dan grounding Kit ..................................... 30
4.4.6 Koneksi Coaxial ke IDU ....................................................................... 31
4.5 Pointing Antena ........................................................................................... 31
4.6 Monitoring Antena Microwave ................................................................... 33
BAB V................................................................................................................... 40
PENUTUP ............................................................................................................. 40
5.1 Kesimpulan .................................................................................................. 40
5.2 Saran ............................................................................................................ 40
DAFTAR PUSTAKA ........................................................................................... 41
LAMPIRAN .......................................................................................................... 42

6
DAFTAR GAMBAR

Gambar 2.1 Logo Perusahaan PT. POCA Technology ............................................................12


Gambar 2.2 Struktur Organisasi PT. POCA Technology ........................................................13
Gambar 2.3 Hubungan antara PT. POCA Technology dengan perusahaan lain .....................14
Gambar 2.4 Profile Operator XL Axiata ..................................................................................14
Gambar 2.5 Profile Vendor Huawei.........................................................................................15
Gambar 3.1 Tower 4 Kaki........................................................................................................18
Gambar 3.2 Tower 3 Kaki........................................................................................................18
Gambar 3.3 Tower Monopole ..................................................................................................19
Gambar 3.4 Antena Microwave ...............................................................................................21
Gambar 3.5 Bagian-Bagian pada ODU ....................................................................................22
Gambar 4.1 Peralatan Safety ....................................................................................................25
Gambar 4.2 Data Microwave Link Budget ..............................................................................26
Gambar 4.3 Pemasangan Tiang Penyangga Antena Microwave .............................................27
Gambar 4.4 Pemasangan Antena Microwave pada Tiang Penyangga .....................................27
Gambar 4.5 Arah Polarisasi Antena Microwave......................................................................28
Gambar 4.6 Pemasangan ODU pada Antena Microwave ........................................................28
Gambar 4.7 Proses Penaikan Antena Microwave ....................................................................29
Gambar 4.8 Bagian-Bagian pada IDU .....................................................................................30
Gambar 4.9 Pemasangan Kabel Waveguide pada ODU ..........................................................31
Gambar 4.10 Proses Point To Point pada Kedua Antena Microwave .....................................31
Gambar 4.11 Pengukuran Rugi-rugi Gelombang Antena Microwave .....................................32
Gambar 4.12 Hasil Pengukuran Rugi-rugi Antena Microwave ...............................................33
Gambar 4.13 Login Software WebLct .....................................................................................34
Gambar 4.14 Konfigurasi Site NawanganNawangan ..............................................................35
Gambar 4.15 Microwave Link Configuration Site NawanganNawangan ...............................35
Gambar 4.16 Parameter Komunikasi site NawanganNawangan .............................................36
Gambar 4.17 Spesifikasi Antena Site Nawangan Nawangan ..................................................36
Gambar 4.18 Konfigurasi Site Nawangan ...............................................................................37
Gambar 4.19 Microwave Link Configuration Site Nawangan ................................................37
Gambar 4.20 Parameter Komunikasi Site Nawangan ..............................................................38

7
Gambar 4.21 Kondisi Link Antena pada Site ..........................................................................38
Gambar 4.22 Informasi Antena yang telah Link ......................................................................39

8
BAB I
PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang


Program Studi Jaringan Telekomunikasi Digital Politeknik Negeri
Malang mempunyai program PKL (Praktek Kerja Lapangan) setiap
tahunnya. Kegiatan ini berguna untuk mengasah kemampuan dalam
mengaplikasikan mata kuliah selama ini yang telah dipelajari pada proses
perkuliahan. Beberapa mata kuliah yang telah dipelajari merupakan
pengetahuan yang dibutuhkan saat PKL sesuai dengan konsentrasi tempat
industri yang dilakukan.
PT. POCA Technology merupakan salah satu perusahaan
Subcontraktor atau penyedia layanan end-to-end untuk pasar
telekomunikasi di Indonesia yang berada di Jl. Mayangkara No. 14
Surabaya Provinsi Jawa Timur. Perusahaan ini menangani proses
pembangunan infrastruktur telekomunikasi dari survey, instalasi,
comisioning, integrasi hingga On Air. Perusahaan ini juga bekerja sama
dengan pihak provider seperti Telkomsel, XL, dan Indosat dan pihak
vendor seperti Huawei dan NSN (Nokia Solution Network) guna
mendukung suatu projek tertentu.
Beberapa mata kuliah yang dirasa erat kaitannya dengan PT.
POCA Technology, penulis memutuskan untuk memilih PT. POCA
Technology sebagai tempat PKL. Mata kuliah yang dimaksud adalah
Sistem Komunikasi Bergerak yang secara garis besar mempelajari tentang
sistem komunikasi seluler yang meliputi Mobile Station, BTS (Base
Transceiver Station), BSC (Base Station Control), MSC (Mobile Switching
Center), dan lain-lain hingga komunikasi dapat terjadi antar user baik
berupa telepon, sms maupun data.
Diharapkan pada tempat PKL tersebut semua teori yang sudah
didapatkan, dapat diaplikasikan pada dunia kerja. Agar mendapatkan
sesuatu yang berbeda pula pada dunia kerja yang tidak bisa didapatkan
ketika perkuliahan dan dapat menjalin hubungan baik antara pihak kampus

9
POLINEMA (Politeknik Negeri Malang) dengan industri PT. POCA
Technology.

1.2 Rumusan Masalah


Adapun rumusan masalah hasil dari kinerja Praktek Kerja Lapangan di PT
Poca Technology Surabaya antara lain :
1. Bagimana prosedur pemasangan antena microwave
2. Bagaimana proses pemasangan perangkat IDU dan ODU
3. Bagaimana proses pointing antena microwave

1.3 Batasan Masalah


Dalam laporan ini, kami membatasi pembahasan kami sebagai berikut :
1. Installasi antena meliputi perakitan antena, pemasangan IDU dan ODU,
pemasangan antena pada tower.
2. Semua budget antena telah ditentukan oleh pihak planner (Operator) dan
Commisioning telah dilakukan oleh engineer.
3. Pembagian tugas kelompok kami sbb :
a) M. Whildan bertanggung jawab pada proses perakitan antena
microwave pada tiang penyangga dan pemasangan diatas tower.
b) Afina Pratiwi betanggung jawab pada proses pemasangan perangkat
IDU dan ODU
c) Rifki Zakaria bertanggung jawab pada proses pointing antena
d) Iasha Putri betanggung jawab pada proses pengujian koneksi apakah
kedua antena telah link to link menggunakan webLCT.

1.4 Waktu dan Tempat Pelaksanaan


1. Waktu PKL
Pelaksaan PKL kurang lebih selama 1 bulan, yang dimulai pada tanggal 1
Agustus 2017 dan berakhir pada tanggal 31 Agustus 2017.
2. Tempat PKL
Tempat PKL dilaksanakan di PT. POCA Technology, yang berlokasi di Jl.
Mayangkara no. 14, Surabaya.

10
1.5 Metodologi Penulisan
Dalam laporan ini, penulis membuat laporan berdasarkan data yang
dikumpulkan dari berbagai sumber di bawah ini:
1. Berdasarkan beberapa literatur yang berhubungan dengan judul laporan
yang dibahas.
2. Berdasarkan studi Literature, dilakukan untuk mendapatkan tambahan
informasi tentang teknologi dan aplikasi yang dibahas dalam laporan yang
bersumber dari buku penunjang di tempat PKL (PT. POCA Technology)
3. Berdasarkan observasi langsung ke lapangan dan bertanya langsung ke
Teknisi dan Engineer yang sedang bertugas dilapangan untuk
mendapatkan pamahaman akan bidang yang di pilih.

1.6 Sistematika Penulisan


Sistem Penulisan serta pembahasan laporan PKL ini adalah sebagai
berikut :
Bab I Pendahuluan
Bab ini berisi latar belakang, tujuan, waktu pelaksanaan, dan sistematika
penulisan laporan. Bab ini memberikan gambaran umum mengenai isi dari
laporan dan alasan memilih PT. POCA Technology sebagai tempat PKL.
Bab II Profil Industri
Bab ini berisi profil dari PT. POCA Technology, mulai dari sejarah
perusahaan, logo,struktur organisasi, hubungan antara perusahaan dengan
perusahaan lain yang terkait hingga strategi perusahaan
Bab III Landasan Teori
Bab ini berisi teori-teori yang real dan dapat digunakan sebagai tinjauan
dalam permasalahan yang dibahas dalam laporan PKL.
Bab IV Pembahasan Installasi
Bab ini berisi tentang bagaimana proses perakitan dan pemasangan antena
microwave Kertosari to Bangunsari wilayah Ponorogo
Bab V Penutup
Bab ini berisi tentang kesimpulan dari penulis dan saran yang dibutuhkan
penulis untuk membenahi ataupun menambah kekurangan dari laporan
akhir ini.

11
BAB II
PROFIL PERUSAHAAN

2.1 Profil Perusahaan


PT. POCA group didirikan di Indonesia tahun 2007 dan PT. POCA
Technology adalah salah satu anak perusahaan yang bekerja dibidang
Telekomunikasi yang didirikan pada tahun 2010.
PT. POCA Technology adalah penyedia layanan / service provider
untuk pasar telekomunikasi. Untuk memenuhi kebutuhan pelanggan yang luas
di bidang jasa telekomunikasi, PT. POCA Technology menyediakan " end-to-
end " layanan mulai dari survei titik Site, Planning, Instalasi, Integrasi,
Commisioning, drive test, Instalasi Wifi ID , pada jaringan telekomunikasi.
PT. POCA Group berkantor pusat di Jakarta, Indonesia dengan
kehadiran regional di Jakarta, Bandung, Semarang, Yogyakarta, Surabaya,
Denpasar, Mataram, Medan, Balikpapan, Samarinda, Makassar & dilengkapi
dengan sumber daya untuk menutup semua pasar negara berkembang dalam
industri Indonesia Telekomunikasi.

2.2 Logo Perusahaan

Gambar 2.1 Logo Perusahaan PT. POCA Technology

12
Gambar 2.2 Struktur Organisasi PT. POCA Technology

Pada kegiatan PKL (Praktek Kerja Lapangan) yang dilakukan oleh penulis di PT.
POCA Technology dibagi menjadi beberapa kelompok pekerjaan, diantaranaya
adalah :
Installasi : Afina Pratiwi
Iasha Putri Ayu
M. Whildan Haitami
Rifki Zakaria
Document : Afina Pratiwi
Iasha Putri Ayu
M. Whildan Haitami
Rifki Zakaria

13
Gambar 2.3 Hubungan antara PT. POCA Technology dengan
perusahaan lain
2.4.1 PT XL Axiata

Gambar 2.4 Profile Operator XL Axiata

14
XL axiata adalah sebuah perusahaan operator telekomunikasi
seluler di Indonesia. XL mulai beroprasi secara komersial pada tanggal 8
Oktober 1996, dan merupakan perusahaan swasta pertama yang
menyediakan layanan telepon seluler di Indonesia. Pada 16 November
2009, RUPSLB XL menetapkan perubahan nama perusahaan dari PT
Excelcomindo Pratama Tbk. menjadi PT XL Axiata Tbk. satu-satunya
BUMN telekomunikasi serta penyelenggara layanan telekomunikasi dan
jaringan terbesar di Indonesia.

2.4.2 Huawei

Gambar 2.5 Profile Vendor Huawei


Huawei Technologies Co.Ltd.(Tionghoa:华为pinyin:Huáwéi) dari
Shenzhen, Guangdong, Republik Rakyat Tiongkok adalah perusahaan
pemasok perangkat telekomunikasi dan jaringan komunikasi terbesar di
Cina dan dunia.
Huawei Technologies adalah perusahaan swasta berteknologi
tinggi yang didirikan pada tahun 1988 oleh Ren Zhengfei, yang
mengkhususkan pada penelitian dan pengembangan (litbang), produksi
dan pemasaran perangkat-perangkat telekomunikasi dan menyediakan

15
solusi bagi operator penyelenggara telekomunikasi. Huawei melayani 35
dari 50 operator telekomunikasi teratas dan menginvestasikan 10 persen
dari pendapatan tahunannya pada litbang.
Pada 2010, Huawei mencatat laba 23.8 billion Yuan China (3.7
billion dollar). Produk dan servis perusahaan ini menjangkau lebih dari
140 negara dan saat ini 45 dari 50 perusahaan operator telekomunikasi
terbesar dunia.

2.5 Strategi Perusahaan


End User di dunia yang terhubung saat ini menuntut yang terbaik
dari layanan dan produk yang pada umumnya memerlukan bandwidth yang
lebih tinggi dan lebih cepat untuk mengikuti permintaan pelanggan. PT.
POCA Technology memiliki pengetahuan yang diperlukan, peralatan dan
keahlian untuk membantu memberikan perbaikan jaringan dan penawaran
layanan untuk mempertahankan pelanggan.
Dibentuk pada tahun 2010 oleh sekelompok pakar industri untuk
memberikan layanan profesional maju melayani kebutuhan spesifik dari
industri telekomunikasi, membangun reputasi dengan berfokus pada kepuasan
pelanggan, memanfaatkan keterampilan yang cukup dan keahlian untuk
memberikan hasil yang lebih baik dan kembali-on -investasi bagi pelanggan.
PT. POCA Technology menyediakan "end-to-end" layanan telekomunikasi
mulai dari penyedia layanan, pemerintah vendor hukum & sertifikasi dan
software.
PT. POCA Technology dimiliki oleh manajemen dan mitra ekuitas
swasta di bawah PT. POCA Group, PT. POCA Technology membanggakan
diri menjadi independen. Technologi tidak terikat pada operator jaringan
tertentu atau vendor peralatan dan sehingga setiap saran yang diberikan.

16
BAB III
LANDASAN TEORI
3.1 Tower

Tower Jaringan Telekomunikasi adalah menara yang terbuat dari


rangkaian besi atau pipa baik segi empat atau segitiga, atau hanya berupa
pipa panjang (tongkat) yang bertujuan untuk menempatkan antenna dan
radio pemancar maupun sebagai penerima gelombang telekomunikasi dan
informasi. Intinya Tower BTS berfungsi untuk menjembatani perangkat
komunikasi pengguna dengan jaringan yang menuju jaringan lain.

Berdasarkan Lokasinya, tower jaringan telekomunikasi dibagi menjadi 2


jenis, yaitu :

a. Rooftoop: Tower yang berdiri diatas sebuah gedung bertingkat,


Umumnya site Roof Top memberikan solusi coverage pada area yang
padat dengan bangunan, terutama diimplementasikan di dalam kota.

b. Greenfield: Tower yang berdiri langsung diatas tanah dan menjadi


prioritas selama lahan tersedia dan seluruh perijinan telah dimiliki.

Berdasarkan bentuknya, tower jaringan telekomunikasi dibagi menjadi 3


jenis yaitu :

1. Tower 4 kaki

Tower ini berbentuk segi empat dengan empat kaki, yang memiliki
kekuatan tiang pancang serta sudah dipertimbangkan konstruksinya.
Tower ini memiliki kemampuan untuk menanggung beban aksesori
yang cukup berat dan mampu menampung banyak antenna dan radio.
Tipe tower ini banyak dipakai oleh perusahaan-perusahaan bisnis
telekomunikasi dan informatika yang bonafid.

17
Gambar 3.1 Tower 4 Kaki

2. Tower 3 kaki

Tower ini biasa disebut triangle tower karena berbentuk segitiga dan
memiliki 3 kaki sebagai penyangga. Tower jenis ini disusun atas
beberapa stage (potongan), semakin pendek stage maka semakin
kokoh, namun biaya pembuatan stage begitu mahal karna tiap stage
membutuhkan tali pancang atau spanner.

Gambar 3.2 Tower 3 Kaki

18
3. Pole
Bentuk dari tower ini berupa tiang pancang tunggal dengan satu kaki,
tower pole ini terdiri dari 2 jenis :
a. Pertama, Tower yang terbuat dari pipa atau plat baja tanpa spanner
yang dikenal dengan nama Tower monopole.

b. Kedua, Tower yang lebih cenderung untuk dipakai secara personal,


tinggi tower ini disarankan tidak melebihi 20 meter (lebih dari itu
akan melengkung), teknis penguatannya dengan spanner dengan
kekuatan pipa sangat bertumpu pada spanner.

Gambar 3.3 Tower Monopole

3.2 Antena

Antena (antenaa atau areal) adalah perangkat yang berfungsi untuk


memindahkan energi gelombang elektromagnetik dari media kabel ke udara
atau sebaliknya dari udara ke media kabel. Karena merupakan perangkat
perantaraan media kabel dan udara, maka antena harus memiliki sifat yang
sesuai (match) dengan media kabel pencatunya. Antena memiliki frekuensi
kerja yang berbeda-beda

19
3.2.1 Microwave

Radio Microwave adalah salah satu perangkat yang mempunyai


peranan penting di dunia telekomunikasi, sebagaimana contoh
perangkat ini dimiliki semua Operator selluler, ISP, BUMN dan
perusahaan lainya. Karena perangkat ini merupakan sarana penting
bagi petukaran data via nirkabel dengan kapasitas yang cukup
besar,dimana fungsinya sebagai akses point to point. Sistem dari
microwe ini memiliki sistem pemancaran dan penerimaan gelombang
mikro yang berfrekuensi sangat tinggi.

Radio microwave digunakan sebagai sarana transmisi yang memiliki


peran penting dalam telekomunikasi. Dimana fungsinya sebagai
pembawa atau pengirim sinyal. Pada setiap tower yang berdiri terdapat
antena BTS dan radio microwave yang saling mendukung, dimana
perangkat BTS berhubungan dengan handphone untuk menerima
sinyal informasi dan meneruskan serta memanggil jika ada panggilan
atau SMS yang ditujukan kepada pelanggan yang bersangkutan,
Sedangkan microwave berperan untuk membawa atau mengirim sinyal
tersebut.

Pada antenna Microwave (MW) Radio, yang bentuknya seperti rebana


genderang, itu termasuk jenis high performance antenna. Biasanya ada
2 brand, yaitu Andrew and RFS. Ciri khas dari antenna high
performance ini adalah bentuknya yang seperti gendang, dan terdapat
penutupnya, yang disebut radome. Fungsi radome antara lain untuk
melindungi komponen antenna tersebut, dari perubahan cuaca
sekitarnya.

20
Gambar 3.4 Antena Microwave

3.3 Outdoor Unit (ODU)


ODU merupakan perangkat yang terletak di luar ruangan yang berfungsi
untuk melakukan konfersi terhadap sinyal termodulasi dengan frekuensi
rendah menjadi sinyal dengan frekuensi tinggi. Pada perangkat ODU
terdapat receiver dan transmitter atau disebut radio transceiver. Cara kerja
dari perangkat ODU yakni ketika sinyal diterima oleh antena, sinyal akan
melewati Low Noise Amplifier (LNA) yang akan menguatkan sinyal yang
lemah setelah itu sinyal akan melewati Automatic Gain Control (AGC)
untuk memastikan besar sinyal saat memasuki radio penerima.
Sistem proteksi pada perangkat transmisi terbagi menjadi dua yaitu sistem
proteksi (1+0) da (1+1). Dimana sistem proteksi (1+0) yang mana hanya
terdapat satu main IDU ke ODU dan tidak terdapat standby ODU, dengan
kata lain bila terjadi kerusakan baik pada main IDU ataupun ODU tidak
dapat melakukan pengiriman baik berupa data, suara, video dan penerimaan
dengan baik. Sedangkan pada sistem proteksi (1+1) memiliki satu main
IDU dan satu standby dengan dua ODU, perangkat komunikasi antar dua
link dapat berlangsung dengan baik dan bila terjadi kegagalan komunikasi

21
saluran yang satu, maka saluran standby akan menjadi yang utama
dikarenakan tidak adanya IDU dan ODU standby.
Bagian-bagian dari ODU :

Gambar 3.5 Bagian-Bagian pada ODU


1. HOOK : Kail digunakan bersamaan dengan hook untuk memudahkan
pemasangan ODU
2. Polarization direction identifier : terdapat arah polarisasi horizontal dan
vertical
3. Cooling fins : Sudut kemiringan 45 ° dari pendingin yang memastikan
ventilasi ODU dalam kondisi polarisasi horizontal dan terpolarisasi vertikal
kondisi untuk memfasilitasi heat dissipation
4. Handle : digunakan untuk memfasilitasi pegangan dan instalasi ODU
5. Pressure Vent : memastikan bahwa tekanan didalam dan diluar ODU sama,
sehingga mencegah ledakan. Selain itu juga dapat mencegah kelembapan.
6. RSSI Interface : untuk melihat interface pada ODU
7. IF Interface : untuk melihat interface pada ODU
8. Grounding screw : untuk melihat interface pada ODU
9. Cut corner : pada kondisi horizontal dan vertikal, kabel cenderung miring
sehingga cut corner dapat tahan air.

3.4 Indoor Unit (IDU)


IDU merupakan alah satu komponen penting pada suatu link microwave
yang diletakkan didalam suatu rak pada ruangan yang tertutup maupun
diletakkan diluar rak. Fungsi IDU adalah sebagai titik terminasi untuk sinyal

22
digital dari perangkat pengguna dan selanjutnya mengubah sinyal tersebut
menjadi sinyal yang dapat dikirimkan melalui link microwave
menggunakan skema modulasi. Selain itu fungsi dari IDU adalah FEC
(Forward Error Correction), multiplexing data user, control unit (melakukan
monitoring dan controlling radio unit melalui NMS), dan berperan sebagai
communication channel antara NMS dan ODU.

23
BAB IV

PELAKSANAAN PKL

4.1 Persiapan Masuk Site

Sebelum melakukan installasi dan pemasangan antena microwave kita


harus memastikan membawa alat-alat dibawah ini yang digunakan untuk
mendukung pemasangan antena. Alat yang dibutuhkan adalah sebagai
berikut:

1. Surat Ijin Masuk


Untuk melakukan sebuah kegiatan didalam site atau tower hal yang
harus diperhatikan adalah harus menunjukan adanya surat ijin masuk.
Karena tata tertib setiap provider dan pemilik tower telah menentukan
adanya surat ijin yang harus dibawa dan ditunjukan sebelum
melakukan kegiatan didalam site. Surat ijin masuk site ini dibuat oleh
tim dokumen Subcont.
2. Kunci Gate Tower
Setelah memiliki surat ijin maka yang harus disiapkan adalah
membawa kunci masuk gate (gerbang), biasanya kunci gate diberikan
ke beberapa orang terpercaya seperti penjaga site ataupun ke pusat
pemantauan provider. Pada site Bangunsari dan Kertosari ini
menggunakan kunci site dari penjaga site yakni masyarakat yang
tinggal didaerah tower tersebut.
3. Safety
Hal pertama yang perlu diperhatikan sebelum melakukan installasi
adalah perlindungan atas keselamatan dan kesehatan kerja, dimana
peralatan safety harus benar-benar tersedia. Safety sangat diperlukan
untuk menjaga keselamatan tim, baik yang melakukan pemasangan
antena microwave diatas tower maupun tim yang sedang membantu
dibawah tower. Peralatan untuk melakukan instalasi meliputi helm
(camp / helm proyek), sabuk pengaman, dan tali untuk menopan
seluruh badan pemanjat (lanyat), dan carabiner. Untuk melakukan

24
pemanjatan tower, seseorang harus dibekali keamanan dasar pada
tubuh seperti yang telah disebutkan diatas. Pada gambar 4.1
ditunjukkan peralatan safety yang digunakan pada saat digunakan
didalam site dan rigging (naik ke atas tower) untuk pengambilan
gambar.

Gambar 4.1 Peralatan Safety


4.2 Material On Site (MOS)

Material On Site adalah pengiriman material yang akan di install disite.


Kedatangan material dapat dilakukan dilokasi site, dikantor Poca, maupun
dikantor Huawei. Kelengkapan MOS harus sesuai dengan delivery note .

4.3 Datafil Microwave Link Budget

25
Gambar 4.2 Data Microwave Link Budget
(Sumber : Data MWLB Vendor Huawei)
4.4 Pemasangan Antena Microwave

Pada dasarnya antena berfungsi untuk memfokuskan sinyal transmisi yang


diterima dari ODU dan juga meningkatkan gain dari sinyal tersebut sebelum
dilepaskan ke udara. Selain itu juga antena berfungsi sebagai direction
device dimana antena dimaksudkan menghubungkan antara link dari site
yang satu dengan site yang lain. Sebelum memulai instalasi pastikan
perlengkapan safety sudah terpakai dengan benar dan tools yang dibutuhkan
sudah tersedia.

26
4.4.1 Mounting ODU
Langkah pertama merangkai penyangga untuk menopang tiang yang
akan digunakan untuk memasang antena microwave. Pemasangan
sudut braket anti-slide : pemasangan ini dilakukan untuk menjaga
posisi tiang agar tidak bergeser.

Gambar 4.3 Pemasangan Tiang Penyangga Antena Microwave


Selanjutnya, memasang antena microwave pada tiang penyangga.
Namun pada pemasangan ini sekrup tidak perlu dikencangkan untuk
memudahkan pemasangan pemasangan diatas tower. Pemasangan
antena dilakukan sesuai arah antena yaitu kiri maupun kanan.

Gambar 4.4 Pemasangan Antena Microwave pada Tiang


Penyangga

27
Pada antena microwave dengan sistem proteksi 1+0, ODU terpasang
langsung dibagian belakang antena. Sebelum melakukan instalasi,
memastikan arah polarisasi dan tipe ODU sesuai dengan desainnya.

Gambar 4.5 Arah Polarisasi Antena Microwave


Pemasangan ODU di pada bagian belakang antena microwave sesuai
arah polarisasi dari antena microwave

Gambar 4.6 Pemasangan ODU pada Antena Microwave


Antena microwave yang telah terpasang oleh ODU dan sudah
direkatkan pada tiang penyangga akan dilakukan penarikan ke tower.

28
4.4.2 Pemasangan Antena
Pada tahap ini, antena yang telah dirakit akan dipasang diatas tower
dengan menarik antena tersebut dengan tali tambang dan katrol yang
telah terpasang. Dalam pemasangan ini, teknisi dibagi menjadi 2 tim.
Satu tim diatas untuk menjaga antena agar tidak menghantam bagian
tower dan melakukan pemasangan diatas, dan tim lainnya akan
menarik antena tersebut hingga naik keatas.

Gambar 4.7 Proses Penaikan Antena Microwave


4.4.3 Mounting IDU
Pada umumnya IDU dipasang didalam rak, namun untuk tipe IDU ini
pemasangan dilakukan diluar rak namun tetap dekat dengan rectifier.
IDU dipasang pada tiang, karena desain dari IDU ini sendiri berbentuk
horizontal.

29
Port P&E : untuk
power ke ODU

Port GE : untuk
LAN atau jumper
antar IDU
Port NMS : untuk
Port PWR : untuk monitoring
memberikan daya
pada IDU

Gambar 4.8 Bagian-Bagian pada IDU

4.4.4 Installasi Kabel Fedeer


Pada saat akan melakukan instalasi kabel fedeer maka sebaiknya kabel
tersebut di potong menjadi beberapa bagian sesuai kebutuhan serta
tambahkan spare 5-10m dari ketinggian tower, hal ini dilakukan agar
nantinya tidak terjadi kekurangan panjang feeder. Setelah feeder
dipotong maka lakukan pemasangan konektor fedeer pada ujung yang
akan dinaikan ke tower. Jika konektor telah terpasang maka feeder
siap untuk di naikan ke tower, naikan feeder satu persatu dan
usahakan agar feeder tidak rusak pada saat dinaikan.
Setelah semua kabel feeder dinaikan lalu pasang klem / pengikat kabel
feeder dari atas sampai bawah, dan biasanya jarak antar klem adalah
satu meter. Pada saat memasang klem jangan sampai terjadi krosing
antar kabel feeder, urutan dari mulai pemasangan klem feeder dari
awal sampai akhir harus sama.
4.4.5 Instalasi Kabel Waveguide dan Grounding Kit
Tarik kabel waveguide, koneksikan ke ODU lalu kencangkan dan
bungkus koneksi waveguide ke ODU dngan isolasi dan rubber tape,
supaya terlindung dari air. selanjutnya pasang klem untuk mengikat
coaxial, rapikan kabel waveguide dari mulai ODU sampai ke posisi

30
koneksi pada IDU, lalu itu pasang kabel ground lalu koneksikan ke
bushbar terdekat.

Gambar 4.9 Pemasangan Kabel Waveguide pada ODU


4.4.6 Koneksi Coaxial ke IDU
Setelah antena diapasang, kabel coaxial dan Ground terpasang maka
selanjutnya koneksikan kabel coaxial ke IDU.
4.5 Pointing Antena
Pada tahap ini, Point To Point antara kedua antenna harus berhadapan lurus
sehingga gelombang microwave dapat terpancar dan diterima dengan baik,
dan proses tranmisi juga dapat berjalan dengan baik. Arah pancar antenna
satu dengan yang lain harus tepat menuju titik tengah arah atau center beam.
Untuk mengarahkan sudut azimut pada kedua antena microwave, dapat
disesuaikan pada Gambar 4.2

Gambar 4.10 Proses Point To Point pada Kedua Antena Microwave

31
Setelah kedua antena sesuai dengan sudut azimut dan saling berhadapan,
proses pointing dilakukan bertujuan agar kedua antena microwave link-to-
link satu sama lain.

Gambar 4.11 Pengukuran rugi-rugi gelombang Antena Microwave

Sinyal gelombang elektromagnetik merupakan perambatan


gelombang dimana sinyal yang diterima oleh antena penerima memiliki
medan E dan medan H. Tegangan yang diterima pada antena penerima pada
dasarnya disebabkan oleh adanya medan E. Tegangan yang diterima oleh
antena penerima bukanlah tegangan supply. Gelombang sinyal yang
diterima tersebut bentuknya sinyal AC yang kemudian dirata-rata
menggunakan sinyal DC karena ada filter pada sistem ODU. Pada medan E
yang diterima terdapat rumus untuk menghitung tegangan, yaitu dengan
rumus:

𝑉𝑎𝑛𝑡 2 (3,81)2
𝑃r (d) = 4 𝑅𝑎𝑛𝑡 = = 0,0715 Watt = 18,60 dBm
4 50Ω

Dimana :

Vant : Tegangan rms dari antena penerima

Rant : Resistansi dari antena penerima

32
Gambar 4.12 Hasil Pengukuran rugi-rugi Antena Microwave

4.6 Monitoring Antena Microwave


Antenna microwave yang telah dipasang diatas tower perlu dilakukan
commissioning. Commisioning merupakan salah satu tahapan yang harus
dilakukan agar antenna microwave dapat ON Air atau mengudara. Pada
tahap ini engineer menginput data yang berasal dari MWLB datafil yang
telah dibuat oleh planner (pihak operator) menggunakan software WebLCT.
Commisioning dilakukan saat berada disite dengan kabel terhubung pada
laptop dan IDU. Sehingga proses commisioning tidak dapat dilakukan
diluar, karena posisi engineer harus on site.

33
Pada data MWLB diatas menunjukan bahwa polarisasi antena secara
vertikal, dengan frekuensi 14000 MHz dan modulasi yang digunakan adalah
128QAM. Untuk hasil link yang diharapkan mendekati -34 dB dengan batas
toleransi ±4 dB untuk perangkat ini.
Untuk dapat memonitoring apakah kedua antenna microwave sudah link to
link dapat dilihat dari software yang sesuai dengan perangkat. Karna dalam
intalasi ini menggunakan perangkat Huawei maka software yang digunakan
yaitu WebLCT.
a. Langkah pertama, login software dengan memilih application WebLct
yang akan otomatis masuk ke web internet explorer. Mengisi username
dan password sesuai ketentuan.

Gambar 4.13 Login Software WebLct


b. Langkah selanjutnya, melakukan konfigurasi link pada salah satu site
antena yaitu Nawangannawangan, dengan proteksi ODU yang digunakan
adalah 1+0 dimana tidak ada ODU standby jika salah satu mengalami
kerusakan. Pada label ISU2-1(RTNIF-1) kuning menunjukan bahwa
perangkat yang digunakan adalah tipe RTN, ISU2-1(RTNIF-1) merah
menunjukan bahwa antena microwave belum link, dan 23-ODU
menunjukan bahwa ODU terdapat dislot ke 23.

34
Gambar 4.14 Konfigurasi Site NawanganNawangan

c. Data yang perlu dicommisioning adalah Tx Frequency, Tx Power, dan


T/r Spacing harus sesuai MWLB yang telah direncakan.

Gambar 4.15 Microwave Link Configuration Site


NawanganNawangan

d. Untuk parameter komunikasi antena microwave pada site satu adalah


dengan menggunakan IP 129.9.104.136, netmask default 255.255.0.0

35
Gambar 4.16 Parameter Komunikasi site NawanganNawangan
e. Perangkat radio microwave yang digunakan adalah type RTN dengan IP
Address local 129.9.104.136

Gambar 4.17 Spesifikasi Antena Site NawanganNawangan


f. Selanjutnya adalah melakukan konfigurasi juga pada site lainnya yaitu
Nawangan, dengan proteksi ODU yang digunakan adalah 1+0 dimana
tidak ODU standby jika salah satu mengalami kerusakan. Apabila salah
satu antena disite telah On Air akan ditunjukan oleh gambar dibawah ini.

36
Gambar 4.18 Konfigurasi Site Nawangan
g. Data yang perlu dicommisioning adalah Tx Frequency, Tx Power, dan
T/r Spacing harus sesuai MWLB yang telah direncakan.

Gambar 4.19 Microwave Link Configuration Site Nawangan


h. Untuk parameter komunikasi antena microwave pada site satu adalah
dengan menggunakan IP 129.9.104.136, netmask default 255.255.0.0

37
Gambar 4.20 Paramater Komunikasi Site Nawangan
i. Langkah berikutnya, untuk melihat apakah kedua antenna microwave
telah to link yaitu dengan melihat pada bagian Microwave Link
Configuration bahwa board kedua telah hijau, hal ini menunjukan jika
kedua antena telah link to link antara site Nawangan to
Nawangannawanganmd, dimana hal ini ditunjukan oleh simbol ketika
kedua antena sudah On Air.

Gambar 4.21 Kondisi Link Antena pada Site


j. Informasi dari kedua site yang telah Link-to-Link.

38
Gambar 4.22 Informasi Antena yang telah Link

39
BAB V
PENUTUP

5.1 Kesimpulan

Dari Praktek Kerja Lapangan yang telah dilakukan, maka diperoleh


kesimpulan :

1. Saat melakukan pointing pada kedua antena, memastikan tidak ada


penghalang antara keduanya dan antena saling berhadapan.
2. Semakin kecil frekuensi yang digunakan dan diameter antena kecil maka
semakin pendek daya pancar suatu antena.
3. Sudut azimut yang diberikan pada kedua antena harus sesuai dan searah
dengan link budget yang ditentukan.

5.2 Saran
1. Saat melakukan kerja praktik lapangan, patuhi peraturan yang ada dan
berlaku di perusahaan tempat kerja praktik untuk menjaga kedisiplinan
seluruh komponen perusahaan.

2. Patuhi standart operasional dan keselamatan kerja yang telah diterapkan


oleh perusahaan selama dilapangan dengan petunjuk dari pembimbing.

40
DAFTAR PUSTAKA

Masataka Nakazawa., Kazuro Kikuchi., Tetsuya Miyazak., “High Spectral


Density Optical Communication Technologies”.

https://rezakahar.wordpress.com/teknik-telekomunikasi/teknologi-microwave-
point-to-point-pada-jaringan-telekomunikasi-bergerak/

http://www.visiotek.co.id/2016/04/jenis-tower-jaringan-telekomunikasi.html

41
LAMPIRAN

Foto Kegiatan Selama PKL

FOTO Keterangan

Materi dengan pembimbing PKL

Penjelasan mengenai RF
modul FSMS oleh
pembimbing

Konsultasi alat dengan


pembimbing PKL

42
Materi mengenai perhitungan
Coverage Area

Rektivikasi di site kebonsikep

Pemeriksaan tools di gudang

43
Pemasangan komponen antena
microwave

Pemasangan IDU

Pointing antena Microwave

44
Foto tim PKL di POCA

45