Anda di halaman 1dari 9

SATUAN PELAJARAN

LUBANG GIGI
CHAIR SIDE TALK

Disusun oleh:
Septiyanti Aisah
(P17125016031)

KEMENTERIAN KESEHATAN REPUBLIK INDONESIA


POLITEKNIK KESEHATAN JAKARTA I
JURUSAN KEPERAWATAN GIGI
JAKARTA
2017
A. PENDAHULUAN
1. Latar Belakang
Upaya peningkatan kesehatan gigi dan mulut salah satunya dengan dilakukan
kegiatan pelayanan asuhan kesehatan gigi dan mulut. Pelayanan asuhan kesehatan
gigi dan mulut merupakan suatu pelayanan asuhan kesehatan gigi dan mulut yang
terencana, ditujukan untuk kelompok tertentu yang dapat diikuti dalam satu kurun
waktu tertentu diselenggarakan secara berkesinambungan untuk mencapai kesehatan
gigi dan mulut yang optimal.

Tujuan dari kegiatan pelayanan asuhan kesehatan gigi dan mulut adalah memupuk
sikap dan pola perilaku sehat pada masyarakat dalam menjaga keperawatan dan
kesadaran pelihara diri khususnya keperawatan gigi dan mulut serta mewujudkan
derajat kesehatan gigi pada masyarakat sebagai bagian kesehatan secara umum.

2. Hasil Pemeriksaan
Dari hasil pemeriksaan yang dilakukan kepada pasien yang bernama Tasya Meidy
umur 19 tahun mahasiswi Universitas A pada tanggal 14 September 2017, didapatkan
hasil pemeriksaan OHI-S= 0,5 , DMF-T= 4, def-t=0. Hasil pemeriksaan tersebut
menunjukkan adanya kesenjangan antara target nasional dan hasil di lapangan. Maka
dari itu, untuk meningkatkan derajat kesehatan gigi dan mulut pada Tasya Meidy
perlu dilaksanakan pelayanan asuhan kesehatan gigi dan mulut secara individu.

3. Prioritas Masalah
Berdasarkan pemeriksaan di atas dibandingkan dengan standar WHO didapatkan h
INDIKATOR TARGET PENCAPAIAN KESENJANGAN PERSENTASE PRIORITAS

DMF-T ≤1 4 1-4= -3 -3/1 x 100 = -300% I

OHI-S ≤1,2 0,5 1,2-0,5= 0,7 0,7/1,2 x 100 = II


58,3%

Berdasarkan tabel di atas prioritas utama yaitu DMF-T dengan persentase -300% .
Yang kedua adalah OHI-S dengan persentase 58,3%. Tindak lanjut yang akan
dilakukan yaitu upaya promotif, preventif, dan kuratif sederhana. Tindak lanjut
pertama yaitu upaya promotif dengan melakukan Chair Side Talk.
B. SATUAN PEMBELAJARAN CHAIR SIDE TALK

SATUAN PELAJARAN
I. IDENTITAS PASIEN DAN MAHASISWA
1. Nama pasien : Tasya Meidy Nama Mahasiswa : Septiyanti Aisah
2. Umur : 19 Tahun NIM : P17125016031
3. Jenis Kelamin : Perempuan Tanggal : 14 September 2017
4. Alamat : Parung, Bogor Waktu : 15 menit
5. Pekerjaan/sekolah : Mahasiswi

II. PERSIAPAN
A. PENENTUAN KASUS : DMF-T
B. SATPEL :
1. Pokok Bahasan : Lubang gigi
Sasaran : Tasya Meidy
Waktu : 15 menit
2. TIU : Setelah diberikan penyuluhan, sasaran dapat memahami
tentang lubang gigi dengan benar
3. TIK : Setelah diberikan penyuluhan tentang lubang gigi sasaran
dapat :
1. Menjelaskan bagian-bagian struktur gigi dengan benar
2. Menjelaskan pengertian lubang gigi dengan benar
3. Menjelaskan penyebab lubang gigi dengan benar
4. Menjelaskan proses terjadinya lubang gigi dengan
benar
5. Menjelaskan gejala lubang gigi dengan benar
6. Menjelaskan akibat dari lubang gigi dengan
7. Menjelaskan cara mencegah lubang gigi dengan benar
8. Menjelaskan perawatan lubang gigi dengan dengan
benar
4. Pokok Materi :
1. Penampang gigi
2. Pengertian lubang gigi
3. Penyebab lubang gigi
4. Proses terjadinya lubang gigi
5. Gejala lubang gigi
6. Akibat dari lubang gigi
7. Cara mencegah lubang gigi
8. Perawatan lubang gigi
5. Metode : Ceramah
6. Media/ABP : Flip chart
7. Sumber :
1. Ny. Itjingningsih W.H. 2012. Anatomi Gigi.
Jakarta:EGC.
2. Edwina. A. M Kidd, Sally Joyston. 1992. Dasar-
Dasar Karies. Jakarta: EGC
8. Langkah Penyuluhan :
1. Pendahuluan
2. Isi materi
3. Kesimpulan
4. Penutup
5. Evaluasi : Tanya jawab

No. PERTANYAAN JAWABAN


1. Bagaimana struktur gigi? Email adalah bagian terluar gigi dan merupakan
bagian gigi yang paling keras. Dentin terletak di
bawah email dan lebih lunak dari email. Dentin
melindungi pulpa. Di dalam pulpa terdapat syaraf,
pembuluh darah dan limfe.
2. Apa yang dimaksud lubang gigi? Kerusakan pada struktur jaringan keras gigi (email
dan dentin) yang diakibatkan oleh asam yang
dihasilkan oleh bakteri yang terdapat pada plak
gigi.
3. Apa saja penyebab lubang 4 Faktor penting yang dapat menimbulkan karies
gigi? dan saling berinteraksi:
 Sisa makanan
 Permukaan gigi
 Bakteri
 Waktu
4. Bagaimana proses terjadinya Jika lubang sudah mengenai email permukaan gigi
lubang gigi? akan tampak bercak putih lalu lama kelamaan
akan menjadi coklat dan muncul linu. Lubang gigi
yang sudah mencapai dentin ditandai dengan
munculnya linu ketika terkena rangsangan panas,
dingin, asam, maupun manis. Lubang gigi yang
sudah mencapai pulpa biasanya terasa sakit saat
makan atau saat tidak terkena rangsangan.
5. Apa saja gejala munculnya  Munculnya bercak putih kapur pada
lubang gigi? permukaan gigi
 Bercak coklat dan kusam pada permukaan gigi
 Rasa ngilu bila gigi terkena rangsangan panas,
dingin, atau manis
6. Apa saja akibat yang  Merasa linu saat makan dan minum
ditimbulkan dari lubang gigi?  Sakit gigi
 Bau mulut
 Bisa menjadi sumber infeksi
 Pembengkakkan pada gusi
7. Bagaimana cara mencegah  Sikat gigi sehabis makan atau minimal dua
lubang gigi? kali sehari, pagi setelah sarapan dan malam
sebelum tidur
 Perbanyak makan makanan yang berserat dan
berair
 Kurangi makan makanan manis seperti coklat,
permen, dll yang mudah menempel di
permukaan gigi
 Periksa ke pelayanan kesehatan gigi secara
berkala, minimal 6 bulan sekali
8. Bagaimana jika lubang gigi Dilakukan penambalan pada gigi yang berlubang.
sudah terjadi? Jika gigi sudah hancur karena proses pelubangan
sebaiknya gigi dicabut.

Pembimbing Penyuluh

(Ni Nyoman Kasihani, S.ST, M.Kes) (Septiyanti Aisah)

C. PENYUSUNAN MATERI
1. Penampang Gigi
Lapisan terluar pada mahkota disebut email, di bawah email adalah dentin sedangkan
di dalamnya lagi adalah pulpa. Email adalah bagian terluar gigi dan merupakan
bagian gigi yang paling keras. Dentin terletak di bawah email dan lebih lunak dari
email. Dentin melindungi pulpa. Di dalam pulpa terdapat syaraf, pembuluh darah dan
limfe.

2. Pengertian Lubang Gigi


Karies atau lubang gigi adalah kerusakan pada struktur jaringan keras gigi (email dan
dentin) yang diakibatkan oleh asam yang dihasilkan oleh bakteri yang terdapat pada
plak gigi.

3. Penyebab Terjadinya Lubang Gigi


a. Sisa makanan
Semua karies terjadi dari demineralisasi asam yaitu terjadi dimana makanan
yang mengandung karbohidrat seperti gula kemudian tersisa dan melekat
pada gigi.

b. Permukaan gigi
Bentuk permukaan gigi yang tidak beraturan dan air ludah yang banyak lagi
kental, mempermudah terjadinya karies atau lubang gigi.

c. Bakteri
Dari sekitar tiga ratus macam spesies bakteri di rongga mulut, hanya sebagian
diantaranya, yang dikenal dengan Streptococcus mutans (SM), merupakan
organisme penyebab karies. SM adalah penyebab utama karies pada mahkota
karena sifatnya yang: menempel pada enamel; menghasilkan dan dapat hidup
dilingkungan asam; berkembang pesat dilingkungan yang kaya sukrosa; dan
menghasilkan bakteriosin, substansi yang dapat membunuh organisme
kompetitornya.

d. Waktu
Adanya kemampuan saliva untuk mendepositkan kembali mineral selama
berlangsungnya proses karies, menandakan bahwa proses karies tersebut ada
periode perusakan.
Sisa makanan yang terselip atau menempel di permukaan gigi. Oleh bakteri
yang terdapat di dalam mulut akan diubah menjadi asam, zat asam tersebut
dapat membuat permukaan email menjadi lunak perlahan-lahan kemudian di
atas permukaan email yang lunak tersebut, bakteri menghancurkan email
sehingga membuat berlubang.

4. Proses Terjadinya Lubang Gigi


Proses terjadinya lubang gigi yaitu sisa makanan yang terselip atau
menempel di permukaan gigi oleh kuman-kuman yang terdapat di dalam mulut
akan diubah menjadi asam, zat asam tersebut dapat membuat permukaan email
menjadi lunak kemudian diatas permukaan email yang lunak tersebut, bakteri
menghancurkan email sehingga berlubang. Jika lubang sudah mengenai email
permukaan gigi akan tampak bercak putih lalu lama kelamaan akan menjadi coklat
dan muncul linu. Lubang gigi yang sudah mencapai dentin ditandai dengan
munculnya linu ketika terkena rangsangan panas, dingin, asam, maupun manis.
Lubang gigi yang sudah mencapai pulpa biasanya terasa sakit saat makan atau saat
tidak terkena rangsangan.

5. Akibat Lubang Gigi


 Merasa linu saat makan dan minum
 Sakit gigi
 Bau mulut
 Bisa menjadi sumber infeksi
 Pembengkakkan pada gusi

6. Gejala-Gejala Terjadinya Lubang Gigi


 Munculnya bercak putih kapur pada permukaan gigi
 Bercak coklat dan kusam pada permukaan gigi
 Bertambahnya plak
 Rasa ngilu bila gigi terkena rangsangan panas, dingin, atau manis
 Mulut kering dengan mukosa berwarna merah dan mengkilat.

7. Cara Mencegah Lubang Gigi


 Sikat gigi sehabis makan atau minimal dua kali sehari, pagi setelah sarapan dan
malam sebelum tidur
 Perbanyak makan makanan yang berserat dan berair
 Kurangi konsumsi makanan kariogenik seperti coklat, permen, dll yang mudah
menempel di permukaan gigi
 Periksa ke klinik gigi minimal 6 bulan sekali

8. Perawatan Lubang Gigi


Cara penanggulangan lubang gigi yaitu dengan cara penambalan (restorasi). Bahan
tambal yang digunakan dapat` bermacam-macam, misalnya resin komposit
(penambalan dengan sinar dan bahannya sewarna gigi), glass ionomer cement. Jika
gigi sudah hancur karena proses pelubangan sebaiknya gigi dicabut.

D. KARANGAN
1. Pendahuluan
Assalamualaikum Mba Tasya, selamat siang. Apa kabarnya hari ini? semoga
selalu sehat ya.. Saya Septiyanti Aisah, bisa dipanggil Ais saja. Saya dari Jurusan
Keperawatan Gigi Poltekkes Jakarta 1 yang beralamat di Jalan Lebak Bulus III No.
1, Cilandak, Jakarta Selatan. Saya bermaksud untuk memberikan penyuluhan
kesehatan gigi dan mulut kepada Mba Tasya. Saya akan memberikan penyuluhan
yang berjudul lubang gigi. Waktu penyuluhan kurang lebih 15 menit. Dengan
waktu yang singkat ini saya berharap Mba Tasya bisa mendengarkan dengan baik
karena di akhir penyuluhan saya akan bertanya kepada Mba.
2. Penyampaian isi materi
Baiklah saya akan memulai penyuluhanny ya Mba.. Jadi disini saya punya
gambar penampang gigi. Nah gigi kita itu terdiri dari mahkota dan akar, kalau
dibelah akan terlihat lapisan-lapisan yang ada pada gigi kita. Lapisan terluar pada
mahkota disebut email, di bawah email adalah dentin sedangkan di dalamnya lagi
adalah pulpa. Email adalah bagian terluar gigi dan merupakan bagian gigi yang
paling keras. Dentin terletak di bawah email dan lebih lunak dari email. Dentin
melindungi pulpa. Di dalam pulpa terdapat syaraf, pembuluh darah dan limfe.
Apakah sudah jelas mba?
Saya akan menjelaskan, jadi lubang gigi adalah kerusakan pada struktur
jaringan keras gigi (email dan dentin) yang diakibatkan oleh asam yang dihasilkan
oleh bakteri yang terdapat pada plak gigi. Jika mba Tasya memakan makanan
seperti permen, coklat, biskuit maka sisa-sisa makanan yang Mba makan akan
menempel pada email dan jika Mba tidak segera membersihkannya maka sisa-sisa
makanan tersebut akan bercampur dengan bakteri penyebab karies atau lubang gigi,
kemudian sisa-sisa makanan tersebut berubah menjadi zat asam sehingga
terbentuklah lubang gigi.
Nah setelah Mba tahu tentang pengertian lubang gigi, sekarang saya akan
menjelaskan penyebab terjadinya lubang gigi. Yang pertama yaitu sisa makanan.
Yang kedua adalah permukaan gigi. Yang ketiga adalah bakteri. Yang keempat
adalah waktu.
Apakah Mba tahu bagaimana proses terjadinya lubang gigi? Prosesnya yaitu
sisa makanan yang terselip atau menempel di permukaan gigi oleh kuman-kuman
yang terdapat di dalam mulut akan diubah menjadi asam, zat asam tersebut dapat
membuat permukaan email menjadi lunak kemudian diatas permukaan email yang
lunak tersebut, bakteri menghancurkan email sehingga berlubang. Jika lubang
sudah mengenai email permukaan gigi akan tampak bercak putih lalu lama
kelamaan akan menjadi coklat dan muncul linu. Lubang gigi yang sudah mencapai
dentin ditandai dengan munculnya linu ketika terkena rangsangan panas, dingin,
asam, maupun manis. Lubang gigi yang sudah mencapai pulpa biasanya terasa sakit
saat makan atau saat tidak terkena rangsangan.
Apa akibatnya jika terdapat lubang gigi? Lubang gigi akan mengakibatkan
bau mulut, infeksi, radang gusi. Sehingga akibat tersebut membuat kita kurang
nyaman dan tidak percaya diri, kan?
Sekarang saya akan menjelaskan gejala-gejala apa saja yang dirasakan jika
munculnya lubang gigi. Pada permukaan gigi akan muncul bercak putih kapur atau
bercak coklat dan kusam itu merupakan tanda-tanda awal munculnya lubang gigi.
Mba pasti sulit untuk mendeteksinya ya? Maka gejala berikutnya yaitu
bertambahnya plak atau jigong pada permukaan gigi. Gejala berikutnya adalah rasa
ngilu pada gigi bila terkena rangsangan panas, dingin, atau manis. Jika Mba Tasya
merasakan ngilu maka harus berhati-hati karena mungkin akan muncul lubang pada
gigi mba.
Bagaimana caranya mencegah agar gigi tidak berlubang? Mba harus sikat
gigi sehabis makan atau minimal dua kali sehari, pagi setelah sarapan dan malam
sebelum tidur. Lalu perbanyak makan makanan yang berserat dan berair seperti
buah-buahan dan sayur-sayuran. Kemudian kurangi makan makanan kariogenik
seperti coklat, permen, dll yang mudah menempel di permukaan gigi. Dan jangan
lupa untuk periksa ke klinik gigi minimal 6 bulan sekali.
Lalu bagaimana jika sudah ada lubang gigi? Dilakukan penambalan pada gigi
yang berlubang. Kalau lubangnya masih kecil atau hanya linu saja, perawatan
hanya sekali datang saja. Kalau lubangnya sudah besar dan sakit, kita bisa beberapa
kali adtang untuk melakukan perawatan. Dan kalau gigi sudah hancur karena
proses pelubangan sebaiknya gigi dicabut.

3. Evaluasi

Tadi saya sudah menjelaskan tentang pengertian lubang gigi, penyebab


lubang gigi, proses terjadinya lubang gigi, akibat dari lubang gigi, gejala-gajalanya,
dan cara mencegah dan cara penanggulangan lubang gigi. Apakah Mba ingin
bertanya?
Kalau tidak ada pertanyaan saya saja yang bertanya sama Mba Tasya ya..
No. PERTANYAAN JAWABAN
1. Bagaimana struktur gigi? Email adalah bagian terluar gigi dan merupakan
bagian gigi yang paling keras. Dentin terletak di
bawah email dan lebih lunak dari email. Dentin
melindungi pulpa. Di dalam pulpa terdapat syaraf,
pembuluh darah dan limfe.
2. Apa yang dimaksud lubang gigi? Kerusakan pada struktur jaringan keras gigi (email
dan dentin) yang diakibatkan oleh asam yang
dihasilkan oleh bakteri yang terdapat pada plak
gigi.
3. Apa saja penyebab lubang 4 Faktor penting yang dapat menimbulkan karies
gigi? dan saling berinteraksi:
 Sisa makanan
 Permukaan gigi
 Bakteri
 Waktu
4. Bagaimana proses terjadinya Jika lubang sudah mengenai email permukaan gigi
lubang gigi? akan tampak bercak putih lalu lama kelamaan
akan menjadi coklat dan muncul linu. Lubang gigi
yang sudah mencapai dentin ditandai dengan
munculnya linu ketika terkena rangsangan panas,
dingin, asam, maupun manis. Lubang gigi yang
sudah mencapai pulpa biasanya terasa sakit saat
makan atau saat tidak terkena rangsangan.
5. Apa saja gejala munculnya  Munculnya bercak putih kapur pada
lubang gigi? permukaan gigi
 Bercak coklat dan kusam pada permukaan gigi
 Rasa ngilu bila gigi terkena rangsangan panas,
dingin, atau manis
6. Apa saja akibat yang  Merasa linu saat makan dan minum
ditimbulkan dari lubang gigi?  Sakit gigi
 Bau mulut
 Bisa menjadi sumber infeksi
 Pembengkakkan pada gusi
7. Bagaimana cara mencegah  Sikat gigi sehabis makan atau minimal dua
lubang gigi? kali sehari, pagi setelah sarapan dan malam
sebelum tidur
 Perbanyak makan makanan yang berserat dan
berair
 Kurangi makan makanan manis seperti coklat,
permen, dll yang mudah menempel di
permukaan gigi
 Periksa ke pelayanan kesehatan gigi secara
berkala, minimal 6 bulan sekali
8. Bagaimana jika lubang gigi Dilakukan penambalan pada gigi yang berlubang..
sudah terjadi? kalau gigi sudah hancur karena proses pelubangan
sebaiknya gigi dicabut.

4. Penutupan

Dari pertanyaan yang sudah saya berikan tadi, saya dapat menyimpulkan
ternyata Mba telah memahami dan mengerti penjelasan yang telah saya berikan.
Sehingga setelah penyuluhan ini Mba dapat mengetahui tentang pengertian lubang
gigi, mengetahui penyebab terjadinya lubang gigi, proses terjadinya lubang gigi,
menyebutkan akibat adanya lubang gigi, gejala terjadinya lubang gigi, serta
mengetahui cara mencegah lubang gigi dan cara penanggulangan lubang gigi.

Jangan lupa saya ingatkan lagi kepada mba untuk selalu sikat gigi sehabis
makan atau minimal dua kali sehari, pagi setelah sarapan dan malam sebelum tidur.
Lalu perbanyak makan makanan yang berserat dan berair. Kemudian kurangi
makan makanan kariogenik seperti coklat, permen, dll yang mudah menempel di
permukaan gigi. Dan jangan lupa untuk periksa ke klinik gigi minimal 6 bulan
sekali.

Baiklah mba penyuluhan yang saya sampaikan sudah selesai, kurang lebihnya saya
mohon maaf. Terimakasih atas waktunya ya mba, dan sampai jumpa lagi di lain
kesempatan. Selamat siang.

Wassalamualaikum Wr. Wb.