Anda di halaman 1dari 25

BAB I

PENDAHULUAN

A. Latar Belakang Masalah

Perkembangan dunia otomotif yang semakin pesat, menuntut industri otomotif untuk selalu
mengedepankan kemajuan teknologinya masing-masing.Supaya mampu mengikuti perkembangan
tersebut maka setiap industry terutama dibidang otomotif dituntut untuk melakukan terobosan bahkan
menemukan teknologi baru agar produk yang dihasilkan tidak ketinggalan zaman.
Rem merupakan salah satu bagan utama Dari setiap kendaran, mengingat fungsinya sangat
berperan dalam pengoperasian kendaraan. Pada umumnya kendaraan harus memiliki tenaga yang cukup
untuk bergerak pada berbagai kondisi atau keadaan, tenaga tersebut dihasilkan dari motor melalui
pembakaran bahan bakar dalam selinder. Diketahui bahwa kendaraan bergerak dan berjalan pada jalan
yang tidak selalu rata, namun terkadang mendaki atau menurun. Demikian juga tidak selalu berjalan yang
lurus terkadang kendaraan berbelok di tikungan dan berhenti secara tiba-tiba. Untuk mengtasinya, maka
setiap kendaraan harus dilengkapi dengan sistem pengereman yang lebih aman pada saat pengemudi
menginginkan kendaraan berhenti secara tiba-tiba atau ingin memperlambat laju kendaraan, maka rem
sangat dibutuhkan untuk mengontrol kecepatan kendaraan.
Deawasa ini menurut para ahli permobilan, rem merupakan kebutuhan sangat penting untuk
keamanan berkendara.Perkembangan teknologi rem yang hingga saat ini semakin berkembang yaitu
ABS (Anti-Lock Brake System) yang sudah di aplikasikan pada seluruh mobil keluran terbaru.Pada
kendaraan yang sudah dilengkapi sistem rem ABS maka hasil pengereman menjadi lebih mantab dan
akurat pada saat-saat pengereman darurat(emergency) tanpa memandang kondisi jalan.Apalagi
pengereman berlaku secara tiba-tiba, sistem rem ABS ini sangat membantu untuk menstabilkan arah
kendaraan.
Semua sistem pada ABS dikontrol secara otomatis oleh ABSCM(Anti-Lock Brake System Control
Module), penanganan masalah serta perawatan pada sistem ABS masih kurang memadai, karena
kurangnya pengetahuan mekanik atau individu tentang sisten rem ABS, hal ini tentunya sangat
dikhwatirkan apabila pada sistem rem ABS tidak diperhatikan kondisi dan perawatannya secara rutin
akan menyebabakan kerusakan dan malfungtion pada sistem rem ABS.

1
Apabila terjadi kerusakan dan malfungtion pada sistem rem ABS akan menyebabkan kinerja pada
rem kurang maksimal dan dapat membahayakan pengemudi. Oleh sebab itu diperlukan perawatan pada
sistem rem ABS sebelum terjadi kerusakan yang fatal.
Berdasarkan latar belakang masalah di atas penulis tertarik untuk mencari cara perawatan yang
benar pada sistem rem ABS (Anti-Lock Brake System).

B. Pembatasan Masalah

Untuk lebih terarahnya karya tulis ini maka permasalahan akan di batasi pada “perawatan sistem
rem ABS (Anti-Lock Brake System) pada kendraan roda empat (mobil)”

C. Perumusan Masalah

Berdasarkan pembatasan masalah di atas, permasalahan dapat dirumuskan sebagai berikut:


1. Bagaimanakah cara kerja rem ABS (Anti-Lock Brake System)
2. Bagaimanakah perawatan sistem rem ABS (Anti-Lock Brake System)

D. Tujuan Penulisan

Tujuan dari penulisan ini adalah untuk mendeskripsikan tentang :


1. Cara kerja sistem rem ABS (Anti-Lock Brake System)
2. Perawatan Sistem rem ABS (Anti-Lock Brake System)

E. Manfaat Penulisan

Manfaat dari penulisan ini adalah :


1. Sebgai wacana baru terhadap perkembangan ilmu pengetahuan dan teknologi khususnya
perawatan sistem rem A BS (Anti-Lock BrakeSystem).
2. Sebagai bahan penulisan lebih lanjut dalam perawatan sistem rem ABS (Anti-Lock Brake System).

2
BAB II
TEORI DASAR

A. Sistem Rem

Rem merupakan salah satu bagian kendaraan yang sangat penting pada sebuah kendaraan baik roda
dua maupun roda empat yang saat ini banyak digunakan oleh masyarakat dari perkotaan sampai
pedesaaan.
Rem ini dapat mengatur kecepatan ataupun menghentikan lajunya kendaraan sesuai dengan yang
kita harapkan, pengaturan kecepatan ataupun diberhentikannya lajunya kendaraan ini diatur melalui
suatu gesekan antara komponen rem dengan roda yang berputar. Syarat–syarat sebuah rem adalah
sebagai berikut:
1. Dapat bekerja dengan cepat.
2. Apabila beban pada semua roda sama, maka daya pengereman harus sama dengan atau gaya.
pengereman seimbang dengan beban yang di terima oleh masing-masing roda.
3. Dapat dipercaya dan mempunyai daya tahan cukup.
4. Mudah disetel dan diperbaiki pengemudi waktu pengereman.

Cara kerja rem adalah pengubah tenaga mekanik menjadi tenaga gesekan dengan jalan menekan
sepatu rem (kanvas) terhadap tromol yang berputar.

3
B. Sistem Rem ABS (Anti-Lock Brake System)

Gambar. Sistem ABS (Anti-Lock Brake System)

ABS (Anti-Lock Brake System) adalah sebuah sistem pada kendaraan bermotor yang mencegah
terjadinya roda menjadi terkunci pada saat pengereman. Tujuannya adalah memungkinkan pengemudi
untuk mempertahankan kontrol pengendalian pada saat pengereman mendadak dan digunakan untuk
memperpendek jarak pengereman (dengan memperbolehkan pengemudi menginjak pedal rem secara
penuh tanpa perlu khawatir kendaraan akan selip dan lepas kendali seperti bila kita melakukan
pengereman pada kendaraan non ABS (Anti-Lock Brake System ). Cara kerjanya adalah pada kendaraan
terdapat electronic unit, speed sensor dan hydraulic valve pada brake circuit. Electronic unit memonitor
kecepatan dari roda pada saat pengereman,jika berbeda maka rem akan me’release’, dan selanjutnya
mengerem lagi. Hampir sama dengan apabila kita melakukan pengereman sedikit-sedikit atau dalam
artian tekan-lepas-tekan lepas. ABS tersebut bisa melakukan pengereman dalam artian ‘tekan-lepas’
sebanyak 20 kali per detik. Jadi dengan teknologi ini berguna untuk mencegah ban terkunci.

Anti-lock Brake Systems dirancang untuk mencegah terjadinya penguncian roda (wheel
lockup) saat pengeman mendadak di segala medan jalan. Hasil saat pengeraman adalah:
1. Mobil tetap stabil.
2. Arah kemudi stabil (Vehicle Stability).
3. Mengerem lebih cepat (jarak pengereman lebih dekat, kecuali jalan tanah, bersalju).
4. Penguasaan kontrol kendaraan menjadi maksimal (tinggat kestabilan).
5. Jika roda depan terkuci, mobil tidak mungkin bisa di arahkan.
6. Jika roda belakang terkunci, mobil bisa tidak stabil dan tergelincir ke salah satu sisi.

4
Jika permukaan jalan saat pengereman tidak rata, roda2 yang mengalami selip akan mudah
terkunci dan mobil akan berputar putar .namun dengan sistem ABS mobil akan tetap stabil sampai mobil
tersebut berhenti .

C. Komponen-Komponen Rem ABS (Anti-Lock Brake System)

1. Master selinder

Master selinder berfungsi :


a. Membangun tekanan hidraulis sesuai dengan gaya tekan pengemudi.
b. Tekanan hidraulis ini mengalir ke unit tekanan.

2. Unit control tekanan (akuator)

Unit control tekanan (akuator) berfungsi mengatur tekanan hidraulis rem untuk setiap roda sesuai
dengan perintah computer.

3. ABS control module

ABS control module berfungsi :


a. Mendapat informasi dari sensor putaran.
b. Menghitung tekanan ideal pada roda.
c. Mengirimkan perintah pengatur ke unit control tekanan rem
d. ABS control module selalu memeriksa fungsi diri secara otomatis
e. Bila fungsinya salah, ABS control module akan member tahu aliran dengan lampu control
pengemudi.

4. Sensor putran roda

Sensor putran roda berfungsi menyensor kondisi putaran roda, dan dari sensor tersebut
menghasilkan signal.

5
5. Selinder roda

Selinder roda berfungsi untuk menggerakkan atau menekan sepatu rem. Selinder roda dihubungkan
dengan master selinder dengan menggunakan pipa-pipa.

6. Lampu control

Lampu control berfungsi sebagai indicator ABS, bila terjadi kerusakan pada sisitem rem ABS. lampu
indicator akan menyala.

7. Sensor putran aksel belakang

Sensor putran aksel belakang berfungsi menghitung putran roda secara induktif dan mengirim signal
ke ABS control module.

D. Jenis-jenis ABS (Anti-Lock Brake System)

Pada sistem rem yang menggunakan ABS terdapat beberapa jenis ABS, dintaranya :

1. 4-Sensor 4-Chanel

Jenis ini umumnya dipakai untuk mobil FF (Front engine Front driving) yang memakai X-brake lines.
Roda depan dikontrol tersendiri dan kontrol roda belakang biasanya mengikuti select-low logic agar
mobil bisa stabil saat ABS bekerja.
Jenis ABS ini mempunyai empat wheel sensor dan 4 hydraulic control channel dan masingmasing
mengontrol secara tersendiri. Sistem ini mempunyai tingkat keamanan dan jarak pemberhentian yang
lebih pendek di berbagai macam kondisi jalan. Namun apabila permukaan jalannya licin, besar gaya rem
antara kanan dan kiri yang tidak rata akan mengakibatkan terjadi gerakan Yawing pada bodi kendaraan
sehingga bisa mengurangi kestabilan. Karena itulah, kebanyakan mobil yang dilengkapi dengan tipe 4
channel ABS memasukkan satu select low logic pada roda belakang agar mobil tetap stabil, di berbagai
macam kondisi jalan.

6
2. 4-Sensor 3-Chanel

Jenis ini umumnya dipakai untuk mobil FR (Front engine Rear driving) yang memakai H-brake lines.
Roda depan dikontrol tersendiri dan roda belakang dikontrol secara bersamaan pada brake pipe dengan
dasar select-low logic.
Dipakai untuk mobil FF (Front engine Front driving), kebanyakan berat kendaraan terpusat di roda depan
dan berat titik tengah kendaraan saat direm juga berpindah ke depan hampir 70%, gaya pengereman ini
dikontol oleh roda depan. Artinya adalah kebanyakan tenaga pengereman dibangkitkan oleh roda depan,
sehingga agar ABS bisa efektif, maka diperlukan pengaturan tersendiri (independent control) pada roda
depan.
Namun demikian, roda belakang yang gaya pengeremannya lebih sedikit, juga sangat penting untuk
memastikan kendaraan aman saat dilakukan pengereman. Karena itulah apabila saat ABS roda belakang
bekerja di permukaan jalan yang licin, maka independent control pada roda belakang mengatur agar gaya
pengereman roda belakang tidak merata sehingga mobil mengalami yawing.
Untuk menhindari gerakan yawing ini dan untuk menjaga agar mobil tetap aman saat ABS bekerja di
berbagai kondisi jalan, maka tekanan rem roda belakang diatur berdasarkan kecenderungan roda mana
yang mengalami lock-up. Konsep pengaturan ini dikenal dengan ‘Select-low control’.

3. 3-Sensor 3-Chanel

Roda depan dikontrol tersendiri namun untuk roda belakang dikontrol secara bersamaan oleh satu
wheel speed sensor (khususnya differential ring gear).

Mobil yang dilengkapi dengan H-bake line system mempunyai sistem kontrol ABS jenis ini. 2 channel
untuk roda depan dan satunya lagi untuk roda belakang. Roda belakang dikontrol bersama dengan select
low control logic. Untuk X-brake line system, diperlukan 2 channels (2 brake port di dalam unit ABS)
untuk mengatur roda belakang dikarenakan masing-masing roda belakang mempunyai jalur rem yang
berbeda.

7
4. 1-Sensor 1-channel

Hanya mengatur tekanan roda belakang oleh satu sensor.Dipakai Untuk mobil yang dilengkapi
dengan H-bake line system, hanya untuk mengontrol tekanan roda belakang.Pada rear diffirential
dipasang satu wheel speed sensor yang berfungsi untuk mendeteksi kecepan roda.
Cara kerjanya adalah saat dilaukan pengeraman mendadak roda depan akan terkunci, sehingga
kestabilan kemudi mobil akan hilang dan jarak henti pada permukaan jalan yang mempunyai daya gesek
rendah (low-• ) juga akan bertambah jauh. Sistem ini hanya akan membantu untuk penghentian lurus.

E. ABSCM (Anti-Lock Brake System Control Module)

ABS terdiri dari wheel speed sensor yang berfungsi untuk mendeteksi kecenderungan suatu roda
mengalami penguncian, HCU (Hydraulic Control Unit)mensuplai tekanan rem ke setiap roda berdasarkan
output signal dari ABSCM(control module).
Dari sinyal wheel speed sensor, ABSCM akan menghitung dan memperkirakan akselerasi, deselerasi dan
slip rasio, pengaturan solenoid valve dan return pump, gunanya adalah adalah untuk mencegah
terjadinya wheel lock-up. ABSCM dapat mengatur sistem monitoring pada sirkuit dan mematikan
dirinya sendiri apabila sistem mengalami kegagalan.Pengemudi dapat mengetahui adanya kegagalan
sistem pada ABS apabila lampu peringatan ABS menyala.

1. Komposisi Dasar ABSCM (Anti-Lock Brake System Control Module)

Apabila ABS mengalami kegagalan, ABSCM akan mematikan kerja sistem untuk memastikan
keselamatannya. Karena apabila kerja dari solenoid valve tidak normal, dapat mempengaruhi tekanan
rem terhadap roda.Karena alasan inilah ABSCM dapat menganalisa dan mengantisipasi semua
kemungkinan kegagalan pada sistem. Untuk memasang ABSCM secara langsung pada HCU (Hydraulic
Control Unit), semiconductor yang ada di dalam ABSCM harus tahan pada suhu antara - 40 s/d 125
derajat celsius.
Berkat pengembangan teknologi semiconductor dan ukurannya yang kecill, sekarang ini yang popular
banyak dipakai adalah tipe (ABSCM + HCU). Misalnya Bosch ABS versi 5.0 atau yang lebih tinggi, versi MK-
20i atau yang lebih tinggi keluaran TEVES dan EBC 325 Kelsey Hayes mewakili integrated ABS. Semua
masukan merupakan double-monitored dan double-calculated. Input-nya juga doublemonitored.Untuk
menghindari kesalahan pengoperasian pada ECU, maka dipasang dua microprocessor yang

8
membandingkan dan memonitor hasilnya, dan ECU sebagai tambahan dimonitor oleh SAS (Safety
Assurance System) atau intelligent Watch-Dog untuk mencegah kesalahan pengoperasian pada ECU.
Satu IC mengatur solenoid2 untuk setiap channel-nya dan Power MOSFET dengan proteksi sirkuit
yang bisa diandalkan sebagai pengganti relay yang mengatur kerja solenoid dan arus besar saat motor
bekerja. Selanjutnya untuk mengurangi pumping dan pengaruh kick-back yang berlebihan, maka dipakai
motor speed control dengan mircopocessor 16 bit agar perhitungan kecepatan roda dan performa ABS
menjadi lebih baik, dengan kemampuan 5 millidetik per siklus kerja.

a. Sirkuit penguat input wheel speed sensor

Dari setiap wheel speed sensor yand dipasang pada roda, di dalam sirkuitnya dipasang bentuk
gelombang arus. Bentuk gelombang tersebut dikuatkan dan dirubah menjadi bentuk gelombang persegi,
dan dikirim ke Microcontroller. Sesuai dengan jenis ABS, jumlah wheel speed sensor akan berubah dan
jumlah sirkuit penguatnya juga akan berubah.

b. Microcontroler

Acuan kecepatan, rasio selip, rata2 akslerasi/deselerasi dan kerja solenoid dan motor dihitung
berdasarkan informasi dari setiap rodanya. Sirkuit ini mendeteksi gelombang sensor kecepatan roda
setiap detiknya.Microcontroller menghitung acuan kecepatan berdasarkan kecepatan rodanya, kemudian
membandingkan kecepatan referensi dan momen kecepatan roda untuk memperkirakan rasio selip dan
rata2 akselerasi dan deselerasinya. Solenoid valve mengaktifkan output sirkuit untuk pressure dump,
hold, menaikkan sinyal ke solenoid pada roda yang terkunci sesuai dengan perkiraan sinyal pengaturan
seperti slip ratio, akselerasi/deselerasi.

c. Sirkuit Mengaftikan Solenoid Valve

Sirkuit ini gunanya adalah untuk mengatur arus solenoid valve dan menghidupkan atau
mematikan pressure dump, hold, menaikkan sinyal Microcontroller.

9
d. Voltage Regulator, Motor Relay dan Failsafe Driver Circuit, Lamp Driver
Circuit, Communication Circuit

Memonitor tegangan suplai (5V, 12V) yang sedang dipakai untuk ABSCM dalam keadaan stabil
berdasarkan batasan tegangannya.Alat ini dapat mendeteksi adanya kegagalan sistem dan mengaktifkan
valve relay, motor relay. Apabila ada kerusakan pada sistem ABS, maka sistem akan dihentikan
dikarenakan valve/motor relay menjadi off dan lampu peringan ABS akan menyala untuk
memberitahukan kepada si pengemudi bahwa ada kerusakan pada sistem ABS. Bila adakerusakan pada
ABS, maka rem yang bekerja adalah normal, seperti pada rem biasanya.

2. Safety Circuit

Saat Ignition switch diputar ke ON, ABSCM akan melakukan self-test sampai kecepatan kendaraan
mencapai batas kecepatan normal dan juga memonitor sistem saat mobil melaju. Jika terdeteksi ada
kerusakan, pertama yang dilakukannya adalah menghentikan fungsi ABS dan menyalakan lampu
peringatan ABS. Meskipun ABS tidak dapat bekerja, namun rem konvensional mesih tetap
bekerja.setelahtidak terdeteksi lagi adanya kerusakan pada sistem, maka lampu peringatan akan mati
dan sistem kembali berjalan normal.

a. Initial Self-Testing setelah IG ON (mobil berhenti)

Ketika kunci kontak diputar ke ON maka arus akan mengalir ke ABSCM, dan melakukan prosedur
kerja sebagai berikut :

1) Mengecek fungsi microprocessor


 Membuat Watchdog Error dan memeriksa jika ada kesalahan
 Memeriksa data ROM
 Memeriksa data RAM apakah penulisan dan membacaan data normal
 Memeriksa kerja converter A/D (Analog /Digital)
 Memeriksa komunikasi diantara dua microprocessor

10
2) Memeriksa fungsi valve relay
 Mengaktifkan valve relay dan memeriksa kerjanya

3) Memeriksa fungsi fail memory circuit microprocessor


 Memeriksa fail memory circuit microprocessor

b. Initial Self-Testing saat mobil bergerak

Ketika mobil mulai bergerak, ABSCM akan melakukan tes fungsi actuator sebagai berikut :

1) Tes fungsi solenoid valve


Memeriksa fungsi solenoid valve dan memonitor kerjannya.

2) Tes fungsi motor


Menjalankan motor dan memeriksa kondisinya. Tergantung dari si pembuat ABS, waktu self
testing pada motor dapat berbeda, namun kebanyakan self testing dilakukan saat mobil mulai
berjalan atau pada akhir ABS bekerja.

3) Memeriksa sinyal wheel speed sensor


Memeriksa semua sinyal wheel speed sensor

c. Tes sistem saat mobil melaju

Setelah proses inisial self-test selesai, sistem ABS diperiksa oleh dua microprocessor dan sirkuit
lain disekitarnya. Jika ada kesalahan, microprocessor akan mengkonfirmasikannya dan kode kesalahan
tersebut akan disimpan di dalam ABSCM.

1) Tes tegangan (12V, 5V)


Periksa apakah suplai tengannya 12volt dan tegangan di dalam ABSCM adalah 5 volt. Namun
perlu diperhatikan suatu saat tegangan bisa turun dikarenakan beroperasinya ABS atau motor saat
sedang memonitor tegangan.

11
2) Tes kerja valve relay
Saat ABS bekerja, valve relay diaktifkan.ABSCM menjaga kerja valve relay.

3) Perhitungan menghasilkan perbandingan antara dua microprocessor


Biasanya ada dua microprocessor di dalam ABSCM dan melakukan fungsi kerja dalam waktu yang
sama. Keduanya saling membandingkan hasil satu sama lainnya dan mengenalikesamaan diantara
keduanya. Konsep perbandingan ini bisa menjamin bahwa sistemberjalan sebagaimana mestinya dan
dapat mendeteksi secara dini adanya kerusakan.

4) Tes kerja microprocessor


Memonitor microprocessor.

5) Memeriksa data ROM


Melakukan pemeriksaan jumlah data ROM dan memastikan bahwa program berjalan dengan
baik.

d. Menampilkan Self Diagnosis

Apabila ada kesalahan yang dideteksi oleh safety circuit, fungsi ABS akan berhenti dan lampu
peringatan ABS menyala. ABSCM akan menampilkan kode kerusakan melalui alat Scan. Alat scan
dapat mengaktifkan solenoid valves dan motor.

12
BAB III
METODOLOGI PENULISAN

A. Metode Penulisan

Metode yang digunakan pada penulisan makalah ini adalah metode deskriptif kualitatif.Metode
deskriptif merupakan suatu metode yang digunakan untuk membuat gambaran secara sistematis
mengenai hubungan antara fenomena yang diselidiki dan hasilnya tidak dinyatakan dengan angka.
Metode deskriptif kualitataif digunakan karena dapat membantu tujuan yang ingin dicapai yaitu
menggambarkan beberapa hal tentang perawatan pada sistem rem ABS (Anti-Lock Brake System).

B. Teknik pengumpulan Data

Data penulisan makalah ini dengan teknik studi pustaka. Penulis mengkaji sejumlah referensi
berupa buku-buku, jurnal ilmiah, artikel dan karya tulis lainnya yang relevan dengan judul karya tulis ini.
Maksud dari studi pustaka ini adalah untuk menemukan teori yang dapat menunjang keabsahan
penulisan.

C. Jenis Sumber Data

Jenis data yang digunakan adalah data sekunder yaitu data yang diperoleh dari buku dan karya
tulis lainya yang relevan dengan penulis angkat.

D. Sistematika Penulisan

1. Pendahuluan
Pendahuluan berisi gambaran umum tentang kurangnya pengetahuan mekanik atau individu
tentang sisten rem ABS, hal ini tentunya sangat dikhwatirkan apabila pada sistem rem ABS tidak
diperhatikan kondisi dan perawatannya secara rutin akan menyebabakan kerusakan dan malfungtion
pada sistem rem ABS.

13
2. Kajian Pustaka
Merupakan uraian tentang metode yang digunakan dalam penyusunan makalah ini dan
sistematika penulisan.

3. Metodologi Penulisan
Merupakan uraian tentang metode yang digunakan dalam penyusunan karya tulis ini dan
sistematika penulisan.

4. Pembahasan
Merupakan inti dari penulisan karya tulis ini, dimana dasar teori yang diperoleh dikaitkan satu
sama lain. Dalam pembahasan diuraikan gagasan kreatif perawatan sitem rem ABS (Anti-Lock Brake
System).

5. Penutup
Merupakan bab yang berisi simpulan dan saran dari perawatan sistem rem ABS (Anti-Lock Brake
System).

14
BAB IV
PEMBAHASAN

A. Cara Kerja Sistem ABS (Anti-Lock Brake System)


Keempat roda di control oleh ABS untuk anti-lock dan cara kerjanya dijelaskan dibawah ini.

1. Saat ABS tidak bekerja (pengereman normal)


Karena tidak ada signal dari ABS control module dan solenoid valve tidak bekerja maka flow
control valve tertekan oleh spring sehingga ABS tidak bekerja, pada kondisi ini cairan ditekan dari master
selinder menuju flow control valve dan menuju port 1 – port 2 selanjutnya menuju cyilender roda.

2. Saat ABS bekerja (model tekanan reduksi)


Saat roda mengunci (direm) ABS control module membuka solenoid valve, maka sisa cairan rem
dengan tekanan yang rendah mengalir ke reservoir dan menekan Flow control valve ke bawah sehingga
saluran port 2 menutup dan cairan rem tidak mengalir ke cylinder roda.

Ketika perbedaa tekanan antara bawah dan atas semakin bertambah, maka flow control valve
menekan ke bawah danport 3 terbuka selanjutnya cairan rem dalam cylinder roda mengalir ke port 3 –
port 4 dan ke dalam reservoir (tekanan di dalam cylinder roda menurun/berkurang. Selama pump dan
ABS system bekerja cairan rem dalam reservoir menurun/berkurang karena dialirkan ke cylinder master.

3. Saat ABS Bekerja (model penambahan tekanan)


Ketika wheel cylinder memerlukan tekanan cairan yang tinggi, ABS control module menutup
solenoid valve akibatnya low control valve berada pada posisi di bawah sehingga cairan rem dari master
cylinder mengalir ke port 1 dan 3 selanjutnya menuju wheel selinder bertambah.
Pada saat yang sama, flow control valve bekerja akibatnya perbedaan tekanan cairan rem antara atas
dan bawah menjadi sama sehingga port 1 terbuka dan berhubungan dengan master cylinder sehingga
tekanan cairan di wheel cylinder bertambah secara konstan.

4. Siklus Kontrol ABS (Anti-Lock Brake System)

a. Pengaturan rem pada permukaan yang tidak rata (koefisien gaya rem)
Saat awal pengeman, tekanan rem di dalam wheel brake cylinder dan masing-masing akan
naik turun. Di akhir tahap 1, deselerasi roda melebihi ambang batas (-a), akibatnya solenoid valve

15
akan memindahkan posisi “pressure hold” sesuai dengan kebutuhannya. Tekanan rem tidak harus
berkurang karena ambang batas (-a) dapat dilebihkan ke dalam range stabil dari koefisiennya, atau
dari kurva brake slip.Pada saat bersamaan kecepan referensi dikurangi, besaran untuk slip switching
ambang batas •1 di dapat dari keceatan referensi.
Kecepatan roda turun dibawah ambang batas •1 di akhir tahap 2. Kemudian solenoid valve
pindah ke posisi “pressure drop” , sehingga tekanan rem bisa dikurangi sampai deselerasi roda
melebihi ambang batas (-a). Kecepatan turun lagi dibawah ambang batas (-a) di akhir tahap 3 dan
tekanan bertahan mengikuti panjangnya.Pada saat tersebut akselerasi roda bertambah mengikuti
bertambahnya ambang batas (+a).Tekanan tetap konstan.Dan diakhir tahap 4, akselerasi melebihi
kecepatan ambang batas (+A) tertinggi, tekanan rem kemudian bertambah mengikuti naiknya
ambang batas (+A).
Di tahap 6, tekanan ren dipertahankan kembali agar tetap konstan karena ambang batas (+a)
dilebihkan.Di akhir tahap ini, akselerasi sekeliling roda turun dibawah ambang batas (+a).ini
menandakan bahwa roda sudah memasuki batasan gaya rem yang stabil (coefficient/brake slip curve)
dan agak ringan. Tekanan rem sekarang mulai masuk tahapan 7 sampai deselerasi roda melebihi
ambang batas (-a) (akhir tahap 7).Pada saat tersebut, tekanan rem langsung diturunkan tanpa
melalui sinyal •1.

b. Kontrol rem di jalan licin (koefisisen gaya rendah)


Pada permukaan jalan licin seperti ini, dengan sedikit injakan saja pada brake pedal, bisa
cukup untuk membuat roda terkunci sehingga memungkinkan terjadi selip pada ban.Logic circuit di
dalam ECU dapat mengenali kondisi aspal suatu jalan kemudian menyesuaikannya karakter ABS.
Pada tahap 1 dan 2, pengaturan rem dilakukan dengan cara yang sama berdasarkan koefisien
gaya pengereman tinggi. Tahap 3 dimulai dengan penahanan tekanan dalam waktu singkat,
kemudian kecepatan roda diperbandingkan dengan slip switching ambang batas •1. Selama kecepan
roda kurang dari angka ambang batas slip switching, tekanan rem akan diturunkan sebentar, dalam
waktu yang tetap, dan ini diikuti oleh tahap selanjutnya yaitu penahanan tekanan singkat.
Roda kemudian berputar kembali mengikuti tahapan tekanannya dan roda-roda tersebut
berputar melebihi ambang batas (+a).selanjutnya, tekanan tertahan sampai akselerasinya dibawah
ambang batas (+a) lagi (akhir tahap 4). Ini di ikuti oleh tahap 5 melalui step-type yang terbentuk di
dalam tekanan yang sudah dikenalnya dari bagian sebelumnya sampai siklus kontrol baru bias
dikenali oleh pressure reduction tahap 6.

16
Roda berputar dengan batasan selip tinggi untuk waktu yang relatif lama, sehingga tidak
aman untuk kestabilan mobil dan penguasaan kemudi. Untuk mengatasi kedua masalah ini,
diperlukan perbandingan secara terus-menerus antara kecepatan roda dan slip switching ambang
batas •1 ini dan juga siklus control berikutnya. Sebagai akibatnya, di tahan 6 tekanan rem secara
tetap akan dikurangi sampai akselerasi roda melebihi ambang batas (+a) tahap 7. Berkat
penurunanan tekanan secara tetap, roda berputar dengan selip tinggi dalam waktu singkat, sehingga
bisa meningkatkan kestabilan kendaraan dan kontrol kemudi dibanding dengan siklus pertama.

B. Perawatan Sistem Rem ABS (Anti-Lock Brake System)


Untuk mencegah timbulnya kerusakan saat melepas sambungan-sambungan kabel, sensor, relay dan
fuse, kunci kontak harus OFF dan setelah dipasang kembali, ON kan kunci kontak kemudian set DTC ABS
hydaulic Unit.

1. Memeriksa kerjanya ABS Hydraulic Unit


a. Periksa apakah seluruh komponen ABS dalam kondisi baik.
b. periksa apakah voltage battery 11 V atau lebih.
c. Periksa apakah lampu peringatan ABS berfungsi dengan baik.
d. Dongkrak kendaran
e. Netralkan tuas transmisi dan tarik tuas rem tangan.
f. Putar-putarkan setiap roda dan periksa apakah berputar dengan lancar.
g. Gunakan kabel untuk menghubungkan Diag-2 conector dengan ground, putar kunci kontak ke
posisi ON dan periksa lampu peringatan ABS dengan prosedur DTC 12.
h. OFF kan kunci kontak
i. Putarkan roda dan On kan kunci kontak kemudian tekan pedal rem dan periksa
1) Apakah terdengar suara kerjanya selenoid
2) Apakah terdengar suara kerjanya motor pump
j. Ulangi pemeriksaan pada langkah 8-9 untuk semua roda, jika hasilnya tidak sesuai, ganti ABS
hydraulic Unit.
k. OFF kan kunci kontak dan lepaskan kabel yang menghubungkan Diag-2 connector dengan
ground.

17
2. ABS Hydraulic Unit
a. Memeriksa Solenoid valve
 Putar kunci kontak ke posisi OFF
 Lepaskan sambungan kabel ke solenoid
 Periksa resistance solenoid valve

b. Memeriksa Motor Pump


 Putar kunci kontak ke posisi OFF
 Lepaskan sambungan kabek ke motor
 Periksa resistance motor
Antara terminal : 1 Ω
Antara terminal dan body motor : 1 MΩ
 Hubungkan positif (+) battery keterminal 1 dan negatif (-) battery ke terminal 2. Kemudian
periksa apakah motor bekerja (adanya suara), jika pada pemeriksaan 1-3 tidak sesuai ganti
hydraulic unit.

c. Melepas
 Lepaskan kabel negatif dari battery
 Gunakan spesial tools, lepaskan brake pipe dari ABS Hydraulic Unit Special tool
A : 09950 – 78210
 Lepaskan sambungan kabel ABS hydraulic unit
 Lepaskan ABS hydrauic Unit dari bracketnya.

d. Memasang
 Pasang hydraulic unit dengan urutan kebalikan dari prosedur melepas
Momen pengencagan :
a : 16 N.m (1,6 kg.m)
b : 21 N.m (2,1 kg.m)
 Buang udara dari sisitem rem
 Periksa kembali setiap komponen yang terpasang dan adanya kebocoran minyak rem

18
3. ABS Control Module
ABS control module terdiri dari parts yang sangat presisi, jangan membongkar ABS Control
Module.

a. Melepas
 Lepaskan kabel negatif battery
 Lepaskan steering column hole cover, knee bolster panel
 Lepaskan sambungan kabel ABS control module

4. Speed Sensor Roda Depan

a. Memeriksa output voltage


 Putar kunci kontak ke posisi OFF
 Dongkrak kendaraan
 Lepaskan sambungan kabel ke speed sensor
 Hubungkan volt meter ke connector kabel speed sensor
 Sambil memutarkan roda, periksa voltage pada speed sensor
Bila menggunakan Oscilloscope, periksa voltage peak to peak, apakah sesuai dengan
spesifikasi Voltage peak to peak 1 putaran / detik : 210 mV / detik.

b. Melepas
 Lepaskan kabel negatif dan battery
 Dongkrak kendaraan dan lepaskan roda
 Lepaskan sambungan kabel speed sensor
 Keluarkan grommet dari fender
 5 lepaskan speed sensor

c. Memeriksa speed sensor


 Periksa sensor dari kerusakan.

 Periksa resistance.
Resistance terminal : 1,2 - 1,6 kΩ
Resistance antara terminal dan body sensor : 1 mΩ / lebih,

19
jika ada kelainan, ganti sensor.

d. Memeriksa putaran rotor


 Periksa gigi-gigi roto dari keruskan (aus /pecah)
 Putar drive shaft dan periksa apakah rotor berputar dengan lancar.

e. Memasang
 Pasang kembali speed sensor seperti semula
Momen pengencangan :
(a) : 2,3 N.m (kg.m)
 Pastikan bahwa antara spedd sensor dan knuckle tidak ada celah (jarak)

5. Speed Sensor Roda Belakang

a. Memeriksa output voltage


Prosedur pemeriksaan sama dengan speed sensor roda depan.

b. Melepas
 Lepaskan kabel negatif dari battery
 Dongkrak kendaraan
 Lepaskan sambungan kabel speed sensor dan lepaskan kabelnya dari suspension frame
 Lepaskan speed sensor dari knuckle

c. Memeriksa sensor
 Periksa kondisi sensor dari kerusakan
 Periksa resistance sensor
Resistance antara terminal : 1,5 – 1,9 kΩ atau 1,2 - 1,6 kΩ
Resistance antara terminal dan body sensor : 1 MΩ
Jika hasil pemeriksaan tidak sesuai spesifikasi ganti sensor.

d. Memriksa sensor Rotor


 Periksa gigi rotor dari kerusakan (aus/pecah)
 Putar roda belakang dan periksa prputaran rotor apakah berjalan dengan baik

20
 Jika dalam pemeriksaan ada kelainan, ganti sensor rotor

e. Memasang
 Pasang sensor rotor seperti semula
Momen pengencangan :
(a) : 2,3 N.m (kg.m)
 Pastikan bahwa antar sensor dan knuckle tidak terdapat celah (jarak)

6. ABS Fail - Safe Relay

a. Memeriksa
 Lepaskan kabel negatif (-) dari battery
 Lepaskan fail-safe relay dari relay box
 Periksa resistance antara kedua terminal
 Antara 1 dan 3 : 78 - 96Ω
 Antara 2 dan 5 : terhubung
 Antara 4 dan 5 : tidak ada hubungan
 Hubungkan battery ke terminal 1 dan 3, kemudian periksa hubungan antara terminal 4 dan 5
 Jika dalam pemeriksaan langka 1 – 4 tidak sesuai spesifkasi, ganti relay.

7. ABS Pump Motor Relay

a. Memeriksa
 Lepaskan kabel negatif dari battery
 Lepaskan pump motor relay dari relay box
 Periksa resistance antara setiap terminal
 Antara 2 dan 4 : 70 – 90 Ω
 Antara 1 dan 3 : tidak ada hubungan
 Periksa apakah ada hubungan antara terminal 1 dan 3, jika battery di hubungakan ke
terminal 2 dan 4.
 Jika dalam pemeriksaan langkah 3 dan 4 tidak sesuai dengan spesifikasi, ganti relay.

21
BAB V
PENUTUP

A. Simpulan

Dari penulisan makalah ini dapat ditarik kesimpulannya diantaranya :


1. Cara kerja rem ABS sudah di control secara otomatis, semua msukan dari sensor-sensor di olah oleh
ABSCM.
2. Dalam perawatan sistem rem ABS (Anti-Lock Brake System) harus sesuai dengan prosedur perawatan,
agar diperoleh hasil yang maksimal dan mengurangi kerusakan yang lebih fatal.

B. Saran

Saran yang dapat ditawarkan oleh penulis sehubungan dengan judul yang diangkat dalam
makalah ini adalah :
1. Bagi para mahasiswa teknik otomotif maupun mekanik mobil agar melakukan perawatan sistem rem
ABS (Anti-Lock Brake System) sesuai dengan prosedur perawatan.
2. Bagi pihak jurusan Teknik Otomotif agar dapat menyediakan model untuk sistem rem ABS (Anti-Lock
Brake System) agar mahasiswa teknik otomotif lebih menguasai sistem rem ABS (Anti-Lock Brake
System).

22
DAFTAR PUSTAKA

Toyota Astra. New Step 1 Training Manual. PT Toyota astra motor: Jakarta
Panduan manual servis Suzuki Baleno.
ABS/TCS/ESP TRAINING GUIDE 1 HYUNDAI MOBIL INDONESIA
Hyundai Motor Company, All right reserved Published by Chonan Technical Service Training
Center.
Jefferson, tertius. 2008. Kajian Sistem Rem ABS (Anti-Lock Brake System) Pada Kendaraan
Toyota Corolla Tipe AE-FE. Jurnal FORMAS

23
DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR……………………………………………………………………………………………………………………i

DAFTAR ISI………………………………………………………………………………………………………………………………ii

BAB I ...............................................................................................................................................................1
PENDAHULUAN ............................................................................................................................................1
A. Latar Belakang Masalah ......................................................................................................................1
B. Pembatasan Masalah ..........................................................................................................................2
C. Perumusan Masalah............................................................................................................................2
D. Tujuan Penulisan .................................................................................................................................2
E. Manfaat Penulisan ..............................................................................................................................2
BAB II..............................................................................................................................................................3
TEORI DASAR ................................................................................................................................................3
A. Sistem Rem .........................................................................................................................................3
B. Sistem Rem ABS (Anti-Lock Brake System) .........................................................................................4
C. Komponen-Komponen Rem ABS (Anti-Lock Brake System) ...............................................................5
D. Jenis-jenis ABS (Anti-Lock Brake System) ...........................................................................................6
E. ABSCM (Anti-Lock Brake System Control Module) .............................................................................8
BAB III ..........................................................................................................................................................13
METODOLOGI PENULISAN .......................................................................................................................13
A. Metode Penulisan .............................................................................................................................13
B. Teknik pengumpulan Data ................................................................................................................13
C. Jenis Sumber Data.............................................................................................................................13
D. Sistematika Penulisan .......................................................................................................................13
BAB IV ..........................................................................................................................................................15
PEMBAHASAN ............................................................................................................................................15
A. Cara Kerja Sistem ABS (Anti-Lock Brake System) ..............................................................................15
B. Perawatan Sistem Rem ABS (Anti-Lock Brake System) .....................................................................17

24
BAB V ...........................................................................................................................................................22
PENUTUP .....................................................................................................................................................22
A. Simpulan ...........................................................................................................................................22
B. Saran .................................................................................................................................................22
DAFTAR PUSTAKA

25