Anda di halaman 1dari 9

HIKAM I ‫امين الدين‬ 1|P a g e

KERAJAAN TANPA ISTANA


KABARET KAPEKA PRIMER 2017
KERAJAAN TANPA ISTANA

Jumlah pemain Sebagai Karakter Pemain


Tukang Ronda Idoy Sumantri Indonesia, kemod-
Bos Kemed Bejo kemod
Jawa campur ti gusti
Van Belanda Van Maekel Rohmat Kakak Jahat
Van Nisteroy Royani Adik jakat

Klik Sandi/Mata Azay Penakut taat


Riki Ceroboh. eh... latah.
Pemondokan Kyai Besar Sariban Haikal
Panglima Jami Kholil
Albantani Ismail
Pangeran Jari Shoheh Aris
Santri 1 Ainal
Santri 2
Nabi Palsu NaPal Ahmad Mirza Al-Amin
Ghulam Daniel
Napator 1 Wahyu
Napator 2 Deden
Napator 3

KERAJAAN TANPA ISTANA


ALUR CERITA :

2 ORANG RONDA NGOBROL :


- PENGEN BELAJAR SILAT
BABAK 1
- PENGEN BELAJAR NGAJI
- KEMUDIAN SETUJU MAU BELAJAR KE SINGGSANA SAUNG PEKALONGAN

2 VAN BELANDA
- MERENCANAKAN KERAKUSANNYA UNRUK MENJAJAH INDONESIA LAGI
BABAK 2
- KHUSUSNYA MEMBANTAI PUSAT PENYEBARAN AGAMA ISLAM DI SINGGASANA
SAUNG PEKALONGAN

- SUASA PONDOK PEKALONGAN


- DATANG DUA PERONDA SAMPAI DI SINGGSANA SAUNG PEKALONGAN IJIN
BABAK 3 MENJADI MURIDNYA
- DATANG KABAR BURUK PORAK PORANDA SINGGSANA SAUNG SEBRANG DAN
RENCANA BELANDA AKAN HANCURKAN SINGGASANA SAUNG PEKALONGAN

KELOMPOK NABI PALSU


- MEMBANGGAKAN KENABIANNYA DAN MERENCANAKAN PENYEBARAN AJARAN
BABAK 4
PALSUNYA KE PUSAT PEKALONGAN
- MEMANFAATKAN PENYERANGAN BELANDA AKAN MENYERANG PEKLAONGAN

AKHIR DARI SEBUAH NAMA


- SUASANA PONDOK PEKALONGAN (BELAJAR BELA DIRI- NGAJI- ADZAN
BERKUMANDANG DAN SHOLAT)
- TIBA-TIBA DATANG PENYERANGAN VAN BELANDA MENGHANCURKAN SUASANA
PEMONDOKAN TERJADILAH PEPERANGAN
BABAK 5
- SUASANA MELELAHKAN DAN SINGKAT VAN BELANDA KALAH, NAMUN DATANG
PEMBERONTAKAN LAGI DARI NABI PALSU MENYERANG DARI BELAKANG, NAMUN
DAPAT DI KALAHKAN..
- TAPI SANG KYAI-PUN MENINGGAL DAN MENGAKHIRI SINGGSANA PEKALONGAN
BERUJUNG KEMATIAN TANPA ISTANA.
HIKAM I ‫امين الدين‬ 2|P a g e
KERAJAAN TANPA ISTANA
Babak 1
Adegan 1 Datang 2 Tukang Ronda-Bos Kemed
Bos Kemed Iki kampong sepi amat yah…, pada kemana oran-orang yah…,
kaya kuburan bae sepi…, Hai penonton..,
ko kanya laka uwong yah, mana dingin lagi…, ti gusti…,
biasanya dingin2 kanya gini..,
gerandong, drakula, dedemot sampai wirog pedog, pad melu kumpul…, ti gusti…,

Nasib-nasib tukang ronda, orang-orang pada enak tidur, saya malah kerja, pake bergadang
lagi..,
Teman saya, si idoy ini kemana lagi yah..,
Ko gak nongol nongol, jangan-jangan abis dangdutan.. .
Ya wislah ngopi dulu cuy…
Adegan 2 (Idoy Datang, suara datang tiba panggil bos kemed tanpa wujud)
Bos kemed Waduh…, suara apaan tuh yah…,
Eh bocah, ana suara tapi laka rupa…,
Ngedeleng ora sira ? endi wonge ?
Endi…,
Idoy duarRRR…, hai kemod..,
Bos kemed Astagfirullahal adiiim…. Ti gusti….
Dasar kamu doy…, bikin seneng aja, eh maksudnya bikin kaget aja…
Awas kamu yah.., ti gusti..,
Idoy Haha….. maaf atu bos kemod…
Lagian kamu lagi ngapain sendirian di sini…. Weleh2…,
Bos kemed Ti gusti…
Bukanya ente yang baru nongol doy…..?
Idoy Kemod-kemod… saya cari ente kemana- mana, kerumah ente gak ada, ke pos gak ada,
coba ke gudang gak ada, di kolong, di selokan ente gak ada…..
Bos Kemod lagi apa, ngelumbuk di sini kaya jarit teles….
Bos kemed Ia doy, saya di sini lagi gallon nie…. Ti gusti…,
Idoy Gallon, Sebentar… weleh2.. maksudnya bos kemod ini lagi galow….
Galau Kenapa …? ternak tumbila kecolongan bos…?
Atau budi daya eceng godok nya gagal..?
Bos kemed Ti gusti… kamu doy, saya serius…!
Kalau di pikir-pikir atas kejadian kemarin-kemarin itu kayanya saya kurang bersukur deh
doy…
ti gustiii… yang namanya harta benda tahta, bakal hilang di muka bumi ini..,
kalau saya mati tapi gak punya bekal begini, terus nasib saya di kuburan kanya gmana ya
doy….
Apalagi kabar kematian para penduduk sebrang akibat penyerangan belanda…
Idoy Kita bakal mati sia-sia atu bos…,
Sebentar…! Weleh2…. Bos kemod…, tumben ngomongnya bener…, habis minum
bodreksin yah.
Tapi…, kamu benar bos kemod…, saya jadi takut mati juga…
Ehh bos …!!! Kita ngaji lagi aja yuk…!!!
Bos kemed Ti gustiii…. Setidaknya kita punya bakal buat di kubur doy….
Dan sebenarnya ngaji atau mencari ilmu itu wajib sampai mati tahu doy…,
Idoy Sebentar ! Weleh2…. ko bos kemod pinter lagi yah…,
Kata kang ustad “ Utlubul ilma minal Mahdi ilal lahdi’’
Artinya tuntutlah ilmu dari buayan sampai liyang lahat.
Kalau kita ikuti kata nabi, kita bakal dapat syafaat nabi, begitu kan bos kemod…
Bos kemed Iya idoy…, tapi kita ngaji kemana ya doy…,
ti gusti.., belanda udah mau nyerang kesini, kita bisa mati sia-sia doy…,
disini kita terkapar oleh belanda, di neraka kita gosong terbakar oleh malaikat…,
Idoy Sebentar… Weleh2….
Bos kemod, kalau begitu kita ke singgahsana pekalongan aja yuk….
Selain ngaji kita disana akan belajar ilmu bela diri bos kemod, alias silat gitu..
Kaya film Pangeran/film GGS di tv2 itu… hait, hait, hait…
HIKAM I ‫امين الدين‬ 3|P a g e
KERAJAAN TANPA ISTANA
Bos kemed Ti gustiii… kamu juga GGS doy, ganteng2 setressssss Hahaha….
Tapi ada benernya juga kamu doy, para wali songa dan pejuang Indonesia dulu, selain
pinter dan paham ajaran agamanya, kuat aqidahnya dan taatj, mereka juga piawai dalam
ilmu bela diri terlebih pada strategi perang do, Jadi gak sabar ! hayu kita merana… (Idoy di
cangking)
Idoy Sebentar...!!! Weleh2
kalau tidak salah, itu nama kyainya “ Kyai Sariban Al-Bantani”
Bos kemed Syaikh Saribah ? Allahu Akbar…
Idoy Sebentar…!!! Kenapa gitu bos kemod..!!!
Bos kemed Beliau itu Penyebar Agama Islam yang sangat terkenal, Sakti dan paling ditakuti belanda
doy…,
Katanya Kyai Sariban masih keturunan dari kerajaan banten,
dan sekarang menjadi target utama belanda untuk menjajah negri ini doy…!!!
Idoy weleh2…. Gawat itu mah bos kemod, hayu kita kesana…
Kita harus cepet-cepet belajar ngaji dan ilmu bela diri sama syeh itu…
Kos kemed Kamu sudah siap doy, ngadepin si belanda2 itu…,
Idoy Sudah atuh bos… sudah 1001 pesen saya berfikir…,
Bos kemed Serius doy ? masa, karo wirog gila geh wedi sir amah…,
Idoy Weleh-weleh…, enak aja…
Wirog gila ke, medit ke, wewe gombel, wewe gila, wewe cabe-cabean juga gak takut…,
(datang suara horror… sini kalau berani… )
Sebentar… ini setan beneran dah… ( saya disini bank)
Bos kemed Hahaaa… kuntilanak…. Keluar

Babak 2
Adegan 1, Datang Van Belanda
Van Omichael Hai… fenonthon…. Hai van nisterooy
Van Nisterooy Hai juga kakak omichael…,
Van Omichael Nisterooy, I sedang senang sekkali…, You thau thidak ?
Van Nisterooy I thau…
Van Omichael Thau apa you ?
Van Nisterooy I tidak tahu apa-apa
Van Omichael Ah… katanya you tahu, sekarang you bilang tidak tahu…, gimana sih nisterooy…
Van Nisterooy I tahu, kalau I tidak tahu apa-apa kakak…,
Kakak.., disini sebenarnya ada apa ? ko rame begini…,
Van Omichael Hahaa… you tidak thau yah,
Kita disini lagi maen drama-dramaan, lihat penonton pada hadir…,
Van nisterooy, coba you sapa…,
Van Nisterooy Oh iya yah, I lupa kakak Omichaeil,
pantesan dari timur ke barat, selatan ke utara, yang hitam, putih, kuning, sawo matang,
sawo bosok semua kumpul disini…,
Van Omichel Sudah nisterooy sebaiknya kita kenalan…,
Van Nisterooy Oh iya kakak kenalkan…,
Kita you I orang ganteng, Orang kasep, orang keren, orang kece dan orang sadis (gantian)
I Van omichael, and I Van NIsterooy
kami Van bersoaudara… hahahaaa… (bareng) Kakak…
Van Omichael Iy adik…,
Van Nisterooy You tau tidak, kabar soal penyebar Agama Islam yang kini mempengaruhi para babu-babu
kita, para tahanan bahkan rakyat jelantah seperti orang-orang ini, khususnya you you you
orang banten..,
Van Omichael Iya adik, rupanya ajaran agama islam berbahaya buat kita. Orang-orang yang menjadi
pengikut ajaran agama islam semakin banyak, dan semua pada berani melawan, berani
mati demi mendapatkan kebebasan mereka.
Kita harus atur stategi adik… ini tidak bisa dibiarkan…,
Kalau tidak, bisa merusak tujuan kita untuk menjajah tanah jawa ini…,
Van Nisterooy Kurang Ajar sayur asem…
HIKAM I ‫امين الدين‬ 4|P a g e
KERAJAAN TANPA ISTANA
Baik kakak, kita panggil mata-mata kita kakak…,
Kita harus mengetahui kabar dari prajurit mata-mata kita…,
Van Omichael Biar I saja yang panggil , meraka…,
Van Nisterooy Kli sandi…. Klik sandi… came hir…,
Van Omichael Kmana mereka, came hir, mata-mata…
Adegan 2 Datang 2 klik sandi/ mata-mata
2 klik sandi Ampun komandaan…,
sandi 1 Kami akan setia kepada komandan…,
Sandi 2 Kami hanya takut kepada komandan…,
Van Nisterooy Bagus, kalian jangan coba-coba melagggar apalagi menghianati kami prajurit…
Van Omichael Atau mungkin kalian sudah mulai bosan hidup, biar kami dekatkan kamatian kalian…,
Sandi 1 Ampun… komandan… cukup koamandan,
kami takut komandan…, kami hanya mencoba… mencoba..
Van Nisterooy Mencoba apa…
Sandi 2 Melempar manggis komandan… ehh…..
(mp3 melempar manggis)
Van Omichael Cukup…! Mau saya tembak…,
Sandi 1 Ampun.. jangan komandan, jangan…,
kami sudah mencoba mematuhi semua perintah komandan, kami hanya takut sama
komandan.., kami sudah mencoba menyelidiki semua wilayah yg diperintahkan
komandan, termasuk tanah jawa ini dan banten tuan…,
Sandi 2 Betul komandan, kami cari informasi dari sabang sampai marouke, dari timur ke barat
Selatan ke utara, dari musim duren hingga musim rambutan tak tunjung kami dapatkan…
Oh tuhan, Ini kah cobaaan… eh…. (mp3 wali band)
Van Omichael Cukup… kamu ko nyanyi terus… bisa kerja gak ?
Sandi 2 Iii… ya… (nyengirr).. tabe… saya khilaf komandan… (garuk-garuk kepala)
Van Nisterooy Eh,.. budak… lihat muka saya..
Sandi 1 Siap komandan… (ketakutan) Ampun tuan…,
Jadi begini komandan, di jawa ini khsususnya banten. Ada satu daerah namanya singgahsana
pekalongan… disana ada satu Kyai, panglima dan pangerannya sangat terkenal, mereka sama-
sama sakti dan bijaksana… semua orang menghormatinya, santri2nya juga banyak tuan…
Sandi 2 Pokoknya sangat berpengaruh komandan,
udah gitu tempatnya adem, bersih, sejuk saya juga pengen jadi santrinya… eh…,
Van Omichael Cukup… ! I sudah tahu soal singgahsana pekalongan itu…,
Sebentar lagi tempat itu akan tinggal namanya saja,
semua yang ada disana wajib menjadi miliki kita dan budak kita…
Van Nisterooy Kita atur strategi kakak, kita bukan hanya menyerang pekalongan itu..,
Tapi daerah2 sekitar pekalongan juga kakak… Kita akan mulai menyerang Kampung sebrang,
kalibenda, kampung lor, blokang, (mulai ngantuk)
Tanah abang, tanah lor, tanah kidul, tanah etan, tanah kuburan, tanah subur, tanah mati, tanah
kering, tanah apa lagi…? (jawab sandi 2 mengantuk : tanah mahal)
Oh iya, tanah mahal, tanah murah, tanah sengketa, tanah
dan semua tanah2 yang ada jawa ini, harus takluk di tangan kita… iy kan kakak…
loh… kak, kok kakak pada tidur sih…
Van Omichael Oh.. iya, I ngantuk. You terlalu lengkap… harusnya singkat saja
Van Nisterooy Iy maaf kakak, I terlalu semangat… (Suara mata-mata ngorok)
Ini lagi pada ngorok… mata-mata kurang ajir… Klik sandi…. Klik sandi…
Sandi 1, 2 Sia- siap siap komandan…,
Van Nisterooy Enak sekali kalian tidur…,
Sandi 1 Tidak tuan, Cuma merem doing atdi tuan… eh….
Van Omichael Cukup.. ! kalian siapkan semua pasukan,
kita besok mulai penyerangan di tanah jawa…, kalian mengerti…
Sandi 1 2 Siap komandan, kami mengerti…
Van Nisterooy Ya sudah, apalagi… cepet kalian pergi… bodoh…
Sandi 1 2 Siap tuan… (klik sandi keluar)
Van Nisterooy Ya sudah kakak, sebaiknya kita juga istrahat untuk penajahan besok,
Sebentar lagi tanah jawa milik kita.. hahaaaaa….. ok penonton
Van Omichael Diam…. !!! over damsek…,
Van Nisterooy Apa damsek ???
Van Omichael Hahahahahaaa….
Van Nisterooy Ora jelas
Van Omichael Ayo kita keluar….,
HIKAM I ‫امين الدين‬ 5|P a g e
KERAJAAN TANPA ISTANA
Babak 3
Adegan 1 (suasana pekalongan-latihan)
Panglima Assalamualaikum wr, wb…, (dijawab : Walaikum salam wr, wb )
Alhamdulillah robbil alamin…, para santri seklaian
Kita bermuhajahah kembali, baiklah para santri latihan kemarin kita lanjutkan kembali…,
Adegan 2 (idoy dan kemed datang)
Idoy Waduh bos kemod, cape juga yah…!!!
Tapi alhamdulillah nyampe juga di singgahsana pekalongan….
Bos kemed Iya doy… Akhirnya nyampe juga…
Idoy Walah2…, bos ada apa tu, kayanya ada yang lagi ribut2….
Bos kemed Ti gusti…, mata kamu belekan kali doy, bukan lagi rebut2 itu doy,…
Itukan lagi jogged dumang doy…
Idoy Sebentar… joggednya ko beda bos kemod…,
Bos kemed Ti gustii… ya bukan joget atuh idoy. udah, kita kesana aja yu…,
Bos kemed / Assalamualaikum….
idoy
Santri Walaikumsalam….
Idoy Maaf ini pak…, emangnya lagi ngapain…? Lagi jogedan yah…!! Ngajak atu bapak…,
Santri 1 Astagfirullah…, kalian ini baru datang, ko bicara asal…,
Bos kemed Ti gustiii (jitak idoy) ora sopan…,
Maaf tuan, teman saya emang begitu,
Item, jelek, jomblo, susah, pelit, hidup lagi…,
Idoy Weleh2… bos… jujur amat…,
Pangeran Kita ini lagi belajar silat, tuan-tuan gak bisa liat…,
Memangnya tuan-tuan ini dari mana, dan ada keperluan apa ke ini?
Panglima Waspada dan sabar pangeran…, maaf tuan, kisana dari mana ?
Bos kemed Maafin kami, kami ini dari kampung sebrang, dan datang kesini ingin belajar ngaji sama kyai
Sariban
Panglima Oh… begitu…
Idoy Maaf… (Tarik bos kemed)
Eh bos kemod, jangan lupa, kitakan mau belajar bela diri juga…
Bos kemad Ti gusti…, iya sih… eling idoy… nanti juga kita belajar bela diri..,
Idoy Weleh2… sekarang bos kemod….
Bos kemed Iya, iya…. Ti gusti mah, ora sabar.. kaya tumbila kepanasan bae…, (ke tempat semula)
Maaf tuan-tuan…,
Iya itulah kedatangan kami tuan-tuan, pangeran…
Kami ingin belajar ngaji dan belajar bela diri juga..,
Boleh kan tuan…,
Santri Oh… dari kampung sebrang…, lumayan jauh…,
Panglima Kasian kalian, pasti haus dan lapar… ya udah istirahat dulu…,
Pangeran tapi panglima, mereka kan belum dapat izin dari kyai…,
Panglima Pangeran…, mereka dari kampung jauh, niat mereka baik…,
sementara saya izinkan istirahat dulu… kalau nanti tergantung pak kyai…
Idoy Memangnya pak kyai kmana sih…, pak kyai sariban ada kan…
Bos kemed Ti.. gusti… Sabar atoh doy… kamu gak nyimak sih…
Maaf… tuan-tuan…,
panglima, pangeran dan tuan…, terimkasih sebleumnya sudah menerima kami…,
Datanglah sang Kyai
Kyai Assalamualaikum….
Santri Walaikumussalam… ( semua santri berjabat tangan)
Kyai Subhanallah…, bagaimana latihan hari ini…. Para santri….
Panglima Alhamdulillah Kyai, barusan selesai latihannya…
Kyai Alhamdulillah…, semakin hari harus semakin lebih baik lagi…,
Jangan lupa para santri ngajinya pun harus lebh giat lagi…,
Persiapan hari esok dan di hari kematian kita harus punya cukup bekal…,
Santri Iya kyai…,
Idoy Tapi kyai…, kitakan (kaki di injak) aw…. Kitakan belum belajar apa-apa…,
Bos kemed Sabar atuh idoy… (jawab idoy : sakit tahu ) (jawab kemod berbisik)
Kyai Ada apa ?
HIKAM I ‫امين الدين‬ 6|P a g e
KERAJAAN TANPA ISTANA
Panglima Begini kyai…,
Kita kedatangan 2 pemuda baik dari kampung sebrang, ingin ikut belajar ngaji di sini…,
Idoy Iy…, ingin belajar silat juga pak kyai….
Bos kemed Idoy…, ngisinaken mah…
Maaf kyai… kami hanya takut mati… ingin belajar ngaji buat bekal nanti..,
Kyai Subhanallah…, gpp, niat kalian baik, insyallah pertolongan allah sangat cepat dan maha
dasyat..
Saya sudah tahu niat kalian kesini, dan insyallah kalian di ridhoi allah swt…,
Idoy Terimaksih kyai (mereka salaman)
Datang santr-2 berlari sangat tergesa gesa menghadap Kyai…
Santri 2 Assalamualaikum Kyai… haha… hahhaa…
Semua Walaikumussalam…
Panglima Ada apa kamu…?
Kenapa kamu lari tergesa – gesa begitu…
Santri 2 Anu… emmm anu Kyai, anu…
Panglima Anu, Anu apa..?
Kyai Coba teggakkan badanmu, ngomong dengan benar…,
Santri 2 Anu Kyai…
Ada kabar buluk Kyai... eh maksudnya, ada kabar buruk…,
Di kampung sebrang sana kedatangan para belanda beserta prajuritnya,
Ia membantai semua penduduk yang berada di sebrang sana , dengan sadis…
Dan juga kabarnya belanda dan para prajuritny, Pasti kesini juga,
Untuk menyerang singahsana pekalongan ni…
Semua Astagfirullah…,
Santri 1 Itukan kampung tuan idoy, sama tuan kemed…,
Idoy sebentar… walah2…, emma bapak dan ade2 saya bagaimana ini…,
Pangeran Wah… ini gak bisa dibiarkan…, kita harus lawan…,
Siapa tahu masih ada yg kita tolong…,
Santri 2 Tapi pangeran, Katanya semua sudah mati tuan, sisanya di jadikan budak mereka…,
Bos kemed Ti gusti…, kita terlambat idoy…,
Pangeran Kita paska mereka, melepaskan para budak kyai….
Panglima Jangan gegabah pangeran, mereka bersenjata dan mereka dalam keadaan murka..,
Bagimna pak kyai…
Kyai Astagfirulloh… 2x
Sesungguhnya allah yang maha pemberi kekuatan,
Dan hanya allah yang paling murka terhadap makhluknya…,
Kalau ini sudah menjadi jalan jihad kita, hanya kalimat allah yang patut kita kobarkan…,

Pangeran, esok atau kapanpun, amanah besar akan berada ditanganmu…,


Maka Allahlah yang selalu kau pegang…, allahu ahad 2x…,
Bahkan jika ada kerajaan tanpa istana, atau jika istana tidak memiliki raja
Maka maha benar Allah, memantaskan kita sebagai kholifah di muka bumi ini…,
Panglima Betul kyai…, Artinya wahai para santri sekalian…,
kita semua adalah pemimpin yang harus mempersiapkan diri,
Untuk hari besok, lusa bahkan hari ini. bukan untuk mempertahankan atau menahan hari
kematian kita. Tetapi menjaga kalimat allah dalam diri kita, menjaga kalimat allah dari
keluarga, saudraa kita, sekitar kita, mejaga kalimat allah untuk kampung kita bahkan untuk
negara kita…,
Kalian siap para santri…,
Para santri Insyallah… (suara azan berkumandang)
Semua Alhamdulillah…,
Panglima Suara azan sudah berkumandang, Allah sudah memanggil kita…,
Mari kita bermunajat dahulu… mari pak kyai…,
Azan pun berkumandang Kyai menugaskan panglima agar para santri, mempersiapkan
diri untuk mempertahankan singgah sana perkalongan nie, agar tidak bisa di jajah oleh
belanda itu…Baik lah para santri, karena adzan telah berkumandang , marilah kita solat
terlebih dahulu…Hayu Kyai….
(keluar)
HIKAM I ‫امين الدين‬ 7|P a g e
KERAJAAN TANPA ISTANA
Babak 4
Kelompok nabi palsu
Napal Assalamualaikum wr.Wb….
Napaler Waalaikumsal wr.wb….
Napal (ketawa2) dengan Rahmat tuhan yg maha perkasa.
Akhirnya kita sampai juga ketanah jawa ini, kita masih banyak kerjaan…
Ajaran kita perlu di perluas, seluas-luasnya…,
Wahai para penonton…. wahai para pengikutku,
Napaler siap baginda
Napal Wahai para ummatku…. Siapa jungjungan kalian?
Napaler Engkau baginda
Napal Siapa kekasih kalian?
Napaler Engkau kekasih kami baginda
Napal Apakah saya adalah seorang nabi yg diutus oleh tuhan…
Napaler Betul…, baginda…,
Napaler 1 Engkaulah baginda nabi kami akhir zaman..
Napal hahaha…. (diikuti napaler tertawa ) cukup… Hahahahah… hahahaa… siapa nama
nabimu?
Napaler2 Engkaulah baginda nabi, Nabi Ahmad Mirza Ghulam…
Napaler3 Kaulah ajaran kami baginda…
Napaler1 Kaulah petunjuk kami baginda… pedoman kami, tidak ada yang lain…,
Napal Hahaha… ya… itulah saya, Nabi akhir zaman, nabi ke-26 nabi paling mulia dijagat raya ini
hahaha…
Wahai penonton…, wahai pengikutku….,
Napaler Siap baginda ahmad mirza gulam..
Napal Tenang saja. kalian adalah pengikut pertama dan golongan pertama yang masuk surga
bersama saya
Hahaha… (diikuti napaler tertawa) cukup….,
hai para penonton, rakyatku, bangsaku, maukah kalian jadi pengikutku ?
Kalau kalian mau menjadi pengikutku maka akan mendapatkan banyak kebahagian dunia…,
Mulai dari wanita yang cantik, jabatan tinggi, dan makanan yang berlimpah rauh…,
Itukan yang kalian mau…
Hai penonton ibu-ibu, bapak-bapak, para pemuda. Maukah kalian jadi pengikutku…,?
Tenang saja…, Kalau mau, akan saya tambah bonus ples-ples dari saya…
Mulai dari kukusan emas, compreng perak, susuk bolong dan 1 dus santri mie yg sudah
kadaluarsa hahaha… (diikuti napaler, ikut ketawa) cukup….,
Wahai para pengikutku bagaimana pengembangan ajaran agama kita…
Napaler1 Sangat bagus baginda… semua berjalan dengan mulus baginda…,
Napaler2 Tapi baginda kita disini punya pesaing yg berat yaitu Kyai SARIBAN singgasana pekalongan
Dia seorang yang di segani oleh pengikutnya, dia terkanal sakti dan bijaksana…
Napaler3 Dan tak kalah sakti juga, muridnya yaitu panglima Azam Rizal dan Pangeran Jari Saba
Napal Diam… tidak ada…
Napaler 1 Tapi baginda…
Napal Diam... Kalian kurang ajar, tidak ada yg mulia selain saya, dan tidak ada yg sakti selain saya…
Karna saya adalah nabi akhir zaman…, Betulkan para pengikut… ?
Nalaper Betul baginda mirza gulam
Napaler2 Baginda, saya mendengar kabar
bahwa van belanda akan menyerang pondok singgahsana pekalongan
Napal Saya sudah tahu sebenarnya…,
Bahkan soal pembataian kampung sebrang adalah salah satu misi ajaran kita…..
Napaler3 Baginda memang hebat dan sakti. Lantas apa rencana kita wahai baginda kedepan…
Napal hahaha… (diikuti napaler tertawa) cukup…
Ini keuntungan besar bagi kita, kita juga akan menyerang singgah sana pekalongan tetapi
memanfaatkan situasi ini, kita akan menyerang singgah sana pekalongan setelah lengah
dibantai habis oleh orang2 belanda, dan ajaran agama kita akan menjadi agama yg besar.
hahaha… (diikuti napaler tertawa) cukup…
Para pengikutku, apakah kalian siap menyerang singgahsana pekalongan..???
Napaler Siap…. (keluar)
HIKAM I ‫امين الدين‬ 8|P a g e
KERAJAAN TANPA ISTANA
Babak 5
Adegan 1 (Akhir dari sebuah nama-suasana latihan silat)
Panglima Baiklah para santri, alhamdulillah…,
Saya rasa semua jurus sudah saya ajarkan kepada kalian…, yang penting kalian sering
latihan,
Sempurnakan tenaga dalam kalian, dan matangkan saja bagian-bagian langkahnya…
Santri Baiklah panglima Azam…
Santri 1 Naah teman2 kalian dengarkan kata panglima Azam tadi, semua sudah selesai
Tinggal mematangkan jurus2 yg sudah kita pelajari ! semangaaattt…!!!
Idoy Walah2… Kalau begitu kita mesti cepat2 cari kayu bakar.. kita rebus jurus2 ini sampai
matang… benar apa tidak ? (suara aa gym)
Bos kemed Ti.. gusti.., Eh petoak (sambil memukul idoy)
Maksud panglima bukan matang di rebus tapi di godog….,
Idoy Oh… bgitu…
Santri 1 Bukan begitu juga idoy…
Santri 2 Terus maksudnya bagaimana ?
Pangeran Maksudnya begini,
Kita meski sering mengulang dan mempejari jurus2 yg sudah di ajarkan panglima azam…,
Sehingga gerakannya semakin sempurna dan tepat sasaran…,
Idoy Oohh… begitu.., bilang dong dari tadi..
Bos kemed Ti.. gusti…,Dari tadi juga begitu, idoy curek…
Semua Hahaaa…,
Panglima Sudah-sudah… cukup bercanda kalian…
Pangeran Jari Saba, kamu jangan lupa pesan kyai dan amanah yang dititipkan kamaren,
basmala hanya dapat di jaga oleh orang-orang yang bersih, di hatinya hanya ada allah..,
Meski hanya titipan, namun butuh basmala untuk menjaga dan hidup di dunia ini.
Pangeran Siap guru, saya akan membawa dan menjaga basmala ini sampai mati-pun
Saya juga sangat bersyukur atas semua yang diberikan guru kyai sariban dan panglima
Azam Rizal
Panglima Ya sudah, sebaiknya kita istirahat dulu…,
Sebentar lagi waktu sholat, dan jangan lupa mengaji…,
gak enak kalau kyai sariban menunggu di saung..,

marilah kita membaca kifaratul majlis


Semua subhanakallahumma wa bihamdika asyhadualla illaaha illa anta, astagfiruka waatuubu
ilaiik..,
(keluar panggung-praktek sholat)
Adegan 2 Datang Van belanda-menyerang
Van nisterooy Kakak van omichael… ini kesempatan baik untuk pasukan kita menyerang para kyai dan
santri2nya.
Van omichael Hemm… (pegang janggut) tadi kamu ngomong, gk kedengeran ?
Van nisterooy Ih… Ora jelas (berpaling muka)
Kakak, apa perlu kita bilang dulu ? BBM atau WA dulu gitu kyainya…,
Van nisterooy You jangan ngamprah, kita langsung serang langsung serang…. (lambai tangan artinya
menyerang)
(terjadi peperangan pekalongan vc belanda)
Akhirnya belanda dapat dilumpuhkan….,
Datang pasukan nabi palsu menyerang secara tiba-tiba…,

Screan peperangan :
Kyai dan pangeran keluar- van belanda 12
1. Panglima vs pasukan-dilumpuhkan- keluar
2. Pangeran vs belanda 1 dan pasukan-pasukan dilumpuhkan
Pangeran vs van belanda 1-belanda 1 gneting-datang belanda 2
Pangeran vs belanda12- pangeran gentin-datang panglima
Panglima membunuh belanda 1h- belanda 2 marah
belanda 2 vs panglima terbunuh-belanda 2 kabur
3. Kyai vs pasukan-dilumpuhkan-vs belanda 2-belanda 2 genting-vs napal
Kyai membunuh napal-belanda 2 menodong-pangeran datang
Pangeran membunuh belanda 2, kyai pun menyusul wafat
HIKAM I ‫امين الدين‬ 9|P a g e
KERAJAAN TANPA ISTANA

Scean 2
Belanda 1 Ayo pangeran jari saba…
Sebelum ay tewaskan kyai dan panglima tua itu..
Kami ewaskan you dulu yg paling muda…,
Pangeran Coba saja kalau berani, langkai dulu mayat saya…,
Belanda 1 You terlalu sombong anak bau kencur… serang pasukan
(Pasukan Kalah)
Belanda 1 Aw.. aw aw…, memang tidak salah kyai dan panglima tua itu mengngkat you jadi muridnya
Tapi ay pakai senjata, you tangan kosong…
Pangeran Kamu banyak bicara orang barat…. Sini kalau berani…,
(belanda 1 genting- datang belanda 2 membantu)
Belanda 1 Kakak tolong saya kakak
Belanda 2 You tenang saja, dsini ada kakak, kurang aja anak ini…, kita habisis
(pangeran genting-datang panglima)
(belanda 1 terbunuh-belanda 2 marah-pangeran genting)
(belanda 2 membunuh panglima-datang belanda 2 kabur)
Pangeran Panglima !
Guru… panglima azam rizal, seharusnya jangan lakukan itu…
Panglima Saya senang mati sperti ini pangeran, cepat susul dalam keadaan genting…,
Jangan lupa dengan basmala
Pangeran Iya panglima… panglima… guru… kyai… (keluar)
Srean 3
Belanda 2 Mau kmana kau kyai tua…,
Kyai Astagfirullah aladiim... orang-orang rakus seperti kalian tidak akan bisa merasakan
nikmatnya hidup
belanda Banyak bicara…, serang….
(berhasil dilumpuhkan-belanda 2 genting-datang nabi palsu)
Napal Kaulah lawanku kyai..,
Kyai Siapa kau, spertinya saya mengenalmu..,
Napal Hahaaa…., benarkah…, kita sahabat baik teman…, tapi itu dulu…,
Kyai Apa ? kau ahmad mirza gulam…,
Kamu tersesat teman, taubatlah…
Kamu manusia biasa…, kita sama-sama berasal dari air yg hina
Napal Kurang ajar kau sariban, saya ini nabi akhir zaman
masih saja kau mengingkarinya…. Kamu bukan temanku…
Kyai saya adalah musuh iblis gulam
Puluhan tahun belum saja kamu taubat…,
Kau itu iblis, kau sekutu dengan iblis laknatullah…,
Napal Persetan kamu sariban…
(mulai berantem-napal genting-belanda membtu-Semua musuh mati oleh sang kyai-
namun terlelah kyai pun saatnya meninggalkan duni-pangeran masuk)
Pangeran Kyai..? kyai…. !!!
Kyai Pengaeran, semua orang akan mati…
Jangan menghawatirkan kematianku, jiahad ini yang kami rindukan.
Berpegang teguhlah kepada 2 kitab alquran dan assunnah
Dimanapun kamu berada, maka hidup pangeran jari saba tidak akan tersesat.
Ini ada batu basmalah, saya titipkan batu Basmala untukmu
Bawalah batu basmalah ini kemanapun kamu berada,
Kalau saya terkubur, biarlah singgahsana pekalongan ini terkubur namanya bersamanya…
Tancapkan nisanku tepat di tanah kematianku ini…
Kuburlah gurumu, dan namaku bersama nama singgahsana pekalongan ini…
Laa ilaaha illallah…. Muhammadru rosullullah…,
Pangeran Guru…., kyai…..
-TAMAT-
Batu basmala, adalah sebuah filosfi dari sebuah kata. Basamala berarti basmalah…
yang kependekatan dari kata bimillahirahman nirrahim..yang artinya dimanapun kita berada
tetap pada satu pendirian yaitu tetap Allah tetap maha pengasih dan maha pengayang !!!