Anda di halaman 1dari 33

MAKALAH PSIKOLOGI KEPEMIMPINAN

“GAYA KEPEMIMPINAN MELAYANI (SERVANT)”

Disusun oleh Kelompok 2 :


1. Efa Lestari : 46113120034
2. Fika Syarah Utami : 46113120008
3. Rahmat Novryali Tanjung : 46116110140
4. Dewi Indraningrum : 46116110145

Dosen Pengampu :
Laila Meiliyandrie Indah Wardani, M. Psi, Ph.D

PROGRAM STUDI PSIKOLOGI


FAKULTAS PSIKOLOGI
UNIVERSITAS MERCU BUANA
JAKARTA
2017
BAB 1
PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang


Pembicaraan mengenai manajemen sumber daya manusia (MSDM) dewasa
ini semakin mendapat perhatian. Pada hakekatnya MSDM merupakan suatu upaya
pengintegrasian kebutuhan personil dengan tujuan organisasi, agar individu dapat
memuaskan kebutuhannya sendiri walaupun bekerja untuk tujuan organisasi. Saat
ini pengakuan terhadap manusia senantiasa mempunyai kedudukan yang semakin
penting. Meskipun kita berada, atau sedang menuju dalam masyarakat yang
berorientasi kerja, yang memandang kerja sebagi suatu yang mulia tanpa
mengabaikan manusia yang melakukan pekerjaan tersebut.
Salah satu faktor krusial untuk mengembangkan kualitas sumber daya
manusia dalam organisasi atau perusahaan adalah faktor kepemimpinan. Menurut
Nutrayi (2004:43) Kepemimpinan yang dipakai dalam era spesialisasi dan
pengejaran profit semata (seringnya dalam jangka waktu pendek), kini tidak layak
dan pantas lagi untuk dipakai dalam era pengetahuan dan keterpaduan, pendekatan
baru dalam kepemimpinan, yaitu yang secara simultan bisa meningkatkan
partumbuhan pribadi karyawan serta memperbaiki kualitas dan pelayanan institusi
dengan diupayakannya keterlibatan secara pribadi dari setiap anggota organisasi
dalam proses pembuatan keputusan serta perilaku yang beretika dan bertanggung
jawab maka membutuhkan pendekatan baru dalam dunia kepemimpinan.
Keterlibatan pemimpin dalam upaya meningkatkan kualitas kerja serta pertumbuhan
prilaku karyawan diterapkan dalam suatu model kepemimpinan yang dikenal
sebagai kepemimpinan yang melayani atau servant leadership (menurut Astohar,
2012:56).
Greenleaf (1998; Liden, Wayne, Zhao, & Henderson, 2008) mengatakan
kepemimpinan yang besar adalah pemimpin yang melayani, yang dapat mendorong
atau memotivasi orang lain untuk terus dapat bekerja yang difokuskan pada
pertumbuhan dan pemberdayaan bawahannya dengan sikap altruisme atau sikap
menolong, empati, beretika dan peduli.
Kepemimpinan adalah sebuah proses yang berpengaruh kompleks dalam
memainkan peran sentral dan memungkinkan individu untuk berkontribusi didalam
kelompok (Hogg, 2006; Northouse, 2007).
Dapat diartikan ada sebuah usaha yang dilakukan dari seorang pemimpin
yang menggunakan servant leadership untuk memotivasi kinerja karyawannya
melalui dimensi- dimensi yang dimunculkan. Namun pada kenyataanya gaya
kepemimpinan ini belum terlalu mendapat perhatian khusus karena servant
leadership belum terlalu umum dipakai pada perusahaan-perusahaan, khususnya
bagi perusahaan yang bergerak di bidang profit oriented. Hasil penelitian dari
Myriam Chiniara, Kathleen Bentein (2017) mendukung landasan teoritis
kepemimpinan servant bahwa inti dari nilai-nilai pemimpin servant adalah kepedulian
dan melayani orang lain. Hasil peneliian ini juga melengkapi beberapa studi empiris
yang mendukung signifikansi kepemimpinan servant untuk membangun kinerja tim
yang efektif.
Pemimpin bukanlah subjek yang bisa memimpin dan melakukan sesuatu
semaunya karena ia dibatasi oleh kaidah serta aturan kepemimpinan. Pemimpin
adalah pusat pelaksanaan dalam pencapaian suatu tujuan yang harus bisa mengerti
tujuan dari orang-orang yang di pimpinnya, selain itu bisa mencuri hati mereka
(rakyat/ orang yang di pimpinnya), ibaratnya pemimpin adalah pelayan yang harus
melayani tuannya agar di hargai dan di hormati oleh orang yang di layaninya itu.
Contohnya Bapak Ridwan Kamil, Walikota Bandung pada saat ini (Periode
2013-2018), Mengatakan tentang konsep kolaborasi ” Bahwa Hidup itu adalah
Udunan” Maksudnya adalah bahwa hidup ini saling membantu, saling
mengingatkan, tolong menolong dalam kebaikan, saling menginspirasi, karena
manusia tidak bisa hidup sendiri. Secara sederhana kata “udunan” disini adalah
berbagi dengan sesama. Hiduplah yang bisa menjadi semangat diri sendiri dan
orang lain. Pemimpin yang melayani mencoba untuk meyakinkan orang lain
bukannya memaksa orang lain untuk patuh. Pemimpin yang melayani tidak lupa pula
mengembangkan pola komunikasi dengan menggunakan berbagai alat, mulai dari
rapat, pael dan briefing, meeting kerja, kontak pribadi seperti telepon, sms maupun
BBM, bahkan sekarang twitter menjadi salah satu alat komunikasi yang cukup
ampuh di gunakan oleh para pemimpin. Contohnya oleh pak Ridwan kamil.
Sehingga bisa menciptakan komunikasi dengan orang-orang yang di pimpinnya
serta dapat menyerap aspirasi rakyat untuk bahan penentu kebijakannya.

1.2 Rumusan Masalah


Berdasarkan latar belakang diatas, maka kelompok akan merumuskan
masalah tentang kepemimpinan yang melayani dapat mengembangkan kinerja
tim lebih efektif, serta melihat sisi positif dari kepemimpinan servant.

1.3 Tujuan Penelitian


Penelitian ini dilakukan untuk melihat sisi positif atau keefektifan dalam
kepemimpinan servant

1.4 Manfaat Penelitian


Penelitian ini diharapkan dapat memberikan gambaran kepada kelompok dan
pembaca mengenai pentingnya menerapkan nilai-nilai kepemimpinan servant
agar mampu membuat perkembangan dalam pengelolaan manejemen sumber
daya manusia di Indonesia menjadi lebih berkembang dan membuat masyarakat
lebih mengerti mengenai dimensi-dimensi kepemimpinan servant dan kinerja
karyawan dalam manajemen sumber daya manusia khususnya mengenai
servant leadership.

1.5 Sistematika Penulisan


Untuk mempermudah pembaca menelusuri dan memahami penelitian ini,
maka kelompok akan menyimpulkannya.

1.5.1 Bab 1 Pendahuluan


Pada bab ini membahas mengenai latar belakang masalah terkait
kepemimpinan servant, pembatasan dan perumusan masalah, tujuan penelitian,
manfaat penelitian, dan sistematika penelitian.

1.5.2 Bab 2 Tinjauan Pustaka


Pada bab ini membahsa kajian teori yang ada dalam permasalahan pemimpin
yang efektif.

1.5.3 Bab 3 Metodelogi Penelitian


Pada bab ini akan dijelaskan tentang metode penelitian yang digunakan oleh
peneliti seperti desain penelitian, metode pengambilan data, prosedur penelitian.

1.5.4 Bab IV Hasil Penelitian


Bab ini peneliti akan memaparkan hasil penelitian yang didapatkan dari
penelitian yang sudah dilakukan dan juga hasil uji pengolahan data.

1.5.5 Bab V Diskusi, Kesimpulan, Dan Saran


Bab ini berisi tentang diskusi hasil penelitian, aplikasi dari hasil penelitian,
kelemahan dan rekomendasi untuk penelitian selanjutnya serta kesimpulan-
kesimpulan yang didapat dari hasil penelitian dan berisi saran-saran yang sesuai
dengan permasalahan yang diteliti.
BAB 2
KAJIAN TEORI

A. Pengertian Servant Leadership


Pemimpin merupakan penghulu, pemuka, pelopor, pembina, panutan,
pembimbing, pengurus, penggerak, ketua, kepala, penuntun, raja, tua-tua, dan
sebagainya. Sedangkan istilah Memimpin digunakan dalam konteks hasil
penggunaan peran seseorang berkaitan dengan kemampuannya mempengaruhi
orang lain dengan berbagai cara.
Istilah pemimpin, kemimpinan, dan memimpin pada mulanya berasal dari kata
dasar yang sama yaitu "pimpin". Namun demikian ketiganya digunakan dalam
konteks yang berbeda.
Pemimpin adalah suatu lakon atau peran dalam sistem tertentu, karenanya
seseorang dalam peran formal belum tentu memiliki ketrampilan kepemimpinan dan
belum tentu mampu memimpin. Istilah Kepemimpinan pada dasarnya berhubungan
dengan ketrampilan, kecakapan, dan tingkat pengaruh yang dimiliki seseorang, oleh
sebab itu kepemimpinan bisa dimiliki oleh orang yang bukan "pemimpin".
Arti pemimpin adalah seorang pribadi yang memiliki kecakapan dan
kelebihan, khususnya kecakapan atau kelebihan disatu bidang tertentu sehingga dia
mampu mempengaruhi orang-orang lain untuk bersama-sama melakukan aktivitas-
aktivitas tertentu demi pencapaian satu atau beberapa tujuan. Pemimpin adalah
seorang pribadi yang memiliki kecakapan dan kelebihan, khususnya kecakapan dan
kelebihan disatu bidang, sehingga dia mampu mempengaruhi orang lain untuk
bersama-sama melakukan aktivitas-aktivitas tertentu untuk pencapaian satu atau
beberapa tujuan. (Kartini Kartono, 1994 : 181).
Pemimpin jika dialihbahasakan ke bahasa Inggris menjadi "Leader", yang
mempunyai tugas untuk me-LEAD anggota disekitarnya. Sedangkan makna Lead
adalah:
- Loyality, seorang pemimpin harus mampu membangkitkan loyalitas rekan
kerjanya dan memberikan loyalitasnya dalam kebaikan.
- Educate, seorang pemimpin mampu untuk mengedukasi rekan-rekannya dan
mewariskan tacit knowledge pada rekan-rekannya.
- Advice, memberikan saran dan nasehat dari permasalahan yang ada.
- Discipline, memberikan keteladanan dalam berdisiplin dan menegakkan
kedisiplinan dalam setiap aktivitasnya.

Pemimpin adalah orang yang membantu diri sendiri dan orang lain melakukan
hal yang benar (do the right things). Mereka menciptakan arah tujuan, membangun
visi yang inspiratif serta menciptakan sesuatu. Sedangkan kepemimpinan adalah
cara seseorang membuat peta perjalanan untuk menang sebagai tim dan organisasi.
Dan dalam kepemimpinan yang baik akan terdapat keterampilan manajemen yang
handal sehingga mampu membimbing orang-orang berlaku efektif efisien.
Fungsi pemimpin adalah untuk menggerakkan para pengikut agar mereka
mau mengikuti atau menjalankan apa yang diperintahkan atau dikehendaki oleh
pemimpin. Hubungan antara pemimpin dengan orang-orang yang dipimpinnya
bersifat pembimbingan, pemberian arah, pemberian perintah / instruksi, pemberian
motivasi (dorongan) dan pemberian teladan untuk mempengaruhi orang-orang yang
dipimpinnya. Secara singkat dapat dikatakan bahwa : pemimpin adalah pengaruh.
Ada orang-orang tertentu yang dilahirkan dengan bakat sebagai pemimpin
(leaders are born), namun sebagian besar pemimpin diciptakan (leaders are made)
melalui suatu proses, tumbuh dan berkembang dari bawah, ditempa oleh berbagai
pengalaman, ketekunan dan kerja keras serta tidak berhenti belajar sepanjang
hidupnya. Kualitas pemimpin pada umumnya dibentuk melalui suatu proses yang
memerlukan waktu dan upaya, bukan didapat secara instan dalam waktu singkat.
Untuk memimpin atau mempengaruhi orang-orang yang dipimpinnya, seorang
pemimpin dapat menggunakan tipe dan gaya kepemimpinan yang demokratis
(mengutamakan partisipasi dari yang dipimpin), paternalistik (kebapak-bapakan),
birokratis (berdasarkan aturan), bebas (laissez-faire), autokratis / otoriter
(menggunakan kekuasaan mutlak), atau gabungan dari beberapa tipe
kepemimpinan tersebut.
Kadang-kadang tipe kepemimpinan tersebut digunakan secara situasional
untuk mencapai suatu tujuan dalam jangka waktu tertentu. Seorang komandan
pasukan militer menggunakan kepemimpinan otoriter terhadap prajuritnya untuk
memenangkan suatu pertempuran atau menghadapi ancaman musuh.
Kepemimpinan otoriter efektif digunakan untuk mengatasi situasi darurat yang
memerlukan penanganan segera. Seorang kepala desa cenderung memakai
kepemimpinan demokratis dengan cara musyawarah (rembug desa) terhadap
rakyatnya untuk membangun desa secara gotong royong. Seorang pemimpin agama
menggunakan kepemimpinan paternalistik dalam membimbing umatnya. Seorang
kepala kantor menggunakan kepemimpinan birokratis terhadap pada karyawannya.
Apa pun tipe dan gaya kepemimpinan yang digunakan, semuanya untuk mencapai
tujuan organisasi yang telah ditentukan secara efektif dan efisien.
Kepemimpinan yang melayani (Servant Leadership) merupakan suatu tipe
atau model kepemimpinan yang dikembangkan untuk mengatasi krisis
kepemimpinan yang dialami oleh suatu masyarakat atau bangsa. Para pemimpin-
pelayan (Servant Leader) mempunyai kecenderungan lebih mengutamakan
kebutuhan, kepentingan dan aspirasi orang-orang yang dipimpinnya di atas dirinya.
Orientasinya adalah untuk melayani, cara pandangnya holistik dan beroperasi
dengan standar moral spiritual.

B. Keutamaan Kepemimpinan yang Melayani


Kepemimpinan yang melayani memiliki kelebihan karena hubungan antara
pemimpin (leader) dengan pengikut (followers) berorientasi pada sifat melayani
dengan standar moral spiritual. Pemimpin-pelayan mempunyai tanggung jawab
untuk melayani kepentingan pengikut agar mereka menjadi lebih sejahtera,
sebaliknya para pengikut memiliki komitmen penuh dalam bekerja untuk mencapai
tujuan organisasi dan keberhasilan pemimpin. Kepemimpinan yang melayani dapat
diterapkan pada semua bidang profesi, organisasi, lembaga, perusahaan (bisnis)
dan pemerintahan karena kepelayanan bersifat universal.
Tugas Pemimpin
Menurut James A.F Stonen, tugas utama seorang pemimpin adalah:
pemimpin bekerja dengan orang lain. Seorang pemimpin bertanggung jawab untuk
bekerja dengan orang lain, salah satu dengan atasannya, staf, teman sekerja atau
atasan lain dalam organjsasi sebaik orang diluar organisasi.
Menurut Henry Mintzberg, Peran Pemimpin adalah;
- Peran huhungan antar perorangan, dalam kasus ini fungsinya sebagai
pemimpin yang dicontoh, pembangun tim, pelatih, direktur, mentor konsultasi.
- Fungsi Peran informal sebagai monitor, penyebar informasi dan juru bicara.
- Peran Pembuat keputusan, berfungsi sebagai pengusaha, penanganan
gangguan, sumber alokasi, dan negosiator.

Kriteria Seorang Pemimpin


Pimpinan yang dapat dikatakan sebagai pemimpin setidaknya memenuhi
beberapa kriteria, yaitu:

- Pengaruh
Seorang pemimpin adalah seorang yang memiliki orang-orang yang
mendukungnya yang turut membesarkan nama sang pimpinan. Pengaruh ini
menjadikan sang pemimpin diikuti dan membuat orang lain tunduk pada apa
yang dikatakan sang pemimpin (John C. Maxwell), penulis buku-buku
kepemimpinan pernah berkata: Leadership is Influence (Kepemimpinan adalah
soal pengaruh). Mother Teresa dan Lady Diana adalah contoh kriteria seorang
pemimpin yang punya pengaruh.

- Kekuasaan atau Power


Seorang pemimpin umumnya diikuti oleh orang lain karena dia memiliki
kekuasaan atau power yang membuat orang lain menghargai
keberadaannya.Tanpa kekuasaan atau kekuatan yang dimiliki sang pemimpin,
tentunya tidak ada orang yang mau menjadi pendukungnya.
Kekuasaan atau kekuatan yang dimiliki sang pemimpin ini menjadikan orang
lain akan tergantung pada apa yang dimiliki sang pemimpin, tanpa itu mereka
tidak dapat berbuat apa-apa. Hubungan ini menjadikan hubungan yang bersifat
simbiosis mutualisme, dimana kedua belah pihak sama-sama saling
diuntungkan.

- Wewenang
Wewenang disini dapat diartikan sebagai hak yang diberikan kepada
pemimpin untuk menetapkan sebuah keputusan dalam melaksanakan suatu hal
atau kebijakan. Wewenang disini juga dapat dialihkan kepada bawahan oleh
pimpinan apabila sang pemimpin percaya bahwa bawahan tersebut mampu
melaksanakan tugas dan tanggung jawab dengan baik, sehingga bawahan diberi
kepercayaan untuk melaksanakan tanpa perlu campur tangan dari sang
pemimpin.

- Pengikut
Seorang pemimpin yang memiliki pengaruh, kekuasaaan atau power, dan
wewenang tidak dapat dikatakan sebagai pemimpin apabila dia tidak memiliki
pengikut yang berada di belakangnya yang memberi dukungan dan mengikuti
apa yang dikatakan sang pemimpin. Tanpa adanya pengikut maka pemimpin
tidak akan ada. Pemimpin dan pengikut adalah dua hal yang tidak dapat
dipisahkan dan tidak dapat berdiri sendiri.

C. Dimensi Servant Leadership


Menurut Barbuto & Wheeler (2006) terdapat 5 dimensi servan leadership,
yaitu;
1. Altruistic Calling
Seorang pemimpin yang melayani mengembangkan kemampuan dan komitmen
untuk mengenali serta memahami secara jelas kata-kata yang disampaikan oleh
orang lain. Mereka berusaha mendengarkan secara tanggap apa yang dikatakan
dan tidak dikatakan. Mereka mencari tahu apa yang ada didalam hati, dengan cara
mendengarkan yang melampaui upaya untuk mengalahkan suara batinnya sendiri,
serta berusaha memahami apa yang dikomunikasikan oleh tubuh, jiwa, dan pikiran.
Mendengarkan, dipadukan dengan perenungan yang teratur, mutlak penting bagi
pertumbuhan sang pemimpin.

2. Eotional Healing
Salah satu kekuatan besar seorang pemimpin yang melayani mampu untuk
menyembuhkan diri sendiri dan orang lain. Banyak individu yang patah semangat
dan menderita akibat rasa sakit emosional. Mereka belajar untuk menyembuhkan
dirinya sendiri, walaupun seringkali tidak mampu karena diperlukan saya yang
sangat kuat untuk perubahan danintegrasi diri. Disinilah peran penting seorang
pelayan dalam membantu proses penyembuhannya. Pemimpin yang melayani
menyadari bahwa pereka mempunyai kesempatan untuk membantu memberikan
kesembuhan bagi orang-orang yang berhubungan dengan mereka. Kesempatan ini
tidak akan disia-siakan.

3. Wisdom
Pemimpin yang melayani berusaha untuk terus meningkatkan kemampuan
dirinya dalam melihat suatu masalah dari perspektif yang melampaui realitas masa
lalu dan sat ini. Banyak orang yang telah disibukkan oleh kebutuhan untuk meraih
tujuan operasional jangka pendek. Pemimpin yang melayani tidak seperti itu, ia terus
membuka dan mengembangkan wawasan serta pemikirannya hingga dapat
mencangkup pemikiran konseptual yang mempunyai landasan yang lebih luas. Hal
ini berarti pemimpin harus mengusahakan keseimbangan yang rumit dan kompleks
antara konseptualisasi dan fokus operasional sehari-hari

4. Persuasive Mapping
Ciri khas seorang pemimpin yang melayani adalah kemampuan diri untuk
mempengaruhi orang lain dengan tidak menggunakan wewenang dan kekuasaan
yang berasal dari kedudukan atau otoritas formal dalam membuat keputusan di
organisasi. Pemimpin pelayan berusaha meyakinkan orang lain, bukannya
memaksakan adanya kepatuhan yang buta. Hal ini merupakan cirri pembela antara
model wewenang tradisional dan model kepemimpinan yang melayani.
Kepemimpinan yang melayani lebih efektif dalam membangun consensus kelompok
untuk memecahkan berbagai permasalahan yang timbul.

5. Organizational Stewardship
Pemimpin yang melayani berusaha untuk membangun suatu hubungan yang erat
sebagaimana layaknya sebuah keluarga diantara sesame anggota yang bekerja
dalam organisasi. Kepemimpinan yang melayani menyatakan bahwa komunitas
yang sesungguhnya (keluarga) dapat juga diciptakan di lingkungan bisnis dan
lembaga lainnya.
D. Ciri-ciri Servant Leadership

Salah Satu Ciri Pemimpin yang melayani adalah mau mendengarkan dengan
empati, mendengarkan bukan untuk menjawab melainkan mendengarkan untuk
mengerti dan memahami lalu meresponnya dengan hati.

Ciri lain dari pemimpin yang melayani adalah Ia mampu menciptakan system
pelayanan yang membuat rakyatnya menjadi “agen Perubah” untuk berjuang
bersama bagi keberhasilan bersama dalam kelompok atau masyarakatnya.
Pemimpin bukanlah subjek yang bisa memimpin dan melakukan sesuatu semaunya
Karena ia di batasi oleh Kaidah serta aturan kepemimpinan, Pemimpin adalah pusat
pelaksanaan dalam pencapaian suatu tujuan yang harus bisa mengerti tujuan dari
orang-orang yang di pimpinnya selain itu bisa mencuri hati mereka (rakyat/orang
yang di pimpinnya), ibaratnya pemimpin adalah pelayan yang harus melayani
tuannya agar di hargai dan di hormati oleh orang yang di layani nya itu.

Ridwan Kamil Walikota Bandung Pada Saat ini (Periode 2013-2018),


Mengatakan tentang Konsep Kolaborasi ” Bahwa Hidup itu adalah Udunan”
Maksudnya adalah bahwa hidup ini saling membantu, saling mengingatkan, tolong
menolong dalam kebaikan, saling menginspirasi, karena manusia tidak bisa hidup
sendiri, Secara Sederhana kata “udunan” disini adalah Berbagi dengan sesama.
Hiduplah yang Bisa menjadi semangat diri sendiri dan orang lain. Pemimpin yang
melayani Mencoba untuk meyakinkan orang lain bukannya memaksa orang lain
untuk Patuh.
Pemimpin yang Melayani tidak lupa pula mengembangkan Pola Komunikasi
dengan Menggunakan Berbagai Alat, Mulai dari Rapat, Apel dan Briefing, Meeting
kerja, Kontak pribadi seperti Telepon, Sms maupun BBM, bahkan sekarang Twitter
menjadi salah Satu Alat Komunikasi yang cukup ampuh di gunakan oleh para
pemimpin contohnya oleh kang Ridwan kamil. Sehingga bisa menciptakan
komunikasi dengan orang-orang yang di pimpinnya serta dapat menyerap aspirasi
rakyat untuk bahan penentu kebijakannya. Sejauh kita melayani rakyat, sejauh kita
mau berkorban bagi rakyat, sejauh itu pula rakyat akan menganggap anda sebagai
pemimpin, tidak ada kata kunci yang lain.

Beberapa ciri dan keutamaan kepemimpinan yang melayani yang harus


melekat pada diri seorang pemimpin yang melayani, yaitu sebagai berikut;
1. Memiliki Visi Pemimpin
Visi adalah arah kemana organisasi dan orang-orang yang dipimpin akan
dibawa oleh seorang pemimpin. Pemimpin ibarat seorang nakhoda yang harus
menentukan ke arah mana kapal dengan penumpangnya akan diarahkan. Visi sama
pentingnya dengan navigasi dalam pelayaran. Semua awak kapal menjalankan
tugasnya masing-masing, tetapi hanya nakhoda yang menentukan arah kapal untuk
mencapai tujuan yang dikehendaki. Visi pemimpin akan menginspirasi tindakan dan
membantu membentuk masa depan, pengaruhnya lebih kuat terhadap orang-orang
yang bekerja untuk kepentingan organisasi. Visi adalah masa depan yang realistis,
dapat dipercaya dan menjembatani masa kini dengan masa depan yang lebih baik
sesuai kondisi (sosial politik, ekonomi dan budaya) yang diharapkan. Visi juga
mengandung harapan-harapan (atau bahkan mimpi) yang memberi semangat bagi
orang-orang yang dipimpin. Ada ungkapan bahwa pemimpin adalah “pemimpi”
(tanpa n) yang sanggup mewujudkan mimpinya menjadi kenyataan. Visi pemimpin
yang melayani adalah memberi arah ke mana orang-orang yang dipimpin dan
dilayani akan dibawa menuju keadaan yang lebih baik misalnya menyangkut :
penanggulangan kemiskinan, pengangguran, perbaikan pendidikan dan rasa
keadilan masyarakat.
Burt Nanus dalam bukunya Kepemimpinan Visioner mengatakan : Tak ada
mesin penggerak organisasi yang lebih bertenaga dalam meraih keunggulan dan
keberhasilan masa depan, kecuali visi yang menarik, berpengaruh, dan dapat
diwujudkan, serta mendapat dukungan luas.

2. Orientasi pada Pelayanan


Pemimpin yang melayani berorientasi pada pelayanan, bukan untuk mencari
pujian atau penghormatan diri. Sikap melayani terutama ditujukan untuk mereka
yang paling membutuhkan pelayanan. Ia harus berpihak kepada mereka yang
secara sosial ekonomi, pendidikan dan sosial budaya membutuhkan pelayanan lebih
besar. Pelayanan sejati didorong oleh rasa cinta kasih, bukan untuk mencari
popularitas atau mendapatkan pamrih tertentu. Pelayanan sejati adalah buah dari
cinta kasih. Pada era otonomi daerah, setiap daerah berusaha memperjuangkan
kenaikan anggaran belanja daerahnya. Namun sering timbul pertanyaan di kalangan
masyarakat : Apakah dengan kenaikan anggaran belanja negara atau daerah terjadi
juga perbaikan pada pelayanan masyarakat ? Pemimpin-pelayan berorientasi pada
pelayanan masyarakat yang paling bawah karena ia memegang mandat mayoritas
rakyat yang memerlukan pelayanan. Peningkatan pada anggaran belanja harus
disertai dengan perbaikan pada pelayanan masyarakat, bukan sebaliknya memberi
peluang pada penyalahgunaan keuangan negara atau daerah.

3. Membangun Kepengikutan (Followership)


Pemimpin-pelayan mengutamakan terciptanya kepengikutan (followership)
karena dalam kenyataannya keberhasilan organisasi lebih banyak ditentukan oleh
para pengikut atau para pemimpin di bawahnya. Penelitian yang dilakukan Profesor
Robert E. Kelley, pelopor pengajaran Followership and Leadership dari Carnegie-
Mellon Unversity, menunjukkan bahwa keberhasilan organisasi 80 persen ditentukan
oleh para pengikut (followers) dan 20 persen merupakan kontrubusi pemimpin
(leader). Pengikut yang bekerja dengan semangat dan memiliki komitmen penuh
akan menentukan keberhasilan pemimpin. Pemimpin yang bekerja sendiri (single
player/ single fighter) dan tidak menciptakan pengikut tidak akan mencapai hasil
yang diharapkan. Pengalaman menunjukkan ada pemimpin yang secara pribadi
memiliki kemampuan dan pandai, tetapi kurang berhasil dalam memimpin karena
tidak menciptakan pengikut yang solid. Pemimpin-pelayan mengatakan setiap
keberhasilan sebagai keberhasilan “kita” dari pada keberhasilan “saya” atau “kami”.
Sebaliknya apabila terjadi kegagalan, merupakan kegagalan “saya” dan pemimpin
bersedia memikul tanggungjawab.

4. Membentuk Tim dan Bekerja dengan Tim


Pemimpin-pelayan harus membentuk tim (team work) dan bekerja dengan tim
tersebut. Ia meminta tim untuk mengikutinya, menjelaskan visi dan misi, serta
mempercayakan timnya untuk bekerja. Pemilihan anggota tim atau staf/pembantu
sangat penting agar ia dapat berhasil mencapai tujuan dengan efektif dan efisien. Ia
harus pandai-pandai memilih orang-orang kaya arti yang mau bekerja keras untuk
organisasi, bukan orang yang miskin arti yang tidak berbuat apa-apa, atau orang
berlawanan arti yang cenderung menimbulkan masalah bagi organisasi.
Diilustrasikan seperti sekelompok orang yang memikul beban (beban tugas
organisasi), ada yang benar-benar memikul beban, ada yang pura-pura memikul dan
ada yang bergelantungan pada beban yang dipikul. Pemimpin harus memiliki
kejelian memilih anggota tim, antara lain melalui rekam jejak (track record), bakat
(talenta), pekerja keras, kapabiltas, mentalitas dan moralitas anggota tim.

5. Setia pada Misi


Kalau visi adalah arah ke depan ke mana bahtera organisasi akan dibawa,
maka misi adalah bagaimana menjalankan tugas-tugas untuk mencapai tujuan yang
telah ditentukan. Pemimpin membuat rencana-rencana yang dikaitkan dengan
jangka waktu tertentu, program-program kerja serta perangkat lain yang
membantunya dalam menjalankan misi. Misi pemimpin-pelayan adalah melayani
mereka yang membutuhkan. Ia harus selalu setia pada misi pelayanan dalam
kondisi apa pun, kondisi baik atau buruk, karena dengan demikian tujuan organisasi
dapat dicapai. Kesetiaan pada misi, juga diterapkan secara konsisten dan
konsekuen pada penggunaan anggaran negara/Daerah untuk sebesar-besarnya
kemakmuran rakyat, karena dana/anggaran itu berasal dari rakyat. Rambu-rambu
peringatan untuk tetap setia pada misi sebenarnya telah diucapkan seorang
pemimpin pada waktu melafalkan Sumpah Jabatan. Namun, dalam kenyataannya
sumpah jabatan yang diucapkan “demi Allah” seringkali dilanggar karena
kelemahan sang pemimpin. Materialisme, hedonisme dan konsumerisme sedang
mengepung kehidupan umat manusia, termasuk para pemimpin. Orang cenderung
tergoda ingin memiliki materi lebih (having) ketimbang menjadi manusia yang lebih
bermartabat (being).

6. Menjaga Kepercayaan
Menjadi pemimpin adalah menerima kepercayaan dari Tuhan Yang Maha
Kuasa melalui organisasi atau pemerintah untuk memimpin rakyat. Pemimpin adalah
orang-orang pilihan di antara sejumlah orang-orang lain dan pilihan itu didasarkan
pada beberapa kelebihan tertentu yang menyebabkan ia dipercaya untuk menjadi
pemimpin. Maka kepercayaan yang diterimanya harus dijaga dan dipelihara dengan
membuktikan melalui tindakan-tindakan nyata melayani rakyat dan menghindari hal-
hal yang membuat orang kehilangan kepercayaan kepadanya. Bila seorang
pemimpin mengkhianati dan kehilangan kepercayaan dari organisasi dan rakyat
yang dipimpinnya maka sebenarnya ia sudah kehilangan roh kepemimpinannya,
walaupun jabatan formal sebagai pemimpin masih melekat padanya.

7. Mengambil Keputusan
Keputusan pemimpin adalah kekuatan dalam memimpin dan mengelola
organisasi. The power to manage is the power to make decision. Seorang pemimpin-
pelayan harus berani mengambil keputusan yang membuktikan keberpihakannya
pada rakyat kecil. Salah satu contoh : rakyat di desa memiliki keterampilan untuk
membuat aneka kerajinan tangan yang khas tetapi tidak memiliki akses ke pasar.
Mereka memiliki keterampilan memproduksi aneka kerajinan tangan tetapi
mengalami keterbatasan modal kerja dan pemasaran produk-produk lokal yang
dihasilkan. Pemimpin-pelayan dapat mengambil keputusan untuk mewajibkan
masyarakat menggunakan produk lokal untuk membantu industri kecil / industri
rumah tangga di desa-desa. Keputusan yang berpihak pada rakyat kecil akan
didukung oleh masyarakat luas, apalagi bila dipelopori oleh para pemimpin / pejabat
dengan menggunakan produk lokal.

8. Melatih dan Mendidik Pengganti


Melatih dan mendidik pengganti (membentuk kader) merupakan kewajiban
seorang pemimpin. Seharusnya ada beberapa lapisan kader pengganti apabila
pemimpin berhalangan atau memasuki masa purnatugas. Bertambahnya usia
seorang pemimpin mengakibatkan kemampuan fisik dan daya pikirnya berkurang
dan proses regenerasi tidak dapat dihindari. Namun dalam kenyataannya, sifat
legawa makin sulit ditemukan pada diri para pemimpin. Pemimpin cenderung
berkeinginan selama mungkin berkuasa, sementara kader-kader potensial tersingkir
karena faktor usia atau faktor-faktor lain (politik, ekonomi, egosime kelompok dll).
Pemimpin-pelayan mendidik dan melatih pengganti karena ia tidak berorientasi pada
kekuasaan tetapi pada pelayanan. Baginya purnatugas identik dengan alih tugas
karena masih banyak tugas-tugas pelayanan lain yang bisa dilakukannya di tengah
masyarakat.

9. Memberdayakan kaum Perempuan


Pemimpin-pelayan menggunakan manajemen “Omega” yaitu gaya
kepemimpinan Alpha yang maskulin dan Beta yang feminin, sebab dengan
mengendalikan energi spiritual, baik laki-laki maupun perempuan bisa diberdayakan
menjadi pemimpin-pemimpin yang dibutuhkan pada masa mendatang. SDM kaum
perempuan memiliki kemampuan-kemampuan tertentu yang tidak dimiliki kaum laki-
laki. Pemimpin harus pandai-pandai menggunakan kemampuan kaum perempuan
untuk keberhasilan tugas organisasinya.

10. Memberi Tanggung Jawab


Memberi tanggungjawab kepada bawahan adalah memberi kesempatan
kepadanya untuk berkembang dan tentu saja mengawasi serta kemudian meminta
pertanggungjawaban. Membuat orang bertanggungjawab adalah memberi mereka
kesempatan menggapai keberhasilan, dan hal itu dimulai dari hal-hal yang kecil.

11. Memberi Teladan


Ada pendapat bahwa anak-anak lebih banyak belajar dari apa yang mereka
lihat, ketimbang apa yang mereka dengar. Buku-buku panduan dan buku instruksi
tidak dapat secara langsung membangun kultur organisasi pada anggota. Pemimpin
memberi teladan dengan apa yang mereka lakukan. Sesudah itu ia menganjurkan
pengikutnya untuk melakukan apa yang diteladaninya, dan kemudian mengharuskan
mereka mengikuti teladan itu. Salah satu contoh sederhana adalah soal menepati
waktu untuk mengikuti suatu acara atau undangan. Kebiasaan menggunakan “jam
karet” dapat diatasi apabila pemimpin datang tepat waktu dan acara segera dimulai,
walaupun belum semua undangan hadir. Sebaliknya bila semua orang berpikir
belum banyak orang datang pada waktu yang ditentukan maka kebiasaan “jam
karet” akan terus berlanjut seperti lingkaran setan yang tidak berujung.

12. Menyadari Pentingnya Hubungan / Komunikasi


Begitu pentingnya komunikasi antara pemimpin dan yang dipimpin sehingga
dapat dikatakan bahwa komunikasi adalah urat nadinya kepemimpinan. Komunikasi
sangat menentukan tingkat keefektifan kepemimpinan seorang pemimpin.
Kegagalan dalam berkomunikasi atau miskomunikasi dalam kepemimpinan ibarat
urat nadi darah yang tersumbat sehingga orang menjadi sakit. Lembaga atau
organisasi bisa mengalami stagnasi bila kontak atau komunikasi pemimpin dan
bawahan macet. Pemimpin menginginkan A tetapi pengikut mengerjakan B,
pengikut tidak pernah melaporkan pelaksanaan tugasnya dan pemimpin tidak tahu
apa yang dikerjakan pengikutnya. Miskomunikasi bisa membuat misi organisasi
gagal. Hubungan antara pemimpin dan pengikut dapat dilakukan melalui berbagai
cara, misalnya melalui apel bekerja, briefing, rapat kerja, jam pimpinan, kontak
pribadi melalui alat komunikasi (tilpon, SMS) dan sebagainya. Pemimpin bisa
memberi arahan, mendengarkan laporan, mengevaluasi tugas, sebaliknya bawahan
bisa menanyakan hal-hal yang belum jelas, meminta arahan dan memperbaiki hal-
hal yang dianggap salah.
Para pemimpin-pelayan harus menyadari pentingnya komunikasi secara
vertikal dengan atasan dan Tuhan, ke bawah dengan tim dan para pengikut, serta
secara horisontal dengan sesama mitra kerjanya, tokoh masyarakat dan agama.
Yang lebih penting, pemimpin-pelayan bisa menciptakan komunikasi dengan orang-
orang yang dipimpinnya sehingga dapat menyerap aspirasi rakyat untuk bahan
penentu kebijaksanaannya. Dalam arti yang lebih luas, hubungan pemimpin dan
yang dipimpin tidak sekedar sebagai atasan dan bawahan, tetapi ia juga dapat
berperan sebagai seorang bapak (mengayomi), teman (menjadi mitra kerja), guru
(teladan, tempat bertanya) dan pembina (memperbaiki yang salah).
Lampiran Hasil Observasi

Verbatim Wawancara
Nama Narasumber : Rizky Amelia
Peran : Salah Satu Warga Bandung
Tujuan Wawancara : Mengkonfirmasi Gaya Kepemimpinan yang Melayani dan Gaya
Kepemimpinan Ridwan Kamil
Durasi Wawancara : 4 Menit 9 Detik

No. Interviewer Interviewee

Selamat siang teh,,


Siang..
1 Apakabar..? boleh minta waktunya
Alhamdulillah baik, boleh silahkan..
sebentar..?
Pak Emil ya.. yataulah… beliau kan wali
2 Teteh tahu Pak Ridwan kamil..?
kota bandung terfavorit..
Kepemimpinan yang melayani yah, eee
Hehhee
pemimpin yang melayani itu menurut saya
Jadi begini teh, ada beberapa hal yang
pemimpin yang bisa bertindak dan terjun
ingin saya tanyain nih, apa sih yang teteh
langsung sama masyarakatnya, dia bisa
2 tau tentang kepemimpinan yang
mendengar aspirasi masyarakatnya, apa
melayani, apa sih yang teteh tau tentang
yang masyarakat inginkan dan apa yang
kepemimpinan yang melayani atau
masyarakat butuhkan mungkin. Itu menurut
kepemimpinan servant?
saya
Eee menurut saya penting yah sifat yang
melayani itu, karena pemimpin itu bukan
Oh gitu teh, terus kalo misalkan menurut hanya bisa eee mengatur atau nyuruh-
teteh, seorang pemimpin itu harus punya nyuruh bawahannya atau masyarakatnya
3
sifat dan sikap yang melayani gak sih? aja. Pemimpin itu harus punya sikap eee
Kenapa tuh? bisa berbaur sama masyarakat atau
bawahannya. Contoh aja misalnya dia
punya program kerja, dia itu harus bisa
membimbing dan mengarahkan
bawahannya atau masyarakatnya itu biar
program kerjanya itu berjalan sesuai
rencananya dia

Eee kalo fasilitas yang udah diberikan sih


banyak yah, dari mulai pendidikan, eee
kesehatan, terus transportasi juga ada. Eee
untuk yang baru-baru ini saya rasain sih ada
namanya mobil kekasih. Mobil kekasih ini
eee adanya itu memang baru hari minggu
aja. Jadi, ee mobil kekasih ini, misalnya
Nah kan sekarang teteh tinggal di sebuah masyarakat punya keluhan apa soal ee
kota yang dipimpin sama seorang penyakit, soal ee pendidikan, atau soal
pemimpin yang sifatnya melayani, kesehatan. Nah atau apapun, ee soal
4 fasilitas apa sih yang udah diadain yang kejiwaan itu bisa di kosultasi. Disana
sebagai wujud dia itu melayani banyak konselor-konselornya, jadi eee
masyarakatnya? Dan pandangan teteh program ini menurut saya ee sangat bagus
tuh kayak gimana? ya, karena dari program ini, pemerintah bisa
tau apa eee ee yang masyarakat alami gitu.
Misalnya kalo misalnya masyarakat ee
kebanyakan itu mengeluh soal kolesterol.
Jadi, pemerintah itu bisa mengadakan
penyuluhan yang banyak atau ee
pengobatan yang banyak untuk kolesterol.
gitu
Emmm mungkin yang pertama, saya ee
terbuka ya sama bawahan atau masyarakat
Ohh gitu ya teh, nah kalo misalkan nih
ee di luar sana. Yang kedua mungkin saya
teteh jadi seorang pemimpin yang
memberikan arahan atau bimbingan sama
5 melayani nih, gimana sih cara teteh
mereka, bagaimana cara menjadi pemimpin
nularin sifat-sifat melayani itu ke
yang melayani. Yang ketiga mungkin saya
bawahan-bawahan teteh?
memberikan motivasi-motivasi sama
mereka dan penyuluhan bagaimana eee
bisa dipandang orang lain atau masyarakat
itu sebagai pemimpin yang ee melayani.

6 Ohh gitu teh Heem

Eee saya akan sangat senang sekali yah,


punya pemimpin yang bisa melayani, kalo
saya menjadi bawahannya ee bawahan
yang pemimpin yang dap yang dapat
Nah sekarang kalo posisinya dibalik nih
melayani. Saya akan terus support ee apa
teh, misalkan teteh yang jadi bawahan
yang menjadi program kerja dia, saya akan
7 seorang pemimpin yang melayani itu,
terus menjalani ee dengan baik ee tugas-
gimana cara teteh menyikapi kembali
tugas yang diberikan dan kewajiban-
seorang pemimpin itu?
kewajiban yang diberikan sama sayaa,
arahan-arahan bimbingan-bimbingan dia
saya akan terus ee lakukan dengan baik.
Gitu sih, seperti itu
Ohh gitu teh, oke terimakasih banyak ya
8 Iyah sama sama
teh

Analisa :

Menurut kelompok kami, Pak Ridwan Kamil sudah menjalankan tugas nya
dengan gaya Kepemimpinan Servant yang baik. Dan dibantu juga dengan respons
masyarakat yang baik terhadapnya. Terlebih lagi dengan fasilitas “Mobil Kekasih”
yang baru ini diluncurkan. Warga sangat senang karena bisa berkonsultasi bebas
tentang masalahnya dan rahasianya tetap terjaga.
Kesimpulan

Menurut Greenleaf (1998; Liden, Wayne, Zhao, & Henderson, 2008)


mengatakan kepemimpinan yang besar adalah pemimpin yang melayani, yang
dapat mendorong atau memotivasi orang lain untuk terus dapat bekerja yang
difokuskan pada pertumbuhan dan pemberdayaan bawahannya dengan sikap
altruisme atau sikap menolong, empati, beretika dan peduli. Orientasinya adalah
bukan untuk kepentingan diri pribadi maupun golongan tapi justru kepentingan publik
yang dipimpinnya.
Seorang pemimpin memiliki kerinduan untuk membangun dan
mengembangkan mereka yang dipimpinnya sehingga tumbuh banyak pemimpin
dalam kelomponya. Hal ini sejalan dengan buku yang ditulis oleh John Maxwell
berjudul Developing the Leaders Around You. Keberhasilan seorang pemimpin
sangat tergantung dari kemampuannya untuk membangun orang-orang di
sekitarnya, karena keberhasilan sebuah organisasi sangat tergantung pada potensi
sumber daya manusia dalam organisasi tersebut. Jika sebuah organisasi atau
masyarakat mempunyai banyak anggota dengan kualitas pemimpin, organisasi atau
bangsa tersebut akan berkembang dan menjadi kuat.
Pemimpin yang melayani memiliki kasih dan perhatian kepada mereka yang
dipimpinnya. Kasih itu mewujud dalam bentuk kepedulian akan kebutuhan,
kepentingan, impian dan harapan dari mereka yang dipimpinnya.
Seorang pemimpin yang memiliki hati yang melayani adalah akuntabilitas
(accountable). Istilah akuntabilitas adalah berarti penuh tanggung jawab dan dapat
diandalkan. Artinya seluruh perkataan, pikiran dan tindakannya dapat dipertanggung
jawabkan kepada publik atau kepada setiap anggota organisasinya. Pemimpin yang
melayani adalah pemimpin yang mau mendengar. Mau mendengar setiap
kebutuhan, impian, dan harapan dari mereka yang dipimpin. Pemimpin yang
melayani adalah pemimpin yang dapat mengendalikam ego dan kepentingan
pribadinya melebihi kepentingan publik atau mereka yang dipimpinnya.
Mengendalikan ego berarti dapat mengendalikan diri ketika tekanan maupun
tantangan yang dihadapi menjadi begitu berat, selalu dalam keadaan tenang, penuh
pengendalian diri, dan tidak mudah emosi.
REVIEW JURNAL SERVANT LEADERSHIP

Desain
N Hipotesa Teori yang Penelitian &
Informasi Umum Variabel Sampel Hasil/ Kesimpulan
o Penelitian digunakan Teknik Analisis
Data

- Model
Myriam Chiniara, IV : The Sampel Kepemimpinan - Kepemimpinan pengukuran - Hasil penelitian
Kathleen Bentein. Servant terdiri dari yang melayani adalah sebuah data dengan menunjukkan
(2017). The Leadership 229 orang mempengaruhi proses yang teknik populasi bahwa kohesifitas
servant leadership karyawan kohesifitas berpengaruh - Teknik tim berhubungan
advantage: When (Kepemimpinan didalam 67 kelompok/ tim kompleks dalam secara signifikan
pengumpulan
perceiving low yang Melayani) tim kerja kerja LMX. memainkan dengan
data
differentiation in LMX. peran sentral - Teknik analisa kepemimpinan
leader-member dan data servant
relationship quality DV : memungkinkan - Statistik - Hasil peneliian
1. influences team individu untuk melengkapi
Differentiation deskriptif
cohesion, team in leader- berkontribusi - Alfa beberapa studi
task performance member didalam Cronbach’s empiris yang
and service OCB. relationship kelompok mendukung
Journal. quality (Hogg, 2006; signifikansi
Department of influences team Northouse, kepemimpinan
Psychology, cohesion 2007). servant untuk
University of - Menurut membangun
Quebec at (Diferensi (Greenleaf, kinerja tim
Montreal (UQAM). kualitas 1977, 1998; - Hasil penelitian
Canada. Diakses kelompok tim Liden, Wayne, menunjukkan
pada 11 LMX) Zhao, & bahwa
September 2017. Henderson, kepemimpinan
Dari 2008) servant tidak
http://www.scienc Kepemimpinan hanya
edirect.com/scienc Servant adalah memprediksi
e/article/pii/S0278 pelayanan yang kinerja tugas tim,
431915001309 difokuskan pada tetapi juga layanan
pertumbuhan OCB
dan - Hasil penelitian
pemberdayaan mendukung
bawahannya landasan teoritis
dengan sikap kepemimpinan
altruisme atau servant bahwa inti
sikap menolong, dari nilai-nilai
empati, beretika pemimpin servant
dan peduli. adalah kepedulian
- Menurut (Van dan melayani
Dierendonck, orang lain
2011)
Kepemimpinan
Servant adalah
pemimpin yang
melayani dan
memenuhi
kebutuhan
bawahannya
dari pada diri
sendiri.
- Menurut (Liden
et al., 2008;
Mayer, 210)
Kepemimpinan
Servant adalah
pemimpin yang
mempengaruhi
hasil organisasi
dengan
mendorong
pertumbuhan
dan
kesejahteraan
bawahannya
dengan proses
memuaskan
kebutuhan
bawahan.
- Menurut - Model - Hasil penelitian
Wen-Chi Zou, IV : Servant Sampel - H1a: ada (Koyuncu et al., pengukuran menunjukkan
Qing Tian, Jia Liu. Leadership terdiri dari hubungan 2014; Kusluvan dengan dyadic kepemimpinan
(2015). Servant 300 positif antara dkk., 2010) data servant memiliki
leadership, social (kepemimpinan karyawan kepemimpina
2. Kepemimpinan - Peneliti hubungan positif
exchange yang melayani) hotel n servant yang efektif melakukan yang signifikan
relationships, and berbintang dan LMX adalah wawancara secara statistik
follower’s helping lima dan 80 - H2a : ada kepemimpinan tatap muka dengan LMX, TMX
behavior: Positive DV : Helping hubungan yang dapat dengan atasan dan perilaku
reciprocity belief Behavior pengawas positif antara memperbaiki departemen menolong
matters. Journal. LMX dan kekurangan di SDM Hotel - Hasil penelitian
Macau University (Perilaku perilaku dalam berbintang menunjukkan LMX
of Science and Membantu, membantu perusahaan, lima dan TMX memiliki
Technology, City Pertukaran - H1b : ada seperti pekerjaan - Teknik hubungan positif
University of Sosial, hubungan musiman, jam pengumpulan yang signifikan
Macau, Macau, Hubungan positif antara kerja yang data secara statistik
China. Diakses Timbal Balik) kepemimpina panjang, tingkat - Teknik analisa antara
pada 11 n servant turnover yg tinggi, data kepemimpinan
September 2017. dan TMX dan rutinitas - Alfa servant dan
Dari - H2b : ada dalam pekerjaan. Cronbach’s perilaku
http://www.scienc hubungan - Menurut - Skala likert membantu
edirect.com/scienc positif antara (Alexakis, 2011, - Statistik - Hasil penelitian
e/article/pii/S0278 TMX dan Brownell, 2010; deskriptif menunjukkan
431915001309?vi perilaku Liden et al., bahwa hubungan
a%3Dihub. membantu 2008) Gaya timbale balik
- H3a : LMX Kepemimpinan memiliki hubungan
mempunyai yang paling positif antara
hubungan Efektif adalah kepemimpinan
positif antara pemimpin yang servant dengan
kepemimpina tidak hanya LMX dan TMX.
n servant memotivasi
dan perilaku karyawan untuk
membantu mencapai tujuan
- H3b : TMX organisasi
mempunyai pelayanan secara
hubungan efektif dan
positif antara efisien, tetapi
kepemimpina juga melayani
n servant kebutuhan
dan perilaku karyawan yang
membantu lebih besar baik
- H4a : didalam maupun
hubungan diluar organisasi.
timbale balik - Menurut
mempunyai (Alexakis, 2011;
hubungan Brownell, 2010;
positif antara Hunter et al.,
kepemimpina 2013; Koyuncu et
n servant al., 2014; Parris
dan LMX dan Peachey,
- H4b : 2013; Ruschman,
hubungan 2002, Wu et al.,
timbale balik 2013)
mempunyai kepemimpinan
hubungan yang Ideal adalah
positif antara pemimpin yang
kepemimpina mampu
n servant meningkatkan
dan TMX kolaborasi dan
- H5a : LMX memotivasi
mempunyai karyawan untuk
hubungan mencapai
positif antara pelayanan prima
kepemimpina dengan memiliki
n servant moral yang baik.
dan perilaku
membantu
- H5b : TMX
mempunyai
hubungan
positif antara
kepemimpina
n servant
dan perilaku
membantu
- Implementasi - Teknik - Hasil penelitian
Hakan Erkutlu, IV : Sampel - H1 : inovasi mengacu pengumpulan menunjukkan
Jamel chafra, a. terdiri dari 6 Kepemimpin pada proses data dengan peran
(2015). The -Role identity ( rumah sakit an pelayan dimana karyawan kuesioner pemberdayaan
effects of identitas peran ) swasta di berhubungan menjadi mampu - Teknik analisa dan identitas
empowerment role turki, positif dan berkomitmen data moderasi peran kreatif
-Identity
identity and meliputi 393 dengan untuk regresi mempengaruhi
creative
creative role karyawan perilaku menggunakan dengan spss hubungan antara
(identitas
identity on servant termasuk implementasi inovasu tertentu. kepemimpinan
3. kreatif)
leadership and manager inovasi Ini menyerukan pelayan dan
employees’ -Employee karyawan adopsi inovasi, karyawan
innovation implimenatation - H2 : sebuah - Hasil Penelitian
implementation (implementasi Identitas keputusan, menunjukkan
behavior. Journal. karyawan peran biasanya dibuat identitas peran
Nevsehir pemberdaya oleh manajer pemberdayaan
University, DV : Servant an organisasi senior, memoderatori
Nevsehir , 50300, Leadership memperkuat bahwa karyawan kepemimpinan
Turkey and Bilkent (kepemimpinan hubungan didalam pelayan dan
University, yang melayani) positif antara organisasi akan hubungan perilaku
Ankara, 06800, kepemimpina menggunakan implementasi
Turkey. Diakses n pelayan inovasi dalam inovasi
pada 11 dan perilaku pekerjaan - Hasil penelitian
September 2017. implementasi mereka ( Klein menunjukkan
Dari inovasi dan sorra ) identitas peran
http://www.scienc - H3 : Identitas - Kegagalan kreatif
edirect.com peran kreatif implementasi memoderasi
memoderasi terjadi ketika, kepemimpinan
hubungan terlepas dari yang melayani
antara keputusan ini, hubungan perilaku
perilaku karyawan tidak implementasi
kepemimpina terlibat dalam inovasi
n pelayan inovasi sesering
dan perilaku atau seaman
implementasi yang diperlukan
inovasi untuk
mendapatkan
manfaat potensial
dari inovasi yang
akan di
realisasikan (
Klein dan sorra,
1996)
IV : New Sampel H1: - Kepemimpinan - Teknik - Ada korelasi
Jorge Linuesa- Strategies in terdiri dari 3 Kepemimpinan yang melayani Pengumpulan antara Servant
4. Langreo, Pablo the New General yang melayani menawarkan data : Survey Leadership
Ruiz-Palomino, Manager, secara aspek yang unik - Instrumen dengan Service
and Dioni Elche- Millennium 10 langsung, yang dapat Penelitian : Climate
Hortelano. (2017). Supervisors, berhubungan meningkatkan Questionnair - Tidak ada korelasi
New Strategies in (Strategi baru di dan 25 positif dengan kualitas layanan - Teknik antara Servant
the New milenium baru) pekerja di 3 kinerja yang diberikan Sampling : Leadership
Millennium: hotel pelayanan kepada Questionnair dengan Customer
DV : Servant
Servant pelanggan pelanggan - Metode : Service
Leadership As
Leadership As Greenleaf (1977) Kuantitatif - Ada korelasi
Enhancer of H2:
Enhancer of - Kepemimpinan antara Service
Service Climate Kepemimpinan
Service Climate yang melayani Climate dengan
and Customer yang melayani
and Customer memperluas Customer Service
Service secara
Service pendekatan - Ada korelasi
Performance langsung,
Performance. layanan mereka antara efek secara
Journal. berhubungan terhadap tidak langsung dari
(Kepemimpinan
Department of positif dengan berbagai Servant
yang melayani
Business pelayanan iklim. pemangku Leadership
sebagai
Administration penyempurnaa kepentingan, terhadap customer
Department, H3: Iklim termasuk service
n layanan iklim
University of pelayanan karyawan,
dan kinerja
Castilla-La secara pelanggan, dan
pelayanan
Mancha, Cuenca, langsung, masyarakat pada
pelanggan)
Spain. Diakses berhubungan umumnya
pada 16 positif dengan (Graham, 1991)
September 2017. kinerja - Pengembangan
Dari pelayanan pemimpin yang
http://www.scienc terhadap menasehati
edirect.com pelanggan pekerjanya
dengan tuntunan
H4: Iklim dan akal sehat,
pelayanan dengan menutupi
memediasi semua kebutuhan
hubungan pekerja, secara
antara konsisten sangat
kepemimpinan penting untuk
yang melayani meningkatkan
dan kinerja kinerja pekerja
layanan (McGrath, 1962)
pelanggan.
H1 : Jika - Teknik - Ada korelasi
Bright Mahembe, IV : Servant Sampel hipotesis - Praktik Pengumpulan antara Servant
Amos S. Leadership terdiri dari penelitian kepemimpinan data : Survey Leadership
Engelbrecht. 205 guru substantif yang melayani - Instrumen dengan team
(2014). The DV : perempuan oleh kepala
menyeluruh Penelitian : effectiveness
relationship Organisational dan 83 guru sekolah
ditafsirkan untuk Questionnair - Ada korelasi
between servant citizenship laki-laki memungkinkan
menunjukkan - Teknik antara Servant
leadership, behaviour and dengan guru bekerja
bahwa model Sampling : Leadership
organisational team rentang menuju visi
struktural Questionnair dengan OCB
5. citizenship effectiveness umur 41-50 bersama dan
memberikan - Metode : - Tidak ada korelasi
behaviour and tahun. perkiraan- menghormati Kuantitatif antara OCB
(Perilaku
team perkiraan komitmen kolektif dengan team
kewargaan
effectiveness. tentang terhadap diri effevtiveness
organisasional
Journal. bagaimana sendiri dan
dan efektivitas
Department of kepemimpinan berpotensi
tim)
Industrial pelayan dan memperbaiki
Psychology, OCB keseluruhan
Stellenbosch mempengaruhi lingkungan
University, South sekolah tempat
Africa. Diakses efektivitas tim. pendidik bekerja
pada 16 dan melayani.
September 2017. H2 : (Cerit, 2009)
Dari Kepemimpinan - Kepemimpinan
http://www.scienc yang melayani yang melayani
edirect.com secara positif juga menekankan
mempengaruhi integritas pribadi
efektivitas tim dan berfokus
pada
H3 :
pembentukan
Kepemimpinan
hubungan jangka
yang melayani
panjang yang
secara positif
kuat dengan para
mempengaruhi
guru dan
OCB
pemangku
H4 : OCB kepentingan
secara positif organisasi seperti
mempengaruhi masyarakat,
efektivitas tim orang tua,
universitas,
alumni dan
mempekerjakan
organisasi
(Graham,1991
- Pemimpin tim
perlu menjadi
tujuan yang
diarahkan,
menciptakan
komitmen,
memberi
pengakuan,
mampu
menangani tipe
kepribadian yang
berbeda dalam
tim dan
meningkatkan
kekompakan di
antara anggota
tim. Semua
aspek ini
tergabung dalam
kepemimpinan
yang melayani
(VanDierendonck
, 2011)