Anda di halaman 1dari 86

KEMENTERIAN KEUANGAN REPUBLIK INDONESIA

BADAN PENDIDIKAN DAN PELATIHAN KEUANGAN


POLITEKNIK KEUANGAN NEGARA STAN
TANGERANG SELATAN

MAKALAH KELOMPOK

REVIU LAPORAN KEUANGAN PADA DIREKTORAT JENDERAL PAJAK TAHUN


ANGGARAN 2016
Studi Kasus Pada Kantor Pelayanan Pajak Pratama X

Diajukan Oleh:
Kelompok 1
Kelas 9-1 Program Studi D-IV Alih Program

Untuk Memenuhi Tugas Semester Sembilan


Mata Kuliah Audit Internal
Tahun Akademik 2017/2018

Januari 2018
Anggota Kelompok

anggari dwi saputra 1


dian saksessia 6
fandy abdi darma 8
ferri andrianto 10
gilang ramadhan 11
ginanjar panggih widodo 12
goradok pande raja sinabutar 13
hendri novriansyah 15
kornelius rasninta tarigan 16
muhammad catur istiawan 19
muhammad pranasa aranta syaiful dinar 20
putu tresna wijaya 23
resma eka rizki 24
restu aji budi utami 25
rominta sastriana bakara 29
senvi riksi primananda 32
theresia wahyuningsih 34
wisnu adi setyanto 37
yandri medriansyah 38
yusuf 40

2
DAFTAR ISI

HALAMAN JUDUL i
DAFTAR ISI ii
BAB I PENDAHULUAN ............................................................................................................................................ 1

1.1. LATAR BELAKANG OBJEK DAN TOPIK ...........................................................................................................1


1.2. RUANG LINGKUP ..........................................................................................................................................2
1.3. RUMUSAN MASALAH ....................................................................................................................................2
1.4. TUJUAN PENELITIAN .....................................................................................................................................2
1.5. MANFAAT PENELITIAN .................................................................................................................................2

BAB II LANDASAN TEORI ........................................................................................................................................ 3

2.1. GAMBARAN UMUM REVIU ............................................................................................................................3


2.1.1. Tujuan Reviu .......................................................................................................................................3
2.1.2. Ruang Lingkup Reviu ..........................................................................................................................4
2.1.3. Sasaran Reviu ......................................................................................................................................4
2.1.4. Waktu Pelaksanaan Reviu ...................................................................................................................4
2.1.5. Kompetensi Pereviu .............................................................................................................................5
2.1.6. Obyektivitas Pereviu ............................................................................................................................5
2.1.7. Keyakinan Terbatas Hasil Reviu .........................................................................................................5
2.2. TAHAPAN REVIU ...........................................................................................................................................6
2.2.1. Perencanaan........................................................................................................................................6
2.2.2. Pelaksanaan ........................................................................................................................................9
2.2.3. Pelaporan ..........................................................................................................................................11

BAB III METODE PENELITIAN DAN GAMBARAN UMUM OBJEK PENELITIAN ......................................................... 14

3.1. METODOLOGI PENELITIAN ..........................................................................................................................14


3.2. GAMBARAN UMUM DIREKTORAT JENDERAL PAJAK ...................................................................................14
3.2.1. Data Laporan Keuangan Direktorat Jenderal Pajak Tahun 2016 ....................................................16

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN EVALUASI ............................................................................................................ 19

4.1. PENERAPAN REVIU ATAS LAPORAN KEUANGAN DJP TAHUN 2016 ............................................................19
4.1.1. Tahap Perencanaan ..........................................................................................................................19
4.1.2. Tahap Pelaksanaan ...........................................................................................................................20
c. Penyusunan KKR .......................................................................................................................................59
4.1.3. Tahap Pelaporan ...............................................................................................................................65

BAB V SIMPULAN DAN SARAN ............................................................................................................................... 1

5.1. SIMPULAN .......................................................................................................................................................1


BERDASARKAN HASIL.......................................................................................................................................................1

iii
5.2. SARAN ............................................................................................................................................................1

DAFTAR PUSTAKA .................................................................................................................................................. 1

iv
BAB I PENDAHULUAN
1.1. Latar Belakang objek dan topik
Pembuatan laporan keuangan oleh Pemerintah merupakan salah satu cara untuk
mempertanggung jawabkan penggunaan anggaran dalam rangka penyelenggaraan
pemerintah. Laporan keuangan tersebut meliputi Laporan Realisasi Anggaran, Laporan
Operasional, Neraca, Laporan Perubahan Ekuitas, Laporan Perubahan Saldo Anggaran
Lebih, dan Catatan atas Laporan Keuangan. Sesuai dengan Peraturan Pemerintah Undang-
undang 17 Tahun 2003 tentang Keuangan Negara Laporan Keuangan, atas pengakuan dan
pengukuran laporan keuangan tersebut dilakukan dengan basis akrual, serta harus disusun
dan disajikan sesuai dengan ketentuan dalam Peraturan Pemerintah Nomor 71 Tahun 2010
tentang Standar Akuntansi Pemerintahan.
Untuk memastikan terlaksananya penyelenggaraan akuntansi dan penyajian Laporan
Keuangan yang baik, maka diperlukan suatu sistem pengendalian internal yang baik pula.
Sesuai dengan Pasal 55 Undang-Undang Nomor 1 Tahun 2004, Laporan Keuangan secara
semesteran dan Tahunan harus disertai dengan pernyataan tanggung jawab (Statement of
Responsibility) yang ditandatangani oleh Menteri/Pimpinan Lembaga. Pernyataan tanggung
Jawab memuat pernyataan bahwa pengelolaan APBN telah diselenggarakan berdasarkan
Sistem Pengendalian Intern yang memadai dan akuntansi keuangan telah diselenggarakan
sesuai dengan SAP. Sebagai dasar pembuatan Pernyataan Tanggung Jawab tersebut, laporan
keuangan tersebut harus direviu oleh Aparat Pengawasan Intern Kementerian Negara atau
Lembaga atau pejabat yang ditunjuk oelh Sekretaris Jenderal atau pejabat yang setingkat.
Hasil dari reviu tersebut dituangkan dalam Pernyataan telah direviu.
Reviu atas Laporan Keuangan pada hakikatnya bertujuan untuk meyakinkan keandalan
informasi yang disajikan dalam Laporan Keuangan baik secara semesteran maupun tahunan.
Laporan Keuangan pada Direktorat Jenderal Pajak yeng merupakan instansi yang
mempunyai tugas mengumpulkan penerimaan negara dari sektor pajak tentunya sangat
diperlukan dalam rangka mengetahui informasi mengenai penerimaan negara dari sektor
pajak. Oleh karen itu reviu perlu dilakukan untuk memberikan keyakinan yang terbatas
bahwa akuntansi yang telah diselenggarakan sesuai dengan Standar Akuntansi Pemerintah,
sehingga agar dapat menghasilkan Laporan Keuangan yang berkualitas juga dapat
1
memberikan informasi yang handal atas penerimaan negara dari sektor pajak baik bagi
pemerintah maupun untuk masyarakat.

1.2. Ruang Lingkup


Makalah ini membahas mengenai penerapan reviu atas Laporan Keuangan Direktorat
Jenderal Pajak Tahun Anggaran 2016.

1.3. Rumusan Masalah


Rumusan masalah dalam penelitian ini adalah bagaimana penerapan reviu atas Laporan
Kauangan Direktorat Jenderal Pajak Tahun Anggaran 2016.

1.4. Tujuan Penelitian


Sesuai dengan rumusan masalah di atas, tujuan dari penelitian ini adalah memberikan
gambaran mengenai penerapan reviu atas Laporan Keuangan Direktorat Jenderal Pajak
Tahun Anggaran 2016.

1.5. Manfaat Penelitian


Bagi dunia akademis untuk menambah pengetahuan mengenai penerapan reviu atas
Laporan Keuangan di sektor pemerintah. Selain itu juga dapat digunakan sebagai referensi
dalam penelitian selanjutnya maupun dilakukan pengembangan dengan penelitian lebih
lanjut terkait reviu atas Laporan Keuangan di sektor Pemerintah.

2
BAB II LANDASAN TEORI

2.1. Gambaran Umum Reviu


Reviu adalah penelaahann atas penyelenggaraan akuntansi dan penyajian Laoran
Keuangan oleh Auditor Aparat Pengawasan Intern Kementerian Negara/Lembaga yang
kompeten untuk memberikan keyakinan terbatas bahwa akuntansi telah diselenggarakan
berdasarkan Sistem Akuntansi dan Pelaporan Keuangan Instansi dan Laporan Keuangan
telah disajikan sesuai dengan SAP, dalam upaya menghasilkan Laporan Keuangan yang
berkualitas.

2.1.1. Tujuan Reviu


Tujuan reviu adalah untuk :
a. Membantu terlaksananya penyelenggaraan akuntansi dan penyajian Laporan
Keuangan
b. Memberikan keyakinan terbatas mengenai akurasi, keandalan, dan keabsahan
informasi Laporan Keuangan serta pengakuan, pengukuranm dan pelaporan
transaksi sesuai dengan SAP kepada Menteri atau Pimpinan Lembaga.
Sehingga dapat menghasilkan Laporan Keuangan yang berkualitas. Untuk
mencapai tujuan tersebut, apabila pereviu menemukan kelemahan dalam
penyelenggaraan akuntansi dan/atau kesalahan dalam penyajian laporan keuangan,
maka pereviu bersama-sama dengan unit akuntansi harus segera melakukan perbaikan
dan/atau koreksi atas kelemahan dan/atau kesalahan tersebut secara berjenjang.
Reviu tidak memberikan dasar untuk menyatakan pendapat sebagaimanadalam
audit, karena dalam reviu tidak mencakup pengujian atas pengendalian intern,
penetapan risiko pengendalian, pengujian catatan akuntansi dan pengujian atas respon
terhadap permintaan keterangan dengan cara pemerolehan bahan bukti yang
menguatkan melalui inspeksi, pengamatan, atau konfirmasi, dan prosedur tertentu
lainnya yang biasa dilaksanakan dalam suatu audit .

3
2.1.2. Ruang Lingkup Reviu
Ruang lingkup reviu adalah penelaahan atas penyelenggaraan akuntansi dan
penyajian LK K/L, termasuk penelaahan atas catatan akuntansi dan dokumen sumber
yang diperlukan. Ruang lingkup reviu tidak mencakup pengujian atas sistem
pengendalian intern, catatan akuntansi, dan dokumen sumber, serta pengujian atas
respon permintaan keterangan, yang biasanya dilaksanakan dalam suatu audit.
Reviu dititikberatkan pada unit akuntansi dan/atau akun LK K/L yang berpotensi
tinggi terhadap permasalahan dalam penyelenggaraan akuntansi dan/atau penyajian
LK K/L . Reviu dilaksanakan dengan menggunakan pendekatan berjenjang, yang
mencakup unit-unit akuntansi pada Kementerian Negara/Lembaga, yaitu UAKPA,
UAPPA-W, UAPPA- El dan UAPA, serta UAKPB, UAPPB-W, UAPPB- El dan
UAPB. Pendekatan berjenjang tersebut dilaksanakan sesuai dengan kebutuhan pada
masing-masing tahapan reviu.
Reviu terutama dilakukan melalui serangkaian aktivitas:
a. penelusuran LK K/L ke catatan akuntansi dan dokumen sumber;
b. permintaan keterangan mengenai proses pengumpulan, pencatatan,
pengklasifikasian, pengikhtisaran, dan pelaporan transaksi, serta proses
kompilasi dan rekonsiliasi LK K/L antara unit akuntansi dengan Bendahara
Umum Negara (BUN) secara berjenjang; dan
c. analisis untuk mengetahui hubungan clan hal-hal yang kelihatannya ticlak
biasa.

2.1.3. Sasaran Reviu


Sasaran Reviu adalah Menteri atau Pimpinan Lembaga memperoleh keykinan
bahwa penyelenggaraan akuntansi telah sesuai dengan SAI dan Laporan Keuangan
disajikan sesuai dengan SAP, serta Menteri atau Pimpinan Lembaga dapat
menghasilkan Laporan Keuangan yang berkualitas.

2.1.4. Waktu Pelaksanaan Reviu

4
Reviu dilaksanakan secara paralel dengan pelaksanaan anggaran dan penyusunan
Laporan Keuangan. Maksud dari paralel adalah reviu dilakukan bersamaan atau
sepanjang pelaksanaan anggaran dan penyusunan Laporan Keuangan semesteran atau
tahunan, tanpa menunggu laporan keuangan selesai disusun.

2.1.5. Kompetensi Pereviu


Tim reviu secara kolektif seharusnya memenuhi kompetensi sebagai berikut :
a. Menguasai SAP;
b. Menguasai Sistem Akuntansi dan Pelaporan Keuangan Instansi;
c. Memahami proses bisnis atau kegiatan pokok unit akuntansi yang direviu;
d. Menguasai dasar-dasar audit;
e. Menguasai teknik komunikasi;
f. Memahami analisis basis data.

2.1.6. Obyektivitas Pereviu


Pereviu harus obyektif dalam melaksanakan kegiatan reviu. Prinsip obyektivitas
mensyaratkan agar pereviu melaksanakan reviu dengan jujur dan tidak
mengkompromikan kualitas. Pereviu harus membuat penilaian seimbang atas semua
situasi yang relevan dan tidak dipengaruhi oleh kepentingan sendiri atau orang lain
dalam mengambil keputusan

2.1.7. Keyakinan Terbatas Hasil Reviu


Keyakinan terbatas yang dihasilkan dalam reviu meliputi keyakinan terbatas
mengenai akurasi, keandalan, dan keabsahan informasi dalam Laporan Keuangan
serta pengakuan, pengukuran, dan pelaporan transaksi sesuai dengan SAP.
Keyakinan terbatas atas akurasi informasi antara lain diperoleh dengan :
a. membandingkan saldo akun LK terhadap buku besar;dan
b. membandingkan saldo akun LK terhadap laporan pendukung (misalnya
saldo akun Aset Tetap terhadap Laporan Posisi BMN di Neraca).
Keyakinan terbatas atas keandalan informasi antara lain diperoleh dengan :

5
a. menilai proses rekonsiliasi internal antara data transaksi keuangan dengan
data transaksi BMN;
b. menilai proses rekonsiliasi eksternal antara data SAI dengan data dari
KPPN;
c. menilai proses rekonsiliasi eksternal antara data dari SIMAK BMN dengan
data dari KPKNL;
d. menilai proses invetarisasi BMN oleh unit akuntansi.
Keyakinan terbatas atas kebasahan informasi antara lain diperoleh dengan ;
menilai proses verifikasi dokumen sumber transaksi keuangan atau transaksi
BMN;dan
menilai proses otorisasi dokumen transaksi keuangan atau transaksi BMN
Keyakinan terbatas atas pengakuan, pengukuran, dan pelaporan diperoleh dengan
menilai penyajian akun-akun dalam LK berdasarkan SAP

2.2. Tahapan Reviu


Tahapan reviu meliputi perencanaan reviu, pelaksanaan reviu, dan pelaporan reviu.
Tahapan perencanaan reviu pada pokoknya meliputi kegiatan untuk menyeleksi dan
menentukan obyek reviu, proses penyelenggaran akuntansi dan akun Laporan Keuangan
yang akan direviu, dan pemilihan langkah-langkah reviu. Tahap pelaksanaan reviu
mencakuo kegiatan penelaahan atas penyelenggaraan akuntansi dan Laporan Keuangan pada
unit reviu, serta penyusunan Kertas Kerja Reviu (KKR). Tahap pelaporan reviu mencakup
kegiatan penyusunan Catatan Hasil Reviu (CHR), Ikhtisar Hasil Reviu (IHR), dan Laporan
Hasil Reviu (LHR), yang dilakukan secara berjenjang.
2.2.1. Perencanaan
Tahapan perencanaan diawali dengan pembangunan komitmen pada tingkat
Pimpinan Kementerian Negara atau Lembaga untuk menghasilkan LK yang
berkualitas, yang diantaranya melalui penetapan target opini LK yang akan
dicapai. Selanjutnya, apabila diperlukan maka Aparat Pengawasan Intern (API)
Kementerian Negara/Lembaga atau Sekretariat Jenderal menetapkan fungsi yang
membidangi dukungan peningkatan kualitas LK K/L.Dalam menjalankan

6
tugasnya, fungsi tersebut melakukan koordinasi secara intensif dengan
unit/lembaga terkait. Koordinasi diperlukan untuk mengidentifikasi permasalahan
yang berkaitan dengan LK ,termasuk didalamnya pendalaman temuan beserta
tindak lanjut basil pemeriksaan BPK atas LK periode sebelumnya. Melalui
koordinasi tersebut diharapkan akan dapat menghasilkan perencanaan reviu yang
efektif untuk menentukan unit akuntansi dan akun-akun signifikan yang akan
direviu. Tahapan perencanaan reviu selanjutnya merupakan aktivitas perencanaan
reviu individual yang meliputi penyusunan tim reviu, pemahaman obyek reviu,
dan pemilihan prosedur reviu berbasis risiko yang akan digunakan.
Penyusunan tim reviu dilaksanakan dengan mempertimbangkan
persyaratan kompetensi yang secara kolektif harus terpenuhi. Tim reviu sekurang-
kurangnya terdiri dari 2 (dua) orang, yaitu Anggota Tim (AT) dan Ketua Tim
(KT) , serta apabila diperlukan dilengkapi dengan Pengendali Teknis (PT) dan
Pengendali Mutu (PM) untuk lebih dapat menjamin pengendalian mutu reviu atas
LK K/L. Sebagai dasar pelaksanaan penugasan reviu atas LK, maka pimpinan
API atau Sekretaris Jenderal/pejabat yang setingkat pada Kementerian
Negara/Lembaga membuat dan menandatangani Surat Tugas Reviu. Surat Tugas
Reviu sekurang-kurangnya menjelaskan mengenai pemberi tugas (pimpinan API
atau Sekretaris Jenderal/pejabat yang setingkat pada Kementerian
Negara/Lembaga) dan susunan Tim, tujuan, ruang lingkup, lokasi, serta jangka
waktu pelaksanaan reviu.
Penyeleksian dan penentuan obyek reviu dilakukan dengan menggunakan
kriteria-kriteria antara lain sebagai berikut :
a. Materialitas, Unit akuntansi yang mempunyai saldo akun LRA, LO, LPE, atau
Neraca yang relatif besar, yang tercermin dalam data LK K/L periode
pelaporan sebelumnya (diutamakan berasal dari data LK K/L yang sudah
diaudit oleh BPK) .
b. Kepatuhan Penyampaian LK K/L dan Kualitas LK K/L, Unit akuntansi yang
tidak mematuhi batas waktu penyampaian LK K/L dan/atau unit akuntansi

7
yang LK K/L-nya tidak disusun berdasarkan SAI dan tidak disajikan sesuai
dengan SAP, meski memenuhi batas waktu penyampaian LK K/L .
c. Signifikansi, Unit akuntansi yang menghadapi permasalahan LK K/L yang
signifikan, yang antara lain tercermin dalam hasil audit BPK atas LK K/L
dan/atau hasil reviu sebelumnya .
d. Ketersediaan Sumber Daya, Penentuan jumlah unit akuntansi yang akan
direviu disesuaikan dengan ketersediaan sumber daya pereviu .
Pemahaman atas obyek reviu dimaksudkan untuk mendapatkan gambaran
mengenai proses bisnis dan penyelenggaraan akuntansi pada unit akuntansi yang
bersangkutan, guna memahami garis besar sifat transaksi, sistem dan prosedur
akuntansi,bentuk catatan akuntansi, dan basis akuntansi yang digunakan untuk
menyajikan LK K/L. Pemahaman tersebut antara lain dilakukan dengan
memahami :
a. Laporan Keuangan Triwulanan atau Semesteran atau Tahunan untuk periode
berjalan atau periode sebelumnya
b. Hasil reviu dan/atau audit atas LK sebelumnya
c. Bagan organisasi unit akuntansi, khusunya unit organisasi yang menangani
pengelolaan BMN dan penyelenggaraan akuntansi, termasuk pemahaman atas
kompetensi pegawai yang bertugas menangani penyelenggaraan akuntansi dan
pelaporan BMN
d. Peraturan dan ketentuan yang berkaitan dengan penyelenggaraan kegiatan
operasional unit akuntansi.
e. Standar Akuntansi Pemerintahan, Kebijakan Akuntansi
Pemilihan prosedur reviu dimaksudkan untuk menentukan langkah-langkah reviu
yang tepat, dengan mempertimbangkan pada :
a. Tingkatan unit akuntansi yang direviu, yaitu apakah UAKPA, UAPPA-W,
UAPPA-El atau UAPA .
b. Pertimbangan dan justifikasi pereviu berkaitan dengan penyelenggaraan
akuntansi dan akun yang akan direviu, yaitu:

8
a) apakah penyelenggaraan akuntansi atau akun LRA, LO, LPE, Neraca, dan
segmen dalam CaLK yang akan direviu .
b) apakah semua akun (baik LRA, LO, LPE, maupun Neraca) atau akun
tertentu saja (baik LRA, LO, LPE, maupun Neraca) yang akan direviu.
Penentuan akun LRA dan/atau Neraca yang akan direviu, dapat didasarkan
pada: nilai (besar atau kecilnya) saldo akun;
c) potensi kesalahan dalam penyajian akun sesuai SAP, yang tercermin
dalam hasil audit BPK atas LK K/L dan/atau hasil reviu sebelumnya atas
LK K/L;
d) apakah semua segmen CaLK atau segmen tertentu CaLK saja yang akan
direviu;
e) apakah semua rangkaian aktivitas penyelenggaraan akuntansi atau
aktivitas penyelenggaraan akuntansi tertentu saja yang akan direviu.
Penentuan aktivitas penyelenggaraan akuntansi yang akan direviu, dapat
didasarkan pada pertimbangan kompetensi pegawai yang bertugas
menangani penyelenggaraan akuntansi dan pelaporan BMN; pemahaman
atas alur kerja penyelenggaraan akuntansi dan pelaporan BMN; kelemahan
penyelenggaraan akuntansi yang signifikan, yang tercermin dalam hasil
audit BPK atas Laporan Keuangan dan hasil reviu sebelumnya atas
Laporan Keuangan
c. Rencana penggunaan alat bantu berbasis komputer dalam pelaksanaan reviu.

2.2.2. Pelaksanaan
Rangkaian kegiatan dalam tahap pelaksanaan reviu dilakukan melalui
koordinasi dengan penyusun LK K/L pada tingkat UAPA (Biro Perencanaan
Keuangan Sekretariat Jenderal) dan penyusun LK K/L pada tingkat UAPPA-El
(Bagian Keuangan Sekretariat Eselon 1 ). Koordinasi tersebut diperlukan terkait
dengan perribahasan mengenai komunikasi atas rencana pelaksanaan reviu kepada
unit-unit vertikal, pembahasan hasil reviu, dan penyelesaian masalah pada tingkat
kebijakan. Tahap pelaksanaan reviu meliputi identifikasi permasalahan pada

9
proses penyelenggaraan akuntansi dan peyajian LK K/L serta pemberian saran
perbaikan dan bantuan kepada unit akuntansi agar segera dapat memperbaiki
kesalahan dan kelemahan yang terjadi. Apabila diperlukan, pada tahap ini API
Kementerian Negara/Lembaga dapat melakukan koordinasi dengan BPK.
Kegiatan yang tercakup pada tahap ini meliputi pengumpulan data dan/atau
informasi, penelaahan penyelenggaraan akuntansi dan laporan keuangan, dan
penyusunan kertas kerja reviu.
Metode Pengumpulan Data dan/atau Infomasi. Berkaitan dengan konsep
dasar reviu yang dilaksanakan dengan menggunakan pendekatan berjenjang yang
meliputi tingkat UAKPA, UAPPA-W, UAPPA-El sampai dengan UAPA, pereviu
perlu mempertimbangkan metode pengumpulan data dan/atau informasi yang
efektif untuk mendukung pelaksanaan reviu secara optimal. Apabila lokasi
UAKPA yang menjadi obyek reviu tersebar secara geografis, maka aktivitas
pengumpulan data dan/atau informasi dapat dilakukan dengan meminta para
penanggung jawab dan/atau petugas akuntansi pada masing-masing UAKPA
untuk hadir di UAPPA-W dengan terlebih dahulu menyiapkan dan membawa data
dan/atau informasi yang diperlukan oleh pereviu.
Penelaahan Penyelenggaraan Akuntansi dan Laporan Keuangan, dalam
tahapan ini, pereviu melakukan penelaahan atas penyelenggaraan akuntansi dan
LK K/L pada unit akuntansi yang telah ditetapkan sebelumnya dalam tahap
perencanaan reviu. Penelaahan dilaksanakan dengan berpedoman pada prosedur
reviu pada masing-masing unit akuntansi yang disusun dengan menggunakan
kerangka sebagai berikut:
a. Langkah-langkah reviu untuk seluruh akun Laporan Keuangan;
b. Langkah-langkah reviu per akun Laporan Keuangan, yang berisi :
1) Tujuan prosedur reviu, yaitu untuk memastikan kesesuaian pengakuan,
pengukuran, dan pelaporan transaksi dengan SAP dan terpenuhinya
akurasi, kehandalan, dan keabsahan informasi dalam Laporan Keuangan;
2) Dokumen yang diperlukan untuk kepentingan reviu akun Laporan
Keuangan

10
3) Langkah-langkah reviu akun Laporan Keuangan;dan
4) Prinsip dasar reviu, yaitu apabila pereviu menemukan kelemahan dalam
penyelenggaraan akuntansi atau kesalahan penyajian dalam Laporan
Keuangan, maka pereviu bersama-sama dengan unit akuntansi harus
segera melakukan perbaikan atau koreksi atas kelemahan atau kesalahan
tersebut secara berjenjang
Pereviu dapat memilih prosedur reviu yang dibutuhkan berdasarkan berbagai
pertimbangan sebagaimana diuraikan pada tahap perencanaan reviu. Selanjutnya
pereviu dapat menambah, mengurangi, memperluas atau memperdalam angkah-
langkah reviu, apabila menurut pertimbangan dan justifikasi pereviu hal tersebut
harus dilakukan.
Penyusunan KKR merupakan bagian dari pertanggungjawaban dan
dokumentasi pelaksanaan reviu atas laporan keuangan. KKR menjelaskan
mengenai :
a. Pihak yang melakukan reviu;
b. Pada tingkatan unit akuntansi mana reviu dilakukan;
c. Aktivitas penyelenggaraan akuntansi dan komponen laporan keuangan yang
direviu;
d. Asersi yang dinilai dan langkah-langkah reviu yang dilaksanakan untuk
menilai asersi;dan
e. Hasil pelaksanaan langkah-langkah reviu dan simpulan atau catatan pereviu.

2.2.3. Pelaporan
Rangkaian aktivitas dalam pelaporan reviu dititikberatkan pada
pertanggungjawaban pelaksanaan reviu yang pada pokoknya mengungkapkan
prosedur reviu yang dilakukan, kesalahan atau kelemahan yang ditemui, langkah
perbaikan yang disepakati, langkah perbaikan yang telah dilakukan, dan saran
perbaikan yang tidak atau belum dilaksanakan. Laporan tersebut merupakan dasar
penyusunan Pernyataan Telah Direviu.

11
Pelaporan reviu dibuat pada setiap tingkatan unit akuntansi, mulai dari
UAKPA sampai dengan UAPA yang disajikan dalam bentuk CHR dan IHR.
Adapun pada tingkat UAPPA-E1 dan UAPA dapat disusun LHR yang merupakan
kompilasi dari CHR dan IHR pada seluruh unit akuntansi dibawahnya.
Dalam hal pereviu menyimpulkan terdapat penyusunan Laporan
Keuangan yang belum diselenggarakan berdasarkan SAI atau penyajian laporan
keuangan belum sesuai dengan SAP, maka pereviu harus membuat CHR kepada
unit akuntansi yang terkait, yang berisi :
a. Penyelengaraan akuntansi yang harus diperbaiki atau laporan keuangan yang
harus dikoreksi
b. Permasalahan yang dihadapi oleh unit akuntansi dalam penyusunan laporan
keuangan berdasarkan SAI atau penyajian laporan keuangan sesuai SAP
c. Tindakan perbaikan atau koreksi yang disepakati oleh pereviu dan unit
akuntansi dan telah atau akan dilakukan oleh unit akuntansi
d. Tindakan perbaikan atau koreksi yang disarankan oleh pereviu tetapi tidak
disepakati dan dilaksanakan oleh unit akuntansi
Untuk memudahkan pengguna hasil reviu dalam memahami hasil reviu yang
berkaitan dengan penyajian laporan keuangan, pereviu menyusun IHR yang berisi
tabulasi tiap akun yang menggambarkan nilai akun sebelum koreksi, usulan
koreksi, dan nilai sesudah koreksi. Usulan koreksi dalam IHR mencakup seluruh
usulan koreksi, baik yang ditemukan pada unit akuntansi bersangkutan maupun
unit akuntansi dibawahnya.
LHR dapat disusun pada tingkatan UAPPA-E1 dan UAPA sebagai gabungan
dari CHR dan IHR unit akuntansi dibawahnya. Tujuan penyusunan LHR adalah
untuk memberikan gambaran menyeluruh terhadap terhadap hasil reviu yang
dilakukan.
Hasil pelaporan reviu merupakan dasar bagi API Kementerian Negara atau
Lembaga untuk membuat Pernyataan telah direviu pada tingkat UAPA, yang
antara lain menyatakan bahwa :

12
a. reviu telah dilakukan atas laporan keuangan untuk periode yang berakhir pada
tanggal pelaporan keuangan.
b. reviu dilaksanakan sesuai dengan standar reviu laporan keuangan kementerian
negara atau lembaga
c. Semua informasi yang dimuat dalam laporan keuangan adalah penyajan
manajemen Kementerian Negara atau lembaga
d. tujuan reviu adalag untuk memberikan keyakinan terbatas mengenai akurasi,
kehandalan, dan keabsahan informasi laporan keuangan serta pengakuan,
pengukuran, dan pelaporan transaksi sesuai dengan SAP kepada Menteri atau
Pimpinan Lembaga.
e. Ruang lingkup reviu jauh lebih sempit dibandingkan dengan lingkup audit
yang dilakukan dengan tujuan untuk menyatakan pendapat atas laporan
keuangan secara keseluruhan
f. Simpulan reviu yaitu apakah laporan keuangan telah atau belum disajikan
sesuai dengan SAP
g. Paragraf penjelas (apabila diperlukan), yang menguraikan perbaikan
penyelenggaraan akuntansu atau koreksi penyajian laporan keuangan yang
belum datu belum selesai dilakukan oleh unit akuntansi.

13
BAB III METODE PENELITIAN DAN GAMBARAN UMUM OBJEK PENELITIAN

3.1. Metodologi Penelitian


a. Model Penelitian
Penelitian ini merupakan model penelitian evaluasi dengan menggunakan metode
kualitatif deskriptif. Penelitian kualitatif adalah jenis penelitian yang temuan-temuannya
tidak diperoleh melalui prosedur kuantifikasi, perhitungan statistik, atau bentuk cara-
cara lainnya yang menggunakan ukuran angka. (Gunawan, 2015, 80). Gambaran
mengenai penerapan reviu atas laporan keuangan DJP didapatkan melalui analisis data
laporan keuangan dan melalui penggunaan standar reviu yang telah ditetapkan.
b. Objek Penelitian
Objek penelitian ini adalah penerapan reviu atas laporan keuangan DJP selama tahun
2016.
c. Jenis Data
Jenis data yang digunakan dalam penelitian ini adalah data data sekunder. Data sekunder
adalah dokumen dan data-data terkait penelitian yang didapatkan melalui permintaan
data ke berbagai sumber, jurnal, buku, dan literatur lainnya yang terkait.

3.2. Gambaran Umum Direktorat Jenderal Pajak


Direktorat Jenderal Pajak (DJP) merupakan instansi Pemerintah level Eselon I yang
berada di bawah Kementerian Keuangan. Berdasarkan PMK Nomor 206/PMK.01/2014
tentang Organisasi dan Tata Kerja Kementerian Keuangan, DJP mempunyai tugas
merumuskan serta melaksanakan kebijakan dan standardisasi teknis di bidang perpajakan.
DJP mempunyai visi “menjadi institusi penghimpun penerimaan negara yang terbaik demi
menjamin kedaulatan dan kemandirian negara”. Untuk mencapai visi tersebut, DJP
menjalankan misi yaitu “menjamin penyelenggaraan negara yang berdaulat dan mandiri
dengan:

a. Mengumpulkan penerimaan berdasarkan kepatuhan pajak sukarela yang tinggi dan


penegakan hukum yang adil;

14
b. Pelayanan berbasis teknologi modern untuk kemudahan pemenuhan kewajiban
perpajakan;
c. Aparatur pajak yang berintegritas, kompeten, dan profesional;
d. Kompensasi yang kompetitif berbasis sistem manajemen kinerja.
Dari penjelasan di atas, dapat diambil kesimpulan bahwa inti dari tugas DJP adalah
pencapaian target penerimaan pajak untuk membiayai belanja negara. Unit organisasi DJP
terdiri atas Kantor Pusat DJP, unit-unit teknis, dan juga unit-unit vertikal. Instansi vertikal
DJP terdiri atas Kantor Wilayah dan Kantor Pelayanan Pajak (KPP) yang tersebar di seluruh
wilayah Indonesia. KPP merupakan garda terdepan dalam upaya mengumpulkan penerimaan
pajak karena KPP bersentuhan langsung dengan Wajib Pajak. KPP bertugas melaksanakan
penyuluhan, pelayanan, dan pengawasan wajib pajak.

Gambar III.1 Struktur Organisasi Direktorat Jenderal Pajak

Diolah dari Laporan Tahunan Direktorat Jenderal Pajak

15
3.2.1. Data Laporan Keuangan KPP Pratama X Tahun 2016
KPP PRATAMA X
NERACA
PER 31 DESEMBER 2016 DAN 2015
2015 2016
Aset
ASET LANCAR
Kas di Bendahara Pengeluaran - -
Kas lainnya dan Setara Kas - -
Belanja Dibayar Dimuka (prepaid) 717.396 -
Uang Muka Belanja (prepayment) - -
Pendapatan yang masih harus diterima - -
Piutang Perpajakan 54.882.227.217 62.910.577.313
Penyisihan Piutang Tidak Tertagih-Piutang Perpajakan (37.512.891.172) (50.406.746.632)
Piutang Perpajakan (Netto) 17.369.336.045 12.503.830.681
Piutang Bukan Pajak - -
Penyisihan Piutang Tidak Tertagih-Piutang Bukan Pajak - -
Piutang Bukan Pajak (Netto) - -
Bagian Lancar Tagihan Tuntutan Perbendaharaan/Tuntutan Ganti Rugi - -
Penyisihan Piutang Tidak Tertagih-Bagian Lancar TP/TGR - -
Bagian Lancar Tagihan TP/TGR (Netto -
Persediaan 419.963.609 578.887.046
Jumlah Aset Lancar 17.790.017.050 13.082.717.727
ASET TETAP
Tanah 1.430.960.000 1.430.960.000
Peralatan dan Mesin 8.045.953.482 7.344.627.025
Gedung dan Bangunan 315.180.000 315.180.000
Jalan Irigasi dan Jaringan 2.250.000 2.250.000
Aset Tetap Lainnya - -
Konstruksi Dalam Pengerjaan - -
Akumulasi Penyusutan Aset Tetap (7.238.616.349) (6.481.844.886)
Jumlah Aset Tetap 2.555.727.133 2.611.172.139
PIUTANG JANGKA PANJANG
Tagihan Tuntutan Perbendaharaan/Tuntutan Ganti Rugi - -
Penyisihan Piutang Tidak tertagih-Tagihan TP/TGR - -
Tagihan Tuntutan Perbendaharaan/Tuntutan Ganti Rugi (Netto) - -
Jumlah Piutang Jangka Panjang - -
ASET LAINNYA
Aset Tak Berwujud - 194.864.000
Aset lain-lain 323.355.450 13.200.000
Akumulasi Penyusutan/Amortisasi Aset Lainnya (323.355.450) (208.064.000)
Jumlah Aset Lainnya - -
JUMLAH ASET 20.345.744.183 15.693.889.866
KEWAJIBAN
KEWAJIBAN JANGKA PENDEK
Utang Kepada Pihak Ketiga , 60.405.590
Utang Kelebihan Pembayaran Pendapatan , -
Pendapatan Diterima Dimuka , -
Uang Muka dari KPPN 382.992 -
Utang Jangka Pendek Lainnya - -
Jumlah Kewajiban Jangka Pendek 382.992 60.405.590
JUMLAH KEWAJIBAN
EKUITAS
Ekuitas 20.345.361.191 15.633.484.276
JUMLAH EKUITAS 20.345.361.191 15.633.484.276
JUMLAH KEWAJIBAN DAN EKUITAS 20.345.744.183 15.693.889.866

16
KPP PRATAMA X
LAPORAN OPERASIONAL
UNTUK PERIODE YANG BERAKHIR SAMPAI DENGAN
31 DESEMBER 2015 DAN 2016
2015 2016
KEGIATAN OPERASIONAL
PENDAPATAN OPERASIONAL
PENDAPATAN PERPAJAKAN
Penerimaan PPh 255.840.646.271 445.852.336.061
Penerimaan PPN PPnBM 107.687.175.877 75.058.452.965
Penerimaan PBB - 13.042.000
Pendapatan BPHTB - -
Penerimaan Pajak Lainnya 8.689.321.812 21.048.759.741
Pendapatan Bea Keluar - -
Jumlah Pendapatan Perpajakan 372.217.143.960 541.972.590.767

PENDAPATAN NEGARA BUKAN PAJAK


Pendapatan Sumber Daya Alam - -
Pendapatan Negara Bukan Pajak Lainnya 7.288.025 9.797.379
Jumlah Pendapatan Negara Bukan Pajak 7.288.025 9.797.379
JUMLAH PENDAPATAN OPERASIONAL 372.224.431.985 541.982.388.146

BEBAN OPERASIONAL
Beban Pegawai 4.186.445.329 4.622.195.792
Beban Persediaan 370.036.455 243.433.178
Beban Barang dan Jasa 1.592.576.061 2.031.412.939
Beban Pemeliharaan 326.980.617 314.863.053
Beban Perjalanan Dinas 495.375.125 424.764.269
Beban Barang Untuk Diserahkan Kepada Masyarakat - -
Beban Penyusutan dan Amortisasi 442.790.814 476.745.205
Beban Penyisihan Piutang Tak Tertagih (861.360.111) 12.893.855.460
JUMLAH BEBAN OPERASIONAL 6.552.844.290 21.007.269.896
SURPLUS DARI KEGIATAN OPERASIONAL 365.671.587.695 520.975.118.250

KEGIATAN NON OPERASIONAL


SURPLUS PELEPASAN ASET NON LANCAR
Pendapatan Pelepasan Aset Non Lancar - 450.000
Beban Pelepasan Aset Non Lancar - 570.000
Jumlah Surplus Pelepasan Aset Non Lancar - (120.000)
SURPLUS DARI KEGIATAN NON OPERASIONAL LAINNYA
Pendapatan dari Kegiatan Non Operasional Lainnya 21.480 8.472.113
Beban dari Kegiatan Non Operasional Lainnya - 2.471.203
Jumlah Surplus Dari Kegiatan Non Operasional Lainnya 21.480 6.000.910
SURPLUS DARI KEGIATAN NON OPERASIONAL 21.480 5.880.910

POS LUAR BIASA


Beban Luar Biasa - -
SURPLUS/(DEFISIT) DARI POS LUAR BIASA - -

SURPLUS - LAPORAN OPERAISONAL 365.671.609.175 520.980.999.160

17
KPP PRATAMA X
LAPORAN REALISASI ANGGARAN
UNTUK PERIODE YANG BERAKHIR SAMPAI DENGAN
31 DESEMBER 2015 DAN 2016
31 Desember 2016 31 Desember 2015

%Realisasi
terhadap
Uraian Anggaran Realisasi Anggaran Realisasi
PENDAPATAN NEGARA DAN
HIBAH
Penerimaan Negara
Penerimaan Perpajakan 503.854.475.000 533.865.129.888 105,96% 367.200.981.303
Penerimaan Negara Bukan Pajak 18.676.758 10.247.379 54,87% 7.309.505
Hibah
JUMLAH PENERIMAAN 503.873.151.758 533.875.377.267 105,95% 367.208.290.808
BELANJA NEGARA
Rupiah Murni
Belanja Pegawai 4.702.748.000 4.562.707.194 97,02% 4.213.663.671
Belanja Barang 3.288.539.000 3.166.144.570 96,28% 2.743.150.411
Belanja Modal 1.800.000 1.799.999 100,00% 232.420.867
Pinjaman dan Hibah
JUMLAH BELANJA 7.993.087.000 7.730.651.763 96,72% 7.189.234.949

KPP PRATAMA X
LAPORAN PERUBAHAN EKUITAS
UNTUK PERIODE YANG BERAKHIR SAMPAI DENGAN
31 DESEMBER 2015 DAN 2016
31-Des-15 31-Des-16
EKUITAS AWAL 13.503.998.037 20.345.361.188
SURPLUS/DEFISIT LAPORAN OPERASIONAL 366.671.609.172 520.980.999.160
DAMPAK KUMULATIF PERUBAHAN KEBIJAKAN AKUNTANSI - -
KOREKSI YANG MENAMBAH/MENGURANGI EKUITAS (582.245) (34.985.195)
PENYESUAIAN NILAI ASET 662.305 -
KOREKSI NILAI PERSEDIAAN - -
SELISIH REVALUASI ASET - -
KOREKSI NILAI ASET NON REVALUASI (1.244.550) 5.894.347
LAIN-LAIN - (40.879.542)
TRANSAKSI ANTAR ENTITAS (359.829.663.776) (525.657.890.880)
KENAIKAN/PENURUNAN EKUITAS 6.841.363.151 (4.711.876.915)
EKUITAS AKHIR 20.345.361.188 15.633.484.273

18
BAB IV HASIL PENELITIAN DAN EVALUASI
4.1. Penerapan Reviu atas Laporan Keuangan DJP Tahun 2016
4.1.1. Tahap Perencanaan
a. Pembangunan Komitmen
Penentuan target opini Laporan Keuangan DJP Tahun Anggaran 2016 adalah
wajar tanpa pengecualian. Target dimaksud merupakan komitmen dari DJP
dan Inspektorat Jenderal Kementerian Keuangan.

b. Penyusunan Tim Reviu


Tim reviu terdiri dari 3 orang, yakni Ketua Tim dan 2 anggota Tim.

19
c. Pemahaman Obyek Reviu

4.1.2. Tahap Pelaksanaan


a. Pengumpulan data/dan atau informasi

b. Penelaahan Penyelenggaraan akuntansi (prosedur reviu)


1) Prosedur reviu LRA

20
21
22
23
24
25
26
27
28
2) Prosedur reviu LO

29
30
31
32
33
34
35
36
37
38
39
40
41
42
43
44
3) Prosedur Reviu Laporan Perubahan Ekuitas

45
46
4) Prosedur Reviu Neraca

47
48
5) Prosedur Reviu Catatan Atas Laporan Keuangan

49
50
51
52
53
54
55
56
57
58
c. Penyusunan KKR
1) KKR Belanja LRA
59
Kementerian Keuangan Republik Indonesia No. Indeks KKR KKR-BELANJA
Inspektorat Jenderal Disusun oleh/Tanggal AA/3-Jan-2018
Direviu oleh/Tanggal BB/3-Jan-2018
Disetujui oleh/Tanggal CC/3-Jan-2018
UAPA Kementerian Keuangan
UAPPA-E1 Direktorat Jenderal Pajak (DJP)
UAPPA-W Kanwil DJP *234*
UAKPA x Kantor Pelayanan Pajak *123*

Komponen LK x LRA LO LPE


Neraca CaLK

Akun/Segmen Belanja
Penyelenggaran Akuntansi
Langkah-Langkah Reviu
1. Teliti apakah belanja telah dilakukan antara unit akuntansi dengan KPPN melalui permintaan
keterangan dan penelusuran ke Berita Acara Rekonsiliasi.

2. Lakukan uji petik atas transaksi Belanja dan teliti apakah setiap transaksi tersebut telah didukung
dokumen pengeluaran yang sah, melalui penelusuran ke dokumen SPM dan SP2D

3. Teliti apakah pengembalian Belanja hanya merupakan transaksi pengembalian Belanja untuk
periode berjalan, melalui permintaan keterangan dan penelusuran jurnal transaksi ke dokumen SSPB

4. Teliti apakah pengembalian Belanja periode sebelumnya telah diakui dan dicatat sebagai
penerimaan Negara Bukan Pajak, dengan melakukan permintaan keterangan dan penelusuran jurnal
transaksi ke dokumen SSPB
Hasil Pelaksanaan Langkah-langkah (Daftar KKR Pendukung) No. Indeks KKR
1. Penelaahan Rekonsiliasi Belanja dengan KPPN BEL-1.0
2. Uji petik SPM dan SP2D BEL-2.0
3. Penelaahan Pengembalian Belanja Periode Berjalan BEL-3.0
4. Penelaahan Pengembalian Periode
Sebelumnya BEL-4.0
Simpulan
1.
2.
3.
4.
5.
Komentar

60
2) KKR Pendapatan LO
Kementerian Keuangan Republik Indonesia No. Indeks KKR KKR-BELANJA
Inspektorat Jenderal Disusun oleh/Tanggal AA/3-Jan-2018
Direviu oleh/Tanggal BB/3-Jan-2018
Disetujui oleh/Tanggal CC/3-Jan-2018
UAPA Kementerian Keuangan
UAPPA-E1 Direktorat Jenderal Pajak (DJP)
UAPPA-W Kanwil DJP *234*
UAKPA x Kantor Pelayanan Pajak *123*

Komponen LK LRA x LO LPE


Neraca CaLK

Akun/Segmen Penyelenggaran Pendapatan Pajak


Akuntansi
Langkah-Langkah Reviu
1. Teliti apakah seluruh Pendapatan pajak LO tahun berjalan telah dicatat ke dalam buku besar sesuai
dengan dokumen sumber.

2. Teliti apakah pendapatan pajak LO diakui/dicatat pada saat timbulnya hak/kewajiban dan tidak
semata-mata pada saat kas masuk/keluar ke/dari kas negara dengan melakukan uji petik ke
dokumen sumber.
3. Teliti apakah Pendapatan pajak diterima dimuka merupakan pendapatan pada periode berjalan
telah dilakukan penyesuaian.

4. Teliti apakah pendapatan pajak LO yang masih harus diterima yang merupakan pendapatan pada
periode berjalan telah dilakukan penyesuaian.

5. Teliti apakah informasi terkait Pendapatan pajak-LO telah disajikan secara memadai dalam CaLK

Hasil Pelaksanaan Langkah-langkah (Daftar KKR Pendukung) No. Indeks KKR


1. Penelaahan Dokumen Sumber dengan Buku Besar Pendapatan Pajak LO-1.0
2. Penelaahan Pengakuan Pendapatan Pajak-LO Pendapatan Pajak LO-2.0
3. Penelaahan Penyesuaian Pendapatan Pajak Diterima Dimuka Pendapatan Pajak LO-3.0
4. Penelaahan Penyesuain Pendapatan Pajak-LO yang masih harus
diterima Pendapatan Pajak LO-4.0
5. Penelaahan CaLK Pendapatan Pajak-LO Pendapatan Pajak LO-5.0
Simpulan

61
1.
2.
3.
4.
5.
Komentar

3) KKR LPE
Kementerian Keuangan Republik Indonesia No. Indeks KKR KKR-BELANJA
Inspektorat Jenderal Disusun oleh/Tanggal AA/3-Jan-2018
Direviu oleh/Tanggal BB/3-Jan-2018
Disetujui oleh/Tanggal CC/3-Jan-2018
UAPA Kementerian Keuangan
UAPPA-E1 Direktorat Jenderal Pajak (DJP)
UAPPA-W Kanwil DJP *234*
UAKPA x Kantor Pelayanan Pajak *123*

Komponen LK LRA LO x LPE


Neraca CaLK

Akun/Segmen Penyelenggaran LPE


Akuntansi
Langkah-Langkah Reviu
1. Teliti apakah Saldo Awal Ekuitas telah sesuai dengan Saldo Ekuitas Neraca periode sebelumnya

2. Teliti Apakah setiap Dampak Kumulatif Perubahan Kebijakan Akuntansi/Kesalahan Mendasar telah
didukung dengan dokumen sumber

3. Teliti apakah nilai akun diterima dari entitas lain (DDEL) dalam neraca percobaan telah sesuai dengan
nilai pendapatan dalam LRA. Contoh: Ketiak sesuaian DDEL dengan pendapatan disebabkan salah
jurnal oleh operator.
4. Teliti apakah nilai akun Ditagihkan Ke Entitas Lain dalam neraca percobaan telah sesuai dengan nilai
belanja dalam LRA. Contoh ketidaksesuaian DKEL dengan Belanja disebabkan salah jurnal oleh
operator.

62
5. Teliti apakah seluruh aset yang diterima oleh satker yang berasal dari luar entitas akuntansi telah
tercatat pada akun transfer masuk.

6. Teliti apakah seluruh aset yang keluar dari entitas akuntansi telah tercatat pada akun Transfer
keluar.

7. Teliti apakah transaksi Transfer masuk dan transfer keluar telah didukung dengan dokumen sumber
pencatatan yang sah.

8. Teliti apakah koreksi hasil reviu atas Surplus/Defisit Laporan Operasional telah diperhitungkan pada
LPE

9. Teliti apakah unsur-unsur yang terdapat dalam laporan perubahan ekuitas telah diungkapkan secara
memadai dalam CaLK

Hasil Pelaksanaan Langkah-langkah (Daftar KKR Pendukung) No. Indeks KKR


1. Penelaahan kesesuaian saldo awal ekuitas dengan saldo akhir ekuitas
periode sebelumnya
2. Uji petik dokumen sumber atas dampak kumulatif perubahan kebijakan
akuntansi/kesalahan mendasar
3. Penelaahan saldo akun Diterima dari Entitas Lain (DDEL)

4. Penelaahan saldo akun Ditagihkan ke Entitas Lain (DKEL)

5. Penelaahan saldo transfer masuk

6. Penelaahan saldo Transfer keluar

7. Uji petik dokumen sumber atas transfer masuk dan trasnfer keluar.

8. Penelaahan koreksi Surplus/Defisit LO

9. Pengungkapan unsur-unsur pada Laporan Perubahan Ekuitas dalam


CaLK
Simpulan
1.
2.
3.
4.
5.
Komentar
63
4) KKR Aset Tetap
Kementerian Keuangan Republik Indonesia No. Indeks KKR KKR-BELANJA
Inspektorat Jenderal Disusun oleh/Tanggal AA/3-Jan-2018
Direviu oleh/Tanggal BB/3-Jan-2018
Disetujui oleh/Tanggal CC/3-Jan-2018
UAPA Kementerian Keuangan
UAPPA-E1 Direktorat Jenderal Pajak (DJP)
UAPPA-W Kanwil DJP *234*
UAKPA x Kantor Pelayanan Pajak *123*

Komponen LK LRA LO LPE


x Neraca CaLK

Akun/Segmen Penyelenggaran Aset Tetap


Akuntansi
Langkah-Langkah Reviu
1. Teliti apakah saldo aset tetap di neraca telah sesuai dengan rincian aset tetap di CaLK, melalui
penelaahan CaLK

2. Teliti apakah saldo Aset Tetap di neraca telah sesuai dengan Lampiran BMN, melalui penelaahan
Lampiran BMN

3. Teliti apakah aset teap yang tidak didukung dengan dokumen yang sah telah diungkapkan dalam
CaLK

4. Teliti apakah aset tetap yang tidak dimanfaatkan dan atau dimanfaatkan oleh pihak yang tidak
berhak telah diungkapkan dalam CaLK melalui permintaan keterangan

5. Teliti apakah setiap belanja modal telah dibukukan sebagai penambahan aset tetap atau aset lain-
lain, melalui rekonsiliasi antara daftar realisasi belanja modal dengan penambahan aset tetap atau
aset lain-lain yang berasal dari pembelian, pengembangan nilai aset, aset tetap dalam renovasi,
perolehan KDP, dan pengembangan KDP.
6. Teliti apakah mutasi tambah dan mutasi kurang yang telah dibukukan dalam SIMAK-BMN telah
didukung dengan dokumen sumber untuk transaksi transfer masuk, reklasifikasi masuk, pertukaran,
perolehan lainnya, pengurangan nilai aset, koreksi pencatatan nilai/kuantitas, koreksi nilai tim
penertiban aset, penerimaan aset tetap renovasi, penghaspusan, transfer keluar, hibah, reklasifikasi
keluar, koreksi pencatatan, penghentian aset dari penggunaan, saldo akhir tahun berjalan, melalui
penelusuran ke dokumen-dokumen terkait.

64
7. Teliti apakah untuk aset tetap yang dalam kondisi rusak berat atau usang telah direklasifikasi ke aset
lainnya, melalui permintaan keterangan dan penelusuran dokumen berita acara penghentian
penggunaan aset tetap ke akun aset lainnya.
8. teliti apakah penyusutan aset tetap telah dilakukan sesuai dengan ketentuan yang berlaku.

Hasil Pelaksanaan Langkah-langkah (Daftar KKR Pendukung) No. Indeks KKR


1. Penelaahan Kesesuaian Saldo Aset tetap dengan CaLK

2. Penelaahan kesesuaian saldo aset tetap dengan Laporan BMN

3. Penelaahan Dokumen Kepemilikan BMN dan pengungkapannya dalam


CaLK
4. Penelaahan Pemanfaatan BMN dan pengungkapannya dalam CaLK

5. Rekonsiliasi belanja modal dengan penambahan aset tetap dari


pembelian
6. Penelaahan mutasi tambah kurang BMN dengan dokumen sumber

7. Penelaahan reklasifikasi aset tetap rusak berat

8. Penelaahan penyusutan aset tetap

Simpulan
1.
2.
3.
4.
5.
Komentar

4.1.3. Tahap Pelaporan


a. Catatan Hasil Reviu
Kementerian Keuangan Republik Indonesia Disusun oleh/Tanggal AA/3-Jan-2018
Inspektorat Jenderal Direviu oleh/Tanggal BB/3-Jan-2018
Disetujui oleh/Tanggal CC/3-Jan-2018

UAPA Kementerian Keuangan


65
Direktorat Jenderal Pajak
UAPPA-E1 (DJP)
UAPPA-W Kanwil DJP *234*
UAKPA x Kantor Pelayanan Pajak *123*
Uraian Catatan Hasil Reviu Indeks KKR
Penyelenggaraan Akuntansi :

Penyajian LK :
A. Laporan Realisasi Anggaran

B. Laporan Operasional

C. Neraca

D. Laporan Perubahan Ekuitas

E. Catatan Atas Laporan Keuangan

Koreksi/Perbaikan yang belum dilakukan/tidak disetujui


1.
2.
3.
4.
5.
03-Jan-18 03-Jan-18
Pengendali Teknis Kepala KPP "123"

AAA BBB
NIP. XXX NIP. XXX

66
b. Ikhtisar Hasil Reviu

Kementerian Keuangan Republik Indonesia Disusun


oleh/Tanggal AA/3-Jan-2018
Inspektorat Jenderal Direviu
oleh/Tanggal BB/3-Jan-2018
Disetujui
oleh/Tanggal CC/3-Jan-2018

UAPA Kementerian Keuangan


UAPPA-E1 Direktorat Jenderal Pajak (DJP)
UAPPA-W Kanwil DJP *234*
UAKPA x Kantor Pelayanan Pajak *123*
Ikhtisar Hasil Reviu LRA

No. Nama Akun Sebelum Reviu Usulan Koreksi Status Koreksi Setelah Usulan
Sudah Belum Koreksi Hasil Reviu
Dikoreksi Dikoreksi (Rp)
A. PENDAPATAN NEGARA DAN HIBAH
Penerimaan Negara
1
Penerimaan Perpajakan 533.865.129.888 - 533.865.129.888
2
Penerimaan Negara Bukan Pajak 10.247.379 - 10.247.379
3
Hibah - - -

JUMLAH PENERIMAAN 533.875.377.267 533.875.377.267


B. BELANJA NEGARA
Rupiah Murni
1
1
Belanja Pegawai 4.562.707.194 - 4.562.707.194
2
Belanja Barang 3.166.144.570 - 3.166.144.570
3
Belanja Modal 1.799.999 - 1.799.999
4
Pinjaman dan Hibah - - -

JUMLAH BELANJA 7.730.651.763 7.730.651.763

Ikhtisar Hasil Reviu Laporan Operasional

N Nama Akun Sebelum Reviu Usulan Koreksi Status Koreksi Setelah Usulan
o. Sudah Belum Koreksi Hasil Reviu
Dikoreksi Dikoreksi (Rp)

A. Pendapatan Operasional
1
Pendapatan Perpajakan 541.972.590.767 - 541.972.590.767
2
Pendapatan Negara Bukan Pajak 9.797.379 - 9.797.379

B. Beban Operasional
1
Beban Pegawai 4.622.195.792 - 4.622.195.792
2
Beban Persediaan 243.433.178 - 243.433.178
3
Beban Barang dan Jasa 2.031.412.939 - 2.031.412.939
4 Beban Pemeliharaan

2
314.863.053 - 314.863.053
5
Beban Perjalanan Dinas 424.764.269 - 424.764.269
6 Beban Barang Untuk Diserahkan Kepada
Masyarakat - - -
7
Beban Penyusutan dan Amortisasi 476.745.205 - 476.745.205
8
Beban Penyisihan Piutang Tak Tertagih 12.893.855.460 - 12.893.855.460

C. Kegiatan Non Operasional


1 Surplus/(defisit) dari kegiatan non
opersional lainnya 5.880.910 - 5.880.910

D. Pos Luar Biasa


1 Beban Luar Biasa
- - -

Surplus LO
520.980.999.160 - 520.980.999.160

Ikhtisar Hasil Reviu Laporan Perubahan Ekuitas

N Nama Akun Sebelum Reviu Usulan Koreksi Status Koreksi Setelah Usulan
o. Sudah Belum Koreksi Hasil Reviu
Dikoreksi Dikoreksi (Rp)
1
EKUITAS AWAL 20.345.361.188 - 20.345.361.188
2
SURPLUS/DEFISIT LAPORAN OPERASIONAL 520.980.999.160 - 520.980.999.160
3 DAMPAK KUMULATIF PERUBAHAN
3
KEBIJAKAN AKUNTANSI - - -
4 KOREKSI YANG MENAMBAH/MENGURANGI
EKUITAS (34.985.195) - (34.985.195)
5
PENYESUAIAN NILAI ASET - - -
6
KOREKSI NILAI PERSEDIAAN - - -
7
SELISIH REVALUASI ASET - - -
8
KOREKSI NILAI ASET NON REVALUASI 5.894.347 - 5.894.347
9
LAIN-LAIN (40.879.542) - (40.879.542)
1
0 TRANSAKSI ANTAR ENTITAS (525.657.890.880) - (525.657.890.880)
1
1 KENAIKAN/PENURUNAN EKUITAS (4.711.876.915) - (4.711.876.915)
1
2 EKUITAS AKHIR 15.633.484.273 - 15.633.484.273

Ikhtisar Hasil Reviu Neraca

N Nama Akun Sebelum Reviu Usulan Koreksi Status Koreksi Setelah Usulan
o. Sudah Belum Koreksi Hasil Reviu
Dikoreksi Dikoreksi (Rp)
ASET
Aset Lancar :

Kas di Bendahara Pengeluaran - - -

Kas lainnya dan Setara Kas - - -

4
Belanja Dibayar Dimuka (prepaid) - - -

Uang Muka Belanja (prepayment) - - -

Pendapatan yang masih harus diterima - - -

Piutang Perpajakan (Netto) 12.503.830.681 - 12.503.830.681

Piutang Bukan Pajak (Netto) - - -

Bagian Lancar Tagihan TP/TGR (Netto - - -

Persediaan 578.887.046 - 578.887.046

Jumlah Aset Lancar 13.082.717.727 - 13.082.717.727

Aset Tetap :

Tanah 1.430.960.000 - 1.430.960.000

Peralatan dan Mesin 7.344.627.025 - 7.344.627.025

Gedung dan Bangunan 315.180.000 - 315.180.000

Jalan Irigasi dan Jaringan 2.250.000 - 2.250.000

Aset Tetap Lainnya - - -

Konstruksi Dalam Pengerjaan - - -

Akumulasi Penyusutan Aset Tetap (6.481.844.886) - (6.481.844.886)

5
Jumlah Aset Tetap 2.611.172.139 - 2.611.172.139

Piutang Jangka Panjang :


Tagihan Tuntutan
Perbendaharaan/Tuntutan Ganti Rugi - - -
(Netto)

Jumlah Piutang Jangka Panjang - - -

Aset Lainnya :

Aset Tak Berwujud 194.864.000 - 194.864.000

Aset lain-lain 13.200.000 - 13.200.000


Akumulasi Penyusutan/Amortisasi Aset
Lainnya (208.064.000) - (208.064.000)

Jumlah Aset Lainnya - - -

JUMLAH ASET 15.693.889.866 - 15.693.889.866

KEWAJIBAN
Kewajiban Jangka Pendek :

Utang Kepada Pihak Ketiga 60.405.590 - 60.405.590

Utang Kelebihan Pembayaran Pendapatan - - -

Pendapatan Diterima Dimuka - - -

6
Uang Muka dari KPPN - - -

Utang Jangka Pendek Lainnya - - -

Jumlah Kewajiban Jangka Pendek 60.405.590 - 60.405.590

JUMLAH KEWAJIBAN 60.405.590 - 60.405.590

EKUITAS 15.633.484.276 - 15.633.484.276

JUMLAH KEWAJIBAN DAN EKUITAS 15.693.889.866 - 15.693.889.866

03 Januari 2018 03 Januari 2018


Pengendali Teknis Kepala KPP "123"

AAA BBB
NIP. XXX NIP. XXX

7
c. Laporan Hasil Reviu

1
2
3
4
5
d. Pernyataan telah direviu

6
7
8
BAB V SIMPULAN DAN SARAN

5.1. Simpulan
Berdasarkan hasil

5.2. Saran
Berdasarkan simpulan penelitian, penulis memberikan saran sebagai berikut:

DAFTAR PUSTAKA

Buku dan Sumber Lain:

Peraturan Perundang-Undangan:

Peraturan Menteri Keuangan Republik Indonesia Nomor 255/PMK.09/2015 Tentang


Standar Reviu atas Laporan Keuangan Kementerian Negara/Lembaga