Anda di halaman 1dari 6

CRITICAL JURNAL REVIEW

Diajukan sebagai tugas Kewarganegaraan oleh

Dosen Pengampu : Drs. Reh Bunganan PA. SH, M.Hum

Disusun :

Hamdani (7143210013)

JURUSAN MANAJEMEN

FAKULTAS EKONOMI

UNIVERSITAS NEGERI MEDAN

2017
1. Judul Jurnal
Samsuri, Kebijakan Pendidikan Kewarganegaraan Era Reformasi Di Indonesia.
Cakrawala Pendidikan, Juni 2011, Th. XXX, No. 2, Halaman 261-281

2. Pendahuluan
Pembaharuan Pendidikan Kewarganegaraan telah bergeser kepada paradigma
pembentukan warga negara demokratis sebagaimana idealitas universal dari misi
pendidikan kewarganegaraan. Sebagaimana telah diketahui, bahwa paradigma
kewarganegaraan di Indonesia selama lebih dari tiga dekade era orde baru lebih banyak
menitikberatkan kepada pembentukan karakter kepatuhan warga negara (siswa) terhadap
tafsir resmi rezim politik.
Artikel ini mengkaji politik kebijakan Pendidikan Kewarganegaraan era reformasi
di Indonesia. Sebagaimana pendapat Cogan (1998:5) tentang pertautan antara Pendidikan
Kewarganegaraan di Indonesia sebelum dan selama Orde baru mencerminkan
kepentingan kekuasaan yang cenderung menjadi indoktrinasi dan pembentukan ideologi
hegemoni dari pada aspek pendidikan itu sendiri. Artikel ini juga mengkaji kebijakan
standar isi Pendidikan Kewarganegaraan berdasar pada Peraturan Menteri Pendidikan
Nasional RI No.22 Tahun 2006 tentang standar isi untuk satuan pendidikan Dasar dan
Menengah.

3. Ringkasan Isi Jurnal


Sejalan dengan tuntutan global terhadap peran penting pendidikan
kewarganegaraan, Indonesia telah mengalami pergeseran paradigmatik pendidikan
kewarganegaraan. Paradigma baru ini memfokuskan diri pada upaya untuk membentuk
peserta didik sebagai masyarakat kewargaan (civil society) dengan memberdayakan
warga negara melalui proses pendidikan agar dapat berpartisipasi aktif dalam sistem
pemerrintahan negara yang demokratis (Muchson,2004:32). Sehubungan dengan
paradigma baru itu, kajian pendidikan kewarganegaraan bertujuan untuk membentuk para
peserta didik agar memiliki kompetensi sebagai “warga negara yang baik” dalam hal (1)
civic Knowledge (pengetahuan kewarganegaraan); (2) civic skills (keterampilan
kewarganegaraan); dan (3) civic dispositions (karakter kewarganegaraan) (Muchson,
2004:33).

Kajian pendidikan kewaerganegaraan yang mulai diperkenalkan menjelang 2004


(KBK) oleh banyak kalangan dinilai sangat kering dengan muatan nilai moral, khususnya
nilai moral pancasila, namun sarat dengan kajian konsep-konsep politik dan hukum.
Sebelum KBK, mata pelajaran pendidikan kewarganegaraan dalam PMP ataupun PPKn
didominasi oleh materi nilai-nilai moral pancasila, hal ini menggambarkan PMP atau
PPKn lebih merupakan pendidikan Budi Pekerti bukan seperti tujuan PKn yang
sebenarnya. Cakupan subtansi kajian dan kompetensi kewarganegaraan yang diharapkan
dari PKn itu sendiri, yaitu pembentukan warganegara yang baik (good citizen) dalam
warga negara demokratis yang bertanggung jawab dan berpartisipasi aktif dalam
kehidupan sistem politik negaranya.

UU Sisdiknas 2003 sebagaimana UU sisdiknas 1989 mendudukan posisi PKn


sebagai mata kajian pengembangan kepribadian mulai dari jenjang pendidikan dasar
hingga pendidikan tinggi, bersama-sama dengan mata pelajaran agama dan bahasa.
Berbeda dengan UU sisdiknas 1989 yang selain mencantumkan Pendidikan Pancasila dan
Kewarganegaraan, maka dalam UU sisdiknas 2003 tidak ada lagi nama mata pelajaran
pendidikan Pancasila, tetapi hanya Pendidikan Kewarganegaraan.

Standar isi Pendidikan Kewarganegaraan sebagaimana tampak dalam lampiran


Peraturan Menteri Pendidikan Nasional RI No. 22 Tahun 2006 memberikan pemaknaan
sebagai berikut. Pertama, orientasi Pendidikan Kewarganegaraan telah berpijak kepada
kajian antardisiplin yang jelas, yaitu bidang politik, hukum, dan moral (Pancasila).
Kedua, akibat dari pengkajian Pendidikan Kewarganegaraan yang mengacu kepada
standar keilmuan yang umum berlaku sebagai Pendidikan Kewarganegaraan di negara-
negara demokratis ialah bahwa standar isi kajian tidak lagi bergantung pada pergantian
rezim. Ketiga, akibat lain dari pengkajian Pendidikan Kewarganegaraan yang mengacu
kepada standar keilmuan ialah makin jelas siapa saja yang berhak melakukan proses
pembelajaran Pendidikan Kewarganegaraan di sekolah.

Reformasi Pendidikan Kewarganegaran dapat dimaknai sebagai titik temu


kepentingan dua hal. Secara internal, perubahan politik melalui gerakan reformasi
Critical Jurnal Review
nasional telah mendorong pembaharuan Pendidikan Kewarganegaraan sebagai bagian
dari gerakan reformasi pendidikan nasional secara keseluruhan. Pilihan reformasi
Pendidikan Kewarganegaraan tidak semata-mata merubah paradigma kajian yang
menekankan kepada penguasaan subject matters yang dominan aspek afektif, tetapi
bergeser (berganti) kepada paradigma kajian yang menekankan kepada penguasaan
kompetensi kewarganegaraan bagi para siswa meliputi aspek pengetahuan (materi
kajian), aspek keterampilan/kecakapan dan aspek perilaku.

Secara eksternal, wacana penguatan masyarakat kewargaan pasca-Perang Dingin


di sejumlah negara bekas komunis di Eropa Timur ataupun rezim otoriter di Afrika
Selatan telah mendorong perkembangan Pendidikan Kewarganegaraan sebagai cara
membentuk warga negara demokratis.

4. Analisis
Pembahasan dalam jurnal yang di tulis Samsuri tentang Kebijakan Pendidikan
Kewarganegaraan Era Reformasi di Indonesia memaparkan sejarah bagaimana kebijakan
terkait dengan kedudukan PKn sebagai mata pelajaran yang dapat memberikan
pendidikan karakter di Indonesia untuk mewujudkan the good citizenship (warga negara
yang baik).
Kritik yang dominan terhadap Mata Pelajaran Pendidikan Kewarganegaraan ialah
sedikitnya kajian Pancasila yang dilakukan secara eksplisit di kelas. Setelah pencabutan
Ketetapan MPR tentang P4, kajian Pancasila dalam pendidikan kewarganegaraan di
Indonesia telah menimbulkan persoalan. Kajian Pancasila yang kering sejak awal
tampaknya sudah disadari, meski sudah ada dalam SI Pendidikan Kewarganegaraan itu
sendiri. Kritik yang acapkali muncul terhadap SI Pendidikan Kewarganegaraan antara
lain bagian kajian Pancasila secara eksplisit. Dari delapan ruang lingkup kajian PKn,
materi Pancasila merupakan salah topik yang dibahas tersendiri mulai sejak Sekolah
Dasar hingga Sekolah Menengah Atas.
Upaya menghilangkan kajian Pancasila dalam Standart Isi Pendidikan
Kewarganegaraan merupakan sesuatu yang mustahil, hal yang absurd. Persoalannya
bukan kepada seberapa eksplisit Pancasila ditonjol-tonjolkan sebagai materi Pendidikan
Kewarganegaraan. Namun, sebarapa fungsional Pancasila sebagai great ought kehidupan
berbangsa dan bernegara menjadi ruh dan jiwa pendidikan kewarganegaraan itu sendiri
di Indonesia, untuk membedakannya dengan model sebelumnya di masa Orde Baru.
Dengan demikian, Pancasila sebagai dasar negara betul-betul bermakna. Dari sinilah,
pengembangan SI Pendidikan Kewarganegaraan menjadikan Pancasila sebagai pancaran
nilai yang aktual dan fungsional, tidak semata-mata menjadi rumusan normatif, dalam
berbagai topik, meskipun ada satu topik khusus tentang Pancasila itu sendiri.

Disini penulis sepakat bahwa Pendidikan Kewarganegaraan bukan hanya sebagai


pendidikan budi pekerti saja tetapi juga melainkan pendidikan politik dan hukum. Dalam
tulisan tersebut beliau berargumentasi bahwa UU Sisdiknas 2003 sudah benar dan tepat
tidak mencantumkan Pancasila di belakang kata pendidikan yang mana dapat
menurunkan posisi Pancasila sebagai dasar negara, yang tidak boleh di reduksi sebagai
pelabelan-pelabelan, apabila kita cermati dari argumen tersebut memang jika kita
berbicara masalah PKn tentu tidak lepas dari dasar sistem politik (di Indonesia
“Pancasila”), PKn yang ada di Indonesia sudah pasti yang menjadi pijakan dasarnya
adalah Pancasila sebagai dasar negara Indonesia.

Terkait dengan kebijakan kurikulum pendidikan kewarganegaraan, kurikulum


sekolah tidaklah netral karena merupakan hasil interaksi antara pemerintah, masyarakat
dan pendidik professional yang saling memperebutkan pengaruh kepentingan. Pernyataan
ini menjadi relevan ketika menyimak perjalanan pendidikan kewarganegaraan yang
dikembangkan sesuai dengan kepentingan terutama pemerintah, di sejumlah negara.
Kepentingan pemerintah dalam kebijakan pendidikan, khususnya pendidikan
kewarganegaraan, menjadikan bobot dan penempatannya dalam kurikulum sekolah
menjadi berbeda-beda di setiap negara.

Dengan demikian perlu adanya penegasan tujuan PKn yang selalu disesuaikan
dengan tuntutan dan perkembangan zaman, maksudnya bukan hanya membangun warga
negara yang baik (good citizen) semata melainkan juga membentuk warga negara yang
cerdas (smart citizen) dalam menghadapi permasalahan lingkungan kehidupannya.
Warga negara bisa dikatakan baik dan cerdas apabila ia memiliki civic knowledge
(pengetahuan/penalaran kewarganegaraan), civic skills (keterampilan kewarganegaraan),
civic dispositions (sikap/watak kewarganegaraan), civic confidence (keyakinan diri

Critical Jurnal Review


kewarganegaraan), civic commitment (komitmen kewarganegaraan), dan civic
competence (kemampuan kewarganegaraan).

Anda mungkin juga menyukai