Anda di halaman 1dari 9

PENCITRAAN RADIOGRAFI

UPPER GASTROINTESTINAL DAN


COLON IN LOOP
DENGAN MEDIA KONTRAS

Oleh :

Andy Sugiharto W, S.Ked

05.70.0190

Dokter pembimbing:

Dr. Hendro. Sp Rad

SMF RADIOLOGI RSUD SIDOARJO


FAKULTAS KEDOKTERAN
UNIVERSITAS WIJAYA KUSUMA SURABAYA

BAB I
PENDAHULUAN

Pada diagnostik pencitraan radiografi dikenal media kontras untuk


pemakaian sinar X. Media kontras yang dipergunakan untuk keperluan
radiografi adalah suatu bahan yang sangat radioopaq atau radiolusen
apabila berinteraksi dengan sinar X, sehingga dapat membedakan antara
organ dan jaringan sekitarnya. Pada pemeriksaan radiologi traktus
digestivus dapat dibagi atas dua golongan, yaitu pemeriksaan tanpa
kontras dan pemeriksaan dengan kontras. Pemeriksaan tanpa kontras
seperti foto-foto rontgen dan foto polos abdomen. Sedangkan pemeriksaan
dengan kontras dibadi menjadi dua, yaitu :
1. Kontras positif, terdiri dari turunan barium sulfat (BaSO4) dan
turunan iodium(I).
Contoh dari kontras positif adalah barium sulfat dan
yodium.barium sulfat digunakan pada foto saluran cerna
dengan cara diminum atau dimasukkan lewat klisma ( seperti
NG tube untuk pasien yang tidak dapat menelan, sedangkan
yodium digunakan pada kasus - kasus tertentu seperti :
hirsprung disease dan atresia esophagus, sinar roentgen tidak
dapat menembus bahan tersebut sehingga dapat menimbulkan
bayangan pada foto roentgen.
2. Kontras negatif, terdiri dari udara O2 dan CO2.
Bahan kontras negatif adalah hawa atau udara dan CO2. Udara
merupakan bahan kontras negatif dan murah paling bagus alamiah
mudah didapatkan tetapi tidak disukai pasien, sehingga dapat
diganti dengan serbukan yang disebut effervescent powders yang
didalam tubuh dapat menghasilkan CO2.
Dalam refrat ini akan lebih dijelaskan penggunaan media kontras
serta gambaran radiografi pada upper gastrointestinal dan colon in loop.

BAB II
PENCITRAAN RADIOGRAFI
UPPER GASTROINTESTINAL DAN COLON IN LOOP
DENGAN MEDIA KONTRAS
2.1. Definisi
Ilmu yang mempelajari

MEDIA KONTRAS
Barium sulfat (BaSO4) dan turunan iodium termasuk dalam media
kontras positif, yaitu suatu bahan media kontras yang paling sering
digunakan untuk melihat gambaran radiologi pada upper GI dan colon in
loop. Barium sulfat adalah suatu garam berwarna putih, berat dan tidak
larut air. Garam tersebut diaduk dengan air dalam perbandingan tertentu
sehingga terjadi suspensi. Suspensi ini harus diminum pasien pada
pemeriksaan esofagus, lambung dan usus halus, atau dimasukkan lewat
klisma pada pemeriksaan kolon (disebut enema). Sinar rontgen tidak dapat
menembus barium sulfat, sehingga tampak bayangan dalam foto rontgen.
Barium sulfat merupakan media kontras terbaik untuk taktus
gastrointestinal. Ia menghasilkan opasifikasi sangat baik, melapisi mukosa
dengan baik dan benar-benar inert. Pemeriksaan kontras gastrointestinal
dilakukan dibawah kontrol fluoroskopi, sehingga dapat diamati kontras
yang lewat pada monitor televisi.
Bahan media kontas turunan iodium dapat digunakan untuk
pemeriksaan ginjal, kandung empedu, pembuluh-pembuluh darah, limfe,
dan sumsum tulang belakang.

I. UPPER GASTROINTESTINAL
1. ESOPHAGUS
• Beberapa indikasi dilaksanakannya foto kontras esophagus adalah :
1. Suspensi kelainan kongenital
2. Tertelan benda asing
3. Gangguan proses menelan (peristaltik dan faal menelan)
4. Hematemesis
5. Gejala klinik lain yang diduga ada kelainan pada esophagus,
diantaranya adalah ulcer, massa/tumor, varices (kerusakan lokal)

• Teknik pelaksanaan foto kontras esofagus adalah sebagai berikut :


Normalnya film polos tdak memperlihatkan esophagus, kecuali
sangat berdilatasi (mis. Akalasia), tetapi mereka digunakan dalam
memperlihatkan benda asing opak seperti tulang yang tersangkut di
esophagus. Penelanan barium merupakan pemeriksaan kontras yang
digunakan untuk memvisualisasi esophagus. Pasien diminta minum
suspensi BaSO4 kental. Dengan fluoroskopi, kontras diikuti sewaktu
menyelusuri esophagus sampai persambungan esofagogastrik, lalu
dibuat potret isi penuh. Gambaran normal menunjukkan adanya
identasi di dua tempat, yaitu arkus aorta dan cabang bronkus besar.
Setelah kontras habis, dibuat potret lagi. Gambaran normal
menunjukkan sisa BaSO4 seperti gambaran selaput lendir esophagus
yang sejajar.

• Pada esofagus sering juga timbul beberapa kelainan yang sering


terjadi diantaranya adalah :
1. Sticture esophagus, disebabkan karena Ca, peptic ulcer, achalasia,
korosif.
2. Filling defect.
3. Varices.
4. Difertikel.
5. Atresia esophagus.

2. LAMBUNG DAN DUODENUM


Pemeriksaan standart gaster dan duodenum dilakukan dengan Ba-
intake atau Ba-meal. Yaitu, mula-mula lambung pasien dikosongkan untuk
mendapatkan hasil maksimal (8jam tidak makan dan tidak minum),
kemudian pasien diminta minum suspensi BaSO4 agak lebih encer
sehingga gaster mengembang. Barium akan melapisi gaster, duodenum,
esophagus. Dengan demikian dapat diketahui jika terdapat defect.
Pengambilan foto hendaknya diambil dalam berbagai posisi untuk
meminimalkan terjadinya kesalahan diagnosis, yaitu posisi tegak,
terlentang agak miring, telungkup agak miring.
Dari hasil pemeriksaan foto dapat diperoleh beberapa keadaan
abnormalitas dari gaster dan duodenum pada Ba-meal, diantaranya
adalah :
1. Gastric ulcer
2. Filling defect
3. Penyempitan gaster
4. Pergeseran letak gaster
5. Obstruksi gaster
6. Hiatus hernia
7. Ulcus duodeni
8. Deformitas duodenal loop

3. USUS HALUS
Pemeriksaan usus halus dapat dilaksanakan sebagai lanjutan
pemeriksaan lambung atau dimintakan sendiri. Pemeriksaan lanjutan dari
pemeriksaan lambung ini disebut dengan “Barium Follow Through”.
Pelaksanaannya dengan cara pasien diminta minum dua gelas penuh
kontras barium sekaligus atau berturut-turut, atau dengan cara lain yaitu
pasien diminta minum Ba kontras sebagian demi sebagian dengan interval
beberapa menit sampai akhirnya habis dua gelas. Dengan fluoroskopi
diikuti perjalanan BaSO4 dan dibuat foto dari usus yang berisi kontras.
Pemeriksaan berakhir bila ileum terminal telah dilewati dan kolon asendens
mulai terisi. Waktu barium melewati usus halus (transit time) ini bervariasi
untuk setiap penderita. Pada dewasa rata-rata 1,5-6 jam sedangkan pada
anak-anak kurang lebih 6-9 jam.
Usus halus normal menempati abdomen bawah tengah, biasanya
dikelilingi colon. Bagian terminal ileum memasuki sisi medial caecum
melalui valva ileocaecalis. Barium membentuk kolom kontinu yang
menentukan diameter usus halus. Lipatan transversa membrana mukosa
menonjol kedalam lumen usus.
Pada usus halus dapat terjadi beberapa kelainan, diantaranya :
1. Dilatasi
2. Abnormalitas mukosa : mal absorbsi, infiltrasi Ca, ulkus.
3. Penyempitan : crohn’s disease, Ca, TBC.
4. Ulcerasi
5. Perubahan posisi : kongenital mal rotasi, rotasi karena
desakan tumor.

II. COLON IN LOOP


Pemeriksaan standart colon in loop atau Barium enema dengan single
kontras atau double kontras. Indikasi dilaksanakannya pemeriksaan ini
adalah perubahan kebiasaan buang air besar perdarahan sebagai
penunjang pada massa abdomen atau mencari lokasi obstruksi usus besar.
Pertama-tama penderita dipersiapkan, yaitu :
1. Kolon harus bersih sama sekali dari kotoran (urus-urus dengan
castor oil)
2. Pola makan penderita : konsistensi lunak, non lemak.
3. Minum sebanyak-banyaknya untuk menjaga tinja agar tetap
lembek.
4. Pemberian pencahar.
5. Lakukan foto polos abdomen. Jika faecal material masih ada,
masukkan sabun melalui dubur kemudian masukkan Barium per
anus ke kolon sampai sedikit masuk ke ileum. Pengisian larutan
barium dikatakan cukup bila sudah mencapai fleksura lienalis atau
pertengahan colon transversum.
6. Tunggu 1-2 menit agar barium melapisi mukosa kolon.
7. Setelah yakin mukosa kolon terlapisi semua, sisa larutan dibuang
sebanyak yang dapat dikeluarkan dengan memiringkan penderita
ke kiri (left decubitus) dan menegakkan meja periksa (upright).
8. Pompa udara melalui anus sehingga colon mengembang dan
terlihat haustranya.
9. Setelah seluruh colon mengembang sempurna, maka baru
dilakukan pemotretan.
Pemeriksaan ini merupakan prosedur aman bila dikerjakan dengan
benar. Komplikasi yang mungkin terjadi yaitu perforasi dan refleks vagal
dengan gejala pusing, keringat dingin, pucat, pandangan gelap, dan
bradikardi. Pemberian sulfas atropin dan oksigen dapat mengatasi keadaan
tersebut.
Gambaran radiologik colon normal :
1. Terlihat bangunan haustrae sepanjang kolon mulai dari distal-
kolon descenden-sampai sigmoid haustra semakin tampak
berkurang. Dalam keadaan normal garis haustra harus dapat
diikuti dengan jelas dan berkesinambungan.
2. Kaliber colon berubah secara perlahan, mulai dari caecum (8,5
cm) sampai sigmoid (2,5 cm), panjang colon antara 91-125 cm.
3. Mukosa colon terlihat sebagai garis-garis tipis, halus, melingkar
teratur yang disebut linea innominata.
4. Usus kecil berakhir di ileum terminal dan memasuki colon di
daerah ileosaekal. Terkadang terlihat penonjolan muaranya ke
dalam saekum yang sering di duga sebagai polip.
5. Caecum terletak di bawah regio ileosaekal dengan kontur rata dan
licin.
6. Appendiks merupakan saluran yang mirip umbai cacing dengan
panjang 2,5-22,5 cm kadang terlihat penonjolan muaranya ke
dalam lumen caecum.
7. Colon ascendens dimulai dari proksimal ileocaekal sampai fleksura
hepatika. Colon transversum merupakan bagian yang mobile,
melintasi abdomen dan fleksura hepatika sampai ke fleksura
lienalis kearah bawah sampai sigmoid dengan batas peralihannya
adalah crista iliaca. Sigmoid merupakan bagian colon yang
panjang dan berkelok-kelok berbentuk huruf S.
8. Rektum dimulai setinggi S3, umumnya berbentuk fusiform dan
bagian tengahnya disebut sebagai ampula.
DAFTAR PUSTAKA

1. Rasad, Sjahriar. Radiologi Diagnostik. Edisi ke-2. Balai penerbit


FKUI. Jakarta, 2005.
2. Armstrong, Peter. Pembuatan Gambar Diagnostik. Edisi 2. EGC.
Jakarta, 1989.