Anda di halaman 1dari 43

TIRSA NINIA LINA, S.KOM., M.

CS
MATERI PERKULIAHAN :
LOGARITMA MATEMATIKA

PEMILIK:

NAMA :
NIM :

KELAS :

PROGRAM STUDI SISTEM INFORMASI


FAKULTAS TEKNIK
UNIVERSITAS VICTORY SORONG
TAHUN AJARAN 2017/2018
KATA PENGANTAR

Puji syukur penulis ucapkan ke hadirat Tuhan Yang Maha Esa atas hikmat dan
limpahan berkah-Nya sehingga penulis dapat menyelesaikan bahan ajar Logaritma
Matematika ini. Dengan segala kemampuan dan keterbatasan penulis menyusun bahan ajar
ini untuk membantu para mahasiswa/i dalam mempelajari dan mengenal mata kuliah
Logaritma Matematika.

Mata kuliah Logaritma Matematika ini mengajarkan tentang 3 pokok pembahasan


yaitu Himpunan, Logika, dan Aljabar Boolean. Masing-masing pokok bahasan memiliki sub
pokok bahasan yang nantinya akan dijelaskan lebih lanjut di dalam bahan ajar ini. Selain itu
juga terdapat contoh soal, tugas, maupun quiz.

Akhir kata, penulis sangat mengharapkan masukan maupun saran dari pembaca demi
kesempurnaan bahan ajar ini dikemudian hari karena penulis menyadari banyak kekurangan
dalam bahan ajar ini. Semoga bahan ajar ini bermanfaat.

Sorong, September 2017

Tirsa Ninia Lina, S.Kom, M.Cs.

ii
DAFTAR ISI

COVER …………………………………………………………………………………... i
KATA PENGANTAR ………………………………………………………………….. ii
DAFTAR ISI …………………………………………………………………………….. iii

BAB I : HIMPUNAN ……………………………………………………………………. 1


1.1 Definisi Himpunan ……………………………………………………………….... 1
1.2 Penyajian Himpunan ………………………………………………………………. 1
1.2.1 Enumerasi ……………………………………………………………... 1
 Contoh 1.1 …………………………………………………………….. 1
 Contoh 1.2 …………………………………………………………….. 2
 Contoh 1.3 …………………………………………………………….. 2
1.2.2 Simbol-simbol Baku …………………………………………………….. 3
1.2.3 Notasi Pembentuk Himpunan …………………………………………… 3
 Contoh 1.4 ………………………………………………………..…… 3
1.2.4 Diagram Venn …………………………………………………………… 4
 Contoh 1.5 …………………………………………………………….. 4
1.3 Tugas 1 : Penyajian Himpunan …………………………………………………… 5
1.4 Quiz 1 : Penyajian Himpunan …………………………………………………….. 5
1.5 Lembar Jawaban Quiz 1 : Penyajian Himpunan ………………………………….. 6
1.6 Kardinalitas ……………………………………………………………………….. 7
 Contoh 1.6 ………………………………………………………………………. 7
1.7 Himpunan Kosong ………………………………………………………………… 7
 Contoh 1.7 ………………………………………………………………………. 7
1.8 Himpunan Bagian …………………………………………………………………. 8
 Contoh 1.8 ………………………………………………………………………. 8
1.9 Himpunan yang Sama …………………………………………………………….. 9
 Contoh 1.9 ………………………………………………………………………. 9

iii
1.10 Himpunan yang Ekuivalen ……………………………………………………… 9
 Contoh 1.10 ………………………………………………………………..….. 9
1.11 Himpunan Saling Lepas ………………………………………………………… 10
 Contoh 1.11 ……………………………………………………………….….. 10
1.12 Himpunan Kuasa ……………………………………………………………….. 11
 Contoh 1.12 ……………………………………………………………….….. 11
1.13 Tugas 2 ………………………………………………………………………….. 11
1.14 Quiz 2 …………………………………………………………………………… 11
1.15 Lembar Jawaban Quiz 2 ………………………………………………………… 12
1.16 Operasi Terhadap Himpunan …………………………………………………… 14
1.16.1 Irisan (Intersection) ……………………………………………………... 14
 Contoh 1.13 …………………………………………………………… 14
1.16.2 Gabungan (Union) ……………………………………………………… 15
 Contoh 1.14 …………………………………………………………… 15
1.16.3 Komplemen (Complement) ……………………………………………... 15
 Contoh 1.15 …………………………………………………………… 16
1.16.4 Selisih (Difference) ……………………………………………………… 16
 Contoh 1.16 ……………………………………………………….…... 17
1.16.5 Beda Setangkup (Symmetric Difference) ……………………………….. 17
 Contoh 1.17 ……………………………………………………….….. 17
1.16.6 Perkalian Kartesian ……………………………………………………… 18
 Contoh 1.18 ………………………………………………………..….. 18
1.17 Tugas 3 : Operasi Himpunan ……………………………………………………. 18
1.18 Hukum-hukum Aljabar Himpunan ……………………………………………… 19
1.19 Prinsip Dualitas …………………………………………………………………. 19
1.20 Pembuktian Proposisi Himpunan ……………………………………………….. 20
1. Pembuktian dengan menggunakan diagram Venn ………………………….. 20
 Contoh 1.19 ………………………………………………………………. 20
2. Pembuktian dengan menggunakan tabel keanggotaan/tabel kebenaran ……. 21
 Contoh 1.20 ………………………………………………………………. 21

iv
BAB II : LOGIKA ………………………………………………………………………. 22
2.1 Proposisi …………………………………………………………………………... 22
 Contoh 2.1 ……………………………………………………………………… 22
 Contoh 2.2 ……………………………………………………………………… 22
2.2 Kombinasi Proposisi / Proposisi Majemuk ……………………………………….. 23
1. Konjungsi (conjuction) ………………………………………………………... 23
2. Disjungsi (disjunction) ………………………………………………………... 23
3. Negasi/Ingkaran (negation) …………………………………………………… 23
 Contoh 2.3 ……………………………………………………………………… 23
2.3 Notasi ……………………………………………………………………………... 24
 Contoh 2.4 ……………………………………………………………………… 24
2.4 Latihan 1 …………………………………………………………………………... 24
2.5 Tabel Kebenaran ………………………………………………………………….. 25
2.6 Tautologi dan Kontradiksi ………………………………………………………… 26
1. Tautologi ………………………………………………………………………. 26
2. Kontradiksi ……………………………………………………………………. 26
2.7 Ekuivalen ………………………………………………………………………….. 27
 Contoh 2.5 ……………………………………………………………………… 27
2.8 Disjungsi Eksklusif ……………………………………………………………….. 27
2.9 Latihan 2 ………………………………………………………………………….. 28
2.10 Hukum-Hukum Logika Proposisi …………………………………………….… 29
2.11 Tugas Kelompok ………………………………………………………………... 29
2.12 Proposisi Bersyarat (Implikasi) …………………………………………………. 30
2.12.1 Contoh Kasus Implikasi (diskusi kelompok) …………………………… 30
2.12.2 Tabel Kebenaran Implikasi ……………………………………………… 31
2.12.3 Ekspresi Implikasi ………………………………………………………. 31
 Contoh 2.6 …………………………………………………………….. 32
 Contoh 2.7 …………………………………………………………….. 32
 Tugas Individu ………………………………………………………… 32

v
BAB III : ALJABAR BOOLEAN ……………………………………………………… 33
3.1 Definisi Aljabar Boolean ………………………………………………………….. 33
3.2 Aljabar Boolean Dua Nilai ………………………………………………………... 34
 Contoh 3.1 ……………………………………………………………………… 34
3.3 Ekspresi Boolean ………………………………………………………………….. 35
 Contoh 3.2 ……………………………………………………………………… 35
3.4 Prinsip Dualitas …………………………………………………………………… 35
 Contoh 3.3 ……………………………………………………………………… 36
3.5 Hukum-hukum Aljabar Boolean ………………………………………………….. 36
3.6 Tugas Kelompok ………………………………………………………………….. 37

vi
BAB I

HIMPUNAN

Terminologi dasar tentang sekumpulan objek diskrit adalah himpunan. Himpunan


digunakan untuk mengelompokkan objek secara bersama-sama. Himpunan merupakan
struktur diskrit fundamental yang mendasari struktur diskrit lainnya seperti relasi, kombinasi,
dan graf. Banyak konsep ilmu komputer/informatika yang diacu dalam terminologi
himpunan.

1.1 Definisi Himpunan

Himpunan (set) adalah kumpulan objek-objek yang berbeda. Objek yang terdapat di
dalam himpunan disebut elemen, unsur, atau anggota. Kita katakan bahwa himpunan
mengandung elemen-elemennya. Kata “berbeda” di dalam definisi di atas adalah penting
(sehingga dicetak miring) untuk menekankan maksud bahwa anggota himpunan tidak boleh
sama

1.2 Penyajian Himpunan

Terdapat banyak cara untuk menyajikan himpunan. Di sini dikemukakan 4 cara


penyajian, yaitu mengenumerasi elemen-elemennya, menggunakan simbol-simbol baku,
menyatakan syarat keanggotaan, dan menggunakan diagram Venn.

1.2.1 Enumerasi
Jika sebuah himpunan terbatas dan tidak terlalu besar, kita dapat menyajikan
himpunan dengan cara mengenumerasi, artinya menuliskan semua elemen himpunan
yang bersangkutan di antara dua buah tanda kurung kurawal “{ }”. Biasanya suatu
himpunan diberi nama dengan menggunakan huruf kapital.
 Contoh 1.1
- Himpunan A yang berisi empat anggota 1, 2, 3, dan 4.
Dapat ditulis sebagai A = {1, 2, 3, 4}
- Himpunan B yang terdiri dari lima elemen, yaitu kucing, a, Amir, 10, dan
paku.
Dapat ditulis sebagai B = {kucing, a, Amir, 10, paku}

Logaritma Matematika - Himpunan 1


- Himpunan C yang terdiri dari 3 elemen, yaitu a, {a}, dan {{a}}.
Dapat ditulis sebagai C = {a, {a}, {{a}}}
- Himpunan D yang terdiri dari 4 elemen, yaitu a, b, {a, b, c}, dan {a, c}.
Dapat ditulis sebagai D = {a, b, {a, b, c}, {a, c}}
- Himpunan K hanya berisi 1 elemen, yaitu {}.
Dapat ditulis sebagai K = {{}}

Untuk menuliskan himpunan dengan jumlah anggota yang besar dan telah memiliki
pola tertentu atau menuliskan himpunan yang tidak berhingga banyak anggotanya,
dapat dilakukan dengan menggunakan tanda „…‟ atau disebut dengan ellipsis.
 Contoh 1.2
- {a, b ,c, …, x, y, z}
- {1, 2, 3, …, 100}
- {1, 2, 3, …}
- {…, -2, -1, 0, 1, 2, …}

Selain itu, terdapat suatu himpunan, suatu objek dapat menjadi anggota atau bukan
anggota himpunan tersebut. Untuk menyatakan keanggotaan tersebut digunakan
notasi berikut :
x ϵ A untuk menyatakan x merupakan anggota himpunan A

x ϵ A untuk menyatakan x bukan merupakan anggota himpunan A

 Contoh 1.3
Misalkan A = {1, 2, 3, 4}, R = {a, b, {a, b, c}, {a, c}}, dan K = {{}} , maka :
- 3ϵA
- 5ϵA
- {a, b, c} ϵ R
- {a} ϵ R
- aϵR
- {} ϵ K

Logaritma Matematika - Himpunan 2


1.2.2 Simbol-simbol Baku
Beberapa himpunan yng khusus dituliskan dengan simbol-simbol yang sudah baku.
Terdapat sejumlah simbol baku yang berbentuk huruf tebal yang biasa digunakan
untuk mendefinisikan himpunan yang sering digunakan, antara lain :
- P = himpunan bilangan bulat positif
- N = himpunan bilangan asli
- Z = himpunan bilangan bulat
- Q = himpunan bilangan rasional
- R = himpunan bilangan riil
- C = himpunan bilangan kompleks

Kadang-kadang kita berhubungan dengan himpunan-himpunan yang semuanya


merupakan bagian dari sebuah himpunan yang universal. Himpunan yang universal
ini disebut semesta dan disimbolkan dengan U. Sebagai contoh, misalnya U = {1, 2,
3, 4, 5} dan A adalah himpunan bagian dari U, dengan A = {1, 3, 5}.

1.2.3 Notasi Pembentuk Himpunan


Cara lain menyajikan himpunan adalah dengan notasi pembentuk himpunan (set
builder). Dengan cara penyajian ini, himpunan dinyatakan dengan menulis syarat
yang harus dipenuhi oleh anggotanya.

Notasi : { x | syarat yang harus dipenuhi oleh x }

Aturan yang digunakan dalam penulisan syarat keanggotaan :


a. Bagian dari kiri „|‟ melambangkan elemen himpunan
b. Tanda „|‟ dibaca dimana atau sedemikian sehingga
c. Bagian di kanan tanda „|‟ menunjukkan syarat keanggotan himpunan
d. Setiap tanda „,‟ (koma) di dalam syarat dibaca sebagai dan
 Contoh 1.4
- A adalah himpunan bilangan bulat positif yang kecil dari 5, dinyatakan :
A = {x | x adalah himpunan bilangan bulat positif lebih kecil dari 5}
atau dalam notasi yang lebih ringkas
A = {x | x ϵ P, x < 5}
yang sama dengan A = {1, 2, 3, 4}

Logaritma Matematika - Himpunan 3


- M adalah himpunan mahasiswa yang mengambil mata kuliah Logika
Matematika
M = {x | x adalah mahasiswa yang mengambil mata kuliah Logika
Matematika}

1.2.4 Diagram Venn


Diagram Venn menyajikan himpunan secara grafis. Cara penyajian himpunan ini
diperkenalkan oleh matematikawan Inggris yang bernama John Venn pada tahun
1881. Adapun dalam penyajian diagram Venn, terdapat beberapa hal yang perlu
diperhatikan diantaranya :
- himpunan semesta (U) digambarkan sebagai suatu segi empat,
- himpunan lainnya digambarkan sebagai lingkaran di dalam segi empat
tersebut,
- anggota-anggota suatu himpunan berada di dalam lingkaran,
- anggota himpunan lain di dalam lingkaran yang lain pula, dan
- anggota U yang tidak termasuk di dalam himpunan manapun digambarkan di
luar lingkaran tetapi masih tetap di dalam segi empat.
 Contoh 1.5
Misalkan U = {1, 2, …, 7, 8} , A = {1, 2, 3, 5} dan B = {2, 5, 6, 8}. Ketiga
himpunan tersebut digambarkan pada Gambar 1.1. Perhatikan bahwa A dan B
mempunyai anggota bersama, yaitu 2 dan 5. Anggota U yang lain, yaitu 7 dan 4
tidak termasuk di dalam himpunan A dan B.

Gambar 1.1 Diagram Venn untuk Contoh 1.5

Logaritma Matematika - Himpunan 4


1.3 Tugas 1 : Penyajian Himpunan
Buatlah penyajian himpunan dengan cara enumerasi dari simbol-simbol baku berikut :
P = himpunan bilangan bulat positif
N = himpunan bilangan asli
Z = himpunan bilangan bulat
Q = himpunan bilangan rasional
R = himpunan bilangan riil
C = himpunan bilangan kompleks
Catatan : Tugas ditulis tangan, dikumpul pertemuan berikutnya !

1.4 Quiz 1 : Penyajian Himpunan


Kerjakan soal-soal quiz berikut ini !
1. Tuliskan himpunan A yang terdiri dari 5 elemen yaitu 2, 4, 6, 8, dan 10 !
2. Tuliskan himpunan B yang terdiri dari 3 elemen yaitu a, b, dan c !
3. Tuliskan himpunan alfabet dengan menggunakan ellipsis !
4. Diketahui :
A = {3, 4, 5, 6, 7} , B = {5, 6, 7, 8, 9}, D = {a, b, c}, E = {{a}, {b}, {c}} , maka
tentukan himpunan untuk menyatakan keanggotaan atau bukan soal berikut :
- 3…A - {a} … D
- 3…B - a…E
- 5…B
5. Tuliskan notasi pembentuk himpunan dari : A adalah bilangan prima yang lebih
kecil dari 20.
6. Gambarkan diagram Venn, jika diketahui :
U = {1, 2, 3, 4, ..., 13} , A = {2, 3, 5, 7, 9} , B = {5, 6, 7, 8, 9}

Catatan : kerjakan pada lembar jawaban pada halaman berikut nya !

Logaritma Matematika - Himpunan 5


1.5 Lembar Jawaban Quiz 1 : Penyajian Himpunan

Logaritma Matematika - Himpunan 6


1.6 Kardinalitas
Sebuah himpunan dikatakan berhingga (finite set) jika terdapat n elemen berbeda
(distinct) yang dalam hal ini n adalah bilangan bulat tak-negatif. Sebaliknya himpunan
tersebut dinamakan tak-berhingga (infinite set).
Misalkan A merupakan himpunan berhingga, maka jumlah elemen berbeda di dalam A
disebut kardinal dari himpunan A.

Notasi : n(A) atau |A|

*Catatan : untuk penggunaan notasi kardinal, kita menggunakan |A|


 Contoh 1.6
- A = {x | x merupakan bilangan prima yang lebih kecil dari 20}
A = {2, 3, 5, 7, 11, 13, 17, 19}
maka |A| = 8
- B = {kucing, a, Amir, 10, paku}
maka |B| = 5
- C = {a, {a}, {{a}}}
maka |C| = 3
Himpunan yang tidak berhingga mempunyai kardinal tidak berhingga pula. Sebagai
contoh, himpunan bilangan riil (R) mempunyai jumlah anggota tidak berhingga, maka
|R| = ∞

1.7 Himpunan Kosong


Himpunan yang tidak memiliki satupun elemen atau himpunan dengan kardinal = 0
disebut himpunan kosong (empty set).

Notasi : Ø atau {}

 Contoh 1.7
- E = {x | x < x} , maka |E| = 0
- S = {orang Indonesia yang pernah ke bulan} , maka |S| = 0

Logaritma Matematika - Himpunan 7


Perhatikan bahwa himpunan {{ }} dapat juga ditulis sebagai {Ø}, begitu pula himpunan
{{ }, {{ }}} dapat ditulis sebagai {Ø, {Ø}}. Perhatikan juga bahwa {Ø} bukan
himpunan kosong karena ia memuat satu elemen yaitu Ø.

Istilah seperti kosong, hampa, nihil, ketiganya mengacu pada himpunan yang tidak
mengandung elemen, tetapi istilah nol tidak sama dengan ketiga istilah di atas, sebab
nol menyatakan sebuah bilangan tertentu.

1.8 Himpunan Bagian


Sebuah himpunan dapat merupakan bagian dari himpunan lain. Anggota yang
dikandung di dalam himpunan tersebut juga terkandung di dalam himpunan yang lain.
Himpunan A dikatakan himpunan bagian (subset) dari himpunan B jika dan hanya jika
setiap elemen A merupakan elemen dari B. dalam hal ini, B dikatakan superset dari A.

Notasi : A B

Dengan menggunakan diagram Venn, A B lebih mudah dimengerti yang dapat


dilihat pada gambar diagram Venn berikut.

Gambar 1.2 Diagram Venn untun himpunan bagian A B

 Contoh 1.8
- {1, 2, 3} {1, 2, 3, 4, 5}
- {1, 2, 3} {1, 2, 3}
- A = {p, q, r} bukan himpunan bagian dari B = {m, p, q, t, u} , karena r ϵ A
tetapi r ϵ B

Logaritma Matematika - Himpunan 8


1.9 Himpunan yang Sama
Dua buah himpunan mungkin saja sama, yaitu semua anggota di dalam kedua
himpunan tersebut sama, meskipun urutannya di dalam himpunan tidak sama.
Himpunan A dikatakan sama dengan himpunan B jika dan hanya jika keduanya
mempunyai elemen yang sama. Dengan kata lain, A sama dengan B jika A adalah
himpunan bagian dari B dan B adalah himpunan bagian dari A. Jika tidak demikian,
maka kita katakan A tidak sama dengan B.

Notasi : A = B ↔ A B dan B A

Tiga hal yang perlu dicatat dalam memeriksa kesamaan dua buah himpunan :
1.) Urutan elemen di dalam himpunan tidak penting
2.) Pengulangan elemen tidak mempengaruhi kesamaan dua buah himpunan
3.) Untuk tiga buah himpunan, A, B, dan C berlaku :
A = A , B = B , dan C = C
Jika A = B , maka B = A
Jika A = B dan B = C , maka A = C
 Contoh 1.9
- Jika A = {0, 1} dan B = {x | x (x -1) = 0} , maka A = B
- Jika A = {3, 5, 8, 5} dan B = {5, 3, 8} , maka A = B
- Jika A = {3, 5, 8, 5} dan B = {3, 8} , maka A ≠ B

1.10 Himpunan yang Ekuivalen


Dua buah himpunan dapat mempunyai kardinal yang sama meskipun anggota kedua
himpunan tersebut tidak sama. Kita katakan kedua himpunan tersebut ekuivalen.
Himpunan A dikatakan ekuivalen dengan himpunan B jika dan hanya jika kardinal dari
kedua himpunan tersebut sama.

Notasi : A ~ B ↔ |A| = |B|

 Contoh 1.10
Jika A = {1, 3, 5, 7} dan B = {a, b, c, d} , maka A ~ B sebab |A| = |B| = 4

Logaritma Matematika - Himpunan 9


1.11 Himpunan Saling Lepas
Dua buah himpunan mungkin saja tidak memiliki anggota yang sama satu buah pun.
Kedua himpunan tersebut dikatakan saling lepas (disjoint).
Dua himpunan A dan B dikatakan saling lepas jika keduanya tidak memiliki elemen
yang sama.

Notasi : A // B

Diagram Venn yang menggambarkan dua himpunan yang saling lepas ditunjukkan
pada Gambar 1.3 berikut.

Gambar 1.3 Diagram Venn untuk A // B

 Contoh 1.11
Jika A = {x | x ϵ P , x < 8} dan B = {10, 20, 30, …, 80} ,
maka A = {1, 2, 3, …, 7} dan B = {10, 20, 30, …, 80}
Diagram Venn :

Gambar 1.4 Diagram Venn untuk Contoh 1.11

Logaritma Matematika - Himpunan 10


1.12 Himpunan Kuasa
Satu terminologi yang banyak ditemui dalam literatur ilmu komputer adalah himpuan
kuasa (power set). Himpunan kuasa dari suatu himpunan mengandung semua himpunan
bagian dari himpunan yang dimaksud.
Himpunan Kuasa dari himpunan A adalah suatu himpunan yang elemennya merupakan
semua himpunan bagian dari A, termasuk himpunan kosong dan himpunan A sendiri.

Notasi : P(A) atau 2A

 Contoh 1.12
Jika A = {1, 2} , maka P(A) = {Ø , {1}, {2}, {1, 2}} , dimana |P(A)| = 4
atau
A = {1, 2} , maka P(A) = 22 = 4 , maka P(A) = {Ø , {1}, {2}, { 1, 2 }}

1.13 Tugas 2
Buatlah 2 contoh untuk masing-masing materi berikut :
- Kardinalitas
- Himpunan bagian
- Himpunan yang sama
- Himpunan yang ekuivalen
- Himpunan saling lepas
- Himpunan kuasa
Catatan : Contoh tiap orang berbeda, tidak boleh sama dengan yang lain !
Tugas ditulis tangan, dikumpul pertemuan berikutnya !

1.14 Quiz 2
1. Jika diketahui himpunan A = {x | x ϵ P, x < 8 } dan B = { x | x merupakan
bilangan kelipatan 10 dan kurang dari 60}, gambarkan Diagram Venn dan buktikan
apakah termasuk himpunan yang saling lepas atau tidak !
2. Tentukan himpunan kuasa dari himpunan-himpunan berikut :
a. A = {5}
b. B = {5, a}
c. E = {merah, kuning, hijau}\
d. F = {5, a, 6, b}

Logaritma Matematika - Himpunan 11


3. Tentukan apakah himpunan-himpunan berikut merupakan himpunan bagian atau
bukan :
a. {a, i, u, e, o} ..... {a, b, c, d, e}
b. {1, 3, 5, 7} ..... {1, 2, 3, …, 9}
c. {l, i, n, a} ..... {n, a, l, i}
d. {s, l, h} ..... {b, n, r}
4. Tentukan apakah himpunan-himpunan berikut merupakan himpunan yang sama
atau bukan :
a. A = {2, 3, 4} dan B = {4, 3, 2}
b. A = {n, i, n, i, a} dan B = {a, n, i}
c. A = {5, 7, 7, 9, 10} dan B = {7, 9, 10}
5. Tentukan kardinal jika diketahui himpunan-himpunan berikut :
a. A = {Sorong, 9, Oktober, 2015}
b. B = {5, 7, 8, 13, 15, 28}
c. D = { x | x merupakan bilangan prima yang lebih kecil dari 15}
6. Tuliskan lambang/simbol dari : kardinalitas, himpunan bagian, himpunan yang
sama, himpunan yang ekuivalen, himpunan saling lepas, dan himpunan kuasa !

1.15 Lembar Jawaban Quiz 2

Logaritma Matematika - Himpunan 12


Logaritma Matematika - Himpunan 13
1.16 Operasi Terhadap Himpunan
Terhadap dua buah himpunan atau lebih, kita dapat melakukan operasi untuk
menghasilkan himpunan lain. Jenis operasi yang lazim digunakan terhadap himpunan
adalah operasi irisan (intersection), gabungan (union), komplemen (complement),
selisih (difference), beda setangkup (symmetric difference), dan perkalian kartesian
(cartesian product).
1.16.1 Irisan (Intersection)
Irisan dari himpunan A dan B adalah sebuah himpunan yang setiap elemennya
merupakan elemen dari himpunan A dan himpunan B.

Notasi : A B = { x | x ϵ A dan x ϵ B }

Diagram Venn untuk A B ditunjukkan pada Gambar 1.5 berikut.

Gambar 1.5 Diagram Venn untuk A B (daerah A B diarsir)

Jika dua himpunan saling lepas, maka irisannya adalah himpunan kosong,
karena tidak ada elemen yang sama terdapat di dalam kedua himpunan tersebut.

 Contoh 1.13
- Jika A = {2, 4, 6, 8, 10} dan B = {4, 10, 14, 18}
maka, A B = {4, 10}
- Jika A = {1, 2, 3, 4, 5} dan B = {3, 5, 7, 9, 11}
maka, A B = { 3, 5 }
- Jika A = {3, 5, 9} dan B = {-2, 6}
maka, A B = Ø atau A // B

*Gambarkan Diagram Venn dari hasil irisan pada contoh di atas !

Logaritma Matematika - Himpunan 14


1.16.2 Gabungan (Union)
Gabungan dari himpunan A dan B adalah himpunan yang setiap anggotanya
merupakan anggota himpunan A atau himpunan B.

Notasi : A B = {x | x ϵ A atau x ϵ B}

Diagram Venn untuk A B ditunjukkan pada Gambar 1.6 berikut.

Gambar 1.6 Diagram Venn untuk A B (daerah A B diarsir)

 Contoh 1.14
- Jika A = {2, 5, 8} dan B = {7, 5, 22}
maka, A B = {2, 5, 7, 8, 22}
- Jika A = {a, b, c} dan B = {c, d, e}
maka, A B = {a, b, c, d, e}

*Gambarkan Diagram Venn dari hasil gabungan pada contoh di atas !

1.16.3 Komplemen (Complement)


Komplemen dari suatu himpunan A terhadap suatu himpunan semesta U adalah
suatu himpunan yang elemennya merupakan elemen U yang bukan elemen A.

Notasi : A = {x | x ϵ U dan x ϵ A}

Logaritma Matematika - Himpunan 15


Diagram Venn untuk A ditunjukkan pada Gambar 1.7 berikut.

Gambar 1.7 Diagram Venn untuk A (daerah A diarsir)

 Contoh 1.15
- Misalkan U = {1, 2, 3, …, 9}, diketahui A = {1, 3, 5, 7, 9}
maka, A = {2, 4, 6, 8}
- Misalkan U = {a, b, c, …, j}, diketahui A = {a, b, d, e}
maka, A = {c, f, g, h, i, j}

*Gambarkan Diagram Venn dari hasil komplemen pada contoh di atas !

1.16.4 Selisih (Difference)


Selisih dari dua himpunan A dan B adalah suatu himpunan yang elemennya
merupakan elemen dari A tetapi bukan elemen dari B. Selisih antara A dan B
dapat juga dikatakan sebagai komplemen himpunan relatif terhadap himpunan
A.

Notasi : A – B = {x | x ϵ A dan x ϵ B } = A B

Diagram Venn untuk A – B ditunjukkan pada Gambar 1.8 berikut.

Gambar 1.8 Diagram Venn untuk A – B (daerah A – B diarsir)

Logaritma Matematika - Himpunan 16


 Contoh 1.16
- Jika A = {1, 2, 3, …, 10} dan B = {2, 4, 6, 8, 10}
maka, A – B = {1, 3, 5, 7, 9}
B–A=Ø
- Jika A = {a, b, c, d} dan B = {b, c, d, e}
maka, A – B = {a}
B – A = {e}

*Gambarkan Diagram Venn dari hasil selisih pada contoh di atas !

1.16.5 Beda Setangkup (Symmetric Difference)


Beda setangkup dari himpunan A dan B adalah suatu himpunan yang elemennya
ada pada himpunan A atau B, tetapi tidak pada keduanya.

Notasi : A B = (A B) – (A B) = (A – B) (B – A)

Diagram Venn untuk A B ditunjukkan pada Gambar 1.9 berikut.

Gambar 1.9 Diagram Venn untuk A B (daerah A B diarsir)

 Contoh 1.17
- Jika A = {2, 4, 6} dan B = {2, 3, 5}
maka, A B = {3, 4, 5, 6}
- Jika A = {a, b, c, d, e} dan B = {a, i, u, e, o}
maka, A B = {b, c, d, i, o, u}

*Gambarkan Diagram Venn dari hasil beda setangkup pada contoh di atas !

Logaritma Matematika - Himpunan 17


1.16.6 Perkalian Kartesian
Perkalian kartsesian dari himpunan A dan B adalah himpunan yang elemennya
semua pasangan berurutan (ordered pairs) yang dibentuk dari komponen
pertama dari himpunan A dan komponen kedua dari himpunan B.

Notasi : A x B = { (a, b) | a ϵ A dan b ϵ B }

Catatan bahwa :
 Jika A dan B merupakan himpunan berhingga, maka |A x B| = |A| |B|
 Pasangan berurutan (a, b) berbeda dengan (b, a) , dengan kata lain (a, b) ≠
(b, a)
 Perkalian kartesian tidak komutatif, yaitu A x B = B x A , dengan syarat A
atau B tidak kosong
 Jika A = Ø atau B = Ø , maka A x B = B x A = Ø

 Contoh 1.18
- Misalkan A = {5, 7} dan E = {s, t}
maka, A x B = {(5, s), (5, t), (7, s), (7, t)}
- Misalkan D = {1, 2, 3} dan E = {a, b}
maka, D x E = {(1, a), (1, b), (2, a), (2, b) , (3, a), (3, b)}

1.17 Tugas 3 : Operasi Himpunan


Buatlah 2 contoh untuk masing-masing operasi himpunan berikut beserta dengan
gambar Diagram Venn (kecuali perkalian kartesian tidak memakai diagram Venn).
- Irisan
- Gabungan
- Komplemen
- Selisih
- Beda Setangkup
- Perkalian kartesian

Catatan : Contoh tiap orang berbeda, tidak boleh sama dengan yang lain !
Tugas ditulis tangan, dikumpul pertemuan berikutnya !

Logaritma Matematika - Himpunan 18


1.18 Hukum-hukum Aljabar Himpunan
Terdapat beberapa sifat yang berlaku pada operasi antara dua himpunan atau lebih.
Sifat-sifat tersebut dinyatakan dalam kesamaan himpunan (set identities). Kesamaan
tersebut diberi nama “hukum” yang menyatakan bahwa bila dua himpunan atau lebih
dioperasikan, maka hukum-hukum yang mengatur operasi tersebut berlaku. Cukup
banyak hukum yang terdapat pada himpunan, namun pada Tabel 2.1 di bawah hanya
mendaftarkan 11 buah hukum yang penting saja. Hukum-hukum pada himpunan
dinamakan juga hukum-hukum aljabar himpunan.
Tabel 2.1 Hukum-hukum Aljabar Himpunan
1. Hukum Identitas 2. Hukum Null/dominasi\
 A∪Ø=A  A∩Ø=Ø
A∩U=A  A∪U=U

3. HukumKomplemen 4. Hukum Idempoten


 A∪A=U  A∪A=A
 A∩A=Ø  A∩A=A

5. Hukum Involusi 6. Hukum Penyerapan (absorpsi)


 (A) = A  A ∪ (A ∩ B) = A
 A ∩ (A ∪ B) = A

7. Hukum Komutatif 8. Hukum Asosiatif


A∪B=B∪A  A ∪ (B ∪ C) = (A ∪ B) ∪ C
A∩B=B∩A  A ∩ (B ∩ C) = (A ∩ B) ∩ C

9. Hukum Distributif 10. Hukum De Morgan


 A ∪ (B ∩ C) = (A ∪ B) ∩ (A ∪ C) A∩B=A∪B
 A ∩ (B ∪ C) = (A ∩ B) ∪ (A ∩ C) A∪B=A∩B

11. Hukum 0/1


 Ø=U
 U=Ø

1.19 Prinsip Dualitas


Prinsip dualitas banyak ditemukan pada beberapa situasi. Prinsip ini menyatakan bahwa
dua konsep yang berbeda dapat dipertukarkan namun tetap memberikan jawaban yang
benar. Misalkan di negara Amerika Serikat kemudi mobil terletak di depan bagian kiri,
sedangkan di negara Indonesia kemudi mobil terletak di depan bagian kanan. Jadi,
konsep kiri dan kanan dapat dipertukarkan pada kedua negara tersebut sehingga

Logaritma Matematika - Himpunan 19


peraturan yang berlaku di Amerika Serikat menjadi berlaku pula di Indonesia. Prinsip
inilah yang dinamakan dengan prinsip dualitas.
Misalkan S adalah suatu kesamaan yang melibatkan himpunan (set identity) dan
operasi-operasi seperti ∪, ∩, dan komplemen. Jika pernyataan S* diperoleh dari S
dengan cara mengganti :
∪ dengan ∩
∩ dengan ∪
Ø dengan U
U dengan Ø
sedangkan membiarkan komplemen ( ) tetap apa adanya, maka kesamaan S* juga
disebut sebagai dual dari S.

1.20 Pembuktian Proposisi Himpunan


Proposisi himpunan adalah pernyataan yang menggunakan notasi himpunan. Terdapat
beberapa metode untuk membuktikan kebenaran proposisi himpunan. Untuk suatu
proposisi himpunan, kita dapat membuktikannya dengan beberapa metode yang
menghasilkan kesimpulan yang sama. Di bawah ini dikemukakan 2 metode pembuktian
proposisi perihal himpunan.
1. Pembuktian dengan menggunakan diagram Venn
Cara pembuktian dengan metode ini yaitu, buatlah diagram Venn untuk bagian ruas
kiri kesamaan dan diagram Venn untuk ruas kanan kesamaan. Jika diagram Venn
keduanya sama, berarti kesamaan tersebut benar.
Dengan diagram Venn, pembuktian dapat dilakukan dengan cepat. Namun,
kekurangannya, diagram Venn hanya dapat digunakan jika himpunan yang
digambarkan tidak banyak jumlahnya.
 Contoh 1.19
Misalkan A, B, dan C adalah himpunan. Dengan menggunakan diagram Venn,
buktikan bahwa A ∩ (B ∪ C) = (A ∩ B) ∪ (A ∩ C)
Penyelesaian :
Diagram Venn untuk ruas kiri dan ruas kanan masing-masing ditunjukkan pada
Gambar 1.10. Dari diagram Venn untuk masing-masing ruas di atas, keduanya
memberikan area arsiran yang sama.
Jadi, terbukti bahwa A ∩ (B ∪ C) = (A ∩ B) ∪ (A ∩ C)

Logaritma Matematika - Himpunan 20


A B A B

C C

A ∩ (B ∪ C) (A ∩ B) ∪ (A ∩ C)
Gambar 1.10 Diagram Venn untuk pembuktian A ∩ (B ∪ C) = (A ∩ B) ∪ (A ∩ C)

2. Pembuktian dengan menggunakan tabel keanggotaan/tabel kebenaran


Kesamaan himpunan juga dapat dibuktikan dengan menggunakan tabel
keanggotaan/tabel kebenaran. Kita menggunakan angka 1 untuk menyatakan bahwa
suatu elemen adalah anggota himpunan, dan 0 untuk menyatakan bukan himpunan
(nilai ini dapat dianalogikan true dan false).
 Contoh 1.20
Misalkan A, B, dan C adalah himpunan. Dengan menggunakan tabel
keanggotaan/kebenaran, buktikan bahwa A ∩ (B ∪ C) = (A ∩ B) ∪ (A ∩ C)
Penyelesaian :
A B C (B ∪ C) A ∩ (B ∪ C) (A ∩ B) (A ∩ C) (A ∩ B) ∪ (A ∩ C)
0 0 0 0 0 0 0 0
0 0 1 1 0 0 0 0
0 1 0 1 0 0 0 0
0 1 1 1 0 0 0 0
1 0 0 0 0 0 0 0
1 0 1 1 1 0 1 1
1 1 0 1 1 1 0 1
1 1 1 1 1 1 1 1

Berdasarkan hasil penyelesaian tabel keanggotaan/kebenaran di atas dapat


dilihat pada kolom yang diberi warna memiliki kesamaan sehingga terbukti
bahwa A ∩ (B ∪ C) = (A ∩ B) ∪ (A ∩ C)

Logaritma Matematika - Himpunan 21


BAB II

LOGIKA

2.1 Proposisi
Di dalam Matematika, tidak semua kalimat berhubungan dengan logika. Hanya kalimat
yang bernilai benar atau salah saja yang digunakan dalam penalaran.
Proposisi merupakan kalimat deklaratif yang bernilai benar (true) atau salah (false),
tetapi tidak dapat sekaligus keduanya.
Nilai Kebenaran (Truth Value) merupakan kebenaran atau kesalahan dari sebuah
kalimat.
 Contoh 2.1
p : 6 adalah bilangan genap
q : Soekarno adalah Presiden Indonesia yang pertama
r:2+2=4
…dst…
Kalimat proposisi selalu dinyatakan dalam bentuk kalimat berita, bukan dalam kalimat
tanya maupun kalimat perintah. Jika kalimat mengandung variabel peubah maka
kalimat tersebut bukan proposisi.
 Contoh 2.2
a. Soekarno adalah presiden Indonesia yang pertama
b. Sorong merupakan ibukota provinsi Papua Barat
c. Ibukota Jawa Barat adalah Semarang
d. 6 + 9 > 2
e. Jam berapa pesawat Garuda tiba di bandara Pattimura ?
f. Kumpulkan tugasmu sekarang !
g. x + 3 = 8
*Catatan : untuk Contoh 2.2 bagian (a) hingga (d) merupakan proposisi karena
mengandung nilai kebenaran (benar atau salah), sedangkan untuk contoh bagian
(e) hingga (g) bukan termasuk proposisi karena pada kalimat-kalimat tersebut
mengandung kalimat tanya, kalimat berita, dan variabel peubah.

Logaritma Matematika - Logika 22


2.2 Kombinasi Proposisi / Proposisi Majemuk
Kita dapat membentuk proposisi baru dengan cara mengkombinasikan satu atau lebih
proposisi. Operator yang digunakan untuk mengkombinasikan proposisi tersebut
disebut operator logika. Operator logika dasar yang digunakan adalah dan (AND),
atau (OR), serta tidak (NOT). Dua operator pertama (AND, OR) dinamakan operator
biner karena operator tersebut mengoperasikan dua buah proposisi, sedangkan operator
ketiga (NOT) dinamakan operator uner karena ia hanya membutuhkan satu buah
proposisi.
Proposisi baru yang diperoleh dari kombinasi proposisi-proposisi tersebut dinamakan
proposisi majemuk (compound proposition). Proposisi yang bukan merupakan
kombinasi proposisi lain disebut proposisi atomik. Dengan kata lain, proposisi
majemuk disusun dari proposisi-proposisi atomik.
Proposisi majemuk terdiri dari 3 macam, yaitu konjungsi, disjungsi, dan ingkaran.
1. Konjungsi (conjunction)
Konjungsi p dan q, dinyatakan dengan notasi p ʌ q , adalah proposisi p dan q.
2. Disjungsi (disjunction)
Disjungsi p dan q, dinyatakan dengan notasi p v q, adalah proposisi p atau q.
3. Negasi/Ingkaran (negation)
Negasi/ingkaran dari p, dinyatakan dengan notasi ~p, adalah proposisi tidak p.
Kata “tidak” dapat dituliskan di tengah pernyataan. Jika kata “tidak” diberikan di
awal pernyataan maka ia biasanya disambungkan dengan kata “benar” menjadi
“tidak benar”. Kata “tidak” dapat juga diganti dengan “bukan” bergantung pada
rasa bahasa yang tepat untuk pernyataan tersebut.

Berikut contoh proposisi majemuk dan notasi simboliknya. Ekspresi proposisi


majemuk dalam notasi simbolik disebut juga ekspresi logika.

 Contoh 2.3
p : Hari ini hujan badai
q : Mahasiswa diliburkan dari kampus
maka,
p ʌ q : Hari ini hujan badai dan mahasiswa diliburkan dari kampus
p v q : Hari ini hujan badai atau mahasiswa diliburkan dari kampus
~p : Tidak benar hari ini hujan badai (hari ini tidak hujan badai)

Logaritma Matematika - Logika 23


2.3 Notasi
Tabel 2.2 Penghubung operator dan notasi simbol logika
Penghubung Simbol
Not ~
And ∧
Or V
if-then 
if and only if
if-then-else if-then-else

 Contoh 2.4
Diketahui : if ((p or q) and (if q then r)) then (if (p and q) then not r)
maka dirubah dalam bentuk notasi menjadi : ((p v q) ∧ (qr))  ((p ʌ q)  ~r)

2.4 Latihan 1
Jawablah soal latihan berikut !
1. Diketahui :
p : Hari ini hujan
q : Hari ini dingin
maka tentukan proposisi majemuk dari ekspresi logika berikut
q v ~p :
~p ʌ ~q :
~(~p) :

2. Diketahui :
p : Pemudi itu tinggi
q : Pemudi itu cantik
maka tentukan ekspresi logika dari proposisi majemuk berikut :
a.) Pemudi itu tinggi dan cantik
Jawab :
b.) Pemudi itu tinggi tetapi tidak cantik
Jawab :
c.) Pemudi itu tidak tinggi maupun cantik
Jawab :

Logaritma Matematika - Logika 24


d.) Tidak benar bahwa pemudi itu pendek atau tidak cantik
Jawab :
e.) Pemudi itu tinggi, atau pendek dan cantik
Jawab :

2.5 Tabel Kebenaran


Nilai kebenaran dari proposisi majemuk ditentukan oleh nilai kebenaran dari proposisi
atomiknya dan cara mereka dihubungkan oleh operator logika.
Misalkan p dan q adalah proposisi, maka :
a.) Konjungsi p ʌ q  bernilai benar jika p dan q keduanya benar, selain itu nilainya
salah.
b.) Disjungsi p v q  bernilai salah jika p dan q keduanya salah, selain itu nilainya
benar.
c.) Negasi p, yaitu ~p  bernilai benar jika p salah, sebaliknya bernilai salah jika p
benar.
Satu cara yang praktis untuk menentukan nilai kebenaran proposisi majemuk adalah
menggunakan Tabel Kebenaran (truth table). Tabel kebenaran menampilkan hubungan
antara nilai kebenaran dari proposisi atomik. Tabel 2.3, Tabel 2.4, dan Tabel 2.5
menunjukkan tabel kebenaran konjungsi, disjungsi, dan negasi/ingkaran. Pada tabel-
tabel tersebut, T menyatakan True (benar), sedangkan F menyatakan False (salah).
Tabel 2.3 Tabel Kebenaran Konjungsi
p q pʌq
T T T
T F F
F T F
F F F

Tabel 2.4 Tabel Kebenaran Disjungsi


p q pvq
T T T
T F T
F T T
F F F

Logaritma Matematika - Logika 25


Tabel 2.5 Tabel Kebenaran Negasi/ingkaran
p ~p
T F
F T

2.6 Tautologi dan Kontradiksi


Proposisi majemuk dapat selalu bernilai benar untuk berbagai kemungkinan nilai
kebenaran masing-masing proposisi atomiknya, atau selalu bernilai salah untuk
berbagai kemungkinan nilai kebenaran masing-masing proposisi atomiknya.
1. Tautologi
Sebuah proposisi majemuk disebut Tautologi jika ia benar untuk semua kasus,
dicirikan pada kolom terakhir pada tabel kebenarannya hanya memuat T.
 Contoh : p v ~(p ʌ q)
Tabel 2.6 Tabel Kebenaran Tautologi
p q pʌq ~(p ʌ q) p v ~(p ʌ q)
T T T F T
T F F T T
F T F T T
F F F T T

2. Kontradiksi
Sebaliknya, sebuah proposisi majemuk disebut Kontradiksi jika ia salah untuk
semua kasus, dicirikan pada kolom terakhir pada tabel kebenarannya hanya memuat
F.
 Contoh : (p ʌ q) ʌ ~(p v q)
Tabel 2.7 Tabel Kebenaran Kontradiksi
p q pʌq pvq ~(p v q) (p ʌ q) ʌ ~(p v q)
T T T T F F
T F F T F F
F T F T F F
F F F F T F

Logaritma Matematika - Logika 26


2.7 Ekuivalen
Adakalanya dua buah proposisi majemuk dapat dikombinasikan dalam berbagai cara
namun semua kombinasi tersebut selalu menghasilkan tabel kebenaran yang sama. Kita
mengatakan bahwa kedua proposisi majemuk tersebut ekuivalen secara logika.
Dua buah proposisi P(p, q, ...) dan Q(p, q, …) majemuk disebut ekuivalen secara
logika, dilambangkan dengan P(p, q, ...) Q(p, q, …) jika keduanya mempunyai tabel
kebenaran yang identik.
 Contoh 2.5
Buktikan apakah ~(p ʌ q) ~p v ~q
Tabel 2.8 Tabel Kebenaran Ekuivalen
p q ~p ~q pʌq ~(p ʌ q) ~p v ~q
T T F F T F F
T F F T F T T
F T T F F T T
F F T T F T T

Tabel 2.8 di atas memperlihatkan tabel kebenaran untuk proposisi ~(p ∧ q) dan
proposisi ~p v ~q. Kolom terakhir pada kedua tabel tersebut sama nilainya (yaitu F,
T, T, T), sehingga kita katakan bahwa kedua proposisi tersebut ekuivalen secara
logika, atau ditulis sebagai ~(p ʌ q) ~p v ~q.

2.8 Disjungsi Eksklusif


Kata “atau” (or) dalam operasi logika digunakan dalam 2 cara, yaitu :
a.) Secara inklusif (inclusive or) yaitu dalam bentuk “p atau q atau keduanya”.
Artinya, disjungsi dengan operator “atau” bernilai benar jika salah satu dari
proposisi atomiknya benar atau keduanya benar.
Contoh : Tenaga IT yang dibutuhkan harus menguasai Bahasa C++ atau Java.
Contoh di atas dapat diartikan bahwa tenaga IT yang diterima harus mempunyaii
kemampuan penguasaan salah satu dari Bahasa Java atau Bahasa C++ atau kedua-
duanya.
b.) Secara eksklusif (exclusive or) yaitu dalam bentuk “p atau q tetapi bukan
keduanya”.

Logaritma Matematika - Logika 27


Artinya, disjungsi dengan operator “atau” bernilai benar hanya jika salah satu
proposisi atomiknya benar (tetapi bukan keduanya).
Contoh : Pemenang lomba mendapat hadiah berupa TV atau uang.
Kata “atau” pada contoh di atas digunakan secara eksklusif, yaitu bahwa hadiah
yang dapat dibawa pulang oleh pemenang hanya salah satu dari uang atau TV tetapi
tidak dapat keduanya.
Khusus untuk disjungsi eksklusif, kita menggunakan operator logika xor ( )
Tabel 2.9 Tabel Kebenaran Exclusive Or
p q p q
T T F
T F T
F T T
F F F

2.9 Latihan 2
Isilah tabel kebenaran untuk menentukan nilai kebenaran dari : (p ʌ q) v (~q ʌ r)
Tabel 2.10 Latihan Tabel Kebenaran
p q r ~q pʌq ~q ʌ r (p ʌ q) v (~q ʌ r)

Logaritma Matematika - Logika 28


2.10 Hukum-Hukum Logika Proposisi
Proposisi, dalam kerangka hubungan ekuivalensi logika, memenuhi sifat-sifat yang
dinyatakan dalam sejumlah hukum pada Tabel 2.11 berikut.
Tabel 2.11 Hukum-hukum Logika Proposisi
1. Hukum Identitas 2. Hukum Null/dominasi
• pvF p • pʌF F
• pʌT p • pvT T

3. Hukum Negasi 4. Hukum Idempoten


• p v ~p T • pvp p
• p ʌ ~p F • pʌp p

5. Hukum Involusi (negasi ganda) 6. Hukum Penyerapan (absorpsi)


• ~(~p) p • p v (p ʌ q) p
• p ʌ (p v q) p

7. Hukum Komutatif 8. Hukum Asosiatif


• pvq qvp • p v (q v r) (p v q) v r
• pʌq qʌp • p ʌ (q ʌ r) (p ʌ q) ʌ r

9. Hukum Distributif 10. Hukum De Morgan


• p v (q ʌ r) (p v q) ʌ (p v r) • ~(p ʌ q) ~p v ~q
• p ʌ (q v r) (p ʌ q) v (p ʌ r) • ~(p v q) ~p ʌ ~q

2.11 Tugas Kelompok


- Bagilah kelompok dalam kelas Anda menjadi 5 kelompok (jumlah anggota
disesuaikan dengan jumlah mahasiswa yang ada pada kelas Anda, penentuan anggota
bebas pilih atau ditentukan oleh ketua tingkat)
- Tugas : Carilah pembuktian dari setiap hukum logika proposisi (10) yang ada dengan
menggunakan tabel kebenaran !
- Kerjakan pada kertas double folio/HVS (tulis tangan) !
- Setiap anggota dalam kelompok mengerjakan minimal 2 hukum proposisi !
- Kumpul paling lambat pertemuan selanjutnya !

Logaritma Matematika - Logika 29


2.12 Proposisi Bersyarat (Implikasi)
Selain dalam bentuk konjungsi, disjungsi, dan negasi, proposisi majemuk juga dapat
muncul berbentuk “jika p, maka q”, seperti pada contoh-contoh berikut :
a. Jika adik lulus ujian, maka ia mendapat hadiah dari ayah.
b. Jika suhu mencapai 80oC, maka alarm berbunyi.
c. Jika anda tidak mendaftar ulang, maka anda dianggap mengundurkan diri.
Pernyataan berbentuk “jika p, maka q” semacam itu disebut proposisi bersyarat atau
kondisional atau implikasi.
Misalkan p dan q adalah proposisi. Proposisi majemuk “jika p, maka q” disebut
proposisi bersyarat (implikasi) dan dilambangkan dengan p  q
Proposisi p disebut hipotesis (atau antesenden atau premis atau kondisi), dan
proposisi q disebut konklusi (atau konsekuen).

2.12.1 Contoh Kasus Implikasi (diskusi kelompok)


Misalkan dosen Anda berkata kepada mahasiswa nya di dalam kelas : “Jika nilai
ujian akhir anda 80 atau lebih, maka anda akan mendapat nilai A untuk mata
kuliah ini”. Apakah dosen anda mengatakan kebenaran atau kebohongan ?
Tinjau dan diskusikan bersama kelompok anda terhadap 4 kasus berikut :
Kasus 1 nilai ujian akhir anda di atas 80 dan anda mendapat nilai A untuk
kuliah tersebut

Kasus 2 nilai ujian akhir anda di atas 80 tetapi anda tidak mendapat nilai A

Kasus 3 nilai ujian akhir anda di bawah 80 dan anda mendapat nilai A

Kasus 4 nilai ujian akhir anda di bawah 80 dan anda tidak mendapat nilai A

Penyelesaian :
p  q : Jika nilai ujian akhir anda ≥ 80, maka anda akan mendapat nilai A untuk
mata kuliah ini.
p : nilai ujian akhir anda ≥ 80
q : anda akan mendapat nilai A
hasilnya dapat dilihat pada tabel berikut :

Logaritma Matematika - Logika 30


Kasus p (hipotesis) q (konklusi) pq

1 nilai ujian akhir anda di atas 80 (T) anda mendapat nilai A (T) Dosen benar (T)

2 nilai ujian akhir anda di atas 80 (T) anda tidak mendapat nilai A (F) Dosen bohong (F)

3 nilai ujian akhir anda di bawah 80 (F) anda mendapat nilai A (T) Dosen benar (T)

4 nilai ujian akhir anda di bawah 80 (F) anda tidak mendapat nilai A (F) Dosen benar (T)

2.12.2 Tabel Kebenaran Implikasi


Berdasarkan contoh kasus di atas, maka untuk proposisi bersyarat (implikasi)
dapat dibuat tabel kebenaran sebagai berikut :
Tabel 2.12 Tabel kebenaran proposisi bersyarat (implikasi)
p q pq

T T T

T F F

F T T

F F T

Implikasi p  q hanya salah jika p benar tetapi q salah, selain itu implikasi
bernilai benar .

2.12.3 Ekspresi Implikasi


Implikasi p  q tidak hanya diekspresikan dalam pernyataan standar “jika p,
maka q” tetapi juga dapat diekspresikan dalam berbagai cara, antara lain :
Tabel 2.13 Ekspresi implikasi
Implikasi
Jika p, maka q
Jika p, q
p mengakibatkan q
q jika p
p hanya jika q
p syarat cukup agar q
q syarat perlu bagi p
q bilamana p

Logaritma Matematika - Logika 31


Contoh-contoh berikut memperlihatkan implikasi dalam berbagai ekspresi serta
bagaimana mengubah berbagai bentuk implikasi menjadi bentuk standar “jika p,
maka q”.
 Contoh 2.6
Proposisi-proposisi berikut adalah implikasi dalam berbagai bentuk :
a.) Jika hari hujan, maka tanaman akan tumbuh subur.
b.) Jika tekanan gas diperbesar, mobil melaju kencang.
c.) Es yang mencair di kutub mengakibatkan permukaan air laut naik.
d.) Lina mau berangkat jika ia diberi ongkos jalan.
e.) Toto dapat mengambil mata kuliah Alprog 2 hanya jika ia sudah lulus
mata kuliah Alprog 1.
f.) Syarat cukup agar pom bensin meledak adalah percikan api dari rokok.
g.) Syarat perlu bagi Indonesia agar ikut piala dunia adalah dengan
mengontrak pemain asing kenamaan.
h.) Banjir bandang terjadi bilamana hutan ditebangi.
 Contoh 2.7
Ubahlah proposisi c sampai h pada Contoh 2.6 di atas ke dalam bentuk
proposisi “jika p, maka q”.
Penyelesaian :
c.) Jika es mencair di kutub, maka permukaan air laut naik.
d.) Jika Lina diberi ongkos jalan, maka ia mau berangkat.
e.) Jika mengambil mata kuliah Alprog 2, maka ia sudah lulus mata kuliah
Alprog 1.
f.) Jika api memercik dari rokok, maka pom bensin meledak.
g.) Jika Indonesia ikut piala dunia, maka Indonesia mengontrak pemain
asing kenamaan.
h.) Jika hutan ditebangi, maka banjir bandang terjadi.

 Tugas Individu : Ekspresi Implikasi


Buatlah masing-masing 1 contoh dari setiap ekspresi implikasi yang terdapat
pada Tabel 2.13 atau dapat dilihat contoh pengerjaan pada Contoh 2.6 di atas !
Dikumpulkan paling lambat pertemuan berikut.

Logaritma Matematika - Logika 32


BAB III

ALJABAR BOOLEAN

Aljabar Boolean, sebagai salah satu cabang matematika, pertama kali dikemukakan
seorang matematikawan Inggris, George Boole, pada tahun 1854. Boole melihat bahwa
himpunan dan logika proposisi mempunyai sifat-sifat yang serupa. Dalam buku The Laws of
Thought, Boole memaparkan aturan-aturan dasar logika. Aturan dasar logika ini membentuk
struktur matematika yang disebut aljabar Boolean. Aljabar Boolean telah menjadi dasar
teknologi computer digital karena rangkaian elektronik di dalam komputer juga bekerja
dengan mode operasi bit, 0 dan 1.

3.7 Definisi Aljabar Boolean


Misalkan B adalah himpunan yang didefinisikan pada dua operator biner (+ dan .) dan
sebuah operator uner ( „ ).
Misalkan 0 dan 1 adalah dua elemen yang berbeda dari B maka <B, +, ., ‟, 0, 1> disebut
aljabar boolean jika untuk setiap a, b, c ∈ B berlaku aksioma berikut :
a.) Identitas
a+0=a
a.1=a
b.) Komutatif
a+b=b+a
a.b=b.a
c.) Distributif
a . (b + c) = (a . b) + (a . c)
a + (b . c) = (a + b) . (a + c)
d.) Komplemen
a + a‟ = 1
a . a‟ = 0

Elemen 0 dan 1 adalah dua elemen unik yang di dalam B. 0 disebut elemen terkecil
dan 1 disebut elemen terbesar. Kedua elemen unik dapat berbeda-beda pada beberapa
aljabar Boolean (misalnya Ø dan U pada himpunan, F dan T pada proposisi), namun
secara umum kita tetap menggunakan 0 dan 1 sebagai dua buah elemen unik yang
berbeda.
Elemen 0 disebut elemen zero, sedangkan elemen 1 disebut elemen unit. Operator +
disebut operator penjumlahan, operator . disebut operator perkalian, dan operator ‟
disebut operator komplemen.

Logaritma Matematika – Aljabar Boolean 33


Terdapat kemiripan aljabar Boolean dengan aljabar himpunan maupun aljabar
proposisi.
- Himpunan  B, ∪, ∩, ⎺, Ø, U
- Proposisi  B, ∨, ∧, ~, F, T
- Boolean  B, +, . , ‟ , 0, 1

3.8 Aljabar Boolean Dua Nilai


Aljabar Boolean Dua-Nilai (Two-Valued Boolean Algebra), didefinisikan pada sebuah
himpunan B dengan dua buah elemen 0 dan 1, yaitu B = {0, 1}, operator biner (+ dan .)
operator uner ( ‟ ). Kaidah untuk operator biner dan operator uner ditunjukkan pada
Tabel 3.1, Tabel 3.2, dan Tabel 3.3 di bawah ini.
Tabel 3.1 Tabel Operator .
a b a.b
0 0 0
0 1 0
1 0 0
1 1 1

Tabel 3.2 Tabel Operator +


a b a+b
0 0 0
0 1 1
1 0 1
1 1 1

Tabel 3.3 Tabel Operator ’


a a’
0 1
1 0

 Contoh 3.1
Buktikan bahwa a . (b + c) = (a . b) + (a . c) dengan menggunakan tabel kebenaran !
a b c b+c a . (b + c) a.b a.c (a . b) + (a . c)
0 0 0 0 0 0 0 0
0 0 1 1 0 0 0 0
0 1 0 1 0 0 0 0
0 1 1 1 0 0 0 0
1 0 0 0 0 0 0 0
1 0 1 1 1 0 1 1
1 1 0 1 1 1 0 1
1 1 1 1 1 1 1 1

Logaritma Matematika – Aljabar Boolean 34


3.9 Ekspresi Boolean
Ekspresi Boolean dibentuk dari elemen-elemen B dan/atau peubah–peubah yang dapat
dikombinasikan satu sama lain dengan operator +, ., dan ‟.
Secara formal, ekspresi Boolean dapat didefinisikan sebagai berikut.
Misalkan (B, +, ., „, 0, 1) adalah sebuah aljabar Boolean. Suatu ekspresi Boolean dalam
(B, +, ., „) adalah :
(i) setiap elemen di dalam B,
(ii) setiap peubah,
(iii) jika e1 dan e2 adalah ekspresi Boolean, maka e1 + e2, e1 . e2, e1‟ adalah ekspresi
Boolean.
Dalam penulisan ekspresi Boolean selanjutnya, kita menggunakan perjanjian bahwa
selain tanda kurung „()‟, operator ‟ mempunyai prioritas lebih tinggi daripada operator +
dan .. Sebagai contoh :
a + b . c berarti a + (b . c), bukan (a + b) . c
a . b‟ berarti a . (b‟), bukan (a . b)‟
.
Untuk menyederhanakan penulisan, notasi pada operasi perkalian tidak perlu
dituliskan. Penyederhanaan sebagai berikut :
a . (b + c) = a . b + a . c menjadi a(b+c) = ab + ac
 Contoh 3.2
Perlihatkan bahwa a + a’b = a + b dengan menggunakan tabel kebenaran !
a b a’ a’b a+a’b a+b
0 0 1 0 0 0
0 1 1 1 1 1
1 0 0 0 1 1
1 1 0 0 1 1

3.10 Prinsip Dualitas


Di dalam aljabar Boolean banyak ditemukan kesamaan (identity) yang dapat diperoleh
dari kesamaan lainnya, misalnya pada dua aksioma distributif berikut :
(i) a(b + c) = ab + ac
(ii) a + (bc) = (a + b)(a + c)
Aksioma yang kedua diperoleh dari aksioma pertama dengan cara mengganti . dengan +
dan mengganti + dengan . . Prinsip ini dikenal dengan prinsip dualitas.

Logaritma Matematika – Aljabar Boolean 35


Misalkan S adalah kesamaan di dalam aljabar Boolean yang melibatakan operator +, .,
dan komplemen ( ‟ ), maka jika pernyataan S* diperoleh dari S dengan cara mengganti :
.
dengan +
.
+ dengan
0 dengan 1
1 dengan 0
dan membiarkan operator komplemen (‟) tetap apa adanya, maka kesamaan S* juga
disebut sebagai dual dari S.
 Contoh 3.3
Tentukan dual (S*) dari :
a.) a + 0 = a
b.) (a.1)(0+a‟) = 0
c.) a(a‟+b) = ab
d.) (a+b)(b+c) = ac + b
e.) (a+1)(a+0) = a
Penyelesaian :
a.) a . 1 = a
b.) (a + 0) + (1 . a‟) = 1
c.) a + a‟b = a + b
d.) ab + bc = (a+c) . b
e.) (a . 0) + (a . 1) = a

3.11 Hukum-hukum Aljabar Boolean


Tabel 3.4 Hukum-hukum Aljabar Boolean
1. Hukum Identitas 2. Hukum dominasi
• a+0=a • a .0 = 0
• a .1 = a • a+1=1

3. Hukum Idempoten 4. Hukum Involusi


• a+a=a • (a‟)‟ = a
• a .a = a

5. Hukum Komplemen 6. Hukum Penyerapan (absorpsi)


• a + a’ = 1 • a + ab = a
• aa’ = 0 • a(a + b) = a

Logaritma Matematika – Aljabar Boolean 36


lanjutan Tabel 3.4
7. Hukum Komutatif 8. Hukum Asosiatif
• a+b=b+a • a + (b + c) = (a+ b) + c
• ab = ba • a(bc) = (ab)c

9. Hukum Distributif 10. Hukum De Morgan


• a + (bc) = (a + b)(a + c) • (a + b)‟ = a‟b‟
• a(b + c) = ab + ac • (ab)‟ = a‟+ b‟

11. Hukum 0/1


• 0‟ = 1
• 1‟ = 0

3.12 Tugas Kelompok


- Tugas : Carilah pembuktian dari setiap hukum-hukum Aljabar Boolean (11) yang ada
pada sub materi Hukum-Hukum Aljabar Boolean di atas. Pembuktian dengan
menggunakan tabel kebenaran !
- Kerjakan pada kertas double folio/HVS (tulis tangan) !
- Setiap anggota dalam kelompok mengerjakan minimal 2 hukum !
- Kumpul paling lambat pertemuan selanjutnya !

Logaritma Matematika – Aljabar Boolean 37