Anda di halaman 1dari 21

LABORATORIUM PENGOLAHAN LIMBAH INDUSTRI

SEMESTER GENAP TAHUN AJARAN 2017/2018


MODUL : Koagulasi – Flokulasi

PEMBIMBING : Ir. Endang Sri Rahayu,M.T

Praktikum : 7 Semptember 2017

Penyerahan (Laporan) : 11 September 2017

Oleh :

Kelompok/Kelas: 3/3C

Nama :

1. Fani Triyatna NIM. 151411073


2. Farida Alhusna NIM. 151411074
3. Farkhiyah NIM. 151411075
4. Fauziah Dwi G. NIM. 151411076

PROGRAM STUDI DIPLOMA III TEKNIK KIMIA

JURUSAN TEKNIK KIMIA

POLITEKNIK NEGERI BANDUNG

2017
BAB I

PENDAHULUAN

1.1 LATAR BELAKANG


Sungai merupakan salah satu unsur penting dalam kehidupan manusia. Salah satu
manfaat sungai yang cukup penting adalah sebagai salah satu sumber air untuk
mendukung kebutuhan hidup manusia. Sebagai contoh, air sungai bisa dipergunakan
untuk mencuci, mandi, bahkan dapat diolah untuk menjadi air minum.

Namun dari waktu ke waktu fungsi sungai perlahan lahan berubah. Saat ini,
masyarakat cenderung membuang limbah rumah tangganya langsung ke sungai dan
menyebabkan air sungai menjadi tercemar oleh limbah domestik. Keadaan sungai yang
pada awalnya bersih berubah menjadi kotor dan keruh.

Untuk memenuhi kebutuhan air bersih bagi masyarakat diperlukan penanganan


khusus agar kualitas air sungai sesuai dengan standar. Ada beberapa contoh pengolahan
air diantaranya pengolahan secara fisis, kimiawi dan biologis. Pada pengolahan secara
fisis, cara yang bisa dilakukan adalah filtrasi dan sedimentasi. Pada pengolahan secara
biologis, biasanya dilakukan untuk membunuh mikroorganisme yang patogen yaitu
dengan pemberian bahan desinfektan. Pada pengolahan secara kimiawi, dilakukan dengan
cara menambahkan suatu senyawa kimia yang biasanya disebut dengan koagulan dan
flokulan. Saat ini, metode yang paling banyak digunakan untuk mengolah air, yaitu
metode kimiawi dan pengolahan secara fisis.

Pada dasarnya air sungai mengandung partikel-partikel koloid yang sulit untuk
mengendap dengan gaya gravitasi, sehingga diberi penambahan koagulan serta flokulan
agar partikel-partikel koloid dapat mengendap. Umumnya koagulan yang sering
digunakan adalah Alumunium Sulfat atau biasa disebut dengan tawas.

1.2 TUJUAN
1.2.1 Tujuan pembelajaran khusus
a. Mampu mempraktikan proses koagulasi dan flokulasi
b. Mengamati terjadinya proses koagulasi flokulasin
c. Mengamati karakteristik proses koagulasi dan flokulasi pada berbagai jenis air
baku
1.2.2 Tujuan Pembelajaran Umum
a. Menentukan dosis optimum dalam melakukan proses koagulasi dan
flokulasi
BAB II
TINJAUAN PUSTAKA
2.1 PARTIKEL KOLOID
Koloid merupakan salah satu penyebab kekeruhan pada air. Partikel koloid yang
biasa terdapat di dalam air permukaan diantaranya adalah humus, tanah liat, silika dan
virus (Hendro David P,2010). Stabilitas koloid sangat penting dalam proses koagulasi
flokulasi untuk menghilangkan koloid-koloid yang tergantung pada ukuran partikel dan
muatan elektrik dan dipengaruhi oleh media pendispersi seperti kekuatan ion dan pH.

Ciri penting dari suatu koloid padat yang terdispersi dalam air yaitu partikel-partikel
padat yang tidak akan mengendap karena gaya gravitasi. Ukuran partikelnya berkisar dari
0,1 milimikron (10-10) sampai 100 mikron (10-5) (Hendro David P, 2010).

2.2 KOAGULASI – FLOKULASI


Koagulasi-flokulasi adalah proses destabilisasi partikel koloid dalam limbah cair serta
penggumpalan partikel koloid (Azamia, 2012:8). Koagulasi adalah proses
mendestabilisasi partikel-partikel koloid sehingga tubrukan partikel dapat menyebabkan
pertumbuhan partikel. Muatan-muatan listrik yang sama pada partikel-partikel kecil
dalam air menyebabkan partikel-partikel tersebut saling menolak sehingga membuat
partikel-partikel koloid kecil terpisah satu sama lain dan menjaganya tetap berada dalam
suspensi.
Koagulasi
Koagulasi didefinisikan sebagai proses destabilisasi muatan koloid padatan
tersuspensi termasuk bakteri dan virus, dengan suatu koagulan. sehingga akan terbentuk
flok-flok halus yang dapat diendapkan, proses pengikatan partikel koloid. Pengadukan
cepat (flash mixing) merupakan bagian dari proses koagulasi. Tujuan pengadukan cepat
adalah untuk mempercepat dan menyeragamkan penyebaran zat kimia melalui air yang
diolah. Koagulan yang umum dipakai adalah alumunium sulfat, feri sulfat, fero sulfat dan
PAC.

Umumnya partikel-partikel tersuspensi atau koloid dalam air buangan


memperlihatkan efek Brownian. Permukan partikel-partikel tersebut bermuatan listrik
negatif. Partikel-partikel itu menarik ion-ion positif yang terdapat dalam air dan menolak
ion-ion negatif. Ion-ion positif tersebut kemudian menyelubungi partikel-partikel koloid
dan membentuk lapisan rapat bermuatan didekat permukannya. Lapisan yang terdiri dari
ion-ion positif itu disebut dengan lapisan kokoh (fixed layer). Adanya muatan-muatan
pada permukaan partikel koloid tersebut menyebabkan pembentukan medan elektrostatik
di sekitar partikel itu sehingga menimbulkan gaya tolak-menolak antar partikel.
Disamping gaya tolak-menolak akibat muatan negatif pada partikel-partikel koloid, ada
juga gaya tarik manarik antara 2 patikel yang dikenal dengan gaya Van der Walls. Selama
tidak ada hal yang mempengaruhi kesetimbangan muatan-muatan listrik partikel koloid,
gaya tolak menolak yang ada selalu lebih besar dari pada gaya Van der Walls, dan
akibatnya partikel koloid tetap dalam keadaan stabil (Farooq dan Velioglu, 1989).

Jika ion-ion atau koloid bermuatan positif (kation) ditambahkan kedalam koloid
target koagulasi, maka kation tersebut akan masuk kedalam lapisan difusi karena tertarik
oleh muatan negatif yang ada permukaan partikel koloid. Hal ini menyebabkan
konsentrasi ion-ion dalam lapisan difusi akan meningkat. Akibatnya, ketebalan lapisan
difusi akan berkurang (termampatkan kea rah permukaan partikel). Pemampatan lapisan
difusi ini akan mempengaruhi potensial permukaan partikel koloid, gaya tolak menolak
antar partikel serta stabilitas partikel koloid. Penambahan kation hingga mencapai suatu
jumlah tertentu akan merubah besar partikel kesuatu tingkat dimana gaya tarik menarik
Van der Walls antar partikel dapat melampaui gaya tolak menolak yang ada. Dengan
demikian, partikel koloid dapat saling mendekati dan menempel satu sama lain serta
membentuk mikroflok. (Farooq dan Velioglu, 1989).

Gambar 1 : Mekanisme proses koagulasi

Flokulasi
Flokulasi merupakan proses pembentukan flok, yang pada dasarnya merupakan
pengelompokan/ aglomerasi antara partikel dengan koagulan (menggunakan proses
pengadukan lambat atau slow mixing), proses pengikatan partikel koloid oleh flokulan.
Pada flokulasi terjadi proses penggabungan beberapa partikel menjadi flok yang berukuran
besar. Partikel yang berukuran besar akan udah diendapkan. Agar patikel koloid dapat
menggumpal, gaya tolak-menolak elektrostatik antara partikelnya harus dikurangi dan
transportasi partikel harus menghasilkan kontak diantara partikel yang mengalami
destabilisasi. Setelah partikel-partikel koloid mengalami destabilisasi, adalah penting
untuk membawa partikel-partikel tersebut ke dalam suatu kontak antara satu dengan yang
lainnya sehingga dapat menggumpal dan membentuk partikel yang lebih besar yang
disebut flok. Proses kontak ini disebut flokulasi.
Flokulasi bertujuan untuk mempercepat proses penggabungan flok-flok yang telah
dibentuk pada proses koagulasi. Partikel-partikel yang telah didestabilisasi akan saling
bertumbukan serta melakukan proses tarik-menarik dan membentuk flok yang ukurannya
semakin lama semakin besar serta mudah mengendap. Partikel yang berukuran besar akan
mudah diendapkan. Pengadukan akan menyebabkan flok-flok yang terbentuk saling
bertumbukan sehingga ukurannya semakin besar. Kecepatan pengadukan merupakan
faktor penting dalam proses flokulasi. Jika kecepatan pengadukan terlalu besar maka gaya
geser yang timbul akan mencegah pembentukan flok. Jika kecepatan pengadukan terlalu
rendah atau tidak memadai maka proses penggabungan antar partikulat tidak akan terjadi
dan flok besar serta mudah mengendap akan sulit dihasilkan. Oleh karena itu, kecepatan
pengadukan pada proses flokulasi harus lebih kecil daripada kecepatan pengadukan pada
proses koagulasi.

Gambar 2 : Proses koagulasi-flokulasi


Faktor yang Mempengaruhi Koagulasi-Flokulasi

Berbagai faktor yang perlu diperhatikan dalam pengolahan air limbah secara kimia
khususnya dengan proses koagulasi dan flokulasi diantaranya.

1) Konsentrasi padatan tersuspensi


Konsentrasi padatan tersuspensi dan terlarut yang terkandung dalam air limbah
berpengaruh terhadap kebutuhan bahan koagulan maupun flokulan. Semakin besar
konsentrasi padatan tersuspensi dan terlarut kebutuhan bahan koagulan dan flokulan
semakin kecil dan sebaliknya, hal ini disebabkan pada konsentrasi padatan yang tinggi
jarak antar partikel semakin dekat dan memudahkan proses penggabungan. (Eckenfelder,
W, 2000) dalam Alaerts, 1984.

2) Derajat keasaman (pH)


Derajat keasaman (pH) air laundry mempengaruhi kinerja dari bahan koagulan. Hal ini
disebabkan setiap jenis koagulan bekerja efektif pada rentang pH tertentu. Koagulan
aluminium sulfat bekerja efektif pada pH diatas 6, koagulan ferro sulfat pada rentang pH
4- 7, koagulan ferri chlorida pada rentang pH 3-5, sedangkan senyawa polimer tidak
dipengaruhi oleh pH. (Eckenfelder, W, 2000) dalam Alaerts, 1984.

3) Konsentrasi Koagulan
Konsentrasi koagulan akan mempengaruhi efisiensi proses pengolahan. Semakin besar
konsentrasi pada umumnya efisiensi proses semakin besar dan sebaliknya. Konsentrasi
koagulan yang terlalu tinggi dapat menurunkan derajat keasaman (pH) dan efisiensi
menjadi rendah. Hal ini disebabkan sebagian besar koagulan jika dimasukkan kedalam
air limbah akan melepaskan sifat asam sehingga pH air limbah menjadi turun.
Konsentrasi koagulan aluminium sulfat yang dianjurkan 75 – 250 mg/l, koagulan ferro
sulfat dianjurkan 70 – 200 mg/l, dan koagulan ferri chlorida 35 – 150 mg/l (Eckenfelder,
W, 2000) dalam Alaerts, 1984.

4) Kecepatan Pengadukan
Kecepatan Pengadukan mempengaruhi efisiensi proses pengolahan. Kecepatan
pengadukan yang terlalu tinggi dapat mengakibatkan pecahnya flok yang sudah
terbentuk dan akan mempersulit proses pengendapan. Pada proses koagulasi dibutuhkan
kecepatan putaran pengaduk yang tinggi tetapi waktu pengaduk yang relatif cepat (2-15
menit). Sedangkan pada proses flokulasi dibutuhkan kecepatan putaran pengaduk yang
rendah dan waktu pengadukan yang relatif lebih lama (20-40) menit. (Metcalf & Eddy,
2000) dalam Alaerts, 1984.
2.3 Jartest

Gambar 3. Peralatan Jartest


Menurut Asanudi (2016), jartest adalah suatu percobaan skala laboratorium
untuk menentukan kondisi operasi optimum pada proses pengolahan air dan air limbah.
Metode ini dapat menentukan nilai pH, variasi dalam penambahan dosis koagulan atau
polimer, pada skala laboratorium untuk memprediksi kebutuhan pengolahan air yang
sebenarnya.
Metode jartest mensimulasikan proses koagulasi dan flokulasi untuk
menghilangkan padatan tersuspensi (suspended solid) dan zat-zat organik yang dapat
menyebabkan masalah kekeruhan, bau dan rasa. Jar test mensimulasikan beberapa tipe
pengadukan dan pengendapan yang terjadi di clarification plant pada skala laboratorium.
2.4 Koagulan
Saat ini banyak koagulan yang dapat digunakan dalam proses koagulasi, diantaranya :

Reaksi pH
Nama Formula Bentuk
dengan air optimum
Aluminium sulfat, Al2(SO4)3.xH2O Bongkah Asam 6,0-7,8
alum sulfat,salum bubuk
Sodium aluminat NaAlO2 atau Na2Al2O4 bubuk Basa 6,0-7,8
Poli aluminium Aln(OH)mCl3n-m Cairan,bubuk Asam 6,0-7,8
klorida (PAC)
Ferri sulfat Fe2(SO4)3.9H2O Kristal halus Asam 4,0-9,0
Ferri klorida FeCl3.6H2O Bongkah,cairan Asam 4,0-9,0
Ferri sulfat FeSO4.7H2O Kristal halus Asam >8,5
Sumber : hendro david P,2010
2.5 Flokulan
Polimer - Mahal
- terdiri atas beberapa jenis :
 polimer kationik, bermuatan positif,contohnya poliamin
 polimer anionik,bermuatan negatif,contohnya poliakrilik, untuk
pH basa
 polimer nonionik, tidak bermuatan, contohnya poliakrilamid,untuk
pH netral
- bentuk : padatan,cairan emulsi,cairan kental,cairan basa
- kemurnian dan kelarutan tinggi
- endapan sangat sedikit
- dosis rendah antara 1-3 ppm
Sumber : Utilitas 1
BAB III

METODOLOGI PERCOBAAN

3.1 ALAT DAN BAHAN

Alat Jumlah
Turbidimeter 1 unit
Pipet Ukur 25ml 2 buah
Peralatan jartest 1 unit
Gelas kimia 1000 mL 6 buah
Gelas kimia 100 mL 6 buah
Batang pengaduk 2 buah
Pipet Volum 10 ml 1 buah
Kerucut inhoff 6 buah
Bola hisap 2 buah

Bahan Jumlah
Limbah pertanian (sungai sebrang POLBAN) 6 liter
Tawas 2.4 mg
Flokulan quaclear 0,1%

3.2 SKEMA PERALATAN


3.3 Prosedur Kerja Koagulasi – Flokulasi

Menyiapkan semua peralatan, bahan kimia dan air baku

Mengaduk air baku

Memasukkan 800 ml air baku ke dalam masing - masing gelas kimia 1000 ml

Menambahkan koagulan ke dalam masing-masing air baku di dalam gelas kimia 1000
ml dengan variasi konsentrasi yang berbeda tiap gelas (10 ppm, 20 ppm, 30 ppm, 40
ppm, 50 ppm, dan 60 ppm)

Melakukan pengadukan pada JARTEST pada kecepatan putar 100 rpm selama 1 menit

Menambahkan flokulan aquclear 0,1% ke dalam masing-masing gelas dengan


konsentrasi sebesar 2,5 ppm

Melanjutkan pengadukan dengan kecepatan putar 60 rpm selama 15 menit

Menuangkan masing-masing air yang sudah diflokukasi ke dalam kerucut Imhoff dan
biarkan mengendap selama 60 menit

Mengukur kekeruhan masing-masing air yang sedang diendapkan setiap 10 menit


sekali dengan mengambil sampel sebanyak 15 ml pada ketinggian yang sama (600 ml)

Mencatat kekeruhan masing - masing air setiap 10 menit sekali

3.4 KESELAMATAN KERJA

 Menggunakan sarung tangan dan kaca mata pengaman pada saat bekerja dengan zat
kimia yang dapat mencederai.
 Tidak bercanda/bergurau sewaktu praktikum.
BAB IV

PENGOLAHAN DATA

4.1 DATA PENGAMATAN

Tabel Data Pengamatan

Konsentrasi Kekeruhan (NTU)


No. Koagulan
10 menit 20 menit 30 menit 40 menit 50 menit 60 menit
(ppm)
1 10 18.30 19.45 26.51 19.41 19.07 18.87
2 20 20.45 21.16 21.70 21.16 21.06 20.59
3 30 15.76 17.09 17.49 17.24 16.83 16.96
4 40 4.94 4.99 4.90 4.94 4.88 4.76
5 50 3.23 3.29 3.17 3.17 3.00 3.01
6 60 2.88 2.41 2.73 2.47 2.77 2.73

Data pengamatan proses flokulasi


Grafik Data Kekeruhan terhadap Waktu
30

25
Kekeruhan (NTU)

20 10 ppm
20 ppm
15
30 ppm
10 40 ppm
50 ppm
5
60 ppm

0
0 10 20 30 40 50 60 70
Waktu (menit)
BAB V
PEMBAHASAN

5.1 PEMBAHASAN

Pembahasan Oleh Fani Triyatna (151411073)

Praktikum koagulasi-flokulasi bertujuan untuk mengetahui kadar koagulan optimum


dalam proses pengolahan air limbah. Sampel air limbah diperoleh dari sungai sekitar daerah
Sarijadi. Koagulasi merupakan proses destabilisasi muatan partikel koloid, suspended solid
halus dengan penambahan koagulan disertai dengan pengadukan cepat untuk mendispersikan
bahan kimia secara merata, sedangkan flokulasi merupakan proses penambahan flokulan
disertai pengadukan lambat agar campuran koagulan dan air baku yang telah merata
membentuk gumpalan atau flok dan dapat dengan mengendap dengan cepat.

Sebanyak 800 ml air sampel dimasukkan ke dalam masing-masing 6 buah gelas kimia
berbeda dengan ukuran 1000 ml. Untuk mengetahui dosis optimum koagulan dalam proses
koagulasi-flokulasi, dilakukan penambahan koagulan dengan variasi konsentrasi yaitu 10
ppm, 20 ppm, 30 ppm, 40 ppm, 50 ppm, dan 60 ppm. Pada proses koagulasi, dilakukan
dengan metoda jartest selama 1 menit dengan kecepatan 100 rpm atau dengan pengadukan
cepat. Tujuan pengadukan cepat ini adalah untuk mempercepat kontak antara koagulan dan
partikel koloid.

Proses flokulasi dilakukan setelah pengadukan cepat selama 1 menit selesai. Flokulan
yang digunakan yaitu aquclear 0,1 %. Dosis flokulan yang ditambahkan pada keenam sampel
sama besar yaitu 2 ml atau 2,5 ppm. Pada proses flokulasi, flokulan akan membentuk flok
(gumpalan) besar yang akan lebih mudah untuk diendapkan. Pada proses flokulasi dilakukan
pengadukan lambat yaitu sekitar 40-60 rpm agar flok yang terbentuk maksimal. Proses
flokulasi dilakukan selama 15 menit. Setelah flok terbentuk dilakukan pengendapan selama 1
jam. Pengendapan ini bertujuan untuk mengendapkan flok – flok yang telah terbentuk.
Pengendapan dilakukan dalam kerucut inhoff. Setiap 10 menit dilakukan pengukuran nilai
kekeruhan dari setiap sampel.

Berdasarkan percobaan yang telah dilakukan, dosis koagulan yang ditambahkan


kedalam air baku sangat berpengaruh terhadap penurunan kekeruhan air baku. Semakin
banyak koagulan maka kekeruhan akan cenderung menurun. Hal ini dapat dilihat dari data
percobaan yang menunjukkan bahwa sampel yang ditambahkan koagulan dengan dosis 60
ppm cenderung memiliki kekeruhan yang rendah. Namun jika dilihat dari akhir proses yaitu
setelah pengendapan selama 1 jam, terlihat bahwa air baku yang ditambahkan koagulan 40
ppm memiliki kekeruhan yang rendah, sehingga dapat dikatakan bahwa dosis optimum
koagulan yaitu 40 ppm.

Pembahasan Oleh Farida Alhusna Mardaningrum (151411074)

Koloid adalah padatan tersuspensi yang mempunyai muatan negatif pada


permukaannya sehingga menyebabkan antar partikel koloid saling tolak menolak antar satu
dengan yang lainnya. Hal ini menyebabkan koloid bersifat stabil dalam air dan sulit untuk
mengendap.

Untuk menghilangkan atau mengurangi padatan tersuspensi dalam air, dilakukan


proses koagulasi dan flokulasi. Koagulasi adalah proses menggumpalkan partikel-partikel
koloid menjadi flok-flok kecil dengan penambahan bahan kimia yang disebut koagulan.
Koagulan memiliki muatan listrik yang berlawanan dengan partikel koloid, sehingga akan
mengganggu kestabilan lapisan-lapisan luar partikel koloid. Gaya tolak akan diperkecil
sehingga gaya tarik menarik akan bebas bekerja, sehingga sesama partikel koloid dapat saling
mengendap dan menggumpal. Hal ini disebut dengan proses destabilisasi koloid. Flokulasi
adalah proses menggumpalkan flok-flok kecil menjadi flok yang cukup besar. Cara
mengoperasikan koagulasi dan flokulasi adalah dengan menambahkan koagulan ke dalam air
baku dengan rentang pH tertentu yang sesuai dengan kondisi optimum jenis kogulan yang
ditambahkan, kemudian melakukan pengadukan.

Pada praktikum kali ini dilakukan percobaan koagulasi dan flokulasi dengan
menggunakan air sungai dari seberang POLBAN sebagai air baku. Tujuan dalam melakukan
percobaan ini adalah untuk dapat mempraktikkan dan mengamati proses koagulasi dan
flokulasi serta dengan tujuan khusus untuk menentukan dosis optimum koagulan dalam
melakukan proses koagulasi dan flokulasi.

Pada praktikum kali ini, air baku sebelum dimasukkan ke dalam masing-masing gelas
kimia harus diaduk terlebih dahulu agar menciptakan kondisi yang sama pada setiap gelas.
Untuk proses koagulasi dilakukan penambahkan koagulan [Al2(SO4)3] ke dalam masing-
masing air baku 800 ml di dalam gelas kimia 1000 ml dengan variasi konsentrasi yang
berbeda tiap gelas (10 ppm, 20 ppm, 30 ppm, 40 ppm, 50 ppm, dan 60 ppm). Sedangkan pada
proses flokulasi dilakukan penambahan flokulan (aquclear 0,1%) dengan konsentrasi 2,5 ppm
yang sama pada setiap gelas. Pada proses flokulasi, penambahan flokulan pada masing-
masing air baku harus dilakukan secara bersamaan. Pada praktikum kali ini, proses koagulasi
dan flokulasi dilakukan dengan menggunakan seperangkat alat JARTEST.

Perbedaan prinsip koagulasi dan flokulasi terdapat pada kecepatan pengadukan. Pada
saat melakukan proses koagulasi, pengadukan dilakukan secara cepat pada waktu yang cepat
dengan tujuan agar terjadi kontak yang intens antara koagulan dan partikel koloid sehingga
dapat mempercepat proses destabilisasi koloid dan dapat membentuk flok-flok kecil.
Sedangkan, pada saat melakukan proses flokulasi, pengadukan dilakukan secara lambat
dengan waktu yang lebih lama agar terjadi penggumpalan/penggabungan flok-flok kecil
untuk membentuk partikel yang lebih besar dan dapat mengendap sehingga mudah untuk
dipisahkan.

Berdasarkan pengamatan secara visual, ketika melakukan proses koagulasi pada


masing-masing air baku terlihat pembentukan flok-flok kecil. Sedangkan ketika melakukan
proses flokulasi terlihat pembentukan flok-flok besar yang lebih besar dari hasil
penggumpalan flok-flok kecil. Selain itu, terlihat bahwa semakin besar konsentrasi koagulan
maka air baku terlihat semakin jernih.

Setelah melakukan proses koagulasi dan flokulasi, air baku didiamkan dalam kerucut
Imhoff selama 60 menit dan dilakukan pengambilan sampel setiap 10 menit untuk dilakukan
pengukuran terhadap kekeruhan air baku dengan menggunakan turbidimeter.

Berdasarkan data dan grafik hasil pengukuran kekeruhan masing-masing air baku
terhadap waktu, dapat ditentukan bahwa dosis koagulan yang optimum adalah sebesar 40
ppm. Sebab, apabila dibandingkan dengan konsentrasi koagulan sebesar 10 ppm, 20 ppm dan
30 ppm terlihat perbedaan nilai kekeruhan yang sangat besar dengan konsentrasi 40 ppm
yang menunjukkan nilai kekeruhan yang kecil. Sedangkan, apabila dibandingkan dengan
konsentrasi koagulan sebesar 50 ppm dan 60 ppm, terlihat perbedaan kekeruhan yang relatif
kecil dengan konsentrasi 40 ppm. Selain itu, pada konsentrasi 40 ppm terjadi penurunan nilai
kekeruhan yang relatif stabil. Sehingga, dapat ditarik kesimpulan bahwa dosis optimum
koagulan adalah sebesar 40 ppm.
Pembahasan Oleh Farkhiyah (151411075)

Praktikum koagulasi flokulasi bertujuan untuk mengetahui kadar optimum koagulan


pada pengolahan air limbah domestik yang berasal dari Sungai di seberang POLBAN. Air
sungai yang diolah merupakan air yang mengandung padatan tersuspensi berupa koloid.
Padatan tersuspensi sangat sulit untuk mengendap karena adanya stabilitas suspensi koloid.

Pengolahan air limbah dilakukan dengan menambahkan koagulan. Koagulan yang


ditambahkan adalah alumunium sulfat (Al2(SO4)3n.H2O) atau tawas yang optimum bekerja
pada rentang pH antara 5-7. Koloid yang terdapat pada air limbah berada dalam keadaan
yang stabil karena muatan yang sama sehingga terjadi gaya tolak menolak antar koloid.
Penambahan koagulan mampu mendestabilkan koloid karena memiliki muatan yang
berlawanan dengan koloid dan membuatnya mudah mengendap. Dosis koagulan yang
optimum dapat diketahui melalui penambahan tawas dengan variasi konsentrasi yang berbeda
yaitu 10 ppm, 20 ppm, 30 ppm, 40 ppm, 50 ppm dan 60 ppm. Air limbah di koagulasi dan
flokulasi dengan proses jartest. Pada proses koagulasi pengadukan dilakukan secara cepat
kurang lebih 100 rpm selama 1 menit , pengadukan yang cepat bertujuan untuk memperbesar
tumbukan antar koloid sehingga terjadi kontak yang intens antara koloid dan koagulan yang
akhirnya membentuk flok flok kecil. Pada proses ini air limbah masih terlihat keruh.

Flokulasi dilakukan setelah terbentuk microflok , dengan menambahkan flokulan


aquaclear 2,5 ppm. Pengadukan dilakukan secara kurang lebih 40-60 rpm selama 15 menit.
Pengadukan secara lambat bertujuan untuk menyatukan flok flok kecil sehingga membentuk
flok yang lebih besar agar lebih mudah diendapkan, selain itu mencegah agar flok yang
terbentuk tidak terpecah kembali. Dalam proses flokulasi dapat terlihat kekeruhan air
berkurang, dan terbentuk flok flok besar.

Setelah proses flokulasi, dilakukan proses pengendapan air limbah di dalam kerucut
inhoff, dilakukan selama satu jam serta diukur kekeruhannya menggunakan turbidymeter
setiap 10 menit. Kekeruhan yang diperoleh dalam rentang 10 sampai 60 menit cenderung
naik turun, hal ini bisa disebabkan oleh tidak stabilnya proses pengadukan dalam jartest
karena pengadukan yang kurang akurat yaitu kadang lambat dan kadang cepat, selain itu bisa
disebabkan oleh pengambilan sampel dalam kerucut inhoff yang tidak konsisten sehingga
mengakibatkan perbedaan nilai kekeruhan . Dalam data yang diperoleh dibuat grafik antara
waktu pengendapan dan kekeruhan untuk mengetahui dosis koagulan optimum. Dari grafik
diperoleh bahwa dosis koagulan optimum diperoleh pada konsentrasi tawas 40 ppm. Hal ini
karena pada dosis tersebut kekeruhan cenderung menurun dan diperoleh hasil akhir
kekeruhan rendah. Berbeda dengan konsentrasi kurang dari 40 ppm yang cenderung masih
memiliki kekeruhan yang cukup tinggi, ini disebabkan karena kurangnya koagulan yang
mengikat koloid. Adapun konsentrasi koagulan diatas 40 ppm kekeruhannya cenderung naik
turun, hal ini karena kelebihan koagulan akhirnya akan menjadi pengotor dalam air sehingga
membuat kekeruhan tinggi. Maka dosis koagulan yang sesuai untuk pengolahan air limbah
domestik dalam praktikum ini adalah tawas dengan konsentrasi 40 ppm.

Pembahasan Oleh Fauziah Dwi Gustia (151411076)

Pada praktikum ini, dilakukan penentuan kadar optimum koagulan untuk pengolahan
air sungai limbah domestik dan pertanian yang berada di daerah Sarijadi, Bandung. Koagulan
yang dipakai adalah tawas (Alumunium Sulfat) dengan yang berbentuk padatan dengan
rantang pH 6,0-7,8. Penambahan tawas langsung ditambahkan pada air limbah tersebut.

Dalam penentuan kadar koagulan, variasi konsentrasi koagulan yang ditambahkan


adalah 10 ppm, 20 ppm, 30 ppm, 40 ppm, 50 ppm, dan 60 ppm. Penentuan dilakukan pada
metoda jartest selama 1 menit dengan kecepatan 100 kali putaran per menit. Pengadukan
cepat bertujuan agar koagulan terdistribusi secara merata pada cemaran koloid sehingga
proses pembentukan gumpalan atau flok dapat terjadi secara merata pula.

Setelah koagulasi, air limbah yang sudah membentuk microflok ditambahkan


flokulan. Flokulan yang dipakai adalah aquaclear 2,5 ppm dan dilakukan pengadukan selama
15 menit dengan kecepatan 40-60 rpm. Proses flokulasi berlangsung dengan pengadukan
lambat agar campuran dapat membentuk flok-flok yang berukuran lebih besar yang berat dan
turun ke bawah.

Setelah proses flokulasi, air limbah diendapkan dalam kerucut imhoff selama satu jam
dan setiap sepuluh menit diambil sampel untuk diukur kekeruhannya. Dalam hal ini, tidak
mengambil data tinggi endapan yang ada didalam kerucut dikarenakan endapan yang ada
terlalu cepat mengendap dan perbedaan ketinggiannya sangat sedikit. Pada pengambilan
sampel menit ke 10 sampai menit ke 60 didapatkan data kekeruhan yang fluktuatif, hal
tersebut disebabkan oleh beberapa faktor yaitu tidak sama kedalamannya saat pengambilan
sampel, kecerobohan saat menggunakan turbidimeter, dan pengadukan yang tidak terlalu
homogen dikarenakan kecepatan pengaduk yang terkadang lambat atau terkadang cepat.
Dari hasil percobaan, dapat dibuat grafik waktu terhadap kekeruhan setiap sampel
untuk mengetahui dosis optimum koagulan. Koagulan yang berupa tawas mempunyai dosis
optimum untuk air sungai tersebut sebesar 40 ppm. Dosis tersebut dikatakan optimum karena
kekeruhan yang didapatkan cenderung menurun. Untuk dosis koagulan yang lebih tinggi
didapatkan kekeruhan yang cenderung naik, karena semakin tinggi dosis koagulan yang
diberikan tidak menjamin semakin baik dalam penyisihin kekeruhan. Hal ini kemungkinan
diakibatkan karena muatan permukaan seluruh partikel koloid yang ada berubah dari negatif
ke positif sehingga terjadi kestabilan kembali. Koagulan yang terlalu banyak akan membuat
zat padat dalam air menjadi tersuspensi yang terapung-apung pada badan air yang akhirnya
malah mengotori. Oleh karena itu, pemberian koagulan harus efisien dan menghasilkan
produk air bersih seoptimal mungkin.
5.2 SIMPULAN

 Berdasarkan data yang diperoleh dapat disimpulkan bahwa dosis koagulan optimum
yaitu pada tawas dengan konsentrasi 40 ppm karena kekeruhan cenderung menurun
dan rendah.
DAFTAR PUSTAKA

Alaerts, G. dan Santika, S.S. 1984, Metoda Penelitian Air, Diktat, Penerbit Usaha
Nasional, Surabaya.

Azamia M. (2012). Pengolahan Limbah Cair Laboratorium Kimia Dalam Penurunan


Kadar Organik Serta Logam Berat Fe, Mn, Cr Dengan Metode Koagulasi Dan
Adsorbsi. Skripsi. Jakarta: UI
Fuadi A, Munawar, Mulyani. (2013). Penentuan Karakteristik Air Waduk Dengan Metode
Koagulasi. Jurnal Reaksi (Journal of Science and Technology). Vol. 11 No. 1.
Hlm 7-14.
Kristijarti, A. Prima, Ign Suharto, dan Marienna, 2013, Laporan Penelitan : Penentuan
Jenis Koagulan dan Dosis Optimum untuk Meningkatkan Efisiensi
Sedimentasi dalam Instalasi Pengolahan Air Limbah Pabrik Jamu X. Lembaga
Penelitian dan Pengabdian kepada Masyarakat Universitas Katolik
Parahyangan

Patar, Hendro David. 2010. Evaluasi Pemakaian Koagulan untuk menentukan kekeruhan
air baku pada mini trestment Cibeureum PDAM kota Bandung. Bandung

Soeswanto, Bambang. 2010. Buku Bahan Ajar Utilitas I. Jurusan Teknik Kimia, Bandung
: Politeknik Negeri Bandung.