Anda di halaman 1dari 3

Skenario MOOCs dan Kegiatan Pembelajaran. Sebuah Langkah Selanjutnya?

Dalam beberapa tahun terakhir Online Open Course menjadi salah istilah yang digunakan
secara luas. Salah satunya MOCCs dari jenis tertentu untuk eLearning. Salah satu keunggulan
MOCCs dapat dilacak dalam akronim MOOC untuk semua orang yang memiliki akses ke
dunia internet. Dengan demikian, MOOCs kursus yang disediakan oleh lembaga pendidikan
umum (seperti sekolah dan universitas) dan sektor swasta (Yayasan dan Perusahaan) dengan
mediasi online open source dan / atau kepemilikan penyedia platform. Dalam kursus ini,
pengguna memiliki kesempatan untuk mengetahui dan mengeksplorasi topik-topik tertentu
melalui studi individu (xMOOC) atau sosial (cMOOC) interaksi. Untuk memahami seberapa
dekat dan timbal balik adalah hubungan antara “teknis” dan “peda- desain MOOCs gogical”,
beberapa penulis berpendapat bahwa platform yang MOOCs tuan rumah adalah salah satu
variabel yang dapat sangat menyeragamkan pengalaman belajar siswa.
1. MOOCs Untuk Penilaian
Menganalisis fenomena MOOCs dalam perspektif pedagogis membutuhkan untuk
merefleksikan cara-cara dan alat-alat penilaian yang tersedia di skenario pembelajaran
“baru”. Penilaian adalah topik yang relevan di MOOCs oleh di poin yang sesuai. MOOCs
menunjukkan tingkat tinggi eksperimen penilaian berbasis teknologi, baik metode penilaian
standar.
Meskipun relevansi jelas dari penilaian sumatif, di lingkungan yang digariskan oleh MOOCs,
perlu kehadiran lebih eksplisit dari fungsi formatif. Hal ini memungkinkan siswa untuk
menerima umpan balik formatif mengenai pembelajaran mereka sendiri dan untuk
meningkatkan proses regulasi diri mereka. Hal ini juga penting mengingat bahwa keuntungan
penting dari e-learning modalitas, di luar dan sebelum MOOCs, ada kemungkinan bagi siswa
untuk memiliki interaksi dan menerima masukan pada proses belajar masing-masing.
Meskipun demikian, dimensi besar-besaran MOOCs' berimplikasi beberapa tantangan-
tantangan dalam rangka untuk melanjutkan dengan tren pendidikan ini.
2. MOOCs: Cara Mengenali Pengalaman Belajar
Saat ini, hambatan penting yang mencirikan konteks Italia menganggap tumbuh
proliferasi swasta yang tidak sesuai dengan penciptaan, dalam domain publik, sebuah
“lembaga” yang bertanggung jawab untuk mengelola dan mengusulkan kebijakan ditujukan
untuk menghadapi masalah ini. Sebuah penelitian yang ditujukan kepada nership OERTest
Bagian-menyoroti bahwa, meskipun enam tantangan yang disebutkan di atas, di Universitas
hanya ada dua cara yang biasa untuk mengenali kursus online belajar / atau modul: “MOOC
tradisional” dan “MOOC Erasmus”. Namun demikian, survei ini mendeteksi juga peningkatan
kesadaran oleh para pembuat kebijakan tentang pentingnya strategis mengatasi dengan isu-isu.
Namun, jika, di satu sisi lembaga-lembaga ini mulai memperjelas pertanyaan ini, dan di sisi
lain adopsi skenario lanjut membutuhkan, mau tidak mau, sebuah pengintaian konfigurasi
aspek politik, ekonomi dan organisasi. Hal ini jelas bahwa perubahan tidak dapat dilakukan
dalam waktu singkat.

3. The Paradox of Access, Penggunaan dan Pemanfaatan Isi Digital


Isu lain yang kita secara singkat y menggambarkan terlihat kebijakan penggunaan dan
penggunaan kembali sumber belajar yang mencirikan MOOCa. Kita dapat menyatakan
bahwa sementara akses ke MOOC gratis, kesempatan untuk mengakses konten tanpa biaya
tidak berarti, dalam beberapa kasus, bility Kemungkinan untuk menggunakan kembali
konten dalam konteks lain, mengedit atau menggabungkan mereka ke dalam produk digital
lainnya untuk menciptakan sumber daya baru pendidikan . Situasi ini, oleh karena itu, satu
paradoks.
Seperti yang terjadi dalam konteks internasional, bahkan di Italia akademik bidang
yang tertarik Universitas untuk mengaktifkan MOOC sebuah mempersiapkan permintaan
resmi yang ditujukan kepada salah satu aktor (sering swasta) bahwa “tuan rumah”, dalam
sebuah platform yang spesifik, kursus besar. Terbukti, melalui langkah ini, pemohon
entitas (Universitas) tidak memiliki banyak kesempatan untuk campur tangan pada desain
pedagogis kursus. Tugas universitas kekhawatiran hanya pada persiapan isi belajar
mengikuti format pra-terstruktur. Format ini, di sebagian besar kasus, mereproduksi
tradisional belajar-mengajar “trasmis- sive” model, berdasarkan kegiatan membaca,
mengulang dan mencoba kuis. Sudut pandang kita menggarisbawahi keberbahayaan
kekakuan dari mayoritas format MOOC yang disampaikan, dan kami atribut untuk ini “di
exibilities fl” salah satu alasan utama terkait dengan tingginya tingkat putus sekolah dan
kegagalan kursus ini besar.
Akhirnya, kami ingin menghabiskan beberapa kata tentang model bisnis di balik MOOCs.
Apa, misalnya, pengembalian investasi (ROI) untuk perguruan tinggi sedangkan persiapan
kursus online besar membutuhkan waktu lebih dari persiapan kursus tradisional? Menurut
beberapa penulis, 2013 adalah tahun MOOCs model bisnis yang berkelanjutan. Coursera
untuk merilis fi sertifikat yang tentu saja selesai, dengan program Signature Melacak nya,
membutuhkan 30-100 dolar. Melalui strategi ini, ia telah menerima 1 juta dolar. Strategi
bisnis kekhawatiran lain, misalnya, kustomisasi platform MOOC dan konsultasi database
siswa dari lembaga yang tertarik
Bagaimana hal itu penting untuk menyadari tantangan different bahwa lembaga-
lembaga pendidikan tinggi harus mengatasi, untuk merancang dan mengimplementasikan
MOOC a. The MOOC desain pedagogis, harus mempertimbangkan penilaian formatif dan
sumatif sebagai bagian terpadu dari proses pembelajaran. Dengan hal ini, juga impor-
untuk menaikkan harga tidak hanya strategi sumatif dan alat tetapi juga dimensi formatif
penilaian. Namun, karena jumlah besar peserta, ini bukan aspek sederhana untuk
mengelola. Saat ini, ada beberapa modalitas untuk melaksanakanpenilaian,tetapi mereka
fokus, eksklusif, pada fungsi penilaian sumatif.
Terkait dengan penilaian sumatif, pengakuan dan sertifikasi hasil belajar bisa
mengambil peran sentral dalam refleksi MOOC. Kami telah menyajikan enam skenario
yang berbeda dari pengakuan MOOC dan sertifikasi, masing-masing dengan tingkat yang
berbeda dari kelayakan dalam praktek Pendidikan Tinggi. Bahkan jika makna asli yang
berkaitan dengan yang pertama “O” dari MOOC, “Keterbukaan”, mencakup empat
dimensi Reuse, Merevisi, Remix, dan Meratakan ulang[15],kita telah melihat bahwa
mayoritas dari mereka tidak “terbuka”. Untuk meningkatkan kualitas MOOC desain
pedagogis, mengambil di account juga sentralitas penilaian dan pengakuan belajar, kita
perlu meningkatkan penelitian yang tersedia dan cepat saat meninjau praktek MOOC,
sebelum kalah potensial tional educa- mereka.