Anda di halaman 1dari 31

Video Tutorial ETABS Step by Step


Perencanaan Bangunan Gedung
Sesuai SNI Available Now
blogargaStruktur, Tutorial
tutorial Argajogja terbaru yakni Video Tutorial ETABS Step by Step Perencanaan
Bangunan Gedung Sesuai SNI. Tutorial ini disampaikan dengan metode audio visual [
suara dan gambar yang interaktif] sehingga anda dapat merasakan kemudahan dalam
memahami materi yang disampaikan. Adapun Materi tutorial ini adalah Grid System,
Custom Grid, Property Material, Profile Beton, Profile Baja, Profile Slab, Pemodelan
Kolom dan Balok, Pemodelan Slab, Pemodelan Dinding, Tools Pemodelan, Tumpuan,
Dinding Geser, Mesh Area, Rigid Zone Factor, Mendefinisikan Beban, Beban
Kombinasi, Memasukan Beban Mati dan Hidup, Beban Gempa Statik Ekivalen
Otomatis, Beban Gempa Dinamik Respon Spectrum, Beban Gempa Dinamik Time
History, Kontrol Analisa, Analisa Sesuai SNI, Desain Kolom, Balok, Pelat. Berikut
ini adalah covernya dan scrennshot materi tutorial
Cover Video Tutorial ETABS Step by Step Perencanaan Bangunan Gedung Sesuai
SNI
1. Grid System, yaitu tampilan awal default ketika membuka program etabs pertama
kali. Pada materi ini diajarkan cara mengatur grid menggunakan kotak dialog default
grid
2. Custom Grid, pada sesi kedua ini diajarkan cara membuat grid menggunakan
tampilan kotak dialog custom grid sehingga lebih leluasa memasukan angka sesuai
keinginan. Pada kotak dialog custom grid ini dibagi menjadi 2 kategori, yaitu
pengaturan untuk sumbu X, Y dan Pengaturan untuk story atau tingkat lantainya.
3. Material Property, pada sesi ini diajarkan cara memasukan property material
seperti mutu beton, modulus elastisitas, tegangan leleh tulangan pokok ataupun
tulangan sengkang, Mutu Baja dan lain-lain
4. Profile Beton , Pada sesi ini diajarkan cara membuat profile beton kolom dan balok
sekaligus menambahkan tulangan yang belum terdapat di database ETABS
Pada ETABS kita juga bisa menambahkan ukuran tulangan yang belum terdapat pada
etabs seperti tulangan diameter 13
5. Profile Baja, . Untuk baja dapat dilakukan dengan 2 cara, yakni profile baja
tersebut mengimport dari luar negeri atau membuat sendiri. Untuk profile import,
ETABS sudah menyediakan data base profile yang berasal dari berbagi negara ada
AISC amerika, Australia, China, dan lain-lain
6. Profile Slab, pada sesi ini diajarkan cara membuat profile lantai untuk gedung,
dengan ketebalan lantai 12 cm, dan dijelaskan pula tentang shell, membrane, plate dan
thick plate
7. Pemodelan Balok dan Kolom, pada sesi ini diajarkan cara memasukan objek
kolom dan balok kedalam grid yang telah dibuat

Pada materi pemodelan juga dijelaskan tentang penggunaan similar story, one story
dan All story
Setelah pemodelan kita juga bisa melihat penampang asli kolom dan balok serta
pelatnya dengan mengaktifkan cek list seperti gambar di bawah ini

8. Pemodelan Slab, pada sesi ini diajarkan cara memodel slab pada custom grid, ada
beberapa metode cara pemodelan slab, bisa dengan cara mengelilingi grid, kemudian
klik pojok kanan atas ke kiri bawah dan dengan cara klik ditengah-tengah kotak grid,
dan di model dari tampak atas
9. Pemodelan Dinding hampir sama seperti pemodelan slab akan tetapi untuk
membuatnya harus berada di tampilan as, yaitu depan atau samping
10. Tools Pemodelan, Pada sesi ini diajarkan penggunaan toolbar pemodelan seperti
gambar di bawah ini
11. Memodel Tumpuan, Pada ETABS kita bisa menentukan jenis tumpuan yang
digunakan melalui kotak dialog berikut

12. Dinding Geser, pada sesi ini diajarkan cara memodel dinding geser diawali
dengan membuat profile wall terlebih dahulu kemudian di model pada grid, kemudian
wall tersebut di definisikan sebagai dinding geser. Dinding geser memiliki sifat
hampir sama seperti kolomyaitu menerima beban aksial dan lentur sehingga dinding
geser harus didefinisikan sebagai elemen pier seperti kotak dialog dibawah ini.
Dinding geser biasanya berfungsi mencegah adanya keretakan pada dinding karena
adanya getaran pada lift ataukah akibat beban gempa
13. Mesh Area digunakan untuk membagi slab atau dinding menjadi beberapa bagian
agar distribusi beban yang mengenai balok bisa lebih merata

14. Rigid Zone Faktor adalah pengaturan tingkat kekakuan gedung


15. Mendefinisikan Type Beban dan Beban Kombinasi, type beban seperti beban
berat sendiri yaitu balok, kolom, pelat, kemudian beban mati seperti dinding,
plesteran, dll, kemudian beban hidup yang mengacu pada SNI dilihat dari fungsi
gedung. Untuk beban kombinasi terdiri dari 12 type kombinasi, 6 untuk mati hidup
dan gempa statik sedangkan 6 tambahanya lagi yaitu akibat gempa dinamik. Pada
gambar dibawah adalah untuk beban kombinasi mati, hidup dan gempa statik
16. Memasukan Beban Mati dan Hidup, Pada sesi ini diajarkan cara menghitung
beban mati dan hidup yang terdapat pada struktur sekaligus cara memasukan pada
program ETABS. Beban mati biasanya beban yang mengenai balok dan lantai. Pada
balok seperti dinding, partisi, getaran akibat tangga, lift.Sedangkan yang mengenai
lantai seperti keramik, spesi, plafon menggantung dan ME

17. Beban Gempa Dinamik Statik Ekivalen Otomatis, Untuk memasukan beban
gempa tersebut pertama kita harus memasukan Diapragma pada struktur. Dipragma
berfungsi untuk mengikat joint maupun elemen agar menjadi satu kesatuan ikatan
yang monolit sesuai peraturan yang disebutkan dalam SNI. Kemudian ditentukan
waktu getar alami, Faktor keutamaan gedung serta daktilitasnya, juga dijarkan cara
mencari nilai eksentrisitas rencana tiap lantai

Waktu Getar Alami Pada ETABS dapat diketahui dengan menganalisa terlebih
dahulu kemudin ditampilkan mode-nya, mode 1 biasanya arah X sedang mode 2
untuk arah Y
18. Beban Gempa Dinamik Respon Spektrum, berasal dari percepatan gempa
rencana dan massa struktur. Pada sesi ini diajarkan cara memasukan percepatan
gempa recana secara otomatis dan menghitung skalanya
19. Beban Gempa Dinamik Time History Elcentro, pada sesi ini diajarkan cara
mencari percepatan muka tanah asli yang di skalakan ke nilai pemebeban gempa
nominal tersebut, sehingga didapat nila percepatan puncaknya. Pada sesi ini juga
diajarkan cara mengkatifkan time history function pada ETABS, karena umumnya
ketika mengistal ETABS standar time history fuction belum aktif.
20. Kontrol Analisa , pada sesi ini diajarkan cara mengontrol analisa sesuai dengan
SNI, seperti cek analisa ragam spektrum, partisipasi massa dan gaya geser dasar
nominal
21. Cek Simpangan dan Peraturan, pada sesi ini diajarkan cara cek simpangan atau
kinerja gedung batas layan dan ultimit yang dizinkan. dan diajarkan pula cara
merubah faktor reduksi desain dan Merubah Momen Inersia penampang sesuai SNI.
Simpangan yang terjadi pada ETABS dapat dilihat seperti gambar di bawah ini
22. Melihat Analisa dan Desain, yakni melihat gaya-gaya dalam seperti momen,
aksial, geser dan lain-lain yang di akibatkan oleh beban mati, beban hidup, gempa
statik ataupun gempa dinamik serta kombinasi bebannya. dan yang terakhir diajarkan
cara menghitung tulangan baik pada kolom, balok dan pelat dari ke program ETABS
ke program excel
Bonus File latihan excel perhitungan eksentrisitas, base shear, simpangan serta
desain kolom, balok dan pelat
Bonus Peraturan SNI Tentang Pembebanan PPURG 1987, SNI-03-2847-2002 Tata
Cara Perhitungan Struktur Beton Untuk Gedung, SNI-03-1726-2003 Perencanaan
Tahan Gempa pada Gedung , SNI-03-1729-2002 Tata Cara Perhitungan Struktur Baja
Untuk Gedung
DEMO Video Tutorial ETABS Step by Step Perencanaan Bangunan Gedung
Sesuai SNI
Segera dapatkan CD tutorial terbaru kami, Bonus File Latihan dan Peraturan SNI
Tentang Pembebanan PPURG 1987, SNI-03-2847-2002 Tata Cara Perhitungan
Struktur Beton Untuk Gedung, SNI-03-1726-2003 Perencanaan Tahan Gempa pada
Gedung, kunjungi www.blogargajogja.com/video-tutorial