Anda di halaman 1dari 57

Laporan Kerja Praktek

LAPORAN TUGAS KHUSUS


PT. PERTAMINA (PERSERO) RU VI BALONGAN
EVALUASI KINERJA HEAT EXCHANGER 20E-103 PADA UNIT
CATALYTIC CONDENSATION UNIT
Periode : 20 Januari – 20 Februari 2017

Disusun Oleh :

Siti Hardiyanti Pradana 5213414008

Dessy Ratna Puspita 5213414062

JURUSAN TEKNIK KIMIA


FAKULTAS TEKNIK
UNIVERSITAS NEGERI SEMARANG
SEMARANG
2017

Teknik Kimia
Fakultas Teknik
Universitas Negeri Semarang
Laporan Kerja Praktek

DAFTAR ISI

HALAMAN JUDUL
DAFTAR ISI .................................................................................................................... 1
DAFTAR TABEL ............................................................................................................ 3
DAFTAR GAMBAR ....................................................................................................... 4
BAB I ................................................................................................................................ 5
PENDAHULUAN ............................................................................................................ 5
1.1 Latar Belakang .................................................................................................. 5
1.2 Rumusan masalah .............................................................................................. 6
1.3 Tujuan................................................................................................................ 7
1.4 Manfaat.............................................................................................................. 7
BAB II............................................................................................................................... 8
TINJAUAN PUSTAKA .................................................................................................. 8
2.1 Perpindahan Panas............................................................................................. 8
2.1.1 Konduksi (conduction) .............................................................................. 9
2.1.2 Konveksi (convection) ............................................................................... 9
2.1.3 Radiasi (radiation) .................................................................................... 9
2.2 Alat Penukar Panas ............................................................................................ 9
2.3 Kegunaan Alat Penukar Panas......................................................................... 10
2.4 Arah Aliran Fluida pada Alat Penukar Panas .................................................. 11
2.5 Tipe Heat Exchanger ....................................................................................... 13
2.5.1 Double Pipe Heat Exchanger .................................................................. 14
2.5.2 Shell and Tube Heat Exchanger .............................................................. 15
2.5.3 Plate and Frame Heat Exchanger ............................................................ 20
2.5.4 Air Cooled Heat Exchanger..................................................................... 21
2.5.5 Coil Heat Exchanger ............................................................................... 22
2.7 Permasalahan pada Heat Exchanger ................................................................ 24

Teknik Kimia
Fakultas Teknik
Universitas Negeri Semarang

1
Laporan Kerja Praktek

2.8 Fouling Factor (Rd) ......................................................................................... 24


2.8.1 Mekanisme Pembentukan Fouling .......................................................... 26
2.8.2 Penyebab dan Akibat Terjadinya Fouling ............................................... 27
2.8.3 Pencegahan dan Cara Mengatasi Fouling ............................................... 28
BAB III ........................................................................................................................... 30
METODOLOGI ............................................................................................................ 30
3.1 Pengumpulan Data ................................................................................................ 30
3.1.1 Pengumpulan Data Primer ....................................................................... 30
3.1.2 Pengumpulan Data Sekunder .................................................................. 27
3.2 Pengolahan Data .............................................................................................. 28
BAB IV ........................................................................................................................... 33
PEMBAHASAN ............................................................................................................ 33
4.1 Evaluasi nilai Q Desain dan Q Aktual................................................................... 34
4.2 Evaluasi Nilai Rd Desain dan Rd Aktual .............................................................. 35
4.3 Evaluasi Nilai Efisiensi Aktual dan Desain.......................................................... 37
4.4 Evaluasi Nilai Efisiensi Aktual dan Desain Terhadap Nilai Rd ........................... 38
Gambar 15 Grafik Perbandingan Rd dan Efisiensi ......................................................... 38
BAB V ............................................................................................................................. 40
PENUTUP ...................................................................................................................... 40
5.1 Simpulan................................................................................................................ 40
5.2 Saran ...................................................................................................................... 45
DAFTAR PUSTAKA .................................................................................................... 46
LAMPIRAN 1 PERHITUNGAN DATA DESAIN ..................................................... 47

Teknik Kimia
Fakultas Teknik
Universitas Negeri Semarang

2
Laporan Kerja Praktek

DAFTAR TABEL

Tabel 1 Data Primer Tubular Heat Exchanger………………………………….31


Tabel 2 Data Sekunder 10 Januari sampai 11 Januari 2017………………….…27

Teknik Kimia
Fakultas Teknik
Universitas Negeri Semarang

3
Laporan Kerja Praktek

DAFTAR GAMBAR

Gambar 1 Arah Aliran Co-Current atau Paralel Flow…………………………..12


Gambar 2 Arah Aliran Counter Current Flow…………………………………..12
Gambar 3 Arah Aliran Cross Flow……………………………………………..13
Gambar 4 Profil Suhu Arah Aliran……………………………………………...13
Gambar 5 Double-Pipe Heat Exchanger………………………………………..15
Gambar 6 Shell and Tube Heat Exchanger……………………………………..16
Gambar 7 Susunan tube pada shell and tube heat exchanger…………………...17
Gambar 8 Tubes Layout pada shell and tube heat exchanger…………………..18
Gambar 9 Penempatan baffle…………………………………………………..19
Gambar 10 Plate and Frame Heat Exchanger…………………………………..21
Gambar 11 Air Cooled Heat Exchanger………………………………………..22
Gambar 12 Coil Heat Exchanger……………………………………………….22
Gambar 13 Grafik Perbandingan Rd desain dengan Rd aktual…………………37
Gambar 14 Grafik Perbandingan Flowrate dan Efisiensi………………………38
Gambar 15 Grafik Perbandingan Nilai Rd Desain dan Efisiensi……………….38

Teknik Kimia
Fakultas Teknik
Universitas Negeri Semarang

4
Laporan Kerja Praktek

BAB I

PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang


Pertamina RU VI balongan merupakan kilang yang dirancang untuk
mengolah minyak mentah jenis Duri ( 80% ). Crude duri mempunyai harga jual
yang relatif rendah karena kualitasnya yang kurang baik sebagai bahan baku
kilang, karena mengandung residu yang sangat tinggi mencapai 78%, kandungan
logam berat dan karbon serta nitrogen yang juga tinggi sehingga memerlukan
Secondary Recovery.
RCC complex merupakan Secondary Recovery yang terdiri dari beberapa
unit operasi di kilang RU- VI balongan yang berfungsi untuk mengolah residu
minyak ( Crude Oil ) menjadi produk-produk minyak bumi yang bernilai tinggi
seperti: LPG, Gasoline, Light Cycle Oil, Decant Oil, Propylene, dan Polygasoline
dengan beberapa unit proses dalam RCC complex unit yaitu unit Residual
Catalytic Cracker Unit dan juga Light End Unit yang didalamnya terdapat proses
Catalytic Condensation Unit ( CCU ).
Catalytic Condensation Unit merupakan proses lanjutan dari Propylene
Recovery Unit (PRU) yang bertugas untuk mengolah mixed butane menjadi
gasoline dengan angka oktan yang tinggi dengan menggunakan katalisator asam
fosfat padat dengan suhu operasi yang tinggi sehingga memerlukan sebuah Heat
Exchanger sebelum produk masuk ke storage tank. Produk yang dihasilkan dari
unit Catalytic Condensation Unit ( CCU ) adalah polygasoline dan butana.
Heat Exchanger merupakan suatu alat yang menghasilkan perpindahan
panas dari suatu fluida, baik yang digunakan dalam proses pemanasan maupun
proses pendinginan. Kondisi operasi yang tepat dapat menghasilkan produk yang
sesuai dengan apa yang diinginkan pada suatu proses. Kondisi operasi yang

Teknik Kimia
Fakultas Teknik
Universitas Negeri Semarang

5
Laporan Kerja Praktek

diperhatikan antaralain temperature dan tekanan proses. Namun alat ini memiliki
jangka waktu tertentu untuk berjalan dan berfungsi dengan baik sesuai dengan
desain awal. Waktu tersebut merupakan variabel, tergantung dari fluida yang
masuk ke Heat Exchanger dan komposisi fluida tersebut. Apabila fluida banyak
kotoran (partikel padat atau komponen pengotor), maka semakin cepat alat
tersebut kotor. Maka dari itu perlu dilakukan pembersihan agar alat dapat
berjalan dengan baik. Jika tidak dilakukan pembersihan pada alat, kotoran dari
fluida yang terbentuk akan menyebabkan terjadinya penuruan efisiensi dan
performa dari Heat Exchanger tersebut karena tidak meratanya transfer panas.
Jika Heat Exchanger memiliki efisiensi yang tinggi, maka kehilangan
panas dapat ditekan sekecil mungkin yang pada akhirnya akan mengurangi biaya
untuk penyediaan energi suatu pabrik. Oleh karena itu dilakukan evaluasi kinerja
Stabilizer Bottom Heat Exchanger (20-E-103) pada unit Condensation Catalytic
Unit / CCU (Unit 20) ini untuk mengetahui alat ini sudah bekerja dengan baik
atau belum, apabila belum maka harus dilakukan pembersihan. Apabila
pembersihan pada Heat Exchanger dilakukan secara berkala, kinerja, performa,
dan efisiensi dari Heat Exchanger akan terjaga sehingga menjadikan alat tersebut
beroperasi dengan baik.

1.2 Rumusan masalah

Rumusan masalah dari tugas khusus kerja praktek ini antara lain :
1. Bagaimana kinerja dari Stabilizer Bottom Heat Exchanger (20-E-103)
pada unit Condensation Catalytic Unit / CCU (Unit 20) pada kondisi
aktual berdasarkan heat flow (Q), fouling factor (Rd), dan efisiensi
dari tanggal 10 Januari 2017 sampai 11 Januari 2017 ?
2. Bagaimana perbandingan Stabilizer Bottom Heat Exchanger (20-E-
103) pada unit Condensation Catalytic Unit / CCU (Unit 20) pada

Teknik Kimia
Fakultas Teknik
Universitas Negeri Semarang

6
Laporan Kerja Praktek

kondisi aktual dengan data desain berdasarkan heat flow (Q), fouling
factor (Rd), dan efisiensi dari tanggal 10 sampai 11 Januari 2017?

1.3 Tujuan
Tujuan dari dari Tugas Khusus Kerja Praktek ini antara lain :
1. Mengetahui evaluasi kinerja pada Stabilizer Bottom Heat Exchanger
(20-E-103) pada unit Condensation Catalytic Unit / CCU (Unit 20).
2. Mengetahui perbandingan hasil evaluasi performa Stabilizer Bottom
Heat Exchanger (20-E-103) pada unit Condensation Catalytic Unit /
CCU (Unit 20) antara kondisi aktual dengan kondisi desain.

1.4 Manfaat
Manfaat dari dari Tugas Khusus Kerja Praktek ini antara lain :
1. Mengetahui pengaruh fouling factor (Rd) terhadap kinerja Stabilizer
Bottom Heat Exchanger (20-E-103) pada unit Condensation Catalytic
Unit / CCU (Unit 20).
2. Mengevaluasi kinerja Stabilizer Bottom Heat Exchanger (20-E-103)
pada unit Condensation Catalytic Unit / CCU (Unit 20) agar dapat
segera dilakukan tindakan jika performanya sudah menurun.

Teknik Kimia
Fakultas Teknik
Universitas Negeri Semarang

7
Laporan Kerja Praktek

BAB II

TINJAUAN PUSTAKA
2.1 Perpindahan Panas
Perpindahan panas adalah suatu ilmu pengetahuan yang berurusan
dengan laju pertukaran panas antara badan panas dan badan dingin yang disebut
dengan source dan receiver. Pada umumnya perpindahan panas dapat
berlangsung melalui 3 cara yaitu secara konduksi, konveksi dan radiasi.
Hukum Pertama Termodinamika atau Hukum Kekelaan Energi
menyatakan bahwa : “Energi tidak dapat diciptakan ataupun dimusnahkan,
melainkan hanya bisa diubah bentuknya saja.” Dalam suatu proses perpindahan
panas dapat mengakibatkan adanya perubahan-perubahan yang terjadi seperti,
perubahan temperatur, tekanan, reaksi kimia, dan lain-lain.
Perpindahan panas adalah ilmu yang mempelajari secara rinci
mekanisme perpindahan energi terutama yang berupa panas karena perbedaan
suhu (driving force ΔT). Arah perpindahan panas adalah dari medium dengan
temperatur yang lebih tinggi menuju ke medium dengan temperatur yang lebih
rendah.
Proses terjadinya perpindahan panas dapat terjadi secara langsung
maupun tidak langsung. Proses perpindahan panas secara langsung yaitu
perpindahan panas ketika fluida yang panas akan bercampur secara langsung
dengan fluida dingin tanpa adanya pemisah. Sedangkan proses perpindahan
secara tidak langsung yaitu perpindahan panas ketika antara fluida panas dan
fluida dingin tidak berkontak secara langsung melainkan adanya pemisah berupa
sekat-sekat pemisah. Panas dapat berpindah melalui tiga mekanisme yang
berbeda diantaranya :

Teknik Kimia
Fakultas Teknik
Universitas Negeri Semarang

8
Laporan Kerja Praktek

2.1.1 Konduksi (conduction)


Konduksi atau hantaran merupakan transfer energi dari partikel dengan
energi yang lebih tinggi menuju ke partikel di sekitarnya yang memiliki
kandungan energi yang lebih rendah sebagai akibat dari interaksi antar partikel.
Konduksi dapat terjadi pada padatan, gas dan cairan. Pada gas dan cairan,
konduksi disebabkan oleh tumbukan dan difusi molekul, sedangkan konduksi
pada padatan disebabkan oleh kombinasi antara vibrasi molekul dan perpindahan
energi karena elektron bebas.

2.1.2 Konveksi (convection)


Konveksi atau aliran merupakan transfer energi antara suatu permukaan
padatan dengan fluida (gas atau cairan) yang bergerak dan melibatkan efek
konduksi sekaligus pergerakan fluida. Semakin cepat pergerakan fluida, semakin
besar laju perpindahan panas konveksi.
2.1.3 Radiasi (radiation)
Radiasi atau pancaran merupakan perpindahan panas yang terjadi karena
pancaran gelombang elektromagnetik (atau foton) dengan panjang gelombang
tertentu. Tidak seperti konduksi dan konveksi, mekanisme perpindahan panas
radiasi tidak memerlukan medium dan dapat terjadi pada ruang hampa.

2.2 Alat Penukar Panas


Pada sebagian besar industri kimia, proses produksi dijalankan pada
temperatur tertentu sehingga melibatkan proses pemanasan atau pendinginan,
adapula proses yang diserta dengan perubahan fasa seperti pengembunan dan
penguapan. Untuk mencapai kondisi operasi tersebut suatu industri memerlukan
suatu alat penukar panas atau yang biasa dikenal dengan sebutan Heat
Exchanger, sehingga proses produksi dapat berjalan dengan baik.
Alat penukar panas adalah suatu alat dimana di dalamnya terjadi proses

Teknik Kimia
Fakultas Teknik
Universitas Negeri Semarang

9
Laporan Kerja Praktek

pertukaran panas antara dua arus fluida yaitu : fluida panas (hot fluid) dan fluida
dingin (cold fluid) dengan adanya perbedaan temperatur tanpa disertai dengan
pencampuran (mixing) antar keduanya, karena panas yang ditukar terjadi dalam
suatu sistem maka kehilangan panas dari suatu benda akan sama dengan panas
yang diterima oleh benda lain.
Tujuan melakukan perpindahan panas pada industri antara lain:
a. Memanaskan atau mendinginkan suatu fluida hingga mencapai temperatur
yang diinginkan pada proses lain.
b. Mengubah keadaan atau fasa suatu fluida.
c. Menghemat energi pada proses selanjutnya.
Pada proses pengolahan minyak, alat penukar panas banyak digunakan
diantaranya sebagai alat pemanas atau pendingin fluida proses maupun produk
yang akan disimpan dalam tangki penyimpanan. Pada industri pengolahan
minyak, heat exchanger yang paling banyak digunakan adalah tipe shell and tube
heat exchanger. Hal ini disebabkan karena beberapa keuntungan diantaranya :
a. Memberikan luas permukaan perpindahan panas yang besar dengan
bentuk atau volume yang kecil.
b. Cukup baik untuk beroperasi bertekanan.
c. Dibuat dengan berbagai jenis material, sesuai dengan fluida yang
mengalir didalamnya, sesuai dengan suhu dan tekanan.
d. Mudah dibersihkan
e. Konstruksinya sederhana dan pemakaian ruangan yang relatif kecil.
f. Prosedur pengoperasiannya sangat mudah dimengerti oleh operator.
g. Konstruksinya tidak satu kesatuan yang utuh sehingga pengangkutannya
relatif mudah.

2.3 Kegunaan Alat Penukar Panas


Berdasarkan kegunaannya alat penukar panas diklasifikasikan menjadi:

Teknik Kimia
Fakultas Teknik
Universitas Negeri Semarang

10
Laporan Kerja Praktek

1. Cooler. Alat penukar panas yang digunakan untuk mendiginkan fluida


panas sehingga mencapai kondisi relatif yang diinginkan dengan
menggunakan suatu media pendingin berupa air atau udara.
2. Preheater. Alat penukar panas yang berfungsi metransfer panas dari
produk-produk yang bersuhu tinggi ke umpan sebelum masuk ke furnace,
agar kerja furnace menjadi lebih ringan.
3. Condenser. Alat penukar panas yang digunakan untuk mengembunkan
uap dari suatu unit proses.
4. Vaporizer. Alat penukar panas yang digunakan untuk menguapkan
sebagian besar cairan.
5. Evaporator. Alat penukar panas yang digunakan untuk memekatkan suatu
larutan dengan menguapkan sebagian besar air (atau solven) dari suatu
larutan encer.
6. Reboiler. Alat penukar panas yang berfungsi menguapkan liquid pada
bagian dasar kolom distillasi sehingga fraksi-fraksi ringan yang terikut
dalam hasil bawah dapat diuapkan kembali, dengan media pemanas
umumnya berupa steam atau fluida panas.
7. Boiler. Alat penukar panas yang digunakan untuk membangkitkan steam
(mengubah air dari fase cair ke fase uap pada suhu dan tekanan tertentu).

2.4 Arah Aliran Fluida pada Alat Penukar Panas


Arah aliran fluida yang mengalir didalam Heat Exchanger terbagi
menjadi tiga tipe yaitu :
1. Aliran Searah (co-current atau paralel flow)
Pada tipe aliran ini fluida panas dan fluida dingin masuk pada ujung penukar
panas yang sama dan kedua fluida mengalir searah menuju ujung penukar
panas yang lain.

Teknik Kimia
Fakultas Teknik
Universitas Negeri Semarang

11
Laporan Kerja Praktek

Gambar 1 Arah Aliran Co-Current atau Paralel Flow

2. Aliran Berlawanan Arah (counter current flow)


Pada tipe aliran ini fluida panas dan fluida dingin masuk melalui ujung
penukar panas yang berbeda. Masing-masing fluida mengalir dengan arah
berlawanan menuju ujung penukar panas keluar.

Gambar 2 Arah Aliran Counter Current Flow

3. Aliran Silang (cross flow)


Pada tipe aliran ini fluida panas dan fluida dingin mengalir pada right angle
satu sama lain. Heat Excanger dengan tipe aliran ini banyak digunakan
dalam pemanasan dan pendinginan udara atau gas.

Teknik Kimia
Fakultas Teknik
Universitas Negeri Semarang

12
Laporan Kerja Praktek

Gambar 3 Arah Aliran Cross Flow

Akibat terjadinya penukaran panas, maka akan terjadi perubahan suhu. Arah
aliran menyebabkan perbedaan profil suhu yang terjadi pada saat proses
penukaran panas. Berikut adalah profil suhu yang terjadi

Gambar 4 Profil Suhu Arah Aliran

2.5 Tipe Heat Exchanger


Heat Exchanger memiliki beberapa tipe sesuai dengan kebutuhan proses
yang ada. Ada enam tipe Heat Exchanger, dimana yang paling umum digunakan
adalah tipe Double Pipe Heat Exchanger dan Shell and Tube Heat Exchanger,
dengan penjelasan masing-masing enam tipe sebagai berikut :

Teknik Kimia
Fakultas Teknik
Universitas Negeri Semarang

13
Laporan Kerja Praktek

2.5.1 Double Pipe Heat Exchanger


Heat Exchanger ini adalah tipe yang paling sederhana, terdiri dari dua
buah pipa dengan ukuran diameter yang berbeda, pipa dengan diameter lebih
kecil diletakkan didalam pipa dengan diameter lebih besar dan kedua pipa
disusun secara konsentris (satu sumbu). Heat Exchanger jenis ini hanya dapat
digunakan untuk kapasitas yang kecil ( A < 200ft2 ), biasanya dibuat dalam
bentuk pipa U (sering disebut hairpin). Heat Exchanger jenis ini dapat digunakan
untuk gas-liquid atau gas-gas.
Kelemahan Heat Exchanger jenis Double Pipe ini adalah terbatasnya
jumlah panas yang dapat ditransfer, namun karena kemudahan dalam
pembersihan dan konstruksinya maka penggunaannya menjadi lebih umum.
Dengan keterbatasannya untuk kapasitas yang kecil, jika diperlukan luas
perpindahan panas yang besar, maka dapat dipakai beberapa pipa U yang
dihubungkan secara seri atau paralel. Namun cara tersebut kurang efektif karena
jumlah hairpin yang besar sehingga akan membutuhkan tempat yang luas dan
jika terjadi kebocoran aka sulit dikendalikan. Oleh karena itu sebagai solusinya
dapat digunakan Heat Exchanger tipe Shell and Tube.

Teknik Kimia
Fakultas Teknik
Universitas Negeri Semarang

14
Laporan Kerja Praktek

Gambar 5 Double-Pipe Heat Exchanger

2.5.2 Shell and Tube Heat Exchanger


Jenis umum dari penukar panas, biasanya digunakan dalam kondisi
tekanan relatif tinggi, yang terdiri dari sebuah shell yang didalamnya disusun
pipa yang banyak (tube) dengan rangkaian tertentu untuk mendapatkan luas
permukaan yang optimal. Fluida mengalir di sheel maupun di tube sehingga
terjadi perpindahan panas antara fluida dengan dinding tube sebagai perantara.
Pada dinding shell biasanya dipasang penghalang (baffle) untuk menambah
turbulensi (jarak antar baffle biasanya 0,2-1 Dshell).
Keuntungan dari Shell and Tube Heat Exchanger adalah sebagai berikut :
a. Dapat digunakan secara luas di berbagai industri karena dapat digunakan
untuk kapasitas yang lebih besar (> 200 ft2).
b. Mempunyai susunan mekanik yang baik dengan bentuk yang cukup baik
untuk operasi bertekanan.
c. Tersedia dalam berbagai bahan konstruksi, dimana dapat dipilih jenis
material yang dipergunakan sesuai dengan temperatur dan tekanan operasi.
d. Dapat digunakan dalam rentang kondisi operasi yang melebar.

Teknik Kimia
Fakultas Teknik
Universitas Negeri Semarang

15
Laporan Kerja Praktek

e. Prosedur pengoperasian lebih mudah.


f. Metode perancangan yang lebih baik telah tersedia.
g. Pembersihan dapat dilakukan denga lebih mudah.

Gambar 6 Shell and Tube Heat Exchanger

Komponen penyusun Shell and Tube Heat Exchanger antara lain :


1. Shell
Merupakan bagian tengah alat penukar panas dan tempat untuk tube bundle.
Antara shell dan tube bundle terdapat fluida yang menerima atau melepaskan
panas. Yang dimaksud dengan lintasan shell adalah lintasan yang dilakukan oleh
fluida yang mengalir ke dalam melalui saluran masuk (inlet nozzle) melewati
bagian dalam shell dan mengelilingi tube kemudian keluar melalui saluran keluar
(outlet nozzle).
2. Tube
Merupakan pipa kecil yang tersusun didalam shell yang merupakan tempat
fluida yang akan dipanaskan ataupun didinginkan. Tube tersedia dalam berbagai
bahan logam yag memiliki harga konduktifitas panas yang besar sehingga
hambatan perpindahan panasnya rendah, seperti tembaga-nikel, alumunium-
perunggu, aluminium, dan stainless steel, yang dapat diperoleh dari berbagai

Teknik Kimia
Fakultas Teknik
Universitas Negeri Semarang

16
Laporan Kerja Praktek

ukuran yang didefinisikan sebagai birmingham wire gauge (BWG). Aliran fluida
dalam tube sering dibuat melintas lebih dari satu kali dengan tujuan untuk
memperbesar koefisien perpindahan panas lapisan film sisi fluida dalam tube.
Pengaturan ini terjadi dengan adanya pass devider dalam channel yang berfungsi
untuk membagi aliran fluida dalam tube.

Gambar 7 Susunan tube pada shell and tube heat exchanger

a. Tube Sheet
Komponen ini adalah suatu flat lingkaran yang fungsinya memegang ujung-
ujung tube dan juga sebagai pembatas aliran fluida di sisi shell and tube.
b. Tube Dise Channels and Nozzle
Berfungsi untuk mengatur aliran fluida pada sisi tube.
c. Tube Pitch
Lubang yang tidak dapat dibor dengan jarak yang sangat dekat, karena jarak
tube yang terlalu dekat akan melemahkan struktur penyangga tube. jarak
terdekat antara dua tube yang berdekatan disebut Clearance. Tube diletakkan
dengan susunan bujur sangkar atau segitiga seperti terlihat pada gambar
berikut :

Teknik Kimia
Fakultas Teknik
Universitas Negeri Semarang

17
Laporan Kerja Praktek

Gambar 8 Tubes Layout pada shell and tube heat exchanger

d. Channel Cover
Merupakan bagian penutup pada konstruksi Heat Exchanger yang dapat
dibuka pada saat pemeriksaan dan pembersihan alat
e. Pass Devider
Komponen ini berupa plat yang dipasang didalam channels untuk membagi
aliran fluida tube bila diinginkan jumlah tube pass lebih dari satu.
f. Baffles
Pada umumnya tinggi segment potongan dari baffle adalah seperempat
diameter dalam shell yang disebut 25% cut segmental baffle. Baffle tersebut
berlubang-lubang agar bisa dilalui oleh tube yang diletakkan pada rod-baffle.
Baffle digunakan untuk mengatur aliran lewat shell sehingga turbulensi yang
lebih tinggi akan diperoleh. Adanya baffle dalam shell menyebabkan arah
aliran fluida dalam shell akan memotong kumpulan tube secara tegak lurus,
sehingga memungkinkan pengaturan arah aloran dalam shell maka dapat
meningkatkan kecepatan linearnya. Sehingga akan meningktakan harga
koefisien perpindahan panas lapisan fluida di sesi shell. Selain itu baffle juga
berfungsi untuk menahan tube bundle untuk menahan getaran pada tube

Teknik Kimia
Fakultas Teknik
Universitas Negeri Semarang

18
Laporan Kerja Praktek

untuk mengontrol serta mengarahkan aliran fluida yang mengalir diluar tube
sehingga turbulensi aliran meningkat maka koefisien perpindahan panas
akan meningkat dan laju perpindahan panas juga meningkat. Penempatan
baffle dan bentuknya dapat dilihat pada gambar berikut:

Gambar 9 Penempatan baffle

Dasar pertimbangan untuk fluida yang mengalir di bagian shell dan tube
pada shell and tube heat exchanger antara lain :
1. Fluida yang lebih kotor selalu melalui bagian yang mudah dibersihkan, yaitu
tube terutama bila tube bundle bisa diambil, tetapi dapat juga melalui bagian
shell bila kotorannya banyak mengandung coke karena lebih mudah
dibersihkan.
2. Fluida yang lebih cepat memberikan kotoran, tekanan tinggi, dan korosif
selalu ditempatkan di tube karena tube tahan terhadap high pressure dan
biaya pemeliharaanya lebih murah.

Teknik Kimia
Fakultas Teknik
Universitas Negeri Semarang

19
Laporan Kerja Praktek

3. Fluida yang berbentuk campuran non condensable gas melalui tube agar
tidak terjebak.
4. Fluida yang berpotensi menimbulkan korosi ditempatkan pada tube, dengan
tujuan dapat menekan biaya penggantian shell yang lebih mahal dari pada
tube jika terjadi kerusakan akibat korosif.
5. Fluida yang mempunyai volume besar dilewatkan melalui tube karena
adanya cukup ruangan dan fluida yang mempunyai volume kecil dilewatkan
melalui shell karena dapat dipasang baffle untuk menambah transfer-rate
tanpa menghasilkan kelebihan pressure drop.
6. Fluida ang lebih viskos atau yang mempunyai low transfer-rate dilewatkan
melalui shell karena dapat digunakan baffle.
7. Fluida dengan laju alir rendah dialirkan di dalam tube. Diameter tube yang
kecil menyebabkan kecepatan linear fluida (velocity) masih cukup tinggi,
sehingga menghambat fouling dan mempercepat perpindahan panas.

2.5.3 Plate and Frame Heat Exchanger


Plate and Frame Heat Exchanger merupakan sejenis penukar panas untuk
fluida yang didalamnya tersusun banyak sekat-sekat yang berfungsi sebagai
pemisah (pembatas) antara fluida panas dan fluida dingin. Sekat-sekat tersebut
juga berfungsi sebagai pengarah aliran. Perpindahan panas yang terjadi didalam
Plate and Frame Heat Exchanger adalah secara konveksi, konduksi, dan sedikit
radiasi. Perpindahan panas konveksi terjadi antara plate dengan fluida,
perpindahan panas konduksi terjadi pada plate (dinding pemisah fluida) dan
perpindahan panas secara radiasi terjadi dari Heat Exchanger ke lingkungan
sekitar (surrounding).

Teknik Kimia
Fakultas Teknik
Universitas Negeri Semarang

20
Laporan Kerja Praktek

Gambar 10 Plate and Frame Heat Exchanger

2.5.4 Air Cooled Heat Exchanger


Air Cooled Heat Exchanger adalah salah satu tipe penukar panas dimana
minimal salah satu fluidanya berfasa gas. Pada simulasi ini, Air Cooled Heat
Exchanger berfungsi untuk menurunkan relatif gas tanpa perubahan fase
sehingga hanya ada panas relatif. Yang menjadi fluida panas adalah gas,
sedangkan fluida dinginnya adalah udara. Proses perpindahan panas antara gas
dengan udara terjadi di sepanjang tube, gas akan melepaskan panas sedangkan
udara akan menyerap panas sehingga relative gas menurun, tetapi relative udara
meningkat. Aliran udara dan gas terjadi secara konveksi dengan menggunakan
kompresor.
Tekanan kerja gas pada Air Cooled Heat Exchanger tinggi sehingga masuk
dalam kategori bejana bertekanan (pressure vessel) sehingga dalam
perancangannya harus berpedoman pada ASME Section VIII dan BP Migas.
Parameter desain yang perlu diperhatikan adalah material tube dan plat serta
ketebalan minimal tube dan plat header.

Teknik Kimia
Fakultas Teknik
Universitas Negeri Semarang

21
Laporan Kerja Praktek

Gambar 11 Air Cooled Heat Exchanger

2.5.5 Coil Heat Exchanger


Coil Heat Exchanger ini mempunyai pipa berbentuk koil yang
dibenamkan di dalam sebuah box berisi air dingin yang mengalir atau
disemprotkan untuk mendinginkan fluida panas yang mengalir di dalam pipa.
Jenis ini disebut juga sebagai box cooler jenis ini biasanya digunakan untuk
pemindahan kalor yang relatif kecil dan fluida yang di dalam shell yang akan
diproses lanjut.

Gambar 12 Coil Heat Exchanger

Teknik Kimia
Fakultas Teknik
Universitas Negeri Semarang

22
Laporan Kerja Praktek

Selain jenis-jenis Heat Exchanger yang telah dijelaskan diatas, juga


terdapat beberapa Heat Exchanger yang dirancang khusus sehingga memiliki
luas transfer panas per unit volume yang besar yang sering disebut dengan
Compact Heat Exchanger . Rasio antara luas transfer panas dengan volume
disebut area density (β). Suatu Heat Exchanger disebut sebagai Compact Heat
Exchanger jika memiliki nilai β > 700 m2/m3 (atau 200 ft2/ft3). Contoh dari
Compact Heat Exchanger misalnya radiator mobil (β = 1000 m2/m3), turbin gas
(β = 6000 m2/m3), regenerator dari Stirling engine (β = 15000 m2/m3) dan paru-
paru manusia (β = 20000 m2/m3). Compact Heat Exchanger biasanya digunakan
untuk proses pertukaran panas antara gas-gas, gas-cair, atau cair-gas.

2.6 Feed Bottom Exchanger 20-E-103


Feed Bottom Exchanger 20-E-103 pada unit Catalytic Condensation Unit
merupakan alat penukar panas jenis shell and tube heat exchanger dengan tipe
aliran Cunter courent. Feed Bottom Exchanger 20-E-103 digunakan untuk
memanaskan Stabilizer Feed Bottom Exchanger dengan memanfaatkan panas
dari penambahan katalis yang bersifat eksoterm. Feed Bottom Exchanger 20-E-
103 dalam dapur kemudian melewati air cooler jenis fin fan untuk menurunkan
suhu sebelum feed tersebut masuk ke dalam storage tank.

Teknik Kimia
Fakultas Teknik
Universitas Negeri Semarang

23
Laporan Kerja Praktek

2.7 Permasalahan pada Heat Exchanger


Penggunaan Heat Exchanger secara terus menerus akan menimbulkan
permasalahan. Permasalahan yang sering muncul pada Heat Exchanger pada
umumnya adalah sebagai berikut :
1. Masalah yang berkaitan dengan proses
a. Penurunan perfomance karena pengotoran (fouling) sehingga target
temperatur yang diinginkan tidak tercapai.
b. Perubahan distribusi aliran dalam proses sehingga dapat menyebabkan
terjadinya penyimpangan aliran pada shell dan tube.
c. Perubahan physical properties fluida yang mengalir pada shell atau tube
akibat perubahan komposisi crude atau fluidanya sendiri terutama yang
langsung mempengaruhi koefisien perpindahan panasnya seperti
viskositas, thermal conductivity, dan specifications.
2. Masalah yang berkaitan dengan mekanikal
a. Kerusakan pada bagian peralatan Heat Exchanger.
b. Korosif
c. Gasket bocor
d. Berkurangnya luas area tube karena ada sebagian tube yang ditutup atau
diplug.

2.8 Fouling Factor (Rd)


Fouling dapat didefinisikan sebagai pembentukan deposit pada
permukaan alat penukar panas yang dapat menghambat perpindahan panas dan
meningkatkan hambatan aliran fluida pada alat penukar panas tersebut. Lapisan
fouling dapat berasal dari pertikel-partikel atau senyawa lainnya yang tersangkut
aliran fluida. Pertumbuhan lapisan tersebut dapat meningkat apabila permukaan
deposit yang terbentuk mempunyai sifat adhesif yang cukup kuat dan gradien
temperatur antara aliran dengan permukaan cukup besar. Pada umumnya proses

Teknik Kimia
Fakultas Teknik
Universitas Negeri Semarang

24
Laporan Kerja Praktek

pembentukan lapisan fouling merupakan fenomena yang sangat kompleks


sehingga sukar untuk dianalisa secara analitik. Mekanisme pembentukan fouling
dan metode pendekatannya juga sangat beragam dan berbeda-beda.
Berdasarkan proses terbentuknya endapan atau kotoran, fouling dibagi
menjadi lima jenis antara lain :
1. Precipitation Fouling
Pengotoran jenis ini biasanya terjadi pada fluida yang mengandung
garam-garam yang terendapkan pada suhu tinggi seperti garam, kalsium,
fosfat, sulfat, dan lain-lain.
2. Particulate Fouling
Pengotoran ini terjadi akibat pengumpulan partikel-partikel padat yang
terbawa oleh fluida diatas permukaan perpindahan panas, seperti debu
pasir, dan lain-lain.
3. Chemical Reaction Fouling
Pengotoran ini terjadi akibat adanya reaksi kimia didalam fluida yang
terjadi diatas permukaan perpindahan panas dimana material bahan
permukaan perpindahan panas tidak ikut bereaksi. Contohnya adalah
reaksi polimerisasi.
4. Corrosion Fouling
Pengotoran ini terjadi akibat reaksi kimia antara fluida kerja dengan
material bahan permukaan perpindahan panas.
5. Biological Fouling
Pengotoran ini berhubungan dengan aktifitas organisme biologis yang
terdapat atau terbawa aliran fluida, seperti lumut, jamur, dan lain-lain.
Fouling Factor (Rd) adalah angka yang menunjukan hambatan akibat
adanya kotoran yang terbawa oleg fluida yang mengalir di dalam Heat
Exchanger yang melapisi bagian dalam dan luar tube. Fouling Factor dapat

Teknik Kimia
Fakultas Teknik
Universitas Negeri Semarang

25
Laporan Kerja Praktek

mempengaruhi proses perpindahan panas karena dapat menghambat pergerakan


panas didalamnya yang diakibatkan karena deposit tersebut. Apabila nilai fouling
factor hasil perhitungan lebih besar dari nilai fouling factor desain maka
perpindahan panas yang terjadi di dalam alat tidak memenuhi kebutuhan
prosesnya dan harus segera dibersihkan. Oleh karena itu, nilai fouling factor
desain harus tetap dijaga agar perpindahan panas dapat optimal untuk kebutuhan
proses.
Evaluasi fouling factor dilakukan supaya dapat mengetahui keberadaan
kotoran di dalam alat dan waktu pembersihan harus dilakukan. Nilai fouling
factor yang semakin besar akan mengakibatkan efisiensi perpindahan panas yang
semakin menurun dan nilai pressure drop yang semakin tinggi. Hal tersebut
dapat menyebabkan penurunan kinerja dari heat exchanger. Fouling factor dapat
ditentukan berdasarkan harga koefisien perpindahan panas overall untuk kondisi
clean dan dirty pada alat penukar panas yang digunakan.

2.8.1 Mekanisme Pembentukan Fouling


Secara umum mekanisme terjadinya fouling, pembentukan dan
pertumbuhan deposit terdiri dari :
1. Initiation, yaitu pada periode kritis dimana temperatur, konsentrasi, dan
gradien kecepatan dari zona deplesi oksigen dan kristal terbentuk dalam
waktu singkat.
2. Transport partikel ke permukaan.
- Infaction : secara mekanik.
- Diffusion : secara turbulen.
- Thermophoresis dan Electrophoresis.
3. Adhesi dan kohesi pada permukaan.
4. Migration yaitu perpindahan foulant (bahan/senyawa penyebab fouling)
menuju kepermukaan dan berbagai mekanisme perpindahan difusi.

Teknik Kimia
Fakultas Teknik
Universitas Negeri Semarang

26
Laporan Kerja Praktek

5. Attachment, yaitu awal dari terbentuknya lapisan deposit.


6. Transformattion or Aging, yaitu periode kritis dimana perubahan fisk
maupun struktur kimia atau kristal dapat meningkatkan kekuatan dan
ketahanan lapisan.
Removal or Re-entrainment, yaitu perpindahan lapisan fouling dengan cara
pemutusan, erosi, dan spalling.

2.8.2 Penyebab dan Akibat Terjadinya Fouling


Penyebab terjadinya fouling pada heat exchanger adalah sebagai berikut :
a. Adanya pengotor berat (hard deposit) yaitu kerak keras yang berasal dari
hasil korosi atau coke keras.
b. Adanya pengotor berpori (porous deposit) yaitu kerak lunak yang berasal
dari dekomposisi kerak keras.
Kondisi yang mempengaruhi terjadinya fouling antara lain :
a. Temperatur yang tinggi.
b. Waktu tinggal yang lama, terutama pada daerah yang bertemperatur
tinggi.
c. Flow velocity.
d. Material konstruksi dan permukaan yang halus.
Terbentuknay fouling akan menimbulkan beberapa akibat seperti :
a. Terjadinya kenaikan tahanan heat transfer sehingga biaya perawatan
bertambah.
b. Ukuran heat exchanger menjadi lebih besar, kehilangan energi
meningkat, waktu untuk shut down lebih lama, dan biaya perawatan lebih
besar.

Teknik Kimia
Fakultas Teknik
Universitas Negeri Semarang

27
Laporan Kerja Praktek

2.8.3 Pencegahan dan Cara Mengatasi Fouling


Pencegahan fouling dapat dilakukan dengan tindakan-tindakan berikut :
1. Menggunakan bahan konstruksi yang tahan korosi.
2. Menekan potensi fouling, dapat dengan cara melakukan penyaringan.
3. Menginjeksi anti foulant pada fluida
4. Menempatkan nozzle (shell side dan tube side) di permukaan terendah
atau tertinggi pada HE untuk menghindari terjadinya kantung-kantung gas
ataupun kantung volume fluida diam.
Namun jika telah terjadi fouling di dalam heat exchanger, maka sebaiknya
segera dilakukan pembersihan (cleaning) agar tidak menimbulkan kerusakan
lainnya.
Terdapat tiga tipe cara pembersihan (cleaning) yang mungkin dapat
dilakukan seperti :
1. Chemical / Physical Cleaning
Metode pembersihan dengan mensirkulasikan agent melalui peralatan,
biasanya menggunakan HCl 5 – 10%.
Kelebihan :
- Tidak perlu membongkar alat, sehingga menghemat waktu dan pekerja.
- Tidak ada kerusakan mekanik pada tube.
Kelemahan :
- Hanya membersihan beberapa tipe deposit, dalam hal ini coke sukar
dilakukan.
- Tube yang tersumbat penuh, disarankan untuk melakukan mechanical
cleaning terlebih dahulu karena sirkulasi dari cleaning agent tidak
mungkin dilakukan.
- Sangat sukar untuk meyakinkan bahwa peralatan benar-benar telah
bersih.

Teknik Kimia
Fakultas Teknik
Universitas Negeri Semarang

28
Laporan Kerja Praktek

- Deposit kemungkinan dapat terakumulasi di tempat dimana aliran relatif


lambat.
2. Mechanical Cleaning
Terdapat tiga tipe mechanical cleaning yang dapat dilakukan seperti :
- Driling atau Turbining
Pembersihan ini dilakukan dengan mengedrill deposit yang menempel
pada dinding tube. Pembersihan ini paling dianjurkan untuk tube yang
tertutup total.
- Hydro jeting
Pembersihan ini dilakukan dengan cara menginjeksikan air ke dalam
tube pada tekanan tinggi, untuk jenis deposti yang lunak.
- Sand Blasting
Pembersihan ini dilakukan dengan cara menyemprotkan campuran air
dengan pasir ke dalam tube pada tekanan tinggi.
3. Gabungan keduanya
Merupakan gabungan dari chemical cleaning diikuti dengan mechanical
cleaning. Pembersihan dengan cara ini pada kondisi tertentu dapat
meningkatkan efektivitas pembersihan fouling pada heat exchanger.

Teknik Kimia
Fakultas Teknik
Universitas Negeri Semarang

29
Laporan Kerja Praktek

BAB III

METODOLOGI
3.1 Pengumpulan Data
Pengumpulan data sangat dibutuhkan untuk mengavaluasi Stabilizer
Bottom Heat Exchanger (20-E-103) pada unit Condensation Catalytic Unit /
CCU (Unit 20). Data yang dipakai yaitu kerja heat exchanger pada tanggal 10
Januari 2017 sampai tanggal 11 Januari 2017 Adapun metode pengumpulan data
disini terbagi menjadi dua, yaitu metode pengumpulan data primer dan
pengumpulan data sekunder.

3.1.1 Pengumpulan Data Primer


Pengumpulan data primer disini yaitu mengambil data Stabilizer Bottom
Heat Exchanger (20-E-103) pada unit Condensation Catalytic Unit / CCU (Unit
20) desain. Fungsinya yaitu untuk bahan acuan dalam mengevaluasi Stabilizer
Bottom Heat Exchanger (20-E-103) pada unit Condensation Catalytic Unit /
CCU (Unit 20), apakah heat exchanger yang sedang dipakai masih dalam
keadaan bagus atau sudah perlu dilakukan cleaning. Data desain Stabilizer
Bottom Heat Exchanger (20-E-103) pada unit Condensation Catalytic Unit /
CCU (Unit 20) dapat dilihat dibawah ini :

Teknik Kimia
Fakultas Teknik
Universitas Negeri Semarang

30
Laporan Kerja Praktek

Tabel 1 Data Primer Tubular Heat Exchanger 20 E103

Teknik Kimia
Fakultas Teknik
Universitas Negeri Semarang

31
Laporan Kerja Praktek

3.1.2 Pengumpulan Data Sekunder


Pengumpulan data sekunder yaitu data yang diperlukan sebagai bahan
perhitungan pada analisa evaluasi Stabilizer Bottom Heat Exchanger (20-E-103)
pada unit Condensation Catalytic Unit / CCU (Unit 20) desain. Data diperoleh
dari data lapangan dan data literatur. Data studi lapangan diperoleh dengan cara
melihat kondisi operasi dan aliran proses aktual Stabilizer Bottom Heat
Exchanger (20-E-103) pada unit desain. dari tanggal 10 Januari 2017 sampai
dengan 11 Januari 2017, yaitu berupa data-data temperatur in dan out, serta data-
data laju alir masing-masing fluida yang mengalir, baik di shell maupun di tube.
Pada studi Literatur, data-data yang diperoleh adalah langkah-langkah
perhitungan heat exchanger dan grafik serta tabel yang digunakan. Literatur yang
digunakan adalah Kern, D.Q., 1974 “Process Heat Transfer”.
Data sekunder yang didapat adalah sebgai berikut :

Tabel 2 Data Sekunder 10 Januari 2017 sampai dengan 11 Januari 2017

Tube

Tanggal 20FU029 20TI047 20TI074

Flow Tin Tout

10 Januari 2017 6,70984 176,8285 68,51292

11 Januari 2017 6,57909 173,6912 71,13396

Shell
Tanggal 20Fu029 20FU033 Ton/hr 20TI003 20TI073

Total flow Tin Tout


10 Januari 2017 6,70984 13,68962 20,39946 57,66491 64,35327
11 Januari 2017 6,57909 14,01631 20,5954 61,70449 67,21642

Teknik Kimia
Fakultas Teknik
Universitas Negeri Semarang

27
Laporan Kerja Praktek

3.2 Pengolahan Data

Dari data primer maupun sekunder dilakukan pengolahan data melalui


perhitungan dengan cara Kern, dengan langkah-langkah sebagai berikut :
1. Menghitung Neraca Panas
Untuk perhitungan kerja alat penukar panas, persamaan yang digunakan
yaitu :
Q= m.c.∆T / Q=m.λ
Keterangan :
Q = jumlah panas yang diinginkan, btu/hr
m = Laju alir massa, lb/hr
c = spesific heat, btu/lb.ᵒF
∆T = Perbedaan temperatur yang masuk dan keluar, .ᵒF
λ = enthalpy

2. Menghitung Log Mean Temperature Difference (LMTD)


Adalah beda suhu rata-rata di sepanjang Heat Exchanger yang dinyatakan
dalam beda suhu rata-rata logaritmik. Nilai tergantung dari konfigurasi
aliran fluida di dalam HE
Mean Temperature Difference (ΔT)mpada beberapa literatur (misalnya
Kern, 1950) sering disebut dengan (ΔT)LMTD (LMTD: Log Mean
Temperature Difference). Untuk HE multi-pass, terdapat faktor koreksi
FT.
Nilai FT dapat dibaca pada Fig. 18 Kern, dengan menghitung R dan S.
(𝑇ℎ𝑖𝑛 − 𝑇𝑐𝑜𝑢𝑡) − (𝑇ℎ𝑜𝑢𝑡 − 𝑇𝑐𝑖𝑛)
𝐿𝑀𝑇𝐷 =
𝑇ℎ𝑖𝑛 − 𝑇𝑐𝑜𝑢𝑡
ln ( )
𝑇ℎ𝑜𝑢𝑡 − 𝑇𝑐𝑖𝑛

Teknik Kimia
Fakultas Teknik
Universitas Negeri Semarang
28
Laporan Kerja Praktek

3. Menghitung Flow Area


 Pada Tube
𝑁𝑡 × 𝑎′𝑡
𝑎𝑡 =
𝑛

Keterangan :
𝑎𝑡 = Flow area tube, 𝑓𝑡 2
𝑁𝑡 = Jumlah tube
𝑎′ 𝑡= Flow area per tube, 𝑓𝑡 2
N = Jumlah pass

4. Menghitung Mass Velocity


 Pada Tube
𝑤𝑡
𝐺𝑇 =
𝑎𝑡
Keterangan :
𝐺𝑇 = Mass velocity tube, lb/hr. 𝑓𝑡 2
Wt = Flow rate fluida di tube, lb/hr
𝑎𝑠 = Flow area tube, 𝑓𝑡 2

5. Menghitung Bilangan Reynold (Re)


 Pada Tube
𝐷 × 𝐺𝑡
𝑅𝑒𝑡 =
𝜇
Keterangan :
𝑅𝑒𝑡 = Reynold number di tube
D/ ID = Diameter ekivalen di tube, ft ( Table 10
𝐺𝑡 = Mass velocity tube, lb/hr. 𝑓𝑡 2
𝜇 = Viskositas pada temperature caloric, ℉

Teknik Kimia
Fakultas Teknik
Universitas Negeri Semarang
29
Laporan Kerja Praktek

6. Faktor Perpindahan Panas, jH


Nilai jH dapat diperoleh dari fig.28, kern untuk shell dan fig. 24, Kern
untuk tube. Namun apabila nilai Reynold number over range, nilai jh
dapat dihitung menggunakan persamaan :
 Pada Tube
𝐼𝐷𝑡 × 𝐺𝑠 0,55 𝑐𝑝𝑡 × 𝜇𝑠 0,5
𝑗𝐻 = 0,36 ( ) ( )
𝜇𝑠 𝑘
atau
Membaca pada fig.28, Kern

7. Menghitung Koefisien Panas h


 Pada Shell
1⁄
𝑘 𝑐×𝜇 3
ℎ𝑜 = 𝑗𝐻 × × ( ) × ∅𝑠
𝐷 𝑘
atau
memakai asumsi dan melakukan pembacaan pada fig.15.11, Kern
Dimana :
ℎ𝑜 = Coeffision transfer di-shell, btu/hr. 𝑓𝑡 2 . ℉
k = Konduktivitas pada temperature kalorik, btu/hr. 𝑓𝑡 2 . ℉
c = Specific heat pada temperature kalorik, btu/lb. 𝑓𝑡 2 . ℉
𝜇 = Viskositas pada temperature kalorik, ℉
∅ = Viscosity ratio
D = Diameter ekivalen tube
Jh = Faktor perpindahan panas
 Pada Tube
1⁄
𝑘 𝑐×𝜇 3
ℎ𝑖 = 𝑗𝐻 × × ( ) × ∅𝑡
𝐷 𝑘

Teknik Kimia
Fakultas Teknik
Universitas Negeri Semarang
30
Laporan Kerja Praktek

ℎ𝑖𝑜 ℎ𝑖 𝐼𝐷
= ×
∅𝑡 ∅𝑡 𝑂𝐷
Keterangan :
hi = Koefisien transfer di-tube, btu/hr. 𝑓𝑡 2 . ℉

8. Menghitung Overall Koefisient


Merupakan keofisien perpindahan panas gabungan dari keseluruhan
proses transfer pada yang terjadi dalam HE. Nilai koefisien transfer panas
keseluruhan (U) secara umum tergantung pada mekanisme perpindahan
panas yang terjadi dalam HE (seperti: konduksi, konveksi, radiasi, dan
lain-lain), sifat-sifat fluida, dan jenis HE.
Untuk estimasi awal pada saat peranangan/desain, kisaran nilai U dapat
dibaca pada literatur (Table 8. Kern). Pada saat desain dilakukan, U akan
terkoreksi dari perhitungan.
Koefisien perpindahan panas keseluruhan (U) yang diperlukan untuk
memenuhi kondisi operasi dalam HE dapat ditentukan dari Persamaan
Umum pada Nomor 1, jika A, Q dan ΔT diketahui. Jika A tidak diketahui,
maka U tidak dapat dihitung sehingga harus dihitung terpisah berdasarkan
koefisien perpindahan panas konveksi dari pipa dalam (hio) dan koefisien
perpindahan.
ℎ𝑖𝑜 × ℎ𝑜
𝑈𝑐 =
ℎ𝑖𝑜 + ℎ𝑜
Keterangan :
Uc = Clean overall Koefisient, btu/hr. 𝑓𝑡 2 . ℉
ℎ𝑜 = koefisien transfer di shell, btu/hr. 𝑓𝑡 2 . ℉
ℎ𝑖𝑜 = Koefisien tranfer di tube, btu/hr. 𝑓𝑡 2 . ℉

Teknik Kimia
Fakultas Teknik
Universitas Negeri Semarang
31
Laporan Kerja Praktek

9. Menghitung Design Overall Koefisient (Ud)


Design Overall Koefisient merupakan koefisien perpindahan
panasmenyeluruh setelah terjadi pengotoran pada Heat Exchanger,
misalnya pembentukan kerak atau deposit. Terbentuknya kerak ini dapat
menambah resistansi atau hambatan perpindahan panas sehingga dapat
menurunkan performa dari HE dan perpindahan panasmenjadi tidak
maksimal. Untuk mengatasinya perlu dipertimbangkan adanya fouling
factor (Rd). Besarnya Ud lebih kecil dari Uc.
𝑄
𝑈𝑑 =
𝐴 × ∆𝑇
Keterangan :
Ud = Overall Heat Transfer Koefisient, btu/hr. 𝑓𝑡 2 . ℉
A = Total surface

10. Fouling Factor, Rd


Fouling Factor dapat menjadi dasar pertimbangan apakah suatu hasil
rancangan HE dapat diterima atau tidak. Rancangan HE dapat diterima
jika Rd terhitung lebih besar dari Rd yang diperlukan (required Rd).
Dengan kisaran nilai Rd tergantung dari jenis fluida dan prosesnya (Table
12, Kern).
𝑈𝑐 − 𝑈𝑑
𝑅𝑑 =
𝑈𝑐 × 𝑈𝑑
Keterangan :
Uc = Clean overall Koefisient, btu/hr. 𝑓𝑡 2 . ℉
Ud = Overall Heat Transfer Koefisient, btu/hr. 𝑓𝑡 2 . ℉

Teknik Kimia
Fakultas Teknik
Universitas Negeri Semarang
32
Laporan Kerja Praktek

BAB IV

PEMBAHASAN

RCC complex merupakan Secondary Recovery yang terdiri dari beberapa


unit operasi di kilang RU- VI balongan yang berfungsi untuk mengolah residu
minyak ( Crude Oil ) menjadi produk-produk minyak bumi yang bernilai tinggi
seperti: LPG, Gasoline, Light Cycle Oil, Decant Oil, Propylene, dan Polygasoline
dengan beberapa unit proses dalam RCC complex yaitu unit Residual Catalytic
Cracker Unit dan juga Light End Unit yang didalamnya terdapat proses Catalytic
Condensation Unit ( CCU ).
Unit Catalytic Condensation Unit CCU / (Unit 20) itu sendiri berfungsi
untuk mengolah campuran butane/butilene dari Propylene Recovery Unit
(unit 19 ) dengan bantuan larutan fosfat dengan kapasitas 13.000 BPSD menjadi
produk gasoline dengan berat molekul tinggi yang disebut polygasoline dan
butana. Produk Polygasoline ini dibentuk dari campuran senyawa-senyawa C4
tak jenuh dan butan dari RCC Complex.
Heat Exchanger merupakan suatu alat yang menghasilkan perpindahan
panas dari suatu fluida, baik yang digunakan dalam proses pemanasan maupun
proses pendinginan. Kondisi operasi yang tepat dapat menghasilkan produk yang
sesuai dengan apa yang diinginkan pada suatu proses. Kondisi operasi yang
diperhatikan antaralain temperature dan tekanan proses. Arah perpindahan panas
nya dari medium dengan temperatur yang lebih tinggi menuju ke medium
dengan temperatur yang lebih rendah.

Feed Bottom Exchanger (20-E-103) merupakan alat yang terdapat dalam


unit Catalytic Condensation Unit /CCU (Unit 20) yang digunakan untuk
memanaskan Stabilizer feed, dengan memanfaatkan energi panas dari aliran hasil
reaksi. Stabilizer feed sebelumnya berasal dari Flash Rectifier (20 -V-102) yang

Teknik Kimia
Fakultas Teknik
Universitas Negeri Semarang
33
Laporan Kerja Praktek

dipompa oleh Flash Rectifier Bottom Pumpn (20-P-106) ke Feed Bottom


Exchanger (20-E-103) dan dipanaskan sampai suhu reaksi.
Ketika fluida mengalir di sepanjang Heat Exchanger sebagian pengotor
dan fluida lainnya akan menempel pada dinding-dinding shell dan tube yang
dalam jangka waktu yang cukup lama akan membentuk kerak yang menyebabkan
terhambatnya laju perpindahan panas dan penyumbatan pada aliran fluida di
dalam heat exchanger. Transfer panas yang terhambat akan membuat proses
perpindahan panas terhalang dan membuat suhu yang diinginkan tidak sesuai.
Oleh karena itu perlu dilakukan evaluasi terhadap kinerja heat exchanger.
Adapun parameter evaluasi dilaksanakan berdasarkan hasil perhitungan nilai duty
(Q) dan fouling factor (Rd) Feed Bottom Exchanger (20-E-103) pada unit
Catalitic Condensation Unit pada periode 10 Januari 2017 sampai dengan 11
Januari 2017.

4.1 Evaluasi nilai Q Desain dan Q Aktual


Nilai Q merupakan total panas yang ditransfer dari fluida yang panas ke
fluida yang dingin ataupun sebaliknya. Berdasarkan dari hasil perhitungan data
desain dan data aktual Q pada Feed Bottom Exchanger (20-E-103) pada unit
Catalitic Condensation Unit pada periode 10 Januari 2017 sampai dengan 11
Januari 2017 dapat dilihat perbandingan antara kedua data pada tabel berikut ini :

Tanggal Nilai Q Design ( Btu/hr) Nilai Q Aktual ( Btu/hr)


Shell Tube Shell Tube
10 Januari 2017 748628,1741 1066433,535 422318,4973 1730458,425
11 Januari 2017 748628,1741 1066433,535 360388,6140 1552983,84

Teknik Kimia
Fakultas Teknik
Universitas Negeri Semarang
34
Laporan Kerja Praktek

Pada tabel diatas dapat dilihat tabel perbandingan antara nilai Q desain
dan Q aktual pada Combined heat exchanger 20-E-103 pada tanggal 10 Januari
2017 sampai dengan 10 Januari 2017, Q aktual shell lebih rendah apabila
dibandingkan dengan nilai Q desain. Perbedaan antara nilai Q aktual dengan nilai
Q desain ini disebabkan karena memang ada perbedaan jumlah feed yang masuk,
jumlah feed aktual yang masuk jauh lebih kecil dibanding feed desain.
Sedangkan jika dibandingkan antara Q shell dan Q tube pada aktual
maupun desain ada perbedaan antara nilai panas yang masuk dan nilai panas
yang keluar, hal tersebut dikarenakan beberapa faktor, diantaranya yaitu faktor
pengotor, kebocoran pada alat, umur alat.

4.2 Evaluasi Nilai Rd Desain dan Rd Aktual


Nilai fouling factor (Rd) merupakan nilai yang digunakan untuk
menunjukkan besar kecilnya faktor pengotor yang terdapat dalam heat
exchanger. Parameter Rd ini digunakan untuk mengetahui perlu tidaknya heat
exchanger tersebut dibersihkan. Apabila Rd aktual > Rd desain maka heat
exchanger perlu dibersihkan. Berdasarkan dari hasil perhitungan data desain dan
data aktual Rd (fouling factor) pada Feed Bottom Exchanger 20-E-103 pada 10
Januari 2017 sampai dengan 11 Januari 2017 dapat dilihat perbandingan antara
kedua data pada grafik berikut ini :

Teknik Kimia
Fakultas Teknik
Universitas Negeri Semarang
35
Laporan Kerja Praktek

GRAFIK RD
0,0100
2; 0,0092 0,0090

1; 0,0077
0,0080
0,0070
0,0060
0,0050 design
0,0040 aktual
0,0030
0,0020

1; 0,0008 0,0010
0,0000
0 0,5 1 1,5 2 2,5

Gambar 13 Grafik Perbandingan Nilai Rd Desain dan Rd Aktual

Pada grafik di atas dapat dilihat perbandingan antara nilai Rd desain dan
Rd aktual pada Feed Bottom Exchanger 20-E-103 pada tanggal 10 Januari 2017
sampai dengan 11 Januari 2017 semua nilai Rd aktual berada di atas Rd Desain,
berarti heat exchanger ini mempunyai faktor pengotor yang lebih tinggi dari
desainnya. Hasil ini menunjukan bahwa deposit kontaminan pada Feed Bottom
Exchanger 20-E-103 sudah banyak sehingga Heat Exchanger tersebut sudah
harus dilakukan cleaning.

Teknik Kimia
Fakultas Teknik
Universitas Negeri Semarang
36
Laporan Kerja Praktek

4.3 Evaluasi Nilai Efisiensi Aktual dan Desain

Flowrate vs Efisiensi
75,0000
70,0000
65,0000
60,0000
55,0000
Efisiensi

50,0000
45,0000 design
40,0000 aktual
35,0000
30,0000
25,0000
20,0000
0 20000 40000 60000 80000 100000
Flowrate

Gambar 14 Grafik Perbandingan Flowrate dan Efisiensi

Laju alir semakin cepat membuat perpindahan panas semakin efisien,


dimana suhu semakin stabil tanpa ada kenaikan suhu maupun penurunan suhu
yang signifikan. Didalam shell terdapat baffle yang memiliki fungsi untuk
meningatkan waktu tinggal fluida dingin sehingga transfer panas dapat
berlangsung secara efisien. Laju aliran yang besar menghasilkan nilai efisiensi
yang besar pula hal ini dikarenakan alat ini bekerja secara counter-current
menghasilkan efisiensi waktu tinggal dengan mass flow besar semakin lama
sehingga menyebabkan efisiensi yang besar. Hal lain yaitu karena tidak ada
perubahan fase pada saat kondensasi dalam proses perpindahan panas, dimana
fase dari hot fluid masih berupa liquid (kern, 1972). Hal lain dapat dikatahui
bahwa nilai Qa berbanding lurus dengan mc sehingga bisa didapatkan efisiensi
untuk kondisi aktual lebih kecil daripada kondisi design karena flowrate fluida

Teknik Kimia
Fakultas Teknik
Universitas Negeri Semarang
37
Laporan Kerja Praktek

dingin lebih besar dari fluida panas dan juga delta T fluida dingin lebih besar dari
fluida panas.

Efisiensi heat exchanger ditentukan dari perbandingan energi panas pada


cold fluid terhadap energi panas pada hot fluid. Efisiensi desain yaitu bernilai
70,1992 % dan efisiensi aktual memiliki nilai yang lebih kecil dari efisiensi
desain, itu berarti panas yang terbuang pada Heat exchanger pada kenyataannya
lebih besar dari pada yang diinginkan.

4.4 Evaluasi Nilai Efisiensi Aktual dan Desain Terhadap Nilai Rd

Efisiensi Vs Rd
80
70
60
50
efisiensi

40
30
20
10
0
0 0,002 0,004 0,006 0,008 0,01
Rd

Gambar 15 Grafik Perbandingan Rd dan Efisiensi

Faktor Dirty merupakan besarnya nilai pengotor yang ada pada Heat
Exchanger tersebut. Nilai Rd tergantung pada nilai Koefisien Transfer Panas
kotor ( UD ) dan Nilai Koefisien Transfer Panas Clean ( UC ) . Nilai Ud sangat
berpengaruh pada pada besarnya flowrate masuk serta nilai perubahan suhu
(LMTD). Nilai Q berbanding terbalik dengan nilai LMTD sehingga semakin

Teknik Kimia
Fakultas Teknik
Universitas Negeri Semarang
38
Laporan Kerja Praktek

besar LMTD maka nilai Rd yang dihasilkan semakin kecil. Dimana nilai Rd ini
akan berpengaruh dengan efisiensi alat yang dihasilkan. Dari tabel diatas terlihat
bahwa fluida dengan faktor pengotor kecil transfer panas yang terjadi sangat
efektif sedangkan faktor pengotor yang besar menyebabkan transfer panas yang
terjadi sangat rendah sehingga nilai efisiensi rendah ( Kern, 1972 ).

Teknik Kimia
Fakultas Teknik
Universitas Negeri Semarang
39
Laporan Kerja Praktek

BAB V

PENUTUP

5.1 Simpulan
Berdasarkan hasil perhitungan dan pembahasan data desain dan data
aktual dari tanggal 10 Januari 2017 sampai dengan 11 Januari 2017 dapat
disimpulkan bahwa :
1. Laju alir massa umpan berupa feed Bottom yaitu berasal dari unit 19,
sehingga laju alir massa aktual memiliki jumlah yang lebih kecil, oleh
karena itu Q aktual jauh lebih kecil dari desain.
2. Kinerja pada Feed Bottom Exchanger jika ditinjau dari nilai rata-rata Rd
aktual yang rata-rata lebih besar dari Rd desain, dapat disimpulkan bahwa
performance Feed Bottom Exchanger 20-E-103 sudah tidak bekerja
secara optimum.
3. Efisiensi desain Feed Bottom Exchanger 20-E-103 yaitu sebesar 70,1992
%, dan efisiensi aktual berada sedikit dibawah efisiensi desain. Ini
menunjukkan jika kondisi Feed Bottom Exchanger 20-E-103 harus
ditingkatkan, dengan cara diberi Plug pada tube yang mengandung
pengotor lebih banyak sehingga panas yang akan ditransfer tidak hilang
padasystem.

Teknik Kimia
Fakultas Teknik
Universitas Negeri Semarang
40
Laporan Kerja Praktek

5.2 Saran
Dari hasil evaluasi Feed Bottom Exchanger 20-E-103 pada unit Catalytic Condensation
Unit ( CCU ) pada periode 10 Januari 2017 sampai dengan 11 Januari 2017 maka menurut
kami perlu dilakukan beberapa hal, antara lain :

1. Perlu dilakukan monitoring kinerja dari Feed Bottom Exchanger 20-E-103 secara
berkala untuk menjaga kondisi alat tetap optimal, sehingga dapat diketahui kapan
perlu dilakukan proses cleaning tanpa menunggu performa alat turun secara
signifikan.
2. Semakin banyak panas yang terbuang maka efisiensi dari alat akan semakin
sedikit, kinerja dari Feed Bottom Exchanger 20-E-103 pada kenyataanya
memiliki efisiensi yang cukup kecil, perlu dilakukan kajian ulang agar
efisiensinya mendekati angka yang diinginkan dengan cara memperbaiki alat
tersebut.
Laporan Kerja Praktek

DAFTAR PUSTAKA

Humas PERTAMINA UP-VI Balongan. 2008. Company Profile PT. PERTAMINA Refinery
Unit VI Balongan.

Irma, Haice., dan Rohana, Siti., Laporan Kerja Praktek PT. PERTAMINA (PERSERO) RU-VI
Balongan”, Jurusan Teknik Kimia Fakultas Teknologi Industri Universitas Islam
Indonesia, 2014 : Yogyakarta

Kern, D., Q. 1965. Process Heat Transfer. International Student Edition. McGraw Hill Book
Co: Tokyo.

Latifah, Wihdhatul., dan Hidayat. Dadang., Laporan Kerja Praktek PT. PERTAMINA
(PERSERO) RU-VI Balongan”, Jurusan Teknik Kimia Fakultas Teknologi Industri
Universitas Islam Indonesia, 2016 : Yogyakarta.

Materi Kuliah Perpindahan Panas Jurusan Teknik Kimia Fakultas Teknologi Industri
Universitas Islam Indonesia: Yogyakarta

PERTAMINA EXOR-1. 1992. Pedoman Operasi Kilang :Unit 14 Gas Oil Hydrotreating
Unit. JGC Corporation & Foster Wheeler (Indonesia) Limited..

PERTAMINA EXOR-1. 1992. Pedoman Operasi Kilang :Unit 22 Hydrogen Plant. JGC
Corporation & Foster Wheeler (Indonesia) Limited.

Wibowo, Muhamad Laksamana., dan Nuha, Ahmad Ulin., Laporan Kerja Praktek PT.
PERTAMINA (PERSERO) RU-VI Balongan”, Jurusan Teknik Kimia Fakultas
Teknologi Industri Universitas Islam Ind0nesia, 2016 : Yogyakarta.
Laporan Kerja Praktek

LAMPIRAN 1 PERHITUNGAN DATA DESAIN

Konversi :

1 ton/hr : 1000 kg/hr

 Data untuk Heat Exchanger 20-E-103


Shell Side ( Cold Fluid- Raw Oil ) Tube Side ( Hot Fluid- Main Coloumn Bottoms )
ID : 15,2500 inch Number and Length :
Baffle Space :17,3228 inch OD :0,75 inch
Passes :1 BWG : 14
Pitch : 1 inch
Passes :2
C’ : 0,25 inch
Length : 20,0131 ft

Perhitungan

1. Neraca Energi
Persamaan umum untuk neraca energi yaitu:
Shell
Q= W.c.∆T / Q=m.λ
Q = 51319 x 0,7610 x ( 123,8 – 118,4 )
Q = 748628,1741
Tube
Q= W.c.∆T / Q=m.λ
Q = 31314 x 0,613 x (116,600 – 91,400 )
Q = 1066433,535
Nilai Cp didapatkan dari Fig. 4 dengan menggunakan T Avg dan tavg
2. LMTD
(𝑇ℎ𝑖𝑛−𝑇𝑐𝑜𝑢𝑡)−(𝑇ℎ𝑜𝑢𝑡−𝑇𝑐𝑖𝑛)
𝐿𝑀𝑇𝐷 = 𝑇ℎ𝑖𝑛−𝑇𝑐𝑜𝑢𝑡
ln( )
𝑇ℎ𝑜𝑢𝑡−𝑇𝑐𝑖𝑛

LMTD = ( 123,8 – 116,6 ) – ( 118,4 – 91,4 )/ ln ( ( 123,8 – 116,6 )/ ( 118,4 – 91,4 ) )


LMTD = 14,9801
Laporan Kerja Praktek

3. Flow Area (a)


𝑤𝑡
Shell 𝐺𝑇 = = ( 182174,5491) /((15,25 x 0,25 x17,3228) /( 144 x 1 ))
𝑎𝑡

= 397211,1498 lb/ft2.h
𝑤𝑡
Tube 𝐺𝑇 = = 69035,5482 /0,0385
𝑎𝑡

= 1794857,7773 lb/ft2.h
4. Bilangan Reynold
𝐷×𝐺𝑡
Shell 𝑅𝑒𝑠 = = (0,0792 x 397211,1498)/ 0,3943
𝜇

= 79748,8562
𝐷×𝐺𝑡
Tube 𝑅𝑒𝑡 = = (0,0487 x 1794857,7773)/ 1,2761
𝜇

= 68452,2071
5. Faktor perpindahan panas pada shell dan tube
Shell
Berdasarkan nilai reynold didapatkan nilai jH = 160 ( fig.24 kern)
Tube
L/D = 411,2286
Berdasarkan nilai reynold tube dan nilai L/D maka didapatkan nilai jH = 140

6. koefisien transfer panas, hi, dan ho

1⁄
𝑘 𝑐×𝜇 3
shell ℎ𝑜/ ∅ = 𝑗𝐻 × 𝐷 × ( )
𝑠 𝑘

= 160 x (0,13/0,0792) x (0,7610 x 0,3943/0,13)^1/3


= 297,3106 btu/h.ft2.F
ℎ𝑖𝑜 ℎ𝑖 𝐼𝐷
Tube = ∅ × 𝑂𝐷 = (520,42 x ( 0,584/0,75)
∅𝑡 𝑡

= 405,2339 btu/h.ft2.F
7. clean overall heat transfer coefficient ( Uc )
ℎ𝑖 ×ℎ
𝑈𝑐 = ℎ𝑖𝑜+ℎ𝑜 = ( 405,2339 x 297,3106)/( 405,2339+297,3106)
𝑜 𝑜

= 171,4914 btu/hr ft2 oF


Laporan Kerja Praktek

8. Design Overall Heat Transfer Coeffisient ( Ud )


𝑄
𝑈𝑑 = 𝐴×∆𝑇 = 1066433,535 /( 473,4945 x 14,9801 )

= 150,3505 btu/hr ft2 oF


9. Dirt Factor ( Rd )
𝑈𝑐−𝑈𝑑
𝑅𝑑 = 𝑈𝑐×𝑈𝑑 = (171,4914 - 150,3505 )/ (171,4914 x 150,3505)

= 0,0008
Laporan Kerja Praktek
Laporan Kerja Praktek
Laporan Kerja Praktek
Laporan Kerja Praktek
Laporan Kerja Praktek

Perhitungan Heat Exchanger

Tanggal Shell Tube


F (Raw Oil) F Total t1 t2 F T1 T2
o o o o
kg/h kg/h C C kg/h C C

Desain 51319 82633 51 48 31314 33 47


10-Jan-17 13689,623 20399,46318 57,665 64,353 6709,84 176,8285 68,5129
11-Jan-17 14016,307 20595,39652 61,704 67,216 6579,09 173,6912 71,1340

Shell Tube ∆th ∆tc


F (DCO) t1 t2 F T1 T2
o o o o o o
lb/h F F lb/h F F F F

182174,569 123,8 118,4 69035,548 91,4000 116,600 27,0000 7,2000


1 2 0
44973,1150 135,79683 147,835888 14792,664 350,291 155,323 202,455 19,526
2 7 7 3 3 5 4
45405,0740 143,068076 152,989561 14504,408 344,644 160,041 191,654 16,973
7 3 5 9 2 1 6 1

Shell Tube
Viscosity Cp k Viscosity Cp k
centipois lb/hr.f kcal/k btu/l kcal/ h btu/h centipois lb/hr.f kcal/k btu/l btu/h
e t g oC b oF m oC ft oF e t g oC b oF ft oF
0,163 0,394 0,761 0,761 0,103 0,103 0,5275 1,276 0,613 0,613 0,087
3 0 0 1 0
0,2 0,483 0,780 0,0875 0,058 0,45 1,088 0,600 0,051
8 0 8 6 0 1
0,18 0,435 0,800 0,0875 0,058 0,43 1,040 0,580 0,051
4 0 8 2 0 1

Q Shell Q Tube LMTD R S Fig 19 Kern ∆t

o o o o
btu/hr btu/hr F F F FT F
748628,1741 1066433,535 14,9801 4,6667 0,1667 1 14,9801
422318,4973 1730458,425 78,2166 16,1946 0,0561 0,015 1,1732
360388,6140 1552983,84 72,0613 18,6064 0,0492 0,014 1,0089
Laporan Kerja Praktek

Flow Area Flow Area Tube Mass Velocity Bil. Reynold Shell
Shell
as a't (in2) at Shell (Gs) Tube (Gt) De (in) De (ft) Res
ft2 Tab. 10 ft 2
lb/h ft 2
lb/h ft 3
Fig. 28 Kern
Kern
0,4586 0,268 0,0385 397211,1498 1794857,7773 0,95 0,0792 79748,8562
0,4586 0,268 0,0385 98058,8170 384595,0387 0,95 0,0792 16045,2796
0,4586 0,268 0,0385 99000,6551 377100,6646 0,95 0,0792 17999,3242

Bil. Reynold Tube Koef. Heat Transfer Koef. Heat Transfer Tube
shell
D (In) D (ft) Ret jH ho/ɸs L/D jH hi/ɸt hio/ɸt
Tab. 10 Kern Fig. 28 btu/hr Fig. 24 btu/hr ft btu/hr ft2
2
2o o o
Kern ft F Kern F F
0,584 0,0487 68452,2071 160 297,3106 411,2286 140 520,4202 405,2339
0,584 0,0487 17193,7672 75 103,5180 411,2286 130 319,1520 248,5130
0,584 0,0487 17642,8491 90 120,9511 411,2286 120 286,9104 223,4076

Overall Koef. Heat Transfer Dirt Factor Efficiency


Uc a" (ft2/lin A Ud Rd (e)
ft)
btu/hr ft2 Tab. 10 btu/hr ft2 ft2 h oF/btu m2 h oC/kcal
o o
F Kern F
171,4914 0,1908 473,4945 150,3505 0,0008 0,0017 70,1992
73,0776 0,1908 473,4945 46,7248 0,0077 0,0158 24,4050
78,4687 0,1908 473,4945 45,5145 0,0092 0,0189 23,2062